Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 18, 2019

Segalanya Sudah Terlambat


Salam.






Aku adalah antara orang yang menghabiskan zaman sekolah menengah di Sekolah Berasrama Penuh (SBP).

Bagi yang tahu konsep SBP, maka akan tahu bahawa walaupun satu tingkatan tidaklah seramai seperti di sekolah harian biasa, namun ukhwah antara kami sangat kuat. Segelintir boleh dilabel sebagai kawan rapat, namun keseluruhan satu tingkatan adalah kawan. Tiada yang dilabel lebih rendah daripada itu.

Batch aku hanya ada lebih kurang 130 orang, namun aku berani katakan kami semua 130 orang adalah kawan. Dan dapat kenal dan tinggal bersama selama 5 tahun menjadikan kami lebih terikat daripada kawan biasa.



M adalah seorang pelajar perempuan satu batch dengan aku. Berperwatakan sopan, sentiasa bersuara lembut dan menunduk ketika berbicara dengan sesiapa sahaja.

Aku hanya pernah satu kelas dengan M sekali sahaja sepanjang 5 tahun bersama. Kami tidaklah rapat, malah aku rasa boleh dibilang dengan jari sahaja saat aku berkesempatan duduk berbual bersama dia. Maklumlah, dia pelajar perempuan yang baik-baik, sedangkan aku ini pelajar lelaki yang...

Namun,
dalam beberapa kali kecil berkesempatan duduk berbual bersama itu, tiada satu pun antaranya membuatkan aku tidak selesa. Tiada kenangan tidak baik yang melibatkan M. Malah, bila difikirkan semula, langsung tidak pernah aku dengar kawan-kawan lain cakap buruk mengenai M.

Aku dapat simpulkan bahawa M ini seseorang baik dengan semua orang.

Namun,
seperti orang normal yang lain, selepas tamat persekolahan dan masing-masing bawa diri, hubungan persahabatan antara kawan-kawan tadi semakin lama semakin suram. Begitulah juga dengan aku.



Semasa di universiti,
aku terserempak dengan M di fakulti. Tidak sangka fakulti kami sebelah menyebelah. Entah kenapa, walaupun kami tidaklah rapat di sekolah dahulu, namun pertemuan seketika itu sudah cukup untuk buatkan kami duduk berbual mesra seperti kawan yang pernah rapat.

M masih seperti dahulu. Sopan, lembut, dan menunduk. Pada aku, M memang ada ciri-ciri perempuan yang layak dibuat isteri.

Aku terniat mahu jadikan M sebagai kawan rapat disebabkan aku langsung tidak berkesempatan untuk rapat dengan dia sewaktu zaman sekolah dahulu. Banyak muka asing di universiti, maka dapat lihat muka yang lama dikenali sejak berusia 12 tahun lagi sangatlah menyenangkan.

Namun,
pada ketika itu aku sedang bercinta dengan seorang perempuan yang berperasaan cemburu yang tinggi. Maka, aku terpaksa memilih untuk rapat dengan kawan sekolah (iaitu M), ataupun mengutamakan perasaan insan yang aku sayang (pada ketika itu).

Aku pilih untuk menjaga hati si dia.

Niat aku untuk rapat dengan M, aku ketepikan. Kalau berjumpa di fakulti, kami hanya bertukar senyuman dan berlalu begitu sahaja. Aku rasa dia faham.



Dan masa pun berlalu...

16 September yang lepas, awal tengahari, group Whatsapp batch sekolah aku bertubi-tubi masuk mesej. Biasanya aku hanya biarkan. Biasalah, kekadang kawan-kawan ni bergurau bertubi-tubi di dalam group itu. Namun kali ini aku terniat untuk membacanya. Mungkin sebab terlapang masa dengan cuti Hari Malaysia.

"Assalamualaikum.
Kawan-kawan, sahabat kita M telah pulang ke rahmatullah pada jam 10 pagi tadi."



Dua minggu sebelum ini group Whatsapp itu didatangi dengan berita bahawa M sedang sakit tenat akibat kanser ovari dan rawatan kemoterapi sudah tidak berkesan. M sudah tidak tahan kesakitan akibat rawatan dan hanya mahu berada di rumah.

Itu adalah berita mengenai M selepas bertahun-tahun menamatkan universiti. M seolah-olah hilang tanpa khabar berita daripada kawan-kawan sekolah dalam masa beberapa tahun sebelum ini. Dia tiada di dalam group itu kerana tiada siapa tahu nombor telefon yang digunakannya.

Tidak sangka berita pertama tentangnya selepas beberapa tahun ini adalah dia sedang menderita sakit kanser.

Lebih tidak aku sangka, dua minggu selepas berita itu, dia sudah tiada.



Aku sedih.

Namun aku juga terasa terkilan dengan diri sendiri.

Di saat aku berpeluang untuk rapat dengan dia, aku pilih pilihan lain. Aku boleh sahaja terus berkawan dengan dia sebagai kawan lama satu sekolah, namun aku tidak melakukannya. Ketika dia hilang, aku langsung tidak mengingati dirinya. Ketika dia dikhabarkan sakit, langsung tiada rasa untuk menziarah. Pada waktu itu, aku hanya terfikir 'InsyaAllah kalau aku ke tempat dia, aku ziarah' namun aku tahu itu hanya omong kosong. Segalanya sudah terlambat.



Mendapat berita kematian sentiasa menginsafkan aku.

Namun,
dapat berita kematian kawan sebaya sendiri lain penangannya. Diri rasa kerdil sangat. Bila-bila sahaja boleh ditarik segalanya, termasuk nyawa.



Aku memohon agar kalian yang sedang membaca ini, sedekahkanlah Al-Fatihah buat arwah M. Tak mengapa kalian tidak tahu nama dia. Allah Maha Mengetahui. Doakan dia berada di kalangan orang-orang yang beriman seperti mana yang dilihat ketika hayatnya.

Al-Fatihah.



  




.

Sep 11, 2019

Lelaki Yang Bencikan Hasil Lukisannya Sendiri.


Salam.






Tajuknya sahaja sudah menerangkan segala isi yang bakal aku sampaikan.

Rata-rata yang baca blog ini tahu bahawa melukis adalah sesuatu yang sangat aku gemari.
Itu hobi aku. Aku suka melukis.

Jika ditanya sejak bila aku mula suka melukis, aku akan kata sejak lima tahun tapi aku tahu sebenarnya lebih awal daripada itu lagi. Melukis sudah menjadi sebahagian daripada diri aku.

Aku tidak semestinya perlukan alatan pun untuk melukis. Kadang-kadang jari sendiri melayang-layang membayangkan apa yang boleh dilukis di atas udara. Ia spontan. Bila rasa nak melukis, aku lukis.


Tapi sejak belakangan dua tiga tahun ini, aku perasan sesuatu.
Aku menjadi benci akan lukisan aku sendiri.
Aku masih suka melukis, namun apabila proses melukis itu selesai, aku tiba-tiba jadi benci akan hasil lukisan aku tadi.

Dan lebih merisaukan, perasaan benci itu makin lama makin bertambah.

At one point, I shreded all my artworks just because i hated them so much.





Aku tidak tahu kenapa. Aku tidak tahu apa punca.

Aku cuba bertanya kepada beberapa kawan 'melukis' yang lain. Mereka kata adalah perkara biasa seseorang pelukis itu untuk tidak berpuas hati dengan hasil lukisan sendiri. Kata mereka, itu tanda bahawa pelukis itu mahu hasilkan yang lebih baik, tanda mahu majukan diri.

Masalahnya, aku bukan tidak berpuas hati. Aku benci.

Bila aku ceritakan kisah aku 'shred' semua hasil lukisan aku jadi cebisan kertas kecil dek kerana benci, mereka terdiam. Tiada jawapan.


Aku pernah Google isu ini, mencari penyelesaian.
Kebanyakan perbincangan di internet tentang isu ini berkisar di sekitar keinginan kita untuk jadi lebih baik. Kita benci hasil lukisan kita kerana kita rasa kita boleh buat lebih baik sedangkan hasil yang berada di depan mata menafikan pemikiran kita. We think we can do better.

Tapi agak berbeza dengan aku. Aku (secara jujur) langsung tidak peduli tentang mutu, kualiti, nilai artistik setiap lukisan yang aku hasilkan. Aku hanya suka melakukan proses melukis. Melukis adalah hobi aku. Hanya hobi.

Hakikatnya, tidak kira betapa bagusnya hasil lukisan aku, atau betapa buruknya mereka, aku benci setiap lukisan aku sama rata. Sebab itu apabila semua lukisan itu kena 'shred' (3 kali aku guna perkataan 'shred'. Apa shred dalam BM, ya? Malas nak selak kamus) semua lukisan aku berakhir di dalam tong sampah yang sama tidak kira lukisan bagus atau buruk.



Sampai sekarang aku tiada jawapan untuk isu aku ini.
Aku harap ia tiada kaitan dengan kesihatan mental atau rohani. Penat laa sikit-sikit nak kait kesihatan mental.

Tapi aku nampak corak benci aku itu. Makin lama benci aku makin kuat.
Aku harap satu masa nanti sebelum kebencian itu tidak lagi boleh dibendung dan dikawal, aku sudah dapat cari penyelesaian untuk isu ini.

Yang aku mahukan hanya satu; untuk tidak membenci hasil lukisan sendiri.



Kalian ada pandangan, tips, atau nasihat berkaitan isu ini?





  




.

Sep 4, 2019

RUKUN NEGARA : Menurut Aku.


Salam.


Rukun Negara.
Kebanyakan daripada kita mampu mengucapkannya hanya dengan memori. Hampir setiap pagi Isnin semasa di 11 tahun zaman sekolah dahulu kita melaungkan ikrar yang terisi Rukun Negara. Malah terpampang senarai Rukun Negara di halaman kulit belakang buku latihan sekolah kita. Kebanyakan sekolah juga ada dihias indah dengan mural besar terkandung Rukun Negara.

Rukun Negara begitu dekat dengan kita semasa di zaman sekolah. Adalah sukar untuk kita menyingkirkan memori tersebut setelah dewasa kini.

Namun,
walaupun kita mampu melafazkan 5 prinsip Rukun Negara dengan lancar, adakah kita benar-benar memahaminya? Ataupun ia hanya seperti bait lirik lagu kegemaran kita yang lancar dinyanyikan namun langsung tiada pemahaman?





Maka,
minggu ini sempena Bulan Kebangsaan dan Hari Malaysia, aku (cEro) akan menguji diri sendiri tentang kefahaman mengenai Rukun Negara dan melihat sejauh mana ia selari dengan maksud sebenar yang cuba disemai oleh perangkanya dahulu.

Aku cadangkan kalian pun ambil sehelai kertas, senaraikan kesemua 5 prinsip Rukun Negara dan cuba huraikan satu demi satu untuk melihat sejauh mana kalian faham tentang Rukun Negara ini.

[Nota: Aku tekankan sekali lagi, huraian untuk Rukun Negara di bawah ini adalah mengikut pemahaman aku. Huraian ini langsung tidak boleh dijadikan sumber rujukan dan akademik. Jika ia lari, tidak tepat, dan tidak sama sekali dengan maksud sebenar, kesalahan sepenuhnya berada di bahu aku.]

Huraian Rukun Negara mengikut aku adalah seperti berikut:


RUKUN NEGARA
Kepercayaan kepada Tuhan
Kesetiaan kepada Raja dan Negara
Keluhuran Perlembagaan
Kedaulatan Undang-undang
Kesopanan dan Kesusilaan


Rukun Negara adalah 5 prinsip yang harus dipegang oleh kita selagi mana kita mahu digelar sebagai rakyat Malaysia. Seperti Rukun Islam yang lima (5), Rukun Iman yang enam (6), dan Rukun Solat yang tiga belas (13), Rukun Negara yang lima ini haruskan dipenuhi secara menyeluruh dan tiada satu prinsip pun yang boleh ditinggalkan.



1. Kepercayaan kepada Tuhan.

Tuntutan beragama menjadi prinsip pertama Rukun Negara kerana agama adalah teras kepada negara. Walaupun agama Islam adalah agama rasmi Malaysia, tetapi tiada halangan untuk agama lain mengamalkan kepercayaan mereka di Malaysia. Namun, secara konsepnya Malaysia tidak menerima golongan Atheist kerana jika 'Kepercayaan kepada Tuhan' adalah prinsip pertama untuk rakyat Malaysia, maka golongan yang tidak percayakan kewujudan Tuhan tidak akan lengkap Rukun Negaranya.


2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara.

Konsep setia adalah menurut perintah selagi tidak melanggar tuntutan agama (prinsip pertama tadi) dan keseluruhan prinsip itu sendiri. Dua entiti yang diberikan kesetiaan adalah Institusi Diraja dan negara (Malaysia) itu sendiri. Perkataan 'Raja' merujuk kepada Yang Dipertuan Agong sebagai penaung negara dan para Raja dan Sultan Negeri sebagai penaung kerajaan negeri masing-masing. Perkataan 'Negara' pula merujuk kepada negara kita dan pemimpin negara yang dilantik secara demokrasi oleh rakyat. Kesetiaan kepada dua entiti ini perlu ada jika mahu memenuhi Rukun Negara.


3. Keluhuran Perlembagaan.

'Luhur' menurut pemahaman aku adalah suci, mulia, dan darjat yang tinggi. 'Perlembagaan' pula adalah undang-undang asas, dasar yang dibentuk semasa mula-mula negara kita dirangka. 'Keluhuran Perlembagaan' bermaksud percaya bahawa undang-undang asas dan dasar yang dibentuk menjadi perlembagaan Malaysia adalah bersifat suci, mulia dan tinggi, dan haruslah dipegang kukuh tanpa perlu dipertikaikan. Sesuatu yang 'suci' tidak perlu diubah hanya kerana ia tidak memenuhi tuntutan segelintir kelompok yang dahagakan kelebihan masa kini.


4. Kedaulatan Undang-undang.

'Daulat' bermaksud mempunyai hak yang tinggi dan kuasa yang besar. Daulat selalu digunakan kepada golongan diraja kerana kedudukan mereka yang lebih tinggi (dari sudut pangkat) berbanding rakyat biasa. Maka, 'Kedaulatan Undang-undang' merujuk kepada kedudukan undang-undang negara yang tinggi, besar, dan mulia, yang perlu dipatuhi oleh sesiapa sahaja (termasuklah golongan diraja; sebab itu digunakan perkataan 'daulat') dan tiada siapa lebih tinggi daripada undang-undang negara. Bak kata pepatah; di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung.


5. Kesopanan dan Kesusilaan.

'Sopan' berkaitan perbuatan fizikal yang baik dan adab yang tertib. Tutur kata yang baik. Bahasa tubuh yang baik. 'Susila' adalah perkara yang sama namun lebih merujuk kepada dalaman yang baik. Pemikiran yang baik. Syak wasangka yang baik.

'Kesopanan dan Kesusilaan' bererti sebagai rakyat Malaysia, kita perlu saling hormat-menghormati sesama kita sebagai individu mahupun sebagai bangsa. Walaupun masing-masing berbeza agama, kaum, dan adat, dengan adanya sopan dan susila dalam diri setiap individu, perbezaan itu tidak akan mengganggu perpaduan dan ketenteraman negara.

Semua kejadian berunsurkan perkauman yang berlaku belakangan ini, semuanya adalah akibat daripada tiadanya kesopanan dan kesusilaan di dalam diri. Pendek kita, kita kurang adab.




Itulah 5 prinsip Rukun Negara yang dapat aku huraikan mengikut pemahaman aku.

Di bawah adalah huraian 5 prinsip Rukun Negara menurut yang tertulis di dalam Wikipedia. Aku 'copy' dari sana selepas aku tulis huraian aku sendiri di atas.

Mari kita bandingkan.



1. Kepercayaan kepada Tuhan.

Bangsa dan Negara ini telah diwujudkan atas kepercayaan yang kukuh kepada Tuhan. Melalui kepercayaan beragama yang betul akan menjadikan bangsa dan negara ini sebagai satu bangsa dan negara yang berdaulat. Perlembagaan Persekutuan memperuntukkan bahawa Islam ialah agama Persekutuan, tetapi agama dan kepercayaan-kepercayaan lain boleh diamalkan dengan aman dan tenteram di mana-mana bahagian di dalam Persekutuan. Jawatankuasa penggubal Rukun Negara menyedari akan pentingnya agama dan kepercayaan kepada Tuhan dalam kehidupan manusia. Ketiadaan agama boleh meruntuhkan keperibadian seseorang dan juga sesuatu bangsa dan negara. Menyedari betapa pentingnya keteguhan pegangan anggota masyarakat terhadap ajaran agama masing-masing, prinsip ini telah dipilih sebagai prinsip pertama dalam Rukun Negara.


2. Kesetiaan kepada Raja dan Negara.

Malaysia mengamalkan Sistem Demokrasi Berparlimen dan Raja Berpelembagaan dengan Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong sebagai Ketua Negara. Selaras dengan kedudukan Yang di-Pertuan Agong sebagai Raja mengikut Perlembagaan, sistem beraja juga diamalkan di setiap negeri, dan Yang Di-Pertua Negeri bagi negeri-negeri yang tidak beraja. Seri Paduka Baginda, Raja-Raja dan Yang Di-Pertua Negeri adalah merupakan lambang perpaduan rakyat. Kesetiaan kepada Raja dan Negara bermaksud, bahawa setiap warganegara hendaklah menumpukan sepenuh taat setia, jujur dan ikhlas kepada Seri Paduka Baginda Yang di-Pertuan Agong. Di peringkat negeri pula, rakyat dikehendaki menumpukan taat setia kepada raja yang memerintah negeri tempat mereka bermastautin tanpa mengurangkan taat setia kepada Yang di-Pertuan Agong.


3. Keluhuran Perlembagaan.

Keluhuran perlembagaan menekankan perlunya rakyat menerima, mematuhi dan mempertahankan keluhuran atau kemuliaan Perlembagaan Negara iaitu sumber perundangan yang tertinggi. Fungsinya untuk memberi perlindungan kepada setiap rakyat negara ini akan hak dan keistimewaan mereka sebagai warganegara. Setiap warga negara Malaysia dikehendaki menghormati, menghargai, serta memahami maksud dan kandungan serta latar belakang sejarah pembentukan Perlembagaan Negara. Perlembagaan Negara telah digubal berasaskan kesepakatan semua kaum dan semua pihak di negara ini. Dengan demikian ia merupakan satu kontrak sosial rakyat yang tidak boleh dipersoalkan dan diganggu gugat oleh mana-mana individu atau mana-mana pihak. Perlembagaan Malaysia menentukan pola politik dan kedudukan sosio-ekonomi rakyat di negara ini. Ia adalah sumber rujukan bagi segala hal yang berkaitan dengan sistem pemerintahan, perundangan, kedudukan dan hak sosio-ekonomi rakyat.


4. Kedaulatan Undang-undang.

Keadilan diasaskan atas kedaulatan undang-undang di mana setiap rakyat sama tarafnya di sisi undang-undang negara. Kebebasan asasi terjamin bagi semua warganegara Malaysia. Undang-undang negara berasaskan kepada Perlembagaan. Oleh itu kedaulatannya perlu diterima dan dipertahankan. Tanpa undang-undang, hidup bermasyarakat dan bernegara tidak aman dan stabil. Oleh itu undang-undang negara dijamin pula oleh institusi kehakiman yang bebas dan berwibawa. Setiap negara memerlukan undang-undang untuk mengawal dan mewujudkan satu masyarakat yang aman, stabil dan makmur. Kewujudan undang-undang akan menjamin kehidupan anggota masyarakat dapat bergerak dengan licin dan teratur tanpa sebarang kekacauan, di mana semua anggota masyarakat akan merasa selamat. Hak-hak semua rakyat boleh diamalkan dengan bebas asalkan tidak melanggar undang-undang serta perkara-perkara sebagaimana yang dijamin oleh Perlembagaan Negara.


5. Kesopanan dan Kesusilaan.

Prinsip ini menekankan perkembangan personaliti dan tingkah laku seseorang rakyat. Tujuannya adalah untuk membentuk warganegara yang bersopan santun dan bersusila selaras dengan kempen Budi Bahasa dan Nilai Murni yang dijalankan sekarang. Sifat individu yang bersopan santun dan bersusila adalah amat penting dalam konteks perhubungan antara satu sama lain dalam masyarakat pelbagai kaum di negara ini. Sikap bersopan santun dan bersusila patut diamalkan bagi membentuk individu dan masyarakat yang berdisiplin serta bermoral tinggi yang akan mewujudkan sebuah masyarakat yang harmoni. Tatasusila ini membenci tingkah laku yang angkuh atau menyinggung perasaan seseorang atau sesuatu golongan. Tingkah laku sopan juga mengandungi suatu darjah kesusilaan yang tinggi dalam kedua-dua kehidupan persendirian dan kehidupan bernegara. Prinsip ini menjadi panduan supaya perilaku masyarakat sentiasa terpelihara dan berkembang sesuai dengan keperibadian bangsa dan nilai-nilai murni.




Jujur,
aku tahu majoriti kalian langsung tak baca pun huraian di atas (mungkin sebab panjang dan bahasanya). Tak apa.

Daripada bacaan aku, dapat aku rumuskan huraian aku pada mula tadi tidaklah lari jauh mana pun (kecuali terdapatnya istilah-istilah khusus yang tidak aku sampaikan) dan huraian aku masih di dalam konteks yang sama.

Kesimpulannya,
aku mampu huraikan Rukun Negara dan tidak jauh beza dengan huraian rasmi. Namun persoalannya sekarang, adakah aku amalkan apa yang aku faham? Ataupun ia sama seperti ketika lampu isyarat merah muncul di jalan di mana kadang-kadang aku turuti kadang-kadang aku langgari?

Adakah kalian amalkan apa yang kalian faham dalam Rukun Negara?



...and the journey continues...



  




.

Aug 28, 2019

"Semuanya okey. Tapi..."


Salam.






Jadi,
aku berkesempatan untuk duduk berbual dengan seorang kenalan perempuan yang bakal melangsungkan majlis perkahwinannya dalam masa terdekat ini.
Aku kemudian mengambil peluang bertanyakan soalan mudah dan klisé;

"Bagaimana dengan persiapan majlis? Semuanya okey?"

Tiada jawapan pantas daripadanya walaupun dia dikenali sebagai seseorang yang gemar menjawab secara spontan. Otot wajahnya jelas bergerak menguncup ke bahagian tengah muka sehinggakan kelihatan kerutan kulit muka di ruang antara dua keningnya. Ternyata soalan aku sedikit sebanyak mencetus kegusaran di hatinya.

"Semuanya okey. Tapi..."

Ayat pertama itu adalah jawapan yang aku mahu dengar, tetapi perkataan tergantung seterusnya itu membuatkan aku meneka bahawa perbualan ini tidak akan tamat begitu sahaja selepas terpaculnya perkataan 'okey' tadi.

"Tapi?"

"Semua perkara seperti urusan dengan pejabat agama, dengan wedding planner, dengan katering, semuanya okey dan berjalan lancar. Cuma satu perkara yang agak merisaukan."

"Apakah?"

"Pengapit. Sampai ke hari ini, yang majlisnya bakal berlangsung dalam kiraan jari ini, masih lagi tiada siapa yang pasti untuk menjadi pengapit."

Dalam 99 perkara yang aku fikir berpotensi untuk menjadi masalah ketika mengurusakan majlis walimah, pengapit bukanlah salah satunya, terutamanya untuk si dia ini. Dia memang dikenali sebagai seorang yang ada ramai kawan perempuan yang rapat dan satu kepala. Ketiadaan calon pengapit adalah sesuatu yang janggal untuk orang seperti dia.

"Eh, yang ramai-ramai (merujuk kepada kawan-kawan dia) tu takkan tak ada seorang pun yang nak jadi pengapit?"

Mendengus panjang dia selepas mendengar soalan itu.

"Itulah. Kawan rapat memang ramai. Tapi seorang pun tiada yang sudi jadi pengapit."

"Serius ahh?"

"Ya. Semua kata nak datang sebagai tetamu. Nak jadi 'dayang-dayang' tolong bawakan dulang hantaran. Tiada seorang pun, apabila diminta, bersetuju untuk jadi pengapit."

Dia menunduk sambil mengeluh.

"Yang lebih menyedihkan, majoriti mereka sudahpun lalui pengalaman berwalimatul urus. Malah ada antara mereka, diri inilah (sambil menepuk diri sendiri) yang menjadi pengapit untuk mereka. Tapi bila tiba giliran sendiri, seorang pun tiada yang sudi menjadi pengapit."

"Tapi mereka kan kawan rapat?"

"Sebabkan mereka kawan rapatlah tidak mahu memaksa apabila mereka tidak bersetuju. Kesudahannya, tiada siapa sudi menjadi pengapit. Mungkin bersanding nanti langsung tiada pengapit, kot. Berdua sahaja di atas pelamin nanti."

Bersanding tanpa pengapit bukanlah sesuatu yang janggal. Itu mungkin satu idea yang bernas. Namun aku hanya berani menyuarakan pendapat aku ini sendiri, perlahan di dalam hati.

Aku percaya 'tiada pengapit' bukanlah satu isu besar sehingga dia menjadi runsing dan susah hati. Namun aku juga percaya, isu sebenar untuk dia adalah tiada seorang pun daripada ramai-ramai kawan 'rapat' dia yang sudi menghulurkan bantuan ketika dia memerlukan.



Teringat aku akan satu petikan daripada buku yang pernah aku baca satu ketika dahulu;

Ada TIGA kategori kawan. Pertama dipanggil kenalan. Kita kenal dia berdasarkan muka, namun ada kemungkinan kita langsung tidak tahu nama dia. Yang kedua dipanggil kawan. Kita hanya berkawan disebabkan ada kepentingan sesama kita. Ingat lagi kawan-kawan yang kita kenal semasa di zaman sekolah, dan kini langsung kita tidak tahu ke mana mereka berada? Yang ketiga digelar sahabat. Mereka ini, walaupun bilangannya sedikit, langsung tidak berkira untuk bersusah demi kita walaupun mereka tahu tiada keuntungan untuk mereka.



Kawan 'rapat' yang dahulunya kita pernah bersusah untuk mereka, namun kini apabila kita perlukan bantuan mereka langsung tiada yang sudi, agaknya, berada di kawan kategori yang mana?



...and the journey continues...



  




.

Aug 21, 2019

Peraturan Dicipta Untuk Dilanggar.


Salam.

Aku berdiri di tengah bilik bujangku, melihat sekeliling. Bilik ini, walaupun berselerak dipenuhi barangan peribadi, tetapi aku gelar keadaan ini sebagai 'selerak yang sistematik' kerana aku tahu apa dan di mana sesuatu barangan itu berada. Dan aku tidak mahu keadaan ini berubah.

Di satu sudut bilik dihuni oleh timbunan tinggi buku, komik, dan majalah. Setelah dibelek, majoritinya adalah bahan bacaan yang masih belum aku baca.

Ya, aku ada satu sindrom yang juga dihidapi ramai lagi para 'pembaca' di luar sana, iaitu; sindrom beli buku tapi tidak baca.




Tidak. Bukan aku langsung tidak akan baca. Aku akan baca juga kesemuanya. Namun, walaupun setiap insan punyai sama 24 jam setiap hari, akan tetapi 24 jam aku seolah-olah hanya 24 minit (okey, mungkin tidaklah 24 minit. Macam melampau sangat), aku tiada cukup masa untuk lakukan semuanya dalam masa yang sesempit itu.

Memikirkan perangai 'beli tapi tidak dibaca' bakal memberikan aku bencana di mana aku ada kemungkinan akan mati ditimbus timbunan buku yang semakin meninggi, aku dengan ligat memikirkan penyelesaian.

Penyelesaian aku yang satu ini mudah. Aku cipta satu peraturan untuk diri sendiri.

Peraturannya;
Aku hanya dibenarkan beli satu bahan bacaan selepas aku berjaya habiskan membaca satu bahan bacaan yang ada.

Jika aku mahu beli komik baru, aku perlu habiskan (paling kurang) satu komik yang belum dibaca.
Jika aku mahu beli majalah baru, aku perlu habiskan (paling kurang) satu majalah yang masih menimbun.
Dan jika aku mahu beli buku (fiksyen atau bukan fiksyen) yang baru, aku perlu habiskan (paling kurang) satu buku yang masih berbau baru di bilik itu.

Mesti ada antara kalian yang terfikir,
jika habis satu ditambah satu, maka kesannya timbunan buku di bilik tidak akan berkurang, tetapi semakin bertambah.

Yang fikir begitu tidak salah, cuma misi aku bukanlah mahu merendahkan timbunan, tetapi mahu mengawal kemasukan. Maka dengan menyekat buku baru masuk sekiranya tiada yang sudah dihabiskan akan membuatkan kemasukan buku ke 'gudang' timbunan di bilik itu lebih terkawal (walaupun secara aklinya, tiada masalah yang diselesaikan. Aku tetap akan berpeluang mati ditimbus timbunan buku yang semakin membukit.

Dan peraturan ini aku ikut dengan baiknya selama tiga bulan pertama. Ternyata kawalan kemasukannya berkesan. Timbunan buku itu lambat untuk meninggi. Malah ada kesan sampingan lain seperti aku dapat mengawal dan mengurangkan pembelanjaan aku ke arah membeli buku, dan melebihkan pembelanjaan ke arah membeli aiskrim (yang juga merupakan salah satu daripada 99 masalah yang sedang aku hadapi kini).

Walaupun aku berjaya ikut selama 3 bulan, tetapi selaku pembaca setia blog aku ini (terima kasih) kalian pasti tahu akan penamat cerita ini, kan?


Ya.
Baru-baru ini aku ke kedai buku dan 'terserempak' dengan satu buku yang aku cari selama ini. Tidak perlulah aku bongkar buku apakah itu tetapi cukuplah aku beritahu bahawa buku ini memainkan peranan penting dalam pembentukan minda aku semasa aku kecil dahulu.

Mengikut peraturan, aku perlu habis baca satu buku untuk beli satu buku baru. Malangnya, pada ketika itu aku belum habiskan buku yang sedang aku baca. Maka secara logiknya aku tidak boleh beli buku itu.

Tapi di rak di kedai, buku itu hanya ada dua naskhah sahaja, membuatkan aku terfikir pada waktu itu adalah satu-satunya peluang yang ada untuk aku miliki buku itu. Jika aku tangguhkannya, aku mungkin akan hilang peluang tersebut.


Maka, dengan hati yang berat, aku terpaksa melanggar peraturan yang aku cipta sendiri dengan membeli buku tersebut.

Dan buku tersebut, kini, sedang berada di bahagian atas timbunan buku-buku yang sudah dan belum dibaca aku, di satu sudut bilik aku.


Aku berdiri di tengah bilik bujangku, melihat sekeliling. Bilik ini, walaupun berselerak dipenuhi barangan peribadi, tetapi di satu sudut dihuni oleh timbunan tinggi buku, komik, dan majalah yang majoritinya masih belum aku baca.

Bila difikirkan,
aku ada kemungkinan akan mati ditimbus timbunan buku yang semakin menggunung.






...and the journey continues...



  




.

Aug 14, 2019

Kisah 'Crush' Satu Muka Surat.


Salam.





Ini cerita lama.
Tapi aku tergerak mahu berkongsi di sini sebagai panduan kepada pembaca TERUTAMANYA kepada diri aku sendiri kerana sesekali aku sendiri akan baca tulisan entri aku sendiri sebagai peringatan.

Ah, tidak! Bukan.
Entri ini ditulis kerana beberapa minggu lepas aku ada tulis entri yang lebih kurang bernada yang sama di bawah topik yang lebih kurang sama. Alang-alang sudah sembang perkara yang sama, baik aku ceritakan sahaja kisah yang lebih kurang sama. Ini entrinya.

Kalau kalian baca blog aku daripada dahulu, kalian akan sedar bahawa aku ada satu sifat ini; aku cepat suka dekat orang. Kata kuncinya adalah 'suka', jadi aku tidak perlu panjang lebar ulas mengenainya. Dengan kata lain, aku ada banyak 'crush'.

Alkisah, pada suatu ketika tidak lama dahulu,
aku ada 'crush' dengan seseorang ini yang aku terjumpa melalui aplikasi Instagram. Aku mula follow dia. Tapi tidak seperti orang-orang lain yang juga aku suka, dengan si dia ini aku letak sedikit usaha untuk kenal lebih rapat.

Bermula dengan DM di Instagram, kemudian aku berjaya dapatkan nombor telefon dia (walaupun aku tahu itu nombor telefon kedua dia yang dia gunakan untuk bekerja, bukan nombor peribadi.) Kami semakin kenal mengenali di Whatsapp. Aku selesa dengan dia, dia (mungkin) tidak terganggu dengan aku. Segalanya jadi lancar.

Sehinggalah pada suatu hari.

Aku ada mesej dia sesuatu tetapi dia tidak balas. Jenis aku, selagi dia tidak balas kepada mesej aku, aku tidak akan bertubi-tubi mesej dia banyak kali. Satu sebabnya, aku tidak mahu nampak mendesak. Kedua, aku faham itu nombor bekerja dia, jadi mesej yang tidak berkenaan dengan kerja memang selogiknya akan diabaikan. Ketiga, mungkin dia sedang sibuk dan tiada masa untuk membalas kemudian terus terlupa.

Namun sejak daripada peristiwa mesej tidak dibalas ini, kami seolah-olah terputus hubung. Pada masa yang sama, aku hiatus daripada Instagram, jadi aku tidak buka Instagram dan langsung tidak tahu apa yang berlaku kepada dia.

Beberapa minggu pun berlalu.

Aku ambil keputusan untuk buka Instagram dan lihat perkembangan diri dia.

Salah satu daripada post terbaru dia adalah bercerita tentang pengalaman dia mencari barangan hantaran untuk majlis perkahwinan yang bakal berlangsung dalam masa terdekat. Majlis perkahwinan dia.

Dan itulah jawapan yang aku dapat.


Maka,
mari kita ke sesi soal jawab bersama hati sendiri:


Adakah aku kecewa setelah mendapat berita itu?

Kecewa? YA. Terkejut? TIDAK.
Walaupun dia adalah antara 'crush' yang aku letakkan lebih usaha berbanding mereka-mereka lain yang turut aku suka, tapi ada sebab kenapa dia tetap di dalam kategori 'crush'. Jauh di sudut hati aku, aku tahu, walaupun aku suka dia, tapi aku tidak rasa benda yang sama datang daripada dia.

Tiap kali perbualan di Whatsapp, hanya aku yang akan mulakan dahulu. Mungkin adalah satu kali dia yang bertanya khabar, tapi itupun kerana aku ada tinggalkan Story di Instagram yang berbaur 'putus asa'. Mungkin atas sebab dia ada sedikit 'concern' maka dia bertanyakan khabar aku. Yang lain, yang beratus perbualan lain, semuanya aku yang mulakan.

Dan bila aku fikir balik, setiap balasan kepada perbualan kami di Whatsapp mahupun di Instagram, semuanya pendek-pendek datang dari dia. Bayangkan, aku taip panjang berjala, yang dibalasnya hanyalah 'OK', 'Ooh!', ataupun sekadar smiley dan emoji. Nampak sangat aku sahaja yang syok sendiri.

Sebab itu aku tidak terkejut walaupun berada sedikit kecewa.


Adakah aku berharap perkara buruk berlaku kepada hubungan dia dan bakal pasangan?

YA.
Selepas tahu dia bakal tamatkan status bujangnya, aku gigih menjadi Detektif Conan dan menyiasat latar belakang bakal pasangan dia. Dalam hati aku berharap hubungan mereka akan bermasalah. Sudahlah langsung tidak tampan (aku berkali ganda lagi tampan walaupun muka aku macam muka rempit tersagat jalan), harap pakaian sahaja nampak bergaya. Aku betul-betul berharap mereka berdua tidak jadi kahwin.

Tapi itu hanyalah pada awal masa aku dapat berita itu. Itu semua hanya ego seorang kalah sedang menguasai diri.

Selepas beberapa ketika, rasional diri mula datang perlahan-lahan.

Aku masih ingat lagi pesan cikgu Sains aku semasa sekolah dahulu, Cikgu Latifah. Katanya, "Kalau kita betul-betul sukakan seseorang, kita mesti mahukan dia bahagia walaupun bukan bersama kita."

Lagipun aku terfikir, kalau pun mereka tidak jadi ke jinjang pelamin sekalipun, tidak bermakna si dia akan memilih aku.


Adakah aku mahu terus berkawan dengan dia lepas ini?

YA. Aku akan terus anggap dia sebagai kawan.
Tapi untuk mesej bertubi-tubi seperti satu ketika dahulu, rasanya tidak. Aku ada perangai akan jauhkan diri daripada kawan perempuan yang sudah berpasangan, bukan sebab kerana status perempuan itu sudah berubah, tapi atas dasar hormat kepada pasangan dia. Kalau dia masih lagi mahu anggap aku sebagai kawan, aku ON. Kalau dia ambil keputusan untuk menjadi orang asing bagi aku, pun aku ON.


Adakah dia masih lagi berada di dalam doa aku?

Ini susah. Aku tiada jawapan.
Memang benar sejak semakin rapat dengan dia dahulu, aku sentiasa sebut nama dia di dalam doa aku supaya diberikan kebahagiaan yang berpanjangan kepada dia. Mungkin dalam doa itu aku tidak secara spesifik menyebut bahagia bersama aku, maka dia diberikan kebahagiaan bersama orang lain. Dari satu sudut, doa aku dianggap sudah termakbul, maka keperluan untuk terus berdoa untuk dia sudah tiada. Biarlah (bakal) suami dia pula menggalas tanggungjawab berdoa untuk (bakal) isterinya itu.


Adakah aku akan putus asa mencari selepas ini?

HAHAHAHAHA.
Tidak mungkin aku akan putus asa mencari hanya selepas satu kisah 'crush' ini. Hidup ini umpama sebuah buku. Ada antara orang yang kita bertemu akan menjadi satu bab di dalamnya. Ada yang diulang sebut selalu sepanjang cerita. Ada yang disebut hanya sekali dan sudah. Kisah 'crush' ini hanya 'satu muka surat' daripada satu buku kehidupan aku yang tebal.

Kalau aku putus asa di sini, mana penamatnya nanti?



"The beautiful journey of today can only begin when we learn to let go of yesterday."
- Dr. Steve Maraboli



...and my journey continues...



  




.

Aug 7, 2019

Jauh Daripada Normal.


Salam.



Berkerut dahi Dr. Amirah membaca fail. Dialihnya pandangan ke arah aku tanpa menghilangkan kerutan tadi.

"Walaupun sudah dua bulan pembedahan, tekanan bola mata awak masih tinggi. Sebulan lepas kami periksa pada bacaan 30. Hari ini, 24."

Sudah tentu. Sebut angka tanpa perbandingan sebenarnya langsung tidak membantu penerangan. Nasib baik aku ada satu dua 'helai' ilmu berkenaan fisiologi mata.

Tekanan bola mata dianggap normal jika berada dalam julat bacaan 10 hingga 20 (unitnya aku kurang pasti. Yang pasti, bukan unit atm) dengan bacaan purata 15 sebagai paling ideal. Dengan mengatakan bola mata aku berada pada bacaan 24 bermakna tekanan di dalamnya adalah tinggi.

"Tekanan tinggi sangat berbahaya. Takut kena glaukoma. Tekanan tinggi akan tekan saraf optik mata. Lama-lama kena tekan nanti saraf itu rosak. Saraf rosak boleh ganggu penglihatan dan ada potensi untuk menjadi buta."

Seorang doktor mata sedang menerangkan kepada pesakitnya bahawa dia ada risiko untuk mengalami kebutaan. Orang normal, kalau berada di tempat pesakit itu, akan berasa terkejut, takut, dan panik. Nafas akan berubah menjadi semakin laju dek kerana darah deras dihantar ke seluruh tubuh akibat daripada degupan jantung yang meningkat tambah.

Itu normal.

Malangnya (atau bertuahnya, bergantung kepada persepsi), aku sangat jauh daripada normal. Berita 'kebutaan' langsung tidak memberi apa-apa kesan ke atas aku.

Dr. Amirah bermain-main dengan jari manis bercincinnya, menunggu untuk aku berkata sesuatu. Aku sepatutnya beri tindak balas terhadap berita tersebut. Aku sendiri dapat rasa saraf otak aku ligat memancarkan impuls ke sana ke sini, memikirkan apa yang patut aku buat sebagai tindak balas.

"Jadi doktor, apa yang patut KITA buat seterusnya?"

Sengaja aku tekankan perkataan 'kita' sebagai tanda usaha seterusnya adalah usaha inklusif, usaha bersama.

Dr. Amirah tersenyum.





  




.

Jul 17, 2019

Aku Tidak Pandai Pilih Hadiah.



Salam.


Satu fakta kurang menarik mengenai aku;
aku sangat tak pandai nak pilih hadiah untuk seseorang.

Aku ingat lagi semasa di sekolah menengah, aku pernah hadiahkan pasu bunga kepada seseorang yang aku suka. Bukan bunga, tapi pasu bunga. Tak ada bunga pun di pasu bunga itu.

Aku juga pernah hadiahkan benda yang sumbat lubang jack dekat handphone tu sebagai hadiah hari jadi seorang perempuan.

Kalau perlu disenaraikan, aku rasa senarai hadiah yang pernah aku berikan kepada orang juga layak digelar sebagai senarai paling tak logik pernah aku buat.

Siapa yang normal di dalam dunia ini yang hadiahkan pasu bunga kepada perempuan yang dia suka?


Jadi,
baru-baru ini aku perlu sediakan hadiah untuk seseorang.
Aku buat satu senarai apakah hadiah yang (pada aku) menarik untuk diberikan.
Dan kalau kalian tak percaya betapa teruknya pilihan aku, salah satu yang tertulis di dalam senarai itu adalah Kamus Dewan Edisi Keempat which is bila aku fikir balik nak sahaja aku naik mesin masa dan datang ke masa aku sedang tulis senarai itu dan starlit dahi aku pada waktu itu.

Siapa yang normal nak hadiahkan Kamus Dewan Edisi Keempat kepada seorang perempuan?


Jadi,
aku pilih pilihan yang paling bawah di dalam senarai itu, pilihan paling selamat.

Aku pilih untuk hadiahkan Teddy Bear.




Aku beli Teddy Bear ini di sebuah pasaraya besar, dan di rak pameran itu masih terdapat 5 Teddy Bear yang sama.
Jika masih wujud 5 lagi Teddy Bear yang sama, bukankah hadiah aku ini boleh dianggap 'tidak istimewa'?

Maka, di bilik,
aku sediakan tali, cebisan kain, aku keluarkan alatan menjahit (yang sudah lama aku tidak pakai), gunting, gam, dan aku perah sedikit kreativiti secukup rasa untuk letakkan sedikit 'perasa peribadi' pada Teddy Bear berkenaan dan hasilnya...



TAAADAAAAA!!!!


Teddy Bear kini sudah memakai eye patch!

Ya,
aku tahu ini bukanlah satu pencapaian yang 'wow'
tapi secara peribadi aku sudah letakkan kegigihan ke atas Bear ini
dan kini Bear ini sudah bertukar menjadi istimewa
dan tiada yang sama sepertinya di dunia ini.
Inilah satu-satunya Bear yang sebegini di atas muka bumi ini.

Itu satu pencapaian yang besar untuk diri aku.
Aku berubah daripada seseorang yang teruk dalam memilih hadiah kepada seseorang yang improvise hadiah untuk jadikannya istimewa.
Dan aku bangga dengannya.

Tidak sangka aku sanggup bersusah payah menjahit sana-sini semata-mata untuk satu hadiah kepada seseorang.
Lama aku tidak rasa perasaan sebegini.

Teddy Bear ini akan menjadi milik orang lain dan aku harap dia akan manghargai hadiah aku ini sepenuh hati dia.



Selamat tinggal Teddy Bear yang tidak bernama.
Semoga kau bahagia menjadi milik si dia.



Post scriptum:
Kalau kalian dapat hadiah sebegini, apa nama yang akan kalian bagi untuk Bear ini?







  




.

Jul 10, 2019

Mari Overthinking!



Salam.



Aku selalu merungut kenapa walaupun makan banyak, berat badan aku susah nak naik. Sebenarnya, selaku pelajar biologi, aku tahu kenapa. Jawapannya, metabolisme aku tinggi. Sel aku gigih jana tenaga walaupun pada saat aku tidak memerlukannya. Aku tak aktif bersukan. Maka, semua tenaga ekstra itu pergi mana? Jawapannya, ke otak. Aku sangat aktif berfikir. Otak aku sentiasa ligat memikirkan sesuatu walaupun pada saat aku sepatutnya berehat. Kadang-kadang (selalu) aku terlebih fikir. Itu yang kita semua sebut 'overthinking'.

Panjang mukadimah. Tapi tak habis lagi...

Disebabkan aku tidak boleh lari daripada overthinking, maka aku buat keputusan apa kata kita jadikan overthinking sebagai sesuatu yang lebih produktif. Kita jadikannya topik bersiri di dalam blog ini.

Jadi,
mari kita mulakan dengan bincangkan tentang satu situasi ini.

Situasinya;
pada suatu hari, aku buka Instagram di telefon bimbit dan saksikan satu 'story' milik seorang perempuan yang aku follow. Story dia, si perempuan ini sedang merakam gelagat seorang lelaki yang sedang duduk mencangkung di depannya, mengikat tali kasut yang sedang dipakai perempuan tersebut. Rakaman selama beberapa saat, kemudian tamat.

Sesi overthinking bermula...


Pada aku, secara peribadi,
hanya terdapat dua jenis sahaja lelaki yang sanggup duduk dan ikatkan tali kasut yang dipakai oleh seseorang perempuan;

1) Seorang ayah yang mengikat tali kasut anak perempuannya, atau

2) Seorang lelaki yang ada perasaan terhadap perempuan itu.

Dan hanya ada tiga jenis perempuan sahaja yang akan membenarkan seorang lelaki duduk dihadapannya mengikat tali kasutnya;

1) Seorang anak perempuan yang disayangi ayahnya, atau

2) Seorang perempuan yang langsung tidak tahu bagaimana cara mengikat tali kasut, atau

3) Seorang perempuan yang tahu lelaki itu ada perasaan terhadapnya.


Look,
logiknya, kalau aku sedang bersama dengan seorang kawan perempuan (yang aku tiada perasaan terhadapnya), dan tali kasutnya tertanggal dan disedari aku, aku hanya akan tegur dia 'hey, tali kasut kau tercabut' dan si perempuan itu yang akan mengikatnya sendiri, kecuali kalau si perempuan itu tidak tahu cara ikat kasut dan minta tolong aku barulah aku akan duduk dan ikatkan untuk dia, tapi persoalannya kalau dia tidak tahu cara ikat tali kasut, kenapa dia perlu beli dan pakai kasut bertali?

Dan sudah tentu, seorang ayah yang sayangkan anak perempuannya akan tolong ikatkan tali kasut anaknya yang tertanggal. Itu tiada debat dan bantahan.


Dan daripada video 'story' yang kita sentuh di bahagian situasi tadi, aku dengan jelas tahu perempuan itu tahu ikat tali kasut sendiri (sebab banyak kali dah lihat dia pakai kasut bertali) dan jelas serta nyata sekali lelaki tersebut BUKAN ayah kepada perempuan itu (kecuali kalau ayahnya itu sangat awet muda sehingga nampak sebaya dengan anak perempuan sendiri), maka kesimpulan yang boleh kita buat daripada video beberapa saat itu adalah...

...lelaki itu ada perasaan kepada perempuan tersebut, dan si perempuan itu menyedarinya.

Perempuan itu, yang setakat aku tahu masih seorang bujang tiada teman, memuat naik video seorang lelaki ikatkan tali kasutnya ke dalam Instagram menunjukkan bahawa dia okey dengan semua itu. She's okay with that.

Bermakna, video yang sedang aku saksikan itu sama ada adalah bibit-bibit awal dua hati sedang berputik, atau perempuan itu seorang narsis yang sukakan dirinya dipuja.

Mana satu pun (antara dua di atas) yang benar tentang video 'story' itu, kedua-duanya memberitahukan sesuatu kepada aku.


Jujurnya,
aku sendiri sebenarnya ada simpan perasaan terhadap perempuan itu. Salah satu sebab aku follow dia di Instagram adalah untuk mengetahui perkembangan diri dia sambil melihat mana-mana peluang yang aku boleh dapat untuk lebih rapat dengan dirinya.

Maka,
melihat adanya video seorang lelaki sanggup melutut dan tolong ikat tali kasut dia, dan dia seronok merakamnya dan memuat naik menjadi 'story', sedikit sebanyak memberikan kesan terhadap diri aku.

TIDAK.
Aku tidak patah hati. Aku tidak kecewa. Mungkin sebab walaupun aku ada perasaan terhadap perempuan itu, tapi aku langsung tidak pernah berusaha untuk merapatinya. Jadi sedikit sebanyak video ini seperti satu tepekan 'PADAN MUKA' kepada aku kerana lambat bertindak.

Mungkin video ini (pada aku) adalah satu penutup, 'closure' supaya berhenti berharap.

Lagipun aku dapat tahu perempuan itu tidak sukakan kucing. Aku suka kucing, so we may never be able to be on the same plane of existence rasanya.

Maka, move on adalah jalan yang paling bernas tidak kira apa pun outcome yang aku dapat daripada video 'story' beberapa saat perempuan itu. Aku kena terus percaya bahawa ada seseorang di luar sana yang tercipta khas untuk melengkapi diri aku...

...atau tidak.



Terima kasih kerana sudi membaca siri terbaru 'Overthinking' di blog ini. Jumpa lagi di episod akan datang.







  




.

Jul 3, 2019

Bebelan Hujung Syawal.



Salam.



Jadi,
bulan Syawal pun sudah berada di penghujungnya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, ramai kenalan seperti saudara mara, rakan lama, dan jiran tetangga yang dapat bertemu semasa rumah terbuka, kenduri, mahupun kunjungan ke rumah akan bertanyakan soalan yang sama;

"Kau bila nak kahwin?"

Sudah tentu mereka tidak bertanya seperti itu. Mereka sekarang semakin kreatif, maka soalan yang sama diubah frasa menjadi lebih segar dan menyegarkan, seperti;

"Sampai bila nak datang seorang ni?"
"Isteri mana? Tak ikut?"
"Anak sudah berapa?"

...dan yang semaksud dengannya.

Seperti biasa,
aku sudahpun sediakan satu set jawapan untuk soalan sedemikian. Jawapan nombor dua paling kerap aku gunakan tahun ini ialah;

"Jodoh belum sampai lagi..."
sambil ketawa kecil dan tersenyum basi.

Perkataan 'jodoh' itu sedikit sebanyak membuatkan si yang bertanya akan berusaha untuk tidak memanjangkan soalan kerana tanyalah siapapun orang Islam, mereka akan tahu bahawa jodoh adalah antara perkara yang tidak berada di dalam tangan manusia. Kebanyakan yang bertanya akan terus tukar topik bila aku sentuh soal jodoh.

Dan aku gunakan perkataan 'kebanyakan' di dalam perenggan di atas disebabkan masih ada segelintir daripada mereka yang bertanya akan memanjangkan isu dengan berkata,

"Kau memilih sangat ni..."

dan meletakkan aku di kandang mereka yang patut dipersalahkan.

Kalau kalian kenal aku, dan aku rasa kalian tidak, sebenarnya aku langsung bukan seorang yang memilih dalam soal jodoh berpotensi. Malah, syarat utama aku cukup mudah; bakal jodoh aku perlu sukakan aku kerana aku, dan bukan sukakan aku disebabkan mereka sukakan seseorang yang mereka anggap sebagai aku.

Dengar mudah, bukan?

Sudah tentu orang yang sukakan kita itu sukakan diri kita. Kalau mereka sukakan orang lain, kenapa mereka kata mereka suka kita, kan?

Tapi dalam isu aku, ia tidak semudah membina ayat dengan 12 patah perkataan seperti di atas.

Kebanyakan mereka yang 'pernah' kata mereka suka aku sebenarnya sukakan persona yang aku tonjolkan di medium lain. Mereka sukakan alter ego aku. Mereka langsung tidak kenal siapa aku. Malah, mereka tidak mahu kenal pun siapa diri aku yang sebenar. Mereka fikir, hanya kerana mereka sudah baca satu dua perkara tentang aku di medium-medium itu, maka mereka sudah kenal aku. Sedangkan mereka tidak tahu pun satu perkara tentang aku. Nama aku, pekerjaan aku, warna kegemaran aku, makanan kegemaran aku. Langsung mereka tidak ingin tahu.

Kalau kalian fikir aku suka warna kuning, kalian salah sama sekali.

Inilah salah satu sebab utama kenapa aku asingkan kehidupan realiti aku dan alter ego aku sebagai cEro.



Tipulah kalau aku kata aku tidak langsung risau soal jodoh. Anak-anak buah aku pun sudah semakin membesar dan semakin bertambah setiap tahun. Kawan-kawan sebaya pun lebih banyak bercerita tentang 'prosedur kemasukan murid darjah satu/ tingkatan satu di sekolah kerajaan' di dalam group WhatsApp berbanding dengan rancangan nak lepak kedai mamak mana malam nanti.

Tahu kan satu group WhatsApp kawan-kawan satu sekolah yang penuh dengan gambar keluarga kecil masing-masing berpakaian sedondon dan letak wordart di bahagian atas gambar yang tertulis 'Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir Batin daripada kami sekeluarga' tu? Jujurnya, aku pun nak buat gambar macam tu.

Tipulah kalau aku tidak risau. Aku risau.

Jadi bila saudara mara, rakan lama, dan jiran tetangga selalu sangat bertanyakan keberadaan status aku yang seorang ini, sekaligus mengingatkan aku kepada kerisauan yang sentiasa membelenggu diri di waktu sepatutnya aku makan hidangan yang sedap di atas meja di depan dan bergembira, kalian rasa apa patut aku rasa?



Nak tahu apa jawapan pertama paling kerap diberikan aku apabila ditanya soalan sedemikian?

"Diri sendiri pun sudah nak jaga, macam mana nak jaga anak orang pula nanti?"

Itulah jawapan paling jujur aku pernah beritahu. Di dalam jawapan itu terkandung segala perkara yang boleh sesiapapun bahaskan. Jawapan itu mengandungi penjelasan mengenai status ekonomi aku, status kesihatan aku (mental dan fizikal), kesediaan diri aku sendiri, kesediaan pihak satu lagi, perancangan masa hadapan, dan tanggungjawab berkeluarga.



Aku ni, nak bedah mata sendiri pun kena minta belas ihsan orang beri sumbangan.
Kau fikir aku mampu nak jadi ketua keluarga?







  




.

Jun 26, 2019

3 Cerita: Kebongkakan



Salam.

Nama aku cEro.

Di sini aku akan ceritakan 3 (tiga) kisah yang berlaku pada aku baru-baru ini. Selepas membaca ketiga-tiga kisah ini, tanpa perlu membaca kesimpulan pun aku yakin kalin mampu untuk menggali pengajaran yang cuba untuk aku sampaikan.

Kita mulakan.





Cerita 1

Salah seorang ahli keluarga terdekat datang memohon bantuan aku. Dia meminta aku untuk melukis peta lokasi untuk dimuatkan ke dalam kad jemputan perkahwinan. Katanya, di antara semua orang yang terdekat, akulah yang paling handal mentafsir peta. Aku tidak menafikannya. Kemahiran membaca dan mentafsir peta berkembang dalam diri aku disebabkan untuk mengimbangi kelemahan aku yang mudah sesat di jalanan.

Namun,
melukis peta untuk kad jemputan majlis perkahwinan pun ada seninya tersendiri. Peta itu perlulah ringkas, namun cukup membantu para hadirin untuk sampai ke destinasi. Peta adalah nadi utama sesebuah kenduri. Jika peta mengelirukan, mungkin jumlah hadirin juga akan mengecewakan.

Bukanlah mudah, namun juga tidaklah susah mana. Dalam masa kurang 1 jam sahaja aku sudah siapkan satu draf akhir lukisan tangan untuk peta tersebut. Kata bakal mempelai, tak apa lukis tangan pun sebab dia akan berikan draf itu kepada si tukang buat kad jemputan. Mereka yang akan digitalkannya sebelum dicetak.

Beberapa hari kemudian,
si bakal pengantin kirimkan pesanan Whatsapp kepada aku dengan pautan imej contoh kad jemputan yang bakal dicetak.

Aku perhatikan peta di dalam kad jemputan itu.

"Kenapa lain?" Hati kecil aku membentak.

Walaupun ia masih peta yang sama, namun petanya sangat berbeza dengan draf yang sudah aku bagi. Peta yang aku drafkan, walaupun sangat ringkas, namun masih membantu untuk sampai ke destinasi. Namun peta di kad jemputan ini adalah seperti versi lebih ringkas daripada peta ringkas aku tadi. Sangat ringkas, sampaikan ia seperti langsung tidak membantu.

"Macam mana?" tanya si bakal pengantin.

"Peta ringkas sangat. Kena tak guna je yang bagi hari itu?"

"Orang kad tu kata peta kena sangat ringkas, jadi dia tolong ringkaskan lagi."

"Tapi ini ringkas sangat. Susah orang nak baca nanti."

"Orang kad tu kata jangan risau, diorang sudah beratus kali dah buat kad kahwin untuk pelanggan. Katanya belum ada majlis lagi yang tak menjadi disebabkan peta."

Aku pun mendenguskan nafas.
"Iyalah. Pastikan diorang letak koordinat GPS. Benda tu pasti membantu," kata aku.



Cerita 2

Setelah selesai urusan di salah sebuah hospital universiti, aku pun ke tempat menunggu teksi. Selalunya aku hanya berjalan kaki ke stesen MRT yang berhampiran, namun kali ini cuaca seperti sangat terik dan mata aku sangat silau maka aku perlu naik teksi untuk ke stesen MRT tersebut.

Teksi yang paling depan menunggu untuk berlepas. Aku naik dan menyebut destinasi. Teksi pun mula bergerak.

Cuma...

...laluannya berbeza dengan laluan yang selalu aku lalu. Ini bukan kali pertama aku naik teksi untuk ke stesen MRT tersebut, tapi aku selalu berlakon seperti kali pertama. Laluan yang dilalui pemandu teksi itu lain daripada laluan yang selalu aku lalui.

Laluannya perlu masuk ke kawasan kediaman rumah teres dan banglo. Ada beberapa laluan sehala yang dipandu songsang. Ada beberapa simpang yang kelihatan perlu berhenti kerana pejalan kaki, namun si pemandu teksi terus memecut tanpa melihat sekitaran.

"Abang, laluan ini macam lain je daripada selalu saya lalu," soal aku.

"Jangan risau, dik. Ini jalan potong."

Peduli apa aku jalan potong. Kau redah jalan songsang sambil memandu dalam keadaan berbahaya. Kalau tambang meternya lebih tinggi daripada yang selalu aku bayar, aku akan bayar harga yang selalu aku bayar.

"Abang dah lama sangat dah pandu teksi ni, dik. Semua teksi guna jalan ni. Abang tahu jalan ni..."



Cerita 3

Lampu di sepanjang koridor sebuah bangunan tidak menyala apabila suis dihidupkan. Aku melaporkan kepada janitor yang berhampiran.

"Ah, lampu terbakar ni. Kena tukar lampu nampak gayanya..." kata janitor berkenaan sambil mengira jumlah lampu yang tidak bernyala.

"Tapi bang, kalau terbakar, takkan semua lampu terbakar serentak?" soal aku.

"Abang dah buat kerja ni berpuluh tahun, dik. Ini lampu terbakar ni."

Aku senyum sahaja tanpa melawan.

Beberapa hari kemudian,
aku lalu di koridor yang sama dan terserempak satu pasukan juruteknik sedang panjat tangga meninjau di sebalik atap siling.

"Kenapa bang?"
Sahaja aku bertanya.

"Tukar wayar lampu. Management ingat lampu terbakar. Dah ganti dah lampu baru banyak-banyak tapi tak hidup juga. Rupanya ada wayar kena rosak, kena gigit tikus kot." kata salah seorang juruteknik tersebut.

Aku senyum sambil terbayang wajah janitor dengan pengalaman berpuluh tahun tersebut.



Kesimpulan.

Pengalaman mengajar kita. Dengan kata lain, pengalaman memberikan kita ilmu. Dengan pengalaman, kita makin berilmu.

Isunya,
semakin banyak pengalaman, semakin banyak ilmu, sepatutnya manusia semakin merendah diri.

Namun,
adakah pengalaman mencetak beratus kad jemputan perkahwinan membenarkan kita meletakkan peta ringkas yang 'tidak membantu'? Adakah pengalaman sudah lama memandu teksi membenarkan kita memandu secara songsang dan berbahaya? Adakah pengalaman kerja berpuluh tahun akan menjadikan kita tidak mungkin akan tersilap nilai?

Dari pengalaman kita dapat ilmu, dan dengan ilmu kita sepatutnya lebih merendah diri.

Jika dengan pengalaman membuatkan seseorang semakin bongkak dan sombong, di mana sebenar silapnya?



Sekian.



  




.

Jun 19, 2019

Azam, Laptop, dan Kekecewaan.




Salam.



Salah satu daripada azam aku tahun 2019 adalah ingin melukis 1000 lukisan dalam tahun ini.

Kedengaran 1000 lukisan setahun sedikit 'melampau' tetapi aku sudah buat kira-kira. 1000 lukisan bermakna lebih kurang 83-84 lukisan sebulan. Lebih kurang 3 lukisan satu hari. Satu komik 4 panel terdapat 4 lukisan (jika kesemua panelnya berbeza) aku mampu siapkan sehari dan komik 10 kotak (10 lukisan) yang selalu aku lukis di Instagram mampu aku siapkan dengan santai dalam masa 2-3 hari.

Dengan kata lain, jika aku istiqamah melukis, maka 1000 lukisan satu tahun bukan mustahil.

Namun,
hujung bulan Mac lalu sesuatu berlaku kepada mata aku menyebabkan melukis menjadi sangat mencabar.

Kesannya,
sepanjang bulan April dan Mei, aku langsung tidak melukis. Langsung.
Lukisan terakhir aku bertarikh 30 Mac 2019. Lukisan seperti di atas yang juga aku kongsikan di Instagram (@cerolian).

Malah,
untuk bulan Jun sehingga ke hari entri ini ditulis, aku langsung tidak pegang mana-mana pen/pensil/stylus untuk melukis. Aku hanya fokus kepada penyembuhan mata sahaja selepas menjalani pembedahan pada 28 Mei lalu.

Lalu,
beberapa hari lepas aku buat keputusan untuk mula melukis. Aku buka laptop yang sudah lama aku 'diamkan' dek kerana fokus kepada penyembuhan.

Malangnya,
laptop aku pula bermasalah. Walaupun masih boleh dibuka, namun laptop ini gagal nak kesan bateri di dalamnya dan hanya boleh dihidupkan jika disambungkan dengan wayar kuasa.

Masalahnya,
aku selalu melukis dengan laptop yang bersifat mobil, boleh dibuka di mana sahaja aku berada. Laptop kini yang sedah tertambat dengan punca kuasa membuatkan aku tidak boleh melukis seperti mana selalu aku melukis.

Setelah gigih mencari solusi di internet, aku dapati masalah laptop aku ini dikenali sebagai 'plugged in, not charging', satu masalah berkaitan driver yang sepatutnya boleh diselesaikan dengan mudah dan tidak memerlukan pertukaran hardware besar seperti bateri dan motherboard.

Segala apa cadangan penyelesaian di internet telah aku cuba, namun masalah ini masih tidak hilang.

Aku sudah ke kedai baiki komputer bertanyakan penyelesaian untuk masalah laptop aku ini, tetapi kesemua kedai kata perlu tukar bateri baru. Laptop aku ini punyai non-removeble battery, nak ganti bateri bukan seperti laptop lain yang mana bateri boleh ditanggal mudah.

Masalahnya,
aku tahu ini bukan masalah bateri. Aku juga tahu dengan tukar bateri, masalah ini tidak akan selesai juga, malah membazirkan wang sahaja memandangkan bateri laptop aku masih baik. Tapi kesemua kedai berkeras perlu tukar bateri.

Aku tahu, itu cara mereka untuk kaut untung lebih daripada masalah yang boleh diselesaikan dengan lebih mudah.

Aku kecewa.

Tapi aku kecewa bukan sebab perangai para peniaga yang gigih nak kaut untung banyak daripada masalah kecil.

Aku kecewa aku tak ada cukup ilmu untuk menyelesaikan masalah sekecil ini.

Kalaulah aku ada ilmu yang cukup asas untuk buat sesuatu yang mudah seperti format komputer, tentu aku tidak pelu bersusah payah berhempas pulas perah otak nak selesaikan masalah ini.

Aku kecewa aku tidak cukup pandai.

Aku kecewa dengan diri aku sendiri.


Sekian.



  




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: