Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 17, 2019

Aku TIdak Pandai Pilih Hadiah.



Salam.


Satu fakta kurang menarik mengenai aku;
aku sangat tak pandai nak pilih hadiah untuk seseorang.

Aku ingat lagi semasa di sekolah menengah, aku pernah hadiahkan pasu bunga kepada seseorang yang aku suka. Bukan bunga, tapi pasu bunga. Tak ada bunga pun di pasu bunga itu.

Aku juga pernah hadiahkan benda yang sumbat lubang jack dekat handphone tu sebagai hadiah hari jadi seorang perempuan.

Kalau perlu disenaraikan, aku rasa senarai hadiah yang pernah aku berikan kepada orang juga layak digelar sebagai senarai paling tak logik pernah aku buat.

Siapa yang normal di dalam dunia ini yang hadiahkan pasu bunga kepada perempuan yang dia suka?


Jadi,
baru-baru ini aku perlu sediakan hadiah untuk seseorang.
Aku buat satu senarai apakah hadiah yang (pada aku) menarik untuk diberikan.
Dan kalau kalian tak percaya betapa teruknya pilihan aku, salah satu yang tertulis di dalam senarai itu adalah Kamus Dewan Edisi Keempat which is bila aku fikir balik nak sahaja aku naik mesin masa dan datang ke masa aku sedang tulis senarai itu dan starlit dahi aku pada waktu itu.

Siapa yang normal nak hadiahkan Kamus Dewan Edisi Keempat kepada seorang perempuan?


Jadi,
aku pilih pilihan yang paling bawah di dalam senarai itu, pilihan paling selamat.

Aku pilih untuk hadiahkan Teddy Bear.




Aku beli Teddy Bear ini di sebuah pasaraya besar, dan di rak pameran itu masih terdapat 5 Teddy Bear yang sama.
Jika masih wujud 5 lagi Teddy Bear yang sama, bukankah hadiah aku ini boleh dianggap 'tidak istimewa'?

Maka, di bilik,
aku sediakan tali, cebisan kain, aku keluarkan alatan menjahit (yang sudah lama aku tidak pakai), gunting, gam, dan aku perah sedikit kreativiti secukup rasa untuk letakkan sedikit 'perasa peribadi' pada Teddy Bear berkenaan dan hasilnya...



TAAADAAAAA!!!!


Teddy Bear kini sudah memakai eye patch!

Ya,
aku tahu ini bukanlah satu pencapaian yang 'wow'
tapi secara peribadi aku sudah letakkan kegigihan ke atas Bear ini
dan kini Bear ini sudah bertukar menjadi istimewa
dan tiada yang sama sepertinya di dunia ini.
Inilah satu-satunya Bear yang sebegini di atas muka bumi ini.

Itu satu pencapaian yang besar untuk diri aku.
Aku berubah daripada seseorang yang teruk dalam memilih hadiah kepada seseorang yang improvise hadiah untuk jadikannya istimewa.
Dan aku bangga dengannya.

Tidak sangka aku sanggup bersusah payah menjahit sana-sini semata-mata untuk satu hadiah kepada seseorang.
Lama aku tidak rasa perasaan sebegini.

Teddy Bear ini akan menjadi milik orang lain dan aku harap dia akan manghargai hadiah aku ini sepenuh hati dia.



Selamat tinggal Teddy Bear yang tidak bernama.
Semoga kau bahagia menjadi milik si dia.



Post scriptum:
Kalau kalian dapat hadiah sebegini, apa nama yang akan kalian bagi untuk Bear ini?







  




.

Jul 10, 2019

Mari Overthinking!



Salam.



Aku selalu merungut kenapa walaupun makan banyak, berat badan aku susah nak naik. Sebenarnya, selaku pelajar biologi, aku tahu kenapa. Jawapannya, metabolisme aku tinggi. Sel aku gigih jana tenaga walaupun pada saat aku tidak memerlukannya. Aku tak aktif bersukan. Maka, semua tenaga ekstra itu pergi mana? Jawapannya, ke otak. Aku sangat aktif berfikir. Otak aku sentiasa ligat memikirkan sesuatu walaupun pada saat aku sepatutnya berehat. Kadang-kadang (selalu) aku terlebih fikir. Itu yang kita semua sebut 'overthinking'.

Panjang mukadimah. Tapi tak habis lagi...

Disebabkan aku tidak boleh lari daripada overthinking, maka aku buat keputusan apa kata kita jadikan overthinking sebagai sesuatu yang lebih produktif. Kita jadikannya topik bersiri di dalam blog ini.

Jadi,
mari kita mulakan dengan bincangkan tentang satu situasi ini.

Situasinya;
pada suatu hari, aku buka Instagram di telefon bimbit dan saksikan satu 'story' milik seorang perempuan yang aku follow. Story dia, si perempuan ini sedang merakam gelagat seorang lelaki yang sedang duduk mencangkung di depannya, mengikat tali kasut yang sedang dipakai perempuan tersebut. Rakaman selama beberapa saat, kemudian tamat.

Sesi overthinking bermula...


Pada aku, secara peribadi,
hanya terdapat dua jenis sahaja lelaki yang sanggup duduk dan ikatkan tali kasut yang dipakai oleh seseorang perempuan;

1) Seorang ayah yang mengikat tali kasut anak perempuannya, atau

2) Seorang lelaki yang ada perasaan terhadap perempuan itu.

Dan hanya ada tiga jenis perempuan sahaja yang akan membenarkan seorang lelaki duduk dihadapannya mengikat tali kasutnya;

1) Seorang anak perempuan yang disayangi ayahnya, atau

2) Seorang perempuan yang langsung tidak tahu bagaimana cara mengikat tali kasut, atau

3) Seorang perempuan yang tahu lelaki itu ada perasaan terhadapnya.


Look,
logiknya, kalau aku sedang bersama dengan seorang kawan perempuan (yang aku tiada perasaan terhadapnya), dan tali kasutnya tertanggal dan disedari aku, aku hanya akan tegur dia 'hey, tali kasut kau tercabut' dan si perempuan itu yang akan mengikatnya sendiri, kecuali kalau si perempuan itu tidak tahu cara ikat kasut dan minta tolong aku barulah aku akan duduk dan ikatkan untuk dia, tapi persoalannya kalau dia tidak tahu cara ikat tali kasut, kenapa dia perlu beli dan pakai kasut bertali?

Dan sudah tentu, seorang ayah yang sayangkan anak perempuannya akan tolong ikatkan tali kasut anaknya yang tertanggal. Itu tiada debat dan bantahan.


Dan daripada video 'story' yang kita sentuh di bahagian situasi tadi, aku dengan jelas tahu perempuan itu tahu ikat tali kasut sendiri (sebab banyak kali dah lihat dia pakai kasut bertali) dan jelas serta nyata sekali lelaki tersebut BUKAN ayah kepada perempuan itu (kecuali kalau ayahnya itu sangat awet muda sehingga nampak sebaya dengan anak perempuan sendiri), maka kesimpulan yang boleh kita buat daripada video beberapa saat itu adalah...

...lelaki itu ada perasaan kepada perempuan tersebut, dan si perempuan itu menyedarinya.

Perempuan itu, yang setakat aku tahu masih seorang bujang tiada teman, memuat naik video seorang lelaki ikatkan tali kasutnya ke dalam Instagram menunjukkan bahawa dia okey dengan semua itu. She's okay with that.

Bermakna, video yang sedang aku saksikan itu sama ada adalah bibit-bibit awal dua hati sedang berputik, atau perempuan itu seorang narsis yang sukakan dirinya dipuja.

Mana satu pun (antara dua di atas) yang benar tentang video 'story' itu, kedua-duanya memberitahukan sesuatu kepada aku.


Jujurnya,
aku sendiri sebenarnya ada simpan perasaan terhadap perempuan itu. Salah satu sebab aku follow dia di Instagram adalah untuk mengetahui perkembangan diri dia sambil melihat mana-mana peluang yang aku boleh dapat untuk lebih rapat dengan dirinya.

Maka,
melihat adanya video seorang lelaki sanggup melutut dan tolong ikat tali kasut dia, dan dia seronok merakamnya dan memuat naik menjadi 'story', sedikit sebanyak memberikan kesan terhadap diri aku.

TIDAK.
Aku tidak patah hati. Aku tidak kecewa. Mungkin sebab walaupun aku ada perasaan terhadap perempuan itu, tapi aku langsung tidak pernah berusaha untuk merapatinya. Jadi sedikit sebanyak video ini seperti satu tepekan 'PADAN MUKA' kepada aku kerana lambat bertindak.

Mungkin video ini (pada aku) adalah satu penutup, 'closure' supaya berhenti berharap.

Lagipun aku dapat tahu perempuan itu tidak sukakan kucing. Aku suka kucing, so we may never be able to be on the same plane of existence rasanya.

Maka, move on adalah jalan yang paling bernas tidak kira apa pun outcome yang aku dapat daripada video 'story' beberapa saat perempuan itu. Aku kena terus percaya bahawa ada seseorang di luar sana yang tercipta khas untuk melengkapi diri aku...

...atau tidak.



Terima kasih kerana sudi membaca siri terbaru 'Overthinking' di blog ini. Jumpa lagi di episod akan datang.







  




.

Jul 3, 2019

Bebelan Hujung Syawal.



Salam.



Jadi,
bulan Syawal pun sudah berada di penghujungnya.

Seperti tahun-tahun sebelumnya, ramai kenalan seperti saudara mara, rakan lama, dan jiran tetangga yang dapat bertemu semasa rumah terbuka, kenduri, mahupun kunjungan ke rumah akan bertanyakan soalan yang sama;

"Kau bila nak kahwin?"

Sudah tentu mereka tidak bertanya seperti itu. Mereka sekarang semakin kreatif, maka soalan yang sama diubah frasa menjadi lebih segar dan menyegarkan, seperti;

"Sampai bila nak datang seorang ni?"
"Isteri mana? Tak ikut?"
"Anak sudah berapa?"

...dan yang semaksud dengannya.

Seperti biasa,
aku sudahpun sediakan satu set jawapan untuk soalan sedemikian. Jawapan nombor dua paling kerap aku gunakan tahun ini ialah;

"Jodoh belum sampai lagi..."
sambil ketawa kecil dan tersenyum basi.

Perkataan 'jodoh' itu sedikit sebanyak membuatkan si yang bertanya akan berusaha untuk tidak memanjangkan soalan kerana tanyalah siapapun orang Islam, mereka akan tahu bahawa jodoh adalah antara perkara yang tidak berada di dalam tangan manusia. Kebanyakan yang bertanya akan terus tukar topik bila aku sentuh soal jodoh.

Dan aku gunakan perkataan 'kebanyakan' di dalam perenggan di atas disebabkan masih ada segelintir daripada mereka yang bertanya akan memanjangkan isu dengan berkata,

"Kau memilih sangat ni..."

dan meletakkan aku di kandang mereka yang patut dipersalahkan.

Kalau kalian kenal aku, dan aku rasa kalian tidak, sebenarnya aku langsung bukan seorang yang memilih dalam soal jodoh berpotensi. Malah, syarat utama aku cukup mudah; bakal jodoh aku perlu sukakan aku kerana aku, dan bukan sukakan aku disebabkan mereka sukakan seseorang yang mereka anggap sebagai aku.

Dengar mudah, bukan?

Sudah tentu orang yang sukakan kita itu sukakan diri kita. Kalau mereka sukakan orang lain, kenapa mereka kata mereka suka kita, kan?

Tapi dalam isu aku, ia tidak semudah membina ayat dengan 12 patah perkataan seperti di atas.

Kebanyakan mereka yang 'pernah' kata mereka suka aku sebenarnya sukakan persona yang aku tonjolkan di medium lain. Mereka sukakan alter ego aku. Mereka langsung tidak kenal siapa aku. Malah, mereka tidak mahu kenal pun siapa diri aku yang sebenar. Mereka fikir, hanya kerana mereka sudah baca satu dua perkara tentang aku di medium-medium itu, maka mereka sudah kenal aku. Sedangkan mereka tidak tahu pun satu perkara tentang aku. Nama aku, pekerjaan aku, warna kegemaran aku, makanan kegemaran aku. Langsung mereka tidak ingin tahu.

Kalau kalian fikir aku suka warna kuning, kalian salah sama sekali.

Inilah salah satu sebab utama kenapa aku asingkan kehidupan realiti aku dan alter ego aku sebagai cEro.



Tipulah kalau aku kata aku tidak langsung risau soal jodoh. Anak-anak buah aku pun sudah semakin membesar dan semakin bertambah setiap tahun. Kawan-kawan sebaya pun lebih banyak bercerita tentang 'prosedur kemasukan murid darjah satu/ tingkatan satu di sekolah kerajaan' di dalam group WhatsApp berbanding dengan rancangan nak lepak kedai mamak mana malam nanti.

Tahu kan satu group WhatsApp kawan-kawan satu sekolah yang penuh dengan gambar keluarga kecil masing-masing berpakaian sedondon dan letak wordart di bahagian atas gambar yang tertulis 'Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir Batin daripada kami sekeluarga' tu? Jujurnya, aku pun nak buat gambar macam tu.

Tipulah kalau aku tidak risau. Aku risau.

Jadi bila saudara mara, rakan lama, dan jiran tetangga selalu sangat bertanyakan keberadaan status aku yang seorang ini, sekaligus mengingatkan aku kepada kerisauan yang sentiasa membelenggu diri di waktu sepatutnya aku makan hidangan yang sedap di atas meja di depan dan bergembira, kalian rasa apa patut aku rasa?



Nak tahu apa jawapan pertama paling kerap diberikan aku apabila ditanya soalan sedemikian?

"Diri sendiri pun sudah nak jaga, macam mana nak jaga anak orang pula nanti?"

Itulah jawapan paling jujur aku pernah beritahu. Di dalam jawapan itu terkandung segala perkara yang boleh sesiapapun bahaskan. Jawapan itu mengandungi penjelasan mengenai status ekonomi aku, status kesihatan aku (mental dan fizikal), kesediaan diri aku sendiri, kesediaan pihak satu lagi, perancangan masa hadapan, dan tanggungjawab berkeluarga.



Aku ni, nak bedah mata sendiri pun kena minta belas ihsan orang beri sumbangan.
Kau fikir aku mampu nak jadi ketua keluarga?







  




.

Jun 26, 2019

3 Cerita: Kebongkakan



Salam.

Nama aku cEro.

Di sini aku akan ceritakan 3 (tiga) kisah yang berlaku pada aku baru-baru ini. Selepas membaca ketiga-tiga kisah ini, tanpa perlu membaca kesimpulan pun aku yakin kalin mampu untuk menggali pengajaran yang cuba untuk aku sampaikan.

Kita mulakan.





Cerita 1

Salah seorang ahli keluarga terdekat datang memohon bantuan aku. Dia meminta aku untuk melukis peta lokasi untuk dimuatkan ke dalam kad jemputan perkahwinan. Katanya, di antara semua orang yang terdekat, akulah yang paling handal mentafsir peta. Aku tidak menafikannya. Kemahiran membaca dan mentafsir peta berkembang dalam diri aku disebabkan untuk mengimbangi kelemahan aku yang mudah sesat di jalanan.

Namun,
melukis peta untuk kad jemputan majlis perkahwinan pun ada seninya tersendiri. Peta itu perlulah ringkas, namun cukup membantu para hadirin untuk sampai ke destinasi. Peta adalah nadi utama sesebuah kenduri. Jika peta mengelirukan, mungkin jumlah hadirin juga akan mengecewakan.

Bukanlah mudah, namun juga tidaklah susah mana. Dalam masa kurang 1 jam sahaja aku sudah siapkan satu draf akhir lukisan tangan untuk peta tersebut. Kata bakal mempelai, tak apa lukis tangan pun sebab dia akan berikan draf itu kepada si tukang buat kad jemputan. Mereka yang akan digitalkannya sebelum dicetak.

Beberapa hari kemudian,
si bakal pengantin kirimkan pesanan Whatsapp kepada aku dengan pautan imej contoh kad jemputan yang bakal dicetak.

Aku perhatikan peta di dalam kad jemputan itu.

"Kenapa lain?" Hati kecil aku membentak.

Walaupun ia masih peta yang sama, namun petanya sangat berbeza dengan draf yang sudah aku bagi. Peta yang aku drafkan, walaupun sangat ringkas, namun masih membantu untuk sampai ke destinasi. Namun peta di kad jemputan ini adalah seperti versi lebih ringkas daripada peta ringkas aku tadi. Sangat ringkas, sampaikan ia seperti langsung tidak membantu.

"Macam mana?" tanya si bakal pengantin.

"Peta ringkas sangat. Kena tak guna je yang bagi hari itu?"

"Orang kad tu kata peta kena sangat ringkas, jadi dia tolong ringkaskan lagi."

"Tapi ini ringkas sangat. Susah orang nak baca nanti."

"Orang kad tu kata jangan risau, diorang sudah beratus kali dah buat kad kahwin untuk pelanggan. Katanya belum ada majlis lagi yang tak menjadi disebabkan peta."

Aku pun mendenguskan nafas.
"Iyalah. Pastikan diorang letak koordinat GPS. Benda tu pasti membantu," kata aku.



Cerita 2

Setelah selesai urusan di salah sebuah hospital universiti, aku pun ke tempat menunggu teksi. Selalunya aku hanya berjalan kaki ke stesen MRT yang berhampiran, namun kali ini cuaca seperti sangat terik dan mata aku sangat silau maka aku perlu naik teksi untuk ke stesen MRT tersebut.

Teksi yang paling depan menunggu untuk berlepas. Aku naik dan menyebut destinasi. Teksi pun mula bergerak.

Cuma...

...laluannya berbeza dengan laluan yang selalu aku lalu. Ini bukan kali pertama aku naik teksi untuk ke stesen MRT tersebut, tapi aku selalu berlakon seperti kali pertama. Laluan yang dilalui pemandu teksi itu lain daripada laluan yang selalu aku lalui.

Laluannya perlu masuk ke kawasan kediaman rumah teres dan banglo. Ada beberapa laluan sehala yang dipandu songsang. Ada beberapa simpang yang kelihatan perlu berhenti kerana pejalan kaki, namun si pemandu teksi terus memecut tanpa melihat sekitaran.

"Abang, laluan ini macam lain je daripada selalu saya lalu," soal aku.

"Jangan risau, dik. Ini jalan potong."

Peduli apa aku jalan potong. Kau redah jalan songsang sambil memandu dalam keadaan berbahaya. Kalau tambang meternya lebih tinggi daripada yang selalu aku bayar, aku akan bayar harga yang selalu aku bayar.

"Abang dah lama sangat dah pandu teksi ni, dik. Semua teksi guna jalan ni. Abang tahu jalan ni..."



Cerita 3

Lampu di sepanjang koridor sebuah bangunan tidak menyala apabila suis dihidupkan. Aku melaporkan kepada janitor yang berhampiran.

"Ah, lampu terbakar ni. Kena tukar lampu nampak gayanya..." kata janitor berkenaan sambil mengira jumlah lampu yang tidak bernyala.

"Tapi bang, kalau terbakar, takkan semua lampu terbakar serentak?" soal aku.

"Abang dah buat kerja ni berpuluh tahun, dik. Ini lampu terbakar ni."

Aku senyum sahaja tanpa melawan.

Beberapa hari kemudian,
aku lalu di koridor yang sama dan terserempak satu pasukan juruteknik sedang panjat tangga meninjau di sebalik atap siling.

"Kenapa bang?"
Sahaja aku bertanya.

"Tukar wayar lampu. Management ingat lampu terbakar. Dah ganti dah lampu baru banyak-banyak tapi tak hidup juga. Rupanya ada wayar kena rosak, kena gigit tikus kot." kata salah seorang juruteknik tersebut.

Aku senyum sambil terbayang wajah janitor dengan pengalaman berpuluh tahun tersebut.



Kesimpulan.

Pengalaman mengajar kita. Dengan kata lain, pengalaman memberikan kita ilmu. Dengan pengalaman, kita makin berilmu.

Isunya,
semakin banyak pengalaman, semakin banyak ilmu, sepatutnya manusia semakin merendah diri.

Namun,
adakah pengalaman mencetak beratus kad jemputan perkahwinan membenarkan kita meletakkan peta ringkas yang 'tidak membantu'? Adakah pengalaman sudah lama memandu teksi membenarkan kita memandu secara songsang dan berbahaya? Adakah pengalaman kerja berpuluh tahun akan menjadikan kita tidak mungkin akan tersilap nilai?

Dari pengalaman kita dapat ilmu, dan dengan ilmu kita sepatutnya lebih merendah diri.

Jika dengan pengalaman membuatkan seseorang semakin bongkak dan sombong, di mana sebenar silapnya?



Sekian.



  




.

Jun 19, 2019

Azam, Laptop, dan Kekecewaan.




Salam.



Salah satu daripada azam aku tahun 2019 adalah ingin melukis 1000 lukisan dalam tahun ini.

Kedengaran 1000 lukisan setahun sedikit 'melampau' tetapi aku sudah buat kira-kira. 1000 lukisan bermakna lebih kurang 83-84 lukisan sebulan. Lebih kurang 3 lukisan satu hari. Satu komik 4 panel terdapat 4 lukisan (jika kesemua panelnya berbeza) aku mampu siapkan sehari dan komik 10 kotak (10 lukisan) yang selalu aku lukis di Instagram mampu aku siapkan dengan santai dalam masa 2-3 hari.

Dengan kata lain, jika aku istiqamah melukis, maka 1000 lukisan satu tahun bukan mustahil.

Namun,
hujung bulan Mac lalu sesuatu berlaku kepada mata aku menyebabkan melukis menjadi sangat mencabar.

Kesannya,
sepanjang bulan April dan Mei, aku langsung tidak melukis. Langsung.
Lukisan terakhir aku bertarikh 30 Mac 2019. Lukisan seperti di atas yang juga aku kongsikan di Instagram (@cerolian).

Malah,
untuk bulan Jun sehingga ke hari entri ini ditulis, aku langsung tidak pegang mana-mana pen/pensil/stylus untuk melukis. Aku hanya fokus kepada penyembuhan mata sahaja selepas menjalani pembedahan pada 28 Mei lalu.

Lalu,
beberapa hari lepas aku buat keputusan untuk mula melukis. Aku buka laptop yang sudah lama aku 'diamkan' dek kerana fokus kepada penyembuhan.

Malangnya,
laptop aku pula bermasalah. Walaupun masih boleh dibuka, namun laptop ini gagal nak kesan bateri di dalamnya dan hanya boleh dihidupkan jika disambungkan dengan wayar kuasa.

Masalahnya,
aku selalu melukis dengan laptop yang bersifat mobil, boleh dibuka di mana sahaja aku berada. Laptop kini yang sedah tertambat dengan punca kuasa membuatkan aku tidak boleh melukis seperti mana selalu aku melukis.

Setelah gigih mencari solusi di internet, aku dapati masalah laptop aku ini dikenali sebagai 'plugged in, not charging', satu masalah berkaitan driver yang sepatutnya boleh diselesaikan dengan mudah dan tidak memerlukan pertukaran hardware besar seperti bateri dan motherboard.

Segala apa cadangan penyelesaian di internet telah aku cuba, namun masalah ini masih tidak hilang.

Aku sudah ke kedai baiki komputer bertanyakan penyelesaian untuk masalah laptop aku ini, tetapi kesemua kedai kata perlu tukar bateri baru. Laptop aku ini punyai non-removeble battery, nak ganti bateri bukan seperti laptop lain yang mana bateri boleh ditanggal mudah.

Masalahnya,
aku tahu ini bukan masalah bateri. Aku juga tahu dengan tukar bateri, masalah ini tidak akan selesai juga, malah membazirkan wang sahaja memandangkan bateri laptop aku masih baik. Tapi kesemua kedai berkeras perlu tukar bateri.

Aku tahu, itu cara mereka untuk kaut untung lebih daripada masalah yang boleh diselesaikan dengan lebih mudah.

Aku kecewa.

Tapi aku kecewa bukan sebab perangai para peniaga yang gigih nak kaut untung banyak daripada masalah kecil.

Aku kecewa aku tak ada cukup ilmu untuk menyelesaikan masalah sekecil ini.

Kalaulah aku ada ilmu yang cukup asas untuk buat sesuatu yang mudah seperti format komputer, tentu aku tidak pelu bersusah payah berhempas pulas perah otak nak selesaikan masalah ini.

Aku kecewa aku tidak cukup pandai.

Aku kecewa dengan diri aku sendiri.


Sekian.



  




.

Jun 12, 2019

15 Hari.



Salam.



1. Jika entri ini dibaca pada tarikh ia diterbitkan, maka sudah masuk 15 hari aku dengan 'mata baru'. Aku masih lagi di dalam fasa penyembuhan.

2. Hari raya lepas aku langsung tidak boleh menikmati raya yang sebenar. 10-15 minit di dalam kenderaan akan mengakibatkan kepala aku pening dan seterusnya beri kesan terhadap mata. Kesannya, walaupun hari raya, namun aku seperti pontianak, berkurung di dalam rumah gelap sepanjang masa.

2. Sebut tentang gelap, bilik aku sendiri bilik gelap. Langsir ditutup rapat pada tingkap, menghalang mana-mana cahaya luar untuk masuk. Lampu pun langsung tidak dibuka. Salah satu sebab ialah mata aku silau, namun sebab lain ialah lampu bilik aku terbakar dan aku masih tiada kemampuan fizikal untuk menggantikannya.

3. Hasil belekan rambut di cermin bilik air menunjukkan bahawa terdapat satu jalur rambut putih muncul di bahagian kiri rambut depan aku akibat tekanan yang melampau sebelum ini. Ia kelihatan 'cool', persis si Rogue dari siri X-Men. Namun ia juga petanda bagaimana aku menampung tekanan dek 'cabaran' yang menimpa-nimpa bertubi-tubi.

4. Sudahlah pada normalnya berat badan aku sangat susah untuk naik. Kini, juga akibat tekanan, berat badan aku susut mendadak sehinggakan bertukar angka puluh yang lebih rendah. Aku kini ibarat tulang yang bergerak dengan mata baru.

5. Disebabkan sakit ini adalah berkaitan dalaman mata, maka luaran aku kelihatan sangat normal (kecuali kurus kering). Maka, orang lain sedikit susah untuk faham bahawa aku sedang di dalam fasa penyembuhan. Bagi mereka, aku sudah sembuh. Lagi menyedihkan, yang mempersoal semua itu adalah mereka yang rapat dan ada di sekeliling, yang sepatutnya nampak beza orang sakit dengan orang sihat.

6. Melihat mata aku berbalut sebelah, seorang pekedai bertanyakan keadaan aku. Selepas ringkas aku bercerita, dia berkata, "Rezekilah tu..." Tergaru kepala aku ingin memahami apa maksudnya 'sakit itu rezeki', namun kini aku faham sangat apa yang dimaksudkannya.

Sakit ini memang satu rezeki.


Sekian.



  




.

Jun 5, 2019

Salam Syawal 1440H



Salam.



Maaf.

Tiada persediaan khusus untuk entri Syawal tahun ini.
Aku kena tumpukan perhatian kepada perkara yang jauh lebih penting: penyembuhan diri.

Syawal kali ini seperti biasa kecuali dua;

1) Ada aksesori tambahan untuk busana raya aku, iaitu eye-shield (seperti dalam gambar) dan aksesori ini akan berlarutan digunakan sehingga seawal-awalnya seminggu berhari raya, serta

2) Sesuatu berlaku di pagi raya tadi yang membuatkan aku bukan lagi aku seperti yang dulu. Everthing now has changed.


SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI.

MAAF ZAHIR BATIN.


  




.

May 29, 2019

Kisah Mata: Hari Kosong.


Salam.




Sebelum ini:
Kisah Mata: 16 Hari.
Kisah Mata: 11 Haribulan.
Kisah Mata: 14 Hari Lagi.
Kisah Mata: 13 Hari Nanti.


Jika entri ini dibaca pada hari ia diterbitkan, hari Rabu 29 Mei 2019, maka semalam 28 Mei aku sudahpun jalani pembedahan mata membetulkan masalah penglihatan yang sedang aku alami.

Aku kemungkinan sekarang sedang berkemas untuk pulang ke rumah, atau masih lagi di bawah pemantauan pihak hospital di dalam wad.

Post ini adalah sebuah 'scheduled post' yang aku tulis lebih awal (lebih tepat pada Ahad 26 Mei), maka aku tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Tetapi apa pun yang berlaku, aku yakin satu:

AKU TIDAK LAGI MENJADI SEPERTI AKU YANG SEBELUM INI.



Ini bukan pembedahan mata pertama aku, tetapi entah kenapa aku sangat berasa gementar dengan pembedahan kali ini. Mungkin kerana ia berlaku tanpa diduga, dan berlaku pada 'timing' yang tidak sesuai. Aku tidak bersedia dari segi fizikal, mental, kewangan, berlaku di dalam bulan puasa bulan Ramadan, malah ia berlaku berturut-turut dengan satu lagi perkara besar yang berlaku kepada aku.

Jika diikutkan, pembedahan kali ini sepatutnya lebih lancar kerana aku (bakal) dibedah di bawah bius penuh (aku tidak sedar sepanjang pembedahan) sedangkan pembedahan sebelum ini aku dibedah di bawah bius setempat (aku sedar sepanjang proses mata aku dipotong).

Dari pengalaman, biar aku beritahu, sedar diri ketika mata kita dipotong bukanlah satu pengalaman yang menyenangkan.

Tapi, entahlah...



Cuma banyak yang aku belajar daripada pengalaman kali ini.

1. Walaupun aku terang-terang (dalam blog ini) beritahu aku benci manusia, tapi aku tidak boleh nafikan memang masih terdapat manusia yang baik hati di sekeliling aku. Aku patut lebih menghargai mereka.

2. Namun manusia yang aku sangka dengan pasti akan membantu aku, akhirnya langsung tidak berbuat apa-apa pun dan ini sangat-sangatlah mengejutkan aku. Sedikit mengecewakan. Tapi untuk bersangka baik, mungkin mereka sendiri pun ada masalah yang aku tidak tahu atau tidak diberitahu maka aku patut lepaskan sahajalah.

3. Tapi sungguh aku tidak sangka, ramai lagi yang walaupun aku tidak jangka akan membantu namun mereka sedaya upaya mahu membantu. Ada yang sanggup berkorban apa yang mereka ada semata-mata mahu membantu. Ini cukup buatkan aku terharu.

Kalau aku boleh menangis, aku mesti akan menangis terharu.

4. Bercakap tentang menangis, atas sebab-sebab tertentu, aku langsung tidak boleh memangis. Aku tidak pasti ia berpunca dari sudut fisiologi ataupun psikologi, tapi ada ketika aku sangat tertekan dan menangis sepatutnya dapat meredakannya, malangnya berapa lama pun aku cuba dan aku tunggu langsung tiada air mata yang keluar, tiada walaupun sekadar bergenang.

Aku harap aku dapat pulihkan bahagian itu. Walaupun kedengaran pelik, namun aku mahu kebolehan boleh menangis itu kembali. Aku mahu boleh menangis. Aku mahu menangis ketika aku mahu menangis.

5. Apa yang pasti, sekarang aku sudah ada senarai panjang mereka-mereka yang aku terhutang budi. Dan aku berjanji pada diri aku sendiri yang mereka ini tidak akan pernah terkeluar daripada senarai tersebut. Aku akan berhutang budi dengan mereka sampai mati. Mereka akan sentiasa berada di fikiran aku ketika aku menadah tangan memohon doa.



Apa-apapun,
doakan aku 'ada' minggu depan untuk terbitkan post sempena Hari Raya Aidilfitri.



Sekian.




  




.

May 22, 2019

Kisah Mata: 13 Hari Nanti.


Salam.




Sebelum ini:
Kisah Mata: 16 Hari.
Kisah Mata: 11 Haribulan.
Kisah Mata: 14 Hari Lagi.


Pada 23 Mac lepas,
tuba-tiba pandangan mata aku menjadi kabur. Imej menjadi berganda. Tidur semalaman tidak menghilangkannya.
Beberapa hari kemudian, aku ke klinik mata sebuah hospital universiti untuk diperiksa.

Aku disahkan mengalami satu keadaan dipanggil 'subluxated lens', di mana kanta di dalam bola mata aku 'jatuh' mengakibatkan imej menjadi berganda.

Hanya pembedahan mata boleh membaikinya.


14 Mei.

Tarikh ini sepatutnya menjadi hari di mana aku dibedah, namun disebabkan beberapa masalah teknikal hospital, terpaksa ditangguh ke 28 Mei. Bermakna aku terpaksa menahan 13 hari lagi untuk segala kesengsaraan yang sedang aku alami.


Seseorang bertanya,
"Apa sebenarnya yang kau alami bila kanta mata 'jatuh'?"

Aku tahu ini bukannya satu sakit kronik, malah langsung tidak boleh dibandingkan dengan mana-mana sakit yang biasa kita dengar. Namun aku dapat pastikan, sakit ini bukan sahaja beri kesan fizikal kepada aku (imej pandangan menjadi berganda), namun turut juga memberikan kesan psikologi yang tidak dapat aku gambarkan secara lahiriah.


Bayangkan,
perasaan apabila kita baru sahaja keluar daripada kolam renang di mana masih terdapat sisa air kolam yang berada di dalam mata. Pada ketika saat air bergenang itu, pandangan mata menjadi berganda dan bertindih, namun sejurus selepas kita pejamkan mata, dikerdipkan berberapa kali, mata pandangan mata menjadi normal...

...kecuali dalam kes aku, berapa banyak kali dikerdipkan pun mata ini, ia tetap sebegitu.


Bayangkan,
perasaan apabila kita cuba pakai cermin mata berkanta milik orang lain yang kuasa kantanya lebih tinggi. Pada saat kita memakainya, serta merta kita diserang sakit kepala, namun sejurus selepas kita tanggalkannya, sakit kepala itu hilang dan menjadi normal...

...kecuali dalam kes aku, sakit kepala itu menyerang sepanjang masa dan hanya beransur sedikit hilang ketika tidur di malam hari, namun akan kembali di saat aku bangun daripada tidur.


Bayangkan,
ketika memandu malam tiba-tiba disuluh lampu hidrogen, lampu putih daripada sebuah kereta yang berada bertentangan, serta merta mata menjadi silau dan pedih, namun sejurus selepas lampu itu pergi kita menjadi normal...

...kecuali dalam kes aku, silau dan pedih itu tidak hilang malam berpanjangan, dan semakin teruk apabila cahaya yang dilihat itu adalah cahaya buatan daripada lampu, skrin komputer, mahupun skrin telefon bimbit.


Dan semua ini aku tanggung sejak dari tarikh 23 Mac sehinggalah ke hari ini, hampir dua bulan lengkap.

Ya,
sakit aku bukanlah sakit kronik, bukanlah kritikal, malah ia umpama kita tercucuk jarum sahaja berbanding sakit-sakit kronik yang lain...

...cuma bayangkan kita dicucuk jarum secara perlahan-lahan dan semakin lama semakin dalam selama dua bulan, dan tiada ubat diberikan untuk menanggung sakit 'kecil' ini untuk jangka masa tersebut.

Begitulah bagaimana ia berbekas di dalam kepala aku.
Malah, aku tidak boleh langsung menangis untuk menahan segala sengsara ini.

Dan aku berharap segalanya akan tamat pada 13 hari nanti.



Normal, pada aku, sudah semakin jauh.



Seterusnya: Kisah Mata: Hari Kosong.




  




.

May 15, 2019






  




.

May 8, 2019

Kisah Mata: 14 Hari Lagi.

Salam.




Sebelum ini:
Kisah Mata: 16 Hari.
Kisah Mata: 11 Haribulan.


29 April.

Hari ini adalah hari penilaian pra-pembedahan, namun aku masih tiada sebarang perkembangan berkenaan pencarian dana pembedahan. Aku ada fikir beberapa jalan, namun kesemua jalan itu mustahil untuk diselesaikan dalam masa 14 hari ini.

Ya.
Semasa perbincangan dengan doktor pakar yang mengendalikan kes aku, tarikh pembedahan sudah ditetapkan pada 14 Mei, bermakna aku akan masuk ke wad pada hari sebelumnya, 13 Mei.

Amat susah untuk berlakon normal sedangkan penglihatan mata aku sangat jauh daripada normal. Imej berganda membuatkan kepala aku berada di keadaan pening hampir sepanjang masa. Satu-satunya waktu di mana aku 'bebas' pening adalah sewaktu tidur, dan apabila aku buka mata kembali di awal hari, pening datang bersarang kembali.

Pening dengan penglihatan. Pening dengan kos pembedahan.

Tentang kos pembedahan, satu-satunya jalan yang aku fikir adalah dengan meminjam dahulu daripada sesiapa dan kemudian membayarnya kembali dalam satu tempoh masa yang lebih panjang.

Pinjam.
Walaupun semudah 6 huruf satu perkataan, namun susah untuk dilaksanakan.

Atas sebab-sebab peribadi, aku tidak boleh meminjam daripada keluarga.
Ia berkaitan aib, maka aku harap tiada siapa akan bertanya.

Malangnya,
aku juga tiada insuran kesihatan yang boleh diharap.
Memang niat untuk memiliki insuran kesihatan dalam masa terdekat, tetapi perkara ini berlaku dahulu sebelum aku sempat merancang.

Meminjam dari pihak ketiga adalah satu cara yang aku nampak.

Namun, musim perayaan yang baru tiba ini membuatkan pinjaman langsung tidak menjadi lebih mudah. Kenapa mereka perlu risaukan aku sedangkan mereka ada diri sendiri untuk dirisaukan.

It's hard. It's really hard.


6 Mei.

Satu panggilan mengubah keadaan.

"Kami terpaksa tunda tarikh pembedahan kepada 28hb Mei kerana ketiadaan doktor bius pada tarikh 14hb."

Aku tidak pasti ini berita baik atau sebaliknya.
Tunda 14 hari bermakna aku ada lebih masa untuk cari dana.
Namun, itu juga bermakna aku terpaksa hidup dalam penderitaan untuk tambahan 14 hari lagi.
14 hari adalah satu tempoh yang panjang untuk menderita.



Aku takut aku tak mampu...



Seterusnya: Kisah Mata: 13 Hari Nanti.




  




.

May 1, 2019

Kisah Mata: 11 Haribulan.


Salam.




Sebelum ini: Kisah Mata: 16 Hari.


11 April.

Seperti yang aku jangka, aku tidak mampu menyediakan X-ribu kos pembedahan sebelum tarikh 11 April. Aku pergi temujanji dengan rancangan mahu menangguh pembedahan, namun 16 hari hidup dengan pandangan mata berganda sebegini amat menyeksakan.

Aku terpaksa menahan pening kepala yang berpanjangan kerana pandangan mata berganda membuatkan otak aku keliru. Aku pening hampir sepanjang waktu. Tidur juga tidak selesa kerana dapat rasa kanta mata yang 'terjatuh' itu seperti bergerak-gerak di dalam mata tidak dipegang.

Penglihatan berganda membuatkan aku tidak boleh memandu dan menunggang motosikal dengan selamat, namun disebabkan hanya aku sahaja (di kalangan orang keliling aku dan keluarga) yang tahu, aku 'berlakon' untuk terus hidup seperti biasa.

Jika kita ada sesuatu yang indah untuk dilihat, baik sama ada wajah yang tersayang, pemandangan, ataupun lukisan kegemaran, mesti kita fikir dapat melihat sesuatu itu secara berganda adalah menyenangkan, TAPI ITU SILAP.

Melihat wajah orang yang tersayang secara berganda adalah sangat menakutkan dan menyeramkan. 24 jam sehari aku majoritinya adalah kegelapan kerana aku lebih banyak pejam mata. Kerana jika aku buka mata, imej yang aku dapat adalah berganda dan membebankan otak aku.

Dan aku terpaksa hidup dalam keadaan ini selama sudah 16 hari.

Hanya 16 hari, namun berat badan aku menurun banyak dan wajah aku jelas menunjukkan aku terganggu.

Aku amat mahu menjalankan pembedahan secepat mungkin, namun satu-satunya perkara yang menghalang sekarang adalah kewangan. Aku tidak mampu menyediakan X-ribu dalam masa sesingkat 16 hari.



Setelah diteliti doktor pakar, keadaan mata aku dikenali sebagai 'subluxated intraocular lens' dan keadaan aku sebenarnya lebih teruk daripada apa yang doktor sebelum ini bayangkan.

Kanta mata aku dikatakan 'tidak dipegang' dan mendatangkan risiko kebocoran cecair mata ke tempat yang tidak septutnya. Dengan kata lain, adalah dinasihatkan bahawa aku perlu dibedah secepat mungkin sebelum mudarat lebih teruk tidak berlaku.

Tarikh pembedahan diputuskan pada tengah bulan Mei nanti. Tarikhnya dipanjangkan walaupun dikatakan perlu disegerakan kerana terdapat peperiksaan akhir untuk pelajar perubatan (klinik mata ini berada di dalam hospital mengajar, a teaching hospital).

Bermakna, aku ada lebih kurang tambahan sebulan lagi untuk menyediakan kos pembedahan itu.

Pada aku, itu mungkin cukup masa untuk aku.



Tapi aku gembira terlalu awal.

Disebabkan keadaan mata aku lebih teruk daripada yang mereka jangka sebelum ini, maka pembedahan ini menjadi lebih rumit dan memerlukan pelbagai alatan lain yang sebelum ini tidak termasuk di dalam perancangan.

Doktor pakar memberitahu kos pembedahan kini menjadi Y-ribu Ringgit, iaitu DUA KALI GANDA X-ribu Ringgit sebelum ini.

Temujanji seterusnya, merangkap penilaian pra-pembedahan (pre-operation assessment) ditetapkan pada 29 April.



Aku sudah tidak tahan memiliki penglihatan berganda.
Aku mahu semuanya diselesaikan segera.

Walaupun masa dipanjangkan, namun kos juga berganda.
Persoalannya, sempatkah aku?
Mampukah aku bertahan?
Atau sampai satu waktu aku sendiri yang tamatkannya?



Dugaan jenis apa lagi yang perlu aku hadapi sekarang ini...




Seterusnya: Kisah Mata: 14 Hari Lagi.




  




.

Apr 24, 2019

Kisah Mata: 16 Hari.




Salam.



*Hela nafas panjang*

Segalanya bermula (semula) pada tarikh 23 Mac lalu.

Sedang aku menunggang 'kuda putih' aku, tiba-tiba pandangan aku jadi kabur. Lebih mengejutkan, pandangan kabur itu hanya berpunca dari sebelah mata sahaja. Maka, dengan berbekalkan hanya sebelah mata satu lagi sahaja, aku perlahan-lahan menunggang pulang ke rumah.

Tiada siapa tahu. Aku pun tiada keinginan untuk memberitahu sesiapa.

Pada aku (ketika itu), mungkin ini berlaku kerana badan aku kepenatan, maklumlah, belakangan ini aku diduga dengan pelbagai ujian baik dari segi fizikal mahukan mental dan emosi.

Aku fikir, ini perkara biasa. Dengan tidur semalaman pandangan kabur ini akan hilang, dan aku akan kembali normal seperti biasa keesokan harinya.

Namun jauh sudut hati aku tahu, segala yang berlaku unilateral, yang berlaku sebelah badan, bukanlah sesuatu yang boleh dianggap biasa. Tiada yang biasa pada unilateral.



Esoknya, 24 Mac.

Aku terjaga daripada tidur pagi. Pandangan mata aku sudah tidak kabur. Syukur Alhamdulillah.

Namun, sebelah mata yang semalamnya kabur, kini berada di dalam keadaan lain.

Kini, aku melihat imej berganda.
Mata aku yang semalamnya hanya kabur, kini memperlihatkan imej kedua.
Setiap yang aku pandang akan kelihatan berganda.

Imej kedua itu berada condong di tenggara imej sebenar.
Dan hal ini hanya berlaku pada mata yang semalamnya kabur.
Mata satu lagi masih normal seperti biasa.

Pada waktu ini, aku sedar.
Ini bukan lagi perkara biasa.

Atas nasihat kawan yang juga merupakan seorang doktor,
pada 26 Mac aku ke klinik mata di mana pernah aku dapatkan rawatan satu ketika dahulu.



Di klinik mata, keadaan mata aku ini menarik minat ramai doktor lain. Ini tidak mengejutkan kerana klinik mata ini terletak di dalam hospital yang mengajar, a teaching hospital.

Doktor yang diagnos aku tidak yakin sepenuhnya dengan apa yang berlaku dan terpaksa meminta bantuan daripada doktor-doktor yang lain. Mulut mereka ligat dengan pelbagai jargon perubatan yang bertukar. Kerana aku bekas pelajar Biologi, maka (walaupun tidak semua) aku dapat faham sedikit sebanyak apa yang sedang mereka bincangkan.

Akhirnya, selepas berkali-kali pemeriksaan, mereka datang dengan satu kesimpulan.

Kanta mata aku dikatakan 'jatuh' dari tempatnya mengakibatkan pandangan mata aku jadi 'dua'. Hanya pembedahan boleh membaikinya.

Apabila ditanya berapa kos pembedahan, doktor itu tidak dapat beritahu secara tepat, namun menasihatkan aku supaya menyediakan dalam tangan sebanyak RM X-ribu.

Temujanji seterusnya bersama doktor pakar mata ditetapkan pada 11 April dan tarikh pembedahan akan ditentukan pada hari tersebut, kemungkinan dua tiga hari selepas itu.

Dengan kata lain, aku perlu sediakan RM X-ribu tersebut dalam masa lebih kurang 16 hari.



Apa yang semua orang tidak tahu ialah
beberapa minggu sebelum ini aku terpaksa berhabis semua simpanan kerana terdapat satu hal kecemasan yang mendesak. Maka, aku sudah tiada apa sekarang, dan ditambah lagi perlu mencari X-ribu dalam masa beberapa hari sahaja.



Dugaan jenis apa lagi yang perlu aku hadapi sekarang ini...



Seterusnya: Kisah Mata: 11 Haribulan.




  




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: