Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Dec 25, 2019

Umur Itu Unit Masa.


Salam.





Suatu waktu dahulu, sesi persekolahan pernah bermula bulan Disember, bukan Januari seperti sekarang. Saya pernah lalui zaman itu (seingat memori saya lah. Kalau salah, salahlah memori saya).

Semasa di awal darjah satu, sewaktu sepatutnya murid sebaya berumur 7 tahun, saya belum pun masuk 6 tahun. Sebab saya lahir hujung Disember. Tapi pada waktu itu siapa peduli dengan umur. Tiada sesiapapun di dalam kelas 1 Putih itu yang kisah tentang umur.

Sewaktu di sekolah menengah, salah seorang rakan satu tingkatan adalah pelajar PTS. Bagi yang tidak tahu PTS, Penilaian Tahap Satu ini adalah satu peperiksaan yang diduduki semasa darjah tiga di mana pelajar yang cemerlang boleh lompat terus ke darjah lima tanpa menempuh darjah empat.

Rakan satu tingkatan yang merupakan pelajar PTS ini, walaupun berlainan tahun kelahiran namun beza hari kelahiran kami hanya 20 hari. Saya lagi jauh beza hari dengan majoriti rakan lahir sama tahun berbanding dengan dia yang berbeza tahun, kerana saya lahir di hujung bulan Disember.

Semasa di universiti, seorang pelajar perempuan satu kelas desak saya untuk panggil dia 'kakak' hanya kerana dia lahir terlebih dahulu daripada saya sedangkan secara statusnya kami sebaya, satu kelas, dan sama semester.

Poin saya untuk cerita ringkas ini adalah, umur pada zahirnya cuma angka. Bergantung kepada individu itu untuk menilai keseriusan erti angka itu sendiri.

Masa itu relatif. Umur itu unit masa, maka umur juga relatif. Fikirkan.


Salam minggu terakhir dekad ini. Jumpa lagi di dekad yang mendatang, InsyaAllah.





Sekian.




  




.

Dec 18, 2019

Abah, Pembonceng, dan Perjalanan Dua Minit.


Salam.





Sesiapa yang sudah lama baca blog aku ini tahu bahawa mod pengangkutan utama aku untuk bergerak adalah motosikal. Sudah masuk dua angka pengalaman aku menunggang motosikal, terutamanya motosikal aku yang aku gelar sebagai 'Si Kuda Putih'.

Aku fikir, tiada lagi pengalaman baru yang dapat aku alami apabila sudah menunggang Si Kuda Putih untuk sekian lama. Maklumlah, segala perkara telah aku alami. Jatuh, bangun, hujan, panas, banjir, kemarau, hampir segala perkara pernah aku alami dengan kenderaan roda dua aku ini.

Tapi aku silap.

Baru-baru ini, aku alami pengalaman baru dengan motosikal aku.

Begini ceritanya...


Pada hujung minggu lepas, di rumah ibu bapa aku,
Abah meminta aku untuk menghantarnya ke satu tempat. Selaku manusia yang mahu jadi seorang anak yang baik, aku tidak menolak permintaan tersebut. Lagipun bukannya susah mana, hantarkan bapa sendiri kot. Kalau nak hantar anak dara orang lainlah cerita.

Pada mulanya aku fikir aku akan menunggang motosikal dan Abah membonceng, tapi hakikatnya Abah aku seorang pesara polis. Bagi yang tidak tahu, para pesara badan beruniform seperti askar dan polis ada perangai mereka tersendiri. Bagi mudah untuk diterangkan, mereka ada 'pride' mereka tersendiri, dan 'pride' Abah aku terletak pada perangai dia suka buat sesuatu perkara tanpa bergantung kepada orang lain.

Senang cerita, 'pride' Abah aku diterjemah kepada dia tidak mahu menjadi pembonceng. Dia mahu tunggang sendiri motosikal (milik aku) dan aku menjadi pembonceng.



Maka,
dapatlah aku pengalaman baru yang selama ini tidak pernah langsung terlintas dalam kepala aku; menjadi pembonceng kepada motosikal sendiri.

Bukannya aku tidak pernah menjadi pembonceng kepada motosikal sendiri. Pernah. Tapi ia berlaku lebih 10 tahun lalu di mana aku mengajar seseorang untuk belajar menunggang motosikal. 'Pelajar' aku itu menunggang, dan aku pula membonceng di belakang untuk memastikan dia tahu apa yang perlu dilakukan.

Tapi itu lebih 10 tahun lalu. Sungguh aku tidak sangka, selepas lebih 10 tahun, aku kembali menjadi pembonceng kepada Si Kuda Putih aku ini.

Ia satu perasaan yang lain (menjadi pembonceng).

Julat pandangan aku tidak seluas menjadi penunggang. Hanya kiri atau kanan, kerana pandangan hadapan adalah kepala berhelmet si penunggang (Abah aku). Aku juga seperti tiada kawalan terhadap motosikal aku sendiri, tidak seperti ketika menunggang. Jika aku mahu lihat ke belakang, aku perlu menoleh, tidak seperti ketika menjadi penunggang di mana cermin sisi adalah perkara yang sering aku jeling tanpa menoleh. Momentum berada di bahagian belakang juga berlainan. Bonggol yang rendah mampu membuatkan pembonceng rasa melambung. Angin tidak terus menerpa ke muka aku ketika menjadi pembonceng. Tangan terasa janggal tidak tahu mahu pegang mana. Kaki terpaksa dilipat tinggi untuk tapaknya terletak ke atas peletak kaki.

Semuanya terasa tidak biasa. Ini memang betul pengalaman baru.

Tapi apa yang lebih memberi aku impak adalah bagaimana pembonceng perlu memberi 100% kepercayaan kepada si penunggang. Kenderaan laju yang hanya dua titik di roda depan belakang sahaja mencecah ke tanah dan hanya dikawal oleh seorang, pembonceng di belakang memang perlu sepenuhnya percaya dengan kewarasan si penunggang di hadapan.

Selaku penunggang yang sudah lama menunggang, memberi kepercayaan yang melibatkan nyawa kepada orang lain adalah sesuatu yang...bagaimana aku mahu cakap...hm...sesuatu yang baru!

Nasib aku baik kerana penunggang ini adalah Abah aku.



Tapi dapat menjadi pembonceng kepada Abah adalah sesuatu yang sangat nostalgik.

Seingat memori aku, kali terakhir aku betul-betul menjadi pembonceng kepada motosikal yang ditunggang Abah adalah semasa aku kecil dahulu. Dapat merasa kembali pengalaman itu ketika sudah dewasa purba seperti sekarang, pada aku, sangat-sangat menggamit memori...


...walaupun perjalanannya hanya untuk dua minit sahaja.



Sekian.




  




.

Dec 11, 2019

Serigala Jahat, Agatha Christie, dan XPDC.


Salam.





Semalam aku berkesempatan untuk pergi ke jualan buku besar-besaran Big Bad Wolf (BBW) di MIECC, Seri Kembangan.

Aku tahu kalau tidak kena pada tempatnya, aku bakal berbelanja sakan untuk jualan ini. Prinsip aku mudah, daripada beli buku dan tidak dibaca, baik tidak beli buku dan biarkan buku itu dibeli oleh mereka yang akan membacanya.

Maka aku buat seberapa persediaan awal untuk menidakkan kemungkinan untuk berbelanja sakan, termasuklah:

1. Mensasarkan apa yang mahu dibeli (targeted buying)
2. Membawa jumlah tunai yang terhad
3. Pergi dengan pengangkutan awam
4. Pergi seorang diri.

Aku sasarkan untuk membeli buku hasil tulisan Agatha Christie kerana buku pertama Agatha Christie yang aku ada juga aku beli dari jualan BBW yang lepas. Dengan kata lain, selagi aku tidak dapat buku Agatha Christie, aku tidak akan pertimbang pun untuk beli apa-apa buku lain tidak kira betapa berminatnya aku terhadap buku itu.

Dengan membawa jumlah tunai yang terhad membuatkan aku mampu untuk merancang apa yang patut aku beli dan apa yang sekadar memuaskan nafsu ingin memiliki.

Pergi ke lokasi jualan dengan pengangkutan awam membuatkan aku mampu untuk merancang masa dan tidak terlalu lama habiskannya meninjau buku yang langsung tidak akan aku beli. Untuk makluman, tidak seperti dulu, MIECC dan lokasi aku sangat jauh dan memerlukan aku untuk bertukar mod pengangkutan awam sebanyak 3 kali, belum dikira berjalan kaki.

Tahu kan 'peer pressure' bila ke tempat sebegini dengan kawan dan kita rasa kita 'perlu' beli sesuatu hanya untuk dipandang oleh kawan sedangkan kita tak perlukan pun sesuatu itu? Aku berjaya singkirkan faktor itu dengan pergi ke sini seorang diri.

Okey.
Mari ke jalan cerita utama.



Sudut pertama yang ditemu pengunjung sejurus sahaja memasuki ruangan jualan ialah sudut buku terbitan tempatan. Banyak buku yang aku berminat untuk dapatkan tetapi aku terpaksa tangguh dulu kerana aku belum jumpa sasaran aku untuk kunjungan ini.

Tapi aku perasan satu. BBW dahulu dikenali sebagai jualan buku pada harga yang (sangat) murah, akan tetapi kali ini tidak begitu ketara penurunan harganya, terutamanya untuk buku terbitan tempatan. Buku yang (contohnya) di kedai buku biasa berharga RM25, di BBW ini dijual pada harga RM23. Hanya kurang RM 2.

Pada aku, baik aku beli di kedai buku biasa kerana kadang-kadang kedai tersebut memberi potongan diskaun sehingga 25%.

Satu untuk makluman, aku tidak akan beli buku sebab 'sokong kawan'. Aku beli buku sebab aku nak baca apa yang penulis itu tulis tidak kira penulis itu kawan aku atau tidak.

Sebab itu untuk BBW ini, aku akan fokus untuk beli buku luar, bukan buku tempatan hasil tulisan kawan-kawan. Dan sudah tentu Agatha Christie BUKAN kawan aku.



Disebabkan Agatha Christie menulis buku bergenre jenayah dan penyiasatan, maka bahagian yang paling logik untuk bukunya dijual adalah di 'fiction: crime thriller' dan di sudut itulah aku tuju kemudian.

Jumpa boxset koleksi buku Sir Arthur Conan Doyle. Tempting...tapi aku perlu fokus kepada sasaran. Jumpa beberapa buku Sidney Sheldon. Wow...tapi aku tetap kena fokus kepada sasaran. Jumpa sekumpulan koleksi buku David Baldacci. Aduhhh...fokus aku kena lebih kuat, kalau tidak...

Aku kemudian melompat ke sudut 'best seller' yang berada bersebelahan dengan 'crime thriller'. Selepas berpusing tangan kosong, berlaga siku dan punggung dengan troli pengunjung lain yang penuh, akhirnya aku jumpa boxset Agatha Christie dengan kumpulan tiga buku. Yes!

Tapi aku sasar nak beli buku secara individual, satu-satu, bukannya boxset. Aku takut aku tak terbaca. Lagipun salah satu daripada tiga buku dalam boxset itu aku pernah baca dulu walaupun bukan aku punya. Jadi aku buat keputusan untuk berjalan dulu dan mencari kalau-kalau ada buku Agatha Christie yang satu-satu. (kata kunci: kalau-kalau)

Jenuh aku menjelajah ke bahagian 'literature', 'non-fiction', termasuklah bahagian 'children' dan 'games & puzzles', tiada ketemu. Aku hanya jumpa satu buku playbook Agatha Christie untuk skrip pementasan. Walaupun Agatha Christie, tapi itu bukan yang aku cari. Maka aku kembali ke tempat boxset tadi.

Sesampai sahaja ke sudut 'best seller' tempat adanya boxset tadi, tinggal dua sahaja. Dan semasa aku sampai, ada dua pengunjung lain sedang berada di situ dan membelek kedua-dua boxset itu. Pada ketika itu baru aku tersedar realitinya aku bukanlah satu-satunya peminat Agatha Christie, pasti ramai lagi pengunjung yang mencari buku dia juga.

Dan aku betul. Kedua pengunjung tadi masing-masing mengambil boxset tersebut dan meletakkannya ke dalam troli mereka.

Sudut 'best seller' kini kehabisan boxset Agatha Christie.

Dan sudah aku pusing hampir sepuluh kali mencari kalau-kalau ada terjumpa boxset tersebut di mana-mana. Tetapi tiada. Aku juga pusing ke seluruh sudut lain dengan harapan kalau-kalau ada yang tak jadi nak beli boxset tersebut dan malas untuk memulangkannya ke tempat sepatutnya dan hanya letak di mana sahaja mereka suka, tapi tetap tiada.

Kaki sudah penat. Perut sudah lapar. Masa banyak terbuang. Buku belum dapat.

Aku hanya 1mm jaraknya dengan berputus asa.



Tiba-tiba 'common sense' datang menyinggah ke diri.

"Apa kata aku pergi ke kaunter informasi, bertanyakan sama ada masih ada stok atau tidak, dan minta bantuan para pekerja yang ada untuk mencarinya mungkin dari simpanan stok?" kata suara kecil aku. Aku rasa itulah yang akan orang lain buat dahulu, tidak seperti aku yang pergi berpenat mencari seluruh kawasan baru dapat idea tersebut.

Maka ke kaunter informasi-lah aku. Pekerja yang menanti di sana ramah melayan.

Satu aku nak tanya, kenapa semua pekerja BBW ni semuanya cantik-cantik belaka? Diorang ada letak 'penampilan menarik' sebagai kriteria pemilihan pekerja ke?

Anyway... kita teruskan cerita.



Aku ke kaunter informasi bertanya. Mereka kata ada stok, siap beri nombor rujukan meja (sudut tempat buku diletakkan) lagi. Aku ke sudut tersebut, sudut 'best seller' tadi, bertanyakan kepada seorang pekerja yang cantik, dan dia tolong carikan. Tiada di atas meja pameran, kemudian dia mencari di bawah meja balik kain lapik tempat stok disimpan. Dan jumpa!

Taaadaaa!
Boxset Agatha Christie kini berada di tangan aku.
Semuanya hanya berlangsung selama kurang 5 minit. Tapi akibat kebongokan aku untuk tidak bertanya, aku buang masa hampir dua jam lebih mencari.




Betul kata XPDC,
"Malu bertanya kawan, sesat cari jalan pulang."

Aku selalu nak tahu, 'kawan' dalam bait lirik itu bermaksud 'bertanya kawan' atau 'bertanya, kawan (kawan merujuk kepada diri kita)'?

Tapi kalau kalian introvert macam aku, 'bertanya' bukanlah semudah menyebutnya. Kami akan berusaha selesaikan sendiri dulu. Kalau buntu, barulah libatkan orang lain. Itu pun kalau cukup berani nak libatkan orang lain.



Dan sebagai penutup pengembaraan BBW ini, aku balik, aku letak buku-buku hasil belian aku atas rak, dan mungkin menjadi edisi terbaru barangan pengumpul habuk sebelum aku mula bacanya beberapa bulan (mungkin tahun) kemudian.



Sekian.





  




.

Dec 4, 2019

Jam Terakhir Dekad Ini.


Salam.





Ingat lagi awal tahun hari itu, kita semua berazam?

Aku pun.

Awal tahun 2019 lalu aku ada satu perancangan untuk sesuatu.
Namun, bulan dua belas sudah tiba,
nampaknya satu apa pun tidak berjalan untuk perancangan tersebut.

Ini memaksa aku untuk memikirkan semula semuanya.

Ada perkara yang perlu diubah.
Aku. Aku yang perlu berubah.


Kalian pula bagaimana?
Di jam terakhir dekad ini, sudahkah azam kalian dipenuhi?



Sekian.



  




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: