Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 16, 2019

Hujan Oktober.


Salam.






Aku bukan benci hujan. Aku cuma lebih gemarkan suasana tidak hujan.

Hujan itu rahmat.
Itu sesuatu yang tiada siapa boleh pertikaikan.

Air dari langit turun ke bumi dan membasahi dan menyuburkan tanah. Suasana lembab dan sejuk menyegarkan keadaan yang sebelumnya kering dan tandus. Air yang ditadah boleh diminum semua hidupan sama ada manusia, haiwan, mahupun tumbuhan.

Langsung aku tidak nafikan hujan itu satu rahmat.


Belakangan ini hujan turun terlalu kerap, malah boleh dikatakan setiap petang (di tempat aku). Sebagai penunggang motosikal, hampir setiap hari aku basah kuyup dek hujan. Baju yang basah disidai sebelum dibasuh, hari ini bertambah lagi sedangkan yang semalam (dan kelmarin) punya masih belum sempat kering. Kelembapan udara di luar rumah tinggi, di dalam rumah pun juga tinggi hasil daripada pakaian yang tersidai sana sini.

Emosi jangan cakaplah...
Hujan sememangnya menenangkan. Namun sebenarnya yang menjadi tenang adalah mereka yang menikmati hujan ketika berada di bawah lindung bumbungan. Bagi kami (aku) yang setiap hari berbumbungkan langit ketika hujan, hujan sangatlah tidak menenangkan. Air hujan menutup pandangan. Bunyi titisan menguasai segenap gegedang telinga. Bau 'semasa' hujan langsung tidak sama dengan bau 'sebelum' dan 'selepas' hujan. Tak percaya, cubalah bau sendiri.

Sebab itu hujan sangat terkesan terhadap emosi aku.

Luar basah. Dalam basah. Emosi basah.
Hujan betul-betul satu cabaran yang, untuk orang yang memahami, bukan mudah untuk ditempuh.

Aku bukan benci hujan. Aku cuma lebih gemarkan suasana tidak hujan.

Namun secawan kopi panas selepas selesai mandi bilas air hujan adalah satu nikmat yang tidak boleh diungkap kata. Itu pun jika selamat sampai ke rumah untuk menikmatinya.


Sekian.



  




.

Oct 9, 2019

Pelawak.

Salam.


Aku orangnya begini:

Aku dapat tahu ada filem menarik bakal ditayangkan. Aku cari tarikh tayangan filem itu di Malaysia. Aku tulis peringatan atas kertas memo. Aku tampal di dinding bilik.

Jenis aku, aku suka tonton filem di hari pertama tayangan sebab aku sangat sangat sangat sangat sangat sangat benci spoiler.

Baru-baru ini,
salah satu filem yang tersenarai di dinding aku ialah filem Joker.

Aku sangat teruja kerana dikatakan filem ini adalah pemula kepada francais DC Dark yang mengetengahkan watak-watak jahat daripada komik DC dalam kebebasan terjemahan si sutradara masing-masing.

Daripada trailer juga kelihatan filem ini sangat menarik dan lain daripada mana-mana filem adaptasi daripada komik yang ada sekarang.

Aku sangat teruja menunggu tarikh tayangan. Aku layan video YouTube mengenai bedah siasat sedutan trailer. Aku baca artikel-artikel (tanpa spoiler) yang ditulis oleh mereka yang sudah menontonnya lebih awal. Aku rancang perjalanan hidup supaya aku dapat menontonnya di tarikh hari pertama tayangan.

Namun semakin hari menghampiri, semakin aku rasa tidak sedap hati.

Betul-betul satu hari sebelum tarikh tayangan, aku buat keputusan untuk tidak pergi menonton filem Joker ini.

Alasan aku mudah:

Untuk orang yang sedang meniti di atas titian yang kecil dan rapuh, perkara terakhir yang dia perlukan adalah satu tolakan kecil yang membolehkan dia hilang keseimbangan dan jatuh.

Aku tidak mahu filem Joker ini menjadi tolakan kecil itu.

Aku pilih aku.

Sekian.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: