Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 15, 2017

10 Perbuatan Pengguna Jalan Raya yang Kedengaran Seperti Satu Idea yang Bagus Kepada Sang Pelaku tapi Sebenarnya TIDAK.



Salam.




Seorang detektif terkemuka pernah berkata;
"Kalau nak kenali perangai sebenar seseorang,
beri dia minum kopi panas."
Kata dia, orang yang berperangai kurang sabar akan tunjuk perangai sebenar dia di saat air kopi panas tadi menyentuh bibir.

Aku bukan detektif terkemuka,
tapi aku juga ada tips nak kenal perangai sebenar seseorang.
Cara aku;
"Lihat cara dia memandu."

Aku pernah naik teksi yang pemandunya berjanggut lebat dan berkopiah.
Cakapnya lembut dan penuh tawadduk,
mukanya nampak seperti seorang yang sangat tenang dan sabar.
Tapi bila atas jalan raya, mencelah sana sini serupa pelesit.

Aku juga pernah menjadi penumpang kepada seorang pemandu perempuan.
Tapi bila di atas jalan raya yang sesak,
segala jenis kata kesat dari pelbagai level dan bahasa keluar dari mulut dia.
Mulut yang sama cium anak kecil dia setiap pagi.

Setakat ini, tips aku ini amat berkesan.
Nak tahu kenapa?
Sebab di atas jalan raya, kita akan temui dengan pelbagai perkara di luar jangkaan dan tak terduga.
Pada sesetengah pengguna jalan raya,
perkara yang dilakukan mereka mungkin satu idea yang bernas,
tapi pada hakikatnya adalah sebaliknya.
Perbuatan 'luar jangkaan' mereka mungkin membawa bahaya bukan sahaja ke atas diri mereka sendiri malah pengguna jalan raya yang lain.

Maka,
berikut adalah senarai 10 perbuatan pengguna jalan raya yang (pada aku) mungkin kedengaran satu idea yang bagus tapi sebenarnya hanya mengundang makian:


1. Pengguna jalan raya yang tiada pendirian; sekejap ke kiri sekejap ke kanan.

Semasa di dalam kesesakan, mungkin adalah idea yang bagus kalau kita dapat berada di lorong yang bergerak. Tapi bila lorong kanan bergerak, dia nak masuk ke kanan. Bila lorong kiri bergerak pula dia nak masuk ke kiri. Kesesakan itu jadi lebih teruk bila wujudnya manusia yang tiada pendirian ini, asyik nak tukar lorong sahaja.



2. Penunggang yang tidak pakai topi keledar, tapi pakai 'cap'.

Banyak berlaku di sekitar kawasan perumahan. Tidak pakai topi keledar tapi pakai cap. Nak kata jaga rambut takut rosak bila pakai topi keledar, dia pakai cap. Tahu tak bila tunggang motosikal hanya 60km/j sahaja boleh membuatkan topi kesayangan itu melayang ditiup angin? Lagi 'kelakar', topi keledar yang sepatutnya dipakai, diletak di bakul. Bila nampak polis di hadapan, menggelupur nak tukar cap dengan topi keledar.



3. Pemandu yang memecut laju semasa cuaca hujan.

Penat aku perah otak, tapi aku langsung tak dapat nak teka apa tujuan pemandu yang memecut laju semasa cuaca hujan. Bukan sahaja membahayakan diri sendiri, malah kalau berlaku sesuatu, akan melibatkan orang lain. Kalau nak kejar angkat kain jemuran di rumah sekalipun, hujan sudahpun turun. Kain baju yang tersidai semua sudahpun basah. Tak ada keperluan pun memecut.



4. Motosikal ditunggang songsang di jalan dua hala.

Kenderaan menyonsang di jalan sehala selalu kita nampak, dan kebanyakannya penunggang motosikal. Itu kita boleh faham juga sebab kadang kala jenis jalan sehala ini perlu pusing jauh baru boleh ke tempat yang dituju, jadi melawan arus adalah antara pilihan yang 'bernas'. Tapi yang jenis menyongsang jalan dua hala ini apa cerita pula? Bukankah jalan 'halal' ada di sebelah sana? Kenapa nak lawan arus dan mengundang bahaya?



5. Pengguna yang suka bunyikan hon semasa di dalam kesesakan.

Hon adalah antara salah satu cara kita nak berkomunikasi di jalanraya. Secara peribadi, aku berpendapat hon seperti satu makian dan carutan, sebab selalunya kita hon untuk mereka yang perlu dimaki dan dicarut di jalan raya. Tapi jenis yang bunyikan hon semasa jalan raya sedang sesak ini, buat aku garu kepala. Kenapa? Lepas bunyi hon, jalan tiba-tiba jadi lengang ke? Lepas bunyikan hon, semua kenderaan lain akan bagi laluan ke? Orang lain pun nak cepat juga, nak tengok drama TV senja juga. Bukan awak seorang je.



6. Penunggang motosikal yang berborak dengan penunggang motosikal lain semasa sedang bergerak.

Oh maiiii. Ini seperti jadi satu wabak bila masuk kawasan perumahan. Boleh diterima akal lagilah sebab kawasan perumahan ramai kenalan. Tak ditegur nanti bergaduh pula dalam group Whatsapp. Tapi ada juga jenis yang berborak berdua antara dua motosikal di atas jalan besar. Bruh! Kalau nak borak, berhentilah. Kalau nak bergerak, berhentilah borak. Kan senang?



7. Pengguna jalan raya yang dari belakang memotong kanan laju ke depan dan kemudian nak masuk simpang di kiri jalan.

Salah satu budaya yang patut ada pada setiap pengguna jalan raya ialah merancang perjalanan. Kalau rasa simpang atau susur yang perlu diambil sudah semakin hampir, perlahankanlah kenderaan dan rapat ke kiri jalan. Ini tidak, pergi pijak pedal minyak, memotong kenderaan lain sebelah kanan semata-mata nak masuk ke simpang atau susur sebelah kiri itu siapa suruh? Kan dah kena sumpah seranah segala kaum kerabat.



8. Pengguna jalan raya yang memecut laju di dalam kawasan perumahan / kawasan sekolah.

Beza antara manusia dan haiwan adalah manusia mempunyai akal. Akal bertindak sebagai enjin untuk kita menilai kewajaran sesuatu tindakan. Kawasan perumahan dan kawasan sekolah adalah kawasan aktif pejalan kaki. Malah pejalan kaki itu mungkin terdiri daripada anak-anak kecil yang pada lahiriahnya tidak matang lagi menilai bahaya. Jadi, bila ada kenderaan memecut laju di kawasan-kawasan ini, adakah tindakan itu wajar? Di manakah akal mereka pada waktu itu? Atau mungkin monyet yang sedang memandu?



9. Guna telefon bimbit semasa memandu.

Tinjauan statistik Institut Penyelidikan Keselamatan Jalan Raya Malaysia (MIROS) menyatakan 80% punca kemalangan jalan raya adalah berpunca daripada kecuaian manusia, dan penyumbang terbesarnya adalah menggunakan telefon bimbit semasa memandu. Rata-rata semua manusia berakal tahu bahaya menggunakan telefon semasa memandu tapi kita semua masih lagi melakukannya tanpa mengira bahaya yang bakal menimpa. Balas Whatsapp, skrol Instagram, panggilan telefon, Bigo LIVE semasa memandu, semua itu kita tahu boleh mengundang bahaya tanpa perlu aku jelaskan bagaimana mekanisme-nya. Tapi masih ramai yang buat, kan? Kalian pun pernah buat, kan? Kan? Kan?



10. Penunggang (dan pembonceng) motosikal yang tidak pakai topi keledar dengan alasan 'dekat je!'

Dulu pernah ada iklan di TV di mana ada seorang ibu minta anak lelakinya ke kedai belikan sos. Anak tadi ke kedai naik motosikal tanpa pakai topi keledar dengan alasan 'dekat je'. Bila sos yang ditunggu tak sampai-sampai, si ibu keluar mencari anaknya dan kemudian menjumpai anaknya menjadi mangsa kemalangan. Sos yang dibeli anak tadi kini bercampur dengan darah yang mengalir dari kepalanya akibat cedera kemalangan.

Iklan di atas sangat memberi kesan kepada aku. Sampai sekarang, walaupun dekat, aku akan pakai topi keledar tanpa perlu disuruh. Orang yang nak membonceng aku pun aku wajibkan pakai topi keledar. Biarlah mereka kata aku skema atau lurus ikut peraturan, yang aku tahu aku tak mahu bertanggungjawab kalau jadi apa-apa ke atas mereka. Pada aku, tak ada baiknya tak pakai topi keledar.



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxx


Demikianlah senarai 10 perbuatan pengguna jalan raya yang (pada aku) mungkin kedengaran satu idea yang bagus tapi sebenarnya tidak. Mungkin ada lagi perbuatan lain tapi tak terfikir pula oleh otak aku semasa sedang menaip ini.

Diingatkan, ini pendapat peribadi aku selaku pengguna jalan raya dan penunggang motosikal. Naik moto ni, perspektif dia lain sikit dengan semasa memandu. Kita nampak lebih daripada pemandu kereta, malah dari sudut pandangan yang lebih tinggi.

Kalau kalian ada tambahan untuk senarai 10 ini,
silalah tambah di ruangan komen.
Aku hargai semuanya.

Ingatlah. Jika kalian menggunakan jalan raya,
pastikan kalian menjadi pengguna yang tidak menyesal.
Jangan tamatkan riwayat gemilang anda di jalan raya.
Pandulah dengan sabar dan berhemah.

Dan jika kalian nak lihat perangan pasangan kalian yang sebenar,
tengoklah cara pemanduan dia.
Atau mungkin boleh belanja dia minum kopi panas.




.







Nov 8, 2017

Hujan, Cuaca dan Kita.



Salam.



So, how's your day?
Adakah tempat kalian sama macam tempat aku; selalu hujan?
Aku yang menggunakan motosikal sebagai mod transportasi utama memang terkesan sangat bila masuk musim hujan.
Tiap-tiap hari basah.
Bilik aku penuh dengan baju lembab,
menyebabkan kelembapan udara di dalam bilik menjadi tinggi
dan meninggikan kebarangkalian aku nak diserang demam.

Adakah kalian terlibat dengan banjir yang sedang melanda beberapa negeri tanah air?
Kalau ada, bertabahlah.
Aku tiada pengalaman menghadapi banjir,
jadi aku sangat tak tahu apa yang orang pernah hadapi akan rasa.
Harap-harap semuanya selamat.

Alang-alang sudah masuk topik hujan,
tahukah anda cuaca adalah perkara kedua paling susah nak diramal manusia?

Ya,
manusia kini boleh rancang plan jajah Marikh menjelang tahun 2020
tapi kita langsung tak mampu nak teka tepat cuaca untuk esok hari.
Sebab itu setiap berita cuaca disebut sebagai 'ramalan kaji cuaca'
sebab kita hanya boleh 'ramal' cuaca,
namun tiada kepastian 100% ketepatannya.

Ramalan kaji cuaca mungkin kata esok hujan lebat di Kuala Lumpur.
Jenuh kita sediakan payung besar, bak Adiff memayung Syahnaz,
tapi rupanya esok hari panas terik diselar mentari.

Jadi pernah kalian fikir kenapa susah sangat nak ramal cuaca?



BUMI ITU LUAS


Aku tak pasti bagaimana kalian 'pandang' Bumi
tapi faktanya, Bumi sangat luas.
Ya, planet kita mungkin bukan antara planet terbesar dalam sistem suria
tapi sebab relatifnya manusia itu kerdil,
maka Bumi, secara relatifnya juga, sangat luas.

Berkenaan cuaca,
cuaca di sesebuah lokasi berubah berdasarkan beberapa faktor
seperti pergerakan angin, kelembapan udara, tekanan udara,
dan macam-macam lagi faktor kecil yang menyumbang.
Dan lagi memeningkan kepala,
kita tak boleh hanya tengok faktor-faktor ini di satu tempat.
Contohnya, nak tahu cuaca di Kuala Lumpur tidak bermakna kita perlu tengok segala faktor yang aku katakan di atas hanya di kawasan Kuala Lumpur, tapi kita perlu tengok lebih luas, mungkin seluruh dunia.

Dan seperti mana yang aku kata tadi,
Bumi sangat luas.
Kita tak ada daya nak kaji setiap titik kawasan di permukaan Bumi.
Tapi kalau ada daya sekalipun,
dengan data yang tersangat banyak itu, kita tiada model yang sempurna untuk meramal cuaca sesebuah kawasan dengan tepat.

Sebab itu untuk zaman sekarang,
kita mampu meramal cuaca hanya tiga hari lebih awal sebelum hari kejadian
berbanding 20 tahun dahulu yang hanya mampu meramal cuaca dalam jarak sehari sebelum sahaja.
Itu pun sampai sekarang tiada yang 100% tepat.



BUTTERFLY EFFECT


Pernah dengar tak orang kata;
satu kibasan sayap rama-rama mampu menyebabkan taufan di sebelah lain dunia?
Ya,
itu merujuk kepada konsep 'butterfly effect', metafora kepada konsep di mana
perkara kecil mampu memberi impak kepada satu perkara yang besar.

Tapi dalam meramal cuaca,
konsep itu boleh diambil secara bulat-bulat.
Disebabkan arah gerakan angin sangat memainkan peranan terhadap cuaca,
maka sedikit perubahan angin (kibasan sayap rama-rama yang lemah)
mampu menyebabkan perubahan yang besar (arah tiupan angin taufan yang kuat).

Konsep ini tidak menyatakan yang kibasan sayap rama-rama itu bersifat memusnah,
tapi hasil kesan dan akibat perubahan pergerakan angin itu sendiri mungkin menyebabkan kesan yang lain yang lama kelamaan akan bertambah dan terus bertambah sehingga meningkatkan kemungkinan berlakunya taufan.

Bila dilihat dari sudut itu,
aku kentut senyap-senyap di depan kedai burger semalam pun
mungkin menyumbang kepada angin ribut yang melanda hari ini.
Siapa sangka kentut aku mempunyai kuasa pemusnah sedemikan.



CUACA VS MANUSIA


Ketidaktentuan inilah yang membuatkan manusia takut dengan cuaca.
Bencana alam adalah antara bencana yang paling menakutkan manusia.
Bukan hanya disebabkan kuasa pemusnahnya,
sebab kalau nak diikutkan, bom atom punya kuasa pemusnah yang lebih besar.
Tapi bencana alam ditakuti kerana kuasa pemusnahnya DAN JUGA ketidaktentuannya.
Ia boleh datang bila-bila masa tanpa ada sesiapapun perlu tekan suis.

Kalau kalian berkesempatan tontonlah filem Geostorm.
Pada masa aku taip entri ini, filem itu masih ditayangkan di pawagam
walaupun sudah masuk fasa terakhir tayangan.

Filem Geostorm ini menceritakan tentang kerakusan manusia (dalam kes cerita ini: Amerika) untuk mengawal cuaca.
Kononnya mereka telah berjaya sempurnakan teknologi untuk mengawal cuaca
supaya dapat mengawal (atau membatalkan) bencana alam yang bakal mendatang.
Tapi bak kata Uncle Ben,
"With great power comes great responsibility."
Idea nak punya kuasa kawal cuaca akhirnya bawa malapetaka,
bukan hanya kepada Amerika, tapi ke seluruh dunia.

Kuasa sebesar itu semestinya tak mungkin boleh dikawal,
apatah lagi oleh makhluk picisan macam manusia.

[Untuk rekod, aku tak tengok (lagi) filem Geostorm ni. Aku tengok trailer je haahahha]

Oh, kalau kalian peminat komik Marvel, lebih tepat lagi X-Men,
mesti kenal dengan satu watak nama Storm.
Storm adalah seorang mutan dengan kuasa mampu kawal cuaca.
Dia mampu keluarkan kilat, angin, hujan, ribut,
malah kalau dia nak, dia mampu tenggelamkan daratan hanya dengan menyeru air dari lautan.
Disebabkan kuasa dia, dia dipuja sebagai dewi di dalam komik itu.

Kedua-dua contoh (tidak formal) ini adalah bukti walaupun dalam dunia fiksyen,
cuaca adalah bukan sesuatu yang boleh dipandang enteng oleh manusia.
Dalam keadaan cuaca melawan manusia,
manusia akan senang-senang kalah.



KESIMPULAN


Bila hujan turun, kita merungut, kita marah.
Tapi kita marah dekat siapa?

Sempena musim hujan sebegini, bertabahlah.
Apa pun dugaan, walau bagaimanapun hujan menyusahkan,
bersabarlah.

Hujan yang sama membawa bencana banjir dan air bah,
adalah hujan yang sama memberi rahmat kepada segenap makhluk-Nya.
Kecil-kecil hujan dipanggil gerimis,
besar-besar hujan dipanggil bencana.

Muhasabah diri tentang betapa kecilnya diri kita sebagai manusia.
Kita selalu berjalan dengan langkah bongkah, mendongak di bumi yang luas.
Tapi bila hujan turun, semua menunduk juga.



Jadi, kalau kalian baca dengan tepat,
aku ada kata cuaca adalah perkara KEDUA paling susah nak diramal.
Apakah perkara PERTAMA?

Jawapannya, HATI PEREMPUAN.






.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: