Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 17, 2013

Rambut Oh Rambut #4 [Diari Rambut Ahad]


Tahu tak apa masalah yang aku hadapi setiap masa?
Masalah rambut.


Nanti, jangan salah faham.
Bukan masalah rambut macam dalam TV tu, yang rambut gugur botak tnegah atau rambut bercabang kena pakai rawatan stim tu.
Masalah rambut aku ialah, TAK IKUT KATA!



Di atas adalah gambaran 'aku' yang aku gunakan dalam blog ni.
Bila aku tengok lama-lama, dia memang sama dengan aku in real life.
Cuma tang warna kulit tu, aku terlebih sikit melanin,
dan aku tak ada baju-T lengan panjang warna kuning.
Rambut lebih kurang, tapi masalahnya,
rambut tu aku bukan dapat sepanjang masa.
Kebanyakan masa aku dihinggapi dengan rambut yang kembang.

Di bawah adalah diari rambut aku sepanjang hari ahad minggu lalu:




Ya.
Rambut aku yang paling awesome akan aku dapat hanya sebelum tidur.
Waktu lain, semuanya tak ikut kata.

Aku marah dengan rambut sendiri.


postquam-scriptum:
Hari jumaat lepas, aku potong rambut.
Bila aku kata "potong sikit je", hairdresser tu pergi tebas sampai pendek.
Sekarang, rambut aku macam model contoh potongan rambut pelajar sekolah menengah dalam buku tatatertib dan adab pemakaian uniform sekolah.
Marah.



.

Mar 13, 2013

6 Cara Komuniti Atas Talian Untuk Nampak Lantang dan Hebat.


Tahu tak apa yang aku suka, dalam masa sama, aku benci?
Internet.



Aku suka internet.
Kalau kena pindah rumah, perkara pertama aku cari ialah internet.
Aku suka internet sebab ilmu yang aku boleh dapat di dalamnya.
Paling aku suka, YouTube.

Tapi internet bukan seindah yang disangka.
Ada perkara yang aku benci, ada pada internet.
Iaitu pengguna internet.

Kebanyakan dari mereka lantang, kasar dan biadab.
Semua jadi besar hanya kerana berada di sebalik nama samaran.
Mereka caci sana sini, mereka kutuk sesama sendiri.
Mereka reka cerita, fitnah, dusta dan tipu.
Mereka salah guna kebebasan dalam talian untuk buat onar.

Tapi aku tahu, tak semua begitu.

Berikut adalah ENAM gelagat sebilangan besar pengguna internet
terutamanya dalam laman sosial yang berlambak sekarang ni.
Mereka mahu kelihatan hebat dan lantang,
sedangkan mereka masih berselindung di sebalik nama samaran.
Macam aku.


Yang aku nampak, kalau seseorang tu nak nampak hebat,
dia selalu guna jargon.

Jargon adalah istilah-istilah yang sofistikated dan hanya difahami sesetengah golongan sahaja.
Seperti contoh macam terminologi dalam bidang perubatan, kejuruteraan, dan juga perniagaan.

Dengan menggunakan jargon, golongan yang membaca akan sedikit sebanyak menganggap kita lebih berilmu dan lebih hebat sedangkan kadang-kadang apa yang nak disampaikan adalah mudah dan remeh, di mana bahasa biasa juga boleh digunakan.
Banyak orang terlebih guna jargon sehingga apa yang nak disampaikan tersekat.

Di luar formaliti, sila elakkan guna jargon.




Masyarakat tempatan kita juga ada satu tabiat pelik.
Tiap kali nak tekankan sesuatu perkara, mereka suka guna bahasa inggeris.

Timeline twitter aku penuh dengan orang sedemikian.
Pedulikan grammar, asalkan dibaca sedap, sudah memadai.
Kadang-kadang, yang membacanya pun tak dapat tangkap apa yang nak disampaikan.
Bila ditanya kenapa tak guna BM je,
akan dibalas dengan "aku nak praktis BI"
"Itu tuntutan masa kini."
"Aku tak tahu perkataannya dalam BM."

Mentaliti kita beranggapan dengan menggunakan BI,
kita akan dipandang tinggi, lebih tinggi dari bahasa sendiri.
Cubalah cakap macam tu dengan masyarakat dari Jepun, Jerman atau Perancis.
Mereka merupakan negara maju, tapi bahasa mereka tetap bahasa ibunda.



Satu lagi yang selalu aku tengok ialah
PENGGUNAAN CAPLOCK.

Aku tak kisah kalau sekali sekala digunakan dalam ayat untuk TEKANAN ISI YANG NAK DISAMPAIKAN,
TAPI,
KALAU DAH SAMPAI TAHAP SETIAP PERKATAAN KAU NAK GUNA HURUF BESAR,
MACAM SAKIT OTAK PON ADA.

BILA KITA GUNA HURUF BESAR, AUTOMATIK SUARA DALAM KEPALA KITA YANG DIGUNAKAN UNTUK MEMBACA AKAN JADI TINGGI SEDIKIT.
ITU KESAN HURUF BESAR KEPADA KITA.

JADI,
KALAU DAH SEMUA HURUF KAU GUNA HURUF BESAR,
KAN KE DAH MACAM TENGAH MENJERIT DALAM KEPALA SENDIRI.
(SUKA TAK SUKA TAK AKU GUNA SEMUA HURUF BESAR ALA-ALA BLOG AZWAN ALI?)



Ini lebih kepada nak tunjuk hebat
(dalam bahasa eloknya: kongsi ilmu)

Ramai sangat suka petik quote yang entah dari mana dapat pun tak tahu.
Kadang-kadang, macam tak masuk akal pun ada.
Kau pilih seorang tokoh, kau reka satu ayat yang sedap didengar,
pastu kau postkan dengan harapan orang yang baca akan kagum dengan kau.

Cuba (kalau banyak masa) kaji dulu asal usul quote tu.
Entah betul ke tidak datang dari tokoh yang dinyatakan.

Ada satu trend dalam FB sekarang ialah
suka quotekan ayat-ayat nasihat dari Ustaz.
Tulis lawa-lawa berlatarbelakangkan muka ustaz berkenaan,
pastu letak nama dan post
dengan harapan orang yang tengok akan share.

Masalahnya, kalau apa yang ditulis tu SALAH,
sekaligus kita sedang menyebarkan fahaman dan ajaran yang salah.
Dosa free tau...



Lagi satu yang menjengkelkan adalah penggunaan statistik.
Buat ayat fakta panjang-panjang, pastu letak satu dua angka yang menunjukkan (konon) kesahihan fakta tersebut.

Dah terlalu banyak dah orang salah guna statistik ni,
sampai ke tahap apa sahaja fakta dengan statistik yang dikongsikan
semua aku tolak.
Dari mana entah diorang dapat fakta macam tu..
Sekadar reka-reka, aku pun selalu buat.
(keyword: SELALU)

Agak-agak, mesti sedih para ahli statistik di luar sana.
Ye laa, diorang penat-penat belajar dan kaji siang malam untuk sahihkan fakta,
orang lain sedap-sedap je reka,
letak nombor, peratus dan anggaran sana sini.



Last but not least adalah favorite aku. Sarkastik.
Semua orang suka keluarkan ayat-ayat sarkastik,
tapi tak semua orang suka menerima ayat-ayat tu balik.

Kalau korang jenis yang cepat melenting, cepat terasa dengan ayat sarkastik,
sila jangan bagi ayat sarkastik kepada orang lain.
Sendiri tak boleh terima, sendiri nak buat kat lain.
Kan ke pelik macam tu...

Sarkastik ni sampai tahap boleh buat gaduh putus kawan oo...
Ada seorang kawan aku dah tak bertegur sape hanya sebab aku gunakan sarkastik dulu.
Padahal, aku tak tujukan kepada dia pun.

Sebab tu orang kata,
sarkastik ni macam baling cirit.
Yang dituju tak tepat, tapi yang lain juga kena.
Yang pasti, kita pun dapat juga habuan.
Hati-hati dengan ayat sarkastik anda.


xxxxxx

Aku pasti, paling kurang korang mesti ada pernah kenal atau buat mana-mana satu daripada 6 peel orang dalam internet yang cuba nak nampak hebat dan lantang ni, kan?
Aku pun ada buat, tapi aku tak suka akan semua outcomenya.
Makin hari, aku makin muak dengan perangai manusia dalam alam atas talian ni.

Walaupun hanya impian,
aku berharap internet boleh menjadi tempat yang lebih aman, tidak kasar dan biadab.

Tambahan lagi,
musin dekat pilihanraya ni,
aku pasti dan amat pasti akan banyak spesies orang yang perasan hebat dan lantang akan muncul dalam dunia internet.

Siapa yang membaca, harap dapat terapkan nilai-nilai baik sepanjang masa.
Sepanjang masa tak kira atas talian atau alam realiti.

Aku hilang kawan, hanya kerana hasutan bangsat entiti gelap internet.



.

Mar 6, 2013

Ajaran #22 - Jika Akhirnya Tidak Dibaca, Jangan Beli Buku Tidak Kira Betapa Murahpun Harganya.



Tahu tak apa yang baru berlalu?
Jualan buku pada harga murah yang terkenal tu..alaaa, yang buat dekat dengan rumah aku tu.


Bertentangan dengan kepercayaan sesetengah orang,
memiliki buku yang banyak tak bermakna kita ulat buku.

Aku masih ingat jelas pesan cikgu aku masa sekolah menengah dulu
dan sudah tentu ayat di bawah bukan sebijik seketul dengan apa yang cikgu aku cakap tapi poinnya tetap sama. Gila aku boleh ingat sebiji seketul ayat dia.

"Sebelum beli buku, fikirkan adakah kita akan baca buku tersebut, atau sekadar menjadi perhiasan di rak buku. Jika hanya hiasan, jangan beli. Tak kira sama ada buku itu murah, susah nak dapat, mahupun percuma. Kalau sekadar memiliki tapi tidak dibaca, ianya satu pembaziran. Lebih baik kalau dibiarkan orang lain yang sudah tentu akan membacanya membeli buku tersebut."

Kita tidak tahu betapa ramai orang yang ketandusan ilmu hanya kerana wujudnya orang yang tamak, mahu memiliki segala jenis buku yang ada di pasaran.

Sebagai contoh, Ali mahu belajar mengenai NLP (Neuro-Linguistic Progamming), tapi oleh sebab buku sesuai untuknya sudah dibeli orang lain, maka niat Ali mahu belajar NLP terhalang. Kesian Ali.

Dan adalah digalakkan, sesiapa yang dah habis baca sesebuah buku,
sila berkongsi dengan orang lain yang berminat.
Ilmu untuk dikongsi, bukan dihias di atas almari.

Walaupun kalian akan kata,
"Alaa cEro ni, dia pun tak baca buku, kecoh nak tegur orang lain."
It's OK. I know...
Just anggap ini adalah nasihat dari orang lain, bukan aku.

Bye!





postquam-scriptum:
Segala cerita, nama, pautan (link), gambar, tweethandle, ID pengguna dan design dalam lukisan aku di atas tiada kena mengena dengan yang hidup atau yang mati.
Kalau ada, itu hanya kebetulan yang kadang-kadang mungkin aku sengajakan sebab aku nak bagi korang terasa.

Mar 3, 2013

Ajaran #21 - Ketakutan adalah Dicetus, Bukannya Semulajadi.



Tahu tak apa yang menakutkan?
KETAKUTAN itu sendiri.



Seorang ahli psikologi bernama John Watson (wiki) telah menjalankan satu eksperimen pada 1920 mengenai ketakutan.

Pada awal eksperimen, dia bersama pembantunya, Rosalie Rayner telah meletakkan seorang bayi yang dipanggil Albert, berusia 11 bulan, di dalam sebuah bilik di dalam hospital dan didedahkan buat kali pertama dengan barang-barang seperti arnab putih, tikus makmal putih, monyet, anjing, topeng putih yang berbulu dan yang tidak berbulu, gumpalan kapas putih, surat khabar yang sudah terbakar dan macam-macam lagi. Albert dilihat tidak takut dengan mana-mana barang di situ.

Kemudian, Albert diletakkan di tengah bilik dan berhampiran, diletakkan seekor tikus putih makmal. Albert dibenarkan untuk menyentuh dan bermain dengan tikus itu. Tiada tanda takut dikesan.

Dalam sesi seterusnya, apabila Albert dilihat menyentuh tikus putih itu, Watson dan Rayner melagakan rod-rod besi dan menghasilkan bunyi yang kuat. Bunyi kuat itu mengejutkan Albert. Dia takut dan menangis. Eksperimen diulang dengan setiap kali Albert menyentuh tikus itu, rod besi dilagakan.

Apabila setiap kali Albert diletakkan berdekatan dengan tikus putih, dia akan menangis ketakutan dan bergerak menjauhi tikus. Kemudian, Albert juga didedahkan dengan benda putih dan berbulu yang lain seperti arnab putih, topeng berbulu, juga topeng santa Claus dengan janggut putih yang dperbuat dari kapas. Albert dilihat akan menjadi takut apabila melihat benda putih dan berbulu. Dia mengaitkan benda putih dan berbulu (seperti tikus makmal) adalah menakutkan.

Eksperimen menunjukkan ketakutan adalah dicetus, bukannya semulajadi.

Malangnya, Albert dikeluarkan dari hospital tempat eksperimen dijalankan sebelum sempat dipulihkan sepenuhnya. Dia dan keluarganya kemudian hilang tak dapat dikesan.



Pada pendapat aku, ketakutan adalah dari pengalaman, bukannya semulajadi.
Pengalaman sama ada sendiri, atau suapan visual atau auditori dari sumber lain.

Kita dari kecil didedahkan dengan perkara yang perlu kita takut.
Kita takutkan rotan kerana sakit.
Setiap kali ustaz tempat mengaji mengangkat rotan, kita diajar supaya patuh.
Kita takut dengan guru besar yang garang dan bermisai lebat.
Sehingga kini, jika kita lihat bakal bapa mertua dengan misai lebat, ataupun polis trafik dengan misai melenting, kita jadi waspada, takut dan berhati-hati dari membuat kesilapan.

Pada dasarnya, kita tak takut dengan perkara yang kita kata kita takut.
Kita takutkan perkara yang terjadi/ produk kepada perkara yang kita kata kita takut.

Albert tak takutkan tikus putih dan barangan putih berbulu,
dia takutkan bunyi bising yang mungkin berlaku selepas dia sentuh barangan tersebut.

Kita juga sama.
Kita kata kita takut gelap.
Sebenarnya, kita takut perkara yang boleh berlaku dalam gelap.
Kita disuap dengan cerita hantu (yang gelap), dan kes culik rogol (di kawasan gelap), serta kejadian samun bunuh (di lorong gelap).
Kita sudah kaitkan kegelapan dengan perkara buruk.

Kita kata kita takut jarum suntikan.
Sebenarnya, kita bukan takut jarum suntikan.
Kita takut, apabila disuntik, kita rasa sakit yang teramat sangat.
Kita disuap dengan paparan cerita dan drama di mana apabila ditikam bertalu-talu, darah termercik dan mangsa menjerit kesakitan sebelum mati.
Kita sudah kaitkan jarum suntikan dengan kesakitan melampau.

Sama, aku takut lipas.
Ianya sebab pengalaman aku alami di mana semasa tidur nyenyak, ada lipas masuk merayap dalam baju aku.
Perasaan kaki lipas yang tajam-tajam, melata atas kulit dalam baju itu tidak mahu aku ulangi.
Jadi, aku benci lipas.



Nasihat aku,
jika korang takutkan sesuatu, sila ambil masa sejenak.
Fikirkan apa yang korang takut.
Tackle punca sebenar ketakutan korang.

Korang takut nak luahkan perasaan cinta kepada seseorang?
Sebenarnya, korang takut ditolak.
Cuba ambil perasaan ditolak itu sebagai satu pengalaman yang mungkin takkan pernah korang rasa.
Dengan itu, kalian masih ada keyakinan untuk berdepan.
Sebab kalau luahan perasaan itu diterima, korang bertuah.
Kalau luahan perasaan itu ditolak, korang masih positif.

Jangan takut. Lawan ketakutan.
Sebab ketakutan hanyalah satu rangsangan luaran yang masuk ke dalam fikiran.

Kerana takut yang sebenar adalah takut dengan kemurkaan Allah SWT.

Beritahu aku,
apa yang kalian takutkan dan bagaimana kalian mengatasinya.





postquam-scriptum:
Satu usaha mengesan bayi Albert yang hilang itu dijalankan pada tahun 2009, mendapati bahawa Albert mati pada usia 6 tahun akibat dari penyakit Hydrocephalus (kepala membesar dipenuhi air).
Ya, penyakit itu tiada kaitan dengan kegagalan memulihkan Albert kepada asal, tapi eksperimen (Little Albert) ini menjadi kontroversi dan dikatakan antara eksperimen psikologi manusia paling tak beretika dalam sejarah.

.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: