Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 30, 2019

Potensi atau Sumpahan.


Salam.






Lebih 10 tahun dahulu,
aku pernah saksikan pertunjukan silap mata yang dilakukan oleh seorang kenalan. Ia bukan satu persembahan pentas yang gah, sekadar sesi mesra sesama kawan-kawan yang duduk lepak di kedai mamak. Si tukang buat silap mata itu hanya menunjukkan satu 'trick' kad daun terup.

Namun, percayalah, sesi yang berlangsung kurang 10 minit itu menjadi titik penting dalam perkembangan personaliti aku sehingga kini.

'Trick' dia sangat mudah. Dia menunjukkan aku satu kad dan menyuruh aku ingatkan kad tersebut. Kemudian kad itu dimasukkan ke dalam bahagian tengah dek bersama kad yang lain dan kemudian dia memetik jarinya dan kemudian menyuruh aku mengambil lihat kad paling atas dek dan BOOOM kad itu adalah kad yang tadi yang sepatutnya berada di tengah dek kini berada di atas dek sekelip mata.



Undur sedikit masa ke zaman sekolah dulu, sewaktu sesi empat mata bersama seorang guru, aku diberitahu oleh guru tersebut bahawa aku punyai satu trait yang (katanya) memberikan aku potensi jauh untuk terus maju; iaitu sifat ingin tahu yang tinggi.

Aku sedar tentang itu. Setiap perkara yang menimbulkan persoalan, aku akan cari jawapannya. Kadang kala jawapan yang aku cari memakan hari. Kadang kala selagi tidak aku dapatkan jawapan kepada satu persoalan, tidur aku akan terganggu, rutin aku akan berubah, dan banyak perkara yang sepatutnya aku lebih tumpukan akan terabai hanya kerana perlu mencari jawapan kepada satu soalan.

Kalau itu yang dikatakan 'potensi untuk terus maju', aku dapat rasakan ia satu trait yang lebih merugikan diri aku berbanding memberi kemajuan.



Berbalik kepada silap mata tadi. Memang lumrah tukang silap mata tidak akan membongkarkan rahsia mereka sewenang-wenang. Malah juga lumrah kepada mereka tidak akan ulang silap mata itu berkali-kali di hadapan orang yang sama. Aku yakin kalau aku lihat buat kali kedua (atau ketiga), aku akan dapat bongkarkan 'misteri' bagaimana kad itu boleh naik ke atas dek sedangkan depan mata aku diletakkan di tengah dek. Tapi si tukang silap mata berkeras tidak mahu mengulang persembahannya di hadapan aku.

Balik rumah dalam keadaan tidak puas hati, aku cari jawapannya di tempat yang memiliki segala jawapan, iaitu INTERNET.

Dari situ, aku mula kenal dengan satu channel YouTube ini yang mengajar 'trick' untuk silap mata daun terup. Dan dari channel itulah, akhirnya, aku tahu bagaimana silap mata kad tadi dilakukan.

Namun aku sudah tercelup basah ke dalam kolam ilmu yang tak sepatutnya aku dekati. Aku mula ketagih untuk mengetahui bagaimana 'trick' daun terup lain dilakukan. Aku layan semua video tutorial. Channel YouTube itu bertujuan untuk mengajar mereka-mereka yang nak berjinak-jinak dengan silap mata daun terup, tapi aku layan setiap video yang ada bukan untuk jadi tukang silap mata. Aku cuma mahu tahu bagaimana sesuatu 'magik' itu tercipta. Aku hanya mahu jawapan kepada soalan.



Sehinggalah pada suatu hari beberapa tahun lalu, aku terlibat dengan satu acara di sebuah negara jiran. Rombongan yang mewakili Malaysia itu termasuklah beberapa orang artis, orang penting kerajaan, dan beberapa wakil daripada bidang-bidang tertentu, termasuklah aku. Salah seorang yang mengikuti rombongan itu ada seorang ahli silap mata yang sedang semakin naik menempa nama ketika itu.

Dalam satu sesi makan malam, aku duduk semeja dengan 6 orang lain ahli rombongan, termasuklah ahli silap mata tersebut. Dia berbesar hati untuk melakukan silap mata daup terup. Satu perkara tentang silap mata daun terup adalah ia lebih berkesan untuk dilakukan secara 'close-up' berbanding atas pentas. Maka, ahli silap mata itu pun lakukan aksinya di hadapan kami berenam semeja dengannya.

Sepanjang sesi berkenaan, kesemua lima orang yang lain semuanya terpesona dengan silap mata yang ditunjukkan. Kalau dilihat riak wajah seorang demi seorang, cukup jelas ekspresi yang ditonjolkan. Ada yang keliru, ada yang skeptik, ada yang teruja. Yang pastinya kesemua mereka sangat kagum dengan persembahan yang disaksikan, kecuali seorang...

...AKU.

Kesemua 'trick' yang dipersembahkan, sama ada aku pernah lihat, ataupun terbitan kepada sesuatu yang pernah aku lihat. Yang jelas kesemua 'trick' itu aku tahu bagaimana dilakukan. Ini hasil daripada dedikasi aku menghabiskan 'ulangkaji' video tutorial daripada channel YouTube yang aku ceritakan tadi.

Menyedari aku tidak seteruja yang lain, ahli silap mata tadi menghampiri aku selepas tamat sesi makan malam. Dia bertanya, "Kenapa you nampak tak seronok semasa I buat magik tadi?"

"I'm sorry. Bukan magik you tak menjadi, cuma saya sudah tahu bagaimana semua trick untuk magik tu dilakukan."

"Oh, the curse of knowledge."

"What?" Aku bertanya.

"Oh, tak. Dalam dunia magician, kami sendiri pun tak excited bila nampak magik yang sudah kami tahu rahsianya. Sebab itu magician tidak akan buat persembahan di hadapan magician yang lain kecuali kalau trick itu betul-betul original dicipta. Hence, the curse of knowledge. If you know something will happen, you will not surprise when it happened."



Fast forward ke beberapa hari lalu (sewaktu cerita ini ditulis). Ada tular satu video seseorang buat silap mata daun terup dan keterujaan si perakam video melihatnya. Di ruangan komen ada seseorang lain menerangkan bagaimana 'trick' itu dilakukan, dan kemudian disusuli dengan komen orang lain yang berkata,

"Tak perlulah susah-susah nak reveal magic dia, bro... Kesian orang penat-penat belajar dan practice... Have some respect."

Aku dulu pernah menjadi orang yang seronok menerangkan sesuatu 'trick' silap mata. Keinginan untuk nampak pandai menguasai diri. Tapi kini aku faham dek kerana keseronokan aku itu, aku tarik keseronokan orang lain sehinggakan sekarang aku hilang langsung rasa seronok tidak seperti orang lain.



Sifat ingin tahu yang tinggi mungkin satu potensi. Mungkin juga satu sumpahan. Berhati-hati.



Sekian.



  




.

Oct 23, 2019

Dua Lebih Baik Daripada Satu.


Salam.






Aku rasa aku terlalu lama hidup sendirian.

Bukan merungut, tetapi apabila kita terlalu lama berada dalam satu keadaan, atmosferanya menjadi kaku dan stagnan. Bayangkan kita keluar rumah, dan walaupun cuacanya cerah namun suasananya kaku. Tiada angin. Tiada kicauan burung. Tiada bunyi kenderaan. Malah tiada deruan unggas, cengkerik, lalat, cicak. Tiada apa.

Itulah rasanya apabila terlalu lama hidup sendirian.

Di bawah aku senaraikan perkara yang menjadi lebih menarik apabila dilakukan berdua berbanding seorang diri (berdasarkan daripada pengalaman sendiri):

  1. Dapat ucapan selamat pagi (selain daripada diri sendiri).

  2. Merungut tentang kehidupan atau apa sahaja.

  3. Tengok wayang cerita yang menarik.

  4. Tengok wayang cerita yang teruk

  5. Buat plan untuk tengok wayang yang belum ditayangkan lagi.

  6. Makan aiskrim.

  7. Cuba makan aiskrim promosi baru.

  8. Cuba makan burger promosi baru.

  9. Masuk kedai buku tapi tak beli buku.

  10. Masuk kedai buku dan komen semua tajuk buku novel yang kadang-kadang tak masuk akal.

  11. Masuk kedai buku dan rasa geram melihat komik yang banyak tapi belum mampu dibeli.

  12. Masuk kedai buku dan cuba semua jenis pen yang menarik hati.

  13. Main mainan gendang di arked.

  14. Main mainan lumba kereta di arked.

  15. Main mainan hoki udara (air hockey) di arked.

  16. Ketawakan siapa yang kalah ketika bermian di arked.

  17. Jalan-jalan di kompleks membeli-belah.

  18. Jalan-jalan di taman.

  19. Main Pokémon GO semasa Community Day di taman.

  20. Bersaing siapa paling banyak dapat tangkap shiny semasa Community Day Pokémon GO.

  21. Cuba duo lawan raid level 4 dalam Pokémon GO.

  22. Lawan raid level 5 legendary dalam Pokémon GO.

  23. Berjalan menuju ke masjid/surau untuk singgah solat.

  24. Makan makanan percuma di masjid ketika singgah solat.

  25. Makan makanan percuma/tester di pasaraya.

  26. Merungut kenapa barisan panjang sangat di kaunter bayaran pasaraya.

  27. Merungut kenapa di kaunter bayaran ekspres ada ramai beratur sambil bawa lebih daripada bilangan item yang dibenarkan.

  28. Minta duit sen ketika pekerja di kaunter bayaran minta duit sen.

  29. Berdebat ke mana perginya 20 sen yang dibayar untuk plastik.

  30. Duduk lepak tepi bangunan melihat hujan turun.

  31. Tunggu hujan reda sambil makan waffle panas.

  32. Duduk tepi tasik sambil tengok awan.

  33. Duduk tepi tasik sambil tengok matahari terbenam.

  34. Merungut kenapa sayur yang dipesan untuk makan malam lebih banyak batang daripada daun.

  35. Dapat ucapan selamat malam (selain daripada diri sendiri).

...dan lain-lain lagi.


Aku tahu,
semua ini boleh dilakukan seorang diri dan masih seronok untuk dilakukan.
Tapi aku percaya semua ini kalau dilakukan bersama seseorang, dan seseorang itu istimewa, semuanya akan jadi berlipat kali ganda lebih menyeronokkan.


Aku rasa aku terlalu lama hidup sendirian.

Bukan merungut, tetapi apabila kita terlalu lama berada dalam satu keadaan, atmosferanya menjadi kaku dan stagnan.

Aku tidak kata hidup seorang itu teruk, cuma aku rasa aku perlukan lebih warna dalam hidup aku.


Sekian.



  




.

Oct 16, 2019

Hujan Oktober.


Salam.






Aku bukan benci hujan. Aku cuma lebih gemarkan suasana tidak hujan.

Hujan itu rahmat.
Itu sesuatu yang tiada siapa boleh pertikaikan.

Air dari langit turun ke bumi dan membasahi dan menyuburkan tanah. Suasana lembab dan sejuk menyegarkan keadaan yang sebelumnya kering dan tandus. Air yang ditadah boleh diminum semua hidupan sama ada manusia, haiwan, mahupun tumbuhan.

Langsung aku tidak nafikan hujan itu satu rahmat.


Belakangan ini hujan turun terlalu kerap, malah boleh dikatakan setiap petang (di tempat aku). Sebagai penunggang motosikal, hampir setiap hari aku basah kuyup dek hujan. Baju yang basah disidai sebelum dibasuh, hari ini bertambah lagi sedangkan yang semalam (dan kelmarin) punya masih belum sempat kering. Kelembapan udara di luar rumah tinggi, di dalam rumah pun juga tinggi hasil daripada pakaian yang tersidai sana sini.

Emosi jangan cakaplah...
Hujan sememangnya menenangkan. Namun sebenarnya yang menjadi tenang adalah mereka yang menikmati hujan ketika berada di bawah lindung bumbungan. Bagi kami (aku) yang setiap hari berbumbungkan langit ketika hujan, hujan sangatlah tidak menenangkan. Air hujan menutup pandangan. Bunyi titisan menguasai segenap gegedang telinga. Bau 'semasa' hujan langsung tidak sama dengan bau 'sebelum' dan 'selepas' hujan. Tak percaya, cubalah bau sendiri.

Sebab itu hujan sangat terkesan terhadap emosi aku.

Luar basah. Dalam basah. Emosi basah.
Hujan betul-betul satu cabaran yang, untuk orang yang memahami, bukan mudah untuk ditempuh.

Aku bukan benci hujan. Aku cuma lebih gemarkan suasana tidak hujan.

Namun secawan kopi panas selepas selesai mandi bilas air hujan adalah satu nikmat yang tidak boleh diungkap kata. Itu pun jika selamat sampai ke rumah untuk menikmatinya.


Sekian.



  




.

Oct 9, 2019

Pelawak.

Salam.


Aku orangnya begini:

Aku dapat tahu ada filem menarik bakal ditayangkan. Aku cari tarikh tayangan filem itu di Malaysia. Aku tulis peringatan atas kertas memo. Aku tampal di dinding bilik.

Jenis aku, aku suka tonton filem di hari pertama tayangan sebab aku sangat sangat sangat sangat sangat sangat benci spoiler.

Baru-baru ini,
salah satu filem yang tersenarai di dinding aku ialah filem Joker.

Aku sangat teruja kerana dikatakan filem ini adalah pemula kepada francais DC Dark yang mengetengahkan watak-watak jahat daripada komik DC dalam kebebasan terjemahan si sutradara masing-masing.

Daripada trailer juga kelihatan filem ini sangat menarik dan lain daripada mana-mana filem adaptasi daripada komik yang ada sekarang.

Aku sangat teruja menunggu tarikh tayangan. Aku layan video YouTube mengenai bedah siasat sedutan trailer. Aku baca artikel-artikel (tanpa spoiler) yang ditulis oleh mereka yang sudah menontonnya lebih awal. Aku rancang perjalanan hidup supaya aku dapat menontonnya di tarikh hari pertama tayangan.

Namun semakin hari menghampiri, semakin aku rasa tidak sedap hati.

Betul-betul satu hari sebelum tarikh tayangan, aku buat keputusan untuk tidak pergi menonton filem Joker ini.

Alasan aku mudah:

Untuk orang yang sedang meniti di atas titian yang kecil dan rapuh, perkara terakhir yang dia perlukan adalah satu tolakan kecil yang membolehkan dia hilang keseimbangan dan jatuh.

Aku tidak mahu filem Joker ini menjadi tolakan kecil itu.

Aku pilih aku.

Sekian.

Oct 2, 2019

Merah Jambu.

Salam.



Kisahnya,
laptop aku dihantar ke klinik untuk dirawat buat kali kedua.

Untuk itu, nikmatilah gambar merah jambu yang ada dalam galeri telefon bimbit aku ini sementara menunggu laptop kembali ke tangan.

Aku ada 1000 idea untuk update blog, namun 999 daripadanya memerlukan laptop, maka ini sahajalah satu yang tinggal.

Tell me, do you like merah jambu?
🐷🐷🐷

Terima kasih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: