Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 27, 2019

Jangan Risau Tentang Mereka. Mereka Okey.


Salam.


Suatu hari aku disapa oleh seorang kanak-kanak kecil. Dia berkata,

"Rambut abang macam rambut samurai."

- merujuk kepada rambut aku yang diikat sanggul. Rambut aku bukanlah panjang seperti rambut perempuan, akan tetapi masih cukup panjang untuk disisir sekali dan diikat membentuk sanggul kecil. Masyarakat kini menggelarnya 'man bun'.

Kata-kata budak kecil itu membuatkan aku terdiam seketika, bukan kerana disamakan dengan pahlawan gagah dari Jepun zaman dahulu kala.

Aku balas dengan pertanyaan;

"Mana adik tahu rambut ini macam rambut samurai? Adik pernah tengok samurai ke?"

Pada aku, sudah tentu dia pernah tengok samurai, mungkin dalam bentuk kartun di televisyen. Tapi setahu aku tiada kartun bertemakan samurai sedang ditayangkan di TV, atau mungkin ada tapi aku tidak peduli.

"Saya nampak (di) dalam buku. Ensiklopedia. Ada gambar samurai."



Biar aku jelaskan di sini betapa majestiknya jawapan itu:

1) Budak itu rasanya dalam lingkungan umur 9 tahun, paling tinggi pun 11 tahun, berbual dengan aku yang purba ini dengan sopannya.

2) Budak itu baca buku. Di zaman rakan seusia dia bermain basikal, dia baca buku.

3) Budak itu baca ensiklopedia. Di zaman rakan seusia dia hanya gemar baca komik, dia baca ensiklopedia.

4) Budak itu ingat apa yang dia baca. Bermakna dia baca ensiklopedia itu bukan kerana paksaan sesiapa.


Dari situ aku sedar sesuatu.

Generasi muda zaman sekarang bukannya teruk seperti apa yang kita bayangkan. Baby boomer kata millennials teruk. Millienials kata Gen Z teruk. Sebenarnya benda buruk yang kita nampak pada generasi muda itu adalah apa yang diberi perhatian, apa yang di-highlight-kan. Banyak lagi benda baik yang berlaku yang mungkin kita tidak tahu adalah kerana ia tidak disensasikan seperti mana benda buruk.

Seorang budak kecil dapat bercakap dengan orang dewasa dan memetik sesuatu daripada ensiklopedia untuk dijadikan bahan bualan, pada aku, sudah cukup mengagumkan.

Generasi muda sekarang tidaklah teruk mana. Masih ada berlian di kalangan batu batan.

Jangan risau tentang mereka. Mereka okey.



Sekian.



  




.

Nov 20, 2019

Tanya Diri Sendiri.


Salam.

Entah kenapa, pengguna media sosial sangat suka terlebih-lebih guna sesuatu istilah.
Dan istilah terbaru yang menjadi 'mangsa' kini adalah toksik/toxic

Daripada hubungan yang toksik, pasangan yang toksik, kawan yang toksik, sehinggalah wujudnya ibu bapa yang toksik, semuanya dipetik masyarakat internet.

Tapi betulkah kita faham makna toksik itu sendiri?






Kita tidak perlu ilmu tinggi untuk memahami makna toksik.
Toksik itu sesuatu yang memberi mudarat kepada kita apabila bersama. Sisa toksik adalah sisa buangan yang memudaratkan. Bahan toksik adalah bahan yang memberi mudarat jika digunakan. Minuman detox adalah minuman yang bersifat nyah-toksin, bererti mampu menyingkirkan toksik dari dalam badan.

Jadi dengan itu, pelbagai [kata nama] yang toksik seperti yang selalu netizen sebutkan bererti [kata nama] tersebut adalah memberi mudarat kepada yang menyebutnya, betul?

Ya.
Konsepnya mudah, tapi tak semua netizen berkata tentang konsep yang sama. Mari kita ambil 'kawan yang toksik' (toxic friends) sebagai contoh jelas, memandangkan semua kita ada/pernah ada kawan.

Kawan toksik bermaksud kawan yang memberi mudarat kepada kita. Kawan yang menjatuhkan. Kawan yang negatif. Tapi adakah kawan yang tidak memberi kebaikan kepada kita ada kawan yang toksik?

Perlu ingat, 'tidak memberi kebaikan' adalah berbeza dengan 'memberi mudarat'. Tak percaya?

Biar aku beri contoh:
Daun kering aku letakkan di atas tapak tangan kiri. Daun kering itu tidak memberikan kebaikan kepada aku (dari segi zat), tetapi adakah daun kering itu memberikan mudarat kepada aku? Jawapannya, tidak. Maka, daun kering tidak toksik.

Cahaya matahari yang terpancar ke kulit. Cahaya matahari memberikan vitamin D (kebaikan) tetapi cahaya matahari juga agen kepada radikal bebas yang boleh mencetuskan barah kulit (mudarat). Adakah cahaya matahari itu toksik?
Jawapannya, bergantung kepada keadaan (dan konteks).

Raksa (merkuri) diletakkan di atas tapak tangan kanan. Raksa boleh meresap perlahan melalui sentuhan kulit dan memasuki badan melalui salur darah dan tersebar ke seluruh badan. Jika dosnya tinggi, pelbagai komplikasi akan berlaku. Tetapi jika dosnya rendah, boleh dikatakan tidak akan memberi sebarang kesan. Jadi, adakah raksa memberi kebaikan? TIDAK jika disentuh. Adakah raksa memudaratkan? YA, jika dosnya tinggi. Adakah raksa bersifat toksik? SUDAH TENTU. Raksa adalah antara bahan paling toksik yang senang ditemui di persekitaran kita.



Mari terjah ke beberapa contoh kawan yang dicanang 'toksik' di alam siber:

Kawan yang tidak ucapkan selamat semasa ulangtahun hari lahir kita.
Adakah mereka memberi kebaikan? TIDAK.
Adakah mereka memberi mudarat? TIDAK.
Adakah mereka toksik? Serius laa, nak gelar orang lain toksik hanya sebab tidak ucap selamat?

Kawan yang pinjam duit tetapi tidak tahu untuk membayar semula.
Adakah mereka memberi kebaikan? TIDAK.
Adakah mereka memberi mudarat? BERGANTUNG. Kalau kita tiada duit dan dia pula seronok berjoli dengan duit yang ada tanpa pedulikan kita, YA.
Adakah mereka toksik? BERGANTUNG.

Kawan yang bercakap buruk tentang kita di belakang.
Adakah mereka memberi kebaikan? TIDAK.
Adakah mereka memberi mudarat? YA.
Adakah mereka toksik? YA.

Kawan yang bila diajak keluar, sering kali diberikan alasan.
Adakah mereka memberi kebaikan? TIDAK.
Adakah mereka memberi mudarat? TIDAK.
Adakah mereka toksik? SUDAH TENTU TIDAK.


Tapi para penghuni alam siber tidak setuju dengan logik ini.
Pada mereka, semua kawan yang tidak memberi kebaikan adalah TOKSIK.
Termasuk kawan-kawan yang tidak memudaratkan. Pada sesetengah kita, jika seseorang itu tidak memberikan kita kebaikan, maka dia adalah toksik.

Itu masalahnya.

Kita terlalu 'entitled' untuk mendapat kebaikan daripada orang lain.
Kita rasa kita BERHAK untuk mendapat kebaikan daripada orang lain.
Sesiapa yang tidak berikan kita kebaikan, kita label sebagai toksik.
Kita sisihkan mereka, kita burukkan mereka.
Kita canang seantero digital bahawa mereka itu toksik.
Sedangkan para 'toksin' itu langsung tidak berikan mereka mudarat.

Kita tidak tahu beza 'tidak beri kebaikan' dengan 'beri mudarat'.
Dan akhirnya kita sendiri yang memberi mudarat kepada orang lain.
Kita bencikan toksik, tetapi kitalah sebenarnya toksik.



Sebelum kita melabel orang lain 'toksik', tanya diri sendiri;
Adakah mereka memberi mudarat?
Ataupun KITA sebenarnya yang memudaratkan?







Sekian.



  




.

Nov 13, 2019

Hidup Ini Bersifat Relatif.


Salam.






Cuba pilih satu daripada dua:

Adakah anda label diri anda ekstrovert ataupun introvert?
Ada masa kita suka bersama kawan-kawan, ada masa kita suka sendirian.
Jadi mana satu?

Adakah anda label diri anda tinggi atau rendah?
Berdiri bersama kanak-kanak membuatkan kita rasa diri tinggi,
tetapi berdiri sebelah pemain bola keranjang membuatkan diri terasa rendah.
Jadi mana satu?

Adakah anda label diri anda hitam ataupun putih?
Jika kita berkata tentang rambut, ya, kita hitam.
Tapi jika kita berbincang tentang gigi, ya, kita putih.
Jadi mana satu?

Adakah anda berada di luar atau di dalam?
Jika kita berada di dalam bilik,
ya, kita berada di luar bilik air,
tetapi kita juga berada di dalam rumah.
Jadi mana satu?

Adakah anda label diri anda baik atau jahat?
Jika dibandingkan dengan pembunuh bersiri, kita lebih baik.
Tetapi adakah kita lebih baik jika dibandingkan dengan bayi yang baru dilahirkan?


Di dalam kehidupan yang meraikan kepelbagaian, kita masih lagi dipaksa untuk duduk dalam label masing-masing.

Hidup ini bersifat relatif, perbandingan.
Bila kita dilabel, kita dibandingkan dengan sesuatu yang lain
sekaligus kita tidak dinilai berdasarkan diri kita.

Tetapi apabila kita pula melabel,
kita keluarkan pelbagai teori untuk memenangkan hujah kita.
Sedangkan kita tahu yang menilai secara mutlak bukanlah kita,
tetapi Dia.



Sekali lagi.
Cuba pilih satu daripada dua:

Adakah anda label diri anda baik atau jahat?


Sekian.



  




.

Nov 6, 2019

Kuasa Luar Biasa.


Salam.






"Aku nak kuasa luar biasa yang mana aku makan banyak mana sekalipun, berat badan aku tidak akan bertambah."

Itu rungutan seseorang yang aku kenal. Mungkin ceritanya, dia ini jenis yang makan sedikit pun sudah naik berat badan. Tidak susah pun untuk memahami orang jenis sebegini. Makan dan makanan sepatutnya menjadi salah satu nikmat dalam kehidupan. Jika makan sedikit pun sudah menyebabkan berat badan naik, maka ini membataskan seseorang itu untuk menikmati nikmat tersebut.

Namun,
jika 'makan banyak mana sekalipun, berat badan tidak akan bertambah' adalah satu kuasa luar biasa, satu super power, maka aku adalah seorang manusia berkuasa luar biasa.

Ya.
Kalau kalian mengikuti aku di media sosial (Facebook, Twitter, Instagram: @cerolian) maka kalian tahu aku banyak kali merungut tentang berat badan. Bukan berat badan yang naik dengan cepat, tapi berat badan yang tak naik-naik walaupun berapa banyak aku makan. Itu kuasa luar biasa aku.

Dalam blog ini pun aku sudah ceritakan mengenainya banyak kali.

'Kuasa luar biasa' ini tidaklah luar biasa mana, dan tidaklah seseronok yang kalian fikirkan.



Bayangkan,
aku berbadan kurus. Dengan pakaian berlapis pun orang masih nampak aku berbadan kurus. Walaupun Indeks Jisim Badan (BMI) aku masih berada di paras normal, namun ia berada di bahagian bawah normal, di mana dengan hilang satu dua kilogram sahaja aku turun ke paras 'underweight'.

Maka,
normallah jika misi aku adalah untuk naikkan berat badan. Aku sasarkan untuk berada di titik tengah BMI normal, dan ini memerlukan aku untuk menambahkan lagi berat badan.

Jalan paling mudah dan (mungkin) berkesan ialah dengan makan.



Namun, ia tidak semudah yang disangka.

Tidak kira berada banyak aku makan, berat aku akan bertambah sedikit sahaja dan esok lusa akan turun balik ke ukuran asal. Pernah satu kali, aku timbang sebelum makan dan makan sebanyak mungkin dan kemudian timbang sekali lagi selepas makan. Bacaannya semakin menurun, bukan semakin menaik. Sampai sekarang aku tidak faham logik di sebalik kejadian itu.

Tapi aku tidak mahu sebarangan makan. Aku tahu kalau kita beriya sumbat mulut dengan bermacam-macam makanan, kemungkinan untuk diserang sakit akibat makanan adalah tinggi. Paras kolesterol meningkat, lemak dalam darah meningkat, tekanan darah tinggi, risiko kencing manis, risiko sakit jantung, risiko serangan angin ahmar, semua boleh didapati hanya melalui makanan (dan gaya hidup yang tidak sihat).

Aku tidak mahu dalam keghairahan aku untuk menaikkan berat badan ke paras BMI normal, aku diserang sakit lain pula. Nak normal biar sihat. Kalau sakit, tak normal namanya.

Dan jika kalian fikir makan banyak tapi tak naik berat badan adalah satu 'kuasa luar biasa' yang menyeronokkan, kalian silap.



Dan apabila aku ceritakan hal 'makan banyak tapi tak naik berat badan' ini kepada seorang kawan, dia membalas dengan satu cadangan penyelesaian;

"Kahwinlah. Selalunya lelaki lepas kahwin akan naik berat badan."

Tidak mungkin untuk aku berkahwin hanya kerana bertujuan untuk naikkan berat badan.



Sekian.



  




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: