Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 25, 2020

Silakan Minum Kopi yang Terhidang...


Salam.




Detektif hebat terkemuka pernah memberi pesanan kepada anak muridnya;
"Jika mahu kenal perangai sebenar seseorang, hidangkannya minuman kopi panas."

Saat bibir yang merupakan antara bahagian kulit paling sensitif bersentuhan dengan air kopi panas, perangai sebenar dia akan muncul.

Yang baran akan melenting.
Yang sabar akan bertenang.
Yang merancang akan menjangka.
Yang kabut akan terkejut.
Yang benci akan memaki.
Yang suka akan ketawa.
Yang baik akan mengerti.
Yang jahat akan mencerca.

Tapi waktunya hanya seketika.
Kerana lumrah manusia adalah bertopeng.
Waktu pendek ketika bibir bersentuhan air kopi panas, topeng mereka tercabut dan sejurus mereka sedar wajah mereka terbuka, maka akan segera mereka menutup semula dengan topeng lain pula.

Saat kecil krisis seperti itu mampu menonjolkan perasaan seorang manusia,
apatah lagi saat manusia diserang wabak maut seantero dunia.

Pada waktu krisis inilah kita boleh nampak perangai sebenar manusia.

Tidak perlu aku sebut siapa, kerana sewaktu kalian baca ayat di atas, pasti ada wajah yang tertera dalam benak fikiran kalian, kan? Siapa dia?

Harap dia bukan kita.

Ingat.
Pada waktu krisis seperti ini kita boleh nampak perangai sebenar manusia.
Seperti saat kopi panas menyentuh bibir kita,
dan juga seperti saat dunia diserang wabak durjana.

Jadi,
silakan minum kopi yang terhidang.
Aku di sini cuma mahu memandang.


Sekian.



  




.

Mar 18, 2020

Yang Indah Tidak Bermakna Akan Kekal Selamanya.


Salam.




Ada satu babak di dalam filem Avengers: Age of Ultron:

Setelah tamat segala pertempuran dan Ultron dianggap sudah tewas, kelihatan satu lagi baki Ultron sedang memanjat naik tebing dengan latar belakang kemusnahan yang diakibatkannya. Kemudian Ultron dihampiri satu susuk tubuh yang mendarat dari langit; Vision.

Vision mula berkata,
"Kau sedang takut..."

Ultron membalas,
"...takutkan kau?"

"Takutkan kematian. Kau adalah yang terakhir."

"Kau yang sepatutnya menjadi terakhir."

Suasana sunyi seketika.

Kemudian Ultron sambung bicara.
"Stark mahukan penyelamat sejagat, tapi dapat sekadar seorang hamba."

"Mungkin kedua-dua kita adalah kekecewaan."

Ultron ketawa kecil mendengar jawapan Vision.
"Mungkin itu benar."

"Manusia memang ganjil. Mereka fikir tertib dan huru-hara adalah dua perkara yang berlawanan dan cuba untuk mengawal sesuatu yang tidak boleh dikawal. Namun ada hikmah di sebalik kegagalan. Aku rasa kau terlepas pandang perkara itu."

"Mereka ditakdirkan untuk musnah!" Ultron meninggikan suara.

"Ya...tetapi yang indah tidak bermakna akan kekal selamanya. Berada di kalangan mereka adalah suatu yang istimewa."

"Kau sangat naif."

"Aku kan baru dilahirkan semalam."

Ultron membuat percubaan menyerang Vision secara tiba-tiba namun Vision mengeluarkan suatu sinar daripada batu infiniti di kepala ke arah Ultron.

Dan itulah kali terakhir Ultron dilihat.


-------------------------


Dengan keadaan dunia kini secara umum, dan Malaysia kini secara khusus berikutan isu wabak pandemik COVID-19 ini, aku secara spesifik terkenangkan babak di atas dan seluruh isi perbualannya.

Kita nampak keadaan huru-hara sebagai negatif dan ketertiban sebagai sesuatu yang baik. Namun sebenarnya ada tertib di dalam huru-hara.

Wabak COVID-19 mungkin mengancam manusia, tapi darinya, sungai dan terusan di Venice yang dahulunya tercemar, kini jernih nampak dasar dengan hidupan akuatik hidup riang di dalamnya. Tompok peta kepekatan nitrogen dioksida di dalam udara yang melambangkan pencemaran yang dahulunya begitu besar tompoknya di negara China, kini semakin susut menunjukkan penurunan kadar pencemaran. Jalanraya di kota Kuala Lumpur yang dulu penuh dengan kenderaan kini lengang umpama musim perayaan.

Semuanya kerana manusia mengurangkan aktiviti mereka akibat menularan wabak yang dilabel 'huru-hara' ini.

Kita anggap tertib dan huru-hara adalah perkara yang berlawanan. Kita salah.

Mungkin sebenarnya Bumi yang sedang sakit tenat, dan COVID-19 adalah cara Bumi menyingkirkan 'virus sebenar' di dalamnya, iaitu kita, MANUSIA.


Sekian.



  




.

Mar 11, 2020

Satu Jam Lima Belas Minit.


Salam.




Atas sebab-sebab tertentu, aku tidak boleh tunggang motosikal aku pada kelajuan yang selalu. Maka, perjalanan pulang yang biasanya mengambil masa 40-50 minit, kini memakan masa lebih satu jam 15 minit.

Masa selama itu di atas kenderaan beroda dua yang bergolek laju di atas jalanraya, pada aku, mendatangkan kebosanan. Maka, selaku manusia yang cepat hanyut di dalam kebosanan, aku isi masa tersebut dengan melakukan sesuatu...

...iaitu menyanyi.


Habis satu album Sheila On 7 aku nyanyikan ketika menunggang. Bukan perlahan, malah jika sampai bahagian memerlukan nada suara tinggi, aku lepaskannya tanpa segan silu. Dengan bantuan angin dan kedudukan aku yang sentiasa bergerak, maka aku yakin tiada siapa pun (di dalam kenderaan lain) sedar aku menyanyi atas motosikal.

Merasakan aku mampu menyanyi kesemua lagu itu dengan baik tanpa ada terkincit satu pun bahagian di dalamnya membuatkan aku terfikir; kenapa aku tidak jadi penyanyi?

Suara aku sangat boleh tahan. Itu keadaannya tanpa latihan dan bimbingan. Bayangkan jika aku cukup latihan dan sudah lalui beberapa sesi pembelajaran vokal dengan guru vokal berkebolehan, sudah tentu mutunya lebih baik daripada sedia baik ini, kan?

Sudah tentu, wajah aku tidaklah kacak mana untuk menjadi komersial. Tapi aku tidaklah buruk mana. Banyak lagi penyanyi lain di luar sana yang jauh lebih kurang kacak daripada aku, tetapi akibat dandanan, solekan, dan tatarias, mereka nampak menarik dari segi penampilan.

Mereka boleh, maka aku pun boleh, kan?

Mungkin aku patut mulakan dengan melakukan 'cover' untuk lagu-lagu terkenal dan kongsinya di laman web video dan media sosial. Bukankah kebanyakan penyanyi sekarang datang dari platform seperti itu? Kongsi nyanyian berkali-kali, tarik peminat dan tingkatkan pengikut, kemudian pasti ada recording company nak lamar aku sebagai artis mereka, kan? Bukankah itu laluan kebanyakan penyanyi sekarang?

Ya, mungkin suara aku tidaklah bertaraf tinggi. Tapi semua penyanyi pun bermula dari suara 'biasa-biasa' (mungkin pengecualian untuk Siti Nurhaliza). Tapi selagi aku mampu abaikan kutukan para haters, dan raikan pujian para peminat, maka suara tidak bertaraf tinggi pun akan dilihat sesuatu yang hebat, kan?

Bukankah kebanyakan penyanyi sekarang berkelakuan sedemikian?

Tapi, apabila aku sudah menjadi terkenal nanti, mesti akan ada satu kelompok ini tiba-tiba nak mengaku aku kawan, kan? Sekarang aku tiada apa-apa, mana mereka? Bila aku dikenali, barulah nak kata sudah kenal lama lah, kawan satu sekolah lah, pernah duduk sebilik lah, pernah makan semeja lah.

Tapi kalau aku jadi terkenal, aku tidak akan lupakan kawan-kawan yang ada masa aku tidak terkenal dahulu. Aku akan hargai mereka. Sekali sekala akan bawa mereka keluar makan dan 'bonding time' together sebab merekalah yang tidak lekang menyokong aku dari dahulu hingga sekarang.

Mesti ini juga apa yang difikirkan kebanyakan penyanyi sekarang, kan?

Sebabkan aku sudah digelar penyanyi, mesti kawan-kawan baru pun di kalangan para penyanyi juga. Boleh buat Tik-Tok sama-sama, mungkin share story selfie setiap lima minit sama-sama, berbalas di Twitter dan dapat RT dan Like beribu-ribu oleh peminat kami.

Hmmm, mungkin aku perlu buat satu kontroversi bercinta dengan artis perempuan kot, dan buat satu hashtag yang catchy supaya peminat kami dapat raikan 'kontroversi' kami ini sama-sama. Bila wartawan rancangan hiburan sensasi temubual dan bertanya, jawapan biasa akan aku berikan seperti 'kami sekadar berkawan', 'masih kenal hati budi masing-masing', dan 'doakan kebahagian kami'.

Bukankah kebanyakan penyanyi sekarang buat perkara tersebut?

Aku minat Muna Shahirah. Mungkin bila aku jadi terkenal nanti aku paling tidak boleh rapat dengan dia, atau mungkin boleh dapatkan nombor telefon dia ajak makan aiskrim sama-sama...


...oh, crap! Dah sampai rumah.

Perjalanan satu jam lima belas minit jadi sekejap apabila diisi dengan menyanyi dan berangan setinggi gunung. Aku perlu kembali ke alam realiti dan kembali ke kehidupan aku yang 'shitty' ini.

Dan oleh sebab semua ini aku sudah angan-angankan, maka aku yakin semua ini tidak akan boleh berlaku. Semua angan-angan aku tidak akan menjadi kenyataan.

Terutamanya part Muna Shahirah tu...


Sekian.



  




.

Mar 4, 2020

#KomikcEro Sepanjang Februari 2020.


Salam.

Komik cEro sepanjang Februari 2020.
























Sepanjang Februari, aku dapati komik yang berunsurkan 'cinta' banyak dapat sambutan. Kalau aku berniat nak dapatkan lebih banyak sambutan, mungkin aku boleh terus fokus pada tema 'cinta'. Tapi itulah yang aku tidak akan buat. Alasannya mudah; aku tiada pengalaman luas dengan 'cinta'.

Mengejutkan, komik tentang temuduga juga dapat banyak sambutan sedangkan pada mulanya aku anggap tema itulah yang paling orang tak minat. Ya laa, kebanyakan yang habiskan masa di IG adalah mereka-mereka yang nak lari daripada kehidupan seharian (kerja, sekolah, dan sebagainya) maka komik yang berkaitan dengan 'kerjaya' (pada hemah aku) sepatutnya kurang sambutan. Ternyata aku salah.

Juga,
bermula dengan komik bertajuk [Lupa], aku sudah mula meletakkan nombor episod di tajuknya. Tujuan aku mudah. Disebabkan komik aku banyak dikongsikan di laman IG lain (repost, regram, dan sebagainya), sengaja aku letakkan nombor pada tajuk supaya jika ada orang lain yang baca komik itu di tempat lain selain IG aku, mungkin dia akan tertanya-tanya 'mana episod-episod yang sebelumnya' dan kemudian mencarinya di IG aku yang asal.

Dan, jika kalian perasan,
walaupun komik aku boleh dipanggil 'yonkoma' (komik empat panel) tapi kebanyakkannya wujud sambungan selepasnya (aku panggil 'fifth panel' walaupun pada dasarnya bukan lima sahaja hahaha). Fungsinya, aku mahu buat sesuatu ekstra kepada follower IG aku. Komik aku cukup jika dibaca pada empat panel pertama, tetapi jika dibaca pada 'fifth panel' maka ia akan jadi lebih menyeronokkan.

Fifth panel hanya eksklusif di Instagram. Di Facebook dan di blog ini pun aku tidak akan letakkannya.

Dua perkara di atas (tajuk bernombor dan fifth panel) aku buat semata-mata nak tarik orang baca komik aku di page asal Instagram aku (@planetcero) dan memberi had kepada page-page lain yang repost komik aku. Kebanyakan IG yang repost komik aku hanya akan repost 4 panel pertama sahaja.

Dengan kata lain,
jika seseorang mahu dapatkan ekstra daripada aku, kenalah follow IG KomikcEro yang asli.



Untuk kalian lihat hasil-hasil lukisan aku, singgah ke Instagram aku @cerolian dan untuk komik #KomikcEro seperti ini di @planetcero

Untuk entri #KomikcEro bulan Januari, klik di bawah:

#KomikcEro Sepanjang Januari 2020.


Sekian.



  




.

Feb 26, 2020

Misteri yang Tidak Perlu Dibongkari.


Salam.




Begini.

Baru-baru ini aku ada kemas external hard disk aku yang semakin penuh.
External hard disk ini boleh penuh kerana terisi dengan data dari laptop yang aku terpaksa jual semasa struggle nak cari duit untuk pembedahan tahun lepas. Sudah hampir setahun aku abaikannya, maka pada hemat aku sudah masanya untuk aku kemas isi kandungannya.

Mengejutkan aku, terdapat beberapa folder (yang aku percaya datang dari laptop itu) berisi hasil lukisan digital yang tak pernah aku ingat aku pernah lukiskannya.

Aku jarang lupa pernah lukis sesuatu, sebab macam yang aku pernah ceritakan melukis adalah satu proses aku meluahkan. Prosesnya lebih penting daripada lukisan, jadi kalau aku lupa lukisan paling tidak aku akan ingat prosesnya, walau sedikit.

Tapi untuk lukisan di dalam folder ini, aku langsung tiada memori 100% mengenainya. Sama ada lukisan ataupun prosesnya, langsung tiada memori.

Adakah itu lukisan orang lain yang lukis? TIDAK.
Kerana aku sangat yakin itu stroke aku. Betapa 'tidak sempurna'nya lukisan itu membuatkan aku yakin itu lukisan aku.

Tapi,
bagaimana aku boleh tiada memori mengenainya?

Nasib baik aku ada bentuk satu habit yang sedikit membantu;
aku akan letak tarikh pada nama lukisan aku, menjadikannya seperti diari masa.

Ya, tarikh dalam 'properties' mungkin membantu, tapi sesetengah fail akan hilang properties asli apabila disalin (copy), maka letak tarikh pada nama tajuk adalah cara kedua aku untuk simpan data masa tersebut.

Daripada tarikh itu, aku selak planner aku untuk lihat apa yang berlaku pada tarikh berkenaan.
Sejak tahun 2015, aku sentiasa tulis planner sebagai ganti diari dan sebagai satu cara untuk merekod diri.

Malangnya,
untuk tarikh yang tertera pada lukisan itu, entri di dalam planner itu kosong. Yang menarik, kesemua tarikh pada lukisan 'misteri' itu mesti menjurus kepada entri planner yang kosong.

Selalunya entri planner kosong bermakna tiada perkara menarik berlaku pada hari tersebut. Tapi jika aku melukis pada hari tersebut, paling tidak mesti ada sesuatu berlaku pada hari itu dan planner sepatutnya tidak kosong.

Maka, misteri lukisan-lukisan ini masih tiada jawapan.

Bagaimana boleh wujud lukisan yang aku tiada memori mengenainya?
Kenapa setiap tarikh pada lukisan tersebut menjurus kepada entri planner yang kosong.

Aku suka misteri.
Tapi untuk misteri ini, aku buat keputusan untuk tidak mahu bongkarinya.

Pada aku, ada sebab kenapa sesetengah memori dalam kepala aku tidak dibangkitkan. Sesetengah memori ditekan dan disimpan oleh otak atas sebab-sebab tertentu, maka aku ambil keputusan untuk langsung tidak mencuba untuk bangkitkannya.

Ada sebab kenapa aku pada masa silam menekan memori tersebut dalam-dalam supaya tidak dibangkitkan semula.

Sesetengah misteri tidak perlu dibongkari.



Sekian.



  




.

Feb 19, 2020

Kenapa Aku Perlu Ada Sampai DUA Akaun Instagram Untuk Melukis?


Salam.




"Kenapa kau perlu ada sampai dua akaun Instagram untuk melukis?"

Tidak.
Tiada siapa pernah tanya aku soalan di atas,
paling tidak tiada siapa yang berani bertanya berdepan.

Tapi soalan di atas adalah satu soalan yang sering kali aku tanya diri sendiri.

Kepada yang tidak tahu, aku ada dua akaun Instagram untuk melukis;
@cerolian dan @planetcero.
Untuk kendali satu akaun pun sudah buat aku lemas dan rimas,
tapi akhirnya aku ada sampai dua.
Persoalannya, kenapa?

Bila berbicara tentang melukis, aku sentiasa ada konflik dalaman.

Aku sedar sejak dari dulu lagi kemahiran melukis aku belum cukup baik.
Aku jadi cemburu melihat mereka-mereka yang lain dapat lukis lebih baik, dapat hasilkan karya lukisan (komik atau ilustrasi) yang jauh lebih tinggi kualitinya berbanding aku.
Jadi aku tekad untuk jadi lebih baik.
Paling tidak lebih baik daripada aku yang semalam.
Nak mencapai tahap tinggi mungkin jauh lagi, tapi aku mahu setiap kali aku hasilkan sesuatu, adanya peningkatan mutu.
Perkembangan sedikit demi sedikit inilah yang aku kejar.

Jadi,
untuk berkembang, aku kena banyak berlatih.
Banyak berlatih bermakna melukis sebanyak yang mungkin,
sebab itulah antara azam aku tahun ini (dan tahun lepas) adalah melukis 1000 lukisan dalam setahun.

TAPI...

Aku dapat ketenangan melalui proses melukis itu sendiri.
Melukis adalah hobi aku, menjadi 'escape route' aku apabila aku penat dengan kehidupan seharian.
Dengan lukisan, aku dapat ekpreskan diri aku yang mungkin tidak boleh aku luahkan dengan mulut dan kata-kata.

Dengan kata lain, aku mahu melukis apa yang aku mahu lukis,
secara bebas, bila-bila masa aku mahu,
di mana sahaja aku mahu.

Ini bercanggah dengan perkara pertama tadi di mana aku perlukan latihan berterusan untuk terus berkembang.

Sebahagian daripada kalian mungkin tidak nampak konfliknya di sini.
Aku mudahkan.

Separuh daripada aku mahu berkembang, bererti melukis sebanyak yang boleh.
Separuh lagi mahukan ketenangan, melukis bila mahu melukis.

Disebabkan konflik inilah, wujud DUA akaun Instagram aku untuk melukis.



@planetcero aku khususkan untuk proses perkembangan, di mana aku tetapkan jadual untuk diri sendiri dan muat naik karya (komik) dalam jadual yang aku sediakan.

Di situ, aku mengkaji apa yang membuatkan orang lain (yang aku cemburui) lebih berjaya dan aku aplikasikan di dalam hasil lukisan aku. Di situ juga di mana aku kejar azam lukis 1000 lukisan setahun tadi memandangkan komik empat panel bererti empat lukisan dalam satu karya. Di situ juga tempat aku untuk mengasah kreativiti dalam kemahiran menyampaikan mesej di mana aku belajar sedikit demi sedikit cara penyampaian mesej yang (lebih) berkesan.

Sebab itu, jika kalian ikuti aku di @planetcero, kalian akan dapati cara penyampaian aku sentiasa berubah kerana aku bereksperimentasi dengan segala benda.

@planetcero adalah tempat aku untuk berkembang.

Manakala,
akaun @cerolian pula adalah tempat di mana aku bebas untuk berkarya. Tiada peraturan tetap, tiada tema khusus, tiada jadual untuk muat naik. Di sini aku bebas untuk melukis apa sahaja yang aku mahu tanpa perlu tekanan mengejar tarikh masa.

Di sini juga aku bereksperimentasi, tetapi dalam bentuk yang lebih memuaskan hati sendiri berbanding mengejar bilangan 'likes'. Aku mendapat kepuasan pada proses penghasilan, bukan pada hasilnya. Apa yang aku kongsikan di @cerolian ini hanya sebahagian kecil kerana kebanyakan karya aku berhenti selepas ia siap tanpa perlu aku muat naik di mana-mana media sosial.

Subjek lukisan pun tiada konsep. Aku lukis apa yang aku mahu lukis. Sebab itu jika kalian ikuti aku di sini, kalian perasan yang aku suka lukis 'entah siapa-siapa entah' sebab kadang-kadang bila terlihat sesuatu (atau gambar seseorang) aku ada perasaan "ahh, nak lukis laa dia ni.."

Semuanya random di @cerolian.



Jadi, bila timbul persoalan
"Kenapa kau perlu ada sampai dua akaun Instagram untuk melukis?"
aku akan mengingatkan diri sendiri dengan tujuan kenapa dua akaun ini wujud.
Walaupun secara amnya miliki dua akaun tidak selesaikan konflik yang bercanggah di dalam diri, tapi paling tidak aku menyebelahi kedua-dua belah kerana pada aku, dua-dua konflik itulah yang membuatkan diri aku sebagai aku.

After all, why be yourself if you can be better,right?



Sekian.



  




.

Feb 12, 2020

Manusia Kurang, Manusia Juang.


Salam.




Minggu lepas,
sesuatu perkara kecil berlaku dan entah kenapa ia begitu terkesan dekat aku dari segi emosi. Bila emosi terkesan, mental juga ikut terkesan dan seterusnya fizikal juga turut terkesan. Sepanjang minggu lepas aku penat dari segi perasaan, pemikiran, dan juga badan.

Pada masa itu, aku bencikan manusia. Semua manusia. Kemampuan manusia untuk menyakitkan hati manusia lain tanpa sebab kukuh membuatkan aku meluat dengan manusia.

Hari Jumaat tiba.

Walaupun aku bencikan manusia, badan secara autopilot bergerak ke masjid (yang dipenuhi manusia) untuk menunaikan kewajipan solat Jumaat. Hati masih panas melihat manusia yang bertopengkan kulit tetapi dalaman busuk bak umpama daging yang mereput. Namun aku tetap duduk bersama-sama manusia lain mendengar khutbah yang sepatutnya menjadi peringatan kepada manusia untuk menjauhi sifat durjana.

Separuh khutbah ke udara, nampak dari jauh seorang tua baru sampai ke masjid. Berjalan perlahan mengatur langkah satu demi satu menuju tangga masjid. Sampai ke pangkal tangga, langkah dia terhenti. Lama dia cuba mahu melangkah naik tetapi entah kenapa kakinya gagal diangkat, hanya terketar-ketar tidak mengikut arahan.

Si tua itu terasa susah mahu naik tangga dek kerana kudrat tuanya menghalang.

Tiba-tiba salah seorang jemaah yang sedang duduk berhampiran bangun dari tempat duduknya menuju ke arah pakcik tua itu. Remaja, mungkin akhir belasan atau awal dua puluhan, terus laju menerpa ke arah pakcik tadi dan membantunya naik tangga. Dipeluknya pakcik itu di pinggang dengan lengan pakcik itu menggulung bahu dia, perlahan-lahan dibantu pakcik itu untuk menjejak kaki satu persatu untuk setiap anak tangga.

Tidak. Remaja itu tidak mendukung pakcik itu naik tangga (walaupun itu cara lebih mudah untuk menolong), tetapi membantu pakcik itu menapak satu persatu memijak anak tangga yang ada sampailah naik ke dalam masjid.

Sampai ke dalam masjid, remaja itu membantu pakcik itu untuk duduk dengan memeluknya dari belakang dan dengan perlahan melabuhkan punggung pakcik itu ke lantai. Itu gerakan yang diajar melalui pengalaman. Dengan kata lain, itu bukan kali pertama remaja itu menolong orang tua untuk duduk.

Dan remaja itu kemudian kembali ke tempat duduknya tadi (yang entah kenapa tiada siapa merampas daripadanya walaupun masih banyak jemaah lain berdiri) menunggu khutbah habis dibacakan. Dari situ aku tahu, remaja itu tidak ada kaitan langsung dengan pakcik tua tadi, tapi masih mahu membantunya.

Semuanya hanya berlaku dalam kurang lima minit.


Dari situ aku belajar sesuatu.
Manusia penuh dengan kekurangan yang boleh membuatkan perasaan benci itu timbul. Namun manusia juga penuh dengan keajaiban yang boleh membuatkan perasaan benci tadi hilang.

Di kala aku hilang rasa percaya kepada manusia, datang petunjuk Yang Maha Esa melalui manusia juga memberitahu bahawa manusia masih lagi penuh dengan kemanusiaan.

Lagipun,
bila aku lihat di cermin, aku juga manusia.



Sekian.



  




.

Feb 5, 2020

#KomikcEro Sepanjang Januari 2020.


Salam.

Komik cEro sepanjang Januari 2020.










Untuk kalian lihat hasil-hasil lukisan aku, singgah ke Instagram aku @cerolian dan untuk komik #KomikcEro seperti ini di @planetcero

Bersusah payah kalian buka blog ini, lagi mudah kalau follow aku di media sosial. Tak rugi pun :)



Sekian.



  




.

Jan 29, 2020

Seribu Setahun.


Salam.




Kalau kalian ada baca entri lama aku bertajuk
[Apa yang (Tidak) Berlaku Pada Tahun 2013]
kalian akan tahu bahawa 3 elemen yang sepatutnya ada pada azam adalah
1) Spesifik,
2) Boleh dihitung, dan
3) Ada tarikh tutup.

Dan jika kalian baca entri pertengahan tahun lepas 2019 ini pula
[Azam, Laptop, dan Kekecewaan]
kalian akan tahu bahawa salah satu azam aku pada tahun itu adalah
'hasilkan 1000 lukisan dalam setahun'.

Pada aku, azam 'hasilkan 1000 lukisan dalam setahun' adalah azam yang baik kerana ada ketiga-tiga elemen yang aku sebutkan awal-awal tadi.

Azam ini kedengaran agak mustahil sebab 1000 setahun bermakna 2-3 sehari dan aku perlu lukis tiap-tiap hari, satu perkara yang mungkin tak mampu tercapai oleh aku. Tapi ia bukanlah 100% mustahil, malah jika ada perancangan yang jitu, tetap masih boleh dicapai. Lagipun tak nama azamlah jika ia mudah dicapai, kan?

Tapi adakah azam itu tercapai pada tahun lepas 2019?



Jawapannya, TIDAK.

Ya, sesuatu besar berlaku bertubi-tubi tahun lepas membuatkan aku terpaksa mengenepikan azam itu untuk fokus kepada perkara yang jauh lebih penting.

Mengikut data yang aku kumpul tahun lepas, berikut adalah pembahagian jumlah lukisan yang aku hasilkan sepanjang tahun 2019 mengikut bulan;

Januari : 37
Februari : 33
Mac : 42
April : 0
Mei : 0
Jun : 7
Julai : 24
Ogos : 20
September : 4
Oktober : 5
November : 2
Disember : 4

Jumlah = 178 lukisan.

Tak sampai pun 20% daripada sasaran.

Jika kalian lihat lebih rapat, bulan April dan Mei tiada langsung lukisan dihasilkan. Ini kerana pada ketika itu aku sedang fokus untuk pembedahan. Namun Julai dan Ogos terdapat peningkatan namun pada ketika itu aku sedar aku tak mampu nak kejar untuk dapatkan 1000 maka jumlahnya menurun pada bulan-bulan seterusnya.

Mana silapnya?
Adakah 1000 setahun TERLALU besar untuk dicapai?

Dari segi matematik, 1000 bahagi 365 hari (366 untuk tahun ini) akan 2.74 (2.73 untuk tahun ini) bermakna jika aku hasilkan 3 lukisan sehari maka aku sudah selamat.

1000 lukisan dalam 52 minggu ialah 19.2, bermakna jika aku hasilkan 20 lukisan seminggu sudah memadai.

1000 lukisan dalam 12 bulan ialah 83.3 sebulan, bermakna kalau aku hasilkan 84 lukisan sebulan, di akhir tahun sasaran akan tercapai.



Aku rasa, silap aku ialah terlalu fokus kepada angka-angka di atas.
Aku gagal untuk meramal. Secara logiknya, ada tempoh masa dalam setahun di mana aku akan lapang, dan ada masa aku akan sibuk. 3 lukisan sehari dalam masa lapang mungkin mudah, tapi pada masa sibuk ia adalah mustahil.

Kalau aku mempu merawal pada waktu bila aku akan lapang, dan pada waktu bila aku akan sibuk, mungkin pembahagian bilangan lukisan boleh dilakukan lebih mudah. Masalahnya, aku tidak mampu meramal.

Maka,
gaya gempur yang patut aku lakukan adalah dengan menghasilkan lukisan sebanyak mungkin pada waktu lapang supaya dapat tampung kekurangkan hasil lukisan pada waktu sibuk kelak.

Tapi 'sebanyak mungkin' itu berapa banyak?
Susah nak cakap. Aku pun tiada jawapan...



Oh,
dan aku juga sudah bawa azam 'hasilkan 1000 lukisan dalam setahun' ini ke tahun 2020 ini. Setakat entri ini ditulis, aku sudah hasilkan 30 lukisan, dan bulan Januari hampir tamat. Maka, aku kena lebih laju lagi kerana 30 sebulan, nampaknya, tidak mencukupi.

Untuk kalian lihat hasil-hasil lukisan aku, singgah ke Instagram aku @cerolian dan untuk komik di @planetcero
Aku mungkin tidak akan kongsi kesemua 1000 lukisan tapi majoritinya ada di sana.



Bila aku beritahu seseorang azam aku untuk hasilkan 1000 lukisan setahun,
dia balas dengan satu persoalan;
"Kau tak jual lukisan kau. Jadi kenapa kau gigih nak lukis banyak-banyak?"

Jawapan aku senang,
"Ramai orang jogging di taman pada waktu petang. Majoriti daripada mereka tiada rancangan pun nak masuk bertanding acara larian. Jadi kenapa jogging?"


Sekian.



  




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: