Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 31, 2013

6 Perkara yang Tidak Patut Berkurang Tapi Tetap Berkurang di Bulan Ramadhan.

Salam.

Selamat berpuasa.
Sekali lagi, entri berkenaan bulan Ramadhan.

Tahu tak menu sedap waktu moreh setakat ni?
Roti jala dengan kari kambing. Pergh!!


Tapi moreh dengan roti jala bukanlah perkara paling seronok berlaku.
Apa yang lagi seronok pada aku adalah memerhatikan gelagat manusia dalam bulan Ramadhan ni.
Yang tidak sepatutnya berkurang, tetap berkurang.
Yang tidak sepatutnya bertambah, jadi berlipat kali ganda.

Kita manusia kadang-kadang cepat sangat buat keputusan.
Bila aku cakap manusia, ianya termasuk juga aku, kau dan mereka-mereka di sekeliling.
Jadi, kepada yang membaca ini, cuba buat satu perkara ini...
...iaitu berfikir sebelum bertindak.
Mari sama-sama berubah, insyaAllah.

Berikut adalah ENAM perkara yang sepatutnya tidak berkurang tetapi tetap berkurang di bulan Ramadhan ini.
Macam pernah dengar tajuk ni?
Dua minggu lepas aku ada post tajuk yang lebih kurang sama, tapi 'berkurang' jadi 'bertambah'.
Ingat? Ingat? Ingat? klik sini untuk lebih ingat...




Patutnya bulan puasa tiada sarapan, maka bolehlah masuk ofis awal.
Tapi, masuk ofis pun betul-betul last minute nak punch.
Tu pun kadang-kadang terlepas.
Sebelum masuk, merungut dulu dalam twitter,
"Wai du we hef tu go tu werk?!," tweetnya.
Kalau masuk terus buat kerja, tak apa juga.
Ni tidak, layan YouTube, blog-blog hiburan dan facebook dulu.

Waktu rehat pukul 1, tapi pukul 12 dah lesap.
Cari punya cari, pergi membuta dalam surau sampai pukul 2.
Masuk balik ofis, tengok jam setiap 5 minit.
Sebab nak cabut lari balik pukul 4.30, almaklumlah, dapat balik awal berkat bulan puasa.
Tapi pukul 4 dah kemas meja, 4.15 dah tunggu depan pintu.

Dah macam tu, asyik tanya bos ada bonus raya tak?
Mana motivasi?





Bulan puasa dapat balik awal.
Bukan kita seorang, tapi semua orang.
Jadi, sesak tetap sesak. Semua nak balik awal.

Bila sudah terperangkap dalam kesesakan, apa lagi
tak cukup dengan hon setiap 5 saat,
sanggup pergi roll-down tingkap keluar tangan tunjuk jari hantu.
Caci maki, sumpah seranah semua sampai sudah habis idea nak dikeluarkan.
Kalau ada glosari carut marut, penuh tebal macam kamus kita boleh karang.

Belum cerita pasal kereta besar berlagak kecil.
Selit sana sini, cilok sana sini. Lagi best, pakai emergency lane.
"Cepat, aku nak bersiap untuk berbuka," alasannya.
Macamlah dia seorang saja berpuasa.

Mana kesabaran?





Ya. Kita berpuasa.
Tapi itu bukan alasan untuk mencuka.
Senyum bukan susah, bukan payah.
Kata otot senyum lagi sikit dari otot mencuka.
Jadi, apa salahnya sentiasa senyum memberi sedekah?

Bila berselisih dengan orang, senyumlah.
Bila berhadapan dengan pelanggan, senyumlah.
Masa nak beli makanan di bazar, senyumlah.
Masa kena tahan polis sebab memandu laju, senyumlah.
Senyum, bukan susah.

Mana senyuman? Cuba senyum sikit, kan manis. *ngorat boleh?*





Ramadhan memang bulan rezeki.
Orang lain nak berniaga, kita pun nak berniaga.
Orang lain nak beramal, kita sibuk nak kejar keuntungan.

Sebelum puasa elok je kuih besar duit lima kupang.
Masa puasa, tiba-tiba jadi saiz mini, besar lima duit.
Bila disoal, alasan dah siap sedia.
Harga barang naiklah, tepung kena catulah, saiz tetap samalah.
Kalau harga jadi kurang, tak apa jugak.
Ni harga nak sama, saiz nak kurang.
Apakah ini semua?

Mana keberkatan?





Nak kata, salah. Tak kata, serba salah.
Baik yang dibeli di gerai, atau yang dibuat sendiri,
air selalu kurang manis.
Kalau buat sendiri, boleh adjust gula..
Tapi kalu beli?

Warna dah cantik, menarik. Sekali berbuka, rasa, alahai...
Memanglah waktu bulan puasa tak boleh nak rasa, tapi takkan laa sampai tahap rasa air paip?
Kalau rasa-rasa aku nak minum air paip berwarna,
baik aku amik air dari tandas, jatuhkan setitis dua kaler buncho.
Sama je nampak, rasa pun lebih kurang.

Ya, kurangkan manis dalam minuman, lebihkan manis dalam senyuman.
Tapi senyum pun tak, manis pun tak.
Sebungkus air sampai RM 2, RM 2.50, RM 3, baik aku beli air kedai tujuh-sebelas.

Mana keikhlasan?





Yang ni, aku rasa semua dah sedia maklum.
Tapi, dalam dah sedia maklum tu, berlaku juga.
Akulah salah seorang pelakunya.

1 Ramadhan, masjid penuh.
Tak kira solat 5 waktu, apatah lagi solat terawih, sentiasa penuh.
Hari demi hari, isi makin kurang.
Sampai ke 10 malam terakhir, jemaah boleh kira dengan jari.

Cuba teka dekat mana pula tempat yang jadi penuh?
Ya.
Jalan TAR, Jalan Masjid India. Uptown, downtown.
Shopping complex.
Almaklumlah, semua nak bersiap untuk raya.
Apa boleh buat...
*aku laa tu*

Mana semangat ibadah?


xxxxxx


Semua di atas adalah hasil amatan aku terhadap diri sendiri dan keadaan sekeliling.
Aku pasti,
paling kurang ada satu dua yang terkena dengan korang, kan?
Aku memang dah terkena dah. Hehehe...

Ramadhan kali ini, pada aku, penuh dengan harapan.
Semua orang mahu berubah.
Ambillah masa Ramadhan ini sebagai titik perubahan.
Berubahlah menjadi lebih baik.

Pada pandangan kalian pula, apa lagi yang sepatutnya tidak berkurang, tapi tetap berkurang dalam bulan Ramadhan ni?
Kongsilah dengan aku...
Cer kongsi, cer kongsi *tagline cer cer ni dah basi, ek?*





.

Jul 24, 2013

Diari Ramadhan Aku : Amalan Ramadhan





Kalian tahu apa yang patut dikejar manusia di bulan Ramadhan?
Melakukan perkara yang baik..




Belakangan ni kecoh dalam media sosial dan TV tentang seorang artis perempuan berkongsi gambar pergi terawih dengan tunang.
Juga ada beberapa artis lain yang share gambar berterawih dlm twitter.
Ada juga di kalangan kawan aku yang ditemplak kerana check-in foursquare di masjid-masjid,
seolah-olah mereka ini cuba mahu memberitahu seantero alam siber bahawa mereka pergi beribadah dan berterawih di masjid.

Aku bukanlah ustaz yang belajar ilmu agama tinggi-tinggi,
tapi izinkan aku beri sedikit sebanyak pandangan.

Siapa kita yang berhak mempertikaikan niat seseorang?
Selaku manusia, mana kita tahu apa niat si artis yang share gambar berterawih itu?
Kalau niat dia hanyalah mahu berkongsi perjalanan hidup dengan peminat,
kemudian peminat pergi hentam kata nak menunjuk yang diroang ni ke masjid berterawih,
bukankah sudah jatuh hukum fitnah?

Kalau niat si tukang share itu memang mahu menunjuk,
itu adalah urusan antara dia dan Tuhan.
Dosa pahala dia Tuhan yang Maha Mengetahui yang tentukan, kan?
Tugas kita yang termampu, hanyalah menasihati si pelaku agak tidak tergelincir dari landasan yang sepatutnya.
Bukannya pergi maki hamun caci cerca macam tiada maaf sudah untuk mereka.

Bab check-in dalam foursquare tu,
aku sendiri selalu buat.
Just put it like this...
Check-in ke dalam masjid, dengan check-in ke shopping mall,
agak-agak mana satu yang lagi baik dan bagus?

Tapi itu cuma pendapat peribadi aku yang cetek ilmu ni...
Aku sedang cuba belajar, jadi memang akan ada silap salah sana sini...

Apa pula pendapat kalian?






.

Jul 17, 2013

6 Perkara yang Tidak Patut Bertambah Tapi Tetap Bertambah di Bulan Ramadhan.


Salam.

Selamat (terus) berpuasa.

Tahu tak menu paling pelik yang pernah aku dapat masa moreh?
Nasi lemak.


Tapi moreh dengan nasi lemak tak pelik lagi.
Apa yang lagi pelik adalah manusia dalam bulan Ramadhan itu sendiri.
Yang sepatutnya berkurang, tak berkurang.
Yang sepatutnya bertambah, tetap macam itu juga.

Kita manusia kadang-kadang terlepas pandang.
Bila aku cakap manusia, ianya termasuk juga aku, kau dan mereka-mereka di sekeliling.
Jadi, aku amat berharap jangan ada yang terasa hati.
Kalau terasa juga, bagitau.
Raya nanti aku minta maaf, insyaAllah.

Berikut adalah ENAM perkara yang sepatutnya tidak bertambah tetapi tetap bertambah di bulan Ramadhan ini.
Ada perkara boleh diambil mudah, ada perkara yang tidak.
Inilah kisah aku...



Bulan puasa sepatutnya kita menahan nafsu dari terus bermaharajalela.
Tapi, aku rasa bulan puasa ni, nafsu makan aku macam besar sangat.
Bukan aku tak biasa lapar.
Bulan tak puasa pun aku selalu berlapar.
Tapi, bila bulan puasa ni,
apa-apa makanan pun nampak sedap.

Aku tak pernah berminat dengan air sirap.
Tapi, dalam bulan puasa, nampak sirap pun dah boleh terliur.
Kadang-kadang, aku nampak budak kecil minum susu botol pun
dah buatkan aku terpandang dua kali.

Nafsu makan yang sepatutnya terkawal di bulan Ramadhan,
jadi membuak-buak, walaupun di awal pagi.
Apa masalah aku??




Ini aku sendiri pelik.
Masuk je bulan Ramadhan, penuh TV nak tayang rancangan masakan.
Bertemakan 'menu sahur', 'menu berbuka', 'juadah raya'
dude!!! Ingat bulan Ramadhan ni pesta makanan ke?

Hampir setiap hari, mesti aku akan tertengok satu rancangan.
Kadang-kadang sampai ada tiga rancangan sehari.
Seronok tengok orang memasak, tapi yang tak seronoknya
masakan yang dimasak itu...
Menggugat iman betul. (Sila rujuk no.1 di atas)

Patutnya bulan Ramadhan ni, stesen-stesen TV tak payah laa nak susun rancangan memasak tu banyak sangat.
Silap-silap, tergugat pula puasa orang yang menonton.
Nanti belum azan Asar, perut dah berisi nasi mendi.





Sudah jadi lumrah, kalau ke bazar Ramadhan,
aku akan compare harga kuih.
Bukan compare dengan kedai sebelah,
tapi compare dengan harga tahun lepas.

Dan sudah tentu,
harga kuih sentiasa naik.
Dari 20sen, naik 4 seringgit, naik 30sen, naik 3 seringgit, naik 40sen, 50sen...
Tak pernah setahun tu tiba-tiba harga kuih turun.
Kalau saiz makin besar tak apa laa juga.
Ini, makin kecik lagi adalah...
Inflasi. Inflasi.

Sedangkan minyak petrol pun boleh turun naik.
Kenapa harga kuih-muih di bazar Ramadhan naik tak turun-turun?






Trend meng'upload' gambar makanan ke dalam media sosial bukanlah hal baru.
Tapi, yang pelik, makin menjadi-jadi masa bulan Ramadhan ni.

Makanan waktu sahur, waktu berbuka, waktu lepas berbuka, waktu moreh,
semua nak diuploadnya.
Tahu laa internet berada di mana-mana,
tapi tak pula sampai tahap kena upload gambar setiap makanan yang bakal dimakan.
Masalahnya, doa makan ada baca tak, duk sibuk nak snap gambar je...

Ada seorang kawan ni,
waktu tengahari pun nak upload gambar makanan.
Aik? Tak puasa ke?






Satu lagi yang pelik pada aku adalah saiz pinggang aku.
Tak menurun pun. Makin naik adalah.

Nak kata tak puasa, insyaAllah, aku puasa.
Nak kata makan banyak, sahur dan berbuka ala kadar je.
Tapi, pinggang tetap naik.
Kalau pinggang aje tak apa,
ni semua serba serbi naik saiz.

Otot-otot yang dibina tak naik-naik,
lemak pula yang mengisi saiz.
Apakah ini semua? Arrrghhhhh!!!!!






Aku selidik,
sejak dua hari sebelum masuk Ramadhan,
sampai laa ke hari entri ini ditulis,
setiap hari mesti ada berita keluar surat khabar tentang mangsa mercun.
Tak pernah berkurang.

Aku pun main mercun.
Aku pun agak kreatif juga.
Tapi, alhamdulillah setakat ni tak ada apa-apa.
Yang keluar berita sampai muka berjahit, tangan hancur, kaki putus tu,
agak-agak sampai tahap mana kreatif diorang ek??


xxxxxx

Semua di atas adalah hasil amatan aku terhadap diri sendiri dan keadaan sekeliling.
Aku pasti,
paling kurang ada satu dua yang terkena dengan korang, kan?
Maaflah kalau terasa. Hehehe...

Ramadhan kali ini, pada aku, penuh dengan harapan.
Tapi, apa yang kita, sebagai umat, perlu buat adalah terus berdoa.
Yang buruk, kita ubah jadi baik.
Yang baik, kita teruskan dan perbaik.
Supaya kita menjadi yang terbaik.

Pada hemat kalian, apa lagi yang sepatutnya tidak bertambah, tapi tetap bertambah dalam bulan Ramadhan ni?
Kongsilah dengan aku...




.

Jul 10, 2013

Ramadhan yang (Belum) Hilang.




Assalamualaikum...

Pertama sekali, aku nak ucap
SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN 1434H.

Alhamdulillah, sampai juga kita ke Ramadhan kali ini.

Sebelum apa-apa,
aku nak minta maaf dari hujung rambut ke hujung kaki sebab sudah lama menghilang
(macam laa ada orang kisah aku menyepi)
Tiap-tiap minggu asyik ada cerita vorteks ntahapehape tu je.
Sure kalian bosan, kan?
Aku boleh cipta segala alasan dari yang paling logik diterima akal
sehinggalah yang paling tahi tak masuk akal
tentang sebab kenapa aku menyepi
tapi
aku berkeputusan bahawa aku simpan sebab itu
atas tujuan tak mahu dispekulasi.

Kalian boleh anggap ini sebagai langkah pertama 'comeback' aku.

Bila sebut Ramadhan,
pertama sekali yang kita (aku terutamanya) ingat adalah puasa.
Opkos, puasa di bulan Ramadhan itu Rukun Islam kot...
Tapi, jangan lupa, Ramadhan adalah bulan pesta.
Pesta apa?
Pesta ibadah.
(ok, dah macam ustaz dah bunyinya)

Sebut tentang ustaz,
Ustaz aku ada ajar satu perkara.
Dia kata, kalau bila puasa hanya tahan dari makan, lapar dan dahaga,
seolah-olah macam puasa budak tadika.
Budak tadika bukan tahu erti puasa sepenuhnya.
Pada mereka (budak tadika), puasa hanya tak makan.
Sebab nafsu mereka belum cukup kuat lagi.
Kata ustaz,
kalau kita hanya tahan lapar dan dahaga semata-mata
maknanya puasa kita sama dengan puasa budak tadika tadi.
Kita tak makan, tapi mata tengok porno.
Kita tak minum, tapi mulut kuat mencarut.
Maknanya puasa kita kosong, kosong...Oooo~

Okey,
itu saja dari aku.
Bye!

postquam-scriptum:
Apa relevan gambar ayam golek di awal?
Entah!
Saja nak uji daya ketahanan dugaan makanan kot.
Pada aku, setakat gambar tak ada effect.
Kalau ada bau tu yang buat menggugat kelenjar amilase.

Siapa nak kad raya?




.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: