Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 18, 2019

Segalanya Sudah Terlambat


Salam.






Aku adalah antara orang yang menghabiskan zaman sekolah menengah di Sekolah Berasrama Penuh (SBP).

Bagi yang tahu konsep SBP, maka akan tahu bahawa walaupun satu tingkatan tidaklah seramai seperti di sekolah harian biasa, namun ukhwah antara kami sangat kuat. Segelintir boleh dilabel sebagai kawan rapat, namun keseluruhan satu tingkatan adalah kawan. Tiada yang dilabel lebih rendah daripada itu.

Batch aku hanya ada lebih kurang 130 orang, namun aku berani katakan kami semua 130 orang adalah kawan. Dan dapat kenal dan tinggal bersama selama 5 tahun menjadikan kami lebih terikat daripada kawan biasa.



M adalah seorang pelajar perempuan satu batch dengan aku. Berperwatakan sopan, sentiasa bersuara lembut dan menunduk ketika berbicara dengan sesiapa sahaja.

Aku hanya pernah satu kelas dengan M sekali sahaja sepanjang 5 tahun bersama. Kami tidaklah rapat, malah aku rasa boleh dibilang dengan jari sahaja saat aku berkesempatan duduk berbual bersama dia. Maklumlah, dia pelajar perempuan yang baik-baik, sedangkan aku ini pelajar lelaki yang...

Namun,
dalam beberapa kali kecil berkesempatan duduk berbual bersama itu, tiada satu pun antaranya membuatkan aku tidak selesa. Tiada kenangan tidak baik yang melibatkan M. Malah, bila difikirkan semula, langsung tidak pernah aku dengar kawan-kawan lain cakap buruk mengenai M.

Aku dapat simpulkan bahawa M ini seseorang baik dengan semua orang.

Namun,
seperti orang normal yang lain, selepas tamat persekolahan dan masing-masing bawa diri, hubungan persahabatan antara kawan-kawan tadi semakin lama semakin suram. Begitulah juga dengan aku.



Semasa di universiti,
aku terserempak dengan M di fakulti. Tidak sangka fakulti kami sebelah menyebelah. Entah kenapa, walaupun kami tidaklah rapat di sekolah dahulu, namun pertemuan seketika itu sudah cukup untuk buatkan kami duduk berbual mesra seperti kawan yang pernah rapat.

M masih seperti dahulu. Sopan, lembut, dan menunduk. Pada aku, M memang ada ciri-ciri perempuan yang layak dibuat isteri.

Aku terniat mahu jadikan M sebagai kawan rapat disebabkan aku langsung tidak berkesempatan untuk rapat dengan dia sewaktu zaman sekolah dahulu. Banyak muka asing di universiti, maka dapat lihat muka yang lama dikenali sejak berusia 12 tahun lagi sangatlah menyenangkan.

Namun,
pada ketika itu aku sedang bercinta dengan seorang perempuan yang berperasaan cemburu yang tinggi. Maka, aku terpaksa memilih untuk rapat dengan kawan sekolah (iaitu M), ataupun mengutamakan perasaan insan yang aku sayang (pada ketika itu).

Aku pilih untuk menjaga hati si dia.

Niat aku untuk rapat dengan M, aku ketepikan. Kalau berjumpa di fakulti, kami hanya bertukar senyuman dan berlalu begitu sahaja. Aku rasa dia faham.



Dan masa pun berlalu...

16 September yang lepas, awal tengahari, group Whatsapp batch sekolah aku bertubi-tubi masuk mesej. Biasanya aku hanya biarkan. Biasalah, kekadang kawan-kawan ni bergurau bertubi-tubi di dalam group itu. Namun kali ini aku terniat untuk membacanya. Mungkin sebab terlapang masa dengan cuti Hari Malaysia.

"Assalamualaikum.
Kawan-kawan, sahabat kita M telah pulang ke rahmatullah pada jam 10 pagi tadi."



Dua minggu sebelum ini group Whatsapp itu didatangi dengan berita bahawa M sedang sakit tenat akibat kanser ovari dan rawatan kemoterapi sudah tidak berkesan. M sudah tidak tahan kesakitan akibat rawatan dan hanya mahu berada di rumah.

Itu adalah berita mengenai M selepas bertahun-tahun menamatkan universiti. M seolah-olah hilang tanpa khabar berita daripada kawan-kawan sekolah dalam masa beberapa tahun sebelum ini. Dia tiada di dalam group itu kerana tiada siapa tahu nombor telefon yang digunakannya.

Tidak sangka berita pertama tentangnya selepas beberapa tahun ini adalah dia sedang menderita sakit kanser.

Lebih tidak aku sangka, dua minggu selepas berita itu, dia sudah tiada.



Aku sedih.

Namun aku juga terasa terkilan dengan diri sendiri.

Di saat aku berpeluang untuk rapat dengan dia, aku pilih pilihan lain. Aku boleh sahaja terus berkawan dengan dia sebagai kawan lama satu sekolah, namun aku tidak melakukannya. Ketika dia hilang, aku langsung tidak mengingati dirinya. Ketika dia dikhabarkan sakit, langsung tiada rasa untuk menziarah. Pada waktu itu, aku hanya terfikir 'InsyaAllah kalau aku ke tempat dia, aku ziarah' namun aku tahu itu hanya omong kosong. Segalanya sudah terlambat.



Mendapat berita kematian sentiasa menginsafkan aku.

Namun,
dapat berita kematian kawan sebaya sendiri lain penangannya. Diri rasa kerdil sangat. Bila-bila sahaja boleh ditarik segalanya, termasuk nyawa.



Aku memohon agar kalian yang sedang membaca ini, sedekahkanlah Al-Fatihah buat arwah M. Tak mengapa kalian tidak tahu nama dia. Allah Maha Mengetahui. Doakan dia berada di kalangan orang-orang yang beriman seperti mana yang dilihat ketika hayatnya.

Al-Fatihah.



  




.


1 comment:

  1. Innalilah. Al-fatihah for your friend. There's always a reason behind what's happening.

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: