Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 29, 2018

Stesen Seterusnya: DUNIA EGOSENTRIK.



Salam.





Internet mungkin salah satu ciptaan manusia paling besar ketika ini. Internet memberikan 1001 kebaikan. Malah, sejak 10 tahun lalu, bersama-sama dengan perkembangan internet, mula wujud pelbagai media sosial. Media sosial menghubungkan yang dulunya jauh dibeza jarak menjadi rapat dan dekat hanya di hujung jari. Media sosial menjadi seperti satu cabang baru kepada dunia sebenar.

Media sosial memang satu bentuk kemajuan. Satu bukti manusia semakin ke hadapan. Namun adakah kemajuan ini benar-benar baik?

Kalau ditanya, mesti semua orang ada pengalaman tidak baik tentang media sosial. Pelbagai isu buruk boleh dikaitkan dengan media sosial seperti tersebarnya berita palsu, maklumat yang salah, fitnah yang berleluasa, hilangnya adab sebagai manusia dan isu keselamatan yang terdedah dengan bahaya.

Tapi pada aku, ada satu isu yang walaupun semua orang sedar dan semua orang tahu, tapi langsung tidak diambil berat; iaitu isu 'egosentrik'.

Kita di media sosial begitu seronok mahu memberitahu tentang hari kita, pendapat kita, apa kita makan, apa kita buat, apa kita sokong, apa kita tidak sokong dan sebagainya. Semuanya tentang diri kita.

Media sosial seperti Twitter adalah contoh terbesar 'confirmation bias' di mana kita hanya akan tweet tentang pendapat sendiri, RT perkara yang kita suka, dan 'follow' mereka yang berada dalam kelompok 'suka' kita.

Di dalam Facebook pula, kita sibuk berkongsi berita dan artikel yang merujuk kepada pendirian kita, kita 'add as friend' mereka yang kita suka, dan 'unfriend' mereka yang tidak sekepala dengan kita. Sesetengah kita langsung tidak 'friend' dengan saudara mara, malah ibu bapa sendiri, hanya kerana mahukan lebih ruang kebebasan menyuarakan pendapat.

Di dalam group chat; Whatsapp dan Telegram contohnya, kita hanya akan baca bualan mereka yang kita mahu. Semua orang pernah skrol ke bawah dan abaikan percakapan seseorang yang, pada pendapat kita, tidak perlu untuk kita baca. Bila kita ada sesuatu untuk diceritakan, kita akan terus suarakan tanpa melihat sama ada perbualan mereka sebelumnya sudah selesai atau tidak. Kita semua ada 'private group chat' sendiri di mana di dalamnya kita akan 'berbincang' mengenai mereka yang tiada di dalam group.

Di media sosial, semuanya adalah tentang kita, dan hanya tentang kita. Walaupun kita tahu bukan, tapi di dalam media sosial, kita anggap seluruh alam atas talian itu berputar mengelilingi kita sebagai pusat. Inilah egosentrik.

Perangai ini bukan sahaja diamalkan di dalam internet, malah dibawa keluar ke dunia luar - dunia sebenar.

Bila kita mulakan perbualan dengan orang lain, kita selalu bercerita tentang diri kita.

A: Semalam aku pergi ke KLCC, jalan-jalan dengan kawan.
B: Wah, KLCC! Lama aku tidak ke sana.

F: Panaslah cuaca sekarang. Berpeluh satu badan aku ni.
G: Yalah! Semalam aku tidur pun habis basah satu katil, berpeluh.

M: Aku tidak suka dengan perangai si L itu.
N: Oh, aku ingat aku seorang sahaja yang fikir begitu.

P: Aku ada masalah. Aku harap masalah ini boleh selesai segera.
Q: Aku faham. Aku pun pernah alami juga masalah ini. Jangan risau.


Contoh perbualan di atas mungkin kelihatan biasa, tapi kalau kita teliti, setiap apa yang individu pertama cakap tentang dirinya akan dibalas dengan cerita tentang individu kedua tentang dirinya pula. Setiap individu berebut-rebut mahu bercerita tentang diri mereka masing-masing.

Lebih menyedihkan, kita anggap perbualan ini adalah perbualan 'biasa'. Ya, BIASA.
Kita tidak nampak masalah di dalam perbualan sedemikian.

Masalahnya, jika semua mahu bercakap tentang diri sendiri, siapa yang betul-betul mahu mendengar?

Semuanya kerana kita sudah terbiasa di dalam media sosial, berperangai egosentrik dan hanya bercakap mengenai diri sendiri sehingga terbawa-bawa perangai itu ke dunia sebenar. Tapi fikirkan, bukankah sepatutnya kita bawa perangai dari dunia sebenar ke dalam media sosial, bukannya perangai di media sosial ke dunia sebenar?

Jika dunia atas talian, dunia media sosial adalah cabang kepada kehidupan sebenar, kenapa seolah-olah media sosial lagi kuat mempengaruhi kehidupan sebenar kita?



Kita manusia sedang berada di dalam sebuah keretapi menuju ke hadapan kemajuan kehidupan.
Stesen seterusnya? DUNIA EGOSENTRIK.
.
.
.
.
.

Dan di bawah adalah aku (cEro) turut bersifat egosentrik dan bercerita tentang apa yang aku rasa sekarang:

Aku rasa penat. Penat sangat. Aku dapat rasa manusia keliling aku, sekitar aku jauh terperangkap di dalam alam internet, media sosial. Bila secara fizikal berada di depan mata, namun kesedaran mereka sedang berada di dalam kotak kecil bergelar telefon bimbit di tangan. Aku dapat rasakan sentuhan manusia keliling aku semakin hilang. Bila ditegur, satu dua waktu nampak perubahan, tapi akan kembali ke masalah yang sama selepas seketika. Kita sibuk mahu tersenyum di dalam gambar bersama supaya cantik dikongsi di media sosial sedangkan realitinya senyuman itu hanya wujud apabila sewaktu lensa kamera mengarah ke arah kita. Di sebaliknya, tiada.

Entahlah. Aku sangat penat. Aku hanya mahu duduk di taman dan berbual dengan orang asing yang baru dikenali mengenai apa sahaja perkara, kecuali tentang diri sendiri.

Aku mahukan sentuhan manusia. Aku PERLUKAN sentuhan manusia.

Aku penat.




.

1 comment:

  1. the reason i love vacation... will got that touch from pak cik public transport. from pak cik penjaja..from p.ck penjaga kawasan.. from other tourist.. even from animals.. ehhh

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: