Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 24, 2018

Komik SCOOPERS: Misi Fotog Lagenda. BERBALOIKAH?



Salam.

Peringatan!
Entri yang bakal anda baca ini adalah satu entri berbentuk kritikan penulis (cEro) terhadap hasil kerja insan lain. Insan itu mungkin seseorang yang anda kenal, anda kagumi, atau mungkin diri anda sendiri. Anda ada pilihan untuk tidak teruskan membaca, tetapi jika anda teruskan juga, maka anda dianggap sudah bersetuju dan memahami bahawa ini adalah 100% pandangan peribadi penulis tanpa niat jahat. Walaupun jelas niat penulis, namun selaku manusia, penulis mungkin juga ada membuat silap. Maka dengan rasa rendah diri, jika ada salah silap, penulis dengan setulus ikhlas memohon maaf.

Minta maaf.




Untuk segmen 'BERBALOIKAH?' kali ini, perkara yang akan dibincangkan ialah sebuah komik bertajuk 'SCOOPERS: Misi Fotog Lagenda'.

Komik ini merupakan salah satu daripada hanya sebilangan kecil komik yang aku beli di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur (PBAKL) 2018 yang lepas. Komik ini adalah jilid pertama untuk tajuk ini. Jalan ceritanya ditulis oleh penulis siri komik MISI, Nazry Salam dan pelukisnya ialah seorang pelukis komik yang dikenali di kalangan pelukis tempatan, Hyrohiku.

Di pasaran Semenanjung Malaysia, komik SCOOPERS: Misi Fotog Lagenda (mulai sekarang akan aku paling hanya SCOOPERS) dijual pada harga RM 10 dan di Sabah/Sarawak pula berharga RM 12. Dan jika kalian fikir aku beli semasa PBAKL akan membuatkan aku bayar pada harga promosi yang lebih rendah, kalian salah. Komik SCOOPERS ini dijual pada harga asal sepanjang PBAKL 2018.

Komik SCOOPERS ini merupakan terbitan Komik-M di bawah PTS Publishing House Sdn. Bhd.

Sebab kenapa aku beli buku ini, tanpa perlu aku berselindung, ialah lukisannya hanya hitam putih, tidak seperti buku komik terbitan Komik-M yang lain yang majoritinya berwarna. Pendapat aku secara peribadi, ada beberapa buku Komik-M yang sepatutnya bagus namun dirosakkan oleh kaleris yang, entahlah...pada aku, gagal menjalankan tugas dengan baik (mungkin?).





Idea Jalan Cerita & Originaliti.

Untuk info, perkataan 'originaliti' tiada dalam daftar kata Dewan Bahasa dan Pustaka. Originality adalah perkataan Inggeris bermaksud berdaya cipta, bersifat asli.

Idea jalan ceritanya mudah.
Dalam satu alam fantasi, terdapat satu perkerjaan yang diminati ramai. Pekerjaan itu memerlukan untuk menyelesaikan misi mengikut tahap kesukaran yang ditentukan menerusi tahap si pekerja. Ceritanya, di sebuah kampung ini terdapat seorang anak muda yang boleh dilabel gagal dan lemah, bercita-cita untuk berada di puncak pekerjaan tersebut. Tanpa disedarinya, pemuda ini sebenarnya memiliki kebolehan terpendam yang misteri, dan cerita ini adalah perjalanan pemuda itu meneroka kuasanya untuk mencapai cita-cita.

Oh, maaf.
Cerita di atas adalah ringkasan kepada jalan cerita manga NARUTO di mana Naruto yang pada awalnya seorang yang gagal bercita-cita untuk menjadi ninja yang paling dihormati; seorang Hokage. Ninja diberikan misi untuk diselesaikan berdasarkan tahap mereka itu sendiri.

Eh, sekejap.
Tapi dalam komik SCOOPERS ini, watak utamanya Weera yang juga seorang yang gagal, juga mahu menjadi seorang jurufoto pada tahap tertinggi yang digelar Scooper. Para jurufoto perlu selesaikan misi berdasarkan tahap mereka.

Hmm...originaliti.

Mungkin SCOOPERS mahu mengambil formula NARUTO dan ONE PIECE, di mana penamat jalan cerita sudahpun kita tahu. Naruto yang bercita-cita mahu menjadi Hokage akan menjadi Hokage di hujung cerita. Luffy di dalam One Piece yang mahu menjadi Pirate King sudah tentu akan jadi Pirate King di hujung cerita. Cuma, komik SCOOPERS ini adalah jilid pertama untuk pengembaraan Weera. Mungkin seperti Naruto kena tunggu sehingga jilid ke-72 sebelum berjaya menjadi Hokage, Weera juga mungkin akan ada perjalanan yang jauh sebelum berjaya menjadi Scooper.

Ok, untuk ringkasan jalan cerita yang lebih tepat, biar aku salin balik ringkasan yang tertulis di muka belakang komik SCOOPERS ini:


Di sebuah dunia yang kaya dengan pelbagai spesies flora dan fauna yang luar biasa, fotografi menjadi satu bidang yang lumayan. Profesion sebagai jurugambar adalah impian kebanyakan kanak-kanak dan remaja, termasuklah Weera yang bercita-cita menjadi Scoopers, iaitu gelaran bagi jurugambar tahap tertinggi.

Namun, bukan mudah untuk menjadi Scoopers. Pelbagai misi berbahaya perlu dihadapi, hingga ada yang perlu mengorbankan nyawa!


Ringkasnya, SCOOPERS adalah NARUTO versi jurufoto di mana kunai dan shuriken bertukar menjadi kamera.





Lukisan & Pelukis.

Untuk berbincang tentang lukisan di dalam komik SCOOPERS ini, kita perlu berbincang tentang pelukisnya, Hyrohiku. Di kalangan pelukis komik tempatan, terutamanya pelukis amatur, Hyrohiku memang sudah dikenali. Beliau adalah pemenang berkali-kali di dalam Cabaran Komik Online Malaysia anjuran Matkomik yang sudah berkali-kali aku sentuh di dalam blog ini.

Pencapaian Hyrohiku sudah ditulis secara padat di dalam komik SCOOPERS ini. Dengan kata lain, Hyrohiku memang bukan pelukis komik sebarangan.

Lukisannya, sekali pandang sudah tahu berada di tahap yang tinggi. Pada pendapat aku, Hyrohiku memang suka melukis. Buktinya, di setiap panel, Hyrohiku tidak jemu untuk lukis secara terperinci. Bahagian yang kalau pelukis biasa lain hanya akan gunakan 'screentone', untuk Hyrohiku pula akan lukis dan garis satu persatu menggunakan kudratnya. Lukisannya kaya dengan garisan dan stroke, melengkapkan lukisan latar belakang, dan menjadikan setiap panel berisi penuh dan padat.

Namun, kotak panel yang padat ini ibarat pisau dua mata.

Kotak yang padat dengan lukisan (latar belakang) kadang-kala menjadikan subjek utamanya tenggelam. Ada beberapa bahagian di dalam komik SCOOPERS ini jelas kelihatan serabut dek lukisan latar belakang yang terlalu terperinci walaupun sebenarnya tidak perlu pun. Namun, mungkin disebabkan pengalaman yang Hyrohiku ada, tidak semua kelihatan serabut. Malah ada lukisan yang terlalu teliti dan terperinci sehingga menimbulkan rasa kekaguman dengan alam yang dia cipta. Lagipun, cerita SCOOPERS ini berkisar tentang keindahan flora dan fauna yang luar biasa, maka lukisan sebegini (kadang kala) sangat membantu.

Tapi kita tidak perlu perlihatkan setiap daun di sebatang pokok hanya untuk menjadikan pokok itu indah, kan?

Lukisan yang kaya dengan garisan dan stroke mengingatkan aku kepada komik Attack on Titan (Shingeki no Kyojin) karya Isayama Hajime. Pada kali pertama aku baca manga Attack on Titan (ya, aku baca komik itu, bukan sekadar tonton animenya) aku berpendapat bahawa lukisannya terlalu serabut dengan garisan yang banyak berada di merata tempat. Namun, selepas beberapa tika membaca, aku dapati gaya lukisan sedemikian amat bersesuaian dengan nada dan genre yang dibawa manga Attack on Titan yang sangat berat dan sedikit gelap. Aku tidak dapat bayangkan Attack on Titan mampu berjaya jika dilukis dengan gaya lain.

Namun, untuk komik SCOOPERS ini, jalan ceritanya tidaklah seberat Attack on Titan dan juga penuh dengan humor, maka lukisan yang penuh dengan garisan yang sarat (aku rasakan) tidak perlu. Jalan cerita sebegini lebih sesuai dengan gaya lukisan yang lebih bersih, sekali lagi, seperti lukisan Kishimoto Masashi yang melukis manga Naruto.

Jangan salah faham. Aku tidak merendahkan lukisan Hyrohiku. Lukisannya memang tidak dinafikan amat cantik dan bertaraf tinggi. Namun, jalan cerita dan gaya lukisan sedikit tidak seimbang. Ia seperti melihat pelakon air mata seperti Fauziah Nawi melakonkan watak komedi di dalam sketsa Senario. Ia tidak salah, cuma kelihatan tidak berada di tempatnya.





Ulasan.

Daripada 112 muka bercetak (tidak termasuk kulit), 100 daripadanya adalah jalan cerita yang dilukis Hyrohiku.

Untuk industri manga di Jepun, sebelum manga menjadi tankobon (dijilidkan), manga tersebut diterbitkan di dalam majalah mingguan (atau bulanan). Setiap terbitan ada satu bab. Setiap bab mempunyai 15-20 muka surat cerita. Setelah cukup bab diterbitkan (mungkin 8-11 bab), maka akan dijilidkan ke dalam satu buku (yang dipanggil tankobon).

Hal ini menyebabkan di dalam tankobon, kita dapat lihat perbezaan satu persatu antara satu bab. Selalunya antara bab akan diselangi dengan muka surat kosong (yang kadang-kadang diisi juga dengan lukisan ringkas). Aku tidak pasti apa muka surat kosong ini dipanggil secara rasmi, tapi aku sendiri memanggilnya sebagai 'resting period'.

'Resting period' ini adalah tempat untuk pembaca memilih untuk berhenti membaca. Janggal jika pembaca berhenti di tengah bab, kerana jalan cerita sedang berlangsung. Di 'resting period' ini, pembaca boleh memilih untuk berhenti membaca, berhenti seketika, atau teruskan ke bab seterusnya.

Dalam komik SCOOPERS ini, tiada langsung 'resting period'. 100 muka surat yang dilukis Hyrohiku berlangsung secara terus tanpa berhenti, tanpa pembahagian bab yang jelas.

Ini adalah masalah besar untuk 'slow reader' macam aku.

Ketika membaca komik, aku bukan hanya membaca jalan cerita, aku juga akan meneliti setiap lukisan yang ada di dalam muka surat. Ini yang membuatkan aku lambat membaca komik. Satu muka surat kadang-kadang mengambil masa yang lama walaupun hanya terkandung sebilangan kecil kotak panel.

Membaca SCOOPERS membuatkan aku amat penat kerana tiada tempat untuk berhenti rehat. Ada satu ketika, aku mahu berhenti sebentar membaca kerana mata aku penat, tapi aku tidak tahu di mana patut aku berhenti kerana jalan ceritanya berterusan tanpa ada transisi yang jelas. Tambahan lagi lukisan Hyrohiku yang penuh dan padat dan langsung tiada ruang kosong membuatkan otak aku berkerja lebih keras hanya untuk menghabiskan 100 muka surat.

Alangkah baiknya jika komik SCOOPERS ini dibahagikan ke bab yang lebih kecil, bukannya 100 muka berterusan. 100 muka boleh dibahagikan kepada 5 bab. Dengan pembahagian bab juga akan membuatkan pelukis (Hyrohiku) senang untuk melukis kerana lukis 5 bab dengan 20 muka satu bab kedengaran lebih 'mudah' daripada lukis 100 muka.


Jalan ceritanya walaupun boleh diramal, namun masih unik kerana bertemakan alam sekitar, flora dan fauna. Satu tema yang jarang diangkat oleh pengkarya tempatan mahupun luar negara. Plot, susun letak dan isi dialognya berkembang seiring dengan jalan cerita. Penulis tidak perlu letak kotak dialog tambahan untuk menerangkan istilah-istilah khusus untuk komik ini, cukup sekadar isi dialog para watak yang secara 'subtle' menerangkan segalanya seiring dengan perkembangan cerita. Isi dialog memang ternyata dikendali oleh orang yang berpengalaman dalam menulis.

Jenaka di dalam komik SCOOPERS ini tidaklah hambar, namun tidaklah terlalu berkesan. Cukup sekadar menjadi penyeri kepada watak dan jalan cerita. Aku suka dengan plotnya yang dilihat tidak tergesa-gesa. Penulis tidak gelojoh untuk memberitahu semua perkara di awal cerita. Pembaca dibawa perlahan-lahan bersama-sama untuk memahami alam fantasi SCOOPERS ini.

Satu perkara yang aku sangat nak tahu ialah, disebabkan komik ini ditulis oleh Nazry Salam, penulis untuk siri komik MISI, dan sub-tajuk kepada komik ini adalah Misi Fotog Lagenda, adakah SCOOPERS termasuk di dalam alam yang sama dengan siri komik MISI yang lain? Kalau ya, bagaimana alam fantasi di dalam SCOOPERS boleh dibawa masuk ke dalam alam logik siri MISI?

Oh, aku juga dapat tahu seluruh siri MISI dipanggil sebagai 'Misi Comical Universe' ataupun singkatannya MCU. Is it official? Seriously you guys gonna use MCU too?

Hm...originaliti.





BERBALOIKAH?

Masuk soal utama entri ini, BERBALOIKAH?

112 muka surat bercetak dengan 100 muka daripadanya adalah cerita tanpa rehat, pada aku, amat penat untuk dihabiskan. Ada beberapa masa ketika sedang membaca membuatkan aku berfikir, "bilalah nak habis, bilalah nak habis..."

RM 10 untuk komik senipis ini mungkin tidak sesuai untuk pembaca kanak-kanak dan remaja. Kalau ditebalkan sedikit dengan harga yang sama mungkin akan membuatkan pembeli lebih puas. Nak tebalkannya mudah, bukan hanya tambah lukisan, malah tambah juga muka surat 'resting period', juga mungkin profil watak dan ruangan 'di sebalik tabir pembikinan'. Naikkan nilai keberbaloian komik ini dengan perkara-perkara trivial seperti itu.

Namun, belanjakan RM 10 untuk lukisan master Hyrohiku pada aku sangatlah berbaloi. Lukisan beliau ini boleh dijadikan rujukan dan kerajinan beliau untuk melukis latar belakang dengan sangat terperinci patut dijadikan pembakar semangat.

Saiznya serasi dengan komik tempatan yang lain (terutamanya terbitan Komik-M) menjadikan komik ini berbaloi untuk menjadi simpanan di rak buku aku. Design kulit depan juga amat menarik walaupun sedikit pelik kerana wujudnya kamera yang berwarna macam-macam.





Penutup

Walaupun banyak rungutan untuk buku komik ini, tapi aku rasa aku akan beli jilid kedua apabila sudah keluar nanti hanya kerana aku mahu tahu lebih lanjut tentang jalan cerita komik ini. Aku juga mahu melihat perubahan di dalam jilid seterusnya.

Tapi kemungkinan besar jika tiada perubahan di jilid SCOOPERS yang seterusnya, terutamanya berkenaan 100 muka cerita berterusan itu, aku mungkin tidak akan terus membeli jilid yang seterusnya. Membaca komik, pada aku, sepatutnya tidak menyusahkan. Perlu berpenat mata menahan untuk habiskan satu cerita, pada aku, adalah sesuatu yang menyusahkan.

Walaupun banyak kekurangan yang boleh dikenalpasti, namun aku percaya komik ini mempunyai potensi yang tinggi, terutamanya apabila dua nama besar dalam industri bekerjasama untuk satu karya yang unik seperti ini. Namun semuanya bergantung kepada pemilik karya itu sendiri.

Aku pernah sentuh tentang isu pemilik karya komik yang boleh dilihat 'syok sendiri' di dalam industi komik tempatan. Mereka tidak mahu berubah, dan hanya mahu ikut kemahuan diri sendiri. Aku cuma harap dua pengkarya komik SCOOPERS ini tidak tergolong ke dalam golongan 'syok sendiri' ini.


Komik SCOOPERS: MISI FOTOG LAGENDA ini boleh didapati di kedai-kedai buku di seluruh negara pada harga pasaran RM 10.00 (Semenanjung Malaysia) dan RM 12.00 (Sabah/Sarawak).




Baca juga review komik dalam segmen BERBALOIKAH yang lain:

- Buku Kompilasi 'Cabaran Komik Online Malaysia (CKOM)' 2017.
- Komik 'Krik! Krik! Krik!' oleh Svetlana Chmakova.




.

5 comments:

  1. Komik ni guna formula yang biasa digunakan dalam komik shonen Jepun, watak protagonis bermula dengan seorang budak/remaja gagal, tak hebat, tak berbakat, newbie, tapi ada cita2 yang besar. Naruto, one piece, black clover, boku no hero academia, slam dunk, eye shield 21, kingdom, etc semua guna formula yang sama, sebab mereka tahu formula macam ni mudah untuk grab audien remaja/young adult. Mungkin komik ini pun cuba adaptasi formula yang sama untuk pasaran Malaysia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Boss Noob

      Adaptasi formula, pada aku, tak apa. Harap jangan laa sampai tiru sebab penulis buku ni pernah ada isu plagiat artwork komik Jepun juga satu masa dahulu. Haha

      Delete
    2. Jadi sebab dia pernah plagiat, karya dia selepas tu semuanya karya plagiat la ye? Sedapnya nak pukul rata.

      Delete
    3. >Anonymous

      Jangan salah anggap. Dia dan team dia dulu memang pernah mengaku isu plagiat, dan sudah pun meminta maaf.

      Dan utk SCOOPERS ni, aku tak kata dia juga plagiat. Tak ada perkataan plagiat pun aku guna dalam entri itu. Aku hanya personal jalan cerita yg hampir serupa, dan seperti yg diterangkan Prince of Noob, itu adalah formula yg digunakan untuk tangkap minat target audience.

      Dan dalam reply aku di atas, aku harap dia lebih berhati-hati sebab dia pernah buat silap dulu. Takut kena cop.

      Tak ada isu pukul rata dekat sini. Ataupun dia terlalu besar sampai aku tak boleh nak kritik walau sedikit?

      Delete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: