Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

May 29, 2019

Kisah Mata: Hari Kosong.


Salam.




Sebelum ini:
Kisah Mata: 16 Hari.
Kisah Mata: 11 Haribulan.
Kisah Mata: 14 Hari Lagi.
Kisah Mata: 13 Hari Nanti.


Jika entri ini dibaca pada hari ia diterbitkan, hari Rabu 29 Mei 2019, maka semalam 28 Mei aku sudahpun jalani pembedahan mata membetulkan masalah penglihatan yang sedang aku alami.

Aku kemungkinan sekarang sedang berkemas untuk pulang ke rumah, atau masih lagi di bawah pemantauan pihak hospital di dalam wad.

Post ini adalah sebuah 'scheduled post' yang aku tulis lebih awal (lebih tepat pada Ahad 26 Mei), maka aku tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku. Tetapi apa pun yang berlaku, aku yakin satu:

AKU TIDAK LAGI MENJADI SEPERTI AKU YANG SEBELUM INI.



Ini bukan pembedahan mata pertama aku, tetapi entah kenapa aku sangat berasa gementar dengan pembedahan kali ini. Mungkin kerana ia berlaku tanpa diduga, dan berlaku pada 'timing' yang tidak sesuai. Aku tidak bersedia dari segi fizikal, mental, kewangan, berlaku di dalam bulan puasa bulan Ramadan, malah ia berlaku berturut-turut dengan satu lagi perkara besar yang berlaku kepada aku.

Jika diikutkan, pembedahan kali ini sepatutnya lebih lancar kerana aku (bakal) dibedah di bawah bius penuh (aku tidak sedar sepanjang pembedahan) sedangkan pembedahan sebelum ini aku dibedah di bawah bius setempat (aku sedar sepanjang proses mata aku dipotong).

Dari pengalaman, biar aku beritahu, sedar diri ketika mata kita dipotong bukanlah satu pengalaman yang menyenangkan.

Tapi, entahlah...



Cuma banyak yang aku belajar daripada pengalaman kali ini.

1. Walaupun aku terang-terang (dalam blog ini) beritahu aku benci manusia, tapi aku tidak boleh nafikan memang masih terdapat manusia yang baik hati di sekeliling aku. Aku patut lebih menghargai mereka.

2. Namun manusia yang aku sangka dengan pasti akan membantu aku, akhirnya langsung tidak berbuat apa-apa pun dan ini sangat-sangatlah mengejutkan aku. Sedikit mengecewakan. Tapi untuk bersangka baik, mungkin mereka sendiri pun ada masalah yang aku tidak tahu atau tidak diberitahu maka aku patut lepaskan sahajalah.

3. Tapi sungguh aku tidak sangka, ramai lagi yang walaupun aku tidak jangka akan membantu namun mereka sedaya upaya mahu membantu. Ada yang sanggup berkorban apa yang mereka ada semata-mata mahu membantu. Ini cukup buatkan aku terharu.

Kalau aku boleh menangis, aku mesti akan menangis terharu.

4. Bercakap tentang menangis, atas sebab-sebab tertentu, aku langsung tidak boleh memangis. Aku tidak pasti ia berpunca dari sudut fisiologi ataupun psikologi, tapi ada ketika aku sangat tertekan dan menangis sepatutnya dapat meredakannya, malangnya berapa lama pun aku cuba dan aku tunggu langsung tiada air mata yang keluar, tiada walaupun sekadar bergenang.

Aku harap aku dapat pulihkan bahagian itu. Walaupun kedengaran pelik, namun aku mahu kebolehan boleh menangis itu kembali. Aku mahu boleh menangis. Aku mahu menangis ketika aku mahu menangis.

5. Apa yang pasti, sekarang aku sudah ada senarai panjang mereka-mereka yang aku terhutang budi. Dan aku berjanji pada diri aku sendiri yang mereka ini tidak akan pernah terkeluar daripada senarai tersebut. Aku akan berhutang budi dengan mereka sampai mati. Mereka akan sentiasa berada di fikiran aku ketika aku menadah tangan memohon doa.



Apa-apapun,
doakan aku 'ada' minggu depan untuk terbitkan post sempena Hari Raya Aidilfitri.



Sekian.




  




.


2 comments:

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: