Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 10, 2018

Impian, Primitif, dan 'Escape Plan'.



Salam.

Aku sedikit sibuk minggu ini,
jadi mari kita bersembang tentang perkara yang lebih santai dan dekat dengan semua orang.

Mari kita bersembang tentang impian.





Sejak kemunculan media sosial lebih sedekad dahulu, seantero manusia mempunyai akses yang sebelum ini hanya dimiliki sekelompok sahaja; kebebasan berkomunikasi.

Dahulu,
manusia dihubungkan melalui kiriman surat. Kemudian telefon talian muncul dan manusia boleh berkomunikasi dengan hanya memegang gagang. Isu kos yang tinggi menjadikan telefon pada masa itu hanya untuk golongan tertentu sahaja, lalu manusia semakin maju ke hadapan dengan ciptaan telefon mudah alih yang bukan sahaja semakin senang diurus, malah mampu dimiliki. Kecanggihan jaringan internet meresap masuk ke evolusi komunikasi menjadikan internet yang dahulu hanya untuk kegunaan komputer, kini berada di tapak tangan setiap daripada kita.

Kini,
dengan media sosial, mengucapkan 'hello' kepada manusia di sebalik Bumi yang sebelah sana lebih pantas, menjadikan komunikasi sesama manusia menjadi lebih mudah dan efisien.

Namun,
adakah komunikasi masa kini satu komunikasi yang berkualiti?


Ini pendapat peribadi aku,
walaupun komunikasi kini lebih pantas, mudah, dan efisien, namun kita kurang satu elemen yang amat penting di dalam komunikasi; iaitu interaksi kemanusiaan antara individu.

Ya, hantar mesej juga merupakan satu interaksi sesama manusia.
Namun interaksinya bermedium; kita taip mesej di peranti mudah alih dan dihantar kepada peranti penerima melalui jaringan komunikasi sebelum dibaca oleh si penerima. Walaupun lebih pantas, mudah, dan efisien, namun kita hilang keindahan komunikasi secara berdepan.

Asas kepada komunikasi sesama manusia ialah berbual secara berdepan.

Dan ini menjuruskan kepada isi impian aku.



Pada satu masa tidak berapa lama dahulu, aku berimpian untuk anjurkan satu sesi bertemu mesra. Sesi ini berlangsung satu hari, mungkin petang, di mana kita ramai-ramai berkumpul di satu kawasan (mungkin di taman tasik) dan duduk berbual tentang apa juga topik.

Ya, berkumpul dan sekadar berbual. Bertemu orang baru, atau kenalan lama, atau sesiapa sahaja, dan berbual secara berdepan tanpa ada medium lain. Satu bentuk komunikasi paling primitif dan juga paling berkesan.

Sesi itu mungkin akan dijalankan sekali setiap bulan, dan setiap sesi mungkin sekadar satu, dua jam. Selepas tamat sesi berkenaan, para peserta boleh terus sambung kehidupan seperti biasa.

Impian aku ini sangat ringkas, tapi aku nampak sesi ini berpotensi menjadi satu 'escape plan' daripada belenggu media sosial yang (mungkin terlalu keras untuk aku katakan) menjadi semakin beracun mengikut edaran zaman.


Jadi, kalau impian ini ringkas, apa yang menghalang kau daripada merealisasikannya?

Impian ini tercetus pada zaman aku berfikiran bahawa aku bakal menjadi terkenal satu hari nanti. Kalau aku terkenal, aku hanya perlu umumkan untuk bertemu di sekian-sekian tempat pada sekian-sekian waktu, dan sudah tentu ramai yang akan muncul menyokong.

Ya. Itu adalah impian pada masa aku sibuk mengejar populariti. Namun, sekarang aku sudah terima hakikat yang aku tidak akan terkenal (di bawah nama cEro) dan aku sendiri pun semakin tidak berminat untuk menjadi terkenal, jadi impian ini seperti terkubur begitu sahaja.

Secara teknikalnya, impian ini masih boleh direalisasikan tidak kira aku (cEro) terkenal atau tidak, tapi sudah tentu ia tidaklah sebegitu mudah.

Maksud aku, kalau tiba-tiba aku beritahu di sini akan anjurkan sesi temu mesra di sekian-sekian tempat pada sekian-sekian masa, aku tidak rasa ada sesiapa mahu datang, kan?

Namun, seronoknya tentang impian ini adalah sesi ini masih boleh berjalan walaupun hanya ada dua orang sahaja peserta. Jika objektifnya hanya untuk dapatkan komunikasi berdepan sesama manusia, dua orang pun masih boleh berkomunikasi, kan?


Tapi entahlah, mungkin satu hari nanti aku akan anjurkannya. Di era manusia hanya bersikap sentrik diri dan hanya mahu bercakap dan tidak mahu mendengar, aku mahu jadikan sesi ini sebagai satu tempat orang ramai lari seketika daripada kehidupan mereka dan datang secara santai hanya untuk berkomunikasi; bercakap dan mendengar sesama individu lain tanpa mengira pangkat, darjat, usia, bangsa, dan agama. Mana tahu di situ dapat sedikit sebanyak ilmu daripada penceritaan orang lain.

Tapi itulah...
Aku tak tahu dari mana patut aku mula...





.

3 comments:

  1. still wonder, macam mana nak elakkan daripada cengkaman gadjet

    ReplyDelete
    Replies
    1. >egoria

      I think we can't. Kita tak boleh elak, tapi kita boleh kawal. Biar kita yang kawal gadget, bukan gadget kawal kita 😁

      Delete
  2. bila satu hari nnt tu jd kenyataan, harap2 dpt join..huhu

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: