Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Apr 4, 2018

Hari Ini Aku Langgar Budak Di Atas Jalan Raya.



Salam.

Sebenarnya, aku sudah sediakan satu entri lain untuk minggu ini.
Tapi apa yang berlaku pada aku hujung minggu lepas membuatkan aku banyak berfikir jadi aku buat keputusan untuk mengulas mengenainya.
Entri yang sudah aku sediakan itu, aku revert kepada draf dulu.



Apa yang terjadi hujung minggu lepas?
Kalau kalian follow twitter aku @cerolian, kalian akan dapat baca pengalaman aku ini.





Pertama sekali,
biar aku elaborate tentang moral yang sudah aku sampaikan di atas:

1) Seringkali ketika berlaku sesuatu (contohnya kemalangan) kita akan sedaya upaya mencari siapa salah. Kalau ada dua pihak, kita secara spontan aku teka satu pihak mesti salah dan satu lagi mesti mangsa. Ketahuilah, selalunya kedua-dua pihak ada salah masing-masing. Contohnya cerita aku di atas. Sebagai penunggang motosikal, aku sudahpun tahu ada aktiviti basikal lajak di kawasan itu DAN sepatutnya aku lebih berhati-hati. Kecuaian juga datang dari pihak aku.

2) Sudah menjadi kebiasaan bila berlaku kemalangan melibatkan penunggang motosikal, mesti penunggang itu yang akan dipersalahkan. Kemalangan moto dan kereta, moto disalahkan kerana suka menyelit. Kemalangan moto dengan pejalan kaki, moto dipersalahkan sebab tunggang laju. Selalu yang keluar di mulut yang menyalahkan ini adalah 'rempit laa tu' padahal golongan rempit hanya segelintir kecil sahaja. Aku rasa, abah kau pun bawa moto juga kan untuk ke masjid? Adakah adil abah kau dilabel rempit HANYA sebab dia bawa moto?

3) Budak geng basikal lajak kena faham risiko yang mereka bawa ketika menjalankan aktiviti mereka itu. Mungkin mereka tak kisah jatuh basikal luka sana sini perut terburai usus terkeluar, tapi mereka KENA kisah jika itu bakal melibatkan orang lain yang tidak ada kena mengena dengan kegiatan mereka. Kayuh laju tanpa peduli orang lain, kena orang lain pula yang pedulikan mereka. ITU SALAH.



Kalau kalian pakar fizik, mesti kalian buat muka cringe bila aku cerita tentang daya tu, kan?

Aku beritahu bahawa terjadi satu pelanggaran yang menghasilkan daya yang kuat sehingga mampu membengkokkan besi pad gear motosikal aku, kan? Lepas tu aku persoalkan mana pergi daya tersebut sebab budak itu hanya calar sikit dan basikalnya tidak mengalami kerosakan langsung. Lepas tu aku tuju kata daya itu diterima aku di bahagian kaki yang selepas itu membengkak dan kesakitan.

Aku salah.
Dengar macam legit, tapi aku salah.

Mana pergi daya itu? Jawapannya sudah pergi ke pad gear kaki motosikal aku.
Sebab daya itu sungguh kuat, dan hilang selepas membengkokkan besi waja.
Simple as that.

Namun, sebab kaki kiri aku terletak DI ATAS pad gear itu,
maka kaki aku pun menerima sekali daya yang dilepaskan.
Hasilnya, kaki aku bengkak dan sakit.

Alhamdulillah esok harinya aku pergi buat pemeriksaan,
kaki aku hanya bengkak biasa sahaja, tidak melibatkan kecederaan tulang.
Tapi azab sungguh bengkak kaki ni, aku nak berjalan pun meleleh air mata menahan sakit.

Peristiwa ini membuatkan aku terfikir panjang.
Budak yang langgar aku itu sepatutnya sangat sangat sangat bersyukur dia langgar aku.
Bayangkan aku tiada di situ, maka yang akan dilanggar adalah kereta brader di belakang aku.
Dan akibat daripada melanggar kereta yang sedang bergerak, pada aku, takkan seringan seperti jatuh calar tangan sahaja.
Dan body kit kereta lebih keras, konservasi tenaga tak akan mampu untuk membengkokkan besi badannya, maka daya yang dilepaskan akan sepenuhnya ditanggung budak tadi.
Paling ringan aku rasa patah tulang. Paling berat, ke kubur.

Dan jika kalian berada di kawasan perumahan yang ada budak-budak main basikal lajak, mereka ini sangat ekstrim.
Dalam pemerhatian aku, mereka dengan suka hati memecut laju di selekoh atau simpang tanpa memikirkan kemungkinan ada kenderaan lain yang juga sedang bergerak.
Bayangkan sewaktu laju membelok, bertemu pula dengan kereta, atau van yang hantar budak ke sekolah, atau lori sampah, atau bertembung dengan jenis pemandu yang suka pandu laju di kawasan perumahan, akibatnya sangat buruk.
Jangan sampai berlaku kematian baru ada pihak nak sedar.

Pada aku,
kalau kalian seorang ibu bapa atau penjaga kepada anak yang ada basikal lajak,
atau orang kuat komuniti tetangga di kawasan perumahan yang ada geng basikal lajak,
aku rasa kalian perlu buat sesuatu.

Jangan sekat mereka.
Basikal lajak yang diubahsuai itu perlu modal besar.
Kalau kita rampas dan buang, mereka akan jadi lebih memberontak.
Naluri remaja memang begitu.

Jadi, sediakan persekitaran yang selamat untuk mereka main.
Terhadkan kawasan untuk mereka, seperti di padang, di taman permainan,
atau di lorong belakang rumah yang tiada trafik kenderaan lain.
Pastikan pemantauan daripada ahli jawatankuasa komuniti secara berterusan dan ketatkan peraturan, bukan sekadar nasihat di waktu khutbah Jumaat sahaja.

Beri kesedaran kepada pengguna kenderaan lain bahawa kawasan perumahan itu ADA gejala basikal lajak, dan ingatkan mereka supaya menjadi lebih berhati-hati dan sentiasa bawa perlahan di kawasan itu.

Aku kedengaran macam pakcik-pakcik yang ambil berat dengan kawasan setempat,
tapi aku cuma harap tidak lagi ada berita tentang kematian akibat daripada aktiviti basikal lajak ini.
Anak muda adalah aset negara. Kalau mereka mati awal, boleh beri kesan kepada masa depan negara kita.

Dan aku amat harap tidak akan ada kemalangan yang melibatkan kematian di kawasan perumahan aku ini sebab berdasarkan aktiviti geng basikal lajak yang aku perhati sekarang, memang hanya tunggu masa sahaja untuk berlaku sesuatu. Seriously, kalau tiada usaha dibuat untuk menyelesaikan isu ini, it's just a matter of time.


Sekian.




.




2 comments:

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: