Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 25, 2015

tEka-tEki #22 Kepala dan Kaki


Salam.

Bertemu kembali di dalam slot tEka-tEki,
slot di mana buat pertama kalinya cikgu matematik anda berasa bangga kerana kemahiran matematik anda dapat diaplikasikan di luar waktu sekolah.








Berikut adalah ringkasan cabaran yang dikurangkan dramatiknya:
Di dalam satu bilik ada manusia dan kucing.
Terdapat 37 kepala dan 124 kaki di dalam bilik itu.

Soalannya,
Berapakah manusia dan berapakah kucing di dalam bilik tersebut?
Jika yang banyak lebih hebat,
siapakah antara manusia ataupun kucing yang lebih hebat?



tEka-tEki kali ini dalam kategori mudah.

Kunci untuk selesaikan soalan kali ini ialah kemahiran mengaplikasikan logik dan matematik.
Jangan risau jika anda tidak mahir matematik,
operasi yang terlibat di sini hanyalah operasi mudah (tambah, tolak, darab & bahagi) sahaja.

Jika anda rasa mampu selesaikannya,
sila tunjukkan jawapan anda di ruang komen.

Kepada yang mahukan cabaran
sila elakkan diri dari membaca jawapan orang lain di bahagian komen.
Komen jawapan orang lain mungkin akan mempengaruhi jawapan anda.

Keseronokan tEka-tEki bukan terletak pada jawapan,
tapi terletak pada usaha kita mencari jawapan tersebut.


Baiklah,
jika anda buntu atau cepat putus asa,
dan berminat untuk ketahui jawapannya, klik sini.
Tapi link di atas hanya berfungsi bermula pada Rabu 9 Disember 2015 selepas jam 0900 waktu Malaysia bersamaan dengan dua minggu selepas post ini diterbitkan.

Marilah bersama-sama membanggakan cikgu matematik anda.
Selamat mencuba.


GOOD LUCK!


Lagi tEka-tEki dalam koleksi:


Kenali wira anda, The Error.



.




Nov 18, 2015

Muka Piksel Pecah.


Salam.

Previously,
aku bercerita tentang Kawan, 'berkawan' dan FRIENDS.
Walaupun ketiga-tiga kedengaran seperti perkara yang sama but trust me,
ianya tiga perkara yang berbeza.






Bagi yang sudah lama baca blog aku akan tahu apa kerja Abah aku.
Disebabkan kerjanya, dia merupakan seorang yang serious by default.
Tapi sekali dia buat lawak, lawak dia sangat dramatik.

Patut pun anak dia pun sama dramatik. Haha.



Minggu ini aku tak akan sentuh bab 'berkawan' sebab itu cerita minggu lepas.
Kita akan berbincang bab genetik.

Memang benar iman tak dapat diwarisi dari seorang ayah yang bertakwa.
Namun,
kekacakan, ketampanan dan kecantikan boleh diwarisi.
Lihat saja anak-anak David Beckham macam mana sekarang.

Tapi,
kalau kita tak kacak/cantik,
adakah kesalahan sepenuhnya di pundak ibubapa?

Jawapannya, TIDAK.

Kacak dan cantik wajah seseorang itu memang ada kaitan dengan genetik,
tapi ada faktor lain memainkan peranannya juga.
Contohnya persekitaran.

Kalian fikir anak Beckham itu kacak semata-mata kerana ada ibubapa yang kacak dan cantik ke?

It's both nature AND nurture.
Semulajadinya (nature) mereka sudah ada genetik kacak,
namun mereka juga dijaga dengan persekitaran yang baik (nurture).

Tapi apa jadi kalau kita tidak memiliki genetik kacak?
Adakah penjagaan yang baik boleh memberikan kita kekacakan?

Jawapannya, SUDAH TENTU.
Kerana kekacakan dan kecantikan adalah subjektif.
Kacak pada anda mungkin tak kacak pada orang lain.
Cantik pada dia mungkin tak cantik pada aku.

Walaupun sains kata kecantikan bererti memilik wajah yang simetri
tapi ianya adalah definisi terbuka kepada sesiapa sahaja yang mahu memberi definisi.



Bila bercakap tentang rupa wajah,
akan kedengaran satu frasa yang selalu orang bercinta gunakan,
"TERIMA SEADANYA"

Itu antara frasa yang aku tak suka selepas frasa 'JADI DIRI SENDIRI'.
Kenapa?

Kerana 'terima seadanya' itu seperti satu pengesahan kepada kelemahan.
Dan seolah-olah menolak kepada perubahan. Putus asa. Berserah.

Jangan ucapkan 'terima seadanya' jika ianya boleh diubah.

Bayangkan dua orang bercinta lelaki perempuan nak berkahwin.
Si perempuan kata dia jenis yang susah bangun pagi awal.
Si lelaki kata 'tak apa, saya terima awak seadanya'.
Sounds sweet, kan?

Rasanya seminggu dua lepas kahwin mungkin sweet lagi.
Kejut bini sebelah cuit-cuit hidung bisik-bisik madah cinta di telinga.
Bawa breakfast ke atas katil kekonon nak kasi surprise.
Kekonon terima isteri seadanya.
Tapi kalau dah 4-5 tahun kahwin,
dah anak dua pun masih lagi bangun pagi lambat,
rasanya si lelaki tu boleh tahan ke?
Sampai bila dia nak 'terima seadanya'?

Aku sendiri pernah jumpa pasangan bercinta masa di U dulu.
Kekonon 'terima seadanya' sebab si lelaki ni perut sedikit ke depan.
Tapi lepas seketika, si perempuan sibuk suruh si lelaki diet lah,
suruh pergi gym lah, makan supplement lah.
Kalau tak turun 1 kg seminggu tak nak keluar dating lah.

Mana 'terima seadanya' awak tu tadi?

Pada aku,
tak apa kalau frasa 'terima seadanya' itu digunakan bagi sesuatu yang kita tiada daya untuk ubah seperti contoh untuk pasangan yang kelainan upaya, ataupun genetically atau traumatically muka tak kacak/cantik.
Ianya bermaksud walaupun ada kekurangan,
itu bukanlah sesuatu yang besar yang boleh menggugat kasih sayang.

Namun,
pasangan zaman sekarang selalu guna frasa 'terima seadanya' itu
untuk justify sifat buruk diri sendiri tanpa niat untuk berubah.
Saya perokok, terimalah saya seadanya.
Saya tak pakai tudung, terimalah saya seadanya.
Saya pemalas, terimalah saya seadanya.
Saya kaki perempuan, maka terimalah saya seadanya.

Apakah nerakanya itu semua?
Bukankah semua itu boleh diubah, malah lebih baik kalau berubah?

Pada aku,
dari guna istilah 'terima seadanya',
baik tukar jadi 'terima sepenuhnya'.
Ianya memberi maksud lebih luas dan tidak mengkhususkan kepada satu titik masa sahaja.

'Terima sepenuhnya' lebih bermaksud tidak kira masa silam, masa kini, atau masa depan, jika ianya berubah atau tidak, ke arah lebih baik atau tidak, sepenuhnya akan diterima.



Hmmmm...
Aku merasakan yang aku sudah jauh tersimpang dari cerita asal.
Asalnya aku nak cerita yang masa kecil dulu aku rasa aku kacak.
Aku yakin aku kacak. Sangat yakin.

Tapi bila semakin dewasa,
realiti datang ketuk kepala aku dengan kuat.
Rupanya aku ni bukanlah sekacak yang aku sangka.
Aku selalu jadi pilihan ketiga, tak pernah pertama.

Tapi aku sedar,
disebabkan tak kacak, aku tak boleh jadi asshole.
Dah lah tak kacak, takkan perangai pula macam sphincter kot.

So, ya.
Kalau ada yang tanya
"Hidup tak kacak mesti sangat memeritkan, kan?"
Jawapannya
"Ya. Perit. Sangat perit."

**bergenang air mata mengenang kisah silam**







.




Nov 11, 2015

Stuck In Second Gear.


Salam.

Disebabkan komik di bawah bertajuk Kawan,
dan 'kawan' dalam English ialah 'friend',
maka sepanjang masa bermula dari waktu aku lukisnya
sampailah ke waktu aku tekan butang publish
aku asyik humming-kan lagu opening untuk sitcom Friends je.

Dan sampai sekarang aku tak tahu humming dalam BM apa dia...








Ok, siapa sempat membesar di zaman kegemilangan majalah komik kawan angkat tangan.
**cEro angkat tangan**

Dulu aku kumpul kot komik Kawan tu,
tapi nak beli RM3 setiap bulan macam sedikit mencabar laa jugak.
Namun berkat tabungan dan bodekan, dapat juga beli.
Entah dekat mana tah komik tu sekarang.
Dalam stor kot...



Ok,
itu bukan poin utama entri kali ni.

Sebelum itu biar aku betulkan.
Dalam kotak kedua komik di atas, aku ada kata aku ramai kawan.
Sebenarnya aku tipu.
Aku tak ramai kawan. Boleh kira dengan jari tangan je banyaknya.
**menangis di penjuru bilik**



Bukannya aku baru tahu tentang maksud sebenar di sebalik 'berkawan' tu,
tapi pada masa Abah bertanya, aku tak expect langsung itu maksud dia.
Sebabnya,
Abah aku mana pernah nak tanya benda-benda macam tu.
Selalunya yang berminat nak tanya ialah emak aku, dan adik-adik aku.
Abah?
No. Asalkan tak menyusahkan dia, dia OK.
Dan dia tak berminat nak ambil tahu.

Sebab tu bila Abah tanya perihal 'berkawan'
aku tak jangka langsung itu poin sebenar dia.
Jadi jawapan aku untuk soalan Abah ialah...



Aku rasa disebabkan generation gap antara aku dan Abah
terdapat sedikit perbezaan bahasa antara kami.
Dari segi sosiologi, Abah dari Baby Boomers
manakala aku dari Generation Y
so agak tak pelik kalau ada banyak lagi istilah yang memberi gambaran berbeza di antara kami.

Tahukah kalian,
mereka yang lahir dari tahun 2005 ke atas dipanggil Generation Z?
Now you know, right?

Kalian ada contoh lain selain istilah 'berkawan'?
Penat aku perah otak tak dapat jugak nak bagi contoh.



Kembali ke sitcom Friends,
mungkin ada antara kalian yang tak pernah pun layan Friends.
Aku pun ingat-ingat lupa, dan aku tak rasa aku layan sampai tamat.
Tapi lagu opening dia memang catchy habis, aku hafal liriknya.
Antara lagu omputeh yang awal aku hafal selain lagu That's Why You Go Away (MLtR)
dan As Long As You Love Me (BsB).

Tapi aku hafal part yang opening theme ni je laa,
tak hafal pun yang penuh panjang punya.

Ini liriknya:

So no one told you life was gonna be this way
Your job's a joke, you're broke, your love life's D.O.A.
It's like you're always stuck in second gear
When it hasn't been your day, your week, your month, or even your year, but

I'll be there for you (When the rain starts to pour)
I'll be there for you (Like I've been there before)
I'll be there for you ('Cause you're there for me too)


Ada satu part dulu aku tak faham
'It's like you're always stuck in second gear',
tapi lepas pandai memandu manual, aku faham sepenuhnya.

Kenapa gear kedua? Kenapa bukan satu, empat ataupun R?
Yang memandu manual akan faham. Yang kaki auto, sila baca.

Sebab gear satu bagi pecutan, tapi kuasa tak tinggi.
Bila naik gear dua, pecutan jadi kurang tapi kuasa meningkat.
Sama juga untuk gear tiga, empat dan seterusnya.

Jadi bila kata 'stuck in second gear'
maksudnya kita memecut pun tak tinggi, kuasa pun tak kuat.
Kita akan stagnant, tak berkembang.
Di kala orang lain bertukar gear dan memecut maju ke depan,
kita tetap di gear kedua dan ditinggalkan.

Try laa pandu kereta manual dan stay dalam gear dua selama mungkin.
Rasalah betapa peritnya hidup.


Macam hidup aku sekarang rasanya,
stuck in second gear.




Untuk rekod,
'berkawan' yang dimaksudkan Abah ialah 'bercinta'.



.




Nov 4, 2015

tl;dr



Salam

Entri kali ini aku nak kongsi satu emel yang aku dapat beberapa minggu lepas.
Put your reading glasses, open your mind
dan kuatkan kekuda kalian kerana entri ini sedikit panjang
dan bakal mengundang kebosanan.

Kalau baik, bacalah sampai habis.
Tapi kalau malas baca pun tak apa, no hard feelings.
You can skip it entirely.







Di atas adalah thread email yang aku tukar ke format conversation,
semata-mata nak bagi lebih dramatik dan pragmatik.


Siapa baca sampai habis angkat tangan...!!
Anda memang gigih dan awesome.

Siapa tak baca habis sila komen 'tl;dr'



Umumnya,
semua manusia ada masalah.
Kecil pada orang lain, mungkin besar pada dia.
Jadi jangan sesekali pandang rendah masalah orang lain.

Berkongsi dengar masalah mampu memberi pengajaran
yang kadang-kadang tidak ada diajar di mana-mana pun.
Jangan sesekali tolak dengan kasar bila ada orang mahu berkongsi masalah.
Kadang kala bila kita berkongsi masalah,
kita bukannya nak penyelesaian sangat pun.
Kita cuma mahu ada yang mendengar.

Tapi sebelum mahu didengari,
belajarlah untuk mendengar.

Jika ada antara kalian yang mahu minta pendapat aku tentang masalah (peribadi ataupun tidak), you know where to find me.
Tapi aku ada penyakit tak suka reply email laju-laju
so if it's ok, then go ahead.

I may not fix your problems,
but I assure you I'll listen.
Yes, you. I'm talking about you.

But jujurnya dalam thread di atas
aku rasa aku macam dah takutkan J sikit.
Taip panjang-panjang dia balas cenonet je?
Merudum self-esteem saya tau tak.
Cis!





.




Nov 1, 2015

Adieu, Kembang!


Salam.




28 Oktober 2015, kucing aku mati. Seekor lagi.

Namanya Kem. Dia ibu kepada Gem yang mati tiga hari sebelumnya.
Juga seekor kucing betina domestik baka biasa.
Nama Kem adalah singkatan bagi 'Kembang'
dan ya, nama itu datang dari bulu dia yang kembang macam bulu kucing mahal.

Tapi Kembang bukanlah satu-satunya namanya.
Mengikut tahap kemanjaan, kami sering tukar-tukar nama.
Dari Kembang jadi Kembong, Kembiang, Embang, Embong.
Once, out of nowhere, kami panggil dia Embang Maembong.

Kembang sudah tua.
Tak ingat berapa umurnya tapi dia lagi tua dari anak buah aku.
Anak buah aku sekarang umur 6 tahun
jadi kalian pandai-pandailah kira.

Walaupun tua, tapi dia sangat sihat dan 'sihat' (berisi)
Dialah ibu kepada lagi empat kucing kami (kini tinggal tiga).
Masa mudanya begitu ceria dan suka berlari-lari,
tapi apabila meningkat usia, beranak pinak,
kebanyakan masanya dihabiskan dengan tidur.

Kembang sangat rapat dengan Gem.
Bukan setakat rapat, malah disebabkan bulu mereka sama warna
selalu orang anggap mereka adik-beradik, bukannya emak-anak.
Makan bersama. Tidur bersama.
Jelas Kembang sayangkan Gem sangat-sangat.



Segalanya berubah setelah Gem mati pada 25 Oktober.
Dia kelihatan termenung di bawah pokok pandan luar rumah kami.
Dia jarang berada di luar rumah.
Tapi sekali sekala berada di luar tidaklah merisaukan.

Namun,
apabila dipanggil untuk makan, dia tidak pulang.
Masih berada di bawah pokok pandan. Berbaring.
Kami terpaksa angkat dia bawa pulang ke rumah.

Setelah diangkat dan diletakkan di lantai,
kami sedar ada sedikit kelainan pada Kembang.

Dia tak mampu berjalan lurus.
Jalan dia terhuyung-hayang dan asyik berpusing-pusing di tempat yang sama.
Badannya kelihatan layu dan lemah.

Itu bukanlah satu yang mengejutkan kerana anaknya yang paling rapat baru sahaja mati dilanggar.

Kami faham keadaannya,
maka kami angkat dia ke pinggan makanan.
Dia tidak makan. Tiada selera mungkin.
Jadi, kami suap makanan ke mulutnya.
Walaupun jamah hanya sedikit, tapi syukurlah.
Paling tidak dia makan.

Namun keadaan begitu berlarutan selama beberapa hari.
Jika ini berpanjangan, kami risau dia akan jatuh sakit.

Kami memantau keadaan dia sepanjang masa.
Dia kelihatan murung.
Dia hanya suka berbaring,
dan hanya kadang-kadang sahaja beralih tempat.
Untuk memudahkan pergerakannya,
kami benarkan dia berbaring di sebelah pinggan makan
dengan niat kalau dia lapar, tidak jauh untuk dia cari makanan.
Kami sediakan air untuk minum.
Kami juga kadang kala sapukan air ke belakang badannya bertujuan untuk memberi kelegaan.

Namun keadaannya tidak berubah juga.
Kembang tetap murung.



Kami bertanyakan jiran sekeliling.
Ada jiran menceritakan pada pagi hari kejadian Gem dilanggar,
ada yang terlihat Kembang dan Gem sedang tidur bersama-sama di bawah satu kereta.

Dari situ kami beranggapan bahawa
kejadian Gem dilanggar sehingga mati itu kemungkinan besar berlaku di hadapan mata Kembang.

Seorang ibu melihat kejadian ngeri kematian anaknya di depan mata,
ibu mana yang tidak murung, kan?
Hati mana yang tidak robek, kan?
Parents shouldn't outlive their children. Not otherwise.



Kami beranggapan Kembang dalam keadaan terkejut dan trauma.
Dan dari apa yang aku belajar
haiwan terhoyong-hayang dan berpusing-pusing di tempat yang sama
adalah petanda kepada kerosakan pada saraf telinga.
After all, fungsi telinga selain mendengar ialah untuk keseimbangan badan.

Walaupun tiada fakta yang kukuh,
tapi aku rasa kejutan dari kematian anaknya membuatkan Kembang trauma dan mengganggu emosi seterusnya fungsi badan dia.
Anggaplah seperti orang yang terkejut,
ada antara kita akan memilih pengsan sebagai defense mechanism
dan dalam kes Kembang,
trauma itu mengganggu sistem badan dia yang sudahpun tua itu.
Fungsi badan yang selama ini kuat disebabkan adanya keluarga.
Kini anaknya sudah tiada, kekuatan itu pun hilang.

Itu cuma rumusan aku.
Aku tak tahu apa yang berlaku sebenarnya
tapi keadaan Kembang merosot mendadak selepas kematian Gem.
Itu sahaja rumusan logik yang mampu aku buat.



Selepas tiga hari, 28 Oktober,
Kembang pergi semasa di dalam pembaringan.

Kami tanam bersebelahan dengan tempat kami tanam Gem.
Dalam hidup mereka tidur bersama,
biarlah dalam mati juga mereka turut bersama.



Aku?
Senang kata, Oktober tamat dengan sayu.
Satu rumah berada suram dan muram.

Dua kematian kucing dalam kurang empat hari.
Aku rasa aku tak mampu nak tanggung lagi keadaan macam ni.
Walaupun aku gelar diri kuat,
tapi aku sedikit sensitif tentang perkara seperti ini.

Tapi kali ini aku tidak menangis.
Down, yes. Tapi tak menangis.
Sebab aku dapat pengajaran yang berharga.
Aku kagum dengan kasih sayang yang Kembang tunjukkan.
Kasih sayanglah yang jadi penguat kepadanya selama ini.
Fizikal dan mental.

Seorang ibu sangat sayangkan anaknya tidak kira apa.
Baik manusia, baik haiwan, mahupun kucing.







.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: