Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Feb 20, 2019

Ajaran #25 - Perbuatan Gelojoh Tidak Memberikan Kebaikan kepada Mana-Mana Pihak.



Salam.

Jadi aku sebenarnya hendak mengelak daripada bercerita tentang hal peribadi di blog ini walaupun konsep blog ini adalah blog peribadi.

Tapi untuk kali ini, aku mahu cerita tentang satu kisah peribadi aku di sini. Tujuannya hanya satu; spesies manusia yang bakal aku sentuh di sini semakin hari semakin banyak, maka aku harap kalau ada antara kalian juga merupakan salah seorang daripadanya, BERUBAHLAH.




Beberapa minggu lalu aku dikenalkan kepada seorang perempuan melalui seorang 'kawan'. Aku tidak pernah tahu muka perempuan itu, tetapi perempuan itu tahu muka aku. Kami hanya berinteraksi melalui aplikasi mesej.

Mari kita berikan nama kepada perempuan itu; Ella (bukan nama sebenar, kot).

Jujur aku kata, aku bukannya jenis yang suka melayan mesej, bukan jenis yang membalas bertubi-tubi. Jadi, untuk memudahkan diri dia, aku sudah beritahu awal-awal bahawa aku ada habit untuk 'tidak balas mesej serta merta'. Dia kata dia faham. Jadi, aku okey.

Kami saling berbalas mesej. Saling kenal mengenali. Dia ceritakan hal dia. Aku ceritakan hal aku. Dia tanya soalan, aku jawab. Aku tanya soalan, walaupun banyak mengelak, tapi ada juga dia jawab.

Tidak tahu wajah dia membuatkan perbualan kami (di dalam mesej) menjadi menarik untuk aku. Setiap kali ada informasi mengenai dia, aku akan kemas kini imej mental wajah dia di dalam kepala aku. Contohnya, bila dia kata dia ada tahi lalat di bawah kiri bibir, imej mental wajah dia di dalam otak aku akan tambah tahi lalat di bawah kiri bibir. Pada aku, wajah dia adalah misteri yang akan aku rungkai perlahan-lahan melalui informasi di dalam perbualan kami.

Kemisterian inilah yang membuatkan semakin hari semakin berminat untuk terus mengenali dia.

Sedar tidak sedar, dia juga semakin terbuka bercerita tentang diri dia. Keterbukaan dia itu juga membuatkan aku pun terbuka. Pada satu tahap, kami saling berkongi rahsia. Aku tahu beberapa rahsia dia, dia tahu beberapa rahsia aku. Kebanyakan rahsia yang kami kongsi adalah mengenai sejarah hubungan masa lalu.

Ada seseorang yang boleh kita kongsi kisah silam tanpa perlu ada prejudis sangatlah menyeronokkan.

Daripada perbualan kami, walaupun dia tidak pernah beritahu, tapi aku dapat agak dia kerja apa hanya melalui cara dia berbalas mesej. Ini satu kemahiran yang aku bina dari dulu lagi.

Sebenarnya, daripada tulisan mesej pun kita dapat agak peribadi seseorang. Bagaimana dia membalas. Apa bahasa yang digunakan; sama ada cenderung ke arah BI mahupun BM. Apa 'short form' yang digunakan. Apa soalan yang diajukan. Bila waktu dia mula menghantar mesej. Berapa kekerapan mesej yang dihantar. Malah, melalui penggunaan emoji juga kita dapat agak keperibadian orang yang menulis.

Dengan kata lain, dalam beberapa minggu kami salng berbalas mesej ini, aku dapat rasakan bahawa Ella ini semakin 'mekar' di dalam hati aku, walaupun aku masih belum tahu muka dia bagaimana.

Tiada apa yang perlu dikisahkan pun tentang muka. Aku sendiri sedar muka aku pun tidak boleh pergi jauh, jadi tiada keperluan untuk aku 'demand' lebih.

Jadi, cerita makin bosan, kan? Aku tahu, sebahagian daripada pembaca sudah skip bahagian ini dan terus ke bawah sambil baca dengan kadar segera.

Maka masuklah bahagian menarik.


Satu hari, dia mulakan dengan bertanyakan aku satu soalan.

Ella:
So, C.
We are like a confidante to each other?


Aku tidak tahu apa maksud 'confidante', jadi aku tanya dia. Dia suruh aku Google.

Confidante bermaksud 'a person with whom one shares a secret or private matter, trusting them not to repeat it to others'. Jadi, daripada maksud itu, aku jawab soalan dia.

C:
Of coz we are.
Only and only if you trust me.


Jenis aku mudah. Orang beritahu aku rahsia, aku simpan. Tak ada sebab aku nak cerita rahsia orang lain kepada orang lain. Rahsia ini satu amanah. Beritahu orang lain rahsia orang lain adalah satu perbuatan pecah amanah.

Dan kurang seminit daripada jawapan aku itu, Ella membalas.

Ella:
What am I to you, C?

Sh!t. Soalan itu bunyi lain macam. Aku tidak suka ke mana arah perbualan ini sedang tuju.

C:
A confidante. Itu menjawab, kan?

Ella:
Can't tiru my answer! Find your own.

C:
I don't know. Are we friends?
We are friends, kan?


Ella:
You asking me?
I asked you first.


Soalan dia lain, kenapa Ella ni nak claim semua soalan aku itu dia punya soalan.
Dari sini aku dapat rasakan, dia macam ada 'expectation', ada jangkaan untuk jawapan yang bakal keluar dari mulut aku. Dia sudah ada satu jawapan yang dia mahu dengar. Dan aku seperti tahu apa jawapan itu.

Lalu, aku beri jawapan aku.

C:
Then, we are friends.

Ella:
Did we just friendzoned each other?
Hehe.


Nope. Bukan each other. Aku yang friendzone kau, Ella.
Sebab aku tidak mahu sebut jawapan yang kau nak dengar.

C:
I think we're not in any zone so becoming friends is one step up, right?

Ella:
So, just friends then.
Sorry my bad.


C:
Did I say something wrong?

Mula dari sini, setiap balasan daripada dia semuanya berbaur negatif. Aku dapat rasa emosi dia kurang stabil bila dia guna 'U' instead of kebiasaannya guna 'you'. Taip pun banyak typo. Sesetengah bahagian tertekan space dua kali, ada tempat pula tiada titik noktah. Dia juga guna perkataan yang bersifat gelap yang sebelum ini kurang dia gunakan seperti 'tired', 'trying too hard' dan 'toxic'. Semua ini berlaku hanya dalam masa 10 minit.

Dan selepas 10 minit, Ella balas dengan satu mesej yang pelik.

Ella:
If we stopped texting each other
It wouldn't be ghosting
It just two people who stop contacting each other.


C:
Then don't stop.

Ella:
I don't think I like to text u anymore.
I'm sorry, C.




Dan segalanya tamat di situ.

Nampak tak apa jenis spesies manusia yang sedang aku nak tunjukkan di sini?

Ini jenis manusia yang bila dia tidak dapat yang dia mahukan, dia pergi. Jenis manusia yang gelojoh. Jenis manusia yang mahukan sesuatu daripada seseorang, dan dia mahukan sekarang, dan bila dia tidak dapat apa yang dia mahukan, dia tinggalkan orang itu.

Kalau kalian perasan, jenis manusia gelojoh ini menjadi tema ulangan yang sering kali aku sentuh di dalam blog ini sejak tiga empat tahun lalu. Bukan kerana aku tidak boleh move on dengan sesiapa, tapi sebab manusia ini ada banyak dalam masyarakat, dan malangnya aku sering kali bersua dengan manusia jenis ini.

Kau gelojoh-gelojoh ini nak pergi mana?



Dalam kes Ella ini,
aku tahu apa yang dia mahukan dari aku. Aku tahu apa yang patut aku jawab untuk buatkan hal seperti di atas tidak berlaku. Tapi aku buat keputusan untuk tidak berikan apa yang dia mahu.

Perkara yang dibuat secara gelojoh tidak akan memberikan kebaikan. Rumah yang mahu dibina tidak akan siap dalam masa sehari. Kalau siap sekalipun, tidak akan bertahan lama. Apatah lagi kalau yang mahu dibina itu adalah masa depan.


Aku rasa, inilah masalah utama kepada aku dalam perhubungan. Konsep hubungan untuk aku sangat berbeza dengan mana-mana orang yang aku jumpa. Pada aku, hendak bertaut hubungan bukan perlukan jawapan kepada satu soalan, tetapi perlukan pemahaman kepada seluruh konsep kehidupan.

Ia bukan semudah 'aku suka kau, kau suka aku, kita bersama'. Ia lebih kepada 'kalau aku suka kau, dan kau suka aku, kita kena bersama-sama pastikan apa yang bakal kita bina di masa akan datang ada asas yang kukuh dan tidak akan mudah roboh'.

Entahlah. Aku nak terangkan pun tidak mudah. Tapi apa yang aku pasti, aku tidak akan beri jawapan kepada mereka yang gelojoh, kerana perkara yang dibuat secara gelojoh tidak akan memberikan apa-apa kebaikan kepada mana-mana pihak.

Beri aku satu contoh gelojoh yang memberikan kebaikan. Tiada, kan?

Kepada yang gelojoh di luar sana, bertenanglah.



Sekian.



Lebih lagi mengenai Siri Ajaran di #Ajaran.





.

6 comments:

  1. Wow! Lama tak baca entri Ajaran ni :)

    ReplyDelete
  2. Fuh tak tgk muka lagi dia dah expect kau nak bagi jawapan ke. Tapi aku rasa takde la gelojoh sangat soalan dia tu. Dia mcm nak tahu perhubungan kau dgn dia ke mana arah tuju je tu.. tapi kau dah cakap direct pulak. haha.. haisshh entahlah aku pun tak tahu nak cakap apa. aku pun fail gak bab hubungan ni... :(

    ReplyDelete
  3. pelik kan manusia boleh jadi transparent dgn individu yg tak pernah bersua muka. muka pun tak pernah tengok

    ReplyDelete
  4. You have several failed relationships before and you think she is the problem?

    ReplyDelete
  5. Perempuan cuma mahukan kepastian. Sebenarnya dia tidak pernah mahu pergi Dia cuma mahu awak mengatakan, tolong jangan pergi, jangan biarkan kita berhenti hanya sampai disini.

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: