Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

May 2, 2018

Si Gadis Juruwang Kedai Serbaneka.


Salam.

Baca juga: Si Gadis Kedai Kasut.

Siapa guru pertama kita?
Adakah bapa yang pertama mendukung kita selepas dilahirkan? Ataupun si ibu yang memeluk kita dengan riang selepas melahirkan? Ataupun si doktor yang ditugaskan menyambut kelahiran?

Kajian sains mendapati bayi manusia mampu meniru perlakuan orang sekeliling seawal 45 minit pertama selepas dilahirkan. Walaupun kajian itu banyak cacat celanya, dan pemerhatian sains terhadap gerak laku bayi baru dilahirkan dianggap sedikit kurang beretika, namun hakikatnya bayi mampu belajar seawal usia minit hanya dengan input dari persekitarannya.

Ya. Guru pertama manusia adalah pengalaman.

Pengalaman mendewasakan. Pengalaman juga yang menjadikan diri kita, kita.




DING DONG!

Bunyi loceng penggera pintu sebuah kedai serbaneka 24 jam kedengaran. Dua manusia kelihatan membuka pintu kedai dan memasukinya. Lebih tepat, dua lelaki.

Memperkenalkan Yellow, seorang lelaki bujang yang walaupun kelihatan tenang namun sentiasa bersifat skeptikal terhadap segala perkara, termasuk kehidupan.

Yellow dan rakan rumah sewanya, Blue ke kedai serbaneka itu untuk membeli barang keperluan masing-masing. Kelihatan dua orang pekerja perempuan berseragam merah sedang menunggu di kaunter bayaran. Mereka berdua tersenyum sesama sendiri, tidak pasti apa yang dibualkan. Setelah selesai mengambil barangan masing-masing, Yellow dan Blue menuju ke kaunter bayaran.

"Hai, encik. Apa khabar? Ini sahaja?" tanya salah seorang gadis pekerja merangkap juruwang di kaunter berkenaan. Seorang lagi pekerja tadi berdiri sedikit belakang, tersenyum melihat rakannya itu menjalankan tugas.

"Baik. Ini sahaja. Kira sekali semua."
Yellow membalas dalam nada biasa, tiada mesra, seperti yang selalu dilakukannya dengan hampir semua orang. Blue yang sedang berdiri di belakang Yellow hanya tersenyum.

"Encik tidak kerja hari ini?"
Percubaan gadis juruwang tersebut untuk terus menjadi mesra sambil tangannya mengambil satu persatu barangan untuk dilalukan ke bawah mesin pengimbas kod.

"Tak. Tak kerja. Hari Ahad," jawab Yellow padat.

Juruwang tersebut terdiam. Dia seperti dapat merasakan Yellow tidak berminat untuk membalas perbualan mesra yang dimulakannya. Namun di bibirnya masih terukir senyuman manis walaupun kepalanya sudah sedikit menunduk. Selepas satu persatu barangan diimbas, beberapa butang kemudian ditekan dan muncul jumlah harga barangan yang perlu dibayar di monitor mesin daftar tunai.

"Semuanya dua belas ringgit enam puluh sen," kata gadis juruwang itu.

"Tapi di sini tertulis enam belas ringgit enam puluh sen?" Yellow meluruskan jari telunjuknya ke arah monitor mesin daftar tunai. Menyedari kesilapannya menyebut harga, gadis juruwang berkenaan terus hilang senyum, kelihatan mula cemas dan segera membetulkan silapnya.

"Maaf. Maaf, encik. Enam belas ringgit enam puluh sen."

Yellow mengeluarkan sekeping wang kertas berwarna jingga daripada dompetnya dan menghulurkannya ke arah gadis juruwang itu. Gadis juruwang itu kemudian menyambut nota berkenaan sambil tertunduk pandangan. Mungkin dia masih malu kerana sudah membuat kesilapan.

"Ini baki wangnya, encik. Sekali lagi saya minta maaf. Terima kasih. Sila datang lagi."

"Sama-sama. Jumpa lagi," jawab Yellow sambil mengambil semua barangan tadi dari atas pelantar kaunter. Mendengar jawapan Yellow tadi, muka juruwang itu bertukar daripada tersipu malu kepada wajah riang. Bibirnya kembali melengkung membentuk senyuman.

Semua kejadian tadi disaksikan oleh Blue dari belakang.

DING DONG!

Sekali lagi loceng penggera pintu kedai itu berbunyi, kali ini disebabkan dua lelaki membuka pintu untuk keluar dari dalam kedai.

"Jadi, kau perasan tak?" Blue mula bicara. Mereka berdua berjalan menuju ke rumah sewa mereka yang jaraknya tidaklah jauh mana daripada kedai serbaneka itu.

"Perasan apa?" Yellow kebingungan.

"Aku rasa, cashier tadi tu sukakan kau."
Yellow memberhentikan langkahnya. Blue turut sama terberhenti. Yellow memandang ke wajah Blue dengan keningnya terangkat sebelah kiri.

"Apa yang membuatkan kau kata dia suka aku?" tanya Yellow untuk kepastian.

"Kita bukan baru sekali dua pernah ke kedai tu. Dari dulu lagi aku sudah nampak tiap kali kita masuk kedai dan kau ada, cashiernya mesti perempuan tadi. Lagipun, kalau tak salah aku, waktu sekarang adalah shift kawan dia yang seorang lagi tu untuk bertugas jadi cashier tapi entah kenapa dia pula yang bertugas. Jangan kata kau langsung tak perasan?"

Tipulah kalau Yellow tidak perasan. Daripada tiga penghuni rumah sewa itu, Yellowlah orang yang paling tajam pemerhatian terhadap persekitaran manakala Blue adalah seorang yang langsung tidak peka. Untuk sesuatu seperti itu berlaku dan diperasan oleh seseorang seperti Blue bermakna Yellow sudahpun sedar mengenainya lebih awal lagi.

"Kebetulan sahaja tu..." Yellow cuba menidakkan sesuatu.

"Adakah kau melayan awek cashier itu begitu disebabkan oleh namanya?" Blue bersuara. Soalan itu membuatkan muka Yellow berubah. Walaupun antara mereka tiga sekawan Blue adalah jenis yang paling tidak peka tentang persekitaran, namun Bluelah orang yang paling pandai membaca bahasa tubuh badan orang, terutamanya mereka yang terdekat.

"Kita bukan baru kenal sehari dua, bro. Aku tahu cerita lama kau dahulu. Takkan hanya kerana seorang dan satu peristiwa, kau menolak semua peluang yang ada?"

Yellow masih terdiam. Dia tiada jawapan untuk soalan Blue itu. Secara tiba-tiba hatinya terasa sakit, terkenangkan apa yang pernah berlaku kepada dirinya dahulu.

"Pernahkah kau fikir nak buka semula hati kau untuk perempuan lain? Sampai bila kau mahu keras sebegini? Tidak cukup dengan apa yang perempuan itu sudah buat pada kau, takkan kau pula mahu tambah dengan menyeksa diri sendiri lagi?"

Yellow sudah kelihatan tidak senang. Kata-kata Blue itu sungguh tepat dan tajam. Namun, dia tidak mampu untuk memarahi Blue kerana dia sendiri sedar apa yang dikatakan Blue itu benar.

Sesuatu berlaku di zaman silam Yellow melibatkan seorang perempuan. Seorang yang amat disayanginya pada waktu itu. Selepas dirinya dikhianati oleh orang yang disayanginya itu, Yellow mula bersikap skeptikal dan prejudis terhadap kebanyakan perempuan terutamanya kepada mereka yang memiliki nama yang sama dengan perempuan itu.

"Kau nak tahu? Semua orang atas bumi ini sama ada yang pernah hidup, sedang hidup ataupun akan hidup memilki nama mereka masing-masing, kan? Tiada siapa yang hidup tanpa nama. Orang selalu kata nama itu menonjolkan penampilan seseorang, mencerminkan peribadi mereka, kan?" Yellow mula bicara. Blue angguk setuju.

"Sebenarnya mereka salah. Bukan nama yang mencerminkan peribadi, tapi kita sendiri yang mencerminkan nama yang kita bawa. Kalau kita buat tahi, yang dipalit tahi bukan hanya pada kita seorang tetapi juga terkesan pada semua orang yang juga membawa nama seperti kita. Yang tercalit tahi adalah pada nama."

"Pada saat pertama kali aku baca nama di nametag awek cashier itu dahulu, aku sudah mula rasa sakit. Seolah-olah parut luka lama sedang berdenyut sakit kembali. Tidak kira berapa mesra awek cashier tadi layan aku, berapa manis senyuman yang dia beri, berapa banyak kali dia tunduk meminta maaf, apa yang aku nampak pada dia adalah tahi yang tercalit pada nama dia. Peristiwa lama yang pada dasarnya tiada kaitan langsung dengan dia tapi terpaksa dia tanggung hanya kerana nama mereka sama."

"Aku tak benci dia. Aku benci nama dia."

Suasana menjadi sunyi antara Blue dengan Yellow. Kedua-dua mereka terdiam. Blue dapat faham apa yang Yellow rasakan. Namun pada pihak Yellow pula, dia sendiri tidak mahu rasa ini terus menguasai dirinya.

"Aku tak pandai nak beri nasihat seperti orang lain. Tapi aku ada seorang kawan baik yang pandai beri nasihat. Kalaulah dia boleh dengar masalah kau ini, tentu dia akan kata sesuatu seperti ini..."

Yellow mengangkat kepalanya, sedia untuk mendengar nasihat yang bakal disampaikan Blue.

"Pada aku, kalau parut luka lama kau berdenyut sakit kembali, apa kata daripada kau terus menerus mengelak rasa yang tidak boleh dielak itu, adalah lebih baik kau terus menerus bertahan merasainya. Biasakan dengan rasa sakit itu. Sampai satu tahap, bila rasa sakit itu datang lagi, ia tidak akan beri kesan kepada kau sebab kau sudahpun terbiasa dengannya."

Suasana janggal dan sunyi berlangsung antara kedua-dua mereka. Lalu, selepas beberapa ketika, Yellow tersenyum.

Blue membalas senyuman itu. Dia tahu mesej yang nak disampaikannya telahpun diterima Yellow dengan jayanya. Dia berharap mungkin pada suatu hari nanti dia akan dapat melihat satu peristiwa yang berbeza antara Yellow dengan si gadis juruwang tadi. Peristiwa yang lebih menggembirakan.

"Tak sangka orang macam kau pun boleh beri nasihat bernas macam tu...," seloroh Yellow sambil ketawa kecil. Blue menumbuk perlahan bahu Yellow dan mereka ketawa bersama-sama. Perjalanan ke rumah sewa diteruskan dengan satu harapan kecil di hati Blue dan satu azam berbeza di hati Yellow.




Pengalaman adalah guru pertama kita. Pengalaman yang mengajar seorang bayi meniru kelakuan orang sekelilingnya seawal usia minit, dan pengalaman juga yang menjadikan seseorang manusia bersifat skeptikal di waktu dewasanya.

Namun kita lupa, kita sendiri adalah tuan kepada pengalaman. Kita sendiri yang berhak menentukan apa hala tuju kehidupan kita selepas melalui sesuatu pengalaman.

Pengalaman mendewasakan. Pengalaman yang kita pilih yang menjadikan diri kita, kita.






.




1 comment:

  1. Aku kenal beberapa orang macam Yellow.. tapi the other way round.. Suka, bercinta dan kahwen dengan orang yang berbeza tapi nama sama..

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: