Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 22, 2017

Pembaca yang Tidak Setia.



Salam.

Kalau kalian cukup lama baca blog ini,
kalian tahu yang aku bukanlah pembaca buku yang setia.
Banyak sudah entri di dalam blog ini beritahu tak gemarnya aku membaca buku.
Entri ini salah satu daripadanya.
Jangan salah anggap, aku suka membaca.
Cuma kebanyakan material yang aku baca bukanlah buku.

Di dunia luar aku dikenali sebagai orang yang tidak suka membaca.
Manusia keliling aku akan terkejut kalau nampak aku dengan buku,
walaupun hanya aku memegang buku untuk dijadikan kipas ketika panas.

Aku macam tidak kisah sangat orang label aku macam tu.
Bahkan aku rasa baguslah, supaya orang tidak salah anggap.
Orang selalu anggap orang rajin membaca ini pandai.
Satu bahagian memang tepat, tapi semua itu bergantung kepada material bacaan kita itu.
Kadang-kadang belakang kotak penyembur serangga lebih banyak ilmu daripada novel cinta 400 muka surat.

Untuk dijadikan topik utama entri ini,
pada 15 November 2017 lepas, aku berjaya habiskan sebuah buku setebal 296 muka surat.
Kenapa kejayaan menghabiskan buku ini merupakan satu kebanggaan aku?
Sebab aku mula baca buku ini pada 14 Disember 2015
menjadikan sesi bacaan satu buku ini sebulan kurang sebelum mencapai 2 tahun durasi.

Ya,
2 tahun baru habis satu buku.
Macam yang aku cakap, aku bukanlah pembaca yang setia.
Tapi kalau bercinta, aku jamin kesetiaan aku #ewah




Buku itu bertajuk The 7 Laws of Magical Thinking tulisan Matthew Hutson.
Ada banyak kali aku sebut dalam beberapa entri blog ini:

Tapi aku tak akan tulis review tentang buku itu di sini.
At least bukan dalam entri ini.
Kalau perlu, aku akan tulis dalam entri lain.
Itupun kalau kalian nak bacalah...



KENAPA SAMPAI DUA TAHUN?


Dua tahun memang satu jangka masa lama untuk habiskan satu buku.
Tapi kenapa dua tahun?
Adakah sebab buku itu tidak menarik?
Atau ada perkara berlaku dalam tempoh dua tahun tersebut?

Buku itu aku beli semasa satu jualan Big Bad Wolf hujung tahun 2015.
Aku beli atas dasar terpengaruh apabila disebut oleh seorang YouTuber kegemaran aku dalam salah satu videonya.
Aku mula baca buku tersebut serta merta selepas aku beli.

Buku ini buku non-fiction, bukan cerita rekaan.
Buku ini adalah gabungan fakta dan pemerhatian penulis tentang topik berkenaan tajuknya, iaitu 'magical thinking', jadi buku ini penuh dengan cerita benar pendek yang menjurus kepada pemikiran luar logik.

Disebabkan buku ini bukan buku cerita,
jadi aku boleh berhenti bila habis satu bab.
Malah aku selalu berhenti bila hanya habis satu sub-bab,
dan tempoh antara aku berhenti dan sambung baca balik agak jauh.
Sebab itulah ambil masa dua tahun.

Disebabkan buku ini bukan buku cerita,
maka aku boleh berhenti dan sambung baca bila-bila masa aku nak
tanpa perlu ingat isi sebelumnya.
Kalau buku cerita, atau novel,
kalau lama sangat kita tinggalkan buku itu selepas berhenti
kita mungkin akan lupa jalan cerita sebelumnya.

Dengan buku non-fiction, masalah itu tiada. Yaay!



BACA SIKIT-SIKIT


Seperti yang aku beritahu awal tadi,
aku dilabel sebagai 'bukan pembaca buku' di kalangan orang sekeliling aku.
Aku juga sedikit sebanyak mahu kekalkan label itu.
Jadi, aku tidak akan baca buku di khalayak ramai.

Disebabkan hampir majoriti masa aku akan ada orang di sekeliling,
jadi aku tiada masa sesuai untuk membaca buku ini.
Bila ada masa, sebagai contoh sedang menunggu hujan reda di tempat berteduh,
barulah aku selak buku ini dan baca.
Itu pun tidak baca banyak mana pun.
Baca sikit-sikit sahaja.

Sebab itulah nak habiskan buku ini ambil masa dua tahun.
Aku rasa, bagi pembaca yang setia,
buku setebal 296 muka mungkin boleh dihabiskan hanya dua tiga hari.

For me, reading is not a race.
Bukannya berapa banyak buku kita baca sebulan.
Bukannya berapa laju kita baca sesuatu buku.
Pada aku,
ambillah masa sebanyak manapun, asalkan setiap sesi itu ada isinya.
Ada sesuatu kita dapat daripadanya.
Lagipun, bukankah buku adalah sumber utama ilmu?



JANGAN BUANG MASA


Aku ambil masa lama untuk habiskan buku ini bukan sebab isinya tidak menarik.
Malah sebaliknya.
Isinya begitu menarik sehinggakan aku perlu hadam setiap bab sepenuhnya.
Aku tidak mahu terlepas satu pun isinya.
Isi seperti inilah yang menarik minat aku.
Yang (pada aku) seronok untuk dibuat bahan bual.

Sebagai orang yang memilih bahan bacaan,
aku dapati adalah susah untuk dapat buku yang betul-betul menarik minat aku.

Pernah sekali aku dapat buku percuma semasa pembelian barangan.
Dengan niat aku mahu habiskan baca buku itu,
tapi disebabkan isinya tidak secocok dengan aku,
jadi aku tidak dapat teruskan.
Aku habiskan baca separuh jalan sahaja.
Bukan buku itu tidak menarik, cuma isinya tidak kena dengan aku.

Seseorang pernah berpesan kepada aku:
Kita tiada kewajiban untuk menghabiskan sesebuah buku yang dibaca.
Kalau rasa tidak mampu, berhentilah.
Berhenti dan pergi ke buku seterusnya.
Tidak perlu habiskan masa untuk buku yang tidak digemari.



KESIMPULAN


Buku adalah antara sumber ilmu utama.
Daripada membacalah kita dapat menyelami pemikiran orang yang menulis.
Sebagaimana kalian baca blog aku ini,
sebahagian daripada pemikiran aku dapat disampaikan kepada kalian.

Walaupun aku bukanlah pembaca buku yang setia,
aku tidak pernah menidakkan kepentingan membaca buku.
Baguslah jika kalian seorang pembaca buku yang tegar.
Tapi jika bukan, apa salahnya mula berjinak-jinak dengan hobi bermanfaat ini.
Mulakan dengan buku yang ringan dan seronok dibaca.
Mungkin majalah, komik, surat khabar ataupun risalah.
Kemudian cabar diri untuk bahan bacaan yang lebih serius.
Kelak, mungkin hasil daripada bacaan kita itu boleh mengubah dunia.
Siapa tahu, kan?




Jadi,
kalian ada buku menarik yang rasanya sesuai untuk aku baca?
Apa buku paling menarik pernah kalian baca?
Cuba rekomen sikit di bahagian komen.

Just in case kalau kalian ada akaun Goodreads,
add laa aku sebagai friend di sini.
Boleh kita saling skodeng apa buku yang sedang dan sudah kalian baca.

Sekian.





.




2 comments:

  1. Kinda sad bila post ni tak dapat sambutan sepatutnya walaupun isinya sangat baik dan padat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Anonymous

      Hahaha. It's okay.
      I'm sure most people suka baca je tapi tak tinggalkan komen. It's just the way it is :)

      Delete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: