Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 25, 2018

Cerita Tiga Positif.



Salam.




Manusia.
Makhluk yang menarik.

Manusia diberi kurniaan akal, berbeza dengan hidupan lain.
Manusia memajukan diri menjadi spesies hidupan yang berada di kedudukan paling tinggi dalam hierarki kehidupan.
Manusia menyebarkan kebaikan, mempunyai belas, dan mampu berkasih sayang; sama ada memberi kasih mahupun menerima sayang.

Namun,
manusia juga menggunakan akal mereka menindas yang lain.
Manusia begitu tamak memajukan diri sehingga memandang enteng hak yang lain untuk berkongsi hidup.
Manusia mampu meluahkan kebencian, ada kelompok yang sampai tahap bersifat zalim dan menzalimi, malah ada mampu menyebarkan kejahatan sehingga sanggup memusnahkan; bukan sahaja terhadap hidupan berlainan spesies, malah sesama manusia sendiri.

Pada aku,
aku membenci manusia dan dalam masa sama menyayangi manusia.
Aku benci dengan sifat negatif mereka, tapi aku sayang dengan sifat positif yang ada.
Dengan kata lain,
manusia mempunyai kedua-duanya; positif dan negatif.

Seperti sekeping syiling; ada kepala dan ada ekornya.
Seperti sebentuk magnet mempunyai dua kutub, utara dan selatan.
Seperti satu hari ada dua bahagian; siang dan malam.
Seperti sebilah pisau; ada bahagian tajam dan ada yang boleh dipegang.

Manusia juga ada dua sifat; positif dan negatifnya.

Kita kena faham,
positif dan negatif tidak berada di dalam spektrum yang sama.
Manusia mampu menjadi positif, dan dalam masa sama, masih bersifat negatif.
Setiap daripada manusia mempunyai kedua-duanya; tiada manusia yang sentiasa positif dan tiada juga yang sentiasa negatif.

Kali ini,
aku mahu kaji bagaimana manusia mampu mengawal kedua-dua sifat itu di dalam diri sedangkan dua sifat ini saling menolak antara satu sama lain.




CERITA SATU.
------------


Suatu hari, atas sebab yang tidak mahu aku terangkan secara lanjut, aku berada di wad kanak-kanak untuk pesakit barah di sebuah hospital terkemuka ibu negara. Wad tersebut dipenuhi dengan kanak-kanak pelbagai usia dan berbilang bangsa, agama, dan bahasa namun mempunyai satu persamaan; semua mereka menghidap penyakit barah (juga dikenali sebagai kanser).

Di sana, aku berkesempatan untuk duduk berbual dengan seorang penghuninya. Seorang budak berumur 8 tahun yang aku panggil 'Abang'. Abang menghidap kanser darah. Di kala kanak-kanak seusianya sedang seronok bersama kawan-kawan sebaya di sekolah, Abang perlu berulang alik ke hospital bagi tujuan rawatan berkala.

Aku duduk di sebelah katil Abang. Abang baru sahaja kembali dari prosedur 'spinal tap'. Spinal Tap adalah satu prosedur mengambil cecair tulang belakang untuk tujuan diagnostik. Doktor akan cucuk jarum besar di belakang badan dan memasuki celah tulang belakang untuk mengambil cecair yang berada di dalam tulang tersebut. Prosedur ini, seperti yang digambarkan, adalah amat menyakitkan tidak kira bagi orang dewasa apatah lagi bagi seorang kanak-kanak.

Berada di atas katil, jelas wajah Abang kepenatan. Namun digagahnya lagi untuk Abang menghadiahkan senyuman kepada aku. Bila aku tanya kenapa Abang senyum padahal jelas dia kehabisan tenaga, ini jawapannya:

"...Abang nak buat benda yang Abang suka. Abang suka senyum. Kalau benda tu Abang kena buat dan Abang tak suka, Abang akan tetap senyum sebab Abang suka senyum..."

Dalam perkara buruk yang menimpanya, Abang masih lagi mahu senyum.



CERITA DUA.
-----------


Gadis yang aku gelar 'N' ini aku kenal melalui media sosial. Dia seorang gadis yang manis, berkerjaya, dan memiliki perniagaan atas usaha sendiri. Jujur aku katakan, dia adalah jenis yang aku suka tapi aku rasa aku hanya ada kurang daripada 8% sahaja peluang untuk kenal rapat dengan dia.

Sebgai seorang gadis yang berkerjaya dan memiliki perniagaan sendiri semestinya memerlukan N untuk bekerja keras. Bekerja hampir 7 hari seminggu, sudah tentu penat bukannya perkara asing bagi N. Namun, N masih lagi mampu menonjolkan senyuman dan keriangan di media sosial tidak langsung pernah timbul rungutan dan keluhan.

Positiviti yang N tunjukkan bukan sahaja mengagumkan, malah kadang kala membuatkan aku risau dan cemburu. Ya, kalian baca betul, RISAU DAN CEMBURU.

Bila aku berkesempatan bertanyakan macam mana N mampu untuk terus kekal positif dalam kehidupannya, N membalas:

'Thank you to every person who ever told me I can't...You're just another reason why I will.'

Ia merupakan satu petikan kata-kata motivasi, a motivational quote. Kata N, dia berpegang kepada prinsip itu dan prinsip itulah yang membuatkan dia terus dapat mampu berada di dalam zon positif walaupun tanpa perlu dia beritahu, cabaran yang datang sudah tentu bukan calang-calang.

Petikan kata-kata motivasi seperti itu memang banyak boleh didapati di merata tempat, tapi aku tak sangka memang wujud orang yang berpegang kepada petikan tersebut. Aku kagum.



CERITA TIGA.
------------


Jadi, bukan rahsia lagi bahawa aku adalah pemain permainan aplikasi Pokémon GO. Semasa dalam satu sesi 'raid' suatu masa dahulu, aku berkenalan dengan seorang pakcik berbangsa Cina bernama Uncle Lim. Uncle Lim seorang pakcik yang (jika diteka) mungkin berada di usia 50-an. Kami hanya berpeluang berbual dan bertukar pendapat jika ada 'raid' di PokéGym sekitar kawasan selalu aku main Pokémon GO.

Aku hanya memanggil Uncle Lim sebagai 'Uncle'.

Pada satu ketika, entah bagaimana, Uncle sempat memberikan aku nasihat yang berbunyi:

"Bila you hidup cukup lama, you akan sedar yang hidup ini tak boleh lari daripada tekanan, masalah dan juga cabaran. Perkara itu pasti akan datang, itu you tak boleh pilih. Apa yang you boleh pilih adalah bagaimana mahu lalui setiap tekanan, masalah dan cabaran yang datang itu. Kalau you marah-marah, maka hasilnya pun tidak elok. Kalau you bertenang, semuanya pun akan okey."

Sebenarnya, Uncle Lim bercerita tentang permainan Pokémon GO yang tidak sudah-sudah dan bagaimana sesetengah pemain akan marah-marah bila tidak dapat apa yang dihajati ketika bermain. Tapi nasihat Uncle itu sangat umum, sesiapa yang mendengarnya boleh kaitan dengan seluruh kehidupan.

Itulah nasihat daripada orang yang berpengalaman.



KESIMPULAN.
-----------


Manusia yang kata hidupnya sentiasa positif ini, sama ada dia belum hidup secukupnya ataupun jelas-jelas dia sedang menipu.

Manusia, tidak kira usia, jantina atau bangsa, akan sentiasa didatangi cabaran, tekanan dan masalah dalam hidup. Ada kala manusia boleh hadapinya dengan sikap positif, namun ada kala mereka tidak boleh elak daripada menjadi negatif. Cabaran sebenarnya ialah apa tindakan kita apabila kita tidak boleh lari daripada bersikap negatif.

Dari cerita di atas, Abang, N dan Uncle ketiga-tiganya kelihatan menghadapi negativiti dengan cara yang berbeza, namun asasnya tetap sama; MANUSIA ADA KEMAMPUAN UNTUK MEMILIH.

Memilih apa? MEMILIH TINDAKAN SELANJUTNYA.

Apabila negativiti datang, dan pastinya negativiti akan datang, maka apa pilihan kita untuk menghadapinya? Sama ada kita hadapinya dengan bersikap negatif juga, atau kita pusingkan negativiti itu kepada sesuatu yang positif dan memanfaatkan.

Dan itulah apa yang aku suka tentang manusia.

Manusia mungkin suka menindas, tamak, memandang enteng hak yang lain, penuh kebencian, bersifat zalim dan menzalimi, dan menyebarkan kejahatan sehingga sanggup memusnahkan. Namun manusia juga menyebarkan kebaikan, mempunyai belas, penuh dengan kasih sayang, bersifat membantu, dan tidak selalunya mementingkan diri sendiri.

Mana satu yang manusia pilih untuk dijadikan pilihan, itu terletak kepada individu manusia itu sendiri. Manusia mampu memilih jalan yang mereka mahu lalui, sama ada terus positif atau terus menjadi negatif.





Dan ini adalah nasihat untuk diri kau sendiri, C,
supaya terus memilih dan menentukan jalan kau sendiri.
Sama ada gelap, ataupun dengan cahaya.


Jadi,
apakah cara kalian untuk terus jadi positif?




.

1 comment:

  1. Saya lalui hari hari kebelakangan ini dengan negatif atas faktor beberapa perkara menimpa saya. Tapi selepas baca ni, tiba-tiba rasa segan terhadap abang, N, dan uncle lim. Terima kasih.

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: