Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 14, 2018

Tanpa Tajuk #13



Salam.

Bertemu lagi kita di dalam entri Tanpa Tajuk,
satu entri di mana beberapa isu mahu aku kongsikan tapi isunya terlalu pendek untuk diberi satu post khusus, maka aku rangkumkan beberapa isu itu di dalam satu entri.

Kali terakhir aku buat entri Tanpa Tajuk ini
adalah pada Julai 2016. Wow! Lamanya.
Aku patut selalu buat entri sebegini sebab entri ini ringan dan tidak memenatkan.

Tanpa membuang masa,
mari kita terus ke tajuk sebenar yang ingin dibincangkan...




1. Mempelam Luar Rumah

Mempelam, mangga, pauh, kuinin, sampai sekarang aku tak tahu beza.

Sebatang pokok di luar rumah sudah mengeluarkan buah mempelam.
Dua biji seperti di dalam gambar di atas.
Gambar di atas aku sendiri ambil menggunakan kamera telefon bimbit masa waktu pagi.
Entahlah.
Cahaya matahari pagi jatuh ke kulit buah mempelam tu buat hati aku tenang memandang.

Ceritanya,
pokok mempelam itu ditanam oleh jiran sebelah rumah.
Tapi rumahnya kini disewa oleh orang lain.
Maka, kami berdua (rumah aku dengan rumah sebelah) tak pasti siapa yang berhak untuk ambil buah mempelam itu. Sudah tentu aku langsung tidak ada hak ke atas buah itu walaupun buahnya terjuntai masuk kawasan rumah aku.
Ikutkan logik, buah itu milik pemilik rumah sebelah.
Maka aku nasihatkan suruh mereka tanya tuan rumah,
dan kalau dia benarkan, bolehlah diambil buat makan.
Sayanglah kalau buah itu membusuk dan jatuh tanpa dipetik sesiapa, kan?

Itulah keharmonian duduk di kawasan kejiranan aku.
Walaupun kami berjiran tidaklah serapat macam semasa aku duduk kawasan flat dahulu, tapi rasanya masing-masing tahu peranan masing-masing dan saling hormat menghormati antara satu sama lain.
Saling bertegur sapa ketika berselisih.
Menjaga harta sendiri dan harta orang lain.

Aku suka dalam satu komuniti saling hormat sesama sendiri tanpa perlu diminta untuk dihormati.
It's like a rule yang tak perlu pun disebut, just exist on default.

Tak sama macam komuniti atas talian.
Semua mahu dihormati, tapi ramai tak pandai nak hormat orang lain.
Malah ada sesetengah antara kita menganggap jadi kasar dan biadab itu adalah satu yang 'in', walaupun dengan orang yang kita tidak kenal.




2. Air Mandian Anjing

Sebut tentang kejiranan,
sebuah rumah di taman sebelah memandikan anjing-anjingnya di laman rumah.
Air mandian tersebut meleleh dan bertakung di jalan.

Aku lalu jalan tersebut, maka air tersebut terkena kepada kasut, seluar dan motosikal aku.
Maka, aku jadi ragu-ragu dengan barang-barang aku yang terkena air itu.
Yang aku tahu, air mandian manusia sendiri pun sudah dikira bukan air mutlak,
apatah lagi air mandian anjing.

Perlukah aku samak? Sertu?

Pada saat itu aku terasa sangat jahil kerana tiada ilmu yang cukup.
Kerana perkara ini perlu penyelesaian segera,
aku ke masjid untuk mencari ustaz yang mampu menjawab.
Namun sebab petang, masjid sudah tidak dihuni orang agama, hanya ada mereka yang singgah solat di hujung waktu.

Maka, jalan paling pantas aku ambil ialah bertanya kepada ustaz di dalam Twitter. Sebab semua sedia maklum, media sosial adalah cara terpantas untuk dapat maklum balas segera. Banyak syarikat korporat sudah gunakan media sosial sebagai satu servis maklum balas yang berkesan.

Twitter kini penuh dengan ustaz yang merasakan mereka mampu berdakwah secara lebih luas di alam maya.
Pada aku, itu satu pendekatan yang bagus sebab Islam itu universal,
tidak terikat pada satu zaman. Kita kena ikut zaman untuk berdakwah.

Jadi, aku pun tweet soalan berkenaan air mandian anjing ini dengan mention para ustaz Twitter.
Satu hari. Dua hari. TIGA hari masih tiada balasan.
Kenapa? Kenapa mereka tidak balas?
Bukan seorang, bukan dua orang, tapi TIGA orang ustaz Twitter aku tanya soalan yang sama, satu pun tidak berbalas.

Nak kata mereka sibuk, ehhh ada je dia membalas soalan orang lain.
Ada je mereka beri pendapat tentang isu lain.
Ya, isu aku tak seberat isu hajah ke Zouk,
tak seberat isu perempuan mahu jadi imam jemaah lelaki.
Tapi kenapa? Isu terkena air mandian anjing ini isu kecil ke yang tak patut dijawab?

Aku buka balik profile para ustaz ini.
Aku skrol satu-satu melihat jenis soalan yang mereka jawab.
Aku selidik siapa mereka yang jawapannya dijawab oleh para ustaz itu.

Oh, rupanya...
Persamaan untuk semua mereka yang jawapannya dijawab oleh para ustaz itu ialah mereka 'follow' ustaz itu.
100% daripada tweet yang para ustaz itu jawab adalah dari follower mereka.
Ustaz hanya menjawab soalan mereka yang 'follow' dia di Twitter.
Aku tidak follow mereka, jadi mereka tidak jawab soalan aku.

"Jadi, kau follow-lah ustaz tu. Bukan susah pun," kata korang.
Masalahnya, aku sudahpun bertanya sebelum follow.
Nanti aku follow, lepas tu nak tanya balik, tak redundant ke?
Entah-entah lepas follow pun mereka tak jawab, berkali ganda rasa kecewa di hati.

Tapi, entahlah...
Sungguh tak sangka ustaz Twitter pun pilih bulu, hanya menjawab soalan para follower.
Tak apalah, bersangka baik sahaja.
Mungkin mereka bertiga terlalu banyak dapat notification sampai mention aku pun tenggelam dalam notification itu.
Kebetulan mention para follower mereka tak tenggelam, jadi bolehlah dijawab.

Hmmmm....
Aku cuma harap dakwah tidak dijadikan alat domestik untuk mengejar pangkat dan kedudukan di media sosial.
Kurang senang duduk bila difikirkan.
Bayangkan ustaz di masjid hanya menjawab soalan daripada mereka-mereka yang dia kenal sahaja.
Yang tak kenal dia bolayan.
Agaknya apa perasaan orang yang bertanya tu?

Seluar, kasut dan motosikal yang terkena air itu pun sudah aku selesaikan,
terima kasih kepada kawan yang tinggi ilmu agamanya memberi jalan.
Kata dia, yang penting keyakinan.
Kalau kita yakin (atau was-was) barangan yang kena air itu sudah tidak suci,
maka eloklah disucikan.




3. Mempelam Luar Rumah [Bahagian 2]

Kesinambungan kepada cerita awal tadi,
beberapa hari lepas aku dapati mempelam itu sudah tiada.
Rantingnya ada kesan potong bersih, menandakan potongan pisau.
Bermakna buah itu bukan jatuh luruh, atau dipetik binatang.

Aku berfikiran jiran rumah sebelah sudah bertanya tuan rumahnya,
dan si tuan benarkan dia untuk potong dan makan.
Baguslah kalau itu keadaannya. Memang itu hak mereka pun.

Malangnya,
bila aku tanya jiran sebelah, mereka menafikan.
Mereka kata bukan mereka yang potong.
Mereka anggap pihak aku yang potong, memandangkan buah itu terjuntai masuk ke kawasan rumah aku.

Kalau bukan mereka, dan bukan aku, jadi siapa?
Siapa yang potong dan ambil buah tersebut?

But then something strikes me.
Walaupun kita (aku) hidup dalam kejiranan yang harmoni,
tapi kita kena ingat bahawa bukan 100% adalah bersifat harmoni.

Dalam mana-mana kelompok masyarakat sekalipun,
tidak kira alam realiti atau alam siber,
sebaik manapun komuniti yang ada,
pasti ada sekelompok kecil minoriti yang menjadi barah.
Mereka tidak akan ikut norma yang ditetapkan.
Mereka akan buat apa yang mereka mahu buat.
Mereka tidak peduli harta siapa.
Asalkan ada peluang, ada ruang, jika menguntungkan mereka bedal.

Dalam kes mempelam ini,
mungkin ada orang lain yang nampak buah tergantung cantik gebu
dan merasakan tak apa untuk mereka ambil.
Yang sedap makan, yang sedap dibuat cicah kicap gula itu mereka.
Asalkan mereka yang dapat rasa sedap.
Mereka peduli apa makanan itu hak orang lain.

Tapi, entahlah...
Sungguh tak sangka wujud orang yang sanggup makan makanan bukan hak mereka.
Tak apalah, bersangka baik sahaja.
Mungkin yang ambil itu ada isteri di rumah sedang sarat mengandung
mengidam mahu makan buah masam milik orang.
Orang mengidam ni kena diikutkan kehendaknya tidak kira apa.


========================= ============


Itu sahaja bebelan minggu ini.
Let just hoping that minggu depan ada entri yang lebih berisi daripada aku.
Amin.





.




6 comments:

  1. mempelam dengan mangga tu sama jer lah
    hehehe
    kuinin lain sikit..kecil dan bau dia kuat
    pauh tu tak tahu

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Hans

      Hahaha. Tu laa.
      Banyak versi nama buah tu. Sekejap mangga, sekejap mempelam, sekejap orang panggil pauh. Kuinin.
      Poning kepalo den :)

      Delete
  2. Sedap nya buah mangga tuu haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Erni Hasmiza

      Sedap dalam gambar je, tapi kempunan nak merasa hahaha

      Delete
  3. kuinin ada bau dia. haha. sedapnya sambal kuinin
    hmm isu buah di kejiranan ni sama ada bergaduh antara dua buah rumah sbb buah terjuntai ke rumah jiran or ada org curi haha. sabar je laaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. >NAD

      Aku kenal kuinin daripada sambal dia ja. Kalau letak buah dah tak tahu dah hahaha.
      Tapi memang betul, kekadang isu buah yang dianggap kecil pun boleh buat gaduh jiran ooo.

      Delete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: