Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 27, 2013

#throwback



Bila kali pertama aku terbaca hashtag 'throwback',
imej pertama yang menjelma dalam kepala otak aku adalah perempuan yang makan pisang dan membuang kulit pisang ke belakang dan mengakibatkan lelaki belakangnya tergelincir jatuh.



Ya.
Otak kita lebih gemar informasi berbentuk imej bergambar daripada perkataan yang terbina dengan huruf.
Itu fakta.
Bagaimana apabila disebut gajah berwarna pink, sekaligus terbentuk imej gajah berwarna pink walaupun gajah berwarna pink tak pernah wujud secara realiti.

Jadi,
aku sendiri tak pasti bagaimana perkataan #throwback yang kerap kali menjadi trending dalam twitter dan media sosial lain boleh diimejkan otak.
Mungkin kerana ada perkataan 'throw' dan 'back', maka otak aku memprosesnya sebagai perlakuan membuang sesuatu ke belakang.
Tapi, lain orang, lain otak, lain imejnya.

Dan satu lagi sifat otak adalah sensasi.
Otak ada kebolehan mensensasikan keadaan.
Daripada aku hanya perlu membayangkan perlakuan 'buang ke belakang' untuk #throwback,
aku tambahkan (sensasikan) lagi dengan detail lain seperti:

  1. Perempuan makan pisang.
  2. Kulit pisang dibuang ke belakang.
  3. Lelaki di belakang tergelincir jatuh.


Antara contoh kebolehan mensensasikan keadaan yang dilakukan otak kita adalah seperti
bagaimana kita di dalam gelap akan nampak timbunan baju kotor yang malas untuk dibasuh membentuk susuk momok yang sedang merangkak perlahan-lahan menuju ke katil.
Atau bayang kucing dari lampu jalan kelihatan seperti harimau yang kelaparan.

Itu semua kerja otak kita yang gila sensasi.

Juga,
kebolehan mensensasikan keadaan oleh otak juga berubah mengikut masa.

Pernah main telefon buruk?
Permainan di mana mesej disampaikan dari seorang kepada orang lain dan kepada orang seterusnya sehinggalah ke akhir barisan?
Perasan tak bagaimana mesej mudah seperti
'Apabila dewasa, Abu berangan untuk menjadi seorang pakar sains neuro dan mengkaji bagaimana kesan sensasi kepada otak manusia'
mungkin akan menjadi

'Abu seorang pesakit jiwa yang tiada masa depan dan hanya berharapkan takdir membawanya ke mana sahaja dia dibawa'
Maklumat yang disampaikan disensasikan seorang demi seorang.
Jika bilangan orang yang perlu disampaikan mesej tersebut cukup panjang,
jangan terkejut jika mesej terakhir tak sama 100% dari mesej asal.

Contoh terbaik adalah mengenai bajet yang diumumkan baru-baru ini.
Jika kalian dengar dan baca bajet itu dari sumber pertama seperti pembentangan oleh PM atau buku rasmi yang diedarkan,
kalian mungkin akan dapat intipatinya dengan tepat.
Tapi kalau sekadar baca tweet kawan, tweet orang-orang tertentu dan dengar borak pakcik gigi sumbing dekat warung kopi,
alamatnya maklumat yang nak disampaikan mungkin sekali jauh tersasar dari hal sebenar.



Dalam konteks perkataan '#throwback' yang mula-mula aku ceritakan,
imej perkataan tersebut sudah menjadi semakin sensasi.
Daripada imej kulit pisang dibuang ke belakang,
kini, apabila terdengar dan terpandang perkataan #throwback,
aku akan terbayang pemain ragbi yang sedang membuat passing di atas padang dalam keadaan genting di mana baki masa perlawanan hanya 10 saat.



Terlebih sensasi, kan?

Bila ditanya kepada kawan yang selalu gunakan hashtag-throwback ni tentang apakah maksudnya yang sebenar,
dia kata
"Hashtag-throwback ni macam hashtag yang mengingat dan mengimbau kenangan lalu gitu."
Masalahnya,
bukankah semua ingatan adalah kenangan lalu?
Dan bagaimanakah peristiwa makan pizza yang baru berlalu DUA JAM LALU sudah perlu diimbau menjadi kenangan lalu?
Lama sangatkah dua jam?
Kenangan sangatkah makan pizza?

Therefore, in my opinion,
hashtag-throwback is the most overly-abused word after 'awesome'.
Sikit-sikit sudahlah #throwback. Ni semua benda kau nak bantai #throwback.




Jadi, beritahu aku,
apakah imej pertama yang terbayang oleh otak kalian bila pertama kali ternampak/ terdengar/ terbaca perkataan #throwback?





Cue-Card #003:

Entri seperti di atas adalah sejenis entri yang paling aku suka. Jenis yang aku hanya perlu taip laju-laju sebab isinya sudah terlekat kuat dalam kepala otak. Otak aku mungkin ada masalah sikit sebab suka kaitkan beberapa perkara yang secara relatif tidak berkaitan, tapi percayalah, jika kalian baca elok-elok, kalian akan dapati beberapa perkara yang tidak diduga. Pada aku, entri sebegini adalah salinan pertama apa yang terkandung dalam otak aku ke atas media bertulis. Oleh sebab itu, segala isi di dalamnya adalah pandangan mentah tentang apa yang berlegar dalam kepala aku. Ianya seperti makan kuih raya pertama yang dibawa keluar selepas dibakar di dalam oven. Fresh. Panas. Sedap. Oh, juga, belakangan ini aku dapati ayat yang aku bina kadang-kadang tak dikonstruk dengan lengkap. Alaa, macam subjek dan prediket yang lemah, ataupun ayat yang tergantung tiada kata hubung, ataupun ayat yang tak habis dibincang ataupun menda yang tak habis dise.......






Oct 25, 2013

Vorteks #45 - Mana dan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44]




“Masih ada sesuatu yang aku tak faham...” Azlan menepuk bahu Johan yang sedang khusyuk melayari internet. Johan sedikit terkejut. Teman sebiliknya itu memang terkenal dengan perangai suka berbual secara tiba-tiba tanpa tajuk.
“Apa dia?” Johan mengalihkan perhatiannya kepada Azlan.
“Macam mana selebriti seperti Hani yang cantik, lembut dan sopan boleh terpikat dengan si Yusran yang dah out-of-date tu?”
Really? Aku tengah bersedih dengan berita Hani nak bernikah dengan Yusran tu, kau pula nak timbulkan lagi tentangnya.” Johan sedikit marah.
“Hahaha. Lepaklah brader. Jangan serius sangat. Hani tu kan hanya ‘square root of negative one girlfriend’ kau je, kan?” Azlan tergelak kecil.
Imaginary girlfriend. Kekasih yang hanya dalam angan-angan.
Johan tersenyum senget. Dia tahu, rakan baiknya itu bukanlah berniat jahat. Kalaulah bukan Johan mengenali si Azlan sebegitu, sudah tentu dia akan terasa dengan perangai Azlan yang straightforward itu.
“Sebenarnya...” Johan memulakan cerita.
“Sebenarnya, Hani pernah beritahu dulu yang dia sangat meminati lagu ‘Kanvas’ dari kumpulan FRU Yusran tu. Sejak dari temubual itu, para wartawan mula gandingkan mereka berdua dalam photo shoot majalah-majalah hiburan. Mungkin dari situ mereka rapat, kot...”
Melihat wajah Johan yang berubah bila bercerita tentang Hani dan Yusran, Azlan menepuk bahu Johan berkali-kali, menenangkannya. “Sabarlah, Johan. Orang kerdil macam kita tak ada kuasa. Jom, aku belanja kau ABC dekat cafe kolej Zeta.”
“Kolej Zeta bukan kolej perempuan ke? Boleh ke kita masuk?” Johan bertanya.
“Sebab itulah ABC dekat sana sedap. Aku kenal seorang makcik dekat cafe tu. Kita boleh masuk tanpa masalah. Untung-untung, dia boleh kenalkan kita dengan seorang dua awek, buat jiwa kau merawat lara.”
Pecah suasana bilik dipenuhi gelak ketawa mereka berdua.


Kepala Johan terhantuk dek buai kenderaan.
Johan mula tersedar dari pengsan. Dia menggosok kepalanya yang kesakitan. Matanya dibuka perlahan-lahan melihat suasana.
Bawi. Galah.
Terfikirkan dua penjahat itu membuatkan Johan terkejut dan membuka mata seluas-luasnya.
Mana Intan?
“Awak dah bangun?” Suara Intan datang dari sebelah.
Johan memandang Intan. Intan selamat. Johan masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku. Dialihnya pandangan kepada seluruh tempat dia berada. Sebuah ruangan yang kecil, bertutup dengan kain kanvas tebal, dipenuhi dengan barangan pertanian seperti beg baja dan beberapa botol berisi cecair berlabel ‘racun’. Ruangan itu panas, berbuai-buai tidak sekata, dan diiringi dengan bunyi deruan enjin kenderaan.
“Kita berada di belakang sebuah lori yang sedang bergerak.” Intan memberikan jawapan kepada soalan yang berlegar di fikiran Johan. Johan memandang Intan. Dari wajah Intan, Johan pasti Intan sendiri tidak pasti bagaimana mereka boleh berada di belakang sebuah lori tersebut.

Kenderaan yang mereka naiki menjadi semakin perlahan sebelum berhenti. Kedengaran bunyi pintu dibuka dari bahagian hadapan kenderaan itu. Seseorang keluar, dan dari arah tapak kakinya, sedang menuju kebahagian belakang kenderaan tersebut.
Johan dan Intan menegakkan badan masing-masing, bersedia untuk menerima siapa sahaja yang bakal mereka berdepan. Johan memegang pisau bersarung yang masih terselit di pinggang kirinya.
“Siapapun mereka, aku kena lindungi Intan,” benak fikiran Johan bersuara.
Kain kanvas bertentangan dengan tempat Johan dan Intan berada diselak. Ternampak kelibat seorang lelaki berjambang dengan memakai topi memancing. Lelaki itu tersenyum.
“Kamu berdua sudah tersedar?” Lelaki berjambang itu berkata dengan senyuman. Dihulurnya dua botol air mineral 1.5 liter kepada Johan. “Ambil air ni. Pakcik tahu kamu dahaga. Minumlah.”
Johan dan Intan masih memandang tanpa tindak balas. Terkejut barangkali.
“Jangan terkejut. Nama pakcik, Nizam. Pakcik jumpa kamu berdua di tepi jalan tadi. Jadi, pakcik angkat masuk ke dalam lori.” Lelaki tadi berbual dalam suara yang lembut.
Johan dan Intan menghembuskan nafas lega. Perkara buruk dalam fikiran adalah mereka kembali menjadi tawanan Bawi dan Galah. Melihat lelaki yang menggelarkan diri Pakcik Nizam ini bercakap lembut dan mesra, Johan dan Intan berasa lega dan selamat.
“Pakcik dari dalam hutan cari baka pokok. Masa keluar, pakcik nampak kamu berdua terbaring di tepi jalan. Takkan pakcik nak biarkan. Jadi, pakcik ambil keputusan bawa kamu keluar hutan sekali.”
Johan menyambut dua botol air yang dihulurkan Pakcik Nizam tadi dan memberikan satu botol kepada Intan. Intan membuka botol tersebut dan meminum airnya tanpa segan. Johan masih memandang pakcik Nizam yang masih tersenyum.
“Kamu berdua sesat dalam hutan ke?” tanya Pakcik Nizam.
“Ya. Kami tersesat semasa berkhemah.” Johan menjawab. Dia terpaksa menipu kerana kebenaran bukannya mudah untuk diterangkan.
“Kalau macam tu, biar pakcik hantar kamu ke balai polis berhampiran.”
Mendengar kata-kata Pakcik Nizam itu, Johan teringatkan pesan Prof. Erman yang memahukannya untuk tidak melibatkan pihak polis.
“Pakcik hantar kami ke bandar yang berhampiran je lah. Dari sana kami akan contact ibu bapa kami.” Sekali lagi, Johan menipu. Intan memandang Johan.
“Pakcik mahu ke Pusat Bandar, tapi sebelum ke sana, pakcik akan singgah di beberapa tempat dulu, nak ambil baja. Mungkin tengah malam baru sampai Pusat Bandar. Tak apa ke?” Pakcik Nizam kelihatan memberi kerjasama.
“Malam? Sekarang pukul berapa?” Johan cuba menjengah luar lori untuk melihat langit.
“Sekarang baru lepas masuk waktu Isyak. Lori ni tak boleh pandu laju sangat, nanti meragam. Jadi, mungkin akan sampai lambat ke Pusat Bandar. Tak apa ke?” Sekali lagi Pakcik Nizam bertanya.
“Kalau macam tu, kami ikut pakcik ke pusat Bandarlah, ya? Boleh?”
“Boleh.” Pakcik Nizam masih tersenyum. Murah senyuman betul lelaki 50-an ini.
“Kalau kamu berdua lapar, dalam kotak sana ada roti ban. Makanlah, buat alas perut.” Pakcik Nizam menudingkan jarinya ke arah sebuah kotak kecil yang berada di sebelah Intan. Memang mereka berdua lapar. Intan dan Johan memandang sesama sendiri sambil tersenyum.
“Terima kasih, pakcik.”

Sebelum beredar, Pakcik Nizam sempat bertanyakan nama mereka berdua.
“Saya Johan, ini Hani.”
Intan memandang Johan. Sekali lagi Intan tahu Johan menipu. Sepatutnya Johan memperkenalkan mereka sebagai ‘Yusran dan Intan’, bukan ‘Johan dan Hani’. Tapi Intan tidak kisah. Dia berasakan mungkin Johan mahu menyembunyikan identiti mereka.
Namun, sebenarnya Johan terlepas cakap dan terlupa dirinya patut dia dipanggil Yusran dan Hani dipanggil Intan.


Kemudian, Pakcik Nizam meneruskan perjalanan dengan belakang lorinya berisi dua insan, Johan dan Hani.



BERSAMBUNG...[46]





Oct 18, 2013

Cermin. Bunga. Air. Bulan.



Pada akhir bulan Oktober tahun lalu,
aku pernah bercerita tentang saat dikejutkan dengan berita pertunangan seorang pencuri hati.
Perkataan 'dikejutkan' tidak mungkin dapat menggambarkan perasaan aku.
Dan jauh di sudut hati, aku tahu perkara tersebut akan berlaku.
Cuma masa dan suasananya tidak aku jangka.

Berita tersebut aku dapat semasa aku terbaring di dalam sebuah hospital.
Suasananya? Aku dapat berita tersebut melalui panggilan telefon,
bukan dari empunya diri.

Adakah aku kecewa?
Ya.
Adakah aku bergenang semasa dalam air pancuran bilik mandi?
Ya, hanya untuk seminggu pertama.
Adakah aku boleh kembali tersenyum dengan berteman keikhlasan?
Ya, selepas bulan berikutnya.

Dan adakah aku redha?
Itu persoalan yang bukan aku yang mampu jawab.

Sejak panggilan tersebut,
aku tiada lagi interaksi bersama si dia.
Setahun telah berlalu,
aku jangka mungkin dia sudah diijabkabulkan.
Namun, aku juga berharap sebaliknya.

Dan setahun kemudian, beberapa hari lalu,
aku menerima satu lagi berita yang membuatkan jantung aku melompat satu ritma.
Seseorang yang aku label 'longtime crush' juga sudah selamat bertunang.
Kenapa 'longtime'? Simple.
Aku ada crush dekat dia sejak kali pertama aku pandang dia, tahun 1999.

Apa persamaan dua entiti yang bertunang sama waktu tapi berbeza tahun ini?
Pertama, kedua-dua mereka ada nama yang sama.
Kedua, kedua-dua mereka mungkin adalah Robin Scherbatsky aku,
di mana tidak kira apa perasaan di dalam hati, aku tidak mungkin mampu bayangkan saat bersama berdua di masa hadapan.
Tapi, sudah tentu salah satu dari mereka lebih memberi kesan terhadap diri aku berbanding seorang lagi.

Umpama menatap susuk bunga melalui cermin.
Ibarat menikmati bulan di pantulan air.
Nampak, tapi tidak tercapaikan.

Aku sudah masuk ke dalam generasi susur masa muka buku dipenuhi gambar bayi.
Mereka bermegah dengan bukti cinta dua hati.

Aku?
Masih di takuk lama.
Seolah-seolah seorang Theodore yang menunggu seluruh alam untuk memberikannya petanda kepada kebahagiaan masa depan.
Masalahnya, aku bukan Ted. Paling tidak, Ted ada empat cahaya sehati sejiwa.
Aku?
Aku keseorangan menentang perjuangan sebagai seorang pengembara hidup yang ingin terus bergerak tanpa sauh membeban.



Kemudian,
satu suara timbul.
"Kau boleh MOVE ON?"
NOPE. Itu jawapan aku.
At least not now.
I have so much to deal with.
Aku tak ada masa nak hirau rasa hati.
Hati aku mungkin sedang tenat, tapi belum mati.

Dan kemudian, soalan kedua muncul.
"Siapa yang kau cari?"
Jawapan aku pasti.
"Si dia bukanlah dari kalangan pembaca blog ini."
Aku sudah terlalu banyak ceritakan tentang perasaan hati di dalam blog ini.
Aku pasti, ramai yang mengetahui.
Aku tak mungkin dapat bertentang mata dan menyedari bahawa insan depan aku mungkin tahu segalanya tentang diri aku, mungkin lebih dari diri aku sendiri.
Terlalu banyak yang aku sudah bongkar, pada aku dan kamu, kita tiada rahsia.

Kepada yang sedang membaca, ketahuilah.
Jika kita bertemu muka ke muka, mata ke mata,
jangan sesekali panggil aku dengan alter ego cEro.
Dan jangan sesekali timbulkan apa-apa tentang L.

Sesungguhnya, aku cuba untuk berlayar ke depan,
mengheret sauh yang kuat menahan.
Dan aku perlukan kalian untuk membantu aku mendayung.
Biar putus rantai yang mengikat dasar.
Biar tinggal laut yang tidak beriak.
Menuju ke dunia baru berbekal sejuta kenangan.

Aku dan Si Pencuri Hati.






.




Oct 13, 2013

Kini, Semua Orang Mampu Menyimpan Duit LIKE A BOSS!


Tahu tak apa antara perkara yang paling senang tapi tak ramai boleh selesaikan?
Penuhkan tabung.



Kita dari kecil diajar menabung.
Mungkin ada yang tidak diajar, tapi paling kurang perkataan 'mari menabung' mesti pernah kedengaran paling kurang sekali seumur hidup.
Tapi, adakah menabung dengan memasukan duit syiling ke dalam bekas duit betul-betul bermanfaat?
Sudah pasti ada pro dan kon dalam menabung, bukan?

Jadi, di sini aku nak kongsi beberapa tips menabung yang aku dapat dari pengalaman.
Aku bukanlah penabung yang setia, juga bukanlah penabung yang berjaya,
tapi apa salahnya kongsi idea, kan?

Pertama,
daripada menabung duit syiling, simpanlah duit kertas.

Dari pengalaman aku, menabung duit syiling sangat menyusahkan.
Pernah sekali menabung duit syiling, punyalah berat sampaikan bila angkat tabung,
tabung itu retak dan pecah.
Berterabur habis duit syiling, jenuh nak kutip.
Satu lagi, sangat menyusahkan kalau nak usung duit syiling yang berat tu ke bank untuk di'bank-in'kan.
Lebih lagi, sesetengah bank akan potong jumlah tabungan sebagai bayaran khidmat pengiraan duit syiling.
Dude, kalau syiling sepuluh sen ada 1000 keping, baru cecah RM100,
pastu kena potong lagi? Bila nak kaya?



Kedua,
kalau nak menyimpan duit kertas, simpanlah duit RM20.



Kenapa RM20?
Duit kertas RM20 yang warna oren tu sangatlah awesome pada aku.
Nilainya boleh dikatakan tak banyak, dan dalam masa sama, tak sikit.
Bayangkan, hanya 5 keping RM20 sudah berjumlah RM100.
Kalau nak menyimpan duit kertas RM1, ada 100 keping baru capai RM100.
Pernah pegang duit kertas 100 keping? Banyak tu...
Pening kepala nak simpan mana nanti.

Lagipun, duit kertas RM20 pada aku, adalah rare.
Dalam transaksi seharian, kita tak selalu jumpa.
Jadi, bila jumpa, bolehlah kita simpan.
Dan bila kita simpan, ianya tak akan jadi selalu dan tak menyusahkan.
Cuba kalau kita simpan not RM1. Takkan setiap kali jumpa RM1 nak simpan kot, kan?
Not RM20 ni macam sedang-sedang elok.
Kalau not RM50 dan not RM100 macam besar sangat, tak makan pula kita nanti.

Not RM20 juga kebanyakkannya masih belum boleh ditelan oleh mesin-mesin transaksi macam mesin bayar parking atau mesin beli air tin.
Tapi mesin cash deposit bank boleh.
Disebabkan itulah, adalah lebih baik untuk simpan not RM20 daripada not-not ringgit yang lain.





Ketiga, dan terakhir.
Simpan dan lupakan.

Masalah dengan menyimpan duit adalah
bila kita sesak, kadang-kadang tak sesak pun, kita akan ada tendency untuk korek wang simpanan.
Cuba simpan dan cuba lupakan.
Bukan suruh lupa terus, tak ada maknalah menyimpan macam tu.
Maksud aku, kalau tak darurat, jangan langsung korek simpanan.
kalau perlu berlapar satu malam untuk tunggu esok hari masuk gaji,
tak apa, tahan je dulu.
Duit ni memang puaka sikit,
bila boleh ambil, akan datang jadi senang je nak ambil.

Bila sampai masa tertentu, atau tempat simpan duit dah penuh,
sila bank-in ke dalam bank yang dipercayai.
Aku ada beberapa bank yang aku rasa tak boleh dipercayai.
Masalah tidak, niat hati nak simpan duit biar jadi bertambah-tambah disebabkan faedah.
Check-check balik, makin kurang sebab kena potong bayaran kad tahunan lah, kena potong sebab insuran kewangan lah.
Sapa tak sakit hati woi...

Kalau pandai melabur, pergilah melabur.
Aku tak pandai, jadi aku simpan biasa je.
Sebab tu tak kaya-kaya.


Sebagai penamat,
amalan menyimpan dan menabung tak semestinya hanya untuk orang bergaji bulanan.
Yang masih sekolah dan belajar pun boleh juga...
Kalau tak ada duit kertas untuk disimpan, simpan duit syiling 50sen.
Daripada syiling 10sen yang ada sepuluh baru jadi RM1,
kalau syiling 50sen, ada 10 dah jadi RM5.
Kan best camtu, kan?
Menyimpanlah. Tak suruh selalu. Tapi kena istiqamah dan berterusan.



Apa idea korang tentang menabung dan menyimpan?
Kongsilah dengan aku.




C-Card #002:
Kepada yang ikut blog aku mungkin tahu antara azam aku tahun ini ialah mahu memenuhkan tabung, di mana aku masih lagi struggle untuk merealisasikannya. Masalah sekarang adalah bank. Seperti yang aku terangkan di atas, aku ada masalah sikit ank percaya bank-bank komersial sekarang ni. Semua sibuk memikir untung nak korek dari pengguna. Aku tak tahu pun kad ATM yang aku pakai sekian lama tu rupanya ada yuran setahun paling kurang RM10. Kalaulah aku tak menyimpan, maka duit dalam bank aku bukannya semakin bertambah disebabkan faedah, tapi semakin berkurang disebabkan kena potong sana-sini. Aku kecewa. Tapi yang lebih menyecewakan aku adalah Wawa Zainal yang sudah berkahwin lebih setahun dengan Aeril Zafriel tu. Walaupun apa yang orang lain katakan, aku percaya mereka ada sebab mereka sendiri kenapa perlu sembunyikan perkara baik begitu lama. Aku nak sangat tengok muka David Teoh. Tapi aku rasa David Teoh tak salah. Dia hanya perkenalkan larangan bercinta bagi artis bawahan dia. Kalau aku jadi dia pun aku akan buat perkara yang sama, sebabnya, semua orang tahu yang bila bercinta, fokus akan jadi lari. David Teoh nakkan pekerjanya fokus. Tapi kalau sudah gatal sangat nak bercinta, aku rasa boleh bawa berbincang. Tambahan bercinta sesama artis, boleh buat publisiti ooo. Bak kata orang, 'there's no such thing as bad publicity' kecuali Miley Cyrus twerking .




Oct 11, 2013

Vorteks #44 - Masa Lalu Seorang Adik.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43]




Umum kenali aku dengan nama Bawi. Namun, sudah pasti, itu bukan nama sebenar aku. Tiada siapa tahu nama sebenar aku. Malah, tiada siapa tahu latar belakang aku.
Dan ini adalah kisah tentang diri aku.

Kalau ditanya sejak bila aku terjerumus ke dalam kancah persundalan, aku dengan bangga akan jawab sejak dari aku masih satu sel lagi. Lahir dalam sisi gelap pembangunan, aku adalah anak lorong yang makan hasil lendir dari kerja ibu aku, seorang pelayan. Aku sendiri tidak tahu siapa ayah aku, atau yang mana satu, tapi yang aku tahu, aku hidup bersama dua orang perempuan; seorang ibu dan seorang kakak.
Walaupun ibu yang melahirkan aku, tapi kasih sayang pertama aku datang dari kakak. Pada aku, kakaklah yang memainkan peranan seorang ibu, sedangkan ibu hanya keluar pagi dan balik tengah malam atas urusan ‘mencari sesuap nasi’. Beza umur sejauh lapan tahun tidak pernah membuatkan hubungan kami adik-beradik berenggang. Kakak menyayangi aku, menjaga aku dan mengambil berat tentang diri aku walaupun kehidupan kami tidak pernah sinonim dengan perkataan ‘senang’ dan ‘mewah’. Kami bahagia berdua.

“Maruah diri adalah nombor satu. Tak kira betapa miskinnya kita, betapa hinanya kita di mata orang lain, asalkan kita ada maruah, kita akan sentiasa bahagia.” Itulah nasihat yang berkali-kali diingatkan kakak kepada aku.

Sewaktu aku berusia tujuh tahun, di kala kanak-kanak sebaya aku sibuk pergi balik sekolah menuntut ilmu, aku hanya bermain di tepian longkang. Ibu kata, aku masih kecil untuk ke sekolah. Sedangkan aku tahu, masalah utama adalah duit pembelanjaan. Ibu hanya mampu membiaya hanya seorang, maka dia memilih untuk menyekolahkan kakak. Aku tidak kisah. Malah, aku lebih seronok. Dapat melihat kakak pulang dari sekolah setiap tengahari, kemudian gigih menyediakan makan tengahari untuk aku, sentiasa membuatkan aku tersenyum. Kakak cantik dalam pakaian seragam sekolah. Kakak juga akan mengajar aku membaca dan menulis pada waktu petang sebelum aku keluar bermain di taman permainan.
Suatu hari, aku terdengar perbualan ibu dan kakak dari dalam bilik.
“Biar kakak berhenti sekolah. Ibu sekolahkan adik pula. Kakak boleh cari kerja. Boleh bantu ibu.” Ibu tanpa berfikir panjang menerima cadangan dari kakak. Beberapa hari kemudian, aku dibawa ke sekolah untuk didaftarkan. Semuanya adalah jasa kakak yang sanggup berkorban demi aku.
Selepas saat itu, kehidupan kami berubah. Kakak keluar kerja dari pagi sehingga ke petang. Dia mendapat upah dari kerja membersih dan membasuh pinggan mangkuk di sebuah restoran berdekatan. Namun, kakak tetap akan mencuri masa tengahari untuk pulang dan sediakan makanan untuk aku. Selalunya dia akan tunggu aku balik dari sekolah dan makan tengahari bersama sebelum dia kembali ke tempat kerja. Walaupun masa aku bersama kakak semakin berkurangan, tapi aku tetap gembira.
Ibu? Tidak habis-habis dengan ‘kerja’nya dari pagi sehingga lewat malam melayan lelaki.

Satu hari, sewaktu aku pulang dari sekolah, aku dapati rumah tiada orang. Tiada kakak. Tiada ibu. Tiada makanan.
Beranggapan kakak sedikit terlewat dari tempat kerjanya, aku menyorok di dalam almari pakaian di dalam bilik kakak untuk mengejutkan dia sejurus selepas dia sampai di rumah nanti. Beberapa ketika semasa aku sedang menyorok, aku terdengar suara kakak dari pintu depan.
“Tak nak. Ibu, tolonglah. Kakak tak nak!”
“Jangan degil. Kau kata nak tolong ibu. Jadi tolonglah ibu.”
Suara kakak dan ibu bergilir-gilir memecah suasana. Tapi dari bunyi langkah kaki, aku percaya masih ada seorang lagi di situ. Kawan ibu barangkali.
“Tak nak. Ibu, tolonglah!” Suara kakak makin kuat. Dari celahan almari, aku mengintai keluar. Kelihatan ibu sedang menarik tangan kakak masuk ke dalam bilik kakak di mana aku sedang bersorok. Lalu ibu menolak kakak tertunduk di atas katil. Mata kakak merah, berair mata. Turut kelihatan, seorang lelaki yang tidak dikenali sedang menghembus asap rokok dari sudut bilik, memerhati kelakuan ibu dan kakak sambil tersenyum.
“Aku tak peduli. Kau kata nak tolong aku, jadi kau kena buat,” ibu mendesak kakak. Belum sempat kakak membuka mulut, pipinya dihinggap satu penampar dari ibu.
“Jangan buat aku marah!” Ibu mengugut. Kakak menggosok pipinya yang kesakitan, hanya berdiam diri di atas katil sambil teresak-esak menahan tangis.
Ibu menuju ke arah lelaki tadi dan berbisik sesuatu yang tidak dapat aku dengari. Lalu lelaki itu mengeluarkan sejumlah duit kertas biru yang berlipat dari kocek seluarnya dan memberikan duit tersebut kepada ibu. Ibu, dengan senyuman, mengambil duit itu dan dengan segera keluar dan menutup pintu bilik. Si lelaki itu pula menanggalkan butang baju kemejanya satu persatu sambil menghampiri kakak. Kakak merayu agar dia dikasihankan tapi lelaki itu terlalu leka dengan fikiran kotornya.
Seterusnya, hanya sejarah. Aku menyaksikan segala-galanya, bagaimana pakaian kakak disentap, kudrat kakak dinafi, pekikan kakak diabai, maruah kakak dirampas, dan seterusnya kakak longlai tidak terdaya berseorangan. Aku mahu membantu, tapi entah kenapa aku tidak mampu bergerak. Aku tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya mata sibuk menatap tidak berkelip seluruh kejadian sambil ditemani air yang tidak berhenti mengalir keluar. Ini adalah pemandangan yang tidak mungkin dapat aku lupakan.
Niat aku mahu mengejutkan kakak bertukar dengan aku yang dikejutkan. Kakak aku kini sudah tidak bermaruah. Maruah yang dijaganya sekian lama. Maruah yang dikatanya paling penting untuk bahagia. Kini, maruah itu sudah tiada.

Sejak hari itu, kakak jadi pendiam. Kakak tidak seramah dulu, termasuk ketika bersama aku. Setiap kali aku melihat wajah kakak, tiada ekspresi yang kakak tonjolkan. Aku tahu kenapa, tapi aku tidak mahu mengatakannya. Aku hanya diam.
Bila melihat ibu, aku berasa jijik. Di sekolah diajar ungkapan ‘ibu mana tidak sayangkan anak’, namun di hadapan aku ada bukti sebaliknya. Haruan makan anak. Harapkan pegar, pegar makan padi. Dia bukan lagi ibu aku. Pada aku, ibu sudah mati, dan aku tidak keberatan untuk merealisaikannya.

Beberapa hari selepas peristiwa hitam itu, sewaktu aku balik rumah dari sekolah, aku dapati makanan tengahari sudah disediakan. Aku tersenyum gembira. Semua ini bermaknanya kakak ada di rumah. Kami akan makan bersama, ketawa bersama, riang bersama kembali.
Kami akan bahagia seperti dulu.
Sewaktu aku ke dalam bilik kakak untuk memanggilnya makan bersama, terdapat satu lagi pemandangan yang tidak dapat aku lupakan. Kakak, dengan lidah terjelir panjang, mata terbeliak dan merah padam, tergantung dengan satu hujung tali terjerut di leher dan satu lagi terikat di siling bilik. Jasad tidak bernyawanya terbuai-buai ditiup angin yang datang dari tingkap yang terbuka. Di atas meja, bertindihkan buku, terdapat satu nota tertulis, ‘maruah kakak hilang, kakak tiada pilihan.’
Sekali lagi, aku tidak mampu berbuat apa-apa. Aku terkaku.
Kakak membuat keputusan menamatkan riwayat hidupnya.

Pada aku, kakak seorang yang lemah.
Hanya kerana maruahnya dirampas, kakak ambil keputusan untuk merampas kebahagiaan aku. Kakak mengambil keputusan untuk menamatkan hayat satu-satunya orang yang aku sayang. Kakak mengambil keputusan untuk menamatkan hayat dirinya sendiri. Adakah kakak tidak memikirkan tentang apa yang akan terjadi kepada aku selepas dia pergi? Dia tidak layak menentukan apa yang patut dia ambil dari aku. Tanpa kakak, bagaimana aku mampu mengecap kebahagiaan lagi?
Ibu pula, hanya sehari selepas pengebumian (yang diuruskan oleh ahli masjid berdekatan atas tuntutan fardu kifayah), dia menyambung kerja persundalannya. Tiada masa untuk berkabung. Tiada masa untuk meratap. Tiada masa untuk bersedih. Tiada masa untuk aku. Sedangkan semua ini berpunca dari dia sendiri.
Dek kerana kematian adalah satu kebiasaan di kawasan kejiranan itu, tiada siasatan susulan untuk kematian kakak. Maka, ibu terlepas begitu sahaja. Masih lagi menjadi hamba kepada nafsu, wang dan lelaki.
Pada waktu itu, aku sedar, semua perempuan dalam dunia ini lemah. Kakak lemah, ibu pun lemah. Aku tekad, aku akan rampas sebanyak mungkin maruah perempuan yang aku mampu, sebagaimana mereka merampas seluruh kebahagiaan dan kegembiraan aku yang tidak mungkin lagi akan berganti.

Setelah berpuluh tahun merampas maruah perempuan, kini, aku bersama Galah, rakan sepenjenayahan dalam bidang pelacuran. Kami sedang berada di pinggir hutan memperkemas pakaian seragam polis yang kami pakai selepas merampasnya dari dua anggota yang kami serang sebentar tadi.
“Macam mana sekarang, Bawi? Polis tengah buru kita. Budak-budak tu dah terlepas. Kita sudah menculik, membunuh, menyerang anggota polis lagi. Mati kita, Bawi. Ke tali gantung kita.” Galah bernada cemas.
Aku tajam menatap sesuatu di hadapan.
“Selagi aku tak rabakkan budak perempuan tu, selagi aku tak penggal kepala budak lelaki tu, aku tak akan puas. Maruah aku adalah nombor satu.”
Di sebalik kegelapan senja, aku dan Galah sedang berdiri di dalam semak sambil memerhati dari jarak hampir 50 meter perbuatan seorang pemandu lori pikap yang mengangkat dua tubuh manusia masuk ke dalam lorinya. Selepas beberapa ketika, lori pikap itu berlalu pergi tanpa sempat aku dan Bawi berbuat apa-apa.

“Mereka takkan terlepas.”



BERSAMBUNG...[45]





Oct 9, 2013

Buih Buih Buih Blub Blub Blub.


Pendek cerita.
Jadi,
aku berminat nak menyertai 'Contest GA #1: Isi buih kata komik!!!' anjuran Plain83.

Bukannya apa,
sebab semalam masa aku jogging, aku kalah dengan nenek tua yang dapat pusing tasik 3 round sedangkan aku separuh tasik pun dah cramp perut berguling-guling sampai hilang macho depan awek cun.
Aku nak buktikan kepada nenek tua itu yang aku pun boleh menang juga.
Ingat dia sorang je hebat? Heh? Heh?
*tumbuk tanah*
Ok, abaikan.

Klik banner di bawah untuk menyertai dan ketahui lebih lanjut.




Dan, ini dia hasil usaha aku.



Ok. Sekian.
Harap menang.


I surely will get back to you, Nenek Tua!
*genggam tangan erat*










Oct 6, 2013

"Sudikah Awak Jadi Mangsa Rogol Saya?"

The Misadventure of cEro.

Jadi kalian bertanya "what's up"?
This is up.



Ceritanya bermula pada suatu pagi.
Walaupun selalunya aku akan bergerak dari satu tempat ke tempat yang lain dengan menggunakan si kuda putih (dibaca: motosikal), namun kadang kala, menginginkan perasaan berkomuniti, aku akan menggunakan pengangkutan awam sekali sekala.
Kali ini, aku naik KTM Komuter.

Dipendekkan cerita,
pergi selamat, selesai urusan, aku pun terus pulang.
Normalnya, aku akan singgah mana-mana shopping complex hanya bertujuan memburu komik-komik baru terbit.
Tapi kali ini, aku di luar normal. Aku terus mahu balik.

Bermula di stesen KL Sentral, semasa mahu menuruni eskalator,
aku dilanggar di bahu oleh seorang gadis.
Penampilan tipikal seorang pelajar IPT, walaupun aku yang dilanggarnya, tapi tiada kata maaf bergema.
Tak kisahlah, maaf bukan boleh ubah dunia.
Tapi satu jelingan yang aku terima. Untuk apa, aku tak pasti.
Jadi, aku biarkan.

Kemudian, aku menunggu di platform 6.
Tidak komuterlah kalau tidak lewat, maka platform semakin dipenuhi manusia.
Separuh lebih suka berdiri, yang lain mencari kerusi.
Aku hanya bersandar di tepi.

Dalam hati aku mencaci maki sistem yang tidak pernah berubah.
Masih berbangga dengan koc merah jambu mereka, aku masih beranggapan itu semua tiada makna apa-apa apabila yang sepatutnya merah jambu pun datang menunggu di bahagian bukan merah jambu.
Kemudahan disediakan, tapi tidak digunakan.

Salah seorang yang sedang menunggu bersama ialah si gadis pelanggar bahu aku tadi.
Dari jauh aku lihat, muka kelat.
Sama ada baru lepas bertikam lidah dengan kekasih, atau sedang dalam 5 hari awal daripada 28 hari kitaran.
Aku hanya tersenyum senget sambil menghembus nafas deras.



Janji komuter. Katanya lagi 5 minit, 15 minit baru tiba.
Tapi tak apa, alhamdulillah.
Asalkan ianya tiba.
Tren baru dengan 6 gerabak muncul.
Koc merah jambu dua di tengah, menjadikan koc untuk si teruna berada di dua hujung depan dan belakang tren.
Kenalah menapak hanya untuk mengelak koc tengah.
Asalkan dapat masuk ke dalam gerabak, aku tidak kisah berapa ribu langkah perlu menapak.

Dalam gerabak komuter yang separa penuh dengan orang,
aku meninjau penghuni yang memenuhinya.
Jauh di sudut sana, tak lain tak bukan, si gadis muka kelat tadi.
Dengan telefon bimbit di tangan tergantungnya strap beruang panda, dipicit-picitnya berkali-kali.
Trick biasa manusia dalam pengangkutan awam, membelek-belek telefon bimbit tanpa tujuan.
Mungkin janggal untuk menatap wajah orang asing yang berdepanan.
Tak kisahlah, bukannya penyakit pun kalau asyik ditatapnya skrin kecil di tangan.

20 minit dalam gerabak, akhirnya sampai ke destinasi.
Pintu berbunyi dan terbuka.
Aku melangkah keluar bersama beberapa manusia yang lain.
Masing-masing berpusu-pusu menuju ke pintu keluar umpama sanalah garisan penamat kemenangan.
Siapa cepat dia menang.
Yang belakang sila bertenang.

Beri kad kepada staf sedangkan mesin keluar tidak beroperasi.
Berkali-kali aku mencemuh sistem yang tidak efesien ini.
Mungkin mahu menjauhkan kebergantungan kepada mesin barangkali?
Mungkin mahu meningkatkan jumlah tenaga kerja manusia bagi membanyakkan peluang pekerjaan barangkali?
Tapi sampai bila sistem sebegini perlu dikekalkan?
Apakah penyelesaian? Apakah tindakan?
Ahhh! Aku tak peduli semua itu.

Menapak menuju ke rumah, aku bukan berseorangan.
Ada tiga empat orang di depan dan di belakang aku menuju ke arah yang sama.
Namun, bilangannya berkurangan berkadar songsang dengan jarak yang dilalui.
Sehingga ke kawasan yang agak terpencil, kini hanya berdua.
Aku dan seorang lagi di hadapan.

Gelap? Tidak. Suram? Ya.
Takut? Mungkin.
Aku lebih takutkan ancaman jasad berfizikal daripada jasad tiada bentuk.
Lagipun siang. Tipikal, mana nak ada ancaman supernatural waktu sebegini.

Tiba-tiba, teman tidak seperjuangan aku di hadapan menghentikan langkah.
Jarak kami 10 meter, dalam masa kurang 10 saat, aku akan melepasinya.
Siapa dia? Cuba teka.
Tak lain tak bukan, si gadis penatap setia skrin telefon bimbit.

Pada jarak kami hanyalah lingkup julat hidu,
si gadis itu berpaling memandang aku, tajam.
Langkah aku pun terhenti.



"Awak ikut saya?"
Soalan apakah itu? Kening aku terjongket sebelah mendengarnya.

"Dari KL Sentral awak ikut saya, kan?"
Muka si gadis itu - 'contempt'
Terlebih tonton Lie To Me, muka macam ni memang selalu aku nampak pada orang sekitar aku.

"Kalau awak cuba nak lakukan sesuatu tak baik pada saya, baik awak lupakan.
Saya ada karate. Saya boleh jatuhkan awak satu saat selepas awak melangkah ke depan."
Minah ni terlebih defensif. Paling tidak, bagilah aku peluang keluarkan suara.

"Jangan dekat. Jangan dekat."
Dia mengangkat kedua-dua belah penumbuknya, kononnya bersedia untuk menyerang.
Aku? As much as aku enjoy tengok kelakuan gelabah dia, aku pun kena lakukan sesuatu memberitahu keadaan sebenar.

Setelah dia diam dan bersedia,
aku menghembuskan nafas panjang sambil tersenyum.

"Maafkan saya,
tapi kalau memang betul saya ada niat nak buat tak baik dekat awak,
saya rasa awak sepatutnya dah tak berpakaian dah sekarang.
The fact that awak masih berpakaian menunjukkan saya tidak berminat.
Lagipun, memang dah lama sangat saya tak merogol orang.
Tapi, kalau awak nak, saya tak kisah.
Sudikah awak jadi mangsa rogol saya?"

Mata terbeliak, kali ni muka dia 'surprise',
typical one of the six primary emotions classified by Paul Ekman.

Tanpa berkata apa-apa, dia berpusing dan memulakan langkah pergi.
Langkahnya kelihatan makin laju, dan akhirnya setaraf berlari anak.
Aku biarkan sahaja. Biarlah jarak selamat dia dari aku melebihi 100 meter.
Lagipun, aku mahu ke arah yang sama.
Tak pasal-pasal nanti kena serang dengan batang kayu pula.

Selepas seketika, aku memulakan langkah semula.
Selepas satu dua langkah, aku perasan sesuatu di atas lantai tanah.
Handphone strap dengan keychain panda.
Aku yakin itu gadis tadi punya. Tercicir semasa sibuk memperkemas tumbukan barangkali.

Aku kutip. Aku fikir.
"Mungkinkah ini permulaan kepada sebuah cerita?"





Tidak.
Aku campak strap itu ke tanah.
Aku pasti, tiada cerita.








Oct 4, 2013

Vorteks #43 - Masa dan Fatamorgana.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42]




Kaki Johan masih terus melangkah. Namun, langkahnya semakin lemah. Setapak demi setapak, setiap langkah dipastikan kemas dan kukuh. Dengan kasut yang dipakai bukanlah saiznya, tambahan lantai hutan yang tidak pernah rata, Johan perlu pastikan dirinya tidak tumbang semasa Intan masih digendong di belakang.
Intan di belakang diam tanpa bahasa. Johan sedar Intan terlena. Pada Johan, Intan berhak tidur lena setelah apa yang dilaluinya. Diculik, disorok, hampir dirogol, nyaris mati terbunuh dek tembakan, malah kini dikejar para penjenayah yang menculiknya. Hari ini mungkin menjadi hari paling buruk dalam sejarah hidup Intan. Tak mungkin pula Johan tergamak hendak kejutan Intan kembali semula ke dalam hari teruk yang masih belum berakhir.
Tapi kenyataan diri Johan yang semakin kesuntukan tenaga tidak mampu disangkal. Berjalan dalam hutan berjam-jam sambil menggendong Intan menuju ke destinasi yang tidak diketahuinya sangat memakan tenaga. Berpatah balik bukanlah pilihan, memandangkan dua orang penjenayah yang mengejar mereka sangatlah berbahaya, walaupun tidak bersenjata dan berpakaian.
Namun, yang suntuk bukan hanya tenaga. Masa juga. Matahari yang merupakan satu-satunya petunjuk jalan mereka, kini semakin condong menghilang di sebalik ketebalan hutan. Masa semakin petang. Hutan semakin gelap. Riuh unggas serta segala isi penghuni hutan semakin meriah, seolah-olah satu keraian.
Johan semakin hilang pilihan. Mahu diteruskan langkah, tiada tenaga. Mahu berhenti bermalam, takut menjadi santapan para haiwan buas.

“Aku kena kuat. Aku kena kuat.”
Berkali-kali Johan berbisik kepada diri sendiri. Namun langkahnya semakin longlai. Kakinya rapuh menahan langkah. Mulutnya terbuka menghembus lelah. Matanya kabur menahan penat.
Satu langkah, semuanya berubah. Johan sudah tiada daya. Lutut kanannya jatuh ke tanah. Diikuti dengan lutut kiri. Tangan kanan masih mengampu Intan sedangkan tangan kirinya bertongkat bumi. Dia kini separuh rebah. Tenaga yang masih ada digunakannya hanya untuk memastikan Intan tidak tersembam mencium bumi. Perlahan-lahan Johan meletakkan Intan yang masih lena bersandar ke pokok rendah berdekatan. Menakjubkan melihat Intan yang masih terlena. Sudah tentu Intan juga kepenatan sepertinya.
Johan tersandar di sebelah Intan.
Johan bernafas laju menahan penat. Jujurnya, dia buntu. Mungkin mereka kena bermalam di dalam hutan sahaja. Bab haiwan buas berkeliaran malam, itu akan difikirkannya kemudian. Biarlah kepenatan menelan mereka dahulu buat masa sekarang.
Melihat Intan di sebelah, Johan tersenyum. Dalam senyumannya, jelas kelihatan riak risau. Apa lagi boleh dia buat untuk pastikan Intan selamat? Apa lagi pilihan yang ada jika dia tidak mahu bermalam di dalam hutan, dan dalam masa sama tidak mampu untuk terus bergerak ke depan?
Penat memikirkan tindakan seterusnya, mata Johan semakin kuyu. Seperti syaitan yang bergayut di buaian, pelupuk matanya semakin berat. Beberapa kali Johan menampar pipi, tidak membenarkan dirinya untuk terlena. Dia tidak sepatutnya terlena. Ianya ibarat meletakkan makanan ke atas pinggan haiwan buas yang bakal meninjau. Namun, apakan daya. Tanpa disedarinya, matanya sudah terpejam. Fikirannya kini melayang dalam gelombang otak theta. Suasana riuh unggas di sekitar semakin pudar dalam fikiran.

Sayup. Bunyi deru enjin kenderaan.

Mata Johan terbeliak. Dia yakin dengan apa yang didengarinya. Ianya bukanlah fantasi seperti fatamorgana oasis di padang pasir yang tandus. Ianya jelas dan meyakinkan. Ianya bunyi kenderaan sedang bergerak.
Walaupun sedar dirinya sudah ketiadaan tenaga, tapi bak kata orang ‘desperate time calls for desperate measure’. Johan tidak peduli sama ada dia masih ada tenaga atau tidak, ataupun sampai ke tahap tulangnya patah atau ototnya hancur sekalipun, apa yang dia mahu ialah membawa Intan ke arah sumber bunyi yang didengarinya itu.
Johan lantas, dengan kudrat yang tinggal, bangun dan kembali menggendong Intan yang masih terlena di belakang badan. Dengan hanya berbekalkan semangat, dia bergerak menuju ke depan, meredah segala apa yang menjadi halangan. Fatamorgana atau tidak, dia tidak peduli. Padanya, bunyi deruan kenderaan itu adalah benar dan ada. Bunyi itulah yang menjadi agen pemberi semangat kepadanya.
Setelah beberapa langkah meredah pokok renek, belukar dan semak-samun, Johan memberhentikan langkah. Dia tersenyum. Di hadapannya adalah harapan. Di hadapannya adalah penantian. Di hadapannya adalah kemenangan.
Di hadapannya adalah sebatang jalan raya kecil.
Johan bersyukur. Ditadahnya tangan mengadap langit senja yang berwarna ungu, mengucapkan jutaan syukur kepada Yang Maha Mendengar.
Namun, umpama minyak yang sudah habis digunakan, pandangan Johan menjadi malap dan hitam. Dia terjelepuk di tepi jalanraya itu bersama Intan. Mereka berdua rebah tidak sedarkan diri. Tiada lagi semangat, tiada lagi kudrat. Masing-masing terbaring berdua di tepi jalan.

Bunyi deruan enjin semakin jelas. Jauh di hujung jalan ternampak suluhan lampu bermata dua. Suluhan itu datang daripada sebuah lori pikap kecil bermodel lama yang sedang melalui jalan raya tersebut. Apabila semakin menghampiri tempat Johan dan Intan terbaring, lori pikap itu memperlahankan kelajuan sebelum berhenti. Seseorang keluar dari pintu pemandu.

“Tuan, hari semakin gelap. Adalah lebih baik untuk kita tangguhkan usaha menjejak dan menyelamat ini, Tuan.” Inspektor Bakar mengangguk. Kata-kata anak buahnya memang masuk akal. Kawasan yang gelap dan berbahaya seperti di dalam hutan ini akan merumitkan lagi usaha mencari dan menyelamat. Paling tidak, mereka kini tahu dua penjenayah yang dikejar tidak lagi bersenjata (dan berpakaian). Namun, nasib dua orang mangsa yang dikejar penjenayah masih belum diketahui.
“Maklumkan kepada semua anggota untuk berkumpul di sini sebelum bergerak balik ke tempat kejadian tadi. Kita tangguhkan operasi kita sehingga diberitahu kemudian.” Setelah mendengar arahan Inspektor Bakar, anak buahnya itu menyebarkan arahan melalui sistem komunikasi gelombang radio ‘walkie-talkie’ yang mereka gunakan untuk berinteraksi.
Seorang demi seorang anggota datang melapor diri. Mereka juga kelihatan penat kerana berjam-jam meredah hutan. Inspektor Bakar sedar, ada antara mereka bukanlah arif sangat beroperasi di dalam hutan, namun sedikit sebanyak pengalaman ini boleh dijadikan bekalan masa depan.
“Tuan!” Pandangan Inspektor Bakar beralih ke arah sumber suara.
“Ada dua anggota kita tidak dapat dihubungi, Tuan.” Berita yang datang dari salah seorang anak buahnya itu sangat mengejutkan. Anggota-anggota lain yang berada berdekatan juga terkejut dan saling berpandangan sesama sendiri.
“Sudah cuba hubungi radio mereka? “
“Sudah, Tuan. Tiada respon.”
Setelah berfikir sejenak, Inspektor Bakar memberi arahan. “Kita akan bergerak bersama, menuju ke tempat terakhir dua anggota yang hilang itu dikesan. Itu prioriti tertinggi. Faham?”
“FAHAM, TUAN!”


Di satu kawasan di dalam hutan, Bawi dan Galah dilihat sedang memperkemas pakaian seragam polis yang dipakai mereka selepas mengambilnya dari dua anggota yang hilang.



BERSAMBUNG...[44]





Oct 2, 2013

Titisan Air yang Berlumba-Lumba di Cermin Tingkap Semasa Hujan.


Tahu tak kenapa bila kita bersin, mata mesti tertutup?
Sebab tekanan dari bersin yang berkelajuan hampir 180km/j mampu membuatkan biji mata tersembul kalau mata terbuka.



By the way,
entri kali ni tak ada kena mengena dengan bersin.
Yeah, i am just one trivia freak!





Jamban.
Tempat manusia memikirkan persoalan besar kehidupan.
Tempat otak memproses idea dengan jayanya.






Sejak dari kecil lagi,
bila aku mencangkung untuk membuang tinja (dibaca: berak)
pasti idea datang mencurah-curah dalam otak.
Aku rasa bukan aku saja.
Kalian pun mesti pernah merasa pengalaman sedemikian, kan?

Dulu aku ingatkan semuanya disebabkan aktiviti berak itu sendiri.
Tapi rupanya bukan.
Aku juga dapat idea dan inspirasi semasa mandi, basuh baju, basuh moto, dan beberapa aktiviti kehidupan yang lain.
Ada nampak tak persamaan antara aktiviti yang aku senaraikan tu?
Apakah dia?
Apakah persamaannya?

Jawapannya....
AIR.

Aku pernah baca satu artikel dulu-dulu yang mengatakan bahawa air (dihidrogen oksida) merupakan agen penyimpan memori.
Air akan menyimpan memori yang berlaku disekitarnya dan akan memancarnya dengan kadar tertentu.
Sebab tu bila kita berada berdekatan dengan tempat berair
(cth: jamban, bilik air, longkang, sungai)
kita akan terangsang dengan memori yang tersimpan di dalam air dan menjadilebih berinspirasi dan penuh dengan idea.
Sebenarnya, ianya bukan idea,
mungkin lebih kepada otak yang aktif mentafsir maklumat yang diterima.

But they say water memory is a hoax.

Aku tak pasti kebenarannya. I'm no scientist.
Aku lupa aku baca mana. Dah lama sangat dah rasanya.
Dari zaman sekolah lagi aku baca. Tak simpan pun sumber.
Bila aku try google balik pun tak jumpa artikel yang sebenar.
Jadi kalian boleh kata ianya cuma sekadar hipotesis yang belum pembuktian.
Masih tak layak digelar teori.

Dan jikalau kalian pernah baca hal yang sama,
boleh kongsi dengan aku?
Aku sangat nak tahu lebih lanjut tentang assumption ini.

Tapi aku rasa ada benarnya andaian di atas.
Perasan tak kita akan jadi lebih sentimental bila melihat hujan?
Atau semasa duduk di dalam bas di tepi tingkap melihat titisan air hujan yang berlumba-lumba di cermin tingkap?
Atau ketika duduk di atas batu di jeram bertemankan bunyi air yang mengalir?
Atau suasana di tepi pantai dengan permandangan ufuk berhias laut?
Atau semasa tangan menyapu muka yang dihujani air pancur dalam bilik mandi?

Beritahu aku,
sewaktu bila otak kalian paling aktif mendapat idea?
Adakah terdapat air berdekatan?





cue-card:
Kalian mungkin mendapati tajuk, komik dan isi yang aku nak sampaikan agak kurang serasi antara satu sama lain. Actually, aku pun perasan. Sebenarnya, jauh di lubuk hati aku aku merasakan yang kebolehan aku untuk menulis satu entri blog yang menarik dah hilang. Berkali-kali aku beritahu diri sendiri supaya mencari 'kick' yang sudah tiada itu, tapi aku tak jumpa. Lebih kepada tak tahu bentuk sebenar 'kick' itu. Jauh di sudut hati aku, aku rasa saat untuk aku meninggalkan dunia blog semakin hampir. Faktor usia, mungkin. Tapi aku sedang sedaya upaya bergelut dengan diri sendiri memandangkan ini merupakan satu-satunya cara berkesan kepada aku untuk meluahkan apa yang aku rasa. Semuanya disebabkan oleh kewujudan manusia di sekeliling aku yang suka melabel, menghukum dan menilai sesuka hati. Hitam kulit disinar matahari, hitam hati dibakar benci. Kalau ada peluang kalian bertemu aku face-to-face, katakan pada aku kata-kata semangat seperti "You can do it?", "Don't give up.", "Emma Stone loves you."
.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: