Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 28, 2016

Apakah Aku Terlalu, Terlalu Banyak Berkelana?



Salam.

Tiap hari adalah hari baru.
Tiap hari baru, mesti ada pelajaran (pengajaran) baru.
Maka, baru-baru ini aku baru tahu satu lagi perkara baru tentang diri aku.






Ya.

Aku baru tahu satu lagi kelemahan aku.
Selain daripada tak pandai bersiul, tak cam muka orang dan senang sesat,
aku juga cepat lupa hutang dengan orang.
Sama ada orang hutang aku atau aku hutang orang.

Baru-baru ni seorang kawan minta hutang dekat aku.
Mengenal diri dia, aku tahu mesti susah nak kuatkan tekad untuk minta hutang dekat aku.

Jangan salah sangka, aku bukan macam orang tipikal yang buat-buat lupa bila berhutang dengan orang (masuk bakul angkat sendiri), tapi aku betul-betul lupa.
Jenuh kawan aku itu terangkan apa jenis hutang aku pada dia.

Kalau memori aku tak mengkhianati,
ada juga rasanya orang lain berhutang dengan aku.
Tapi malangnya (atau bertuahnya), aku tak ingat siapa dan berapa banyak.
Aku boleh ingat nama cikgu darjah satu aku dulu, **Cikgu Salmi**
tapi hutang baru minggu lepas aku tak boleh nak register dalam otak.

Maka,
sesiapa yang rasanya ada aku berhutang kepadanya, bagitahu aku.
Kalau nak halalkan pun bagitahu juga senang sikit aku nak kenang budi.
Tapi pada sesiapa yang berhutang dengan aku,
anggap je laa aku halalkan.
Tapi kalau banyak, gantikan dengan sebiji iPhone 7 pun aku terima dengan dada berbulu terbuka.

Tapi lepas baca ni,
kalian jangan pula tetiba bagitahu aku ada hutang pula.
Tapi aku tahu, pembaca blog ni mana suka ambil kesempatan, kan?
Kan? Kan? Kan? **goyang-goyang kening**

Okaylah, soalan penamat entri;

Bagaimanakah cara terbaik untuk meminta kawan membayar hutang anda? (5 Markah)







.




Sep 21, 2016

Mengapa Waktu Tak Pernah Berpihak Kepadaku...







Salam.

Sebenarnya,
aku sudahpun schedule satu entri lain untuk minggu ini.
Tapi aku terpaksa reschedule sebab aku nak cerita sesuatu.
Sesuatu yang pada aku penting.
Jenis kisah sedikit peribadi macam ni selalunya aku kongsi di blog satu lagi, tapi kali ini aku buat pengecualian.

Begini.

Bayangkan kau suka pelangi. Dari waktu kecil lagi kau selalu menonton kartun di televisyen di mana karakternya dapat memegang pelangi, menggelongsor menuruni pelangi, malah ada yang bermandikan cahaya pelangi. Kau juga mahu begitu. Kau juga mahu menikmati keseronokan bersama pelangi. Disebabkan itu, setiap kali kau nampak pelangi, kau menjadi begitu teruja.

Kau berimpian mahu menjadi teman pelangi.

Namun kau sedar sesuatu. Pelangi dengan kau sentiasa jauh. Setiap kali kau nampak pelangi, mesti ada jarak yang memisahkan. Bagaimana mahu jadi teman pelangi kalau sentiasa ada jarak? Bagaimana mahu pegang pelangi, gelongsor turun pelangi dan bermandikan cahaya pelangi kalau pelangi sentiasa jauh?

Jadi, kau buat keputusan untuk menjadi pengejar pelangi.

Tiap kali kau nampak pelangi, kau mesti akan sedaya upaya menghampiri. Kau bersiap fizikal supaya kau boleh berlari laju untuk mengejar pelangi. Kau anggap kalau kau lagi laju daripada pelangi, maka lama kelamaan kau pasti akan dapat kejar juga pelangi tersebut.

Namun kau sedar sesuatu perkara lagi; pelangi muncul terlalu sekejap. Bila kau bersemangat mengejarnya, sedar tidak sedar kau sudah kehilangannya. Makin dekat, makin malap dan seterusnya hilang dari pandangan. Bagaimana kau mahu kejar pelangi kalau kemunculannya terlalu sekejap untuk kau tangkap?

Jadi, kau buat keputusan untuk memahami pelangi sepenuhnya sebelum kau terus mengejarnya.

Dengan gigih kau belajar semua ilmu yang ada berkenaan pelangi. Mekanismenya, sifatnya, keadaannya. Demi impian kau untuk memegang pelangi, bermain bersamanya, dan mandi dengan cahayanya, kau rasa tidak mengapa untuk mengambil masa, bukan sedikit, untuk memahaminya.

Kini kau tahu semua perkara tentang pelangi. Tiba-tiba kau juga tahu tentang satu kebenaran. Kau baru tahu bahawa untuk pelangi wujud, bukan sahaja perlu adanya titisan air di udara dan cahaya putih di persekitaran, malah satu faktor terpenting juga perlu supaya pelangi dapat wujud.

Faktor itu adalah diri kau sendiri. Lebih tepat, mata yang melihat.

Kau mula sedar, selama ini kerja kau mengejar pelangi adalah sia-sia. Pelangi sentiasa berjarak jauh kerana ia perlukan sudut tertentu untuk kelihatan. Kalau kau bergerak, apatah lagi mendekati, sudut akan terganggu dan pelangi akan hilang. Tidak kira betapa hebat fizikal kau, kau tidak akan mampu memendekkan jarak antara kau dan pelangi.

Pelangi juga mempunyai hayat yang pendek kerana mediumnya adalah titisan air di udara. Jika titisan itu berlalu disebabkan angin, ataupun jatuh dek kerana graviti, atau hilang disebabkan kepanasan matahari, maka pelangi juga
tidak akan kelihatan lagi. Dengan atmosfera yang sentiasa berubah, adalah mustahil mengekalkan sesuatu yang sangat tidak senang untuk dikawal.

Juga, tanpa diri sendiri, tanpa mata sendiri, pelangi juga tidak akan wujud. Kerana adanya diri kau, mata kau, barulah cahaya putih yang tersebar dek biasan titisan air dapat masuk ke retina mata dan menjadi pelangi. Tanpa kau yang melihat, pelangi juga tidak akan dapat dilihat.

Kini, kau sedar kau tidak akan boleh menjadi teman pelangi. Ia adalah mustahil. Kau hanya boleh selamanya menjadi pengejar pelangi.








Aku juga begitu.

Aku ada impian. Lelaki seperti aku, apa yang aku ada adalah impian. Namun, baru-baru ini aku dapati satu kebenaran. Kebenarannya, aku tidak akan mampu capai impian aku itu. Ada satu faktor menjadikannya mustahil untuk aku kecap impian tersebut. Ia tiada kaitan dengan berapa banyak aku usaha, tapi tentang norma dan semulajadinya kehidupan bahawa aku tidak akan langsung mampu untuk merealisasikan impian aku itu.

Seperti kau mustahil menjadi teman pelangi, aku juga mustahil untuk mencapai impian aku itu. At least not on this timeline, in this universe.

Tapi secara logiknya aku akan bersedih, kan?
Manakan tidak, impian yang sudah lama aku kejar tapi akhirnya ada satu realisasi bahawa ia adalah mustahil. Secara logik pemikiran manusia, mesti aku akan rasa kecewa, sedih dan murung yang teramat sangat, kan?

Tapi secara jujurnya, aku tak rasa sedih.
Sebaliknya, aku rasa lega.

Aku tidak pasti sama ada aku masih di dalam peringkat penafian, tapi aku betul-betul rasa lega. Selama ini, setiap hari aku akan persoalkan diri sendiri sama ada aku mampu atau tidak untuk mencapai impian aku itu. Boleh dikatakan setiap hari aku memikirkan untuk putus asa, tapi aku tangguh dulu putus asa itu dan terus berusaha. Namun dengan kebenaran tentang kemustahilannya ini, aku sebaliknya rasa lega.

Seolah-olah aku melepaskan tali yang tergantung dan memakan tangan. Lega dari kesakitan bergantung kepada sesuatu. Aku kita seperti jatuh bebas di udara tanpa nampak kelihatan dasar yang pasti. Perasaannya amat lega. Aku tidak perlu lagi berpenat memikirkan jalan menuju ke impian, tidak perlu lagi meronta dengan kegilaan permintaan duniawi yang tidak pernah masuk dek akal. Dapat lepas dari segala lelah yang ada, siapa tak rasa lega, kan?

Kalau aku tahu melepaskan adalah sebegini lega, sudah lama aku lakukan.





It's a closure.
It feels like a closure.
It's a closure.





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: