Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

May 24, 2017

Pengembaraan cEro ke Kedai Buku.



Salam.

Mahukah kalian sertai aku dalam pengembaraan yang...hm...biasa?


========================= ============

Biasanya bila sebut perkataan 'pengembaraan' mesti terfikir sesuatu yang mencabar dan penuh rintangan, kan?
Daki bukit, terjun gaung, panjat tali, turun cerun.

Tapi sebenarnya, kan, tidak kira apa yang berlaku,
sama ada penuh cabaran, atau biasa, atau rutin, atau membosankan,
kalau kita perhati betul-betul,
ada 'cabaran'nya sendiri.

Pendek kata, semua perkara adalah pengembaraan.

Komik di atas tadi merupakan
satu lagi komik yang aku lukis tidak ikut format biasa.
Format biasa aku biasanya guna nisbah 12:9 untuk satu panel,
tapi komik ini nisbah dia 1:1, which is sesuai untuk media sosial.
Nisbah 12:9 sesuai dengan lebar blog aku sebab pembaca senang baca sambil skrol.

Mula-mula aku nak guna nisbah emas (golden ratio = 1.618) untuk panel komik
tapi nisbah tu tidak kena dengan lebar blog aku
sebab mungkin lebar blog ini pada mulanya sudah lari dari golden ratio.
Jadi dengan beberapa eksperimen, aku dapati 12:9 sangat sesuai dengan blog aku.
Itulah format panel yang aku pakai untuk kebanyakan komik aku di sini.

Orang kata,
karya seni yang cantik selalunya mengikuti nisbah emas 1.618,
tapi saya tidak perlukan pembaris untuk ukur wajah cantik awak sebab sekali pandang sudah tahu nisbahnya tepat dengan nisbah emas.
#PickuplineFail #BroCuba

Ok.
Jauh dah merepek dari pengembaraan ke pickupline.
Must. End. This. Quickly.

Jadi,
siapa lagi macam aku,
masuk kedai buku nak beli komik tapi meratap kesedihan sebab harganya ya ampuuuunn mahal bangat?
Siapa juga ada hobi suka masuk kedai buku sekadar baca tajuk buku yang tersusun di rak tanpa niat mahu membeli macam aku?
Kedai buku apa kedai kegemaran kalian?

Banyak ni soalan, jangan kata tak tahu nak komen apa pula nanti ;p




.




May 17, 2017

Tahi yang Mengikat Kita.



Salam.

Tiada komik minggu ini.
No particular reasons, saja je hehehe.




Maaflah aku rasa bersalah sangat bila update blog setiap minggu tapi tak ada kesempatan nak singgah blog kalian yang ada dalam blog list aku.
Kalian je laa yang rajin asyik singgah blog aku ni walaupun macam hidup segan mati tak mahu.
InsyaAllah nanti aku usahakan masa untuk singgah menyinggah blog kalian.

Dalam satu buku yang sedang aku baca (sejak dua tahun lepas),
ada satu bab kecil yang diberi tajuk 'Gods with Anuses'.
Aku berminat nak ulas sedikit isinya di sini.

Manusia semuanya berusaha untuk hidup kekal abadi.
Kita tahu, hanya Tuhan yang abadi.
Tapi manusia masih mahu mengejar kuasa Tuhan.
Maksud aku, bukannya cipta satu minuman yang membuatkan diri tak tua,
ataupun tukar diri menjadi separa robot supaya bahagian rosak boleh dibaiki,
juga bukan jadikan kesedaran diri dalam bentuk maya dan menjadi muka yang bercakap di dinding,

...tapi dengan meninggalkan sesuatu supaya terus dikenali.

Penulis buku menulis buku supaya hasil kerjanya menjadi kekal abadi walaupun penulis itu sendiri sudah tiada nyawa.
Penyanyi menghasilkan lagu dengan niat mahu lagu itu terus didendangkan selama mungkin.
Kita buat tanda pada arus sejarah dunia supaya satu hari nanti kita akan dikenang di dalam buku teks generasi akan datang.

Ada yang berjaya, ada yang tidak.
Elvis Presley yang sudah lama mati masih mendapat bayaran 60 juta Dolar pada 2009.
Itu namanya berjaya. Nama dia terus diingati walaupun dagingnya sudah tidak wujud.

Bagi contoh tidak berjaya pula,
aku pernah tulis cerita penuh bertajuk Vorteks di blog ini
tapi aku rasa tak ada siapa ingat nama watak utama lelaki dalam cerita itu, kan?
Itu contoh yang gagal.

Dalam bahagian 'Gods with Anuses'
penulis buku yang aku baca ini menulis, menekankan bahawa walaupun manusia sibuk menempa nama dalam ingatan dan lipatan sejarah, mahu terus 'hidup' kekal abadi, tapi musuh utama manusia untuk menggagalkan usaha itu bukannya makhluk lain, sebaliknya ada najis sendiri.

Tidak, najis yang aku maksudkan bukan metafora,
tapi najis sebenar-benar najis. Tahi. Tinja.

Apa yang dia maksudkan ialah
walaupun bagaimana agung kehidupan kau di dunia ini
walaupun betapa terkenalnya kau,
punya follower di Instagram dengan angkanya ada huruf k, M atau B.
Akhirnya, semua orang ini perlu berak juga dalam sesuatu masa.

I know. Kalian tak dapat tangkap lagi maksud aku di atas.
Begini.

Tahi.
Bahasanya sahaja selalu digunakan merujuk kepada taraf yang rendah.
Bahasa kesat untuk merendah dan menghina orang.
Gambar tahi sentiasa dipandang jelik.
Siapa suka lihat tahi?
Dengar perkataannya sahaja sudah membuatkan kita terbayang sesuatu yang busuk.

Tapi,
tahi datang dari semua orang.
Kau buat tahi. Aku buat tahi.
Artis kegemaran kau juga ada masanya dia buat tahi, kan?
Siapa kata orang terkenal tak berak?
Habis tu hampas makanan diorang pergi mana?

Aku suka Emma Stone.
Tapi bayangkan imej Emma Stone meneran dalam jamban menghasilkan bahan buangan yang warnanya tiada beza dengan warna bahan buangan orang lain, itu sudah boleh aku mengerutkan seluruh otot muka.

My point is,
walaupun manusia berbeza-beza,
ada daripada kita terkenal, ada yang tidak dikenali,
ada yang berjaya, ada yang masih berusaha,
ada yang kaya, ada yang kais pagi makan pagi,
ada yang rasa diri besar dengan merendahkan mereka yang lain,
tapi kita semua, KITA SEMUA, terikat pada satu ikatan yang sangat asas.
Terikat pada ikatan yang sangat fundamental, tiada teknologi mampu membezakannya.
Kita semua BERAK.
Kita semua MENGHASILKAN TAHI.
Dan tahi kita tiada beza.
Orang kaya tidak berak keluar emas.
Orang berjaya tidak berak keluar berlian.
Orang miskin tidak berak keluar batu.
Semua orang berak keluar tahi.

Tahi, benda paling jijik itu, mengingatkan kita walau tinggi mana kita terbang, akhirnya semua manusia (dan haiwan) tetap sama.

Dan walaupun kita fikir tahi adalah entiti tidak bermanfaat,
tapi tahilah yang mengingatkan kita tidak guna sombong bongkak berlagak sana sini.
Bila berak busuk juga.

You shit.
I shit.
Everybody shit.
Jadi jangan sombong sangat hidup ni, okay?

Sekian.

Nota kaki:
Buku yang aku sedang baca itu bertajuk
The 7 Laws of Magical Thinking,
ditulis oleh Matthew Hutson.




.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: