Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 16, 2017

Teruja dengan Perkara Remeh.


Salam.




Aku adalah sejenis orang yang sangat cepat teruja dengan perkara kecil/remeh/trivia.
Aku rasa macam pernah bagitahu dalam blog ini tapi aku lupa dalam entri yang mana satu.

Baru-baru ini aku main game Pokemon GO dan dapat tangkap satu Pokemon lagenda yang diberi nama Zapdos.
Aku punya excited, teruja mengalahkan budak kecil dapat mainan.
Aku mesej semua kawan aku yang main Pokemon GO termasuklah adik aku.
Salah seorang yang menjadi mangsa keterujaan aku adalah seorang kawan ni.

Dari respon dia aku rasa dia dah tahu aku cerita tentang Pokemon,
tapi dia tetap teka hal lain.
Bila aku beritahu aku teruja sebab dapat tangkap Zapdos,
aku tidak pasti reaksi dia yang sebenarnya
tapi kalau aku di tempat dia, aku mesti akan bagi reaksi macam;
"hek eleeehhhh!!!"

Perangai cepat teruja aku ni pun pernah berlaku semasa balik kampung raya tempoh hari.
Aku dapat tangkap kunang-kunang dalam tangan.
Aku punyalah teruja aku pergi tunjuk dekat setiap ahli keluarga yang ada sambil mulut berkumat-kamit tentang bagaimana awesome-nya kunang-kunang sebab dapat keluarkan cahaya di belakang badan.
Habis satu cerita semua tentang kunang-kunang daripada macam mana mereka gunakan cahaya itu untuk mencari pasangan, sehinggalah ke bagaimana cahaya itu terbentuk (bioluminescence).

Ahli keluarga aku semua buat muka bosan dengar aku buat ceramah biologi.

Ada juga satu ketika itu bagaimana aku teruja dapat tangkap cicak guna perangkap cicak, aku siap snap berpuluh gambar cicak itu dari pelbagai sudut sebagai kenangan.
Penuh galeri handphone aku dengan gambar cicak terkena perangkap.

The thing is,
aku jarang teruja untuk perkara besar.
Bila sesuatu besar berlaku kepada aku, aku lebih bersikap diam dan berfikir.

Tapi bila fikir balik,
besar kecil satu perkara adalah subjektif kepada individu.
Pada aku, dapat tangkap Zapdos adalah perkara besar, walaupun bagi sesetengah orang itu bukanlah satu perkara yang patut diraikan. Hehehe

Kalian bagaimana?
Senang teruja tak dengan perkara remeh?





.




Aug 9, 2017

Dan Dan dan Dandanan



Salam.

Bertahun sudah aku hidup,
tapi baru-baru ini aku baru dapat tahu satu bakat terpendam dalam diri aku.

Aku berbakat dalam mendandan rambut.






Oh, sebelum kalian salah sangka,
maksud aku 'dandan rambut' bukan bererti buat rambut macam pendandan rambut professional yang ada di salon tu.
Maksud aku dandan ialah buat braid.

Macam mana aku boleh tahu?
Masa aku rambut panjang (hari tu) aku selalu dandan rambut sendiri.
Duduk depan cermin dan mula dandan rambut.
Semasa tengah rambut panjanglah peluang aku nak cuba dekat rambut sendiri.
Kalau rambut pendek, maka memang tak akan jadilah jawabnya.

Hasil kerja dandanan aku tu memang kemas (rasanyalah) sebab tak ada rambut yang terkeluar.
Lebih mengagumkan adalah bila aku tanya orang lain (perempuan),
ramai yang bagitahu memang bukan senang nak dandan rambut sendiri.
Aku dapat buat dengan mudah, maka sebab itulah aku rasa mendandan rambut adalah bakat terpendam aku.

Masa kecil dulu aku selalu tolong adik-adik aku dandan rambut.
Maklumlah, aku tak ada adik lelaki.
Jadi bila duduk rumah bosan, aku heret adik-adik perempuan aku jadi mangsa eksperimen rambut.

Lagipun dari kecil lagi aku rasa aku sudah ada bakat dalam kerja seni tangan ni.
Aku suka masa subjek pendidikan seni bab anyaman.
Sampai berpuluh-puluh hasil anyaman aku buat padahal cikgu nak satu saja.

Tapi rasanya,
bakat mendandan rambut aku ni berhenti setakat rambut sendiri saja, kot.
Sebab aku nak jadi apa kalau nak kembangkan bakat aku ni lagi jauh, kan?
Takkan nak jadi hairstylist pula, padahal aku pandai mendandan je?

Mungkinlah nanti kalau ada isteri, aku boleh dandankan rambut dia.
Tapi aku macam lagi suka perempuan rambut pendek,
jadi macam mana nak praktikkan bakat dandanan aku ni?

Looking back,
dan dan je kata skil dandanan aku ni sejenis bakat.
Aku tak pernah suruh sesiapa nilai pun, entah-entah mutunya teruk.
Hahahahahahahaha.

Hmmmmmmmmmmmmmm...

Okay,
cukup setakat ini.
Di kesempatan ini aku nak mohon maaf kalau post blog aku beberapa ketika sebelum ini agak negatif.
Blog (maybe) is the only way for me to channel all my frustrations since I'm living in a big ass pretentious world.

Jadi,
kalian ada bakat terpendam yang baru kalian kenalpasti?
Apa kata cuba sesuatu yang baru, yang luar dari kebiasaan kalian.
Mana tahu ada terjumpa bakat yang sebelum ini tak tersangka adanya. Kan?

See you next week.







.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: