Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 24, 2016

Kelengkeng Menerobos.







Salam.

Kalau kalian datang sini mengharapkan komik atau lukisan, ataupun hasil tulisan yang jiwang atau meruntun hati, maafkan aku. Aku masih di dalam mood malas tapi dalam masa sama tak mahu pecahkan rekod update setiap rabu.

Dan aku sedang berat menimbang untuk betul-betul hiatus sepenuhnya.
Mungkin hilang setahun and come back stronger.


Tapi,
untuk tidak menghampakan kalian yang gigih tunggu blog ini loading namun akhirnya kecewa akibat kemalasan cEro, aku tinggalkan entri ini dengan satu persoalan:



Bayangkan anda duduk satu rumah dengan si A.
Si A ini jenis yang sambil lewa, suka tinggalkan pintu rumah terbuka tidak berkunci, pagar tidak bermangga sedangkan dia hilang terperap di dalam bilik.
Berkali-kali nasihat suruh paling kurang tidak tinggalkan pintu tidak berkunci, tapi atas sebab-sebab tertentu, dia tak akan dengar nasihat anda.

Pada anda, jangan sampai satu masa rumah kena masuk pencuri atau perompak, barang hilang barulah nak diambil kira nasihat tersebut. Jika hal itu berlaku, maka semuanya sudahpun terlambat.

Tapi satu-satunya cara untuk ubah perangai si A ini adalah dengan biarkan hal itu berlaku, maksudnya selagi tidak berlaku rompakan dan kecurian, si A tidak akan berubah. Anda sangat mahukan si A berubah.

Maka,
anda pun rancang satu kejadian rompakan di rumah anda sendiri.

Bersama-sama beberapa kawan yang boleh dipercayai, anda rompak rumah anda sendiri di kala si A berada di rumah yang dibiar terbuka pintunya. Semuanya dalam kawalan, tidak kecederaan, barang yang 'dirompak' juga bukanlah berharga tinggi sangat.

Sejak dari peristiwa itu, si A berubah menjadi berjaga-jaga dengan keselamatan rumah.

Misi anda berjaya.




Sekarang, ini persoalannya:
Adakah perbuatan anda itu BETUL dari segi moral, agama dan undang-undang?





.




Aug 17, 2016

Kisah Lamborghini di Lebuhraya.






Salam.


Hidup sentiasa ada jatuh bangun.

Lebuhraya Persekutuan a.k.a Federal Highway.
Bagi yang tidak tahu di mana, ringkas aku beritahu bahawa lebuhraya ini sentiasa ada penggunanya. Segala jenis kenderaan sentiasa berpusu-pusu menggunakannya kerana lebuhraya ini menghubungkan tiga bandar besar di Lembah Klang iaitu Shah Alam, Petaling Jaya dan sudah tentu, Kuala Lumpur.

Aku pengguna tegar Federal Hughway.
Walaupun laluan motosikal disediakan, tetapi jalannya tidak pernah sempurna.
Sempit dan menyusahkan.
Berlubang di sini, tidak rata di sana.
Berpasir di sini, bertakung air di sana.
Tidak pernah tidak ada makian dan carutan di laluan sikal ini.

Tapi aku tetap menggunakannya.

Suatu petang,
aku menelusuri laluan sikal bersama 'kuda putih' aku.
Waktu puncak menunjukkan umat manusia sedang pulang dari tugas 9-5 mereka.
Maka bersesaklah di atas jalanraya dengan kenderaan yang majoritinya beroda empat.

Kami di laluan sikal pun apa kurangnya.
Ada yang 'samseng', kerjanya nak memecut sahaja.
Langsung tidak diendahkan pengguna lain.
Macam dia sahaja yang nak pulang ke rumah cepat.

Aku tidak suka memecut di laluan sikal.
Aku lebih suka kekal pada satu kelajuan yang stabil.
Menikmati permandangan keliling, gelagat manusia rimba konkrit.
Hanya dalam satu jam perjalanan, pelbagai senario dapat aku lihat.

Untuk makluman,
dari laluan sikal juga dapat melihat jalanraya utama (walaupun tidak setiap masa).

Jalanraya yang sesak, kereta perlahan merangkak.
Berderu dari jauh di depan bunyi kereta berkuasa besar.
Bila aku kecilkan iris,
apa yang aku nampak adalah sebuah kereta jenama Lamborghini.

Aku cukup ilmu daripada hasil tontonan siri TV Top Gear untuk mengetahui bahawa kereta itu bukan sahaja berkuasa besar, malah bukan calang-calang harganya.
Kalau tidak silap, itu model Aventador.
Juga kalau tidak silap, hanya sekelompok kecil sahaja pemilik kereta tersebut di negara tanah tumpah darah aku ini.
Ia bukan mampu dimiliki oleh orang biasa.

Tapi malangnya,
kereta berkuasa besar, berharga besar, dipandu oleh orang besar itu
bukan sahaja perlu beratur sekali merangkak dalam kesesakan
malah perlu juga bercampur dan berada sekelompok dengan kereta lain yang mungkin harganya hanya secebis sahaja daripada harga dirinya.

Aku tergelak kecil.

Potensi kereta itu cukup besar.
Di lapangan yang sesuai, kereta itu mampu memecut laju.
Memecut laju meninggalkan mana-mana kereta yang berada di kiri dan kanan.
Bunyi enjinnya serupa ngauman sang singa raja di hutan yang buas.
Buas mengetawakan mereka yang ditinggalkannya di belakang bersama kepulan asap hasil ledakan enjin berkuasa besar.

Namun, malangnya
raja di jalanraya kini terperangkap merangkak di Federal Highway.
Bersama-sama yang lain sedikit demi sedikit maju ke hadapan.
Potensi yang ada hanya sekadar kebanggaan sendiri, tiada siapa peduli.
Hanya menjadi tatapan orang sekeliling dengan kemegahan luarannya
dan menjadi bahan tawa insan seperti aku yang nampak ironi hidupnya.



Sama seperti kehidupan,
kita semua adalah sebuah kereta Lambo.
Di lapangan yang sesuai, kita mampu meledakkan potensi diri.

Namun,
tidak semua daripada kita berada di lapangan yang sesuai.
Ada di antara kita tersilap langkah memilih lapangan yang salah.
Lapangan di mana potensi kita tidak digunakan sepenuhnya.
Lapangan di mana kita terperangkap dengan keadaan sekeliling yang menyesakkan.
Lapangan di mana apa yang kita boleh buat hanyalah bertahan, maju dengan perlahan dan berdoa agar di hujung jalan terdapatnya lapangan lain yang lebih sesuai untuk diri kita.

Kepada semua Lambo yang sedang meronta di luar sana,
BERTABAHLAH.
Jika ada peluang, carilah lapangan yang sesuai dengan diri anda.

Kita semua adalah sebuah Lambo.








.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: