Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 31, 2013

6 Perkara yang Tidak Patut Berkurang Tapi Tetap Berkurang di Bulan Ramadhan.

Salam.

Selamat berpuasa.
Sekali lagi, entri berkenaan bulan Ramadhan.

Tahu tak menu sedap waktu moreh setakat ni?
Roti jala dengan kari kambing. Pergh!!


Tapi moreh dengan roti jala bukanlah perkara paling seronok berlaku.
Apa yang lagi seronok pada aku adalah memerhatikan gelagat manusia dalam bulan Ramadhan ni.
Yang tidak sepatutnya berkurang, tetap berkurang.
Yang tidak sepatutnya bertambah, jadi berlipat kali ganda.

Kita manusia kadang-kadang cepat sangat buat keputusan.
Bila aku cakap manusia, ianya termasuk juga aku, kau dan mereka-mereka di sekeliling.
Jadi, kepada yang membaca ini, cuba buat satu perkara ini...
...iaitu berfikir sebelum bertindak.
Mari sama-sama berubah, insyaAllah.

Berikut adalah ENAM perkara yang sepatutnya tidak berkurang tetapi tetap berkurang di bulan Ramadhan ini.
Macam pernah dengar tajuk ni?
Dua minggu lepas aku ada post tajuk yang lebih kurang sama, tapi 'berkurang' jadi 'bertambah'.
Ingat? Ingat? Ingat? klik sini untuk lebih ingat...




Patutnya bulan puasa tiada sarapan, maka bolehlah masuk ofis awal.
Tapi, masuk ofis pun betul-betul last minute nak punch.
Tu pun kadang-kadang terlepas.
Sebelum masuk, merungut dulu dalam twitter,
"Wai du we hef tu go tu werk?!," tweetnya.
Kalau masuk terus buat kerja, tak apa juga.
Ni tidak, layan YouTube, blog-blog hiburan dan facebook dulu.

Waktu rehat pukul 1, tapi pukul 12 dah lesap.
Cari punya cari, pergi membuta dalam surau sampai pukul 2.
Masuk balik ofis, tengok jam setiap 5 minit.
Sebab nak cabut lari balik pukul 4.30, almaklumlah, dapat balik awal berkat bulan puasa.
Tapi pukul 4 dah kemas meja, 4.15 dah tunggu depan pintu.

Dah macam tu, asyik tanya bos ada bonus raya tak?
Mana motivasi?





Bulan puasa dapat balik awal.
Bukan kita seorang, tapi semua orang.
Jadi, sesak tetap sesak. Semua nak balik awal.

Bila sudah terperangkap dalam kesesakan, apa lagi
tak cukup dengan hon setiap 5 saat,
sanggup pergi roll-down tingkap keluar tangan tunjuk jari hantu.
Caci maki, sumpah seranah semua sampai sudah habis idea nak dikeluarkan.
Kalau ada glosari carut marut, penuh tebal macam kamus kita boleh karang.

Belum cerita pasal kereta besar berlagak kecil.
Selit sana sini, cilok sana sini. Lagi best, pakai emergency lane.
"Cepat, aku nak bersiap untuk berbuka," alasannya.
Macamlah dia seorang saja berpuasa.

Mana kesabaran?





Ya. Kita berpuasa.
Tapi itu bukan alasan untuk mencuka.
Senyum bukan susah, bukan payah.
Kata otot senyum lagi sikit dari otot mencuka.
Jadi, apa salahnya sentiasa senyum memberi sedekah?

Bila berselisih dengan orang, senyumlah.
Bila berhadapan dengan pelanggan, senyumlah.
Masa nak beli makanan di bazar, senyumlah.
Masa kena tahan polis sebab memandu laju, senyumlah.
Senyum, bukan susah.

Mana senyuman? Cuba senyum sikit, kan manis. *ngorat boleh?*





Ramadhan memang bulan rezeki.
Orang lain nak berniaga, kita pun nak berniaga.
Orang lain nak beramal, kita sibuk nak kejar keuntungan.

Sebelum puasa elok je kuih besar duit lima kupang.
Masa puasa, tiba-tiba jadi saiz mini, besar lima duit.
Bila disoal, alasan dah siap sedia.
Harga barang naiklah, tepung kena catulah, saiz tetap samalah.
Kalau harga jadi kurang, tak apa jugak.
Ni harga nak sama, saiz nak kurang.
Apakah ini semua?

Mana keberkatan?





Nak kata, salah. Tak kata, serba salah.
Baik yang dibeli di gerai, atau yang dibuat sendiri,
air selalu kurang manis.
Kalau buat sendiri, boleh adjust gula..
Tapi kalu beli?

Warna dah cantik, menarik. Sekali berbuka, rasa, alahai...
Memanglah waktu bulan puasa tak boleh nak rasa, tapi takkan laa sampai tahap rasa air paip?
Kalau rasa-rasa aku nak minum air paip berwarna,
baik aku amik air dari tandas, jatuhkan setitis dua kaler buncho.
Sama je nampak, rasa pun lebih kurang.

Ya, kurangkan manis dalam minuman, lebihkan manis dalam senyuman.
Tapi senyum pun tak, manis pun tak.
Sebungkus air sampai RM 2, RM 2.50, RM 3, baik aku beli air kedai tujuh-sebelas.

Mana keikhlasan?





Yang ni, aku rasa semua dah sedia maklum.
Tapi, dalam dah sedia maklum tu, berlaku juga.
Akulah salah seorang pelakunya.

1 Ramadhan, masjid penuh.
Tak kira solat 5 waktu, apatah lagi solat terawih, sentiasa penuh.
Hari demi hari, isi makin kurang.
Sampai ke 10 malam terakhir, jemaah boleh kira dengan jari.

Cuba teka dekat mana pula tempat yang jadi penuh?
Ya.
Jalan TAR, Jalan Masjid India. Uptown, downtown.
Shopping complex.
Almaklumlah, semua nak bersiap untuk raya.
Apa boleh buat...
*aku laa tu*

Mana semangat ibadah?


xxxxxx


Semua di atas adalah hasil amatan aku terhadap diri sendiri dan keadaan sekeliling.
Aku pasti,
paling kurang ada satu dua yang terkena dengan korang, kan?
Aku memang dah terkena dah. Hehehe...

Ramadhan kali ini, pada aku, penuh dengan harapan.
Semua orang mahu berubah.
Ambillah masa Ramadhan ini sebagai titik perubahan.
Berubahlah menjadi lebih baik.

Pada pandangan kalian pula, apa lagi yang sepatutnya tidak berkurang, tapi tetap berkurang dalam bulan Ramadhan ni?
Kongsilah dengan aku...
Cer kongsi, cer kongsi *tagline cer cer ni dah basi, ek?*





.




Jul 26, 2013

Vorteks #36 - Masa Untuk Ke Depan.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35]




“Kenapa kau bunuh dia, Bawi?” Galah cuba mempertikaikan tindakan drastik Bawi.
Mereka berdua melangkah keluar dari rumah tinggalan itu. Bawi masih mendiamkan diri.
“Kalau dia mati, macam mana kita nak dapat bayaran dari Encik Alex?”
Mendengar kenyataan dari Galah itu, langkah Bawi terhenti di hadapan luar pintu. Dengan pistol masih di tangan, dia berpusing memandang Galah yang berada di tepinya. Perlakuan itu membuatkan Galah terkejut dan terlompat ke belakang satu langkah.
“Dari awal lagi aku tak pernah anggap si celaka Zul tu sebagai ketua. Tapi dia sibuk mengarah kita sana-sini seolah-olah kita ni kuli dia.”
Mendengar kata-kata Bawi itu, Galah menarik nafas lega. Lega dirinya tidak diapa-apakan Bawi. Dia tidak mahu nasibnya menjadi semalang Zul.
“Tentang urusan dengan Alex, kita anggap semuanya sudah terbatal. Aku tak suka berurusan dengan orang macam Alex tu. Lagipun, aku ada plan lain nak dibuat dengan budak perempuan tu. Plan yang lebih menguntungkan,” sambung Bawi dengan senyuman di bibir.
Galah kemudian menoleh ke belakang, meninjau mayat Zul yang terlentang di tengah ruang rumah. Hatinya sayu melihat kawannya itu sudah tidak bernafas. Tapi business is business, teman datang dan pergi, kali ini dia memilih untuk terus bersama Bawi.
Dengan sepucuk pistol seorang, Bawi dan Galah bersiap sedia untuk memasuki hutan di sebelah kiri rumah, kawasan hutan di mana Johan dan Intan tuju untuk melarikan diri. Tanpa disedari, segala gelagat mereka sudah dirakam oleh Prof. Erman melalui aplikasi kamera video di telefonnya. Prof. E masih bersembunyi di dalam kawasan semak samun di kanan rumah.
“Johan, kenapalah kau berlari ke arah hutan. Hutan tu hutan tebal. Kau sudah letakkan diri dalam keadaan bahaya. Sama ada kau jadi makanan haiwan liar di dalam hutan, ataupun kau jadi mangsa bunuh si penculik durjana tu.”

Johan dan Intan masih berlari di dalam hutan. Mereka berdua sudah memasuki kawasan hutan tebal di mana pokok-pokok yang meninggi membentuk kanopi menutup langit. Lantai hutan menjadi sedikit lapang dek kerana ketiadaan semak samun lalang yang tinggi. Yang ada hanyalah pokok-pokok renek dan lapisan daun kering yang gugur dari atas.
Intan memperlahankan langkahnya. Johan yang masih memegang tangan Intan dapat rasakan yang Intan mungkin keletihan. Melihat pokok sebesar dua pemeluk di hadapan, dengan pangkal batangnya sesuai dijadikan tempat bersembunyi, Johan mengambil keputusan untuk berhenti dan berehat seketika.
“Kita berehat di sini dulu ya, Intan.”
Intan terduduk kepenatan. Nafas laju dihembusnya berulang-ulang kali. Sekali sekala, dia menolak rambutnya yang menutup dahi ke belakang.
Johan berdiri bersandar dan cuba menjenguk ke belakang. Tiada kelibat dua penculik yang bernama Bawi dan Galah itu lagi. Apa yang lebih merisaukan adalah bunyi tembakan keempat yang didengarinya sejurus selepas mereka berdua masuk ke kawasan hutan. Adakah mereka ternampak Prof. E? Adakah itu tembakan untuk Prof. E?
“Prof. E bukanlah seorang yang akan masuk campur dalam keadaan genting seperti tadi. Aku rasa dia selamat. Mungkin tembakan keempat tadi adalah amaran kepada aku dan Intan.” Johan cuba untuk menenangkan hati.

“Awak..” Intan memanggil Johan.
“Awak..” Panggilan diulang kerana Johan tidak memberi respon.
“AWAK!” Suara Intan sedikit meninggi. Tersentak, Johan berpaling. “Ya, Intan.”
“Macam mana awak tahu saya diculik di sini?” Soalan Intan menarik perhatian Johan. Johan jelas bahawa dia tidak bersedia untuk menjawab soalan seperti itu. Dia tiada idea untuk mereka cerita dan juga masih tidak bersedia untuk menceritakan hal sebenar.
Saya boleh tahu awak diculik di sini sebab saya datang dari masa depan. Itu bukanlah jawapan yang bagus untuk menerangkan segalanya.
Johan memandang Intan. Nafas yang tercungap-cungap akibat kepenatan. Bibir kelihatan kering. Rambut basah akibat peluh. Baju tidur yang nipis penuh dengan kekotoran. Berkaki ayam.
BERKAKI AYAM?
Ya, dia baru sedar Intan berkaki ayam. Diculik di dalam rumah, dikurung di dalam rumah tinggalan usang dan berlari keluar melarikan diri dalam keadaan tergesa-gesa, siapa peduli jika perlu berkaki ayam?
Johan kemudian duduk dan memegang kaki Intan. Kelihatan calar sana-sini akibat tidak beralas semasa berlari di dalam hutan yang penuh dengan ranting kayu dan batu. Sewaktu disentuh kawasan calar itu, Intan dengan refleks memberi respon sakit, pedih.
“Maaf ya, Intan. Saya tak sedar awak berkaki ayam tadi.”
“Tak apa. Awak sudah datang selamatkan saya. Takkan saya nak minta awak bawakan kasut extra pula, kan?”
Johan tersenyum. Dia sedikit lega kerana tidak perlu menjawab soalan Intan sebelum tadi.
Intan sedar Johan tidak menjawab soalannya, atau lebih tepat, mengelak untuk menjawab soalan itu. Dia tidak kisah. Dapat diselamatkan dari sekumpulan penjahat yang rakus dengan nafsu sudah memadai buatnya ketika ini.
“Dengan keadaan kaki awak, agak menyusahkan untuk awak berjalan dalam hutan.”
Mendengar kata-kata Johan, Intan sedikit terkejut. Dia tidak menyangka kata-kata seperti itu datang dari seseorang yang dianggapnya sebagai ‘wira berbaju perisai’.
“Maksud awak, saya ini menyusahkan awak? Saya sudah menjadi beban kepada awak?” Intan menunduk kecewa, menatap kakinya yang menjadi punca segalanya.
Johan tersenyum. Dia sedar Intan sudah tersalah faham.
Johan kemudian bergerak dengan belakangnya mengadap ke depan Intan, dan mencangkung.
Onbu?”
Huh? Onbu?” balas Intan yang bingung dengan kata-kata Johan tadi.
“Ya, onbu. Gendong belakang. Piggyback.” Johan menepuk-nepuk belakang badannya. Intan masih tercangak-cangak.
“Sekarang masa untuk ke depan. Kita kena sentiasa bergerak. Dengan duduk di sini tak berbuat apa-apa, sama ada kita akan jadi pengisi perut haiwan buas, ataupun jadi mangsa bunuh penculik tadi. Jadi, kita kena terus bergerak bersama-sama.”
“Tapi...”
“Awak kepenatan. Jelas awak dehydrated akibat kurang air dan banyak berpeluh. Tambahan teruk pula dengan keadaan kaki awak. Jadi, satu-satunya cara untuk kita terus ke hadapan adalah dengan onbu.”
“Tapi...”
Johan segera menarik badan Intan rapat ke belakang badannya. Johan meletakkan kedua-dua tangan Intan ke atas bahunya. Dia kemudian mengampu peha Intan dan menginjakkan badannya bangun dari posisi cangkung. Intan terkejut, terkesima, malu pun ada.
“Maaflah, tapi kita tiada masa untuk bertukar pendapat,” jelas Johan.
Johan memulakan langkah berjalan memijak ranting-ranting kayu. Intan masih tercengang selepas digendong Johan.
“Tapi, saya berat, busuk, basah dengan peluh...” bisik Intan, malu.
Johan dengar akan bisikan Intan itu. Dia tersenyum tanpa jawapan.


Selangkah demi selangkah, Johan yang menggendong Intan di belakang bergerak terus masuk ke dalam hutan.



BERSAMBUNG...[37]




Jul 24, 2013

Diari Ramadhan Aku : Amalan Ramadhan





Kalian tahu apa yang patut dikejar manusia di bulan Ramadhan?
Melakukan perkara yang baik..




Belakangan ni kecoh dalam media sosial dan TV tentang seorang artis perempuan berkongsi gambar pergi terawih dengan tunang.
Juga ada beberapa artis lain yang share gambar berterawih dlm twitter.
Ada juga di kalangan kawan aku yang ditemplak kerana check-in foursquare di masjid-masjid,
seolah-olah mereka ini cuba mahu memberitahu seantero alam siber bahawa mereka pergi beribadah dan berterawih di masjid.

Aku bukanlah ustaz yang belajar ilmu agama tinggi-tinggi,
tapi izinkan aku beri sedikit sebanyak pandangan.

Siapa kita yang berhak mempertikaikan niat seseorang?
Selaku manusia, mana kita tahu apa niat si artis yang share gambar berterawih itu?
Kalau niat dia hanyalah mahu berkongsi perjalanan hidup dengan peminat,
kemudian peminat pergi hentam kata nak menunjuk yang diroang ni ke masjid berterawih,
bukankah sudah jatuh hukum fitnah?

Kalau niat si tukang share itu memang mahu menunjuk,
itu adalah urusan antara dia dan Tuhan.
Dosa pahala dia Tuhan yang Maha Mengetahui yang tentukan, kan?
Tugas kita yang termampu, hanyalah menasihati si pelaku agak tidak tergelincir dari landasan yang sepatutnya.
Bukannya pergi maki hamun caci cerca macam tiada maaf sudah untuk mereka.

Bab check-in dalam foursquare tu,
aku sendiri selalu buat.
Just put it like this...
Check-in ke dalam masjid, dengan check-in ke shopping mall,
agak-agak mana satu yang lagi baik dan bagus?

Tapi itu cuma pendapat peribadi aku yang cetek ilmu ni...
Aku sedang cuba belajar, jadi memang akan ada silap salah sana sini...

Apa pula pendapat kalian?






.




Jul 17, 2013

6 Perkara yang Tidak Patut Bertambah Tapi Tetap Bertambah di Bulan Ramadhan.


Salam.

Selamat (terus) berpuasa.

Tahu tak menu paling pelik yang pernah aku dapat masa moreh?
Nasi lemak.


Tapi moreh dengan nasi lemak tak pelik lagi.
Apa yang lagi pelik adalah manusia dalam bulan Ramadhan itu sendiri.
Yang sepatutnya berkurang, tak berkurang.
Yang sepatutnya bertambah, tetap macam itu juga.

Kita manusia kadang-kadang terlepas pandang.
Bila aku cakap manusia, ianya termasuk juga aku, kau dan mereka-mereka di sekeliling.
Jadi, aku amat berharap jangan ada yang terasa hati.
Kalau terasa juga, bagitau.
Raya nanti aku minta maaf, insyaAllah.

Berikut adalah ENAM perkara yang sepatutnya tidak bertambah tetapi tetap bertambah di bulan Ramadhan ini.
Ada perkara boleh diambil mudah, ada perkara yang tidak.
Inilah kisah aku...



Bulan puasa sepatutnya kita menahan nafsu dari terus bermaharajalela.
Tapi, aku rasa bulan puasa ni, nafsu makan aku macam besar sangat.
Bukan aku tak biasa lapar.
Bulan tak puasa pun aku selalu berlapar.
Tapi, bila bulan puasa ni,
apa-apa makanan pun nampak sedap.

Aku tak pernah berminat dengan air sirap.
Tapi, dalam bulan puasa, nampak sirap pun dah boleh terliur.
Kadang-kadang, aku nampak budak kecil minum susu botol pun
dah buatkan aku terpandang dua kali.

Nafsu makan yang sepatutnya terkawal di bulan Ramadhan,
jadi membuak-buak, walaupun di awal pagi.
Apa masalah aku??




Ini aku sendiri pelik.
Masuk je bulan Ramadhan, penuh TV nak tayang rancangan masakan.
Bertemakan 'menu sahur', 'menu berbuka', 'juadah raya'
dude!!! Ingat bulan Ramadhan ni pesta makanan ke?

Hampir setiap hari, mesti aku akan tertengok satu rancangan.
Kadang-kadang sampai ada tiga rancangan sehari.
Seronok tengok orang memasak, tapi yang tak seronoknya
masakan yang dimasak itu...
Menggugat iman betul. (Sila rujuk no.1 di atas)

Patutnya bulan Ramadhan ni, stesen-stesen TV tak payah laa nak susun rancangan memasak tu banyak sangat.
Silap-silap, tergugat pula puasa orang yang menonton.
Nanti belum azan Asar, perut dah berisi nasi mendi.





Sudah jadi lumrah, kalau ke bazar Ramadhan,
aku akan compare harga kuih.
Bukan compare dengan kedai sebelah,
tapi compare dengan harga tahun lepas.

Dan sudah tentu,
harga kuih sentiasa naik.
Dari 20sen, naik 4 seringgit, naik 30sen, naik 3 seringgit, naik 40sen, 50sen...
Tak pernah setahun tu tiba-tiba harga kuih turun.
Kalau saiz makin besar tak apa laa juga.
Ini, makin kecik lagi adalah...
Inflasi. Inflasi.

Sedangkan minyak petrol pun boleh turun naik.
Kenapa harga kuih-muih di bazar Ramadhan naik tak turun-turun?






Trend meng'upload' gambar makanan ke dalam media sosial bukanlah hal baru.
Tapi, yang pelik, makin menjadi-jadi masa bulan Ramadhan ni.

Makanan waktu sahur, waktu berbuka, waktu lepas berbuka, waktu moreh,
semua nak diuploadnya.
Tahu laa internet berada di mana-mana,
tapi tak pula sampai tahap kena upload gambar setiap makanan yang bakal dimakan.
Masalahnya, doa makan ada baca tak, duk sibuk nak snap gambar je...

Ada seorang kawan ni,
waktu tengahari pun nak upload gambar makanan.
Aik? Tak puasa ke?






Satu lagi yang pelik pada aku adalah saiz pinggang aku.
Tak menurun pun. Makin naik adalah.

Nak kata tak puasa, insyaAllah, aku puasa.
Nak kata makan banyak, sahur dan berbuka ala kadar je.
Tapi, pinggang tetap naik.
Kalau pinggang aje tak apa,
ni semua serba serbi naik saiz.

Otot-otot yang dibina tak naik-naik,
lemak pula yang mengisi saiz.
Apakah ini semua? Arrrghhhhh!!!!!






Aku selidik,
sejak dua hari sebelum masuk Ramadhan,
sampai laa ke hari entri ini ditulis,
setiap hari mesti ada berita keluar surat khabar tentang mangsa mercun.
Tak pernah berkurang.

Aku pun main mercun.
Aku pun agak kreatif juga.
Tapi, alhamdulillah setakat ni tak ada apa-apa.
Yang keluar berita sampai muka berjahit, tangan hancur, kaki putus tu,
agak-agak sampai tahap mana kreatif diorang ek??


xxxxxx

Semua di atas adalah hasil amatan aku terhadap diri sendiri dan keadaan sekeliling.
Aku pasti,
paling kurang ada satu dua yang terkena dengan korang, kan?
Maaflah kalau terasa. Hehehe...

Ramadhan kali ini, pada aku, penuh dengan harapan.
Tapi, apa yang kita, sebagai umat, perlu buat adalah terus berdoa.
Yang buruk, kita ubah jadi baik.
Yang baik, kita teruskan dan perbaik.
Supaya kita menjadi yang terbaik.

Pada hemat kalian, apa lagi yang sepatutnya tidak bertambah, tapi tetap bertambah dalam bulan Ramadhan ni?
Kongsilah dengan aku...




.




Jul 12, 2013

Vorteks #35 - Masa Terakhir Seorang Penjahat.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34]




Aku Zul.
Entah mana silapnya, aku kini sedang berlumuran darah, terbaring berseorangan di dalam sebuah rumah tinggalan yang berada jauh ke dalam kawasan terpencil.
Ini kisahnya...

Kisah aku bermula semasa aku kecil. Sewaktu aku berumur 12 tahun, sekumpulan murid lelaki mengganggu seorang murid perempuan semasa dalam perjalanan pulang ke rumah selepas waktu persekolahan. Kumpulan yang terdiri dari tiga budak lelaki itu merampas buku yang dipegang, menarik beg yang digalas dan kemudian menolak jatuh budak perempuan itu. Setelah puas mengejek, budak perempuan itu ditinggalkan sendirian begitu sahaja, menangis dengan barang-barangnya bersepah di atas tanah. Kejadian tipikal buli kanak-kanak.
Aku bukanlah salah seorang dari kumpulan budak lelaki itu. Tetapi, aku menyaksikan kejadian itu berlaku dari jauh.
Setelah kumpulan budak lelaki itu hilang dari jarak pandangan, aku menghampiri budak perempuan yang dibuli itu.
“Awak okey?” aku bertanya.
Budak perempuan itu tidak memandang aku, malah masih tidak berhenti menangis. Bagi memperlihatkan niat aku baik untuk menolong, aku mengutip buku-buku dan beg yang berselerak di keliling budak perempuan itu. Melihat tingkah laku aku membantunya, budak perempuan itu berhenti menangis.
Selesai mengutip buku-buku dan beg, aku hulurkan tangan kanan aku kepada budak itu. Dia menyambut tangan aku. Kemudian, aku membantunya bangun berdiri.
“Awak okey?” aku tanya sekali lagi.
Teresak-esak, budak perempuan itu menjawab, “Okey.” Aku tersenyum. Paling kurang, dia memberi respon positif.
“Biar saya teman awak balik ke rumah, okey?” Budak perempuan itu mengangguk setuju.
Semasa dalam perjalanan, aku perasan budak perempuan itu agak berjarak dengan aku. Jadi, atas refleks, aku mencapai tangannya dan menarik dia agar rapat dengan aku. Tindakan aku tiada penolakan. Aku tersenyum kepada dia. Dia senyum kembali pada aku.
Aku perasan pipi budak perempuan itu masih basah berbaki air mata. Sekali lagi, refleks, aku menyapu air mata di pipi dia dengan ibu jari tangan aku. Dia tersenyum, malu. Aku juga tersenyum.
Kemudian, aku menjilat ibu jari aku yang basah dengan air mata.

“Jangan! Jangan! Jangan!”
Itulah perkataan yang dia ulang jerit berkali-kali ketika aku menarik dia masuk ke kawasan ladang sunyi. Siapa suruh dia bodoh sangat, percayakan aku. Bila ditanya kepada aku kenapa laluan untuk ke rumah dia berbeza dari jalan yang selalu dia ambil, aku hanya jawab kata jalan itu pintas dan lebih singkat, dia terus angguk percaya. Apa yang dia tidak sedar adalah aku sedang membawa dia menuju ke sebuah pondok sunyi di ladang kelapa sawit, dan dia bakal menjadi mangsa pemuas nafsu aku.
“Sakit! Sakit! Sakit!”
Jeritan dia, langsung aku tidak peduli. Mungkin pada dia nasibnya malang kerana bertemu dan ditipu oleh aku. Padahal, pada aku, nasib aku amat bertuah kerana dikurnia ruang dan peluang untuk memuaskan nafsu yang tidak mungkin akan aku lepaskan.
Selepas puas, aku terus pergi tinggalkan budak perempuan itu di mana dia terdampar. Berpakaian atau tidak, bernyawa atau tidak, aku tidak pernah peduli. Apa yang aku peduli hanyalah kepuasan diri.

Ya. Itulah aku. Pada usia 12, aku sudah hebat mencari peluang dan kesempatan untuk memuaskan nafsu. Aku seorang oportunis yang miang.
Bukan itu sahaja track record aku. Pada usia 13 tahun, aku sudah pandai mencuri motosikal jiran dan kemudian dijual kepada pasaran gelap. Pada usia 15, aku menjadi penjaga premis perjudian. Aku sertai geng merompak kedai pada usia 17 tahun. Namun, perjalanan hidup aku bukan selalunya lancar. Pada usia 19 tahun, aku ditangkap dan dimasukan ke dalam penjara.  Bukan sekali sahaja, tapi hingga kini sudah tiga kali aku keluar masuk penjara.
Sampai sekarang, aku paling suka bila bergiat dalam kegiatan perdagangan orang dan perlacuran. Gadis muda dari luar yang hidup susah dan terdesak akan aku pujuk menjadi barang lacuran. Untung-untung, aku dapat merasa dahulu mana-mana barang lacuran yang masih ‘gadis’ sebelum dibawa ke pelanggan. Dari pelanggan kelas bawahan, sehinggalah berpangkat V-VIP, semua aku pernah berurusan. Mudah. Mereka bayar, mereka puas, aku senang.

Aku bukanlah jenis yang suka bekerjasama dan bekerja dalam kumpulan, apatah lagi dengan orang yang tidak aku kenali. Akan tetapi, tiga tahun lalu, kali pertama aku berurusan dengan seorang lelaki kurus dan tinggi, dipanggil Galah. Aku kenal dia semasa berada di dalam penjara. Aku suka cara Galah berkerja. Dia tahu apa yang dia mahu. Asalkan aku mampu beri apa yang dia mahu, dia akan ikut segala arahan tanpa ingkar. Aku jadi selalu bekerja bersama-sama Galah. Sedar tidak sedar, Galah menjadi orang kanan aku bila mana aku perlukan tangan tambahan.
Pernah satu ketika, penguatkuasaan polis menjadi begitu ketat sehinggakan susah untuk aku menjalankan aktiviti seludup masuk pelacur dari luar. Dalam waktu aku buntu dan ketandusan barang lacuran, Galah memperkenalkan Bawi kepada aku.
Bawi seorang lelaki yang berbadan besar. Kata Galah, Bawi ada cara mahu kekalkan bekalan pelacur di saat-saat penguatkuasaan polis menjadi ketat. Setelah berjumpa dengan Bawi, kami sebulat suara setuju dengan cadangannya iaitu menggunakan gadis tempatan yang diculik dan dikurung. Bawi pakar dalam aktiviti penculikan tempatan. Maka, kumpulan aku kini terdiri daripada tiga orang; aku, Galah dan Bawi. Sehingga kini, kami sudah bersama hampir dua tahun.
Dalam masa dua tahun ini, aku tiada masalah dengan Galah. Tapi, lain cerita dengan Bawi. Bawi susah untuk dikawal. Dia selalu bertindak mengikut nafsu, lebih-lebih lagi bila dia marah. Aku sentiasa memerhatikan Bawi. Aku dapat rasakan, suatu hari nanti, dia bakal membawa masalah kepada aku.

Kumpulan kami memang terkenal di kalangan kumpulan gelap dengan aktiviti penculikan. Dijadikan cerita, suatu hari seorang kenalan memperkenalkan aku kepada seorang ahli perniagaan yang kaya-raya dipanggil Encik Alex. Encik Alex mengupah kami untuk mengugut musuh perniagaannya, Encik Ahmad dan keluarga. Biasanya kami tidak buat kerja ugut mengugut seperti ini, tapi atas sebab bayaran yang lumayan, kami turutkan.
Untung di hadapan mata. Encik Ahmad mempunyai seorang anak gadis yang sesuai untuk dijadikan barang lacuran. Serta merta, dari kerja mengugut bertukar menjadi kerja penculikan. Kami menculik anak gadis Encik Ahmad dan mengurungnya di dalam sebuah rumah tinggalan yang biasa kami guna.

Di rumah tinggalan tempat anak gadis Encik Ahmad dikurung, aku bercadang untuk menjadi ‘pelanggan’ pertama kepada budak perempuan malang itu. Semasa aku sedang persiapan diri dengan mandi, aku terdengar satu bunyi tembakan dari tingkat atas rumah.
“Apa yang berlaku? Poliskah?”
Belum lagi selesai mandi, aku mencapai tuala dan bergegas mahu keluar dari bilik mandi kerana ingin tahu apa yang berlaku di luar. Aku cuba untuk membuka pintu bilik mandi, tapi gagal, seperti ada sesuatu yang menyekat pintu dari luar. Aku menguatkan tenaga untuk menolak pintu sekaligus menolak apa yang menyekat di luar, tetapi masih tidak berkesan.
“Siapa yang bodoh cuba nak kurung aku ni?” aku menjerit, kemarahan.
Kedengaran bunyi tembakan kedua.
Dek kerana tiada pilihan, aku terpaksa menggunakan kaki dengan menendang pintu sekuat mungkin. Selepas tiga kali tendangan, pintu tertanggal dari engselnya. Laluan sudah terbuka. Barang yang menyekat pintu dari dibuka adalah sebuah kerusi yang disendal kuat.
“Keparat. Kerja siapa ni?”
Aku terdengar bunyi tembakan ketiga.
Dengan hanya bertuala, aku bergegas dari belakang rumah ke ruang tengah. Kelihatan Galah sedang terduduk memegang kepalanya dalam kesakitan. Aku bergegas ke arah Galah.
“Apa yang terjadi?”
Galah yang tidak bersuara, menunjukkan jarinya ke arah ruang depan. Aku menjenguk dan mendapati berdirinya si Bawi tegak di muka pintu memandang ke kawasan hutan di luar. Di tangan kanannya terdapat sepucuk pistol dengan muncung masih berasap.
“Apa dah jadi, Bawi?”
Bawi memusingkan kepalanya memandang aku.
“Budak perempuan tu sudah terlepas.”
Aku terkejut.
APA? Macam mana boleh terlepas?”
“Aku nak rasmi dia dulu. Asyik kau je dapat.”
Refleks, aku menampar kepala Bawi.
BABI! Aku dah kata, biar aku dulu. Lepas tu baru giliran korang. Ni apahal pula sampai nak guna pistol? Kau nak bagi orang tahu kau ada dekat sini ke? Budak perempuan sorang terlepas, takkan korang dua orang tak mampu nak tangkap?”
Bawi memandang aku tajam.
“Ada sorang lelaki datang selamatkan dia. Dia ketuk kepala dengan benda keras.” Galah datang mencelah dari belakang aku. Aku masih tidak puas hati.
“Lepas tu, tiga kali kau tembak tak kena jugak? Bangang sangat ke?”
Mungkin aku sudah terlampau marah, sampaikan aku tidak sedar muncung pistol di tangan Bawi sedang menyentuh perut aku yang tidak berlapikkan pakaian.
Satu das tembakan lagi dilepaskan.
Aku rebah separuh bogel di lantai. Kesedaran aku beransur hilang.

“Jom, Galah. Kita buru budak-budak keparat tu dalam hutan!”

Ayat dari Bawi itu adalah ayat terakhir yang aku dengar sebelum aku menghembus nafas yang penghabisan.



BERSAMBUNG...[36]




Jul 10, 2013

Ramadhan yang (Belum) Hilang.




Assalamualaikum...

Pertama sekali, aku nak ucap
SELAMAT MENYAMBUT RAMADHAN 1434H.

Alhamdulillah, sampai juga kita ke Ramadhan kali ini.

Sebelum apa-apa,
aku nak minta maaf dari hujung rambut ke hujung kaki sebab sudah lama menghilang
(macam laa ada orang kisah aku menyepi)
Tiap-tiap minggu asyik ada cerita vorteks ntahapehape tu je.
Sure kalian bosan, kan?
Aku boleh cipta segala alasan dari yang paling logik diterima akal
sehinggalah yang paling tahi tak masuk akal
tentang sebab kenapa aku menyepi
tapi
aku berkeputusan bahawa aku simpan sebab itu
atas tujuan tak mahu dispekulasi.

Kalian boleh anggap ini sebagai langkah pertama 'comeback' aku.

Bila sebut Ramadhan,
pertama sekali yang kita (aku terutamanya) ingat adalah puasa.
Opkos, puasa di bulan Ramadhan itu Rukun Islam kot...
Tapi, jangan lupa, Ramadhan adalah bulan pesta.
Pesta apa?
Pesta ibadah.
(ok, dah macam ustaz dah bunyinya)

Sebut tentang ustaz,
Ustaz aku ada ajar satu perkara.
Dia kata, kalau bila puasa hanya tahan dari makan, lapar dan dahaga,
seolah-olah macam puasa budak tadika.
Budak tadika bukan tahu erti puasa sepenuhnya.
Pada mereka (budak tadika), puasa hanya tak makan.
Sebab nafsu mereka belum cukup kuat lagi.
Kata ustaz,
kalau kita hanya tahan lapar dan dahaga semata-mata
maknanya puasa kita sama dengan puasa budak tadika tadi.
Kita tak makan, tapi mata tengok porno.
Kita tak minum, tapi mulut kuat mencarut.
Maknanya puasa kita kosong, kosong...Oooo~

Okey,
itu saja dari aku.
Bye!

postquam-scriptum:
Apa relevan gambar ayam golek di awal?
Entah!
Saja nak uji daya ketahanan dugaan makanan kot.
Pada aku, setakat gambar tak ada effect.
Kalau ada bau tu yang buat menggugat kelenjar amilase.

Siapa nak kad raya?




.




Jul 5, 2013

Vorteks #34 - Masa Seperti Terhenti.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33]




Ish, awak ni! Peliknya soal macam tu.” Intan menolak bahu Aida yang sedang duduk di sebelahnya sambil tersenyum-senyum.
“Pelik apa pula? Soalan saya mudah. Suasana macam mana yang awak rasa paling romantik sekali?” Aida mengulang tanya soalannya.
Intan masih tidak menjawab. Dia memandang ke siling bilik darjah sambil mengusap-usap dagunya seolah-olah terdapat janggut sepanjang dua inci. Tiba-tiba Intan tersenyum lebar.
“Hah, dah ada jawapan?” teruja si Aida selepas melihat perubahan riak muka Intan.
“Begini. Saya dikurung oleh ahli sihir jahat di tingkat paling atas satu menara tinggi. Semasa saya tengah bersedih, tiba-tiba kedengaran bunyi jeritan dan pertarungan di luar. Bila saya jenguk ke luar, rupanya terdapat seorang wira datang mahu selamatkan saya. Dia sedang bertarung sengit dengan naga jagaan ahli sihir itu. Selepas dia tewaskan si naga dan ahli sihir, dia panjat ke tingkap bilik saya dikurung...”
“Macam mana dia panjat menara yang tinggi tu? Guna tali?” Aida mencelah.
“Alaa...Jangan potong dulu, cerita tak habis lagi!” Gelak sakan Aida dan Intan. Lalu, Intan sambung bercerita.
“Sewaktu si wira itu masuk melalui tingkap, saya sedang terduduk di atas lantai. Baju perisai besi yang dipakai si wira itu memantulkan cahaya matahari dari luar tingkap, membuatkan mata saya silau. Wira itu nampak seperti bersinar disirami cahaya. Disebabkan silau juga, saya tak nampak muka si wira, hanya bayang dia saja.” Aida tersenyum mendengar cerita Intan.
“Lalu, dia hulurkan tangan kepada saya dan berkata...”
“...kahwinilah saya!” Aida mencelah lagi.
Gamat satu bilik darjah dipenuhi dengan gelak tawa mereka berdua.
“Wah, romantiknya!”

Untuk seketika, ingatan Intan terimbas satu memori bersama Aida. Memori tentang angan-angan ingin diselamatkan oleh wira berbaju perisai besi.
“Tepat pada masanya.”
Kini, di hadapan Intan berdiri seorang lelaki yang baru sahaja menyelamatkannya dari menjadi mangsa rakus nafsu. Lelaki yang juga boleh dianggap wira penyelamat.
Disebabkan pantulan cahaya matahari yang masuk melalui tingkap, lelaki penyelamat itu kelihatan seperti bersinar disirami cahaya. Namun, bukanlah bersinar disebabkan memakai baju perisai besi seperti yang pernah Intan angan-angankan. Sinaran itu disebabkan pantulan dari peluh yang meleleh di muka, badan dan tangan.

Lelaki penyelamat itu kemudian mengeluarkan pisau pendek yang terselit di pinggang. Dia memotong ikatan tangan dan kaki Intan serta kemudian menarik perlahan-lahan pita pelekat yang tertampal di mulut Intan. Intan kemudian meregang-regangkan pergelangan tangan dan kakinya.
Lelaki penyelamat itu menghulurkan tangan ke arah Intan.
“Awak okey?”
Pada Intan, masa seperti terhenti seketika. Jauh di sudut hati, Intan merasakan bahawa dia bakal menjadi mangsa kerakusan nafsu si penculik. Dia tak pernah sangka bahawa dirinya akan diselamatkan oleh lelaki yang sedang berdiri di hadapannya ini. Seorang lelaki yang baru dikenalinya beberapa hari lalu.
“Yusran?”
Johan baru tersedar bahawa di hadapan Intan, dia dikenali sebagai Yusran.
“Ya, Yusran datang menyelamat.”
Huluran tangan Johan disambut Intan.

Johan membantu Intan berdiri. Akibat dari terlalu lama diikat dan terbaring, Intan mengalami sedikit kesukaran untuk berdiri. Apabila Intan dapat berdiri, dia terus memeluk erat Johan.
Johan terkejut kerana dipeluk. Dipeluk oleh seorang gadis yang bakal menjadi idaman banyak orang termasuk dirinya. Seorang idola.
“Terima kasih. Terima kasih sebab datang.” Air mata kembali berlinang di pipi Intan. Kali ini bukan air mata ketakutan, tetapi air mata kesyukuran.
Johan tersenyum. Dia menepuk-nepuk belakang badan Intan.
“Mari kita keluar cepat,” ujar Johan.

“Mana kau nak pergi, hah? Jahanam.”
Kedua-dua Intan dan Johan terkejut dengan suara itu.
Bawi yang tadi terjelepuk di tepi sudah sedarkan diri. Dia sedang duduk tertonggek sambil menggosok-gosok bahagian belakang kepalanya yang dipukul Johan. Kemudian, Bawi meraba-raba tepi badannya. Dia sedang mencapai pistol yang diselitkan di pinggang.
Johan nampak aksi Bawi mahu mencapai pistol. “Cepat, Intan. Dia ada pistol.”
Johan memegang erat tangan Intan dan berlari keluar dari bilik.
Bawi sempat mengeluarkan pistolnya dan mengacu ke arah mereka.
Tembakan pertama dilepaskan. Tersasar. Johan dan Intan sudah berlari hilang dari pandangan.

Prof. Erman yang berada di kawasan hutan di luar rumah terkejut mendengar bunyi tembakan. “Alamak, mereka ada pistol!”
Kenapalah si Johan ini degil sangat. Aku dah ingatkan banyak kali, kita serahkan sahaja kepada pihak polis. Sekarang dia nak berlagak hero, sedangkan si penculik ada pistol.
Prof. E kembali memerhati kawasan luar rumah tinggalan itu. Dia amat berharap Johan sempat keluar menyelamatkan diri.

Johan dan Intan dengan pantas menuruni tangga. Di tingkat bawah, mereka ternampak Galah yang juga sudah sedarkan diri. Galah dengan muka dalam kesakitan, kelihatan sedang memegang kawasan kepalanya yang dipukul. Dia mungkin sedang separa sedar.
Johan melepaskan tangan Intan buat seketika. Tanpa berlengah masa, dia hadiahkan satu tendangan tepat ke arah kepala Galah. Galah kembali tersungkur kesakitan.
Kedengaran Bawi sedang menuruni tangga.
Johan tanpa membuang masa kembali mencapai tangan Intan. Mereka berdua sambung berlari menuju ke pintu keluar hadapan.
Bawi sudah berbaki enam anak tangga. Dia nampak kelibat Johan dan Intan di pintu keluar. Segera, dia mengacukan pistol dan melepaskan tembakan kedua. Masih tersasar.
Johan dan Intan terkejut dengan tembakan yang hampir satu kaki mengenai mereka itu. Mereka panik. Dari dalam rumah, mereka sepatutnya keluar melalui pintu dan menuju ke arah kanan untuk bertemu dengan kedudukan Prof. E menyorok.

Tembakan ketiga dilepaskan. Kali ini berjaya mencalarkan bahu kanan Johan.
Johan menjerit kesakitan. Intan di sebelah bertambah panik.
Dek kerana tembakan itu menyerang kanan Johan, Johan dan Intan secara spontan bergerak ke kiri selepas keluar dari pintu. Mereka menuju ke arah yang bertentangan dengan tempat Prof. E berada.
Sewaktu Bawi sampai di pintu keluar, Johan dan Intan sudah hilang dari pandangan.


“Johan, kenapa kau ke kiri? Sana menuju ke arah hutan tebal,” kata Prof. E yang menyaksikan segala-galanya.



BERSAMBUNG...[35]




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: