Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 31, 2011

Kebebasan Memilih dan Cara Hidup



Lately I was wondering myself,
"Adakah usia aku cukup untuk aku lihat dan nilai kemanusiaan?"

Jawapan yang aku ada,
"Tidak pernah cukup.."
Tapi, aku tetap mencari jawapan walaupun aku tahu,
perjalanan yang aku mulakan ini memang tiada noktah.

Jumaat lalu,
aku terlibat dengan sebuah majlis korporat.
Apa yang menjadi isu pada aku bukan majlis itu,
tapi parti selepas majlis itu
yang digelar 'post-party'.

Selalu aku dengar hanya dari cerita orang.
Namun, first-hand experience begini sangat bermakna.

Tetamu yang berbilang bangsa, agama dan negara.
Makanan dihidang beraneka rupa.
Hiburan disertakan setiap masa.
Satu yang menarik minat aku.
Minuman.

Tiga minuman disediakan.
Air kosong, coke dan sejenis air kuning digelar arak.

Air kosong itu jernih.
Coke gelap kehitaman.
Arak itu kuning keemasan.
Ya, dari warna kita mampu membezakannya.
Namun, segala pilihan tetap di tangan kita.

Aku tak terkejut ada Islam kita bergelaskan air kuning.

Kerana aku tahu,
ini yang mereka gelar
'Freedom of Choice'
Salah pilihan anda, itu salah anda.


Keesokkannya,
di sebalik muka syiling yang satu lagi,
semasa dalam perjalanan aku (dan seorang kawan) pulang dari timur tanah air,
bersaksikan pekat gelap langit dek malam,
kami yang terlalu letih berkeputusan berehat sebentar di sebuah surau.

Setiba di depan surau tersebut kami tersedar,
rupanya ianya sebuah sekolah maahad tahfiz,
yang mengajar anak-anak muda menghafal Al-Quran.

Setelah mengetahui niat kami mahu tidur seketika dari keletihan perjalanan panjang,
seluruh ahli maahad itu dengan tangan terbuka menerima kedatangan kami.
Malah kami dilayan sebegitu baik,
diberi kami sleeping bag (dipanggil bedding), bantal,
dibukanya kipas untuk keselesaan,
ditegurnya mereka yang bising supaya tidak mengganggu tidur kami.

Jika bibir kita kerap memainkan irama lagu hit terkini,
bibir mereka sentiasa basah dengan ayat suci.
Jika gerak kita sentiasa kasar mengikut rasa dan hati,
gerak mereka sopan, lembut, tertib peribadi.

Dengan hanya duduk di sebelah mereka,
aku sudah terasa sejuk, nyaman dan tenang.

Kerana aku tahu,
ini yang mereka gelar
'Way of Life'


Dan bila dalam dua hari sahaja aku mampu merasai kedua-dua keadaan manusia,
aku sangat bersyukur.



Postquam-scriptum:
Haha, dah laa lama giler tak update, pastu bila update je buat pulak post yang banyak perkataan dari gambar. Nevermind if korang tak baca habis, korang yang rugi, aku cuma nak berkongsi pengalaman best yang aku alami. Oh, by the way, korang patut komen dan berkata "Welcome back cEro, we tot u dah tiada di alam ini.."




Oct 7, 2011

Satu Pesanan Untuk Semua






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: