Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 25, 2019

HARI KOMUNITI: Episod Cicak Pokok.



Salam.

Selamat datang ke episod baru Hari Komuniti Pokémon GO.

Ringkasan episod terdahulu:
Dalam perjalanan ingin menjadi yang terbaik berbanding yang lain, aku (cEro) sudah melalui 14 kali Hari Komuniti. 'Hari Komuniti', atau nama sebenarnya Pokémon GO Community Day adalah acara bulanan bagi pemain Pokémon GO yang mula diperkenalkan pada awal tahun 2018 di mana setiap edisi Hari Komuniti akan menampilkan Pokémon istimewa bersama-sama dengan pelbagai lagi bonus dan ganjaran untuk pemain.

Untuk ketahui lebih lanjut mengenai episod Hari Komuniti yang terdahulu,
sila klik link ini: Hari Komuniti

Dan sebagai pengingatan, ini adalah entri berkaitan Pokémon GO. Maka, di dalam entri ini akan terdapat banyak istilah dan frasa berkaitan permainan aplikasi Pokémon GO yang mungkin akan memberikan cabaran kepada para pembaca bukan pemain untuk memahami.

Untuk bulan Mac, Pokémon istimewa yang ditampilkan adalah mengikuti tradisi meletakkan Pokémon pemula setiap selang satu bulan, Pokémon pemula daripada Generasi Ketiga Hoenn ; TREECKO.

Sumber: Niantic, Inc. (Twitter: @PokemonGOApp)



TREECKO.

Treecko adalah Pokémon pemula jenis rumput daripada Wilayah Hoenn (Generasi Ketiga). Namanya adalah gabungan daripada Tree (pokok) dan Gecko (cicak), sesuai dengan penampilannya yang kelihatan seperti cicak dan berwarna hijau.

Pokédex untuk Pokémon GO menerangkan Treecko sebagai:

'Wood Gecko Pokémon:
Treecko has small hooks on the bottom of its feet that enable it to scale vertical walls. This Pokémon attacks by slamming foes with its thick tail.
'

Pemilihan Treecko sebagai Pokémon istimewa untuk ditampilkan di Community Day ini menepati trend Niantic untuk meletakkan Pokémon pemula setiap selang satu bulan. Treecko adalah salah satu (dan yang pertama) daripada tiga Pokémon pemula untuk Wilayah Hoenn (generasi ketiga) selain Torchic (jenis Api) dan Mudkip (jenis Air).



HARI KOMUNITI YANG 'BAHARU'.

Ada beberapa perkara yang menjadikan Hari Komuniti kali ini sebagai 'baharu'.

Pertama,
jika sebelum ini Hari Komuniti berlangsung berbeza tarikh mengikut wilayah (region) masing-masing, namun Niantic Inc. selaku pembangun aplikasi permainan ini mengumumkan bahawa setiap Hari Komuniti selepas ini akan berlangsung pada tarikh yang sama dan pada waktu tempatan yang sama tidak kira zon masa; iaitu 3:00 petang hingga 6:00 petang, dan Hari Komuniti Treecko ini adalah yang pertama untuknya.

Bermakna, selepas ini, waktu untuk Hari Komuniti adalah dari 3 petang sehingga 6 petang waktu tempatan, bukan lagi 11 pagi sehingga 2 petang seperti Hari-Hari Komuniti sebelum ini.

Ini sedikit sebanyak mengganggu rutin yang selalu aku amalkan sepanjang 14 kali Hari Komuniti sebelum ini.

Kedua,
Hari Komuniti ini adalah Hari Komuniti pertama selepas aku berjaya mencapai level tertinggi di dalam permainan ini; iaitu Level 40. Aku berjaya naik ke level 40 betul-betul sehari sebelum Hari Komuniti.

Bermakna, misi Hari Komuniti kali ini tidak lagi menitikberatkan pengumpulan XP untuk naik level, kerana aku sudahpun capai level tertinggi di dalam permainan.



PENGUMUMAN RASMI.

Pengumuman rasmi pertama Treecko sebagai watak utama Hari Komuniti untuk bulan Mac keluar pada 22 Februari 2019 lalu, namun maklumat lanjut mengenai Hari Komuniti itu telah diumumkan Niantic pada tarikh 20 Mac 2019 di dalam bahagian berita di dalam permainan dan di seluruh platform media sosial yang ada.







Ringkasnya, untuk Hari Komuniti bulan Mac 2019:

- Hari Komuniti berlangsung pada 23 Mac 2019 (Sabtu) jam 3-6 petang waktu tempatan.
- Treecko sebagai watak utama.
- Bonus 4x keberkesanan Incubator (jarak eram telur menjadi 1/4)
- Modul Umpan akan berpanjangan selama 3 jam Hari Komuniti.
- Grovyle yang dievolusikan akan menjadi Sceptile akan dapat gerakan serangan istimewa, Frenzy Plant.

Frenzy Plant adalah serangan daripada jenis rumput yang amat kuat, pernah diperkenalkan semasa Hari Komuniti Bulbasaur dan Chikorita sebelum ini.

Dan sudah tentu, walaupun tidak diumumkan, perkara yang ditunggu-tunggu pemain Pokémon GO setiap kali menjelang Hari Komuniti adalah kemunculan Pokémon dalam varian shiny-nya. Dan itulah yang aku tunggu hampir setiap kali Hari Komuniti.



PERSEDIAAN AWAL.

Semasa aku terbitkan entri Hari Komuniti Swinub sebelum ini, aku sudah tekad untuk capai level 40 sebelum Hari Komuniti yang seterusnya. Namun, seminggu sebelum tarikh Hari Komuniti ini, aku masih ketinggalan lebih kurang 1,000,000 XP sebelum boleh capai level 40.

Maka, sepanjang seminggu sebelum Hari Komuniti, aku berhempas pulas untuk naikkan XP. Aku gigih mencari paling kurang 20,000 XP sehari. Nasib baik kebetulan di sekitar tempat aku selalu bermain ada banyak raid level rendah (level 1, 2, dan sebahagiannya level 3) yang boleh aku selesaikan secara solo.

Pada hari Jumaat, sehari sebelum Hari Komuniti, aku berjaya naik ke level 40.





Naik ke level 40 memberikan aku ganjaran yang banyak, antaranya 4x Egg Incubator. Egg Incubator ini amat sesuai kerana salah satu bonus Hari Komuniti kali ini adalah jarak eraman yang menjadi 1/4 daripada jarak biasa. Aku sudah simpan 6 telur 10km untuk dieram. Telur 10km akan menjadi hanya 2.5km sahaja pada Hari Komuniti.



MISI.

Kini aku sudah berada di level 40, misi aku untuk Hari Komuniti kali ini (dan Hari-Hari Komuniti yang akan datang) akan sedikit berbeza.
Antara misi yang sudah aku tetapkan termasuklah:

1. Tangkap sebanyak mungkin Treecko.
2. Tangkap paling kurang 3 shiny Treecko.
3. Dapatkan satu Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant, dan satu shiny Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant.
4. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.


Ya. Misi di atas sama macam misi sebelum ini, tapi percayalah, gaya permainan aku sangat berlainan kerana satu faktor ini; tempat aku bermain bukan lagi di Taman KLCC tetapi hanya sekitar kawasan rumah aku. Atas tujuan kerahsiaan dan sedikit keseronokan, mari kita gelar sekitar kawasan rumah aku sebagai 'Ground cEro'.


Ground cEro, Malaysia.



HARI KEJADIAN, HARI KOMUNITI.

Aku sudah kira, anggaran ada lebih kurang 20 PokéStop dan 11 PokéGym di sekitar Ground cEro yang boleh aku capai. Namun disebabkan Hari Komuniti tidak mementingkan PokéStop (mungkin sekadar perlu untuk isi semula PokéBall yang digunakan), maka aku tidak perlu memaksimakan capaian PokéStop dalam perjalanan aku.

Dengan berbekalkan Si Kuda Putih, pukul 3 petang aku dimulakan dengan berada di PokéStop pertama.


Screenshot di dalam permainan pada pukul 2:59 petang (kiri) dan 3:00 petang (kanan). Corphish bertukar menjadi Treecko, menandakan Hari Komuniti sudah bermula.



Selepas bermula waktu Hari Komuniti, aku pun mengeram telur 10km yang aku ada dengan Incubator yang aku dapat dari ganjaran naik level 40 menjadikan telur itu hanya perlu menetas selepas 2.5km (dan Incubator percuma aku digunakan untuk eram telur 7km, menjadikannya hanya 1.8km sahaja)


4 Incubator digunakan untuk eram 4 telur 10km, dan Incubator percuma untuk telur 7km.



Aku juga menggunakan 200 Pokécoin yang aku ada untuk beli 'storage' simpanan Pokémon (+50) kerana seperti yang dapat dilihat pada gambar di atas, simpanan aku sudah hampir cecah had.



Pengembaraan memburu si cicak pokok pun BERMULA.

Ground cEro adalah tempat aku selalu bermain Pokémon GO di sekitar kawasan rumah aku, jadi aku sudah tahu beberapa titik yang menjadi sarang Pokémon. Apa yang aku perlu buat adalah pergi ke titik itu dan tangkap seberapa banyak Pokémon dan Treecko yang ada, dan berharap setiap Treecko yang ditekan di peta adalah shiny.

Dan shiny pertama aku berjaya ditangkap pada 23 minit selepas Hari Komuniti bermula.


Beza antara Treecko biasa dengan varian shiny.
Yang biasa berwarna hijau, yang shiny berwarna hijau terang dengan ekor merah.


Pada jam 3:37 petang, aku sudah berjaya tangkap 3 shiny Treecko.


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 15:23 CP 40, jam 15:36 CP 419, jam 15:37 CP 39


Langit tiba-tiba gelap dan hujan pun turun. Disebabkan aku bermotosikal, aku tiada pilihan lain selain berteduh di kawasan berhampiran, lebih tepat, masjid berhampiran.

Sambil menunggu hujan reda, aku pun evolusikan satu Treecko yang aku simpan sebelum ini (dengan IV 96% dan Attack 15) kepada Grovyle dan seterusnya kepada Sceptile yang memiliki serangan rumput Frenzy Plant.


Treecko ke Grovyle memerlukan 25 candy. Grovyle ke Sceptile memerlukan 100 candy.


Selepas berpuluh minit menunggu hujan yang langsung tidak reda, aku buat keputusan untuk solat berjemaah Asar di masjid itu memandangkan kebetulan waktu Asar sudah masuk (Asar masuk jam 4:27 petang).

Aku sudah dapat 3 shiny Treecko, maka aku sudah cukup. Aku boleh sahaja balik tanpa perlu habiskan Hari Komuniti sehingga pukul 6, kan? Tapi selepas solat Asar, aku dapati hujan sudah reda, maka terdatang niat untuk meneruskan Hari Komuniti sehingga ke saat terakhir.

Dengan motosikal, aku bergerak ke satu demi satu titik muncul Pokémon dan PokéStop yang ada. Aku ada kurang satu jam sahaja lagi untuk Hari Komuniti, tapi aku tidak tergesa-gesa kerana seperti yang aku katakan, aku sudah cukup (dapat shiny).

Sehingga ke akhir waktu (6 petang), aku berjaya tangkap tambahan 3 lagi shiny Treecko menjadikan jumlah shiny yang berjaya aku tangkap Hari Komuniti kali ini kepada ENAM.


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 17:08 CP 720, jam 17:43 CP 512, jam 17:50 CP 12


Aku memilih shiny Treecko dengan CP 720 sebagai calon untuk dievolusikan kepada shiny Sceptile untuk simpanan, menjadikan aku berjaya memperoleh kesemua keluarga shiny Treecko.


Shiny Grovyle kelihatan lebih menarik daripada shiny Sceptile.


Dan pada jam 6 petang, Hari Komuniti untuk bulan Mac pun TAMAT.




ULASAN

Adakah misi aku untuk Hari Komuniti kali ini selesai?

1. Tangkap sebanyak mungkin Treecko.

Menurut data, sebelum Hari Komuniti, aku pernah tangkap 168 Treecko. Selepas Hari Komuniti pula, data menunjukkan aku sudah tangkap Swinub sejumlah 220. Ini bermakna, sepanjang Hari Komuniti, aku berjaya tangkap [220-168=] 52 Swinub.
Aku mungkin boleh tangkap lebih banyak jika hujan tidak turun untuk satu pertiga waktu Hari Komuniti.


2. Tangkap paling kurang 3 shiny Treecko.

Daripada 52 Treecko yang aku tangkap sepanjang tempoh Hari Komuniti ini, 6 daripadanya adalah shiny.


3. Dapatkan satu Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant, dan satu shiny Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant.

Aku berjaya evolusikan satu Grovyle kepada Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant, dan juga satu shiny Sceptile dengan serangan rumput Frenzy Plant.


4. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.

Menurut data, pada Treecko shiny ketiga aku, bateri menunjukkan berada pada tahap 84%.
Maka, aku berjaya.


Kesimpulannya,
walaupun Hari Komuniti ini dilabel sebagai 'baharu' dengan perubahan waktu yang sangat tak kondusif, tetapi hari ini boleh dikira berjaya. Highlight utama hari ini adalah shiny Sceptile (walaupun pada aku shiny Grovyle lebih cantik).

Aku juga langsung tidak menggunakan Star Piece atau Lucky Egg, sebab aku tidak memikirkannya.

Juga menurut data, sepanjang tempoh Hari Komuniti ini juga, aku berjaya tingkatkan XP aku daripada 20,020,655 kepada 20,046,638 XP. Peningkatan 25,983 XP. Namun XP sudah tidak bermakna lagi memandangkan aku sudah capai level 40.


Berjalan-jalan ditemani sekumpulan Treecko.




HARI KOMUNITI SETERUSNYA.

Jika perlu meneka, aku rasa Pokémon seterusnya yang akan ditampilkan pada Hari Komuniti bulan depan (bulan April) adalah Ralts.

Biasanya Pokémon yang akan dipilih adalah daripada golongan Pokémon yang bersifat meta terhadap permainan, datang dari kelompok telur 10 km, dan memiliki dua kali evolusi. Ralts mempunyai cabang evolusi yang lain untuk Kirlia; iaitu Gardevoir dan Gallade, menjadikan Pokémon ini sesuai untuk menarik minat para pemain.

Namun aku juga berharap Hari Komuniti menjadi medan Niantic untuk memperkenalkan Pokémon baru seperti yang pernah dilakukan pada Hari Komuniti bulan lepas (bulan Februari) dengan Mamoswine. Mungkin sekali lagi boleh diadakan Hari Komuniti untuk Eevee dan memperkenalkan Glaceon dan Leafeon semasa Hari Komuniti tersebut.

Bermain Pokémon GO untuk Hari Komuniti di sekitar kawasan rumah aku (Ground cEro) bukanlah satu idea yang teruk. Walaupun jelas terdapat beza untuk jumlah titik muncul, PokéStop, dan PokéGym yang ada, tapi disebabkan XP bukan lagi misi utama, maka aku boleh lebih bermain dengan santai.

Tarikh pula, mungkin jatuh pada 13hb atau 14hb April, kerana minggu depannya (20/21hb) adalah Hari Easter. Aku tidak rasa Niantic mahu buat event pada hari keramaian seperti itu.

Apa-apapun, yang pasti, jawapan hanya akan diketahui pada hujung bulan Mac ini..



Sekian sahaja episod Hari Komuniti kali ini.
Bertemu lagi di episod bulan April yang bakal menyusul kemudian.

Buh-bye!
*berlalu pergi sambil menunggang Leafeon*



Ikuti cEro di media sosial:

  




.

Mar 20, 2019

Panas dan Hujan.



Salam.

Malaysia, pada asasnya, hanya ada dua keadaan musim cuaca; panas dan hujan.
Dan kita, tidak seperti negara empat musim yang boleh teka keadaan cuacanya,
kita tidak berapa boleh jangka musim apa yang bakal kita hadapi kerana...
...well, senang cakap, sejam lalu langit panas terik, sekarang hujan turun dengan lebatnya.




Aku berkesempatan untuk duduk berbual dengan seseorang baru-baru ini,
which is, if you know me, aku bukan jenis yang suka duduk berbual.

"Awak jenis yang suka hujan atau suka panas?" Dia mulakan perbualan.

Hujan menarik. Bau hujan mencetus idea kreatif dalam kepala.
Tapi jika perlu dipilih antara dua; hujan dan panas, aku pilih panas.
Jadi aku jawab aku suka panas.

"Kenapa panas?"

Susah nak cerita.
Aku suka perasaan sinaran matahari jatuh atas kulit.
Aku suka perasaan air peluh berlinang di tepi muka.
Aku suka melihat pokok yang kelihatan bersinar-sinar ketika disinari cahaya matahari.

"Awak tahu, most people bila ditanya suka hujan atau panas, mereka akan jawab hujan."

Bermakna aku bukan di kalangan 'most people'.

"Tetapi bila ditanya kenapa suka hujan, mereka tidak bercerita tentang hujan.
Mereka akan bercerita tentang suasana ketika hujan."

"Suhu yang menjadi rendah dan selesa.
Angin yang bertiup nyaman ke muka.
Siulan pepokok yang daunnya bergesel dengan angin.
Bunyi air yang menghentam atap dan jalanraya.
Kebanyakan mereka langsung tidak bercakap tentang hujan, tetapi bercakap tentang suasana semasa hujan."

"Dengan kata lain, walaupun gelar diri pluviophile, kebanyakan mereka bukan sukakan hujan tetapi lebih kepada sukakan suasana ketika hujan. Mereka suka berada berdekatan dengan hujan, tetapi tidak di bawah hujan. Mereka bukannya jenis yang apabila hujan turun akan keluar ke luar untuk merasai titisan hujan jatuh ke badan, jatuh ke muka."

"Mereka sukakan suasana hujan, bukan sukakan hujan itu sendiri.
Tapi jika ditanya, mereka akan kata mereka sukakan hujan."

"Sama macam perasaan manusia.
Mereka tahu mereka sukakan sesuatu, tapi mereka kadang-kadang tidak sedar apa sebenarnya yang mereka suka."

"Mereka kata mereka suka makan, tapi sebenarnya yang mereka suka adalah perasaan sedap ketika makan. Mereka kata mereka suka tidur, tetapi sebenarnya mereka suka perasaan rileks dan tidak buat apa-apa ketika tidur. Mereka kata mereka suka seseorang, tapi sebenarnya mereka suka idea untuk bersama dengan seseorang itu, tetapi bukan orang itu secara khusus."

Kata-kata dia sangat menarik.
Tapi apa yang lebih menarik minat aku ialah penggunaan 'mereka' dalam ayat dia.

Meletakkan subjek sebagai kata ganti nama ketiga sedikit sebanyak memberitahu bahawa yang bercakap itu tidak tergolong dalam golongan itu. Dan dia menggunakan 'mereka' untuk manusia, seolah-olah dia bukannya sama spesies dengan subjeknya (manusia). Orang lain biasanya akan guna perkataan 'kita' untuk manusia.

Tetapi poin dia jelas.
Kita manusia selalu suka ikut apa yang (kononnya) kita suka sedangkan kita sendiri kurang pasti apa yang kita sukakan. Bila realiti datang menyapa, baru kita faham yang kita suka bukanlah subjek itu, tetapi idea yang terikat di sekeliling subjek.

Contohnya aku.
Aku suka seseorang, tetapi sebenarnya aku bukan suka orang itu.
Aku sukakan idea untuk bersama dengan orang itu.
Aku sukakan kemungkinan (fantasi) yang berlaku jika bersama dengan orang itu.
Aku sukakan perkara indah yang terikat di sekeliling orang itu.
Aku sukakan kenangan-kenangan indah lama yang berlaku kepada dengan orang itu.

Adakah itu bermakna aku suka orang itu?


Poin aku,
jika kalian sukakan seseorang, fikir balik.
Kalian sukakan dia, atau kalian sukakan idea di sebalik menyukai dia.

Jadi,
kalian jenis yang sukakan cuaca panas, atau cuaca hujan,
atau sukakan suasana disebabkan cuaca tersebut?





Ikuti cEro di media sosial:

  




.

Mar 13, 2019

Mesej Tersembunyi [LEVEL 7]



Salam.

Selamat datang ke entri Mesej Tersembunyi LEVEL 7.




Gambar ini bertarikh 28 Mei 2016, di ambil pada jam 5:23 petang, saat ke-53, di satu lokasi di ibu negara. Aku baru balik dari satu acara di kawasan berhampiran, terpesona dengan corak salah sebuah bangunan di dalam gambar ini. Gambar ini juga menjadi rujukan aku melukis salah satu karya penyertaan untuk satu pertandingan travelog. Tak menang. Tapi baru-baru ini aku berpeluang untuk berada di kedudukan yang sama dengan dalam gambar ini. Bangunan bercorak cantik itu, kini, sudah tidak secantik di dalam gambar. Tidak pasti kenapa. Mungkin cuaca panas memudarkan warna cat, atau mungkin jerebu menjadikan pandangan kelabu, atau mungkin aku sendiri sudah tidak menganggapnya cantik. Semua benda berubah, tiada yang kekal.


Lebih lanjut mengenai siri Mesej Tersembunyi di sini.

Good luck!


Ikuti cEro di media sosial:

  




.

Mar 6, 2019

Matahari dan Bulan.



Salam.

Aku ada hubungan suka-benci dengan spesies manusia.
Manusia secara umum, aku benci.
Namun mengkaji manusia secara ilmiah, aku suka.

Yang paling aku suka adalah menilai manusia dari segi personaliti.




Tidak.
Ini bukan sembang ilmiah.
Ini sekadar sembang santai-santai, tapi aku rasa selepas tamat baca entri ini, kalian akan suka menilai orang berdasarkan personalitinya.

Ada bermacam-macam jenis personaliti manusia.
Tapi selaku pengkaji, selaku orang sains,
aku meletakkan personaliti manusia kepada dua jenis asas yang dapat dilihat melalui ekspresi wajah:

1) Jenis Matahari
2) Jenis Bulan.


Buat yang rajin baca blog aku dari awal dahulu, aku banyak kali petik tentang isu ini di dalam blog ini.

Ini bukan kajian akademik, cukup sekadar penilaian suka-suka.
Jangan ada sesiapa petik nama aku dalam mana-mana kajian ilmiah dia.

Manusia mempunyai pelbagai jenis, perangai, dan gelagat.
Semua ini terpancar di wajah masing-masing.

Namun, daripada permerhatian aku sejak berbelas tahun lalu,
manusia terbahagi kepada dua jenis asas; iaitu jenis Matahari dan jenis Bulan.

Seperti matahari yang menyinar di langit siang dan terasa panasnya,
jenis Matahari adalah jenis yang kita sedar keadaannya, kewujudannya.

Seperti apabila matahari dilindungi awan akan mendatangkan mendungnya,
jenis Matahari adalah seseorang yang nampak jenis perubahan emosinya.

Jenis Matahari ini,
apabila dia sedih, kita nampak dia sedih (mendung)
Apabila dia gembira, riang, seronok, terpancar jenis di mukanya.
Apabila dia sakit, kita sedar kesakitan yang dialaminya.

Berbeza pula dengan jenis Bulan.

Seperti bulan di malam hari,
ada atau tiada ia di langit langsung tidak dapat kita sedari.

Seperti langit malam dengan bulan dan langit malam tanpa bulan terasa sama,
jenis Bulan adalah jenis yang emosinya tidak dapat dilihat pada wajah.

Seperti langit malam bulan terang hanya disedari apabila kita mencari,
jenis Bulan adalah seseorang yang perasaannya adalah satu misteri.

Jenis Bulan ini,
apabila dia sedih, tiada siapa yang perasan kecuali yang meneliti.
Apabila dia gembira, riang, seronok, tiada gambaran jelas di wajahnya.
Apabila dia sakit, tiada siapa yang rasai selain yang empati.

Jenis Matahari senang dibaca, tetapi susah diramal.
Jenis Bulan pula susah dibaca, tetapi senang diramal.

Ia berbeza dengan introvert-extrovert kerana jenis Matahari-Bulan ini khusus kepada pembacaan riak wajah.



Aku?

Aku adalah jenis Bulan yang mahu menjadi jenis Matahari.
Tapi sampai sudah, aku langsung tidak mampu menjadi Matahari.


Kalian pula?
Jika dinilai sendiri, kalian adalah jenis Matahari ataupun jenis Bulan?





Ikuti cEro di media sosial:

  




.

Feb 27, 2019

Prinsip Teras Blog #cErolian



Salam.

Ringkas, tepat, dan padat.
Itu sasaran aku untuk entri kali ini.

Harap kalian baca, hadam, dan faham supaya aku tidak perlu ulang beribu kali lagi di kemudian hari.





Prinsip Teras adalah satu istilah yang diguna pakai seluruh umat manusia yang membawa maksud satu prinsip yang diwujudkan dan menjadi teras kepada pembentukan dan hala tuju sesuatu perkara yang ditunjanginya.

Ayat mudah;
Prinsip teras adalah suatu peraturan yang dipatuhi.

Dan,
prinsip teras untuk blog ini adalah

I DON'T TALK ABOUT TOPICS IN MY BLOG OUTSIDE MY BLOG.



AKU (cEro) TIDAK BERBINCANG TOPIK DARI DALAM BLOG DI LUAR BLOG.




Prinsip ini mudah.
Kebanyakan pembaca veteran (yang sudah lama baca blog ini) tahu tentang prinsip ini.
Aku sudahpun sentuh mengenainya beberapa kali,
tapi kali ini aku berkeras mahu adakan satu entri khusus mengenainya
dengan harapan para pembaca bukan veteran dapat memahaminya
(dan juga sebagai rujukan jika aku mahu sentuh semula isu ini di hari kemudian)

Aku (cEro) tidak akan berbincang mengenai apa-apa pun topik yang aku sentuh di dalam blog ini di luar blog.

Terma 'luar blog' bermaksud segala jenis medium yang wujud selain daripada blog ini.
Ia termasuklah seluruh kewujudan media sosial (Twitter, Facebook, Instagram, dan seluruh media sosial lain sama ada yang belum wujud, yang masih wujud, dan juga yang akan wujud di kemudian hari), medium bukan digital (surat, catatan, malah nota di kaki burung merpati), dan juga medium verbal (pertuturan bersemuka, pertuturan tidak bersemuka, perbualan telefon, dan segala jenis medium berasaskan mulut dan suara).

Pendek kata, (sebab aku tahu kalian tak baca perenggan di atas)
selain daripada di dalam blog ini, tiada medium lain yang wujud yang boleh dibawa bincang mengenai topik dari dalam blog ini.

Ia poin berulang,
tapi aku ulang sekali lagi supaya kalian boleh betul-betul faham.

Tempat untuk membincangkan topik yang aku kupas di dalam blog ini HANYALAH di dalam blog ini, bukan di tempat lain.



Dengan itu,
aku minta maaf sangat-sangat apabila ada di antara kalian yang cuba capai aku melalui medium lain untuk berbincang tentang topik dari dalam blog ini. Ada yang hantar mesej di Facebook, ada yang PM di Twitter, ada yang DM di Instagram, ada juga yang sangat gigih sampaikan karang satu emel panjang berjela hanya untuk sentuh isu dari dalam blog ini.

Untuk semua itu, aku minta maaf kerana aku tidak akan layan.

Kalian boleh kata aku sombong. Tapi aku harap, bila kalian baca entri ini, kalian faham bahawa sombong aku itu sombong bertempat. Aku ada kod yang perlu aku patuhi.



"Jadi macam mana kami mahu bincang dengan kau cEro tentang topik yang kau sentuh di dalam blog ini?"

Kalau kalian skrol ke bawah, di bahagian bawah setiap entri akan ada ruangan komen. Di situlah, dan hanya di situlah satu-satunya tempat di mana kita boleh sama-sama berbincang tentang apa sahaja yang aku sentuh di dalam blog ini.



"Tapi kami tiada/ tidak mahu log in guna akaun Google untuk komen."

Di ruangan komen itu, kalian ada pilihan untuk tinggalkan komen menggunakan ID apa.

Di bahagian 'comment as', ada pilihan untuk pilih profil apa untuk digunakan bagi meninggalkan komen. Walaupun aku syorkan guna profil yang menggunakan akaun Google, tetapi kalian masih boleh tinggalkan komen menggunakan dua lagi profil.
Profil [Name/URL] membenarkan kalian untuk tinggalkan nama samaran dan URL.
Profil [Anonymous] pula membenarkan kalian untuk tinggalkan komen sebagai Anonymous, tidak perlu berikan nama.

Jalan sudah ada, hanya perlu rajin atau tidak sahaja.



"Tapi kau baca ke komen-komen tu?"

Aku boleh beri jaminan, aku akan baca SEMUA komen yang ditinggalkan. Aku juga akan reply SEMUA komen yang ada, cuma bukan pada kadar yang segera, kecuali ada komen yang memerlukan aku untuk beri respon dengan segera.



"Tapi komen aku bersifat peribadi dan aku tidak mahu orang lain (selain kau) tahu."

Kalian masih boleh beri apa-apa komen berbentuk peribadi melalui medium lain (media sosial, emel, surat, isyarat asap) dan aku akan bacanya, tetapi seperti mana yang aku tekankan, aku TIDAK AKAN membincangkannya, dan itu termasuklah dengan aku tidak akan membalasnya.



"Tapi kenapa? Bukankah fungsi media sosial adalah untuk berinteraksi sesama manusia?"

Seluruh media sosial di bawah nama 'cerolian' hanyalah sekunder, secondary, hanyalah extension kepada blog ini. Dengan kata lain, blog ini adalah yang pertama, perdana, primary, dan media lain semuanya hanyalah cabangan. Media sosial 'cerolian' masih akan berinteraksi sesama manusia yang ada TETAPI tidak akan menyentuh apa-apa topik dari blog ini yang mahu dibincangkan. Jika masih mahu membincangkannya, bincanglah di blog.



"Tapi..."

Tak susah, kan?
Aku bukannya suruh kalian buat sesuatu. Aku suruh kalian JANGAN buat sesuatu. Aku cuma suruh kalian JANGAN cuba nak bincangkan mengenai topik dari dalam blog ini di luar blog bersama-sama dengan aku. Kalau kalian nak bincangkannya bersama-sama dengan orang lain, dipersilakan. Tapi bukan aku. Aku tidak akan layan mana-mana orang yang cuba nak berbincang tentang topik dari dalam blog ini dengan aku.

Aku minta tolong sangat. Jangan DM aku di media sosial untuk sembang tentang blog. Aku baca, tapi aku takkan respon walaupun kekadang kalian seperti nak provoke aku. Tolong hormati prinsip aku ini. Kalian nak sembang tentang blog aku, dengan aku, di media sosial aku, tapi tak tahu nak hormat aku. Aku tidak suruh pun kalian panggil aku dengan nama besar Tuan Saudara Encik Datuk Tan Sri segala bagai untuk tunjuk hormat pada aku. Cukup sekadar fahami apa yang aku pinta.

Aku ini cermin pada kalian semua. Kalian baik dengan aku, aku baik dengan kalian. Kalian berkasar dengan aku, aku kasar dengan kalian. Kalian pandang rendah aku, aku balas pandangan yang sama. Kalian buat tahi dengan aku, maka akupun jadilah tahi untuk kalian. Mudah, kan?



Aku amat harap ini kali terakhir aku tekankan hal ini.
Biarlah aku berblog selama mana aku mampu teruskan. Aku harap kalian sentiasa bersama aku dalam blog ini, tapi tiada paksaan.

Nak jadi kawan, aku buka dengan tangan yang terbuka. Tapi tanya diri sendiri dulu sebelum nak berkawan dengan aku; kalian nak kawan dengan cEro ke, atau nak kawan dengan orang di belakang cEro?

Kalau nak berkawan dengan cEro, blog ini, media sosial yang ada semuanya adalah jalannya.
Tapi kalau nak berkawan dengan orang di belakang cEro, maafkan aku. Sini bukan mediumnya.


Sekian.



Ikuti cEro di media sosial:

  




.

Feb 20, 2019

Ajaran #25 - Perbuatan Gelojoh Tidak Memberikan Kebaikan kepada Mana-Mana Pihak.



Salam.

Jadi aku sebenarnya hendak mengelak daripada bercerita tentang hal peribadi di blog ini walaupun konsep blog ini adalah blog peribadi.

Tapi untuk kali ini, aku mahu cerita tentang satu kisah peribadi aku di sini. Tujuannya hanya satu; spesies manusia yang bakal aku sentuh di sini semakin hari semakin banyak, maka aku harap kalau ada antara kalian juga merupakan salah seorang daripadanya, BERUBAHLAH.




Beberapa minggu lalu aku dikenalkan kepada seorang perempuan melalui seorang 'kawan'. Aku tidak pernah tahu muka perempuan itu, tetapi perempuan itu tahu muka aku. Kami hanya berinteraksi melalui aplikasi mesej.

Mari kita berikan nama kepada perempuan itu; Ella (bukan nama sebenar, kot).

Jujur aku kata, aku bukannya jenis yang suka melayan mesej, bukan jenis yang membalas bertubi-tubi. Jadi, untuk memudahkan diri dia, aku sudah beritahu awal-awal bahawa aku ada habit untuk 'tidak balas mesej serta merta'. Dia kata dia faham. Jadi, aku okey.

Kami saling berbalas mesej. Saling kenal mengenali. Dia ceritakan hal dia. Aku ceritakan hal aku. Dia tanya soalan, aku jawab. Aku tanya soalan, walaupun banyak mengelak, tapi ada juga dia jawab.

Tidak tahu wajah dia membuatkan perbualan kami (di dalam mesej) menjadi menarik untuk aku. Setiap kali ada informasi mengenai dia, aku akan kemas kini imej mental wajah dia di dalam kepala aku. Contohnya, bila dia kata dia ada tahi lalat di bawah kiri bibir, imej mental wajah dia di dalam otak aku akan tambah tahi lalat di bawah kiri bibir. Pada aku, wajah dia adalah misteri yang akan aku rungkai perlahan-lahan melalui informasi di dalam perbualan kami.

Kemisterian inilah yang membuatkan semakin hari semakin berminat untuk terus mengenali dia.

Sedar tidak sedar, dia juga semakin terbuka bercerita tentang diri dia. Keterbukaan dia itu juga membuatkan aku pun terbuka. Pada satu tahap, kami saling berkongi rahsia. Aku tahu beberapa rahsia dia, dia tahu beberapa rahsia aku. Kebanyakan rahsia yang kami kongsi adalah mengenai sejarah hubungan masa lalu.

Ada seseorang yang boleh kita kongsi kisah silam tanpa perlu ada prejudis sangatlah menyeronokkan.

Daripada perbualan kami, walaupun dia tidak pernah beritahu, tapi aku dapat agak dia kerja apa hanya melalui cara dia berbalas mesej. Ini satu kemahiran yang aku bina dari dulu lagi.

Sebenarnya, daripada tulisan mesej pun kita dapat agak peribadi seseorang. Bagaimana dia membalas. Apa bahasa yang digunakan; sama ada cenderung ke arah BI mahupun BM. Apa 'short form' yang digunakan. Apa soalan yang diajukan. Bila waktu dia mula menghantar mesej. Berapa kekerapan mesej yang dihantar. Malah, melalui penggunaan emoji juga kita dapat agak keperibadian orang yang menulis.

Dengan kata lain, dalam beberapa minggu kami salng berbalas mesej ini, aku dapat rasakan bahawa Ella ini semakin 'mekar' di dalam hati aku, walaupun aku masih belum tahu muka dia bagaimana.

Tiada apa yang perlu dikisahkan pun tentang muka. Aku sendiri sedar muka aku pun tidak boleh pergi jauh, jadi tiada keperluan untuk aku 'demand' lebih.

Jadi, cerita makin bosan, kan? Aku tahu, sebahagian daripada pembaca sudah skip bahagian ini dan terus ke bawah sambil baca dengan kadar segera.

Maka masuklah bahagian menarik.


Satu hari, dia mulakan dengan bertanyakan aku satu soalan.

Ella:
So, C.
We are like a confidante to each other?


Aku tidak tahu apa maksud 'confidante', jadi aku tanya dia. Dia suruh aku Google.

Confidante bermaksud 'a person with whom one shares a secret or private matter, trusting them not to repeat it to others'. Jadi, daripada maksud itu, aku jawab soalan dia.

C:
Of coz we are.
Only and only if you trust me.


Jenis aku mudah. Orang beritahu aku rahsia, aku simpan. Tak ada sebab aku nak cerita rahsia orang lain kepada orang lain. Rahsia ini satu amanah. Beritahu orang lain rahsia orang lain adalah satu perbuatan pecah amanah.

Dan kurang seminit daripada jawapan aku itu, Ella membalas.

Ella:
What am I to you, C?

Sh!t. Soalan itu bunyi lain macam. Aku tidak suka ke mana arah perbualan ini sedang tuju.

C:
A confidante. Itu menjawab, kan?

Ella:
Can't tiru my answer! Find your own.

C:
I don't know. Are we friends?
We are friends, kan?


Ella:
You asking me?
I asked you first.


Soalan dia lain, kenapa Ella ni nak claim semua soalan aku itu dia punya soalan.
Dari sini aku dapat rasakan, dia macam ada 'expectation', ada jangkaan untuk jawapan yang bakal keluar dari mulut aku. Dia sudah ada satu jawapan yang dia mahu dengar. Dan aku seperti tahu apa jawapan itu.

Lalu, aku beri jawapan aku.

C:
Then, we are friends.

Ella:
Did we just friendzoned each other?
Hehe.


Nope. Bukan each other. Aku yang friendzone kau, Ella.
Sebab aku tidak mahu sebut jawapan yang kau nak dengar.

C:
I think we're not in any zone so becoming friends is one step up, right?

Ella:
So, just friends then.
Sorry my bad.


C:
Did I say something wrong?

Mula dari sini, setiap balasan daripada dia semuanya berbaur negatif. Aku dapat rasa emosi dia kurang stabil bila dia guna 'U' instead of kebiasaannya guna 'you'. Taip pun banyak typo. Sesetengah bahagian tertekan space dua kali, ada tempat pula tiada titik noktah. Dia juga guna perkataan yang bersifat gelap yang sebelum ini kurang dia gunakan seperti 'tired', 'trying too hard' dan 'toxic'. Semua ini berlaku hanya dalam masa 10 minit.

Dan selepas 10 minit, Ella balas dengan satu mesej yang pelik.

Ella:
If we stopped texting each other
It wouldn't be ghosting
It just two people who stop contacting each other.


C:
Then don't stop.

Ella:
I don't think I like to text u anymore.
I'm sorry, C.




Dan segalanya tamat di situ.

Nampak tak apa jenis spesies manusia yang sedang aku nak tunjukkan di sini?

Ini jenis manusia yang bila dia tidak dapat yang dia mahukan, dia pergi. Jenis manusia yang gelojoh. Jenis manusia yang mahukan sesuatu daripada seseorang, dan dia mahukan sekarang, dan bila dia tidak dapat apa yang dia mahukan, dia tinggalkan orang itu.

Kalau kalian perasan, jenis manusia gelojoh ini menjadi tema ulangan yang sering kali aku sentuh di dalam blog ini sejak tiga empat tahun lalu. Bukan kerana aku tidak boleh move on dengan sesiapa, tapi sebab manusia ini ada banyak dalam masyarakat, dan malangnya aku sering kali bersua dengan manusia jenis ini.

Kau gelojoh-gelojoh ini nak pergi mana?



Dalam kes Ella ini,
aku tahu apa yang dia mahukan dari aku. Aku tahu apa yang patut aku jawab untuk buatkan hal seperti di atas tidak berlaku. Tapi aku buat keputusan untuk tidak berikan apa yang dia mahu.

Perkara yang dibuat secara gelojoh tidak akan memberikan kebaikan. Rumah yang mahu dibina tidak akan siap dalam masa sehari. Kalau siap sekalipun, tidak akan bertahan lama. Apatah lagi kalau yang mahu dibina itu adalah masa depan.


Aku rasa, inilah masalah utama kepada aku dalam perhubungan. Konsep hubungan untuk aku sangat berbeza dengan mana-mana orang yang aku jumpa. Pada aku, hendak bertaut hubungan bukan perlukan jawapan kepada satu soalan, tetapi perlukan pemahaman kepada seluruh konsep kehidupan.

Ia bukan semudah 'aku suka kau, kau suka aku, kita bersama'. Ia lebih kepada 'kalau aku suka kau, dan kau suka aku, kita kena bersama-sama pastikan apa yang bakal kita bina di masa akan datang ada asas yang kukuh dan tidak akan mudah roboh'.

Entahlah. Aku nak terangkan pun tidak mudah. Tapi apa yang aku pasti, aku tidak akan beri jawapan kepada mereka yang gelojoh, kerana perkara yang dibuat secara gelojoh tidak akan memberikan apa-apa kebaikan kepada mana-mana pihak.

Beri aku satu contoh gelojoh yang memberikan kebaikan. Tiada, kan?

Kepada yang gelojoh di luar sana, bertenanglah.



Sekian.



Lebih lagi mengenai Siri Ajaran di #Ajaran.





.

Feb 18, 2019

HARI KOMUNITI: Episod Gajah Khinzir.



Salam.

Selamat datang ke episod baru Hari Komuniti Pokémon GO.

Ringkasan episod terdahulu:
Dalam perjalanan ingin menjadi yang terbaik berbanding yang lain, aku (cEro) sudah melalui 13 kali Hari Komuniti. 'Hari Komuniti', atau nama sebenarnya Pokémon GO Community Day adalah acara bulanan bagi pemain Pokémon GO yang mula diperkenalkan pada awal tahun 2018 di mana setiap edisi Hari Komuniti akan menampilkan Pokémon istimewa bersama-sama dengan pelbagai lagi bonus dan ganjaran untuk pemain.

Untuk ketahui lebih lanjut mengenai episod Hari Komuniti yang terdahulu,
sila klik link ini: Hari Komuniti

Dan sebagai pengingatan, ini adalah entri berkaitan Pokémon GO. Maka, di dalam entri ini akan terdapat banyak istilah dan frasa berkaitan permainan aplikasi Pokémon GO yang mungkin akan memberikan cabaran kepada para pembaca bukan pemain untuk memahami.

Untuk bulan Februari, Pokémon istimewa yang ditampilkan adalah menepati ramalan aku di episod sebelum ini; SWINUB.

Sumber: Niantic, Inc. (Twitter: @PokemonGOApp)



SWINUB.

Swinub adalah Pokémon daripada generasi kedua dan mempunyai dwijenis; iaitu jenis Ais dan jenis Tanah. Daripada bentuk badannya, Swinub kelihatan seperti seekor khinzir dengan bulu lebat, sesuai dengan habitatnya iaitu kawasan bersuhu rendah dan sejuk.

Pokédex untuk Pokémon GO menerangkan Swinub sebagai:

'Pig Pokémon:
Swinub roots for food by rubbing its snout against the ground. Its favorite food is a mushroom that grows under the cover of dead grass. This Pokémon occasionally roots out hot springs.
'



Dalam Generasi Kedua, Swinub boleh berevolusi kepada Piloswine. Setelah generasi keempat diperkenalkan, Swinub mempunyai satu lagi evolusi selepas Piloswine, iaitu Mamoswine.

Evolusi kepada Piloswine, iaitu Mamoswine, merupakan Pokémon daripada jenis Ais yang terkuat setakat ini.

Pemilihan Swinub sebagai Pokémon istimewa Hari Komuniti mengejutkan ramai pihak, tetapi bukan aku. Aku sudahpun meneka Swinub bakal menjadi Pokémon istimewa untuk Hari Komuniti bulan Februari ini di dalam entri Totodile yang lepas.

Antara sebab aku meneka Swinub adalah (1) Swinub merupakan Pokémon jenis Ais, dan musim salju masih lagi berlangsung di hemisfera utara, (2) Mamoswine, evolusi kepada Piloswine masih lagi belum diperkenalkan di dalam permainan, dan (3) baru sahaja lepas kemasukan Tahun Baru Lunar yang merupakan tahun Khinzir, dan Swinub adalah Pokémon Khinzir.

Dan tekaan aku mengena. Seminggu aku bangga dengan diri sendiri.



PENGUMUMAN RASMI.

Pengumuman rasmi pertama Swinub sebagai watak utama Hari Komuniti untuk bulan Februari keluar pada 22 Januari 2019 lalu, namun maklumat lanjut mengenai Hari Komuniti itu telah diumumkan Niantic, Inc selaku pembangun aplikasi permainan Pokémon GO pada tarikh 12 Februari 2019 di dalam bahagian berita di dalam permainan dan di seluruh platform media sosial yang ada.





Ringkasnya, untuk Hari Komuniti bulan Februari 2019:

- Swinub sebagai watak utama.
- Tarikh Hari Komuniti untuk bahagian Asia-Pasifik adalah pada 17 Februari 2019 (Ahad).
- Waktu: 12:00 pm hingga 3:00 pm JST (11:00 pg hingga 2:00 pm waktu Malaysia)
- Bonus 3x Stardust untuk setiap tangkapan sepanjang tempoh Hari Komuniti.
- Modul Umpan akan berpanjangan selama 3 jam Hari Komuniti.
- Sehingga 10 Batu Sinnoh (Sinnoh Stone) mampu dimiliki daripada 5 'battle' bersama pemain lain dan 5 daripada latihan bersama Ketua Kumpulan - sepanjang satu hari Hari Komuniti.
- Piloswine yang dievolusikan akan menjadi Mamoswine (kali pertama diperkenalkan di dalam permainan Pokémon GO) dan akan dapat gerakan serangan istimewa, Ancient Power.

Ancient Power adalah serangan daripada jenis Batu. Walaupun kedengaran kurang relevan untuk Mamoswine (yang merupakan jenis Ais dan Tanah), namun serangan Ancient Power sangat berkait rapat dengan Mamoswine di dalam siri permainan Pokémon utama.

Juga beruntung, Hari Komuniti Februari jatuh di dalam tempoh masa sambutan Hari Valentine di dalam permainan. Maka bonus 2x candy daripada setiap tangkapan juga dibawa ke dalam Hari Komuniti.

Dan sudah tentu, walaupun tidak diumumkan, perkara yang ditunggu-tunggu pemain Pokémon GO setiap kali menjelang Hari Komuniti adalah kemunculan Pokémon dalam varian shiny-nya. Dan itulah yang aku tunggu hampir setiap kali Hari Komuniti.



PERSEDIAAN AWAL.

Mengevolusi Piloswine kepada Mamoswine memerlukan Batu Sinnoh.




Dalam Pokémon GO, Batu Sinnoh adalah barangan (item) yang bukan mudah untuk diperoleh. Dua saluran yang memberikan Batu Sinnoh adalah ganjaran daripada 'Breakthrough' Penyelidikan Lapangan dan ganjaran daripada 'battle' bersama pemain lain ataupun bersama Ketua Kumpulan.

Namun kedua-dua saluran itu tidak menjamin boleh dapat Batu Sinnoh.

Maka, sejak Mamoswine diumumkan akan dilepaskan pada Hari Komuniti Februari, aku sedikit demi sedikit kumpul Batu Sinnoh. Aku terpaksa tahan daripada mengevolusi beberapa Pokémon lain yang juga memerlukan Batu Sinnoh dan beri keutamaan kepada Mamoswine.

Sebelum hari Hari Komuniti, aku berjaya kumpul 5 Batu Sinnoh. Perancangan aku, kalau ada cukup Batu Sinnoh, aku tidak perlu berkerja keras untuk dapatkan ganjaran Batu Sinnoh semasa Hari Komuniti nanti.



MISI.

Selain daripada menyediakan beberapa Batu Sinnoh, aku tiada persediaan awal lain yang khusus.
Antara misi yang sudah aku tetapkan termasuklah:

1. Tangkap sebanyak mungkin Swinub.
2. Tangkap paling kurang 3 shiny Swinub.
3. Dapatkan satu Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power, dan satu shiny Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power.
4. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.


Ya. Misi di atas adalah olahan sama daripada misi untuk Hari Komuniti Beldum dan Totodile sebelum ini. Tapi hakikatnya aku hanya menyertai Hari Komuniti kerana peluang untuk dapatkan varian shiny lebih tinggi berbanding hari-hari biasa yang lain.

Aku, pada hari kejadian, sekali lagi dengan menaiki pengangkutan awam menuju ke destinasi yang dilabel sebagai 'titik muncul Pokémon paling aktif di seluruh Malaysia' iaitu Taman KLCC, Kuala Lumpur.


Taman KLCC, Kuala Lumpur.



HARI KEJADIAN, HARI KOMUNITI.

Aku sampai ke Taman KLCC pada jam 10:53 selepas berjalan 17 minit daripada stesen MRT Bukit Bintang.

Seperti biasa, aku menunggu jam 11 di tepi Convention Center. Tepat jam 11 pagi, baru aku buka data dan masuk ke dalam permainan. Semua ini adalah berfungsi untuk mengoptimumkan penggunaan bateri memandangkan aku (masih) tiada powerbank sebagai bekalan tenaga.


Screenshot di dalam permainan pada pukul 11:01 menunjukkan Taman KLCC sudah dipenuhi dengan Umpan yang dipasang pemain lain.



Pengembaraan memburu si gajah khinzir berbulu pun BERMULA.

Namun,
selepas hampir 30 minit aku tangkap Swinub, aku hanya dapat jumpa Swinub yang biasa sahaja. Biasanya dalam 10 minit pertama akan jumpa paling tidak SATU Pokémon shiny. Hal ini membuatkan aku resah dan gelisah.

'Adakah varian shiny tidak dilepaskan?' itu yang aku fikirkan. Namun malangnya aku terdengar ada pemain lain yang bersorak gembira kerana sudah berjaya tangkap Swinub shiny keempatnya.

Dengan kata lain, aku seorang yang masih malang tiada Swinub shiny.

Namun, Swinub shiny pertama aku muncul di skrin pada jam 11:31 pagi (selepas 30 minit risau). Pada masa itu, aku dapat rasa aku mungkin tidak bertuah pada hari ini. Bilangan shiny yang mampu aku tangkap mungkin tidak sebanyak sebelum ini.


Beza antara Swinub biasa dengan varian shiny.
Yang biasa berwarna perang, yang shiny berwarna kehijauan.


Swinub shiny kedua berjaya aku tangkap hanya 30 minit selepas shiny yang pertama. Hal ini membuatkan aku risau.

Dalam hati, aku tekadkan diri supaya paling kurang perlu dapat 3 shiny. Tapi setiap Swinub yang aku tekan, semuanya tidak shiny. Aku jadi semakin gelisah. Adakah hari ini aku hanya berjaya miliki 2 Swinub shiny?

Masa sudah memasuki jam terakhir Hari Komuniti. Pukul 1 petang. Aku masih lagi hanya berjaya tangkap DUA Swinub shiny.

Pada saat ini, aku seperti sudah pasrah. Setiap Swinub yang aku tekan hanyalah Swinub biasa, dan ini sudahpun tidak mengejutkan aku. Aku pasrah. Dengan hanya 2 Swinub shiny, aku merancang akan hanya evolusikan satu kepada Mamoswine dan satu lagi disimpan sebagai Swinub. Tiada Piloswine shiny.

Namun segalanya berubah pada jam 1:22 petang.

Aku berjaya dapat Swinub shiny ketiga, diikuti berturut-turut yang keempat pada minit seterusnya, dan tiga lagi dalam tempoh yang singkat.

Jumlah Swinub shiny yang berjaya aku tangkap adalah TUJUH kesemuanya!


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 11:31 CP 411, jam 12:01 CP 459, jam 13:22 CP 367


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 13:23 CP 511, jam 13:36 CP 493, jam 13:40 CP 262


Jam 13:45 CP 400


Perasan tak, shiny ketiga dan keempat hanya beza satu minit. Ini kerana kedua-duanya adalah berturut-turut di tempat yang sama.

Aku evolusikan Swinub shiny kedua aku (dengan CP 459) kepada Piloswine shiny dan seterusnya menggunakan Batu Sinnoh kepada Mamoswine shiny. Mamoswine ini adalah Mamoswine yang didaftarkan ke dalam Pokédex.


Mamoswine REGISTERED!


Aku juga sempat evolusikan satu Piloswine biasa yang aku simpan dari tahun 2018 kepada Mamoswine (biasa) dengan serangan Ancient Power.

Swinub shiny keenam (dengan CP 262) telah aku evolusikan kepada Piloswine shiny untuk simpanan.

Setelah aku rasa dapat selesaikan sebahagian misi, aku pun tutup permainan lebih awal daripada waktu tamat Hari Komuniti. Aku tutup permainan pada jam 13:53 petang dan bergegas menunaikan solat Zohor di surau.

Maka,
pada jam 2 petang, Hari Komuniti Swinub, TAMAT.




ULASAN

Adakah misi aku untuk Hari Komuniti kali ini selesai?

1. Tangkap sebanyak mungkin Swinub.

Menurut data, sebelum Hari Komuniti, aku pernah tangkap 97 Swinub. Selepas Hari Komuniti pula, data menunjukkan aku sudah tangkap Swinub sejumlah 186. Ini bermakna, sepanjang Hari Komuniti, aku berjaya tangkap [186-97=] 89 Swinub.
Aku mungkin boleh tangkap lebih banyak, tapi aku tidak dapat fokus kerana resah lambat dapat tangkap Swinub shiny.


2. Tangkap paling kurang 3 shiny Swinub.

Daripada 89 Swinub yang aku tangkap sepanjang tempoh Hari Komuniti ini, 7 daripadanya adalah shiny.


3. Dapatkan satu Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power, dan satu shiny Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power.

Aku berjaya evolusikan satu Piloswine kepada Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power, dan juga satu shiny Mamoswine dengan serangan batu Ancient Power.


One happy shiny Swinub family at home!



4. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.

Menurut data, pada Swinub shiny ketiga aku, bateri menunjukkan berada pada tahap 39%.
Untuk misi ini, aku gagal.


Kesimpulannya,
Hari Komuniti ini boleh dikira berjaya walaupun sedikit mendebarkan kerana lambat dapat shiny. Highlight utama hari ini adalah shiny Mamoswine sebagai entri terbaru ke dalam Pokédex.

Aku juga langsung tidak menggunakan Star Piece atau Lucky Egg, sebab aku tidak memikirkannya.

Sepanjang tempoh Hari Komuniti ini juga, aku berjaya tingkatkan XP aku daripada 4,207,973 XP (level 39) kepada 4,243,568 XP pada level yang sama. Peningkatan 35,595 XP sebenarnya dibantu oleh 3 kali raid yang aku sertai sepanjang 3 jam Hari Komuniti.

Level 39 memerlukan aku capai 5,000,000 sebelum boleh naik ke level terakhir, level 40. Aku dapat rasakan, pada Hari Komuniti yang akan datang, aku sudah berada di level 40.

Sedikit sahaja lagi perjalanan.





HARI KOMUNITI SETERUSNYA.

Untuk Hari Komuniti akan datang, Pokémon yang bakal menjadi watak utama hari tersebut tidak lain tidak bukan Treecko, Pokémon pemula jenis Rumput daripada Generasi Ketiga.

Ini kerana Niantic mengikut susunan selang satu bulan untuk setiap Pokémon pemula yang ada, dan Pokémon pemula terakhir sebelum ini adalah Totodile daripada Generasi Kedua.

Bulan Mac sudah memasuki musim bunga. Maka Treecko sebagai Pokémon istimewa pada hari itu amatlah bertepatan dengan tema.

Evolusi terakhir Treecko, iaitu Sceptile, jarang aku gunakan di dalam permainan. Harapannya akan ada gerakan serangan yang membolehkan Sceptile menjadi salah satu Pokémon yang berguna untuk digunakan.

Bila tarikhnya, kalau nak diteka, mungkin akan jatuh pada 23/24 haribulan kerana pada waktu itu sudah masuk musim bunga.

Apa-apapun, yang pasti, jawapan hanya akan diketahui pada hujung bulan Februari nanti..



Sekian sahaja episod Hari Komuniti kali ini.
Bertemu lagi di episod bulan Mac yang bakal menyusul kemudian.

Buh-bye!
*berlalu pergi sambil berjalan berpimpin tangan dengan Sceptile*





.

Feb 13, 2019

Mesej Tersembunyi [LEVEL 6]



Salam.

Selamat datang ke entri Mesej Tersembunyi LEVEL 6.




Gambar ini bertarikh 23 Oktober 2013, di ambil pada jam 6:43 petang, saat ke-12, di luar rumah keluarga aku. Pada waktu itu sepatutnya langit masih cerah tetapi entah kenapa langit menjadi kelam dan gelap. Bukan mahu hujan, bukan juga gelap bayang. Aku sendiri tidak dapat kenalpasti punca kegleapan itu. Cahaya matahari dari ufuk barat yang menyinar rendah, bercampur dengan kegelapan yang ada mencetuskan cahaya langit yang keunguan dengan calitan warna perang sebagai penyeri. Suram, kelam, tetapi masih lagi indah. Inilah lukisan alam.
Siapa pelukisnya? Yang Maha Bijaksana.


Lebih lanjut mengenai siri Mesej Tersembunyi di sini.

Good luck!




.

Feb 6, 2019

Kisah Perlumbaan Teragung.



Salam.

Semasa aku kecil, aku banyak didedahkan dengan kisah dongeng.
Patutlah imaginasi aku kadang-kadang aku sendiri pun susah nak faham.
Rupanya sejak kecil lagi otak aku penuh dengan cerita dongeng.

Aku tidak hanya didedahkan dengan kisah dongeng tempatan seperti Hikayat Sang Kancil, malah aku juga terdedah dengan kisah-kisah mitos dan fantasi dari seluruh pelosok dunia.

Salah satu kisah mitos yang menjadi kegemaran aku sehingga sekarang ialah Kisah Perlumbaan Teragung.

Kalian mesti pernah dengar tentang 'The Great Race' yang menjadi kisah dongeng kewujudan kalendar zodiak Cina, kan?
Inilah kisahnya.

Cuma ini adalah versi daripada memori aku,
jadi mungkin sedikit berbeza (dan lari) daripada kisah sebenar.
Untuk tahu kisah lebih tepat mengenainya,
Encik Google sentiasa sedia membantu.




Kisah bermula apabila seorang Maharaja daripada sebuah Empayar mengumumkan akan mewujudkan satu kalendar baru, dan 12 haiwan akan dipilih menjadi zodiak tahunan kepada kalendar tersebut. Cara pemilihannya mudah; melalui sebuah perlumbaan.

Perlumbaan akan bermula di hujung sempadan empayar dan berakhir di Istana Maharaja. Halangannya termasuklah bentuk muka bumi yang mencabar dan saingan daripada segenap fauna yang ada. 12 haiwan terawal sampai ke garisan penamat akan dilantik menjadi haiwan zodiak kepada kalendar. Semua haiwan dari seluruh jajahan pun begitu teruja untuk menyertainya. Pada mereka, dapat menjadi antara 12 haiwan zodiak adalah satu pernghormatan tertinggi untuk spesies mereka.

Perlumbaan bermula.

Merentas kawasan daratan yang kebanyakannya hutan dan kawasan kampung tempat tinggal manusia bukanlah satu perkara yang mudah. Namun, mengepalai perlumbaan di hadapan adalah Si Tikus dan Si Kucing. Kedua-dua mereka yang merupakan pakar dalam selok-belok jalan pintas dan lorong kecil kawasan itu, menggunakan kelebihan saiz badan mereka yang kecil untuk jauh mendahului di hadapan.

Namun, langkah mereka terhenti apabila sampai di halangan terakhir sebelum ke Istana Maharaja, dan merupakan halangan paling besar perlumbaan - merentas sungai yang besar dan lebar digelar Sungai Hebat. Arus sungai walaupun tidaklah dalam mana, tetapi arus dan kelebarannya akan memberikan cabaran kepada sesiapa sahaja yang ingin menyeberangi.

Sedang Si Kucing dan Si Tikus memerah otak memikirkan cara untuk menyeberangi, Si Lembu sampai ke gigi sungai. Si Lembu antara yang mendahului perlumbaan kerana kekuatan dan keringatnya merempuh apa sahaja halangan di hadapan. Melihat datangnya Si Lembu, Si Tikus mendapat satu idea.

Si Tikus dan Si Kucing meminta tolong kepada Si Lembu untuk menyeberangi sungai itu. Si Lembu yang terkenal dengan sifat baik hati, mempelawa kedua-dua Si Tikus dan Si Kucing untuk memanjat belakang badannya sementara dirinya menyeberangi sungai. Si Tikus dan Si Kucing tanpa segan silu menerima pelawaan tersebut.

Semasa sedang menyeberangi sungai, Si Tikus yang memang terkenal dengan perangai ciliknya menolak Si Kucing jatuh ke dalam sungai. Si Kucing yang tidak tahu berenang pun terkapai-kapai dan lemas di bawa arus sungai. Sebab itulah kucing tidak menjadi salah satu daripada 12 haiwan zodiak. Dikatakan, inilah detik permulaan kenapa kucing bermusuhan dengan tikus dan sering memburu musuhnya itu.

Selepas menyeberangi sungai, Si Lembu terus memecut menuju ke Istana Maharaja tanpa memikirkan Si Tikus yang masih memaut di belakang badannya. Di saat akhir betul-betul sebelum Si Lembu sampai ke garisan penamat, Si Tikus tadi dengan ciliknya menerpa ke hadapan dan melintasi garisan itu sebelum Si Lembu.

Ini menjadikan Si Tikus yang licik menjadi juara di tempat pertama dan diikuti dengan Si Lembu di tempat kedua. Maharaja yang menyaksikan segalanya tidak berkata apa-apa kerana tiada peraturan khusus menidakkan kelicikan sebagai satu strategi.

Di tempat ketiga adalah Si Harimau. Walaupun memiliki kelajuan, kekuatan, dan ketangkasan, namun perjalanan Si Harimau sedikit terganggu semasa ingin menyeberangi sungai. Dikatakan Si Harimau terbawa arus kuat dek niatnya mahu menyelamatkan Si Kucing (yang merupakan sepupunya) daripada lemas tadi. Namun usahanya tidak berjaya kerana Si Kucing sudahpun jauh dibawa arus.

Tempat keempat milik Si Arnab yang melompat-lompat melintasi garisan penamat. Menurut Si Arnab, dia menyeberangi sungai dengan melompat dari satu batu ke satu batu yang lain. Selepas separuh menyeberang, didapatinya sudah tiada batu yang boleh dipijak melainkan sebatang kayu yang hanyut tersangkut. Apabila Si Arnab melompat ke atas kayu itu, kayu itu pun bergerak dan dibawa arus sungai. Itulah kenapa Si Arnab sedikit lewat.

Melintasi ke garisan penamat di tempat kelima adalah Si Naga. Naga merupakan juara pilihan bagi Maharaja dan seluruh penduduk wilayah yang sedang menonton. Berkebolehan untuk terbang tinggi dan laju menyebabkan tiada halangan daratan yang tidak mampu ditempuhi Si Naga. Melihat Naga jatuh ke tempat kelima menimbulkan tanda tanya.

Apabila ditanya Maharaja, Si Naga menjelaskan bahawa semasa dalam perjalanan ke garisan penamat, dia melalui sebuah kampung yang tandus dan gersang dengan penduduk yang berada dalam keadaan lapar. Si Naga buat keputusan untuk membantu dengan meniupkan awan ke arah kampung tersebut supaya dapat turun hujan di sana. Si Arnab juga menjelaskan bahawa Si Nagalah yang membantunya ketika di sungai dibawa arus hanyut bersama batang kayu. Si Naga meniup batang kayu itu bergerak ke tepi sungai supaya Si Arnab yang sedang berpaut berjaya menyeberanginya.

Dari jauh nampak Si Kuda sedang berlari menuju ke garisan penamat. Sebelum melintasi garisan, rupa-rupanya ada Ular sedang bersembunyi di kaki Si Kuda. Menyedari kelibat Si Ular, Si Kuda terperanjat dan terberhenti, menyebabkan SI Ular tadi terpelanting ke hadapan dan melintasi garisan penamat terlebih dahulu.

Si Ular menduduki tempat keenam, sementara Si Kuda berada di tempat ketujuh.

Di tempat kelapan ialah Si Kambing. Di tempat kesembilan ialah Si Monyet. Di tempat kesepuluh pula Si Ayam.
(Maaf, aku kurang pasti kenapa mereka berada di kedudukan ini. Aku lupa. Aku pasti ada cerita menarik di sebaliknya.)

Di tempat kesebelas adalah Si Anjing. Anjing sepatutnya berada di kalangan mereka yang di hadapan kerana kepantasannya dan kemahiran berenang yang ada, tetapi Si Anjing menjadi lewat disebabkan hilang fokus akibat seronok bermain air ketika menyeberangi sungai.

Di tempat kedua belas adalah Si Babi. Walaupun juga mahu bersaing, tetapi Si Babi memang kurang motivasi. Di pertengahan perlumbaan, dia berasa lapar dan berhenti untuk makan. Akibat kekenyangan, Si Babi buat keputusan untuk berehat sebentar dan kemudian tertidur sepanjang perlumbaan.

Maka,
begitulah kisah di mana 12 haiwan zodiak Cina dapat giliran tahun masing-masing.




Ya, banyak persoalan timbul dari cerita aku ini.
Ini edisi yang ada tertanam di dalam memori aku.
Aku yakin, cerita ini sangat berbeza dengan cerita yang kalian pernah baca, dengar, atau pelajari.
Untuk versi yang lebih tepat dan terperinci, kalian boleh cari di internet.

Tapi kena ingat, ini cerita dongeng.
Hampir kesemua cerita dongeng memang tiada asas kukuh.
Tiada fakta yang boleh dikatakan paling tepat.
Bermakna, tiada versi yang boleh diiktiraf sebagai paling boleh diterima.

Tapi apa yang menjadikan cerita Perlumbaan Teragung ini menjadi antara cerita kegemaran aku ialah kerana ceritanya menjelas banyak perkara. Ceritanya ditulis dengan baik kerana memasukkan sifat haiwan-haiwan tersebut secara spesifik.

Sifat tikus yang licik. Kucing yang bersifat pendendam. Lembu yang baik hati tapi selalu dipergunakan. Harimau yang gagah. Naga yang suka menolong. Arnab yang suka melompat. Kuda yang senang terkejut. Ular yang suka mengambil kesempatan. Anjing yang suka bermain. Babi yang bersifat kebabian.

Walaupun banyak yang boleh dipersoal, tetapi ceritanya begitu menghiburkan dan boleh difahami, bila kita dengar ceritanya kita akan sebut 'ooooh, patutlah!'.



Maka,
aku tamatkan entri ini dengan ucapan
SELAMAT TAHUN BARU CINA
dan SELAMAT BERCUTI.

Kalian lahir dalam tahun apa mengikut zodiak kalendar Cina?




Nota Kaki:
Kisah Perlumbaan Teragung ini aku cerita di hadapan ahli keluarga aku termasuklah Mak dan Abah aku beberapa hari sebelum tibanya Tahun Baru Cina. Entah kenapa semua mereka kata itu kali pertama mereka dengar, sedangkan aku amat yakin aku berkali-kali dengar cerita ini semasa usia kecil dahulu. Maksud aku, siapa lagi yang akan ceritakan kisah dongeng semasa aku kecil kalau bukan ahli keluarga sendiri? Dan kalau ahli keluarga aku kata mereka semua baru pertama kali dengar, dari siapa/mana sebenarnya aku tahu tentang cerita ini? Perkara ini memang mendatangkan lebih banyak persoalan.





.

Jan 30, 2019

Aku Benci...!



Salam.

Beberapa tahun lepas, aku ada bergaduh besar dengan abang aku. Bergaduh sangat besar sehinggakan wujud perasaan benci yang mendalam dalam diri aku terhadap diri dia. Walaupun mendengar nama dia disebut sudah buatkan aku rasa meluat.

Tapi disebabkan dia keluarga, maka aku juga sedar bahawa aku tidak mahu apa-apa tidak baik berlaku pada dia dan keluarganya. Jauh dari sudut hati aku, aku tahu aku (walaupun tidak mahu mengakuinya secara lisan) masih lagi sayangkan dia.

Sejak daripada peristiwa itu, aku faham sesuatu.
Walaupun acap kali dikatakan 'sayang' lawannya 'benci',
tapi aku sedar kedua-dua perasaan itu bukanlah sebelah berlawanan untuk satu syiling yang sama,
bukanlah dua kutub yang berbeza di utara dan di selatan.

Sayang dan benci boleh wujud pada masa yang sama.
Aku boleh sayang, dan benci sesuatu itu pada masa yang sama.

Hasil luahan di bawah perlulah dibaca di bawah pemahaman kepada konsep di atas.




Yang kenal aku mungkin sedar aku ini normal.
Aku ketawa. Aku marah. Aku serius. Aku mesra. Semuanya bergantung kepada keadaan.

Namun,
satu perkara yang kalian tidak tahu ialah AKU BENCI MANUSIA.

Kalau kalian baca blog ini dengan setia, banyak kali sudah aku beritahu aku benci dan suka manusia. Aku suka manusia dari segi biologi, sosiologi, behavioral, morfologi, anatomi. Pendek kata, manusia sangat menarik untuk 'dikaji'.

Namun pada masa yang sama,
aku benci manusia.

Setiap manusia yang aku lihat di depan mata, ada sahaja perkara tentang mereka yang aku benci. Baik di kalangan ahli keluarga, kawan-kawan, kenalan, malah orang asing yang langsung tidak dikenali. Aku benci semua mereka sama rata, mungkin ada antara mereka yang aku benci lebih sedikit tetapi masih lagi kebanyakannya aku benci sama rata.

Aku benci semua manusia.
I hate all human equally.

Namun,
ada seorang di antara manusia yang aku benci itu berada di tangga teratas senarai benci. Sejak sekian lama dia berada dan menakluki kedudukan teratas walaupun tangga kedua dan seterusnya sentiasa berubah orang. Aku begitu bencikan dia sehinggakan aku tidak dapat lagi menyembunyikan perasaan benci itu buat masa sekarang.

Pemilik tangga teratas itu adalah aku.
Ya, DIRI AKU SENDIRI.

AKU BENCI DIRI AKU SENDIRI.



Aku pendam perasaan benci ini terlalu lama sehinggakan aku dapat rasa kesannya memakan diri aku sendiri. Bagaimana orang biasa akan melihat imej mereka di cermin sebagai normal, tapi aku pula cukup benci dengan imej itu sehinggakan kerap kali aku meludah ke arah cermin hanya kerana aku membencinya.

Banyak perkara berlaku pada aku belakangan dua tiga tahun ini yang menjadikan aku semakin benci dengan diri sendiri.

Aku percaya,
segala masalah boleh diselesaikan tanpa aku masuk tangan kerana kalau aku masuk tangan, masalah akan jadi lebih rumit. Sebab itu orang keliling aku anggap aku jenis yang kurang empati, sebab aku tak menolong. Tapi pada aku, aku sebenarnya menolong mereka dengan tidak masuk campur.

Aku bencikan diri aku,
sampaikan bila ada orang tahankan pintu untuk aku lalu pun aku sudah rasakan yang akulah manusia paling tidak berguna dalam dunia. Bayangkan, perlakuan seperti nak tolak pintu pun kena ada orang buatkan. Aku sangat tidak suka orang buat baik kepada aku kerana aku tahu aku tidak layak untuk terima mana-mana kebaikan orang lain (yang aku benci senyap-senyap).

Aku bencikan diri aku,
sampaikan bila ada orang berterima kasih kepada aku untuk apa-apa perkara (kecil atau besar), dalam hati aku sumpah seranah beritahu diri sendiri yang aku tidak layak terima ucapan itu. "You don't know what cruel things I did in life. I don't deserve that gratitude."

Aku tidak pernah berkongsi perasaan benci aku ini kecuali kepada seorang perantis imam di sebuah masjid yang selalu aku kunjungi. Bila luahkan perkara ini (perasaan benci diri sendiri), nampak jelas di muka dia yang dia langsung tidak faham apa yang aku lalui. Ya, nasihat dia bernas. Dia suruh pulang ke asas panduan Islam iaitu Al-Quran dan Hadis, tapi paling tidak pandulah aku ke arah mana patut aku mula. Nak cari jarum di dalam timbunan jerami bukannya mudah.
(Actually you can use magnet, super powerful one, tapi itu hal lain yang tidak patut aku ceritakan di sini)

Aku tidak rasa aku berjaya gambarkan secara tepat apa yang aku lalui.

Mungkin juga ada di kalangan kalian yang juga benci diri sendiri, tapi aku berani jamin ia berbeza dengan aku. Aku SANGAT BENCI DIRI SENDIRI.

Aku juga tidak rasa ini adalah sejenis mental disorder. But I don't know. Is hating yourself a disorder?

Kadang-kadang ada datang terfikir nak terjun depan lori yang bergerak laju, atau tunggang moto laju menuju ke tiang lampu, atau cucuk perut dengan paip besi, tapi itu semua hanya (setakat ini) di dalam fikiran sahaja. Untuk waktu ini, aku sedar kalau aku buat sedemikian, aku bakal susahkan orang lain dan orang lain perlu buat kebaikan ke atas aku dan aku benci orang buat baik dengan aku sebab aku benci orang.

Ahhhhh, susahnya aku nak terangkan perasaan aku.

Sebab kenapa aku luahkan di sini adalah semata-mata kerana aku perlu taip untuk memberitahu. Di sini, aku tidak perlu bercerita depan orang sebenar kerana kalau aku buat sedemikian, nanti aku akan jadi benci orang itu hanya daripada bacaan isyarat tubuh dia terhadap aku (seperti mana yang berlaku kepada perantis imam tadi)

Mungkin trust issue. Ya, aku tak percaya sesiapa pun atas dunia ini, terutamanya diri aku, jadi apa-apa pun janji yang orang lain beritahu aku, aku tidak langsung akan terimanya. Semua itu sekadar angin yang berlalu pergi.

Tapi trust issue akan menjurus kepada hating oneself ke? I don't think so.



Ahhhh!!!! Fissshhh!!
Aku taip panjang-panjang kemudian aku dapati aku langsung tidak berjaya nak luahkan apa yang aku rasa. Loser tahap teruk aku ni. Memang patut pun aku benci diri sendiri.

Sudahlah!

Nampaknya luahkan di blog tidak membantu.
Aku patut cari medium lain, sebelum terlambat.
Clock is ticking near.





.

Jan 23, 2019

Satu Soalan...



Salam.




Aku sebenarnya sudah sediakan satu entri lain untuk hari ini, tapi terpaksa aku tangguhkan kerana hal ini lebih penting.

Aku tidak pasti berapa ramai yang akan baca entri ini,
dan juga aku tidak pasti berapa ramai daripada yang membaca akan tinggalkan komen.
Dan aku juga tidak pasti dalam bilangan komen yang sedikit itu, mana satu yang betul-betul membantu.

Tapi aku ada satu soalan.


Soalan aku;

Bagaimana hendak mengawal perasaan benci di dalam diri?

Aku ada benci seseorang, sangat benci sehinggakan aku sering terbayang perlakuan yang bakal menamatkan rasa benci itu. Aku takut kalau aku tidak mampu kawal perasaan benci ini, aku akhirnya akan realisasikan segala bayangan yang pernah aku fikirkan, di mana, pemandangannya langsung tidak akan indah. IYKWIM.

Bantu aku. Please.
It feels like clock is ticking near.





.

Jan 16, 2019

Kisah Bagaimana SAKIT GIGI Mengajar Aku Tentang Diri Sendiri.



Salam.

Suatu hari, aku sedar salah satu daripada gigi geraham aku berlubang. Kemudian di klinik gigi, aku disarankan untuk menampal lubang tersebut. Aku bersetuju.

Beberapa tahun kemudian,
aku perasan simen tampalan gigi geraham itu tercabut semasa aku sedang mengunyah makanan. Nasib baik aku tidak terus telan simen tersebut. Tapi, aku tidak buat rawatan susulan. Sepatutnya aku tampal semula lubang tersebut. Namun pada aku, asalkan aku rajin membersihkan kawasan berlubang itu secara berkala, maka tiada masalah yang akan timbul.

Hakikatnya,
aku sedikit gentar untuk ke klinik gigi. Bunyi berdesing gerudi gigi dan bau serbuk kalsium hasil daripada gigi yang digerudi sentiasa terbayang tiap kali aku sebut perkataan 'klinik gigi'.

Walaupun aku sentiasa membersihkan kawasan berlubang itu, namun lama-kelamaan lubang itu semakin mendalam. Aku sedar lubangnya makin dalam, kadang-kadang menyakitkan, tetapi penafian aku begitu tebal memberitahu bahawa semuanya tidak ada apa-apa.

Ya. Penafian.





Alkisah pada hujung tahun lepas,
lebih tepat pada 23 Disember, semasa aku sedang menikmati bijirin sarapan Honey Star bersama susu, aku perasan aku tergigit sesuatu yang keras. Aku sangkakan ada salah satu daripada bijirin Honey Star yang 'cacat' dan tidak melembut selepas direndam air susu panas.

Tapi aku silap.

Ketika aku keluarkan benda keras itu dari dalam mulut, aku dapati ia bukan bijirin tetapi serpihan kepada gigi. Bila aku belek di dalam mulut, aku dapati gigi geraham yang berlubang itu sudah pecah. Kini gigi itu hanya tinggal tunggul.

Ini akibat tidak ke klinik gigi lebih awal.

Tapi masih di dalam penafian, pada aku jika sekiranya ia tidak mendatangkan masalah, maka tunggul pun tunggullah.

Aku silap sekali lagi.

Pada 29 Disember, selepas berhari-hari hidup dalam keadaan tidak selesa, akhirnya rasa sakit mula menyerang. Selepas beberapa jam, gusi di atas gigi tunggul itu mula membengkak. Bermula dengan bengkak sikit, namun dapat dirasakan bengkaknya semakin membesar.

Pada saat itu aku sedar, aku sedang alami sakit kedua paling sakit selepas sakit melahirkan; iaitu sakit gigi.



Hujung tahun, maka cuti panjang.
Selalunya kami sekeluarga akan bercuti di rumah ibu bapa kami beramai-ramai. Rumah mak abah memang penuh dengan anak-anak (serta cucu-cucu) yang datang.

Mengambil kesempatan keramaian ini, Emak buat keputusan untuk masak nasi ayam resipinya yang memang menjadi kegemaran setiap daripada kami adik-beradik (termasuk, dan terutamanya AKU). Nasi ayam Emak adalah yang terbaik, tiada tandingan berbanding mana-mana nasi ayam yang pernah aku rasa.

Nasi ayam Emak mencetus kegembiraan semua adik-beradik, kecuali AKU. Sebabnya, aku sedang sakit gigi. Mana mungkin aku boleh menikmati nasi ayam dengan sepenuhnya dalam keadaan aku sakit sebegini. Aku hanya mampu kunyah dan telan makanan lembut seperti bubur dan Nestum likat. Makanan seperti nasi langsung tidak mampu aku kunyah, apalagi mahu menikmati.

Maka,
di kala setiap insan di dalam rumah itu menikmati makanan kegemaran aku, nasi ayam Emak, aku hanya mampu melihat.

Bila difikirkan,
kalau perkara sebegini berlaku kepada aku pada 10 tahun yang lepas, aku akan naik marah dan merajuk dengan semua orang. Maklumlah, sakit gigi ini membuatkan emosi tidak stabil. Benda kecil sahaja akan buat kita naik marah.

Namun kali ini tidak. Aku rasa ralat, rugi, tapi langsung tiada marah. Aku sendiri tidak pasti kenapa, tapi rasanya semuanya bertitik-tolak daripada faktor usia.

Aku bukan lagi aku pada 10 tahun lalu yang akan naik marah apabila sakit gigi. Aku sudah ada kawalan emosi aku sendiri.



Aku disarankan untuk ke klinik gigi kerana muka aku sudah senget sebelah akibat daripada bengkak yang membesar. Namun, 29-30-31-01 haribulan adalah cuti hujung minggu panjang sempena kedatangan tahun baru. Maka, tiada klinik gigi kerajaan yang buka. Malah, tiada juga klinik gigi swasta yang buka. Akibatnya, sepanjang hujung minggu itu aku kena bertahan dengan hanya makan ubat tahan sakit yang aku beli dari kaunter farmasi di pusat beli-belah berdekatan.

Tahu tak kenapa sakit gigi dikatakan sakit kedua paling menyakitkan selepas sakit melahirkan?

Jawapannya, sakit gigi ini sakit yang berpanjangan. Memang jika diletakkan perbandingan, jika jari terpotong pisau sampai putus juga amat menyakitkan, namun kejadian itu hanya sekejap. Hormon adrenalin akan berfungsi meredakan sakit pada awal kejadian dan proses penyembuhan akan mula berlaku. Sakitnya memang sakit, tapi hanya sementara.

Sedangkan,
untuk sakit gigi, sakitnya berpanjangan. Tiada bantuan hormon meredakan rasa sakit. Bayangkan diri kita ditusuk pisau di atas kulit perut, namun pisau itu perlahan-lahan masuk untuk jangka masa tiga hari. Sakit yang panjang itulah yang membuatkan sakit gigi ini dilabel sebagai sakit kedua paling menyakitkan selepas sakit melahirkan.



Sambung cerita.
Pada 1 haribulan tahun baru, Abah bawa balik buah ciku untuk dimakan ramai-ramai. Buah ciku merupakan antara buah paling aku gemari walaupun bijinya sedikit memberikan trauma.

Jadi, cuba teka siapa yang tidak dapat makan buah ciku dan hanya mampu melihat ahli keluarganya makan buah kegemarannya itu?

Sekali lagi,
bila difikirkan jikalau kejadian ini berlaku kepada aku 10 tahun lalu, sakit gigi pada saat ada dihidangkan buah kegemaran, maka aku pada waktu itu akan naik marah dan salahkan semua orang. Kenapa beli pada waktu aku sakit gigi? Kenapa makan pada waktu aku sakit gigi? Kenapa makan depan aku yang sakit gigi ini?

Tapi entah kenapa,
aku langsung tidak marah pada waktu ini. Nak kata buah ciku bukan lagi antara buah kegemaran aku, tidak pula. Aku masih sukakan ciku. Ya, ada rasa rugi sebab tidak dapat makan buah itu, tapi langsung tiada rasa marah.

Diam-diam dalam diri aku rasa kagum dengan diri sendiri. Aku bukan lagi aku pada 10 tahun yang lalu. Aku lebih...rasional.

Mungkin kita membesar bersama usia. Lagi dewasa, lagi matang pemikiran kita. Tapi dapat melihat perubahan pada diri sendiri dalam tempoh masa itu, rasanya, sedikit mengharukan diri ini.

It's like watching someone grow up in front of us, but that someone is me myself.



Sambung cerita.
Pada 2 haribulan, aku ke klinik gigi kerajaan di mukim tempat aku tinggal. Dengan pipi senget sebelah akibat bengkak, aku tunggang kuda putih aku ke sana. Klinik penuh dengan orang, rasanya mereka-mereka yang senasib dengan aku; kena serangan sakit gigi pada cuti hujung minggu panjang.

Aku perlu menunggu sangat lama walaupun aku dikira datang agak awal. Namun setelah aku dipanggil untuk diperiksa, doktor gigi yang memeriksa hanya membelek gigi aku kurang 60 saat dan kemudian segalanya selesai. Aku menunggu lama hanya untuk diperiksa kurang seminit.

Sekali lagi,
kalau kejadian ini berlaku pada aku 10 tahun lalu, sedang kita menanggung sakit di muka dan perlu menunggu berjam-jam, kemudian akhirnya hanya diperiksa kurang satu minit, aku akan naik berang dan melenting. Mungkin bukan secara terus ke pihak klinik, namun aku akan merungut di media sosial dan mungkin ada satu dua tong sampah yang bakal disepak aku akibat daripada ketidakpuasan hati.

Namun itu tidak berlaku sekarang. Aku faham, ketika gusi sedang bengkak, doktor gigi tidak akan buat apa-apa prosedur. Mereka akan suruh kita tunggu bengkak surut, dan dalam kes aku, kena tunggu 5 hari lagi sebelum boleh datang semula. Aku juga diberikan ubat tahan sakit dan antibiotik untuk dihabiskan.

Walaupun kena menunggu lama dan kemudian hanya diperiksa kurang satu minit, namun aku langsung tiada rasa marah kepada sesiapa. Aku keluar dari klinik dengan perasaan biasa, malah sedikit lega kerana akhirnya aku berjaya lawan rasa takut untuk ke klinik gigi.

Aku bukan lagi aku pada 10 tahun yang lalu.



Pada 10 Januari,
aku datang semula ke klinik gigi itu. Kali ini bengkak sudah tiada, namun ada sesuatu yang perlu aku selesaikan.

Gigi geraham tunggul aku terpaksa dicabut kerana doktor gigi perempuan yang cun itu kata, kalau tidak cabut nanti boleh jadi bengkak balik macam hari itu.

Maka terkorbanlah sebatang gigi geraham yang sepatutnya dapat diselamatkan jikalau aku tidak hidup di dalam penafian.

Dan petang itu, sedang mulut aku masih lagi berasa bius dari prosedur mencabut tadi, kawan aku ajak makan burger gerai kegemaran aku. Katanya, dia nak belanja kerana aku pernah tolong dia satu ketika dulu. Tawaran itu hanya sekali sahaja, tidak boleh dibawa kedepan, katanya.

Kalau berlaku pada aku 10 tahun lalu, mungkin si kawan itu akan aku maki hamun sumpah seranah sebanyak mungkin. Hari lain aku hidup normal tak mahu pula belanja burger kegemaran, tapi pada hari aku cabut gigi geraham inilah dipilihnya untuk buat 'one time offer'.

Tapi itu tidak berlaku.
Aku masih aku, tapi aku bukan lagi aku pada 10 tahun yang lalu.



Manusia berubah.
Sama ada kita mahu perasan akan perubahan itu atau tidak, terpulang.

Terima kasih kerana baca kisah ini sampai habis walaupun panjang.

Sekian.



Baca juga:
Kisah Bagaimana KERUSI Mengajar Aku Erti Kehidupan.



.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: