Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 30, 2018

HARI KOMUNITI: Episod Timun Berkaki.



Salam.

Pada 22 September 2018, aku naik pengangkutan awam menuju ke Taman KLCC.

Ini adalah entri untuk Hari Komuniti Pokémon GO untuk bulan September.


Ringkasan episod terdahulu:
Dalam perjalanan ingin menjadi yang terbaik berbanding yang lain, aku (cEro) sudah melalui 8 kali Hari Komuniti. 'Hari Komuniti', atau nama sebenarnya Pokémon GO Community Day adalah acara bulanan bagi pemain Pokémon GO yang mula diperkenalkan dari awal tahun 2018 ini di mana setiap edisi Hari Komuniti akan menampilkan Pokémon istimewa bersama-sama dengan pelbagai lagi bonus dan ganjaran untuk pemain.

Berikut adalah senarai 8 Hari Komuniti yang sudah dilalui aku:
Januari - 'Tangkap Pikachu di Taman.'
Februari - 'Memburu Anak Naga Merah Jambu.'
Mac - 'Mencari Raksasa Bawang.'
April - 'Episod Biri-Biri Elektrik Merah Jambu.'
Mei - 'Episod Si Naga Hitam.'
Jun - 'Episod Dinosaur Batu.'
Julai - 'Episod Kura-Kura Biru.'
Ogos - 'Episod Eevee.'


Dan seperti biasa, pengingatan, ini adalah entri berkaitan Pokémon GO, maka akan terdapat banyak istilah dan frasa berkaitan permainan aplikasi Pokémon GO yang mungkin akan memberikan cabaran kepada para pembaca bukan pemain untuk memahami.

Untuk bulan September, Pokémon istimewa yang ditampilkan ialah CHIKORITA.

Sumber: Niantic, Inc. (Twitter: @PokemonGOApp)



CHIKORITA.

Chikorita adalah Pokémon daripada generasi kedua, salah satu daripada tiga Pokémon pemula (starter Pokémon) selain daripada Cyndaquil dan Totodile. Chikorita adalah Pokémon daripada jenis rumput (grass type) dan merupakan entri ke-152 di dalam keseluruhan Pokédex dan juga entri pertama untuk Pokédex wilayah Johto.

Pokédex untuk Pokémon GO menerangkan Chikorita sebagai:

'Leaf Pokémon:
In battle, Chikorita waves its leaf around to keep the foe at bay. However, a sweet fragrance also wafts from the leaf, becalming the battling Pokémon and creating a cozy, friendly atmosphere all around.'

Chikorita boleh dievolusi kepada Bayleef dengan menggunakan 25 candy dan seterusnya Bayleef boleh dievolusi kepada bentuk seterusnya Meganium menggunakan 100 candy.

Tidak dinafikan Chikorita sangat comel. Ketika aku bermain gameboy untuk Pokémon Gold dahulu, Chikorita adalah pilihan utama aku berbanding dua lagi Pokémon pemula yang lain hanya kerana Chikorita paling comel walaupun secara teknikalnya Pokémon jenis rumput ini tidaklah kuat mana.



PENGUMUMAN RASMI.

Pengumuman rasmi Chikorita sebagai watak utama Hari Komuniti untuk bulan September dan tarikhnya telah dibuat seawal 15 Ogos 2018 lagi, namun maklumat lanjut mengenai Hari Komuniti itu telah diumumkan Niantic, Inc selaku pembangun aplikasi permainan Pokémon GO pada tarikh 17 September 2018 di dalam bahagian berita di dalam permainan dan di seluruh platform media sosial yang ada.





Di dalam pengumuman tersebut ada disertakan beberapa maklumat mengenai Hari Komuniti bulan September termasuklah:

- Chikorita sebagai watak utama.
- Waktu Hari Komuniti: 12:00 pm hingga 3:00 pm JST
   (11:00 pg hingga 2:00 pm waktu Malaysia)
- Bonus 3 kali ganda XP untuk setiap tangkapan.
- Bayleef yang dievolusi kepada Meganium akan dapat gerakan serangan istimewa, Frenzy Plant.

Walaupun Frenzy Plant adalah satu serangan jenis rumput yang kuat, tapi Meganium dengan Frenzy Plant tidak menjadikan Pokémon ini berada di kedudukan kekuatan yang tinggi di kalangan Pokémon jenis rumput.

Tapi pada aku, dapat simpan satu dua Meganium dengan serangan yang istimewa yang tidak boleh didapati di waktu lain tidaklah merugikan.

Dan sudah tentu, perkara yang ditunggu-tunggu pemain Pokémon GO setiap kali menjelang Hari Komuniti adalah kemunculan Pokémon dalam varian shiny-nya.



PERSEDIAAN DAN ISU.

Tiada persediaan khusus untuk Hari Komuniti Chikorita ini. Namun, aku sudahpun berbelanja Pokécoin yang juga boleh dijadikan sebagai antara persediaan untuk Hari Komuniti ini.

Beberapa hari sebelum berlangsungnya Hari Komuniti, aku sudah beli 50 ruangan simpanan untuk Pokémon dan 50 ruangan tambahan untuk beg. Ruangan untuk Pokémon adalah khusus disediakan untuk Chikorita dan jenis shiny-nya, manakala ruangan tambahan untuk beg pula memang sudah lama aku berniat untuk membeli dek kerana aku sudah lama hanya berada di takat 400 ruang item sahaja.

Namun isu utama yang aku alami tidak hanya berkisar sekitar Pokémon GO.

Baru-baru ini, aku sudah ketiadaan powerbank. Powerbank yang selalu aku gunakan kini sudah rosak walaupun hanya baru digunakan selama setahun lebih sahaja.

Bagi yang tidak tahu, bermain Pokémon GO sangat memerlukan penggunaan tenaga bateri telefon bimbit yang tinggi. Daripada pengalaman Hari Komuniti aku yang sebelum ini, aku sangat memerlukan powerbank di kala hujung-hujung tempoh 3 jam Hari Komuniti.

Maka, Hari Komuniti tanpa powerbank akan menjadi sesuatu yang sangat mencabar.

Setelah beberapa kali menguji kemampuan bateri telefon bimbit aku tanpa powerbank, aku hanya mampu gunakan telefon bimbit itu selama cukup-cukup 3 jam jika mahu bermain Pokémon GO secara berterusan.

Ini bermakna, pada jam 11 pagi waktu bermulanya Hari Komuniti, bateri aku perlu berada di tahap 100% jika mahu bermain Pokémon GO secara optimum.

Juga, antara isu lain yang membelenggu aku ialah musim hujan. Sekarang adalah musim perubahan monsun, menjadikan hujan akan turun tanpa mengenal waktu. Sebagai penunggang motosikal tegar, hujan akan mengganggu perjalanan. Maka, untuk Hari Komuniti kali ini, aku buat keputusan untuk ke lokasi dengan menggunakan pengangkutan awam.



MISI.

Kelancaran melalui Hari Komuniti bergantung kepada apa misi aku pada hari tersebut.
Antara misi yang sudah aku tetapkan termasuklah:

1. Tangkap sebanyak mungkin Pokémon (kerana bonus 3x XP tangkapan.)
2. Tangkap sebanyak mungkin Chikorita.
3. Tangkap paling kurang 3 shiny Chikorita.
4. Dapatkan satu Meganium dengan serangan Frenzy Plant, dan satu shiny Meganium dengan serangan Frenzy Plant.
5. Lawan paling kurang satu level 5 boss raid, Mewtwo.
6. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.

Dalam banyak-banyak misi di atas, misi ke-6 adalah yang aku jangkakan paling sukar.

Level 5 boss radi pada waktu ini adalah Mewtwo. Mewtwo sebelum ini adalah Pokémon lagenda yang hanya boleh didapati melalui jemputan EX-Raid selepas melakukan aktiviti di PokéGym yang mementaskan EX-Raid (dipanggil EX-Raid Gym). Namun, sebagai ganjaran kepada beberapa cabaran yang dianjurkan Pokémon GO sebelum ini, Mewtwo diturunkan menjadi boss untuk raid level 5, dan EX-raid akan digantikan dengan Pokémon lagenda yang lain, iaitu Deoxys.

Untuk dapatkan raid level 5 bukanlah susah kerana aku akan bermain di tempat yang terdapat banyak PokéGym di sekitarnya, tidak lain tidak bukan, lokasi Hari Komuniti kegemaran aku, Taman KLCC, Kuala Lumpur.


Taman KLCC, Kuala Lumpur.



HARI KOMUNITI.

Aku boleh merungut tentang pengangkutan awam yang aku guna, tapi aku tidak rasa ia akan membantu. Cukuplah hanya aku katakan di sini bahawa kalau kalian nak kejar masa, JANGAN GUNA KTM KOMUTER.

Walaupun perjalanan pergi penuh dengan dugaan, namun alhamdulillah, aku berjaya sampai ke stesen MRT Bukit Bintang sebelum pukul 11. Daripada Bukit Bintang, aku berjalan kaki menuju ke Taman KLCC dan Hari Komuniti bermula ketika aku masih lagi dalam perjalanan ke sana.

Chikorita pertama aku untuk Hari Komuniti adalah pada tepat jam 11 pagi dengan CP 76. Manakala, shiny Chikorita pertama aku pula adalah Chikorita ketiga pada jam 11:06 pagi dengan CP 340.



Perbandingan antara Chikorita biasa dengan Chikorita shiny.


Sepanjang 3 jam Hari Komuniti, aku berjaya tangkap 10 shiny Chikorita.


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 11:06 CP 340, jam 11:20 CP 563, jam 11:26 CP 236


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 11:55 CP 487, jam 12:06 CP 191, jam 12:26 CP 294


Mengikut turutan tangkap dari kiri:
Jam 12:31 CP 511, jam 13:03 CP 50, jam 13:06 CP 162


Jam 13:43 CP 34


Perasan tak aku berjaya tangkap shiny pada minit ke-6 setiap jam?
11:06, 12:06 dan 13:06. Mungkin 06 adalah nombor bertuah aku pada hari itu.


Seketika selepas sampai ke Taman KLCC, apabila aku periksa bahagian 'raid' berdekatan, bakal menetas satu raid level 5. Inilah peluang aku untuk dapatkan Mewtwo pertama BUKAN dari EX-raid. Walaupun sedikit jauh daripada Taman KLCC, tapi aku tidak kisah berjalan. Lagipun, memang antara objektif permainan Pokémon GO adalah menggalakkan para pemain untuk keluar bergerak ke luar sana.

Pada jam 12:16, telur level 5 menetas dan 5 minit kemudian aku berjaya untuk masuk menentang Pokémon lagenda itu, Mewtwo.




Menurut data, Mewtwo daripada raid level 5 ini lebih kuat untuk ditentang berbanding Mewtwo daripada EX-raid. Mewtwo untuk EX-raid berada pada CP 49,430, manakala Mewtwo untuk raid level 5 ini berada pada CP 60,540.

Kalian boleh baca entri mengenai Mewtwo dari EX-raid di sini:
RAKSASA SAKU: Episod Jemputan Menentang Fliza.

Aku berjaya tangkap Mewtwo dengan CP 2221, menjadikannya Mewtwo ketiga yang aku ada dan yang pertama diperoleh melalui raid level 5.


Pada jam 13:00, bateri telefon bimbit aku sudah susut kepada 48%, menjadikan aku perlu berada di mood 'segera'. Pada waktu itu, aku sudahpun peroleh 7 shiny Chikorita, bermakna aku sudahpun selesaikan misi aku.

Pada jam 13:09, aku buat keputusan untuk evolusikan satu Bayleef kepada Meganium untuk dapatkan serangan eksklusif Frenzy Plant. Aku juga evolusikan satu shiny Chikorita (CP 563) kepada Bayleef seterusnya kepada Meganium, dan evolusikan satu lagi shiny Chikorita (CP 236) kepada Bayleef.

Ini menjadikan aku sudah lengkap memiliki satu keluarga shiny Chikorita.




Pada jam 13:43, bateri sudah mencapai 30%. Aku buat keputusan untuk berhenti main dan simpan tenaga bateri. Aku tidak boleh terus habiskan kerana takut-takut ada keperluan kecemasan lain, maka Hari Komuniti aku habis awal pada kali ini.

Selepas selesai solat Zohor di masjid, aku pun bergerak pulang ke rumah, juga menggunakan pengangkutan awam (yang sangat mengecewakan)

Bila balik di rumah, aku dapati 30 minit selepas tamat Hari Komuniti ada berlaku sesuatu yang menimbulkan pelbagai soalan di dalam permainan Pokémon GO.

Satu Pokémon yang langsung tidak pernah dilihat sebelum ini (tidak kira dari mana-mana generasi pun) secara tiba-tiba muncul secara banyak. Pokémon tersebut mempunyai badan seperti Ditto tetapi berwarna putih, manakala kepalanya adalah berbentuk seperti nut segi enam dengan mata hitam di tengah. Di dalam skrin bersedia untuk ditangkap, Pokémon tersebut hanya dilabel sebagai '???' dan mempunyai CP '???'. Menurut laporan daripada pemain lain, jika Pokémon itu ditangkap, ia akan bertukar menjadi Ditto ataupun Chikorita. 'Fenomena' ini hanya berlaku selama 30 minit selepas Hari Komuniti.

Aku tidak sempat alami fenomena ini kerana aku sudah tutup permainan lebih awal.

Berhari para pemain tertanya-tanya apakah sebenarnya yang berlaku. Ada antara kami yang membuat spekulasi bahawa Pokémon itu adalah satu bentuk 'bug' di dalam permainan, namun lebih ramai yang percaya itu adalah satu bentuk pemasaran untuk permainan yang bakal dikeluarkan Nintendo pada bulan November nanti iaitu Pokémon Let's GO!.

Namun pada 25 September, pihak Niantic, Nintendo dan Pokémon keluarkan kenyataan rasmi bahawa Pokémon tersebut dipanggil Meltan, sejenis Pokémon Mythical. Dan seperti spekulasi para pemain, fenomena munculnya Meltan di dalam Pokémon GO adalah satu bentuk pemasaran kerana Pokémon tersebut berkait rapat dengan permainan Pokémon Let's GO! dan Pokémon GO.

Walaupun aku sedikit ralat kerana tidak berpeluang melihat Meltan di dalam permainan, tapi dikirakan aku langsung tidak rugi apa. It's marketing!




ULASAN

Adakah misi aku untuk Hari Komuniti kali ini selesai?

1. Tangkap sebanyak mungkin Pokémon.

Aku tidak kira jumlah tangkapan, tapi aku kira perubahan XP aku sebelum dan selepas Hari Komuniti. Betul-betul sebelum bermula Hari Komuniti, aku berada di level 38 dengan 1,883,402 XP. Manakala, selepas tamat Hari Komuniti, aku berada di level yang sama dengan 1,996,417 XP. Bermakna aku berjaya peroleh XP sebanyak 113,015, bersamaan dengan menewaskan raid level 5 sebanyak 11 kali.


2. Tangkap sebanyak mungkin Chikorita.

Menurut data, sebelum Hari Komuniti, aku pernah tangkap 193 Chikorita. Selepas Hari Komuniti pula, data menunjukkan aku sudah tangkap Chikorita pada jumlah 314. Bermakna, sepanjang Hari Komuniti, aku berjaya tangkap 121 Chikorita.


3. Tangkap paling kurang 3 shiny Chikorita.

Daripada 121 Chikorita yang berjaya aku tangkap sepanjang tempoh 3 jam Hari Komuniti ini, 10 daripadanya ada shiny.


4. Dapatkan satu Meganium dengan serangan Frenzy Plant, dan satu shiny Meganium dengan serangan Frenzy Plant.

Aku berjaya evolusikan satu Bayleef kepada Meganium dengan serangan Frenzy Plant, dan juga satu shiny Bayleef kepada shiny Meganium dengan serangan Frenzy Plant.


5. Lawan paling kurang satu level 5 boss raid, Mewtwo.

Aku berjaya menentang satu boss raid level 5, Mewtwo dan berjaya menangkapnya dengan CP 2221.


6. Selesaikan semua misi di atas sebelum bateri jatuh 50%.

Bateri telefon bimbit aku jatuh ke 50% pada lebih kurang sebelum jam 13:00. Pada waktu itu, aku sudahpun selesai semua misi yang aku tetapkan.



Kesimpulannya,
walaupun kali ini Hari Komuniti aku sedikit lebih mencabar (tiada powerbank dan pergi menggunakan pengangkutan awam), namun aku simpulkannya sebagai berjaya. Aku tiada keperluan untuk memiliki banyak shiny Chikorita, namun aku akan simpan jika ada yang mahu trade dengan aku di waktu akan datang.

Lebih menarik, tujuan aku menggunakan pengangkutan awam adalah kerana aku mahu elak basah hujan, tapi pada hari berkenaan LANGSUNG TIDAK HUJAN. Aku tak pasti aku nak marah dengan siapa...





HARI KOMUNITI SETERUSNYA.

Pada 26 September lepas sudahpun diumumkan Pokémon yang akan dijadikan penampilan istimewa untuk Hari Komuniti bulan Oktober nanti.



Sumber: Niantic, Inc. (Twitter: @PokemonGOApp)


BELDUM!
Beldum adalah Pokémon jenis besi dan psikik dan daripada generasi ketiga. Beldum kelihatan seperti sangat futuristik, dan pertama kali aku nampak Beldum, aku gelar Pokémon ini sebagai Flying CCTV (nampaknya kalian sudah boleh teka tajuk aku untuk entri Hari Komuniti bulan depan).

Beldum boleh berevolusi kepada Metang dengan 25 candy dan seterusnya kepada Metagross dengan 100 candy.

Beldum (dan seluruh evolusinya) adalah antara Pokémon yang relevan secara meta di dalam permainan Pokémon GO. Aku sendiri selalu letakkan Metagross (evolusi Beldum) sebagai Pokémon pertahanan di dalam PokéGym. Maka, Hari Komuniti Beldum kali ini memang dinanti-nantikan oleh para pemain Pokémon GO.

Sebenarnya, imej Beldum sebagai Pokémon istimewa Hari Komuniti sudahpun terbocor dan tertular lebih awal, namun pada waktu itu semua anggap ia hanya satu berita palsu.

Aku sudahpun miliki Beldum pada nilai individu (individual value - IV) 100% yang kini berada di dalam bentuk Metagross. Namun, Beldum (dan seluruh evolusinya) mempunyai varian shiny yang sangat menarik dan menjadi pilihan utama para pemain. Maka, Hari Komuniti Beldum memang sangat dialu-alukan.

Tarikh Hari Komuniti untuk bulan depan bulan Oktober jatuh pada 21 haribulan, hari Ahad. Aku sudahpun rancang ke mana akan aku pergi untuk tangkap Beldum pada hari itu.



Sekian sahaja episod Hari Komuniti kali ini.
Kalau umur panjang, episod Beldum bakal menyusul kemudian.

Bel-bye!
*berlalu pergi berpaut pada Beldum sambil dibawa terbang*





.

Sep 26, 2018

Kisah Bagaimana KERUSI Mengajar Aku Erti Kehidupan.




Salam.




Bila ditanya aku tinggal di mana, aku akan beritahu bahawa aku sudah berpindah ke tempat baru. Tapi sebenarnya aku sudah tinggal di 'tempat baru' ini lebih 2 tahun, jadi pada dasarnya, tempat ini bukan lagi baru.

Untuk meneruskan cerita, aku terpaksa buka pekung dada sendiri. Walaupun sudah dua tahun lebih aku di tempat aku, aku masih lagi belum habis kemas bilik aku. Masih banyak barang yang masih berada di dalam kotak dan tidak terusik sejak hari pindah masuk lebih dua tahun lalu.

Ya. Bilik aku berselerak.

Kalian boleh kata aku pemalas, tapi aku tahu kedudukan setiap barang yang ada dalam bilik aku secara sistematik, dan aku langsung tidak pernah ada isu dengan bilik sempit, dan kotak yang masih tidak berkemas itu langsung tidak mengganggu, dan sejak berpindah masuk langsung tiada tetamu pernah datang menjenguk ke bilik, jadi pada aku semua ini tidak mendatangkan masalah.

Namun,
sejak pertengahan tahun 2018 ini, aku buat keputusan untuk mula berkemas sedikit demi sedikit, sampailah pada saat ini aku ada cukup ruang untuk tempatkan satu meja untuk dijadikan tempat kerja aku (sebelum ini aku hanya buat kerja di atas katil).

Malangnya,
walaupun ada meja tapi masih tidak boleh dijadikan tempat kerja kerana...





...aku tiada kerusi.

Mencari kerusi pada dasarnya bukanlah susah. Tapi aku nak pastikan aku pilih kerusi yang tepat. Aku tinjau jenis dan harga kerusi yang dijual di sekitar tempat aku tinggal. Rupanya harga kerusi boleh tahan mahal juga. Kerusi plastik yang selalu digunakan di balai raya untuk mesyuarat JKK kampung tu pun berharga hampir RM40 satu.

Alkisah bermula.

Aku (sekali lagi) berjalan-jalan di kompleks membeli-belah yang terletak berhampiran dengan rumah. Aku suka gelar sesi berjalan-jalan ini sebagai sesi 'membunuh masa' sebab memang fungsinya adalah untuk mengisi masa aku yang kadang kala lapang tiada perkara perlu dibuat.

Sewaktu berjalan di dalam sebuah pasar raya, aku tergerak hati untuk meninjau bahagian jualan untuk perkakas rumah. Aku ternampak kerusi. Kerusi boleh lipat yang dibuat daripada besi. Ciri-cirinya kelihatan seperti kerusi lipat yang selalu digunakan di dalam rancangan gusti, cuma bezanya tempat sandar dan tempat melabuh punggung diletakkan lapik lembut.

Lebih menarik, harga kerusi itu lebih murah dengan harga kerusi plastik yang pernah aku tinjau sebelum ini.

Tanpa berfikir panjang, aku terus membelinya. Aku kini merupakan tuan kepada kerusi itu.

Namun, realiti datang mengetuk otak aku yang tak berfikir panjang.



Ada beberapa isu yang aku tidak titik berat semasa buat keputusan membeli kerusi itu.

Pertama,
aku datang dengan motosikal. Orang yang tidak pernah atau tidak selalu tunggang motosikal mungkin tidak nampak ini sebagai masalah. Apa susah, ikatlah kerusi itu di belakang, atau bimbitlah (atau sandanglah) kerusi itu di sebelah tangan sambil menunggang. Tapi kepada penunggang motosikal tegar, mahu pegang barang sambil menunggang bukanlah satu perkara mudah. Aku sendiri fikir aku boleh, tapi selepas mengusung kerusi itu ke tepi motosikal di medan parkir dan melihat perbandingan saiz kedua-dua kerusi dan motosikal aku, aku sedar. Ia hampir mustahil untuk aku bawa balik dengan motosikal.

Kedua,
hujan turun di luar. Berada di dalam kompleks membeli-belah memang satu perangkap. Kita langsung tidak sedar apa yang berlaku di luar. Kompleks membeli-belah memang dicipta begitu supaya dapat memaksimumkan masa pelanggan di dalam. Lagi lama pelanggan di dalam, lagi tinggi peluang mereka untuk berbelanja, sekaligus lagi menguntungkan pengusaha. Bila aku keluar bangunan untuk ke medan parkir baru aku sedar hujan sedang turun dengan meriahnya.

Ketiga,
atas sebab-sebab tertentu yang tidak boleh aku beritahu, aku perlu berada di satu tempat ini pada jam 6:15 petang, dan masa di jam telefon bimbit aku (aku tidak pakai jam di tangan) menunjukkan masa 5:45 petang. Aku tiada masa panjang untuk dibazirkan.

Aku hanya ada kurang setengah jam untuk selesaikan semua masalah ini, dan hujan langsung tidak beri tanda-tanda untuk reda.



Di sini, sekali lagi, realiti datang ketuk aku tepat di korteks prefrontal otak.

Masalah ini tidak akan terjadi jika aku buat perancangan sebelum membuat keputusan. Sebelum aku beli kerusi itu, aku paling tidak perlu fikir bagaimana cara untuk aku bawa balik ke rumah. Jika aku datang dengan motosikal, mungkin aku patut tangguhkan dahulu pembelian itu sehingga aku boleh datang kembali dengan kereta. Datang dengan kereta juga boleh menyelesaikan isu jika hujan turun. Aku patut tahu sekarang musim hujan di waktu petang. Jika aku perlu kejar masa untuk berada di tempat lain, adalah tidak perlu untuk aku beli kerusi pada waktu itu juga. Kerusi itu tidak akan lari. Aku boleh datang balik pada masa yang lain.

Masalah ini berlaku disebabkan aku tidak fikir panjang, disebabkan aku tidak merancang.

Dalam hidup ini, sebab akan mendatangkan akibat. Setiap perbuatan kita akan diikutkan dengan kesan daripada perlaksanaannya. Sebab itu penting untuk semua makhluk hidup merancang sebelum melakukan sesuatu.

Singa yang kelaparan di gurun tidak akan terus menerkam sekumpulan rusa yang sedang berehat. Singa itu akan duduk meninjau dan merancang sebelum difikirkannya benar-benar berbaloi untuk menerkam.

Nyamuk tidak sewenang-wenang datang ke kulit kita, hinggap, dan hisap darah. Nyamuk akan merancang di mana kawasan di kulit kita yang paling sesuai untuk dihinggap dan dihisap supaya hisapan itu efisien.

Sama juga untuk manusia. Adalah penting untuk merancang setiap perbuatan supaya akibat yang terjadi disebabkannya boleh dikawal.



Sehingga kini, aku hanya hidup untuk terus hidup. Aku langsung tiada rancangan untuk masa depan. Hidup, kerjaya, jodoh, semua aku ambil mudah. Setiap kali datang 'akibat buruk' daripada satu tindakan aku, aku akan salahkan takdir sedangkan aku sendiri tahu aku boleh elak akibat buruk itu kalau aku merancang.

Aku sedang bazirkan terlalu banyak masa aku untuk masa sekarang, sehinggakan aku langsung tiada perancangan untuk masa depan.

Aku kena berubah. Aku tidak boleh lagi berperangai seperti ini. Makin lama aku biarkan, makin jauh diri aku dengan kejayaan.



Tidak sangka hanya sebuah kerusi mampu membuatkan aku berfikir sejauh ini. Mungkin ditambah dengan faktor hujan dan bagaimana aku sedang duduk termenung di medan parkir motosikal melihat langit gelap, tapi aku rasa aku perlu berubah.

Aku perlu untuk lebih merancang dengan kehidupan aku.
Aku perlu rancang hidup aku,
aku perlu rancang kerjaya aku,
dan aku perlu rancang jodoh aku.

Dan aku perlu mulakan dengan merancang bagaimana aku boleh bawa pulang kerusi dengan menunggang motosikal di dalam hujan dalam masa yang semakin suntuk ini.



Sekian.




.

Sep 19, 2018

Kisah Anak Kecil Yang Melangkah.



Salam.

Semasa sesi 'membunuh masa' sampai merayau di dalam pusat membeli belah, berlaku satu kejadian yang, walaupun sekejap, tapi sangat membuatkan aku berfikir panjang.

Untuk menceritakan kejadian yang hanya berlaku kurang 10 saat itu, aku mulakan dahulu dengan menghuraikan mengenai tiga subjek utama dalam cerita ini;




Pertama.
Di sesetengah pusat membeli belah masa kini ada satu perkhidmatan sewaan kereta mini mainan untuk kanak-kanak. Ada jenis yang boleh dikawal dengan alat kawalan jauh, selalunya menjadi pilihan kepada para ibu bapa yang memiliki anak yang masih sangat kecil dan tidak tahu mengawal. Ada juga jenis yang boleh dipandu sendiri oleh kanak-kanak itu, jenis seperti kereta sebenar versi mini yang digerakkan hanya dengan memijak pedal di kaki dan dikawal dengan stereng di tangan.

Perkhidmatan sewaan kereta mini ini menjadi kegilaan para kanak-kanak dan mungkin menjadi mimpi ngeri kepada ibu bapa mereka.



Kedua.
Disebabkan belakangan ini seperti berturut-turut sangat dikeluarkan model terbaru telefon bimbit, maka kedai yang menjual telefon bimbit begitu giat membuat promosi. Telefon bimbit keluaran terbaru diberi kedudukan utama di kedai. Model terbaru yang dipamer untuk dicuba menjadi tarikan sesiapa sahaja yang lalu lalang di hadapannya.

Aku sendiri sudah berada di usia di mana tidak lagi begitu tertarik dengan keluaran baru telefon bimbit, tapi kadang kala berminat juga untuk membelek satu di ruang pamer.



Ketiga.
Sebuah keluarga baru dengan seorang bapa muda, ibu muda, dan anak kecil mereka dalam usia lingkungan 2-3 tahun. Anak kecil itu seperti masih baru belajar berjalan. Langkahnya kekadang kecil, kekadang lebar, kekadang terhenti, kekadang laju meluru. Si bapa berada di belakang, menjaga ke mana arah anak itu melangkah. Si ibu pula berada di tepi sambil mengusung segala beg dan bekalan yang disediakan untuk kesayangan mereka berdua itu.

Pusat membeli belah menjadi pilihan utama para ibu bapa yang memiliki anak kecil kerana suhu dalamannya yang nyaman sesuai untuk anak mereka. Tidak perlu risaukan cuaca seperti berada di luar. Lagipun, sambil meluangkan masa dengan anak dapat juga si ibu dan si bapa mencuci mata.



Aku, sebagai si pemerhati, berjalan di belakang keluarga muda itu. Aku tidak berkejar ke mana-mana, jadi tiada keperluan untuk aku memintas mereka. Lagipun, comel juga melihat keletah si anak yang kelihatan gigih menapak satu persatu sambil sekali sekala bergelak ketawa riang.

Alkisah,
keluarga itu bakal melalui satu ruangan. Di sebelah kiri terdapatnya kedai telefon bimbit yang sedang giat mempromosikan model terbarunya. Ada ruang pamer di hadapan untuk sesiapa yang ingat mencuba. Di sebelah kanan pula adalah ruangan yang menjadi tempat sewaan kereta mini mainan. Terdapat beberapa kanak-kanak lain sedang seronok 'memandu' kereta masing-masing, termasuk seorang dewasa yang sedang khusyuk mengawal kereta mini yang dihuni anak kecilnya dengan alat kawalan jauh.

Anak kecil keluarga muda tadi sedang menghampiri ruangan itu. Pada pendapat aku, dia akan berlari ke kanak, ke arah tempat sewaan kereta mini itu disebabkan kemeriahan kanak-kanak di situ. Logiklah anak kecil untuk tertarik dengan perkara yang seronok bagi mereka.

Tapi aku silap.

Anak kecil tadi berlari masuk ke dalam kedai telefon bimbit. Dia menghampiri ruangan pameran dan kemudian berjengket untuk mencapai salah satu telefon bimbit yang dipamerkan. Nasib baik tempat pameran itu sedikit tinggi dan tidak dapat dicapainya. Ibu bapa yang menyedari tindakan itu segera menahan anak kecil mereka. Si bapa mengangkat anaknya untuk didukung, tapi anak kecilnya itu masih lagi gigih meluruskan tangan untuk mencapai telefon bimbit yang ada. Wajahnya jelas kecewa apabila jarak di antara telefon bimbit itu dengan dirinya semakin jauh dibawa bapanya pergi.

Seorang anak kecil diberi pilihan untuk memilih di antara kereta mini dan telefon bimbit. Anak itu pilih telefon bimbit.



Kata Saidina Ali R.A,
"Jika mahu melihat masa depan sesebuah negara, maka lihatlah pemuda-pemudinya pada hari ini."


Sekian.




.

Sep 12, 2018

Cinta dan Logik.



Salam.

Kita selalu dengar orang kata 'cinta itu buta'.
Walaupun ada ketika kata-kata itu masuk akal, tapi pada aku, cinta dan visual sangat berkait rapat. Jarang kita jatuh cinta dengan sesuatu yang kita tidak nampak. Ya, mungkin ada yang jatuh cinta dengan watak dalam novel, atau orang yang menulis surat, atau insan di sebalik persona internet. Walaupun dari segi lahiriahnya mereka ini tiada bentuk fizikal di hadapan kita, namun kita sudah ada imej mental untuk mereka, menjadikan kita jatuh cinta pada imej yang terbentuk di minda kita itu. Hal ini hakikatnya masih suapan visual.

Ahhh, aku merasakan kalian yang baca perenggan di atas mesti tengah garu kepala, tidak faham dengan apa yang cuba aku nak sampaikan. Tidak apa. Teruskan membaca kisah yang bakal aku ceritakan di bawah.




Petang.
Aku, seorang diri, bunuh masa dengan merayau di pusat membeli-belah. Itu kebiasaan kami yang bujang dan tidak berpasangan. Masa kami habis untuk diri sendiri. Ada kala sendirian di rumah. Ada kala sendirian di luar.

Kaki aku melangkah ke tangga bergerak. Eskalator. Tangga itu bergerak turun ke tingkat bawah. Selang 4 anak tangga di hadapan aku ialah sepasang kekasih lelaki dan perempuan. Aku perlu letakkan kata rujuk 'lelaki dan perempuan' kerana zaman sekarang wujud bersepah pasangan kekasih yang bukan lelaki dengan perempuan.

Si lelaki berada di sebelah kanan. Tangan kanannya memegang selusur tangan eskalator. Di sebelah kiri berdiri pasangannya. Si perempuan itu memegang aiskrim yang dibeli mereka daripada kedai berdekatan. Aiskrim yang diisi di dalam mangkuk kertas dan dimakan menggunakan sudu. Mangkuk aiskrim dipegang tangan kiri. Sudu pula dipegang di tangan kanan.

Ya. Permandangan biasa di pusat membeli-belah. Makan aiskrim sambil berjalan.

Selang 5 anak tangga eskalator di hadapan pasangan itu terdapatnya satu lagi pasangan lain, juga lelaki dan perempuan. Tapi pasangan ini lebih berusia, jauh lebih berusia berbanding pasangan di belakang mereka. Si makcik melihat ke arah si pakcik. Si pakcik tersenyum. Si makcik membalas senyuman. Si pakcik menghulurkan sebelah tangan, dan kemudian si makcik menyambut huluran itu. Tangan mereka bertaut.

Manis, bukan?

Paling tidak, itu yang difikirkan si perempuan daripada pasangan di hadapan aku tadi. Dia melihat seluruh kejadian, sedangkan pasangannya si lelaki itu jauh merewang melihat kedai-kedai di sekitar. Si perempuan tadi meletakkan sudunya di dalam mangkuk aiskrim dan seterusnya mencuit bahu si lelaki. Si lelaki memberikan perhatian yang dipinta si perempuan. Si perempuan menghulurkan tangan kanannya dengan harapan akan disambut si lelaki. Si lelaki faham dan terus menyambut huluran itu. Tangan mereka bertaut. Mereka berbalas senyuman.

Kejadian yang berlaku sama untuk kedua-dua pasangan di hadapan aku, cuma satu pasangan adalah pencetus kepada pasangan yang lain.

Aku mengeluh kecil, cukup hanya boleh didengari diri sendiri.

Betul jerit Agnes Monica dalam lagunya satu masa lalu;
"Cinta ini kadang-kadang tak ada logika."

Secara logiknya, kenapa perlu kau minta dipegang tangan jika kau sedang makan aiskrim yang memerlukan kedua-dua belah tangan? Jika tangan kiri pegang mangkuk aiskrim, tangan kanan pula perlu bertaut dengan pasangan, macam mana si perempuan itu mahu makan aiskrim? Adakah apabila mahu makan aiskrim, dia perlu lepaskan tangan dan suap guna sudu, dan lepas itu, pegang kembali tangan pasangannya tadi?

Uggghhhh!
Itu perbuatan yang tidak masuk akal.

Lebih tepat apa yang dilirikkan Malique di dalam lagu Too Phat berjudul Dua Dunia;
"Cinta itu buta, dan juga boleh membutakan."

Cuma kali ini, yang buta bukannya mata tapi cinta mereka membuatkan mereka buta dari sudut logik, sudut persepsi, sudut kognitif, dan juga sudut fungsi.

Sekian.





.

Sep 10, 2018

PENYELIDIKAN LAPANGAN: Episod Singa Api Lagenda.



Salam.

Wow! It's September already.
Rasa macam baru semalam sambut tahun baru 2018.

Moving on!

Bulan baru bermakna episod baru di dalam siri Penyelidikan Lapangan. Untuk September, watak utama penyelidikan ialah salah satu daripada tiga Pokémon daripada kelompok 'legendary beast', Pokémon Lagenda Binatang Api, Entei.


Sumber: Niantic, Inc. (Instagram: @PokemonGOApp)



Selamat datang ke episod baru Penyelidikan Lapangan.

Jika kalian baru sahaja tahu tentang siri ini, kalian agak lewat.

Sila baca episod sebelum ini:
1 - Episod Burung Api Lagenda.
2 - Episod Burung Elektrik Lagenda.
3 - Episod Burung Ais Lagenda.
4 - Episod Raksasa Tidur.
5 - Episod Kucing Besar Elektrik Lagenda.

Dan seperti biasa, pemberitahuan:
Ini adalah entri yang sarat dengan istilah khusus untuk permainan aplikasi Pokémon GO yang akan memberi sedikit cabaran kepada pembaca bukan pemain untuk memahami.

FIELD RESEARCH (Penyelidikan Lapangan) adalah salah satu feature di dalam Pokémon GO seperti pengembaraan di mana apabila pemain pergi ke satu lokasi dan memusing cakera gambar di PokéStop, pemain akan diberikan tugasan untuk diselesaikan. Setiap tugasan ada ganjarannya sendiri, dan apabila tugasan pertama untuk hari itu dapat diselesaikan, pemain akan diberi cop tarikh. Cop tarikh hanya diberi satu setiap hari dan apabila berjaya mengumpul 7 cop tarikh, maka ada ganjaran yang lebih besar akan diberi.

Sejak Penyelidikan Lapangan diperkenalkan bermula bulan April, tiga bulan pertama akan memberikan trio Pokémon lagenda burung; Moltres, Zapdos, dan Articuno. Pada bulan lepas bulan Julai, ganjarannya adalah Pokémon Snorlax dengan serangan legasi 'Body Slam'. Bulan Ogos pula menyaksikan permulaan kepada trio 'legendary beast' sebagai ganjaran, dimulakan dengan 'legendary beast' jenis elektrik, Raikou.

Pada 24 Ogos lalu, satu pengumuman muncul di slot 'News' (Berita) di dalam Pokémon GO. Pokémon yang akan menjadi ganjaran kepada Penyelidikan Lapangan pada bulan September ini ialah Pokémon Lagenda Binatang Api, ENTEI.






Entei adalah Pokémon jenis elektrik lagenda di dalam kelompok 'legendary beast' bersama-sama Raikou dan Suicune. Aku tidak pasti apa terjemahan tepat untuk 'beast'. Dalam entri yang lepas, aku ada sebutnya sebagai 'Pokémon Anjing Lagenda' tapi 'anjing' kurang tepat untuk terjemahkan 'beast' kerana 'beast' adalah panggilan untuk haiwan berkaki 4, termasuklah kucing, kuda, haiwan ternakan dan sebagainya yang berkaki empat, bukan semata-mata anjing. Lagipun, kalau dilihat, Entei lebih menyerupai kucing dan singa daripada anjing, kan?

Entei pernah menjadi Pokémon untuk raid level 5 beberapa bulan yang lalu dan tak pernah kembali lagi. Para pemain Pokémon GO sedikit lega apabila Entei diperkenalkan sebagai ganjaran untuk Field Research kerana kebanyakan pemain tidak banyak peluang untuk memiliki Entei pada masa dahulu.

Tanpa berlengah masa, pengembaraan aku untuk menangkap Entei pun BERMULA!


------------------------- ------------


Entei hanya boleh didapati sebagai ganjaran untuk Research Breakthrough bermula 1 September 2018 jam 1 petang PDT, dan jika ditukar ke waktu Malaysia, bermula 2 September 2018 jam 4 pagi.

Berkat kegigihan, aku masih lagi tidak langsung pernah tertinggal satu pun cop tarikh untuk Field Research setiap hari bermula daripada feature Field Research mula diperkenalkan. Daripada pengiraan, aku akan mula mengumpul cop tarikh untuk Entei bermula pada tarikh 1 September 2018.












Selepas seminggu selesaikan tugasan dengan penuh kegigihan, pada tarikh 7 September, aku berpeluang bertemu semula dengan si Professor yang obses dengan Pokémon ini.





Dan seterusnya memberikan aku kotak terkandung ganjaran daripada hasil kumpul cop setem bertarikh setiap hari.





Selepas kotak itu ditekan, beberapa ganjaran lain juga muncul seperti:
- +2000 Stardust
- +3000 XP
- +3 Rare Candies,

dan seterusnya aku berpeluang untuk menangkap hasil ganjaran untuk bulan ini.







Muncullah Entei pada level 15 dengan CP 1429. Diberikan Entei itu dengan Pinap Berry untuk menggandakan candy Entei dua kali ganda (2x3 = 6) kerana Entei sebagai ganjaran ini TIDAK AKAN MELARIKAN DIRI. Selepas hampir 12 kali percubaan, Entei berjaya ditangkap!

Entei pertama sebagai ganjaran Field Research Breakthrough yang aku tangkap ini selepas dikira berada di pada 89% untuk IV (individual value) dengan nilai Serangan penuh 15. 100% IV Entei pada level 15 mempunyai CP 1447, bermakna semakin hampir CP Entei yang ditangkap dengan angka, maka IV-nya semakin bagus.

Setelah dikira, kalau aku mampu kekalkan setiap hari satu cop tarikh, aku mampu dapat 4 Entei (termasuk yang pertama ini) sepanjang bulan September. Aku buka ganjaran untuk Field Research setiap hari Jumaat dengan tarikh Jumaat terakhir bulan ini ialah pada 28 September.



Ulasan.

Entei adalah antara Pokémon lagenda jenis api yang, walaupun kuat tapi tidak begitu relavan di dalam permainan. Aku tidak mahu sentuh bab serangan, DPS atau sebagainya, cukuplah tahu bahawa Entei adalah jenis api dan tidak banyak jenis Pokémon yang lemah dengan jenis ini.

Tapi Entei pada level 15 memerlukan banyak candy jika mahu ditingkatkan. Penglibatan 'Rare Candy' amatlah diperlukan. Namun adalah baik untuk tunggu selepas selesai dapat kesemua Entei yang mampu didapati daripada Field Research sebelum Power-Up supaya dapat memilih mana satu yang mempunyai IV paling tinggi di antaranya.

Malangnya, kesemua Pokémon lagenda tidak boleh digunakan sebagai 'pertahanan' di PokéGym. Maka, Pokémon lagenda seperti Entei ini hanya berguna sebagai 'penyerang' jika mahu menjatuhkan sesebuah PokéGym mahupun menewaskan boss raid.

Kembalinya Entei sekali lagi di dalam Pokémon GO, walaupun kini sebagai ganjaran kepada Field Research, memberi peluang kepada pemain baru dan juga pemain yang baru kembali untuk memilikinya selepas terlepas peluang semasa Entei menjadi boss raid level 5 dahulu.

Secara peribadi, aku sukakan design Entei yang seperti singa dan berbulu di belakang badan. Kalau aku boleh dapat Entei dengan IV yang lebih tinggi (90% ke atas) aku mungkin akan bela dia dan Power-Up Entei tersebut kerana aku kurang Pokémon api yang hebat.

Untuk bulan depan bulan Oktober, kalau perlu diteka, rasanya ganjaran untuk Field Research sudah tentu ialah Pokémon lagenda binatang selepas Entei iaitu Suicune. Aku sangat mahukan lebih banyak Suicune kerana aku hanya ada satu sahaja Suicune di dalam simpanan akibat daripada kurangnya aktiviti raid aku pada masa Suicune menjadi boss raid level 5.

Apa-apapun, sama ada Suicune akan menjadi ganjaran Field Research, semuanya hanya akan terjawab pada hujung bulan ini.

Dan jika kalian baca entri ini dan perasan, aku ambil templat yang sama dengan entri Penyelidikan Lapangan bulan lepas dan hanya ubah ikut kesesuaian Pokémon kali ini. Orang malas sentiasa mencari jalan paling mudah untuk bekerja.

Nantikan episod seterusnya dalam siri Penyelidikan Lapangan di bulan hadapan.
Selamat menjalankan penyelidikan!





.

Sep 5, 2018

Kenapa Baiki Kalau Tidak Rosak?



Salam.




31 Ogos merupakan Hari Kemerdekaan untuk seluruh rakyat Malaysia. Hari tersebut merupakan cuti umum, hari yang sepatutnya diraikan oleh seluruh rakyat.

Entah sejak bila mula, setiap tahun hari cuti 31 Ogos, paginya kami sekeluarga akan menyambutnya di Dataran Merdeka melihat perarakan sempena Hari Merdeka. Bukan kewajiban, tapi kami semua faham ini adalah salah satu daripada aktiviti tahunan keluarga selain daripada Hari Raya dan juga sambutan hari lahir.

Keutamaan diletakkan kepada aktiviti ini. Jika ada ahli keluarga yang perlu bekerja pada hari tersebut, dia akan sedaya upaya memohon cuti. Selalunya tiada masalah kerana pada 31 Ogos memang cuti umum untuk semua orang. Jika ada antara kami yang ada hal lain pada hari berkenaan, maka hal itu perlu tunggu. Keutamaan tinggi jatuh pada sambutan Hari Merdeka bersama-sama keluarga di Dataran Merdeka.

Tiap tahun, walaupun di Dataran bersesak dengan umat manusia, kadang kala berhujan walau selalunya berpanas terik, tapi langsung tiada rungutan di pihak kami. Itulah yang seronoknya. Keramaian itulah yang menjadikannya meriah. Ketidaktentuan cuaca itulah cabarannya. Apapun yang berlaku pada hari berkenaan, kami akan akhiri dengan gelak tawa satu keluarga ketika duduk di kedai mamak ditemani cawanan teh tarik di waktu tengahari sebelum pulang ke rumah.

Entah sejak bila mula, kami tidak pernah tinggal sekalipun aktiviti ini. Pernah sekali Hari Merdeka jatuh dalam bulan puasa. Perarakan tiada, tapi sambutan rasmi dilakukan di Stadium Tertutup Bukit Jalil. Kami masih lagi pergi menyambutnya walaupun penat berdiri dalam keadaan puasa. Langsung tiada rungutan.

Pada orang luar, kami nampak seperti sebuah keluarga yang pergi memeriahkan sambutan Hari Merdeka di Dataran Merdeka. Mereka tidak salah. Memang tepat, kami sekeluarga ke Dataran untuk menyambut Hari Merdeka bersama-sama ribuan lagi rakyat Malaysia dan pelancong asing.

Tapi pada kami, ini adalah satu hari di mana kami sekeluarga berkumpul, bergerak, bersorak, dan berseronok bersama-sama. Ini adalah antara waktu yang sedikit untuk kami sekeluarga bersama-sama. Kadang kala, Hari Raya pun kami tidak mampu berkumpul bersama-sama seperti Hari Merdeka.

Pada kami, Hari Merdeka adalah 'bonding day' keluarga kami.




Pada 31 Ogos 2018 lepas, sambutan Hari Merdeka ditukar dan diadakan di Putrajaya, tidak lagi di Dataran Merdeka. Kata pemimpin nombor satu negara, disebabkan sekarang tampok kerajaan dipegang oleh kuasa baru, maka sambutan Merdeka kali ini lebih bermakna dan perlu diberi pembaharuan. Maka, Hari Merdeka tidak disambut di Dataran Merdeka seperti selalu, tapi di Putrajaya.

Jarak Putrajaya dari Dataran Merdeka bersamaan dengan DUA KALI GANDA jarak Dataran Merdeka dari kediaman keluarga aku di mana terdapatnya dua orang tua aku. Dengan kata lain, kalau kami mahu sertai sambutan dan perarakan di Putrajaya, kami perlu bergerak TIGA KALI GANDA jarak yang sepatutnya kami lalui untuk ke Dataran Merdeka.

Ibu bapa aku bukannya muda lagi. Jarak sebegitu amat memakan tenaga. Malah, acara bermula jam 7 pagi di Putrajaya. Rasanya pada jam berapa pagi perlu kami mula bergerak ke sana? Bagaimana dengan Subuh kami? Bagaimana dengan tidur kami?

Menitikberatkan segala kemungkinan boleh berlaku dengan perubahan jarak tersebut, maka kami sekeluarga dengan rasa kesal dan kecil hati sepakat buat keputusan untuk tidak turun ke tapak acara menyambut Hari Merdeka pada tahun 2018 ini.

Walaupun kami sekeluarga masih lagi menyambutnya di rumah bersama-sama, namun kami hanya mampu menonton perbarisan dan perarakan hanya melalui layar kaca.

Dan aku sangat kesal dan kecil hati dengan perkara ini.




Hanya kerana ada orang berkuasa untuk mengubahnya, maka tradisi untuk menyambut Merdeka di Dataran telahpun terganggu.

Pendapat aku, tiada langsung masalah untuk menyambutnya di Dataran seperti selalu. Kawasannya lapang, strategik, dan boleh dicapai dengan pengangkutan awam dan jalan darat dengan mudah. Lokasinya juga mesra pelancong. Peniaga di sekitarnya juga sudah tahu apa yang patut mereka jangkakan setiap kali ada sambutan Merdeka. Laluan trafik, laluan awam, semuanya sudah dikuasai kerana acara ini sudah dilakukan berkali-kali. Segala kelemahan sudahpun dikenalpasti dan diperbaiki dari semasa ke semasa.

Dataran Merdeka adalah satu lokasi yang ideal, sedangkan Putrajaya, walaupun dikatakan sebagai pusat pentadbiran rasmi kerajaan, namun masih lemah dari sudut pengangkutan awam. Kawasannya walaupun lapang, tapi terlalu lapang sehingga para pengunjung perlu duduk jauh untuk meninjau perbarisan. Seperti ada satu jurang, satu 'gap' pemisah antara rakyat dan mereka yang berarak.

Dahulu, semasa kerajaan sekarang menjadi pembangkang, ketika diberi kebenaran untuk berhimpun dan berkumpul di sebuah stadium untuk acara Bersih mereka, mereka juga memilih untuk tidak menurutinya dan tetap berhimpun dan berkumpul di Dataran Merdeka. Kata mereka (pada waktu itu), Dataran adalah satu tempat simbolik yang sangat rapat dengan 'kemerdekaan', sesuatu yang mereka perjuangkan. Namun kini, Dataran Merdeka bukan lagi simbol bagi mereka.

Kenapa perlu diubah lokasi acara sambutan Hari Merdeka hanya kerana kerajaan bertukar tangan? Tiada salahnya Dataran Merdeka sehingga perlu ditukar.

Why fix if not broken?





.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: