Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 8, 2018

Karbon Di Atas Kertas Kajang.



Salam.




Beberapa minggu lepas aku mula kemas bilik aku sedikit demi sedikit. Sampai sekarang, bilik itu masih belum kemas sepenuhnya lagi sebab aku buat secara perlahan. Ikutkan, aku mampu sahaja kemaskan seluruh bilik dalam masa satu hari kalau betul-betul letak tenaga dan tumpuan, tapi aku tidak suka berpenat sebegitu. Aku ambil masa untuk belek satu demi satu benda yang aku kemaskan. It's time-consuming, but it's also satisfying.

Hujung minggu lepas aku kemas satu kotak berisi kertas-kertas, difahamkan kotak itu adalah dari zaman belajar dahulu. Beberapa perkara dapat aku jumpa, contohnya seperti surat cinta daripada bekas kekasih lama. Aku tak buang surat tu. Aku sengaja simpan, supaya setiap kali aku lihat surat itu, aku dapat ingat balik sakitnya bila dibuang seperti sampah satu masa dahulu. I'm a masochist like that. But that's another story to tell.

Salah satu benda yang aku jumpa dalam kotak itu adalah beberapa helai kertas kajang yang dikepilkan dengan klip kertas. (rujuk gambar)

Ia adalah cerpen yang aku tulis. Lebih tepat, 7 keping kertas kajang bersaiz A4 dengan garisan sempit (narrow lined), ditulis dengan pensel pada kedua-dua belah kertas, dan bertajuk 'Merdeka Itu Hati'.

Walaupun aku kata itu cerpen yang aku tulis, tapi aku jujurnya tak ada memori langsung untuk cerpen ini. Tulisan atas kertas itu memang tulisan aku. Malah daripada tekanan tulisan dan warna karbon pensel, aku tahu cerpen itu ditulis menggunakan pensel tekan biru yang menjadi kegemaran aku pada masa itu (dan masih ada pada hari ini).

Namun, yang peliknya, aku tak ingat langsung aku pernah tulis cerpen atas kertas sepanjang ini dengan pensel. It's a rare discovery.

Aku jarang lupa apa yang aku buat, terutamanya perkara seperti menulis cerpen ini sebab aku bukannya selalu tulis cerpen, apatah lagi atas kertas.

Tapi disebabkan aku kenal diri aku, aku tahu, pasti ada sebab kenapa aku tulis cerpen ini dan kenapa aku boleh lupa.

Salah satu tekaan ilmiah aku ialah semasa aku tulis cerpen ini, emosi aku secara amnya mungkin tidak stabil. Mungkin pada waktu itu aku tulis bukan dengan sepenuh hati walaupun akhirnya menulis sampai 7 helai. Mungkin aku masih bersedih sebab putus cinta, atau penat belajar, maklumlah, tiada pelajar universiti yang tidak tertekan. Ketidakstabilan emosi itulah yang membuatkan aku terus lupa dengan kewujudan cerpen ini.

Cerpen ini tidak bertarikh. Pada tahun 2011, aku mula letakkan tarikh ke atas kesemua kerja aku (karya seni, tulisan, gambar, folder dan sebagainya) sebagai satu cara untuk aku jejak balik masa bila kerja itu dilakukan. Maka, untuk cerpen yang tiada tarikh ini bermakna aku tulisnya sebelum tahun 2011.

Tapi apa yang lebih menarik ialah tajuk cerpen ini; MERDEKA ITU HATI. Pasti cerpen ini ditulis sekitar waktu sambutan Hari Merdeka, 31 Ogos. Logiklah, kan? Siapa nak tulis cerpen tentang MERDEKA pada bulan Januari.

Malah, selepas dibelek, di hujung sebelah kiri setiap perenggan ada tercatat bilangan perkataan, dan di bawah muka surat terdapat jumlah patah perkataan untuk muka surat itu. Namun, pengiraan perkataan berhenti pada helaian keempat, menjadikan kerja kira perkataan ini adalah kerja separuh jalan.

Walaupun cerpen ini siap ditulis, namun aku hanya kira perkataannya separuh jalan.

Selalunya, kerja aku akan dihentikan separuh jalan bila aku rasa kerja itu tidak lagi memberi makna seperti apa yang aku harapkan. Bila sesuatu kerja itu sudah tidak bermakna, aku memang tidak akan teruskan. Sebab itulah BANYAK kerja aku yang tidak habis, bukan sebab aku jenis yang suka buat separuh jalan, sebab aku tidak mahu teruskan.

Dan cerpen ini juga mungkin salah satu daripada itu.

Keperluan untuk aku kira patah perkataan membuatkan aku terfikir, adakah aku tulis cerpen ini untuk menyertai mana-mana pertandingan? Logik. Kalau aku mahu tulis atas dasar sekadar suka-suka, maka aku tidak perlu kira patah perkataan yang ada, kan?

Pengiraan perkataan hanya separuh jalan mungkin menunjukkan aku sangat menghampiri tarikh tamat penyertaan pertandingan. Dan apabila aku rasa aku tidak akan sempat, maka aku berhenti mengira dan biarkannya tersimpan begitu sahaja.

Tapi kalau ini untuk pertandingan, kenapa aku tidak taip sahaja di dalam komputer? Kerja lebih mudah, kan?

Hal ini membuatkan aku terfikir, adakah aku tulis cerpen ini pada waktu selepas peristiwa laptop aku kena curi di masjid?

Pada tahun 2009, aku pernah hilang laptop di masjid sebuah universiti. Pada waktu solat, aku letak beg yang berisi laptop di tempat orang lain letak beg beramai-ramai. Selepas selesai solat Zohor berjemaah, aku dapati beg aku sudah tiada. Tiada beg orang lain yang hilang kecuali beg aku. Beg berisi laptop itu BUKAN beg laptop, tapi sekadar beg biasa, membuatkan aku terfikir si pencuri itu tahu beg itu berisi laptop sebelum itu lagi. Aku syak, dia ikut aku dari awal lagi dan akhirnya berpeluang mencuri di masjid ketika aku solat jemaah.

Mencuri di masjid semasa orang lain solat jemaah. Manusia punya kompas moral memang mengagumkan.

Selepas laptop aku hilang, aku ada satu tempoh masa yang agak lama sebelum aku dapat miliki laptop baru. Laptop bukan sepuluh sen dua. Maka, cerpen ini mungkin ditulis semasa tempoh aku tiada laptop.

Dengan itu, aku boleh kecilkan skop masa dan teka bahawa cerpen ini ditulis pada sekitar bulan Ogos tahun 2009. Kebetulan pada ruang masa yang sama, aku sedang bersedih putus cinta.


Jujurnya, aku belum baca lagi cerpen yang aku tulis ini. Aku akan baca, tapi aku perlu ambil satu masa untuk betul-betul baca sepenuhnya cerpen ini. Aku sangat nak tahu tahap pemikiran aku pada masa lebih kurang 9 tahun dahulu. Orang kata, pemikiran manusia boleh ditelah melalui apa yang ditulisnya. Adakah pada waktu itu aku lebih kreatif, atau banyak kelemahan yang dapat aku sekarang perhatikan?

Kemas bilik, walaupun aktiviti biasa yang semua orang pernah lakukan, tapi aku berjaya tukar aktiviti itu kepada satu sesi mengenal diri aku yang dahulu.





Terima kasih kerana sudi baca kisah aku mengenal diri ini.
Aku sentiasa teruja bila dapat kenal diri sendiri sekelumit dua perkara.
Secara teknikalnya, entri ini tidak memberikan apa-apa manfaat pun kepada pembaca. Tapi blog adalah satu-satunya medium untuk aku kisahkan apa yang berlaku dengan diri aku dalam bentuk 'cerita', jadi terima kasih kerana masih lagi membacanya.

Lepas aku baca cerpen yang aku tulis itu,
adakah kalian rasa aku patut kongsikannya di sini?
Jenuh juga rasanya nak taip balik tulisan 7 helai kertas kajang narrow line ni.





.


4 comments:

  1. Pergh ada cerpen.
    Post la cerita tu kelak

    ReplyDelete
  2. tak perlu taip balik, just scan/tangkap gambar setiap page tu haha
    blog ni mmg milik kamu, jadi tak kisah pun nak update berkenaan apa2. ^___^

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: