Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 11, 2018

"Aku suka yang cerah..."





Salam.

Di satu majlis makan-makan,
aku berkesempatan duduk semeja bersama-sama beberapa orang.
Lelaki ada, perempuan ada.
Ada antara mereka bertaraf kawan, ada antara mereka hanya kenalan.
Namun, kami semeja ada satu persamaan; KAMI SEMUA MASIH BUJANG.

Jadi,
bila orang bujang duduk semeja, perkara yang dibualkan tidak seperti perbualan orang sudah berkahwin.

Entah bagaimana, perbualan kami sudah masuk ke topik 'ciri-ciri pilihan'.
Apakah ciri-ciri yang perlu ada pada (bakal) pasangan nanti.

"Aku nak yang kaya. Senang hidup!" Semua orang ketawa.
"Aku suka yang hitam manis," kata seorang ini.
"Aku lebih suka yang pandai memasak. Air tangan itu penting," kata seorang lagi.
"Aku tak suka sangat yang badan sado-sado ni. Geli~~!"

Kalau ikutkan, aku memang ada beberapa ciri yang menjadi pilihan aku.
Tapi bila sampai giliran aku, aku sudah tahu apa aku nak cakap.

Aku kata, "Aku suka yang cerah..."

"HAAH, ITULAH DIA! LELAKI!"
Tiba-tiba kata-kata aku dipotong oleh salah seorang ahli perbualan yang berlainan jantina.

"ASALKAN NAK PASANGAN, MESTI CARI YANG KULIT PUTIH, KULIT CERAH.
DAH KENAPA? JIJIK SANGAT KE YANG KULIT GELAP NI?"

Entah kenapa cik akak ni triggered.
Aku belum sempat habiskan ayat lagi, sudah kena hentam.

"SEBABKAN JENIS LELAKI MACAM NI LAH RAMAI PEREMPUAN LUAR SANA OBSES NAK PUTIHKAN KULIT. BELI SEGALA JENIS PRODUK PEMUTIH YANG ENTAH SELAMAT ENTAH TIDAK. BILA KULIT DAH JADI MAKIN TERUK, NAK MENYESAL PUN TAK GUNA! DAH TERLAMBAT!"

Sengaja aku guna HURUF BESAR untuk dialog dia.
Sebab nada percakapannya memang tinggi.
Walaupun gaya cakap dia seperti tuju ke semua lelaki yang berada di situ,
tapi sebab aku yang petik isu 'cerah' ni maka aku rasakan segalanya ditujukan kepada aku.

"KULIT PUTIH MELEPAK NI BUKANNYA BAIK SANGAT. BILA KULIT PUTIH, MAKNANYA MELANIN DALAM KULIT JADI KURANG. MELANIN BERFUNGSI MENGHALANG KITA DARIPADA KENA KANSER KULIT. NAK PUTIH SANGAT, NANTI DAPAT KANSER BARU PADAN MUKA."

Cik kak ni bersyarah cerita kanser kulit pula.
Dude, aku graduan biologi kot. Aku tahu semua itu.

"JANGAN NAK PANDANG SANGAT DEKAT WARNA KULIT. CANTIK TAK SEMESTINYA HATI BAIK. MUKA CANTIK TUA NANTI BERKEDUT JUGA. HATI BUSUK KALAU LAMA-LAMA JADI SEBATI TAK TENTERAM JIWA. NANTI SI LELAKI NI BARU NAK MENYESAL SANA SINI."

"TERIMALAH PEREMPUAN SEADANYA. JANGAN NAK LETAK SYARAT WARNA KULIT SANGATLAH!"

Kalian rasa jengkel tak aku taip guna huruf besar?
Macam itulah perasaan jengkelnya aku bila dengar dia melatah tak tentu pasal.
Bukan aku sahaja, kawan perempuan yang duduk kiri kanan dia pun sudah bertukar muka, mempersoal kenapa perlu beremosi ekstrem.
Aku kurang kenal si dia yang menyerang ini,
tapi aku dapat rasakan ini lebih kepada isu peribadi.
Aku langsung tidak diberi kesempatan mempertahankan diri.



YA.
Antara ciri-ciri pasangan pilihan aku untuk dijadikan isteri ialah berkulit cerah.
Tapi tidak ada kena mengena dengan isu rasis ke, isu keturunan ke, isu melanin dalam kulit ke, ini semua hanyalah satu pilihan.
It's only a matter of preference.

Ada orang suka yang hitam manis, itu tidak salah.
Maka, yang suka kulit cerah pun bukan satu kesalahan.

Ada orang suka yang pandai masak, itu pilihan dia.
Tiada pula orang lain nak melenting mempertahankan golongan yang tidak pandai masak.

Ada yang tidak suka berbadan sado. Tak mengapa.
Perlukah orang yang berbadan sado jadi beremosi dan hentam setiap individu yang tidak menjadikan mereka sebagai pilihan?

Sama juga seperti aku.
Aku suka yang berkulit cerah dan itu adalah pilihan aku.
Itu hanya satu preference.



Bagi mempertahankan diri,
biar aku ceritakan pengalaman aku suatu masa dahulu.

Semasa di sekolah rendah, aku menjadi salah seorang daripada hanya dua wakil darjah 4 untuk mewakili sekolah dalam acara olahraga peringkat zon (wakil lain semua pelajar darjah 5 dan darjah 6), maka aku terpaksa berlatih lari di padang hampir setiap hari.

Akibatnya,
kulit aku yang sedia ada gelap ini menjadi semakin gelap.
Darjah 4, mana mungkin aku tahu kepentingan pakai krim sunblock apa semua tu.

Disebabkan kulit terbakar dek selar matahari,
orang keliling aku ejek sebagai 'kicap', 'pak tam', 'k*ling' dan macam-macam lagi.
Kena ejek beramai-ramai, bertubi-tubi, berhari-hari.
Darjah 4, umur 10 tahun, dan aku diejek sedemikian rupa.
Rasa-rasa apa perasaan aku ketika itu?

Sudah tentu aku sedih. Aku malu.

Tapi oleh sebab aku sedar aku memang sedia ada berkulit gelap,
dan aku tidak ada kemampuan untuk mengubah fakta itu,
maka aku reda dan bertahan menahan segala kutukan.

Budak sekolah rendah ni, kalau mereka mengejek dan kita buat tak endah,
lama kelamaan mereka akan senyap (atau cari mangsa lain untuk diejek).
Itulah yang aku buat.
Aku diamkan mereka yang mengejek itu dengan kejayaan aku di bidang sukan DAN bidang akademik.

Tapi ejekan yang aku terima pada waktu itu cukup terkesan,
berparut di dalam hati aku.
Sampai ke hari ini.

Maka, aku berjanji pada diri sendiri.
Aku tidak mahu anak aku, zuriat aku,
melalui perkara yang sama dengan apa yang pernah aku alami.

Dan macam aku cakap, aku graduan biologi.
Jadi aku tahu kalau aku mahukan anak yang berkulit cerah,
aku perlu cari bakal ibunya yang juga berkulit cerah.
Sebab aku tahu, kalau ibunya berkulit gelap,
dan aku pun berkulit gelap,
maka anak yang lahir juga akan berkulit gelap
seterusnya menjadi mangsa ejekan anak orang lain apabila dia semakin besar kelak.

Dengan kata lain,
aku mencari pasangan yang berkulit cerah adalah kerana aku tidak mahu anak aku lalui pedihnya diejek berkulit gelap.

Sama macam orang yang suka kulit hitam manis kerana dia ada kenangan manis dengan orang yang berkulit hitam manis. Juga sama macam orang yang memilih yang pandai masak kerana dia tahu air tangan orang yang tersayang adalah yang terbaik. Sama juga dengan orang yang tidak sukakan yang berbadan sasa kerana pada pendapat dia, susuk tubuh sebegitu menggelikan.

It's just a matter of preference. Nothing more.
Semua ada pilihan masing-masing. Tiada isu pun sebenarnya.



Isu warna kulit selalu disensasikan kerana manusia langsung tidak menghormati pilihan orang lain.

Orang yang memperjuangkan kulit gelap disanjung tinggi, manakala yang memilih kulit cerah dikutuk dikatakan menindas. Manusia terlalu terikat dengan sejarah orang kulit hitam yang pernah dijadikan manusia kelas bawahan pada satu waktu dahulu sedangkan isu memilih pasangan hidup langsung tiada kaitan dengan isu perkauman, rasisme dan asal keturunan.

Aku tahu aku mungkin akan dibenci kerana keluarkan kenyataan sebegini,
tapi pada aku, mereka yang senang triggered bila petik isu warna kulit inilah sebenarnya yang ada masalah.
Kalau betul kita menilai manusia melepasi warna kulit,
maka tiada masalahpun kalau sesiapa nak pilih apa jenis warna kulit sekalipun sebagai pilihan, kan?



Berbalik kepada cerita cik akak yang triggered tadi,
oleh sebab aku bukanlah rapat manapun dengan dia,
jadi aku buat keputusan untuk berdiam diri dan langsung tidak pertahankan diri.
Kalau ikutkan, boleh bergaduh jadinya kalau aku bantah balik apa dia kata.
Isu kecil pun nak terasa sampai hentam orang begitu sekali.

Dan sebenarnya, apa yang aku nak kata (yang tidak habis tadi) ialah,
"Aku suka yang cerah, paling tidak dia kena lebih cerah daripada kulit aku."

Dan kepada yang pernah jumpa aku in real life, kalian akan tahu,
nak cari yang lebih cerah daripada kulit aku bukannya susah.
Majoriti perempuan adalah berkulit cerah daripada kulit aku sebab sudah sedia maklum KULIT AKU MEMANG GELAP.

Sekian.






.


4 comments:

  1. cero dah tunjukkan muka sebenar dia. Dia orang hitam yang berangan nak bini putih hahahahahahahaah

    ReplyDelete
  2. aku belajar genetik sampai sekarang (belum grad) tapi aku pelik pasal hal ni, kalau kita memang asalnya cerah maksudnya genetik kulit cerah tu dah ada, tapi kalau kita membesar dalam persekitaran yang membuatkan kulit kita makin gelap, genes pun boleh berubah ke? kau buat aku terfikir sekejap lel.

    ReplyDelete
  3. Taw tak.. Segelintir orang memang cepat triggered dengan 'kulit gelap'. Saya pernah cakap, "saya suka tengok perempuan kulit gelap, cantik" . Dan seseorang tiba-tiba balas, "kau cerah, senang cakap lah" what??? Speechless dah nak balas apa.

    ReplyDelete
  4. Kalau aku, aku tak ckp kulit hitam. Aku ckp kulit aku brown.

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: