Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 27, 2018

CKOM: Cadangan Penambahbaikan.



Salam.

Berbeza dengan entri lain yang lebih bersifat sentrik-diri, entri kali ini adalah sepenuhnya dedikasi untuk menambahbaik satu komuniti. Maka, cEro akan bahasakan diri sebagai 'saya', bukan 'aku' seperti yang biasa.


Matkomik, Facebook.


CKOM adalah singkatan kepada 'Cabaran Komik Online Malaysia', satu pertandingan melukis komik hasil inisiatif Matkomik yang dianjurkan setiap tahun bermula tahun 2014. CKOM adalah acara tahunan yang ditunggu-tunggu oleh para pelukis komik sama ada amatur mahupun yang professional kerana dengan penganjurannya banyak bakat-bakat baru yang semakin dipandang tinggi oleh orang ramai.

Setiap tahun anjuran, tema yang ditetapkan Matkomik untuk CKOM adalah berbeza; sebagai contoh untuk tahun 2015 dengan tema 'CINTA', tahun 2016 bertemakan 'silent comic - HERO' dan pada tahun lepas 2017 bertemakan 'SUKAN'. Tema yang berbeza inilah menjadi penarik utama untuk para pelukis komik menyertai dan para pembaca untuk terus membaca.

Saya ada sentuh beberapa kali mengenai CKOM di dalam entri di bawah:
- CKOM, Tujuan, dan Kisah Untuk Masa Depan. 
Buku Kompilasi 'Cabaran Komik Online Malaysia (CKOM)' 2017. BERBALOIKAH?

CKOM, tidak dinafikan, adalah jasa dan kejayaan terbesar Matkomik untuk industri komik tempatan.



Pada 10 Julai lalu, Matkomik menerusi satu posting di Facebook sudah mengesahkan bahawa CKOM untuk tahun 2018 ini akan berkunjung tiba.




Namun, di dalam posting berkenaan, Matkomik juga meminta para pembaca untuk memberikan cadangan, pandangan dan penambahbaikan untuk CKOM 2018 ini. Pada saya, itu adalah satu langkah yang baik untuk terus memajukan CKOM yang akan masuk tahun ke-5 pada kali ini. Dengan meminta pandangan para pembaca untuk menambahbaik CKOM, Matkomik akan dilihat sebagai satu entiti yang serius mahu memajukan CKOM dan tidak dilihat hanya syok sendiri sahaja di dalam industri komik tempatan ini.

Dan itulah tujuan entri ini, untuk memberi sedikit cadangan dan buah fikiran terhadap CKOM sebagai sesuatu yang saya amat hargai kewujudannya.

Sebelum apa-apa, biar saya mulakan dahulu dengan berkongsi mengenai OBJEKTIF penganjuran CKOM supaya para pembaca entri ini faham isi seterusnya yang bakal saya sampaikan.



OBJEKTIF CKOM.

Menurut nota Matkomik di dalam hantaran Facebook bertarikh 15 Oktober 2017 (rujuk sini), OBJEKTIF penganjuran CKOM ada TIGA;

1) Untuk mencungkil bakat-bakat baru.
2) Memberi ruang platform pelukis untuk berkarya dan berkongsi cerita dengan pembaca komik Malaysia.
3) Memeriahkan lagi persada komik tempatan.

[Objektif ini adalah merujuk kepada objektif CKOM 2017. Entri ini ditulis dengan anggapan objektif ini tidak berubah dan merupakan objektif untuk keseluruhan penganjuran CKOM tanpa mengira tahun.]


Antara peraturan yang menjadikan CKOM berbeza dengan pertandingan komik yang lain termasuklah;

- Terbuka kepada semua rakyat MALAYSIA. Tidak kira umur, amatur ataupun profesional.
- Komik MESTI dalam Bahasa Melayu.
- Asas cerita, ciri, watak dan latarbelakang komik hendaklah berasaskan unsur keMalaysiaan.
- Karya komik perlu ‘mesra syariah’ daripada segi kandungan cerita dan pemakaian watak.



ISU MENGENAI CKOM dan CADANGAN PENAMBAHBAIKAN.

Di bawah adalah beberapa isu mengenai CKOM yang dapat saya kenal pasti dan disertakan juga dengan cadangan penambahbaikan daripada saya.

Saya, secara peribadi, apabila membaca sesebuah karya komik sama ada berbentuk digital, fizikal, ataupun medium seperti surat khabar, majalah dan media sosial, saya akan baca komik tersebut sebanyak (paling kurang) DUA kali.

Satu kali saya akan baca sebagai seseorang yang juga melukis komik, dan kali kedua saya akan baca sebagai seorang insan biasa yang mahu membaca komik (orang awam).

Setelah 4 tahun penganjuran CKOM, saya dapati ada beberapa isu yang patut dititikberatkan dari kaca mata seorang pelukis komik DAN juga seorang pembaca biasa;


1. SETIAP TAHUN, YANG MENANG KERAP KELUAR NAMA YANG SAMA.

Jika kita lihat senarai pemenang sejak tahun 2014 (boleh rujuk di sini), kita akan dapati terdapat beberapa nama yang berulang setiap tahun. Hal ini juga disedari oleh beberapa kawan pelukis komik saya yang lain.

Ini tidak bermakna pemenang yang sudah menang tidak layak menang. Jika memang terbukti karyanya bagus, maka tidak salah untuk pelukis berkenaan menang seberapa banyak kali yang dia mahukan. Lagipun, salah satu daripada syarat menyertai CKOM ialah 'Terbuka kepada semua rakyat MALAYSIA. Tidak kira umur, amatur ataupun profesional'.

Pendapat saya, syarat itu, walaupun dilihat bersifat mesra dan terbuka untuk semua, tapi sedikit bercanggah dengan salah satu objektif CKOM; '1) Untuk mencungkil bakat-bakat baru'.

Jika pertandingan disertai para professional yang sudah tentu mutu lukisan dan jalan ceritanya berada di tahap yang tinggi, bagaimana para bakat baru mahu bersaing dengan baik, seterusnya mampu dicungkil?

Bayangkan, jika kita merupakan seorang yang baru dan terpaksa kumpul keyakinan untuk hantar penyertaan di dalam CKOM, dan dalam masa sama saingan kita adalah orang professional yang memang ternyata berbeza tahap lukisannya, ini akan membuatkan kita punya self esteem merudum rendah, sekaligus akan muncul pemikiran "buat apa sertai kalau sudah tentu pasti kalah."

Akhirnya, yang professional akan berterusan menikmati ganjaran kemenangan, dan bakat-bakat baru pula akan tenggelam dan lari kerana berasakan hasil usaha mereka tidak mencapai standard dan tidak dihargai.

Jadi, apakah penyelesaiannya?

Terdapat sembang-sembang belakang mengatakan CKOM patut perkenalkan kategori berbeza; Amatur dan Professional. Pendapat saya, walaupun cadangan ini kedengaran bernas, namun ia kurang praktikal.

Pembahagian kategori akan buat kerja menilai semakin bertambah kerana penilaian untuk amatur sudah tentu tidak sama dengan penilaian untuk professioal. Pembahagian kategori juga akan menyebabkan ganjaran kemenanga terpaksa dibahagi malah jumlah pemenang juga akan turut terbahagi dan berkurang. Juga, menentukan seseorang itu sebagai amatur ataupun professional tidak semudah yang dibayangkan. Komik saya pernah diterbitkan penerbit ternama, tapi itu tidak bermakna saya seorang professional, kan?

Lagipun, pembahagian kategori akan mengakibatkan salah satu objektif CKOM tidak boleh tercapai; iaitu '3) Memeriahkan lagi persada komik tempatan'. Bagaimana persada komik tempatan mampu menjadi meriah jika berlakunya polarisasi karya dalam pertandingan?

Jadi, ini cadangan saya untuk menyelesaikan isu 'pemenang berulang' ini.

Letak satu syarat tambahan bahawa pemenang tahun sebelumnya TIDAK AKAN MENJADI PEMENANG PADA TAHUN INI. Ini akan membuatkan tiada pemenang yang berulang menang berturut-turut. Dia akan hanya layak untuk menjadi pemenang selang setahun.

Pendek kata, pemenang pada tahun 2017 TIDAK AKAN DIPILIH SEBAGAI PEMENANG pada tahun 2018.

Ini tidak bermaksud pemenang tahun sebelum ini tidak boleh menyertai CKOM untuk tahun seterusnya. Berpegang kepada objektif 'memeriahkan persada komik tempatan', mereka masih boleh dan bebas sertai CKOM. Cuma tidak kira betapa bagus sekalipun lukisannya, ceritanya, karyanya, dia tidak akan dipilih sebagai pemenang dan karyanya itu tidak akan diterbitkan di mana-mana penerbit untuk tahun itu. Itu adalah sesuatu yang pemenang harus lalui dan setujui tanpa kompromi.

Syarat ini akan menyelesaikan isu 'pemenang berulang' tanpa perlu membahagikan kategori. Semua pelukis, tidak kira amatur mahupun professional, masih boleh bersaing sama-sama tanpa perlu risau ada orang yang 'pasti' akan menang lagi.




2. ISU PENJURIAN.

Salah satu keunikan CKOM adalah juri professional yang bakal menilai karya penyertaan setiap tahun yang berbeza. Meletakkan juri professional menjadikan CKOM dilihat sebagai sebuah pertandingan yang serius dan ada prestij tersendiri.

Namun, juri professional dalam bilangan yang rendah (satu, dua orang) akan mengakibatkan satu isu yang tidak boleh dipertikaikan lagi; ISU BIAS.

Juri professional yang sedikit akan membuatkan penilaian menjadi bias. Juri itu sudah tentu ada 'set' lukisan bagaimana yang menjadi kegemaran peribadi. Kalau dia seorang yang sukakan stroke tebal, maka dia akan menilai karya stroke tebal dengan lebih baik berbanding stroke-stroke yang lain. Kalau juri itu sukakan lukisan gaya Malaysia, maka mungkin juri itu akan menilai lukisan gaya Amerika dan gaya Jepun dengan penilaian yang skeptikal.

Disebabkan juri professional merupakan mereka yang berada lama di dalam industri komik ini, maka sudah pasti perkara pertama yang mereka akan nilai adalah lukisan. Lukisan yang hebat (dan dilihat berpengalaman) akan menjadi pilihan berbanding hasil lukisan mereka yang baru (dan nampak teragak-agak) tidak kira sama ada jalan cerita yang baru itu lebih baik daripada yang berpengalaman.

Ini juga salah satu faktor yang menyumbangkan kepada kemenangan orang yang sama berkali-kali.

Saya yakin para juri professional mampu menjalankan tugas mereka dengan sebaiknya, tapi jangan nafikan kewujudan bias di dalam pemilihan pemenang. Sudah beberapa kali karya yang lukisannya bagus tapi jalan ceritanya biasa dipilih sebagai antara pemenang sedangkan wujud banyak lagi karya yang jalan ceritanya sangat bagus tapi tidak menang disebabkan lukisan yang tidak mencapai tahap yang ditentukan juri professional tersebut.

Kuasa mutlak untuk memilih pemenang, saya anggap terlalu besar untuk ditanggung seorang (dua) juri professional.

Jadi, apakah penyelesaiannya?

Perbanyakkan juri sebagai langkah untuk mengurangkan bias. Wujudkan posisi juri awam rahsia.

Cadangan saya, juri professional hanya perlu memegang 50% daripada markah keseluruhan. Baki kuasa diberikan kepada juri awam. Juri awam ini bersifat rahsia dan hanya diketahui oleh pihak Matkomik. Matkomik akan buka satu peluang kekosongan kepada pembaca untuk mendaftar sebagai juri awam rahsia sebelum pertandingan berlangsung. Matkomik boleh ambil siapa sahaja sebagai juri awam tidak kira apapun latar belakangnya sama ada ada kaitan dengan industri ataupun tidak, dengan syarat mereka perlu komited membaca semua penyertaan yang ditugaskan.

Juri awam rahsia ini akan mengadili sebagai wakil pembaca biasa yang merupakan pembaca majoriti untuk komik tempatan.

Untuk satu karya, lantik 4 orang juri awam rahsia dan diberikan kuasa 10% masing-masing. 4 orang ini mungkin bukan juri yang sama untuk keseluruhan penyertaan. Mungkin satu juri awam hanya menilai 10 karya komik. Matkomik akan berikan mereka borang penilaian dan para juri awam ini hanya perlu isi borang penilaian itu berdasarkan penilaian mereka sendiri.

50% daripada juri professional, 40% daripada juri awam rahsia, dan 10% lagi mungkin melalui undian bintang di laman web Matkomik. Cara ini sekaligus dapat mengurangkan bias di kalangan juri professional, menggalakkan penglibatan pembaca dan sekaligus menarik trafik ke laman web Matkomik. Pemenang yang bakal dipilih juga adalah pemenang yang menang bukan sekadar hanya ada lukisan yang bertaraf tinggi, malah ada cerita yang boleh difahami semua jenis pembaca terutamanya pembaca biasa.




3. ISU TAJUK.

Isu ini lebih kepada saranan peribadi.

CKOM, pada saya, boleh menjadi antara gerakan yang memperkasakan Bahasa Malaysia di negara kita ini. Dengan nama Cabaran Komik Online Malaysia, CKOM seharusnya menjadikan Malaysia sebagai titik identiti utama dalam semua penyertaan.

Dan itulah yang sudah CKOM lakukan dengan meletakkan syarat seperti;
- Komik MESTI dalam Bahasa Melayu.
- Asas cerita, ciri, watak dan latarbelakang komik hendaklah berasaskan unsur keMalaysiaan.

Ini satu syarat yang bagus dan dilihat boleh menggalakkan penggunaan Bahasa Malaysia di tahap optimum.

Namun, daripada pemerhatian saya, kebanyakan penyertaan untuk CKOM sebelum-sebelum ini gemar meletakkan TAJUK dalam Bahasa Inggeris. Mungkin ia tidak dikhususkan di dalam syarat, maka para peserta fikirkan tidak mengapa.

Tidak dinafikan, menggunakan Bahasa Inggeris sebagai tajuk akan membuatkan cerita itu kedengaran lebih gah dan kelihatan hebat. Malah manga Jepun juga kebanyakannya menggunakan tajuk Bahasa Inggeris atas tujuan membuka laluan pintu untuk menembusi pasaran antarabangsa.

Namun, diingatkan, CKOM adalah pertandingan di dalam Malaysia. Tiada keperluan untuk para peserta menggunakan tajuk di dalam Bahasa Inggeris sedangkan cerita di dalamnya adalah dalam Bahasa Malaysia.

Jadi, cadangan saya...

...perkenalkan satu syarat tambahan untuk WAJIB MELETAKKAN TAJUK DI DALAM BAHASA MALAYSIA. Jika perlu menggunakan Bahasa Inggeris, berikan DUA tajuk cerita tersebut; satu dalam Bahasa Inggeris, satu lagi dalam Bahasa Malaysia. Jika tajuknya adalah istilah khusus dalam Bahasa Inggeris, hanya benarkan penggunaannya di dalam bahasa itu selepas dipastikan tiada terjemahan tepat untuknya di dalam Bahasa Malaysia.

Pada saya,
kalau bukan kita sendiri orang Malaysia mahu guna Bahasa Malaysia, siapa lagi? Pelukis komik ada kuasa untuk sebarkan keindahan Bahasa Malaysia, kenapa perlu guna bahasa lain hanya untuk kedengaran lebih gah dan kelihatan hebat?




4. TEMA TAHUNAN.

Ini bukanlah satu isu yang berat, hanya satu cadangan.

Antara perkara yang ditunggu-tunggu para pembaca dan pelukis yang bakal menyertai CKOM adalah tema. Daripada tema BEBAS pada tahun 2014, tema CINTA pada tahun 2015, tema HERO pada tahun 2016, dan tema SUKAN pada tahun 2017, kepelbagaian tema itulah menjadi teras kekuatan CKOM setiap tahun.

Namun, boleh difahami bagaimana tema yang tepat adalah amat penting. Kalau tema itu terlalu susah, penyertaan menjadi berkurangan kerana para peserta mungkin berasakan susah mahu merealisasikan tema tersebut. Namun kalau tema itu terlalu mudah pula akan membuatkan cabaran dan keseronokan melukis pula akan menurun. Mendapatkan tema yang sesuai setiap tahun bukanlah perkara yang mudah.

Jadi, cadangan saya...

...apa kata Matkomik buka satu peluang, mungkin satu posting di laman media sosial (Facebook, Twitter, Instagram) untuk meminta cadangan para pembaca tentang apakah tema yang sepatutnya dipertandingkan pada tahun ini. Para pembaca akan berikan idea masing-masing. Selepas satu tempoh masa, Matkomik akan pilih beberapa cadangan terbaik (mungkin 5 atau 6) dan buat satu 'poll' supaya para pembaca memilih salah satu daripada tema pilihan itu. Tema dengan undian terbanyak akan dipilih sebagai tema tahunan untuk CKOM.

Cara ini, bukan sahaja akan memudahkan kerja Matkomik mencari tema, malah akan membuatkan para pembaca berasa dihargai kerana mereka secara langsung terlibat dalam proses pemilihan tema. Lagipun, cadangan banyak-banyak yang diberikan pembaca boleh disimpan untuk kegunaan tahun seterusnya. Idea daripada para pembaca ni, kadang-kadang, boleh tahan bernas juga.



========================= ============



Begitulah EMPAT isu dan penambahbaikan CKOM yang saya cadangkan. Harap pihak Matkomik dapat meneliti segala isu yang telah saya bentangkan ini dan bertindak mengikut kebaikan semua pihak.

Semua cadangan penambahbaikan ini adalah idea saya dan hanya saya seorang. Jika ada mana-mana pihak tidak puas hati dan merasakan ada keperluan untuk berdebat (dan berbincang secara ilmiah) bolehlah hubungi saya di mana-mana jaringan media sosial yang ada.

Jika pihak Matkomik mahu menggunakan cadangan saya ini, saya persilakan sepenuhnya. Saya tidak akan menuntut apa-apa hak dan penghargaan. Jika Matkomik tidak mahu menggunakannya sekalipun, tidak rugi apa-apa di pihak saya. CKOM akan berlangsung setiap tahun dan saya pasti dari masa ke masa, CKOM akan berevolusi menjadi lebih baik daripada sebelumnya tidak kira dengan atau tanpa cadangan daripada saya.

Akhir kata daripada saya,
majulah industri komik tempatan untuk semua.

Sekian.







.


9 comments:

  1. Yup. Tepat sekali apa cero nyatakan

    ReplyDelete
    Replies
    1. >BLee

      BLee ada cadangan lain yang boleh ditambah?

      Delete
  2. Buat 'poll' untuk pilih tema tahunan tu, nice juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. >P

      Memang nice. Tapi aku macam ada perasaan disebabkan aku dah pun cadangkan, maka ia tidak akan berlaku. Hahaha

      Delete
    2. Oh btw, aku baru perasan aku typo eja 'poll' jadi 'pool', bahana mandi swimming pool laa ni hahahah

      Delete
  3. first time tahun ni baru tahu pasal CKOM. apa-apapun idea cero kedengaran bernas.
    #support

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Ashira Yui

      Support industri komik tempatan juga, ya! :)

      Delete
  4. Ya, aku suka cadangan cEro. Aku suka CKoM, tapi kalau benda sama berulang lagi tahun ni, aku akan hantar thumbnail jer sebagai penyertaan 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. >Aujinz

      Hahaha I feel you, brother!
      Aku sure CKOM akan ambil peduli dengan keluhan para peserta. Harap CKOM akan jadi lebih baik lagi :)

      Delete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: