Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 27, 2018

Tanpa Tajuk #14



Salam.

Bertemu lagi kita di dalam entri Tanpa Tajuk,
satu entri di mana beberapa isu mahu aku kongsikan tapi isunya terlalu pendek untuk diberi satu post khusus, maka aku rangkumkan beberapa isu itu di dalam satu entri.

Kali ini, entri Tanpa Tajuk berkisar sekitar RAYA.
Edisi RAYA.

Tanpa membuang masa,
mari kita terus ke tajuk sebenar yang ingin dibincangkan...





1. Baju Raya.

Jadi, aku lelaki.
Lelaki memang dikenali dengan perangai 'simple' mereka dan aku tidak terkecuali.

Di hari raya, kita dituntut berpakaian kemas dan cantik.
Maka, hari raya adalah sebab kuat pada aku untuk beli baju baru. Baju raya.
Sebab pada hari lain, aku sangat jarang beli baju baru.

Jenis macam aku, senang.
Aku beli beberapa pasang baju baru untuk dijadikan baju raya
dan baju yang sama akan aku pakai sepanjang tahun.
Nak beli baju baru lain, tunggu raya tahun depan.
Sebab itu kalau kalian kenal aku secara peribadi,
kalian akan dapat perasan yang aku suka pakai baju yang sama berulang kali.
Aku pernah kena perli sebab asyik kenakan baju yang sama saja.

Alaa, kebetulan.
Aku jumpa orang yang perli itu mungkin dua minggu sekali sahaja,
dan kebetulan hari yang aku jumpa dia itu aku pakai baju sama dengan semasa aku pernah jumpa dia sebelum ini.
Terus kena perli pakai baju sama.

Masalahnya,
apa masalah kalau aku pakai baju sama pun?
Bukankah itu fungsi baju; untuk dipakai?
Takkan nak pakai sekali lepas tu simpan, kot. Ingat apa, lampin?
Tak faham sungguh dengan spesies orang yang baju pun boleh dijadikan bahan perli ni.







2. Nak OOTD Tapi Hujan.

Pada hari raya keempat (hari Isnin, 18 Jun) aku dan sekeluarga hadiri satu kenduri kahwin saudara.
Kenduri itu meraikan anak kepada sepupu nenek aku dapat menantu.
Lokasinya di Gurun, Kedah. Satu kawasan yang penuh dengan sawah padi luas terbentang.

Aku pakai satu baju yang baru aku beli berwarna merah.
Aku jarang ada baju merah, kerana pada aku merah terlampau menarik perhatian.
Aku ni jenis tak suka tarik perhatian orang, apatah lagi melalui pakaian.
Namun, kali ini sengaja aku pilih baju merah untuk ke kenduri. Kerana apa?

Ya! Tepat sekali. Kerana OOTD.

OOTD membawa maksud 'outfit of the day' merujuk kepada keghairahan generasi sekarang menayang apa yang dipakai mereka pada hari itu di media sosial.

Aku pakai baju merah semata-mata kerana mahu bergambar di sawah padi.
Sawah padi menghijau yang luas mata memandang,
dengan langit berwarna biru muda berhias awan putih perak,
dan kemudian ada seorang lelaki dengan rambut baru berbaju merah sedang beraksi di depan lensa kamera (telefon bimbit),
bukankah itu akan menghasilkan gambar OOTD yang menarik untuk dikongsikan di media sosial?

At least itu apa yang aku bayangkan.

Sampai sahaja di rumah kenduri, dari jauh nampak awan hitam mula berarak datang.
Seketika kemudian selepas selesai melantak hidangan,
hujan mula turun membasahi bumi.

Maka, hilanglah peluang untuk beraksi di depan lensa kamera (telefon bimbit) berlatarbelakangkan sawah padi menghijau luas mata memandang dan langit biru muda berhias awan putih perak.
Apa yang ada hanyalah langit gelap dan air hujan menitis meriah.

Nak tambah dramatik,
dek kerana kawasan sawah yang lapang, angin datang tepat ke khemah kenduri.
Air hujan masuk ke dalam khemah, membasahi semua yang berteduh di bawahnya.
Angin kuat meniup meja makan sampai terbalik, sekali dengan kerusi terseret jauh.
Dari tiga khemah kenduri yang ada, hanya satu sahaja selamat
TAPI dipenuhi dengan pengunjung yang berteduh mengelak basah.
Serba salah. Nak lari ke kenderaan, hujan sangat lebat.
Nak terus duduk kesian pula pengunjung lain yang belum sempat makan.

Walaupun boleh kata kenduri itu tergendala disebabkan hujan lebat,
namun tiada seorang pun tuan rumah dan para rewang yang bermuka kerut.
Mereka masih tersenyum lebar dan bergurau senda dengan tetamu yang datang.

Aku betul-betul kagum dengan positiviti kehidupan tuan rumah.




3. Socially Awkward.

Pada hari raya kesembilan, 23 Jun, sekali lagi aku dijemput ke kenduri kahwin.
Kenduri kali ini milik seorang kawan dari zaman sekolah dahulu.
Satu kenduri yang aku kena datang, kerana kawan aku ini adalah kawan yang sama-sama bergerak sekumpulan tiap kali ada kenduri kawan yang lain.
Kami berada dalam 'kem lelaki bujang' yang sentiasa bergerak bersama,
namun kali ini dia sudahpun bersara dari kem tersebut.

Alkisah,
kenduri berlangsung di Bangi, Selangor.
Walaupun sama Selangor, namun aku berada di Selangor sebelah sini
manakala Bangi berada di Selangor sebelah sana.
Berkerut juga dahi aku memikirkan jarak antara keduanya.

Pagi itu cuaca cantik.
Sarang burung belakang bilik aku riuh dengan kicauan burung.
Aku pula, bersiap untuk ke kenduri.
Menyarung baju 'baru' merah aku, baju yang sama aku pakai di raya keempat hari itu.
Disebabkan cuaca baik, aku buat keputusan untuk ke kenduri menaiki motosikal.
Dan itu adalah keputusan yang bakal aku kesali selepas itu.

Kusangkakan panas sampai ke petang,
namun hujan turun di tengahari (literally!)

Baru sahaja separuh perjalanan, hujan mula turun.
Bermula dengan renyai,
tapi disebabkan aku bawa motosikal, maka hujan renyai pun akan jadi basah.

Aku ambil keputusan berhenti di hentian satu lebuh raya ini.
Di hentian itu ada KFC, maka dengan seronoknya nak merasa Ayam Nacho yang iklan dekat TV tu.
Tapi, lain yang berlaku...




Maka, makanlah aku Ayam Nacho ni kaki lima luar kedai sambil melihat hujan membasahi Bumi.




4. Baju Merah dan Hujan (Lagi).

Bersambung cerita di atas.

Selepas selesai makan Ayam Nacho di kaki lima,
aku perasan hujan sudah reda.
Aku pun ambil kesempatan ini untuk teruskan perjalanan ke Bangi.

Pada hemat aku, baik aku sampai ke destinasi dulu.
Asalkan aku sampai, kalau nak hujan lebat sekalipun rasanya tiada masalah.

Malangnya, baru beberapa minit tayar berguling, hujan kembali turun.
Kali ini lebih lebat sampai tahap julat pandangan jadi terhad.
Aku sedang berada di lebuh raya,
walaupun di lebuh raya ada tempat berteduh untuk penunggang motosikal,
namun jaraknya dapat jumpa mungkin sekali dalam 5 km.
Bagi penunggang motosikal, 5 km di bawah hujan sudah memadai untuk basah.

Maka,
basahlah aku seluruhnya.
Luar dalam semua sudah ditakluki oleh air hujan.

Bila fikir balik,
baru dua kali aku pakai baju merah ini
dan kedua-dua kali itulah hujan turun lebat tak ingat dunia.
Adakah baju ini pembawa hujan? Entah.
Mungkin jawapannya akan aku dapat pada kali ketiga aku pakai nanti.

Tentang kenduri,
walaupun akhirnya aku sampai juga ke Bangi,
namun aku buat keputusan untuk tidak masuk ke dalam ruang dewan kenduri itu.
Aku basah lenjun.
Aku rasa segan nak masuk dan menjadi tetamu.
Kalau aku masuk juga, aku mungkin akan mencacatkan majlis.

Maka,
selepas menghantar text kepada kawan aku si mempelai dan menerangkan segala apa yang berlaku,
aku ambil keputusan untuk berangkat balik ke rumah
meredah hujan yang masih lagi lebat tiada tanda mahu reda
tanpa menghadiri kenduri yang sudahpun aku sampai ke destinasinya.

Adakah keputusan aku ini betul?




5. Erti Kehidupan.

Kenapa perlu aku terus balik sedangkan masih hujan?
Jawapannya,
ada kemungkinan besar kalau aku terus tunggu di kawasan kenduri kawan aku itu
aku akan terserempak dengan kawan-kawan aku yang lain.
Sudahlah seluruh badan basah kuyup,
mesti lagi awkward bila berjumpa dengan kawna-kawan yang lain.

Kalian mungkin tak dapat tangkap keadaan basah aku seteruk mana.
Bayangkan,
jika aku berdiri setempat dengan pakaian aku yang basah kuyup itu,
akan ada air berwarna biru bertakung di bawah kaki aku
akibat daripada warna seluar jeans aku yang turun.
Begitulah teruknya basah aku.

OK. Moving on...

Aku balik dalam hujan lebat.
For note, menunggang motosikal dalam hujan lebat SANGAT BAHAYA.
Pertama, pandangan menjadi terhad.
Kedua, jalan licin dan bahaya untuk roda dua.
Ketiga, pemandu lain mungkin tak nampak kita.
Dan lebih penting,
JALAN RAYA DIPENUHI DENGAN ORANG BODOH.

Kenapa aku cakap bodoh?
Ada sejenis manusia di atas jalan raya, entah kenapa,
bila hujan dia akan memandu lebih laju daripada biasa.

Sampai sekarang aku tak tahu apa fungsi manusia jenis ini nak memandu laju di waktu hujan.
Langsung tak ada kebaikan. Keburukan bertambah adalah.

Alkisah,
ketika aku dalam perjalanan pulang di tengah kota Kuala Lumpur,
ada kereta ini dengan lajunya meredah lopak air hujan
dan air merecik ke arah aku yang sedang menunggang di sebelah.

Rasanya, dalam 3 saat aku tak nampak apa-apa sebab disimbah air.
Dan 3 saat sudah cukup untuk meragut nyawa aku jika ada kereta lain laju di belakang.

Alhamdulillah, dalam 3 saat itu aku selamat.
Tiada kereta laju di belakang aku.

Kereta tadi, kalau dia pandu perlahan, air tidak akan merecik besar ke arah aku.
Aku tahu, dia mesti langsung tak sedar yang dia sudah membutakan mata aku selama 3 saat dan hampir membuatkan nyawa aku melayang.
Aku tak pasti adakah dia seronok melanggar lopak air ataupun dia tidak sengaja.
Namun yang aku pasti,
kalau takdirnya aku hilang nyawa waktu itu,
pemandu kereta itu mungkin langsung tidak akan tahu dialah penyebabnya.

Semasa kelas memandu nak ambil lesen dahulu kita sudah diberitahu,
ketika hujan perlahankan kenderaan.
Bukan saja suka-suka suruh perlahan.
Ni jenis bebal sangat yang nak juga bawa laju masa hujan ni dah kenapa?

Sambung cerita.

Beberapa ratus meter di hadapan selepas kepada kejadian 'buta 3 saat' tadi,
berlakunya satu kemalangan, pelanggaran dua kereta akibat daripada jalan licin.
Aku tidak pasti adakah itu kereta yang sama dengan kereta yang langgar lopak air tadi tapi yang aku pasti warnanya sama.
Aku mahu percaya bahawa itu adalah kereta yang sama.
Aku tidak tahu sama ada pemandunya selamat atau tidak,
tapi aku harap pemandu itu selamat supaya dia dapat pengajaran daripada 'akibat' perbuatan dia tadi.

Menunggang motosikal di kala hujan lebat banyak mengajar aku.
Jalan raya adalah satu tempat yang sangat bahaya.
Malah berlipat kali ganda bahayanya bila kita menunggang motosikal.
Bertambah lagi bahayanya bila hujan turun.
Meningkat lagi bahayanya bila orang yang berada di atas jalan juga tidak menggunakan akal untuk berfikir tentang bahaya yang ada.

Aku kena lebih menikmati kehidupan kerana bila-bila masa kau boleh hilang nyawa atas jalan raya.
Sayangi mereka yang sayangi kita, kerana bila-bila masa sahaja semuanya akan tamat.

Aku bersyukur aku selamat.
Aku harap akan datang aku tidak akan hilang nyawa atas jalan raya.
Jalan raya bukan tempatnya untuk hilang nyawa.


========================= ============


Itu sahaja kali ini.
Let just hoping that minggu depan ada entri yang lebih berisi daripada aku.
Amin.







.




2 comments:

  1. 1. Bila tengok gambar tahi kucing dah tak sedap hati nak terus baca.
    2. Samalah. Tahun ni pun baju raya warna merah. First sebab takde saiz and kedai bagi dua option. Hitam or merah. Kalau raya pakai hitam mesti Mak mengamuk so better merah.
    3. Makan aje dalam KFC tu walaupun tu dah bungkus. Sedih baca.
    4. To me, keputusan kau betul.
    5. Pemandu itu sangat durjana.

    The End ��

    ReplyDelete
  2. 1. Aku pun beli baju kurung biasa je. Satu yg kain licin kaler itam, satu lg kurung cotton bunga2 boleh bawak pi kije, nak pi pasar malam pun boleh haha.

    2. Aha sian ko. Aku ada la jgk gmbar OOTD itupun adik ipar amik candid. Tp aku mmg suka pun gambar candid xD

    3. Aku semacam paham perasaan ko tu. Kekadang aku pun camtu haha. Sejenis redha x bertempat...

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: