Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 13, 2018

Sembang Ramadan: SAYANG & BENCI!



Salam.

Bertemu lagi kita dalam slot Sembang Ramadan,
slot di mana aku bersembang dengan kalian dengan menggunakan blog sebagai medium.
Ini adalah edisi terakhir untuk Ramadan 1439h dan insyaAllah kalau umur panjang tahun depan kita bersua kembali.

Minggu ini kita (aku) akan sentuh satu isu yang dekat dengan aku;
SAYANG & BENCI.




Lelaki lawannya perempuan.
Hitam lawannya putih.
Siang lawannya perempuan.
Langit lawannya bumi.
Sayang lawannya benci.

Tapi, bolehkah kedua-dua entiti berlawanan ini berada bersama?


Beberapa minggu lepas, aku bergaduh dengan seseorang yang dilabel keluarga.
Walaupun aku kata 'gaduh', tapi sebenarnya ia berlaku sebelah pihak sahaja.
Aku dimarah, diherdik, dihina, dicerca oleh si dia ini,
dan atas dasar hormat, aku langsung tidak melawan.
Bukan hormat kepada si dia, tapi hormat kepada ahli keluarga aku yang lain kerana peristiwa memalukan itu berlaku di hadapan ahli keluarga yang lain.
Ketika berlaku, aku perlahan-lahan melarikan diri ke bilik,
namun selepas aku masuk ke bilik pun aku masih lagi dikutuk, dihina, dimaki, dimarahi.

Itu adalah titik paling menyakitkan dalam hidup aku;
dihina dan dimalukan di hadapan keluarga sendiri, OLEH keluarga sendiri.

Disebabkan kejadian itu,
aku jadi benci dengan si dia ini.
Kalau boleh, aku langsung tidak mahu bersua muka dengan dia.
Aku rasa jijik dapat bernafas satu udara dengan dia.
Aku langsung tidak mahu tahu keberadaan dia.
Bagi aku, dia kini adalah orang asing.

Tapi, macam mana aku benci sekalipun,
dia masih keluarga. Dan aku sayang ahli keluarga aku.

Bertitik-tolak daripada peristiwa itu aku sedar satu perkara.
'Sayang' dan 'Benci', walaupun sering dilabel sebagai dua entiti yang berlawanan,
namun masih mampu wujud untuk satu orang dalam satu masa.

Aku benci dia.
Tapi kalau berlaku sesuatu terhadap dia, aku sanggup jadi galang ganti
kerana aku sayang dia.

Bila berbincang dengan ahli keluarga yang lain,
mereka cadangkan kepada aku supaya aku minta maaf kepada dia tu.
Tapi aku tak boleh.
Bukan ego, cuma yang dihina adalah aku,
yang dimaki adalah aku,
yang dituduh macam-macam adalah aku,
pada hari kejadian itu, satu perkataan pun langsung aku tak keluarkan kepada dia,
jadi atas premis apa perlu aku minta maaf?

Bayangkan,
si A hina si B, tapi kenapa si B perlu meminta maaf kepada si A?
Bukankah si A yang patut meminta maaf?

Pada aku, kalau dia nak minta maaf,
aku dengan seikhlas hati boleh memaafkan.
Aku ni, walaupun pendendam, tapi juga cepat hilang dendam.

Tapi, aku tahu.
Tidak akan mungkin si dia akan datang kepada aku dan meminta maaf.
Maklumlah, dia berstatus lebih atas.
Berpangkat lebih tinggi.
Daripada perangai dia yang aku kenal sejak dari kecil,
aku tahu, dia tidak akan mungkin meminta maaf.

Aku?
Seperti yang aku katakan tadi,
tiada keperluan untuk aku yang meminta maaf.
Yang disakiti itu, aku.
Yang menyakiti itu, dia.
Langsung tak logik untuk aku yang perlu meminta maaf.
Aku langsung tak buat salah dekat dia.

Tapi untuk hari raya yang bakal tiba satu dua hari lagi ini,
di kala semua ahli keluarga berkumpul untuk merayakannya,
aku berharap pada hari itu segalanya akan selesai.

Bagaimana itu aku tak pasti.
Adakah dia akan merendahkan egonya untuk meminta maaf kepada aku yang lebih rendah ini?
Ataupun aku akan reda dan anggap segala-galanya seperti tidak pernah berlaku?
Ataupun ada sesiapa yang mahu jadi orang tengah kepada kami berdua?
Aku tak pasti.

Yang aku pasti adalah
dalam diri aku ada perasaan benci dan sayang kepada dia itu.
Aku benci dia kerana dia hina aku seperti aku tiada maruah.
Tapi aku sayang dia kerana dia adalah keluarga.

Walaupun lelaki lawannya perempuan, tapi masih wujudnya khunsa di antaranya.
Walaupun hitam lawannya putih, tapi masih wujud kelabu di antaranya.
Walaupun siang lawannya malam, tapi masih wujud senja dan subuh di antaranya.
Walaupun langit lawannya bumi, tapi masih wujud udara di antaranya.

Walaupun sayang lawannya benci, tapi kedua-duanya ada di dalam hati ini.









Selamat Hari Raya Aidilfitri.
Maaf Zahir Batin.





.




2 comments:

  1. ada silap ke kat perenggan last?

    -kudozu

    ReplyDelete
    Replies
    1. >kudozu

      Dah edit (kot) hahahaha
      Thanks 😁

      Delete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: