Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 29, 2017

Doktor Narsisistik dan Lelaki Yang Berhabis RM30 Untuk Rasa Tertipu.



Salam.

[Penafian: Disebabkan ini blog peribadi, maka semua tulisan di dalam entri ini bersifat peribadi dan tidak mewakili pendapat majoriti mana-mana pihak. Segala akibat dari tulisan ini akan ditanggung cEro secara keseluruhan. Tiada sengketa antara mana-mana pihak, hanya kritikan yang mungkin bersifat peribadi namun membina.]

Kalau kalian baca entri aku minggu lepas,
satu entri aku hanya bercerita tentang kejayaan aku habiskan baca satu buku.
Bagi orang lain mungkin itu perkara biasa,
tapi bagi aku, itu perkara luar biasa.
Itu perkara yang sangat aku banggakan.
Sebab aku bukannya pembaca yang setia.
Buku bahasa inggeris pula tu.

Disebabkan aku sudah habis baca buku itu,
maka beg yang selalu aku bawa berisi buku untuk dibaca itu menjadi ringan.
Bila bertahun-tahun sudah biasa berbeg berat,
tiba-tiba pula sekarang jadi ringan,
maka badan aku sedikit rasa janggal.

Jadi aku buat keputusan untuk MULA baca satu lagi buku.
Dari puluhan (mungkin ratusan) buku yang menanti untuk dibaca di rak buku aku,
aku pilih buku ini:

DIAgnosis2
[Angka dua bersifat superskrip, maka aku panggil DIAgnosis(kuasa dua)]



Buku ini mempunyai 358 muka surat bercetak.
Merupakan himpunan cerita hasil tulisan 7 doktor.



KENAPA PILIH BUKU INI UNTUK MENJADI PEMBERAT BEG?

Aku beli buku ini sebab aku sudah baca buku DIAgnosis yang pertama.
Di kulit buku ini terpampang tulisan mengatakan (rujuk imej di atas) buku ini adalah
'sequel to bestseller book of 2014 (5 stars) PBAKL MPH KINOKUNIYA'
yang pada aku merujuk kepada buku DIAgnosis yang pertama.

Untuk buku DIAgnosis yang pertama,
walaupun aku agak kecewa bila tahu semua cerita dalam buku itu adalah rekaan,
tapi disebabkan isinya bersifat teknikal dan penuh dengan jargon (bahasa khusus dalam sesuatu bidang), maka aku rasa sedikit sebanyak ceritanya ada kaitan dengan pengalaman penulis sendiri.
Mana mungkin orang bukan ahli dapat tahu perkara yang begitu spesifik dan teknikal, kan?

Idea mengumpulkan doktor sebenar dan menghimpunkan hasil tulisan mereka,
pada aku, satu idea yang bernas.
Bukan sahaja cerita-cerita yang disampaikan menjadi pendek dan mudah dibaca,
tapi kita sebagai orang biasa juga berkesempatan merasai pengalaman menjadi seorang pengamal perubatan melalui pembacaan.
(Walaupun ada satu dua tiga kelemahan sana sini)

Sebab itu buku DIAgnosis yang pertama, pada aku, berjaya.

Bertitik tolak daripada kejayaan buku pertama itulah,
aku tergerak beli buku DIAgnosis(kuasa dua) ini.

Tapi, yang ikut twitter aku akan tahu,
aku pernah merungut tentang harga buku ini.
DIAgnosis pertama hanya berharga RM20
manakala buku DIAgnosis(kuasa dua) ini berharga RM30.
Bab duit, aku memang berkira. Hahaha
Tapi sebab jangkaan aku buku ini tidak akan menghampakan,
jadi aku relakan jiwa.



MULA BACA

Disebabkan sekarang musim hujan dan aku seorang penunggang motosikal,
maka banyak masa aku dipenuhi dengan aktiviti menunggu hujan reda.
Maka, aku ada banyak masa untuk mula baca buku ini.

Buku ini dibahagi mengikut turutan penulis (doktor).
Habis cerita daripada seorang penulis, maka disambung dengan penulis yang lain.

Bila aku mula baca hasil tulisan penulis pertama,
aku sudah dapat gambaran bahawa buku ini tidak seperti DIAgnosis yang pertama.
Dalam buku pertama, semua cerita adalah berkisar sekitar kehidupan doktor (atau pelajar perubatan) dan bagaimana karenah para pesakit menjadikan mereka lebih merendah diri dan bersyukur.
Cerita dari buku pertama sarat dengan pengajaran,
membuat sesiapa yang membaca akan berfikir.

Namun tiada yang 'rendah diri'nya dalam cerita awal buku DIAgnosis ini.
Gaya bahasa penulis pertama sangat dramatik.
Setiap ayat diakhiri dengan bunyi ritma yang sama.
Kalau habisnya -a, maka ayat seterusnya juga dihabiskan dengan -a.
Penulis gigih nak sedapkan ayat sehingga lupa yang dia sedang menulis cerita, bukannya menulis lirik lagu.

Kalau perlu diletakkan perumpamaan, aku rasa (secara peribadi),
penulis adalah seorang narsistik yang sangat bangga dengan diri sendiri.
Dia seseorang yang suka selfie,
tapi bila nampak orang lain selfie, dia akan buat muka cringe. (contoh)

Salah satu cerita yang ditulisnya, walaupun masih berkisar dalam bidang perubatan
tapi lebih kepada cerita cinta bagaimana uda dan dara bertemu.
Ala-ala sweet love story drama melayu senja gitu.

Watak utama lelaki disifatkannya sebagai bijak, kacak, sasa, alim dan hebat ilmu dunia dan agamanya, dan aku quote;
'Suara jantannya bisa buat hati jadi layu. Itu hanya ketika menjadi imam solat jemaah Subuh, Maghrib dan Isya', habis luluh dan jika hati itu sifatnya cecair pasti sudah lama tersejat ke udara'.

Watak utama lelaki ini juga digelar James Bond dan Superman dalam ceritanya.
Kebetulan (atau tidak), huruf awal nama watak lelaki itu sama dengan huruf awal nama penulis.
Lagi kebetulan, watak utama perempuannya pula, huruf awalnya JUGA sama dengan huruf awal nama (pada ketika cerita ditulis) bakal isteri si penulis, yang juga salah seorang daripada penulis buku ini.
Best kan kebetulan dia?
Puji watak dalam cerita, rupanya...

Lebih dari dua kali penulis memberitahu di dalam buku ini yang dia bakal menjadi suami kepada bakal isterinya.
Walaupun kami (para pembaca) tahu awak teruja mahu menjadi suami,
but you have no right to rub your 'excitement' onto your readers' face.
Keep it to your pant la bruh.

Dan dengan hanya itu,
hanya dengan membaca cerita dari penulis pertama,
aku sudah rasa menyesal keluarkan RM30 untuk membeli buku ini.



SIAPA EDITOR?

Untuk buku yang dijual RM30, pada aku,
paling kurang jagalah tatabahasa, paling tidak tiada kesalahan ejaan.

Aku baru baca hasil tulisan seorang penulis,
aku sudah jumpa berlambak ejaan salah, tatabahasa salah dan sebagainya.
Dan pada satu ketika, aku rasa, penulis menulis secara semberono, mungkin sekadar mahu habiskan bahagian.
Penuh kesalahan ejaan dan tatabahasa.
Dan kesalahan tatabahasanya langsung tak konsisten.

Contoh;
penulis menulis perkataan 'di kala' sebagai 'dikala'
(perhatikan ruang antara 'di' dan 'kala')
Kalau penulis tidak tahu peraturan tatabahasa, dia akan terus tulis 'dikala' untuk keseluruhan ceritanya.
Tapi penulis kadang-kadang menggunakan 'di kala', kadang-kadang menggunakan 'dikala'.
Langsung suka hati langgar peraturan tatabahasa yang ada.
Sekali silap boleh dimaafkan,
tapi berkali-kali silap, sakit mata aku baca.

Jadi, aku selak muka awal, mencari jawapan kepada satu soalan;
SIAPA EDITOR?

Jawapannya, editor adalah dia sendiri, penulis pertama tadi.
Si Doktor Narsisistik tadi.
Lagi best, dia juga merupakan salah seorang proof-reader.
Patutlah banyak silap sana sini.
Mana boleh edit dan proof-read hasil tulisan sendiri.
Nanti persepsi penuh dengan bias.
Dan juga dari prakata, aku dapat rasakan dia juga merupakan orang besar dalam syarikat penerbitan buku ini, mungkin share-partner, or owner, or whatever.

Kau tulis, kau edit, kau proof-read.
Kau juga beri prakata, kau juga tentukan harga.
Dalam bahasa budak asrama aku dulu, ini dipanggil GIPANG.
Siapa tahu gipang itu apa, sila angkat tangan.



EH? PENERBIT LAIN?

Diingatkan balik, aku rasa buku DIAgnosis yang pertama lebih kecil.
Dan nipis.
Jadi bila balik ke rumah, aku selongkar almari buku aku,
mencari buku DIAgnosis yang pertama.

Ya, nipis.
142 muka surat bercetak berbanding DIAgnosis(kuasa dua) dengan 358 muka.
Sebab itulah (kot) buku ini dijual RM30 berbanding DIAgnosis pertama yang hanya RM20.
Ya, buku makin besar dan tebal,
tapi itu sebab font yang digunakan semakin besar
dan spacing antara barisan bertambah.
Jadi, secara peribadi aku rasa, DIAgnosis(kuasa dua) ini mahu mengambil kesempatan ke atas kejayaan DIAgnosis yang pertama.
Pulun selagi boleh. Pulun.

Tiba-tiba aku perasan sesuatu.
Nama syarikat yang terbitkan kedua-dua buku ini berbeza.
Tapi buku kedua ini claim yang buku dia sequel kepada buku pertama.
Bolehkah sequel diterbitkan di bawah syarikat berbeza?

Jelas dinyatakan dalam buku ini bahawa hakcipta berada di tangan penulis,
maka semua cerita adalah milik mutlak penulis, bukan penerbit.
Tapi tajuk buku, the brand name 'DIAgnosis' rasanya masih jatuh ke tangan penerbit.
(correct me if I'm wrong)
Jadi, bolehkah syarikat kedua ini guna brand name itu?
Malah claim kata bukunya adalah sequel kepada buku pertama yang laku keras itu?

Aku amat berharap ada yang boleh perjelaskan kekeliruan aku ini.



KE KEDAI BUKU KE KITA

Lagi menambahkan kekeliruan pembaca yang lambat dan tak setia seperti aku,
satu hari ketika aku berjalan ke kedai buku,
aku ternampak buku DIAgnosis 2.
Bukan buku DIAgnosis(kuasa dua) yang sedang aku baca ini,
tapi buku bertajuk DIAgnosis2 : Prognosis.


Buku ini bawah terbitan penerbit buku yang sama dengan buku DIAgnosis pertama.
Buku ini juga claim sebagai sequel kepada buku DIAgnosis pertama itu.

Jadi,
dari satu buku yang jadi bestseller,
terterbit dua cabang buku dengan brand name yang sama, juga dua-dua claim sebagai sequel.
Bayangkan filem Captain America ada dua sequel berbeza;
satu Captain America sertai Avengers,
satu lagi Captain America puji diri sendiri kacak tampan dan suara sedap mengaji.
Bukankah pening para penonton nanti?

My head hurts.

Entah kenapa, aku rasa tertipu.
Aku beli buku DIAgnosis(kuasa dua) ini dengan harapan buku ini, kalau tidak lebih bagus pun akan setaraf dengan 'prequel'nya.
Tapi setakat entri ini ditaip,
aku sudah baca hasil tulisan dua penulis di dalam buku itu.
Doktor Narsisistik dan seorang lagi penulis kedua.
Terima kasih kepada penulis selepas Doktor Narsisistik itu,
aku kembali teruja untuk terus membaca dan berhajat untuk habiskan buku ini.
Sebelum ini, semasa aku sedang baca bahagian Doktor Narsisistik itu,
kepala aku ligat berfikir 'bilalah nak habis bahagian dia ni' berkali-kali.



KESIMPULAN

Daripada entri ini, kalau kalian baca,
mesti kalian dapat rasa yang aku macam ada isu peribadi dengan si doktor itu, kan?

Jujurnya,
dia tak tahu pun aku wujud.
Aku pun tak tahu muka dia macam mana.
Jadi aku boleh jamin isunya bukan perhubungan sesama manusia.
Tapi yang aku yakin, satu; ini isu peribadi.

Pada aku, seseorang telah buat aku belanjakan RM30 untuk rasa tertipu,
dan itu sudah boleh dilabel sebagai isu peribadi.
Aku macam tak ada orang nak disalahkan selain doktor itu sebab
dialah penulis,
dialah editor,
dialah proof-reader,
dialah segalanya.
Buku itu buku dia.

Buku ini terbit tahun 2015. Sekarang hujung tahun 2017.
Jadi isu hakcipta jenama 'DIAgnosis' mungkin sudah basi dan pernah dibincangkan.
Tapi aku sangat nak tahu apa cerita sebenarnya.
Bolehkah jenama dan 'brand name' digunakan sewenang-wenangnya?

Kalau suatu hari nanti jenama 'cerolian' menjadi terkenal, adakah tidak mengapa jika ada manusia yang menggunakan nama itu untuk kepentingan narsisistiknya?


UPDATE:
Disebabkan kadar bacaan aku berkadar terus dengan taburan hujan,
dan hujan turut dengan kerapnya belakangan ini,
jadi 3 hari selepas aku taip post di atas, aku sudah lepas baca separuh buku.
Aku juga sudah baca bahagian penulis yang juga merupakan (pada ketika buku itu ditulis, bakal) isteri kepada Doktor Narsisistik itu,
dan aku dapat rumuskan mereka berdua ini sama sahaja.
Aku tahu dia seorang blogger, tapi janganlah tulis macam gaya blogger dalam buku itu.
Aku pun tulis gaya blogger.
Tapi aku tulis gaya blogger untuk blog aku yang boleh dibaca percuma.
Dia pula tulis gaya blogger untuk buku yang dijual RM30.
Patut ke tidak patut?
Jagalah sikit bahasa, sebab bila sudah terbit buku, yang baca bukan kawan-kawan sebaya sahaja.
Siapalah agaknya editor buku ni...OH? Lupa...
Editor dia laki dia sendiri, so....TAKPE!


Nota kaki:
Terima kasih kepada yang baca entri ini sampai habis. Aku sangat tak puas hati dengan penulisan buku ini dan satu-satunya tempat untuk aku luahkan adalah di dalam blog ini sebab orang sekeliling aku tidak tahu aku baca buku. Aku tak jangka kalian akan baca habis entri panjang berjela ini, tapi kalau ada yang baca, terima kasih. Seikhlas-ikhlas hati aku berterima kasih.





.

Nov 22, 2017

Pembaca yang Tidak Setia.



Salam.

Kalau kalian cukup lama baca blog ini,
kalian tahu yang aku bukanlah pembaca buku yang setia.
Banyak sudah entri di dalam blog ini beritahu tak gemarnya aku membaca buku.
Entri ini salah satu daripadanya.
Jangan salah anggap, aku suka membaca.
Cuma kebanyakan material yang aku baca bukanlah buku.

Di dunia luar aku dikenali sebagai orang yang tidak suka membaca.
Manusia keliling aku akan terkejut kalau nampak aku dengan buku,
walaupun hanya aku memegang buku untuk dijadikan kipas ketika panas.

Aku macam tidak kisah sangat orang label aku macam tu.
Bahkan aku rasa baguslah, supaya orang tidak salah anggap.
Orang selalu anggap orang rajin membaca ini pandai.
Satu bahagian memang tepat, tapi semua itu bergantung kepada material bacaan kita itu.
Kadang-kadang belakang kotak penyembur serangga lebih banyak ilmu daripada novel cinta 400 muka surat.

Untuk dijadikan topik utama entri ini,
pada 15 November 2017 lepas, aku berjaya habiskan sebuah buku setebal 296 muka surat.
Kenapa kejayaan menghabiskan buku ini merupakan satu kebanggaan aku?
Sebab aku mula baca buku ini pada 14 Disember 2015
menjadikan sesi bacaan satu buku ini sebulan kurang sebelum mencapai 2 tahun durasi.

Ya,
2 tahun baru habis satu buku.
Macam yang aku cakap, aku bukanlah pembaca yang setia.
Tapi kalau bercinta, aku jamin kesetiaan aku #ewah




Buku itu bertajuk The 7 Laws of Magical Thinking tulisan Matthew Hutson.
Ada banyak kali aku sebut dalam beberapa entri blog ini:

Tapi aku tak akan tulis review tentang buku itu di sini.
At least bukan dalam entri ini.
Kalau perlu, aku akan tulis dalam entri lain.
Itupun kalau kalian nak bacalah...



KENAPA SAMPAI DUA TAHUN?


Dua tahun memang satu jangka masa lama untuk habiskan satu buku.
Tapi kenapa dua tahun?
Adakah sebab buku itu tidak menarik?
Atau ada perkara berlaku dalam tempoh dua tahun tersebut?

Buku itu aku beli semasa satu jualan Big Bad Wolf hujung tahun 2015.
Aku beli atas dasar terpengaruh apabila disebut oleh seorang YouTuber kegemaran aku dalam salah satu videonya.
Aku mula baca buku tersebut serta merta selepas aku beli.

Buku ini buku non-fiction, bukan cerita rekaan.
Buku ini adalah gabungan fakta dan pemerhatian penulis tentang topik berkenaan tajuknya, iaitu 'magical thinking', jadi buku ini penuh dengan cerita benar pendek yang menjurus kepada pemikiran luar logik.

Disebabkan buku ini bukan buku cerita,
jadi aku boleh berhenti bila habis satu bab.
Malah aku selalu berhenti bila hanya habis satu sub-bab,
dan tempoh antara aku berhenti dan sambung baca balik agak jauh.
Sebab itulah ambil masa dua tahun.

Disebabkan buku ini bukan buku cerita,
maka aku boleh berhenti dan sambung baca bila-bila masa aku nak
tanpa perlu ingat isi sebelumnya.
Kalau buku cerita, atau novel,
kalau lama sangat kita tinggalkan buku itu selepas berhenti
kita mungkin akan lupa jalan cerita sebelumnya.

Dengan buku non-fiction, masalah itu tiada. Yaay!



BACA SIKIT-SIKIT


Seperti yang aku beritahu awal tadi,
aku dilabel sebagai 'bukan pembaca buku' di kalangan orang sekeliling aku.
Aku juga sedikit sebanyak mahu kekalkan label itu.
Jadi, aku tidak akan baca buku di khalayak ramai.

Disebabkan hampir majoriti masa aku akan ada orang di sekeliling,
jadi aku tiada masa sesuai untuk membaca buku ini.
Bila ada masa, sebagai contoh sedang menunggu hujan reda di tempat berteduh,
barulah aku selak buku ini dan baca.
Itu pun tidak baca banyak mana pun.
Baca sikit-sikit sahaja.

Sebab itulah nak habiskan buku ini ambil masa dua tahun.
Aku rasa, bagi pembaca yang setia,
buku setebal 296 muka mungkin boleh dihabiskan hanya dua tiga hari.

For me, reading is not a race.
Bukannya berapa banyak buku kita baca sebulan.
Bukannya berapa laju kita baca sesuatu buku.
Pada aku,
ambillah masa sebanyak manapun, asalkan setiap sesi itu ada isinya.
Ada sesuatu kita dapat daripadanya.
Lagipun, bukankah buku adalah sumber utama ilmu?



JANGAN BUANG MASA


Aku ambil masa lama untuk habiskan buku ini bukan sebab isinya tidak menarik.
Malah sebaliknya.
Isinya begitu menarik sehinggakan aku perlu hadam setiap bab sepenuhnya.
Aku tidak mahu terlepas satu pun isinya.
Isi seperti inilah yang menarik minat aku.
Yang (pada aku) seronok untuk dibuat bahan bual.

Sebagai orang yang memilih bahan bacaan,
aku dapati adalah susah untuk dapat buku yang betul-betul menarik minat aku.

Pernah sekali aku dapat buku percuma semasa pembelian barangan.
Dengan niat aku mahu habiskan baca buku itu,
tapi disebabkan isinya tidak secocok dengan aku,
jadi aku tidak dapat teruskan.
Aku habiskan baca separuh jalan sahaja.
Bukan buku itu tidak menarik, cuma isinya tidak kena dengan aku.

Seseorang pernah berpesan kepada aku:
Kita tiada kewajiban untuk menghabiskan sesebuah buku yang dibaca.
Kalau rasa tidak mampu, berhentilah.
Berhenti dan pergi ke buku seterusnya.
Tidak perlu habiskan masa untuk buku yang tidak digemari.



KESIMPULAN


Buku adalah antara sumber ilmu utama.
Daripada membacalah kita dapat menyelami pemikiran orang yang menulis.
Sebagaimana kalian baca blog aku ini,
sebahagian daripada pemikiran aku dapat disampaikan kepada kalian.

Walaupun aku bukanlah pembaca buku yang setia,
aku tidak pernah menidakkan kepentingan membaca buku.
Baguslah jika kalian seorang pembaca buku yang tegar.
Tapi jika bukan, apa salahnya mula berjinak-jinak dengan hobi bermanfaat ini.
Mulakan dengan buku yang ringan dan seronok dibaca.
Mungkin majalah, komik, surat khabar ataupun risalah.
Kemudian cabar diri untuk bahan bacaan yang lebih serius.
Kelak, mungkin hasil daripada bacaan kita itu boleh mengubah dunia.
Siapa tahu, kan?




Jadi,
kalian ada buku menarik yang rasanya sesuai untuk aku baca?
Apa buku paling menarik pernah kalian baca?
Cuba rekomen sikit di bahagian komen.

Just in case kalau kalian ada akaun Goodreads,
add laa aku sebagai friend di sini.
Boleh kita saling skodeng apa buku yang sedang dan sudah kalian baca.

Sekian.





.

Nov 15, 2017

10 Perbuatan Pengguna Jalan Raya yang Kedengaran Seperti Satu Idea yang Bagus Kepada Sang Pelaku tapi Sebenarnya TIDAK.



Salam.




Seorang detektif terkemuka pernah berkata;
"Kalau nak kenali perangai sebenar seseorang,
beri dia minum kopi panas."
Kata dia, orang yang berperangai kurang sabar akan tunjuk perangai sebenar dia di saat air kopi panas tadi menyentuh bibir.

Aku bukan detektif terkemuka,
tapi aku juga ada tips nak kenal perangai sebenar seseorang.
Cara aku;
"Lihat cara dia memandu."

Aku pernah naik teksi yang pemandunya berjanggut lebat dan berkopiah.
Cakapnya lembut dan penuh tawadduk,
mukanya nampak seperti seorang yang sangat tenang dan sabar.
Tapi bila atas jalan raya, mencelah sana sini serupa pelesit.

Aku juga pernah menjadi penumpang kepada seorang pemandu perempuan.
Tapi bila di atas jalan raya yang sesak,
segala jenis kata kesat dari pelbagai level dan bahasa keluar dari mulut dia.
Mulut yang sama cium anak kecil dia setiap pagi.

Setakat ini, tips aku ini amat berkesan.
Nak tahu kenapa?
Sebab di atas jalan raya, kita akan temui dengan pelbagai perkara di luar jangkaan dan tak terduga.
Pada sesetengah pengguna jalan raya,
perkara yang dilakukan mereka mungkin satu idea yang bernas,
tapi pada hakikatnya adalah sebaliknya.
Perbuatan 'luar jangkaan' mereka mungkin membawa bahaya bukan sahaja ke atas diri mereka sendiri malah pengguna jalan raya yang lain.

Maka,
berikut adalah senarai 10 perbuatan pengguna jalan raya yang (pada aku) mungkin kedengaran satu idea yang bagus tapi sebenarnya hanya mengundang makian:


1. Pengguna jalan raya yang tiada pendirian; sekejap ke kiri sekejap ke kanan.

Semasa di dalam kesesakan, mungkin adalah idea yang bagus kalau kita dapat berada di lorong yang bergerak. Tapi bila lorong kanan bergerak, dia nak masuk ke kanan. Bila lorong kiri bergerak pula dia nak masuk ke kiri. Kesesakan itu jadi lebih teruk bila wujudnya manusia yang tiada pendirian ini, asyik nak tukar lorong sahaja.



2. Penunggang yang tidak pakai topi keledar, tapi pakai 'cap'.

Banyak berlaku di sekitar kawasan perumahan. Tidak pakai topi keledar tapi pakai cap. Nak kata jaga rambut takut rosak bila pakai topi keledar, dia pakai cap. Tahu tak bila tunggang motosikal hanya 60km/j sahaja boleh membuatkan topi kesayangan itu melayang ditiup angin? Lagi 'kelakar', topi keledar yang sepatutnya dipakai, diletak di bakul. Bila nampak polis di hadapan, menggelupur nak tukar cap dengan topi keledar.



3. Pemandu yang memecut laju semasa cuaca hujan.

Penat aku perah otak, tapi aku langsung tak dapat nak teka apa tujuan pemandu yang memecut laju semasa cuaca hujan. Bukan sahaja membahayakan diri sendiri, malah kalau berlaku sesuatu, akan melibatkan orang lain. Kalau nak kejar angkat kain jemuran di rumah sekalipun, hujan sudahpun turun. Kain baju yang tersidai semua sudahpun basah. Tak ada keperluan pun memecut.



4. Motosikal ditunggang songsang di jalan dua hala.

Kenderaan menyonsang di jalan sehala selalu kita nampak, dan kebanyakannya penunggang motosikal. Itu kita boleh faham juga sebab kadang kala jenis jalan sehala ini perlu pusing jauh baru boleh ke tempat yang dituju, jadi melawan arus adalah antara pilihan yang 'bernas'. Tapi yang jenis menyongsang jalan dua hala ini apa cerita pula? Bukankah jalan 'halal' ada di sebelah sana? Kenapa nak lawan arus dan mengundang bahaya?



5. Pengguna yang suka bunyikan hon semasa di dalam kesesakan.

Hon adalah antara salah satu cara kita nak berkomunikasi di jalanraya. Secara peribadi, aku berpendapat hon seperti satu makian dan carutan, sebab selalunya kita hon untuk mereka yang perlu dimaki dan dicarut di jalan raya. Tapi jenis yang bunyikan hon semasa jalan raya sedang sesak ini, buat aku garu kepala. Kenapa? Lepas bunyi hon, jalan tiba-tiba jadi lengang ke? Lepas bunyikan hon, semua kenderaan lain akan bagi laluan ke? Orang lain pun nak cepat juga, nak tengok drama TV senja juga. Bukan awak seorang je.



6. Penunggang motosikal yang berborak dengan penunggang motosikal lain semasa sedang bergerak.

Oh maiiii. Ini seperti jadi satu wabak bila masuk kawasan perumahan. Boleh diterima akal lagilah sebab kawasan perumahan ramai kenalan. Tak ditegur nanti bergaduh pula dalam group Whatsapp. Tapi ada juga jenis yang berborak berdua antara dua motosikal di atas jalan besar. Bruh! Kalau nak borak, berhentilah. Kalau nak bergerak, berhentilah borak. Kan senang?



7. Pengguna jalan raya yang dari belakang memotong kanan laju ke depan dan kemudian nak masuk simpang di kiri jalan.

Salah satu budaya yang patut ada pada setiap pengguna jalan raya ialah merancang perjalanan. Kalau rasa simpang atau susur yang perlu diambil sudah semakin hampir, perlahankanlah kenderaan dan rapat ke kiri jalan. Ini tidak, pergi pijak pedal minyak, memotong kenderaan lain sebelah kanan semata-mata nak masuk ke simpang atau susur sebelah kiri itu siapa suruh? Kan dah kena sumpah seranah segala kaum kerabat.



8. Pengguna jalan raya yang memecut laju di dalam kawasan perumahan / kawasan sekolah.

Beza antara manusia dan haiwan adalah manusia mempunyai akal. Akal bertindak sebagai enjin untuk kita menilai kewajaran sesuatu tindakan. Kawasan perumahan dan kawasan sekolah adalah kawasan aktif pejalan kaki. Malah pejalan kaki itu mungkin terdiri daripada anak-anak kecil yang pada lahiriahnya tidak matang lagi menilai bahaya. Jadi, bila ada kenderaan memecut laju di kawasan-kawasan ini, adakah tindakan itu wajar? Di manakah akal mereka pada waktu itu? Atau mungkin monyet yang sedang memandu?



9. Guna telefon bimbit semasa memandu.

Tinjauan statistik Institut Penyelidikan Keselamatan Jalan Raya Malaysia (MIROS) menyatakan 80% punca kemalangan jalan raya adalah berpunca daripada kecuaian manusia, dan penyumbang terbesarnya adalah menggunakan telefon bimbit semasa memandu. Rata-rata semua manusia berakal tahu bahaya menggunakan telefon semasa memandu tapi kita semua masih lagi melakukannya tanpa mengira bahaya yang bakal menimpa. Balas Whatsapp, skrol Instagram, panggilan telefon, Bigo LIVE semasa memandu, semua itu kita tahu boleh mengundang bahaya tanpa perlu aku jelaskan bagaimana mekanisme-nya. Tapi masih ramai yang buat, kan? Kalian pun pernah buat, kan? Kan? Kan?



10. Penunggang (dan pembonceng) motosikal yang tidak pakai topi keledar dengan alasan 'dekat je!'

Dulu pernah ada iklan di TV di mana ada seorang ibu minta anak lelakinya ke kedai belikan sos. Anak tadi ke kedai naik motosikal tanpa pakai topi keledar dengan alasan 'dekat je'. Bila sos yang ditunggu tak sampai-sampai, si ibu keluar mencari anaknya dan kemudian menjumpai anaknya menjadi mangsa kemalangan. Sos yang dibeli anak tadi kini bercampur dengan darah yang mengalir dari kepalanya akibat cedera kemalangan.

Iklan di atas sangat memberi kesan kepada aku. Sampai sekarang, walaupun dekat, aku akan pakai topi keledar tanpa perlu disuruh. Orang yang nak membonceng aku pun aku wajibkan pakai topi keledar. Biarlah mereka kata aku skema atau lurus ikut peraturan, yang aku tahu aku tak mahu bertanggungjawab kalau jadi apa-apa ke atas mereka. Pada aku, tak ada baiknya tak pakai topi keledar.



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxx


Demikianlah senarai 10 perbuatan pengguna jalan raya yang (pada aku) mungkin kedengaran satu idea yang bagus tapi sebenarnya tidak. Mungkin ada lagi perbuatan lain tapi tak terfikir pula oleh otak aku semasa sedang menaip ini.

Diingatkan, ini pendapat peribadi aku selaku pengguna jalan raya dan penunggang motosikal. Naik moto ni, perspektif dia lain sikit dengan semasa memandu. Kita nampak lebih daripada pemandu kereta, malah dari sudut pandangan yang lebih tinggi.

Kalau kalian ada tambahan untuk senarai 10 ini,
silalah tambah di ruangan komen.
Aku hargai semuanya.

Ingatlah. Jika kalian menggunakan jalan raya,
pastikan kalian menjadi pengguna yang tidak menyesal.
Jangan tamatkan riwayat gemilang anda di jalan raya.
Pandulah dengan sabar dan berhemah.

Dan jika kalian nak lihat perangan pasangan kalian yang sebenar,
tengoklah cara pemanduan dia.
Atau mungkin boleh belanja dia minum kopi panas.




.



Nov 8, 2017

Hujan, Cuaca dan Kita.



Salam.



So, how's your day?
Adakah tempat kalian sama macam tempat aku; selalu hujan?
Aku yang menggunakan motosikal sebagai mod transportasi utama memang terkesan sangat bila masuk musim hujan.
Tiap-tiap hari basah.
Bilik aku penuh dengan baju lembab,
menyebabkan kelembapan udara di dalam bilik menjadi tinggi
dan meninggikan kebarangkalian aku nak diserang demam.

Adakah kalian terlibat dengan banjir yang sedang melanda beberapa negeri tanah air?
Kalau ada, bertabahlah.
Aku tiada pengalaman menghadapi banjir,
jadi aku sangat tak tahu apa yang orang pernah hadapi akan rasa.
Harap-harap semuanya selamat.

Alang-alang sudah masuk topik hujan,
tahukah anda cuaca adalah perkara kedua paling susah nak diramal manusia?

Ya,
manusia kini boleh rancang plan jajah Marikh menjelang tahun 2020
tapi kita langsung tak mampu nak teka tepat cuaca untuk esok hari.
Sebab itu setiap berita cuaca disebut sebagai 'ramalan kaji cuaca'
sebab kita hanya boleh 'ramal' cuaca,
namun tiada kepastian 100% ketepatannya.

Ramalan kaji cuaca mungkin kata esok hujan lebat di Kuala Lumpur.
Jenuh kita sediakan payung besar, bak Adiff memayung Syahnaz,
tapi rupanya esok hari panas terik diselar mentari.

Jadi pernah kalian fikir kenapa susah sangat nak ramal cuaca?



BUMI ITU LUAS


Aku tak pasti bagaimana kalian 'pandang' Bumi
tapi faktanya, Bumi sangat luas.
Ya, planet kita mungkin bukan antara planet terbesar dalam sistem suria
tapi sebab relatifnya manusia itu kerdil,
maka Bumi, secara relatifnya juga, sangat luas.

Berkenaan cuaca,
cuaca di sesebuah lokasi berubah berdasarkan beberapa faktor
seperti pergerakan angin, kelembapan udara, tekanan udara,
dan macam-macam lagi faktor kecil yang menyumbang.
Dan lagi memeningkan kepala,
kita tak boleh hanya tengok faktor-faktor ini di satu tempat.
Contohnya, nak tahu cuaca di Kuala Lumpur tidak bermakna kita perlu tengok segala faktor yang aku katakan di atas hanya di kawasan Kuala Lumpur, tapi kita perlu tengok lebih luas, mungkin seluruh dunia.

Dan seperti mana yang aku kata tadi,
Bumi sangat luas.
Kita tak ada daya nak kaji setiap titik kawasan di permukaan Bumi.
Tapi kalau ada daya sekalipun,
dengan data yang tersangat banyak itu, kita tiada model yang sempurna untuk meramal cuaca sesebuah kawasan dengan tepat.

Sebab itu untuk zaman sekarang,
kita mampu meramal cuaca hanya tiga hari lebih awal sebelum hari kejadian
berbanding 20 tahun dahulu yang hanya mampu meramal cuaca dalam jarak sehari sebelum sahaja.
Itu pun sampai sekarang tiada yang 100% tepat.



BUTTERFLY EFFECT


Pernah dengar tak orang kata;
satu kibasan sayap rama-rama mampu menyebabkan taufan di sebelah lain dunia?
Ya,
itu merujuk kepada konsep 'butterfly effect', metafora kepada konsep di mana
perkara kecil mampu memberi impak kepada satu perkara yang besar.

Tapi dalam meramal cuaca,
konsep itu boleh diambil secara bulat-bulat.
Disebabkan arah gerakan angin sangat memainkan peranan terhadap cuaca,
maka sedikit perubahan angin (kibasan sayap rama-rama yang lemah)
mampu menyebabkan perubahan yang besar (arah tiupan angin taufan yang kuat).

Konsep ini tidak menyatakan yang kibasan sayap rama-rama itu bersifat memusnah,
tapi hasil kesan dan akibat perubahan pergerakan angin itu sendiri mungkin menyebabkan kesan yang lain yang lama kelamaan akan bertambah dan terus bertambah sehingga meningkatkan kemungkinan berlakunya taufan.

Bila dilihat dari sudut itu,
aku kentut senyap-senyap di depan kedai burger semalam pun
mungkin menyumbang kepada angin ribut yang melanda hari ini.
Siapa sangka kentut aku mempunyai kuasa pemusnah sedemikan.



CUACA VS MANUSIA


Ketidaktentuan inilah yang membuatkan manusia takut dengan cuaca.
Bencana alam adalah antara bencana yang paling menakutkan manusia.
Bukan hanya disebabkan kuasa pemusnahnya,
sebab kalau nak diikutkan, bom atom punya kuasa pemusnah yang lebih besar.
Tapi bencana alam ditakuti kerana kuasa pemusnahnya DAN JUGA ketidaktentuannya.
Ia boleh datang bila-bila masa tanpa ada sesiapapun perlu tekan suis.

Kalau kalian berkesempatan tontonlah filem Geostorm.
Pada masa aku taip entri ini, filem itu masih ditayangkan di pawagam
walaupun sudah masuk fasa terakhir tayangan.

Filem Geostorm ini menceritakan tentang kerakusan manusia (dalam kes cerita ini: Amerika) untuk mengawal cuaca.
Kononnya mereka telah berjaya sempurnakan teknologi untuk mengawal cuaca
supaya dapat mengawal (atau membatalkan) bencana alam yang bakal mendatang.
Tapi bak kata Uncle Ben,
"With great power comes great responsibility."
Idea nak punya kuasa kawal cuaca akhirnya bawa malapetaka,
bukan hanya kepada Amerika, tapi ke seluruh dunia.

Kuasa sebesar itu semestinya tak mungkin boleh dikawal,
apatah lagi oleh makhluk picisan macam manusia.

[Untuk rekod, aku tak tengok (lagi) filem Geostorm ni. Aku tengok trailer je haahahha]

Oh, kalau kalian peminat komik Marvel, lebih tepat lagi X-Men,
mesti kenal dengan satu watak nama Storm.
Storm adalah seorang mutan dengan kuasa mampu kawal cuaca.
Dia mampu keluarkan kilat, angin, hujan, ribut,
malah kalau dia nak, dia mampu tenggelamkan daratan hanya dengan menyeru air dari lautan.
Disebabkan kuasa dia, dia dipuja sebagai dewi di dalam komik itu.

Kedua-dua contoh (tidak formal) ini adalah bukti walaupun dalam dunia fiksyen,
cuaca adalah bukan sesuatu yang boleh dipandang enteng oleh manusia.
Dalam keadaan cuaca melawan manusia,
manusia akan senang-senang kalah.



KESIMPULAN


Bila hujan turun, kita merungut, kita marah.
Tapi kita marah dekat siapa?

Sempena musim hujan sebegini, bertabahlah.
Apa pun dugaan, walau bagaimanapun hujan menyusahkan,
bersabarlah.

Hujan yang sama membawa bencana banjir dan air bah,
adalah hujan yang sama memberi rahmat kepada segenap makhluk-Nya.
Kecil-kecil hujan dipanggil gerimis,
besar-besar hujan dipanggil bencana.

Muhasabah diri tentang betapa kecilnya diri kita sebagai manusia.
Kita selalu berjalan dengan langkah bongkah, mendongak di bumi yang luas.
Tapi bila hujan turun, semua menunduk juga.



Jadi, kalau kalian baca dengan tepat,
aku ada kata cuaca adalah perkara KEDUA paling susah nak diramal.
Apakah perkara PERTAMA?

Jawapannya, HATI PEREMPUAN.






.

Nov 1, 2017

Comot, Populasi, dan Anak Bakal Tunjang Negara.





Salam.

Sedang aku membelek balik gambar dalam galeri telefon aku,
terjumpa satu gambar anak kucing yang comel.
Warnanya putih tapi tidak putih, ada sedikit calit gelap sana dan sini.
Kami namakan dia Comot.

Baru-baru ini, aku jumpa balik kucing itu di rumah ibu bapa aku.
Comot sudah dewasa. Dipanggil Abang Comot sebab dia kini seorang abang.
Walaupun yakin bahawa gambar di telefon aku dan Abang Comot yang dilihat di depan mata itu adalah kucing yang sama, tapi perbezaannya begitu ketara.
Comot kelihatan lebih comot daripada semasa dia kecil.
Bulu comotnya lebih banyak daripada semasa dia kecil.

Berpindah kepada cerita lain yang akan dikaitkan kemudian,
semasa aku dan seorang kawan minum di kedai mamak,
terkeluar satu penyataan dari mulut kawan aku itu.
Katanya,
"Kenapa sekarang senang jumpa dengan orang yang suka buat kerja bodoh ye?"
merujuk kepada satu video tular seorang artis yang 'sepatutnya' bertudung berjoget-joget depan live video menunjukkan underboob-nya, satu masa lalu.
(Kepada yang tidak tahu apa itu underboob, ia adalah bahagian buah dada bawah kepada areola yang bersifat semi-sfera. And yes, for purposes, I've watched that video.)

Dan berpindah kembali ke cerita yang juga akan dikaitkan kemudian,
Perdana Menteri baru sahaja membentangkan Bajet untuk tahun 2018.
(Dahulu Bajet dikenali sebagai Belanjawan, aku tak tahu kenapa nak diubah kepada Bajet sedangkan Belanjawan kedengaran lebih gah dan berprestij)
Walaupun banyak hasil pembentangan yang dijadikan isu perbincangan orang ramai,
tapi aku lebih tertarik apabila PM Najib menyebut frasa,
"...membawa kesenangan kepada seluruh 32 juta rakyat Malaysia"

YA.
Populasi penduduk di Malaysia sudah mencapai 32 juta.

Lebih tepat lagi,
Google beritahu penduduk Malaysia ialah 31,760,854 orang pada 29 Oktober 2017.

Pada zaman aku sekolah dahulu,
Malaysia hanya ada 23 juta penduduk.
Aku ingat sangat sebab aku berangan kalau setiap orang dalam Malaysia beri aku satu ringgit, aku akan jadi lebih kaya RM 22,999,999.00.
(Satu ringgit kurang sebab aku beri diri sendiri RM 1 akan menjadikannya terhapus, kosong)

Inilah topik aku hari ini.
Dan inilah sebenarnya masalah utama manusia.
Pada aku, manusia sudah terlalu banyak.
We are overpopulated.



Limpahan Populasi.


Bila aku cakap overpopulated,
aku kedengaran macam orang jahat dalam filem aksi tipikal Amerika.
"Oh, manusia terlalu banyak, bumi jadi padat,
kita kena letupkan bandar utama dunia dengan bom pew-pew-pew!"
Walaupun tidaklah sampai tahap aku nak letupkan bandar,
tapi aku rasa manusia memang terlalu banyak.
Terutamanya di Malaysia.

Untuk rekod, kita (Malaysia) ada 32 juta penduduk pada tahun ini 2017,
sedangkan pada masa yang sama, Australia hanya ada 24 juta penduduk sahaja
sedangkan Australia itu besarnya satu benua, dapat dilihat jelas di peta dunia
sedangkan Malaysia hanya sebesar satu beras bila dilihat pada glob di perpustakaan.
(banyaknya 'sedangkan')

Inilah sebab kenapa kita asyik nampak orang buat perkara bodoh di Malaysia.
Sebab populasi kita ramai. Kita padat dengan manusia.
Kalaulah (contoh, bukan fakta tepat) peratusan orang yang suka buat perkara bodoh macam berjoget separuh bogel depan live video adalah 1%, maka satu peratus kepada 32 juta manusia ialah 320 000.
320 000 tu masih banyak, tahu?
Ditambah pula dengan penggunaan media sosial secara tidak bijak,
angka 320 000 itu senang-senang sahaja dapat dilihat semua orang.
Sebab itulah zaman sekarang senang nak jumpa orang yang suka buat perkara bodoh.

Bermakna, di luar sana mungkin ada 320 000 video perempuan Malaysia joget depan live camera dan direkod, walaupun yang menjadi tular adalah video artis bertudung berkenaan.

Maka benarlah kata Will Smith semasa ditemubual mengenai anaknya yang suka buat perkara-perkara kurang bijak.
Katanya,
"Budak zaman dulu dengan budak zaman sekarang sama je tidak bijaknya.
Cuma zaman dulu, budak jadi tidak bijak senyap-senyap.
Zaman sekarang, budak jadi tidak bijak terang-terangan (merujuk kepada kewujudan media sosial)."



Jumlah VS Peratus.


Sama keadaannya dengan bulu kucing Comot aku itu.
Katakanlah hanya 10% bulunya berwarna comot, bukan warna putih.
Semasa dia kecil, 10% bulu comot memang susah nak nampak sebab badannya kecil.
Jumlah bulunya kecil disebabkan luas permukaan badan yang rendah.
Tapi apabila dia sudah dewasa, permukaan badan makin besar, bulu makin banyak,
maka 10% bulu comot itu lebih jelas kelihatan.
Sebab itu Comot nampak lebih comot bila dia besar berbanding semasa dia kecil.
Sebenarnya, bulu dia tetap sama, 10% sahaja bahagian yang comot.

Untuk contoh lebih mudah faham,
bayangkan dalam satu kotak ada 10 biji bola ping-pong.
9 berwarna putih, 1 berwarna oren.
Maka peratusan untuk dapat warna oren ialah 10%.
Jika kita mahu dapatkan bola oren, maka kita ada 10% peluang.
Tapi ini juga bermakna kita kena cari HANYA SATU bola dalam 10.

Cuba pula kotak yang sama tadi diisi dengan 100 bola ping-pong.
'Penduduk' kotak itu semakin banyak.
Bagi mengekalkan 10% peluang mendapat bola oren,
maka perlu ada 10 bola oren di dalam kotak itu
dan selebih 90 bola adalah warna putih.
Kini, walaupun kebarangkalian nak dapat bola oren masih sama 10%,
tapi kita ada peluang untuk ambil 10 bola oren daripada 100 bola,
berbanding tadi hanya satu daripada 10.
Bola oren lebih mudah untuk didapati.



Peratusan Bersifat Relatif.


Itu sebabnya kenapa orang ekonomi dan orang politik suka guna peratusan.
Sebab kalau letak peratus, kita nampak 3% lebih rendah daripada 4%.
Sedangkan kita lupa, peratus itu bersifat relatif, perlu dikaitkan dengan sesuatu.

Kadar pengangguran Malaysia di tahap 3.3%.
3.3% adalah peratus secara keseluruhan penduduk.
Jika dibuat perbandingan dengan jumlah penduduk boleh bekerja (ditolak anak kecil, murid sekolah, pelajar IPT dan warga tua), maka peratusan itu pastinya lebih tinggi.

Kerajaan kata kadar pengangguran kekal pada tahap purata 3.3% setiap tahun.
Tapi secara matematiknya,
3.3% pada tahun penduduk hanya 23 juta orang dahulu ialah 0.759 juta.
sedangkan 3.3% pada penduduk 32 juta orang sekarang ialah 1.056 juta.
Dengan kata lain, walaupun kadar pengangguran kekal,
tapi jumlahnya terus meningkat selagi populasi penduduk meningkat.
Jadi, adakah itu sesuatu yang patut dibanggakan?

Seharusnya masalah pengangguran diselesaikan dengan melihat angka,
bukan peratusan.
Kalau tahun lepas 1 000 000 orang, tahun ini pula 990 000 orang,
maka nampak penurunan, tidak kira berapa banyak pun jumlah penduduk.

Kalau boleh, bantu tiap individu secara peribadi, satu persatu.
Tubuh satu badan khas untuk bina plan kurangkan masalah ketidakpasaran graduan.
Mansuh atau kecilkan program universiti yang lemah pasaran kerjayanya.
Besarkan program yang lebih membantu graduan selepas keluar universiti nanti.

Juga bantu mereka yang menganggur yang juga bukan graduan,
mereka-mereka seperti mangsa down-sizing, orang yang 'in-between jobs', orang dewasa yang tiada pendidikan dan mereka yang berhenti kerja atas dasar-dasar tertentu.
Pada aku, pihak berwajib terlalu asyik nak bantu graduan menganggur sampai lupa wujudnya kelompok penganggur dari kalangan bukan graduan.



Penyelesaian(?)


Meletupkan bandar mungkin satu cara untuk menyelesaikan isu overpopulation,
tapi sudah tentu aku melarang keras perbuatan seperti itu di dalam blog ini.
Lagipun perbuatan tersebut bersifat sementara.
Walaupun tidak membiak selaju tikus, tapi manusia juga tidak kurang hebatnya.
Hilang satu bandar hari ini, 10 tahun kemudian, akan wujud bandar baru yang lebih padat daripada bandar tadi.

Sebaiknya, gunakan isu overpopulation ini sebaik mungkin.
Jika setiap 32 juta orang penduduk itu berbakti kepada negara walaupun sedikit,
maka hasilnya tentu mantap.
Kalau 1% penduduk adalah mereka yang suka buat perkara bodoh di media sosial,
bantu mereka yang 1% ini supaya celik dan tidak buat perkara bodoh lagi.
Kalau 3.3% adalah penganggur,
pastikan (kalau boleh) yang turun itu adalah angka, bukannya peratusan.

Ini bukan blog ilmiah untuk aku bincangkan caranya secara mendalam.
Cukuplah kalian tahu yang negara kita semakin padat dengan penduduk.
Maka, pastikan yang padat itu adalah mereka yang membantu, bukannya mereka yang merosakkan.



Kesimpulan.


Aku terfikir isu ini adalah sebabkan satu peristiwa.
Beberapa hari lepas aku ternampak sepasang ibubapa yang buat tak tahu sahaja apabila anaknya mengamuk buat hal ketika ziarah ke rumah orang lain.
Aku tahu, salah satu cara ibu bapa mendidik anak adalah dengan tidak mengendahkan si anak bila anak mula buat tantrum, tapi kalau dah tantrum-nya itu menyebabkan kerosakan kepada harta benda orang lain, hentak-hentak lantai, tarik-tarik karpet, baling barang ke televisyen sampai televisyen itu hampir jatuh, adakah itu masih layak digelar 'mendidik'?

Semasa lihat kejadian itu di depan mata aku, aku terfikir...
"Orang lain nak kahwin, kau nak kahwin juga.
Orang lain nak ada anak, kau nak ada anak juga.
Bila anak buat hal, kau pula sibuk skrol media sosial buat endah tak endah.
Anak kau tu bakal menjadi tunjang negara satu masa kelak.
Kau nak penuhkan negara ini dengan rakyat yang degil dan tak dengar kata ke?
WTF, man. WTF?"

Sekian.





.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: