Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 27, 2017

25 Hari!



Salam.

Jadi minggu lepas aku demam.
Kali ketiga dalam masa kurang satu bulan.
Teruk.
Jadi aku ke klinik minta diperiksa.
Seperti biasa, doktor marah dulu persoalkan kenapa tak datang masa demam kali pertama.
Kenapa nak tunggu demam ketiga baru singgah klinik.

It's hard to explain kenapa tak datang klinik.
Jadi aku terima je laa kemarahan itu.
Doktor ni, marah-marah pun dia akan tetap check kita.
Dah nama pun doktor. Dah itu kerjanya.

Pendekkan cerita, aku kena check darah sebab takut suspek apa-apa sakit.
Nak pendek cerita lagi, keputusan darah keluar 3 hari kemudian.
Nak lagi pendek cerita, keputusan menunjukkan aku kena 'viral infection'.
Dalam bahasa yang lebih difahami manusia sejagat, aku demam biasa.
Ya, viral infection ialah demam biasa.

"Jadi doktor, kenapa saya boleh kerap sangat demam walaupun demam biasa? Tiga kali demam dalam masa kurang sebulan bukan biasa, kan?"
Aku tanya banyak soalan sebab aku bayar rawatan tu.

Doktor jawab,
"Saya rasa awak bukan demam tiga kali. Ketiga-tiga demam tu adalah demam yang sama. Awak demam sekali sahaja."

"Maksud doktor, saya bukan demam tiga kali, tapi cuma sekali, tapi lama? Saya demam 25 hari?"

Doktor angguk tanpa suara.
Aku pun angkat kening sebelah, juga tanpa suara.
Tapi suara hati aku keras mengatakan kejanggalan.

Doktor menidakkan aku demam tiga kali tapi mengiyakan aku demam 25 hari?
Antara demam tiga kali sebulan dengan demam sekali 25 hari, pada pendapat aku, demam tiga kali lagi masuk akal sebab demam 'biasa' selama 25 hari kedengaran sangat ekstrim.

Tapi itu aku versus doktor.
Sudah tentu doktor menang.
Aku ada apa kredibiliti nak lawan doktor, kan?

Alhamdulillah sekarang aku sudah sembuh.
Tak pasti sepenuhnya atau tidak sebab aku masih batuk dan kehilangan suara.

Demam ini juga banyak membuatkan aku berfikir.
Tapi itu untuk post minggu-minggu depan.
Aku dapat rasa demam ini adalah 'turning point' aku untuk sesuatu.
Nanti aku cerita.

Sebulan demam bermakna sebulan juga aku tidak melukis.
Kalau kalian follow aku di instagram @cerolian,
aku sudah lama tidak post apa-apa lukisan/komik baru.
Yang terkini pun lukisan simpanan aku, yang sudah lama aku lukis dulu.
Jari pun dah jadi keras membatu. Nanti nak mula semula mesti susah.

Bagi yang doakan aku supaya cepat sembuh,
TERIMA KASIH.
Kita tidak kenal rapat tapi kalian sudi doakan aku.
Aku macam sangat terharu bila ada yang sudi doakan aku walaupun bertaraf orang asing.
Itulah keindahan internet. Ia dapat rapatkan kita yang tanpanya mungkin tak akan ada peluang untuk bertemu kenal.

Baiklah.
Cukup bebelan hari ini.
Terima kasih kerana sudi baca blog aku ini sampailah ke hari ini.
Makin bosan pun kalian tetap datang baca.
Terima kasih sangat.

Bye.






.




Sep 20, 2017

Lagi, Lagi dan Lagi.


Salam.

Maaf.
cEro demam. Lagi.
3 kali demam dalam masa kurang sebulan.
Tak pernah seteruk ni.
Seolah-olah ada sesuatu yang mahu diberitahu kepada aku.

Entahlah.

Doakan aku cepat sembuh ya.

Bye.




.




Sep 13, 2017

Ekor Kuda, Ikat Dua dan Mentaliti.


Salam.

Hari ini ada komik.
Yahuuuu.




Sebenarnya lama sudah aku perasan,
tapi sebab ini perkara remeh dan kecil
jadi aku tak pernah perbesarkan.

Perasan tak,
lelaki, kalau berambut panjang dan nak ikat rambut,
hanya ikat satu sahaja yang diterima masyarakat.
Kalau tiba-tiba ada lelaki yang rambut ikat dua,
maka akan dipandang serong masyarakat.

Betul, kan?

Manusia seantero dunia menerima lelaki yang rambutnya ikat satu.
Rambut ikat satu lebih dikenali sebagai 'ponytail' atau dalam bahasa Mak aku ialah 'ekor kuda'.
Ekor kuda ni sudah biasa kita lihat lelaki gayakan.
Contoh mudah seperti Johnny Depp, Salt Bae dan OC Ankel Jonni yang dulu.
Aku pun selalu buat rambut ikat satu.

Rambut ikat dua pula lain ceritanya,
juga dikenali sebagai bunches/twintails/pigtails lebih sinonim dengan perempuan sahaja.
Amatlah tidak normal untuk melihat lelaki menggayakan rambut sebegini.

Itulah yang menjadi persoalan aku.

Kalau lelaki dengan rambut ikat satu diterima semua,
kenapa lelaki dengan rambut ikat dua tidak diterima sama macam rambut ikat satu?
Maksud aku, berapa banyak ikat rambut tidak melambangkan apa-apa simbolik dan pemahaman, sekadar menambah jumlah ikatan rambut, tapi kenapa hanya satu jantina sahaja diterima menggayakannya?

Untuk mengukuhkan fakta,
satu hari aku sengaja buat rambut ikat dua (seperti dalam komik)
dan keluar rumah main Pokemon GO.
Seperti yang semua orang jangka,
mata-mata yang melihat sama ada pelik,
gelak sorok-sorok ataupun buat muka geli dan menyampah.

Secara teknikal,
aku hanya bahagikan rambut aku kepada dua dan ikat di kiri dan kanan kepala.
Tiada apa yang berubah melainkan ikatan rambut.
Aku masih lelaki.
Kalau aku bercakap, masih bersuara lelaki.
Kalau aku menumbuk, sakitnya masih sama dengan sakit aku tumbuk ketika rambut aku diikat satu.
Tiada apa yang berubah.

Tapi kenapa aku mendapat dua reaksi yang berbeza?

Aku rasa tiada jawapan jitu untuk persoalan aku ini.
Tapi apa yang boleh aku kaitkan ialah MENTALITI.

Mentaliti masyarakat zaman sekarang berpendapat lelaki tidak seharusnya menggayakan rambut ikat dua untuk apa sahaja keadaan.
Mereka yang tidak mengikut mentaliti ini akan dilabel 'pelik' dan 'tidak normal'.

Tapi,
mentaliti boleh diubah (walaupun bukan semalaman).
Masih ingat pada satu saat dulu,
buat sanggul rambut di atas kepala hanya perempuan?
Kini, 'man bun' (sanggul lelaki) diterima sebagai satu bentuk gaya rambut lelaki.
Malah man bun menjadi kegilaan ramai perempuan,
apatah lagi bila digandingkan dengan jambang yang lebat di dagu.

Begitulah mentaliti masyarakat yang berubah,
menerima sesuatu yang pada satu masa dulu satu taboo menjadi satu perkara normal.

Banyak lagi contoh konsep mentaliti yang boleh diubah.
Dahulu hanya lelaki yang layak mengundi,
sekarang sesiapa sahaja layak tidak kira apa dalam kain.
Dahulu hanya lelaki sahaja menunggang motosikal berkuasa besar,
sekarang selagi tak buka helmet tayang muka, memang susah nak beza jantina.

Bukan aku nak suruh masyarakat ubah mentaliti menerima lelaki dengan rambut ikat dua.
Aku sendiri pun bukannya boleh terima sangat lelaki dengan rambut ikat dua ni.
Kalau lepas ikat dua tu muka makin kacak, tak apalah juga.
Ini muka pun dah macam kaki pecah rumah, sekali ikat dua terus rasa nak rejam dengan selipar.

Apa yang aku nak sampaikan ialah
mentaliti diubah secara berperingkat dan memakan masa.
Jika kita mahu mengubah sesuatu,
jadikan amalan yang 'kurang normal' itu sebagai satu amalan dahulu.
Lama kelamaan ia akan diterima sebagai satu norma.

Contohnya,
beratur ketika naik LRT.
Simpan dahulu sampah selagi tidak jumpa tong sampah.
Ucap terima kasih kepada sesiapa sahaja yang berbuat baik kepada kita.
Senyum kepada semua orang tanpa prejudis.
Kurangkan melihat keburukan orang sebaliknya raikan kebaikan orang.
Berfikir dahulu sebelum rasa nak kritik orang lain di media sosial.

Semua yang aku senaraikan di atas walaupun sebenarnya sangat basic,
tapi kebanyakannya bukanlah satu amalan. Bukan norma.

Percayalah,
dengan mengubah benda basic dan asas sebegini dan dijadikan amalan
maka benda besar dan kompleks yang lain akan turut berubah ke arah yang lebih baik.

Kita tinggal di dalam negara membangun yang menuju ke arah maju.
Takkan mentaliti kita pula nak ketinggalan masih seperti di zaman dahulu?



Nota kaki:
Pada Sukan SEA 2017 yang lepas,
aku ada timbulkan satu persoalan.
Kenapa sukan seperti bolasepak, ragbi dan hoki ada kategori lelaki dan perempuannya
tapi sukan bola jaring hanya untuk perempuan sahaja dipertandingkan?
*emoji gosok dagu memikir*




.




Sep 6, 2017

Tentang Demam (Aku).



Salam.

Topik kita pada hari ini ialah DEMAM.


Demam suatu masa lalu pernah menjadi kebanggaan aku.
Bukan aku berbangga aku demam, tapi aku sangat jarang diserang demam.
Tapi bila sekali aku demam, aku demam teruk.
Terlantar atas katil, lenguh satu badan, muntah sana sini.
Namun episod teruk selalunya hanya sehari,
pada hari kedua aku sudah masuk fasa sembuh.

Namun itu dulu.
Ketika entri ini ditaip, aku sudah masuk hari keenam demam.
Masih lembik satu badan.
Aku sambut Hari Merdeka Malaysia ke-60 dalam keadaan demam.
Aku sambut Hari Raya Aidiladha juga dalam keadaan demam.
Dan selang seminggu lebih sebelum aku diserang demam ini,
aku sudahpun demam 4 hari.

Mana pergi entah ajaib jarang demam yang dulu.
Mungkin sebab selalu sangat canang, jadi ajaib makin hilang.
Atau mungkin juga faktor usia, almaklumlah, aku bukannya makin muda.
Atau mungkin juga tulah akibat sakitkan hati siapa-siapa.
Atau Allah SWT tarik nikmat kerana aku kurang bersyukur.
Habis hilang segala kelebihan yang ada pada diri.

Orang keliling aku kata demam sekarang dengan demam 2 minggu lepas adalah demam yang sama.
Tapi aku menafikan sebab di antara demam itu aku sihat walafiat.
Aku siap boleh buat kerja luar jauh lagi tanpa masalah.
Lagipun, kalau demam itu demam yang sama,
maka aku sudah demam hampir 20 hari tanpa sembuh.
Kurang boleh diterima akal di situ.

Jadi aku sendiri buat kesimpulan yang dua demam itu adalah demam yang berbeza.


KENAPA TAK PERGI KLINIK?

Soalan cepu emas yang selalu aku dapat bila cakap diri demam ialah
"Pergi klinik tak?"
Well, how to say this in a proper way...
Bila engkau seorang diri, dan kau demam terlantar tak sedar diri,
pergi klinik bukan satu perkara mudah, tahu tak?
Lagipun aku ada perangai tak suka susahkan orang nak papah, usung, pegang sana sini.
Memang aku tak suka susahkan orang sebegitu
walaupun di mata orang lain akan nampak aku macam egois tak nak nampak lemah.

Di saat sebeginilah aku kepingin teman sehidup semati #ewah
Entahlah... Jauh sangat jodoh ni, apakan daya.

Tapi setiap demam (pada aku) adalah pengalaman baru.
Benda yang aku nak kongsi di bawah mungkin kedengaran tak masuk akal.
Kalian boleh kata aku reka cerita, menipu atau tokok tambah,
tapi ini memang sebenar-benarnya yang berlaku pada diri aku.


CERITA TAK MASUK AKAL.

Setiap demam pada aku adalah pengalaman baru.
Setiap demam akan beri sensasi yang berbeza.
Bermacam-macam jenis sensasi pernah aku dapat,
namun ada beberapa yang kuat melekat dalam benak otak aku sebab pengalamannya yang berbeza sangat.

Dulu pernah sekali semasa aku demam,
aku dapat sensasi yang badan aku mengecil dan membesar sesuka hati.
Juga pernah sekali dulu aku demam,
aku dapat sensasi badan aku kurus dan gemuk silih berganti.
Juga pernah sekali dulu aku demam,
aku dapat rasa organ dalaman aku bergerak ke kiri ke kanan semasa sedang terbaring atas katil.
Aku tak pernah kongsi pengalaman ini secara peribadi dengan sesiapa pun sebab aku sendiri tahu itu semua tak masuk akal.

Aku orang sains.
Penjelasan saintifik paling dekat aku boleh kata adalah semua itu sejenis bentuk halusinasi.
Bila badan lemah, sistem organ (dan otak terutamanya) menjadi kacau bilau.
Jadi otak terpaksa terjemah setiap maklumat kacau bilau itu sebagai data yang masuk akal, maka wujudlah sesuatu sensasi yang tak sepatutnya wujud, dicetuskan hanya di dalam otak sendiri.

Penjelasan selain daripada itu aku kurang pasti.

Namun,
dua demam terakhir yang aku lalui (yang hanya berjarak seminggu) ini
lain daripada sensasi yang aku sebutkan di atas.
Sensasi-sensasi di atas berlaku semasa aku sedang terlantar atas katil.
Dua demam terakhir ini, berbeza.

Demam sebelum ini,
sensasi yang datang adalah rabun aku tiba-tiba hilang.
Sepanjang aku demam, aku tak perlu pakai cermin mata langsung
dan masih boleh membaca mana-mana perkataan yang ada tidak kira jaraknya.
Aku menjadi tidak rabun lagi.

(Kalau di sini ada sesiapa terkejut dan baru tahu, YA, aku pemakai cermin mata walaupun bukan sepanjang masa)

Namun,
'keajaiban' rabun yang hilang itu pun hilang sendiri bila demam aku sudah kebah.
Sebab itu aku tahu dua demam itu demam yang berbeza,
sebab kalau demam yang sama, aku masih menjadi tidak rabun sekarang ini.

Ok.
Untuk demam yang sekarang ini sedang melanda pula,
sensasinya juga berbeza.
Bila aku dengar lagu di radio,
aku mampu asingkan muzik dan lirik lagu tersebut seperti satu suis flip.
Maksud aku asingkan muzik dan lirik lagu itu ialah
bila aku dengar lagu dan aku fokuskan pada muziknya,
lirik nyanyian lagu itu akan hilang menjadikan lagu itu seperti minus one.
Dan bila masa yang aku mahu,
aku boleh terbaliknya, hilangkan muzik dan hanya lirik nyanyian sahaja didengari.
Kedengaran seperti seorang sedang baca puisi secara tidak normal.

See.
Sebab itu aku kata tak masuk akal.
Kalau lapan orang yang baca entri ini, mesti kelapan-lapan orang itu tidak percaya.
Mesti ada yang tuduh aku reka cerita.
Mesti ada yang kata aku tokok tambah fakta.
Mesti ada yang cakap aku sudah tak ada idea.

Dude. I don't believe myself, either.

Tapi aku orang yang sentiasa mahukan penjelasan.
Hipotesis paling masuk akal boleh aku fikirkan tentang dua fenomena ini ialah:

1) Pada demam pertama itu, kerabunan mata aku boleh hilang mungkin kerana peningkatan tekanan di salur darah sekitar mata yang membuatkan mata berubah bentuk (buat sementara) dan menghilangkan rabun. Rabun kan disebabkan oleh bola mata yang berubah bentuk normal dan membuatkan titik temu objek jatuh di kawasan yang salah. Jadi bila bola mata aku berubah sekali lagi disebabkan tekanan dari salur darah sekitarnya (yang disebabkan oleh demam), maka tidak mustahil rabun aku hilang, walaupun buat sementara.

2) Pada demam kedua (sekarang, sedang demam), kebolehan asingkan irama muzik dengan nyanyian lirik dari lagu di radio adalah disebabkan...hmmm...sekali lagi...halusinasi. Halusinasi ada pelbagai jenis, salah satu jenisnya ialah audio. Kita dengar sesuatu yang orang normal lain tidak dengar. Dalam kes aku, aku dengar lagi itu seperti hilang muzik atau hilang lirik tapi sebenarnya lagu itu normal dimainkan seperti biasa.


PENUTUP.

Look.
Don't believe me.
Semua kekonon fakta sains yang aku sebut di atas adalah sekadar andaian aku yang tidak ada pembuktian dan sokongan teori tentang kesahihan faktanya.
Kalau kalian pernah belajar sains kalian akan tahu, andaian tanpa pembuktian hanyalah kata-kata kosong.
Jadi tolong jangan quote aku dalam mana-mana.

Aku tahu dari awal lagi,
dunia yang aku pandang tak sama dengan dunia yang orang lain pandang.
Sebab itu,
dalam perjalanan hidup aku sampai ke titik ini,
aku sudah hilang berapa ramai kawan hanya sebab cara pandangan kami berbeza.
Ia sakit pada mulanya,
tapi makin lama,
aku sedar bahawa tiada cara untuk aku masuk dalam fikiran orang lain dan lihat melalui kaca mata dia dan setuju dengan apa yang dia pandang.
I'm stuck with this body.
Sakit, demam, mata rabun, mata buta, semuanya aku kena hadap kerana aku tiada pilihan.

Jadi tak apalah.
Jika ada individu yang tidak setuju dengan pandangan kalian, teruskan.
Teruskan mara ke hadapan.
Kerana kita tiada pilihan selain maju ke hadapan.




InsyaAllah minggu depan ada komik.
Doakan aku sembuh demam segera.
Dah masuk hari keenam dah ni.




.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: