Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 2, 2017

Kenapa Sesetengah Manusia Menganggap Menamatkan Riwayat Sendiri adalah Pilihan yang Bernas?

Salam.

Kepada yang sedang membaca,
aku harap dapat baca hasil tulisan aku ini sampai habis.
Sebab kalau kalian baca separuh sahaja, kalian boleh tersalah anggap tulisan ini berbentuk negatif.

Dalam sains, tujuan mutlak makhluk bernyawa hidup adalah untuk kelangsungan spesies. Dengan kata lain, spesies yang dapat hidup lama dengan membiak berganti generasi adalah lebih hebat daripada spesies yang pupus di tengah jalan.

Dalam agama juga mengharuskan manusia meramaikan umat. Kahwin dan memiliki zuriat adalah dituntut. Tapi, aku bukan ahli agama untuk membicarakan tentang aspek ini dengan lebih mendalam.

Jika kedua-dua sains dan agama sangat menyarankan kehidupan, kenapa ada sesetengah manusia yang menganggap menamatkan riwayat sendiri adalah satu pilihan yang bernas?




Richard Dawkins pada 1976 telah menerbitkan satu buku bertajuk 'The Selfish Gene'. Buku tersebut membicarakan tentang bagaimana makhluk hidup (termasuk manusia) sudah dimaktubkan dalam gen dan DNA untuk memilih strategi evolusi yang mengelak daripada kepupusan (bukannya 'selfish gene' yang membawa erti setiap manusia sudah memiliki sifat selfish tertulis dalam diri sendiri).

Tahu kan bagaimana bila jari kita tersentuh objek panas, tangan akan tertarik ke arah berlawanan dengan sendiri secara refleks, tidak perlukan organ otak untuk mentafsir bahaya? Itulah 'selfish gene'. Evolusi dengan sendiri memilih manusia yang refleks terhadap kebahayaan. Jika kita tiada refleks itu, maka manusia akan mudah musnah dan pupus.

Tapi kalau kita sedar objek itu panas dan masih mahu menyentuhnya, sebagai contoh kita memegang cerek yang panas untuk dialih tempat, kita mampu 'batalkan' refleks itu. Namun, akibatnya kulit jari tangan kita akan merah dan mungkin melecur.

Dengan kata lain, walaupun kita ada 'selfish gene', tapi kita juga mampu membatalkannya walaupun tahu akibat yang bakal kita hadapi.

Jadi, kenapa ada orang memilih untuk membunuh diri sendiri walaupun tahu mati itu menyakitkan? Kenapa ada yang sanggup 'batalkan' refleks elak bahaya walaupun tahu akibatnya?


-------------------------------


Naluri semulajadi manusia adalah suka untuk berada dalam kawalan sendiri. We like to be in control. Namun, sifat alami semua perkara yang berlaku dalam kehidupan ada dua; (1) ada perkara yang boleh kita kawal dan (2) ada perkara yang tidak boleh kita kawal.

Bayangkan kita sedang bersiap ke tempat kerja pada waktu pagi. Kita buka almari dan pilih baru kita. Hari ini hari rabu, jadi kita memilih untuk pakai baju merah atas sebab-sebab tertentu. Maka itu pilihan kita. Kita boleh sahaja pakai baju hijau, tapi kita tetap pilih merah sebab kita mahukannya. Kita dalam kawalan. Ini adalah contoh perkara yang boleh kita kawal.

Bayangkan pula kita ke tempat kerja setiap pagi. Kita akan lalui beberapa lampu isyarat. Ada masa kita akan lalui lampu isyarat merah, ada masa akan lalui lampu isyarat hijau. Kalau boleh, kita mahukan lampu-lampu isyarat itu sentiasa hijau supaya perjalanan kita lancar. Namun, lampu isyarat itu bukan dalam kawalan kita. Yang merah kita tak boleh hijaukan, kecuali dengan menunggu. Ini adalah contoh perkara tidak boleh kita kawal.

Kehidupan yang harmoni adalah dapat imbangkan kedua-dua aspek tadi. Perkara yang tidak boleh dikawal akan diimbang dengan perkara yang boleh dikawal. Terlampau banyak mengawal akan membebankan, begitu juga terlalu banyak perkara tidak terkawal.

Bayangkan pula seseorang ini, hilang majoriti kawalannya. Segala perkara perlu dilakukan mengikut kehendak orang lain, bukan kehendaknya. Dia mahu pakai baju merah di hari rabu tapi atas sebab-sebab lain, dia kena pakai baju warna hijau bukan kegemarannya. Ke tempat kerja, ada kemalangan di persimpangan lampu isyarat menyebabkan dia lambat sampai. Sampai sahaja di pejabat, dia dimarahi bos kerana lambat. Dimarahi pula di depan rakan sekerja lain sehingga malu dan dipandang serong. Tengahari tidak boleh keluar berehat kerana perlu selesaikan tugasan yang patut diselesaikan pagi tadi (yang lewat). Masuk petang perut lapar sebab tidak rehat di tengahari. Dipaksa pula pulang lewat tanpa gaji kerana pagi sudah sampai lambat. Balik malam penat, hendak berehat di rumah tapi apabila dibaca notifikasi group whatsapp yang bertubi-tubi, rupanya group rakan sekerja tentang bercerita perihal si dia yang datang lambat. Diperlekeh. Dicemuh. Dijadikan bahan jenaka.

Beritahu aku, siapa tidak tertekan jika berada di dalam keadaan di atas.

Beritahu aku juga, siapa dapat bertahan jika keadaan di atas berulang hampir setiap hari.

Segala-galanya dianggap tidak terkawal, tidak dalam kawalan dan tidak boleh dikawal.
Dia hilang keseimbangan aspek kawalan yang kita bincangkan di atas tadi.

Untuk mendapatkan kembali kawalan yang disangka hilang, dia buat keputusan atas tekanan. Dalam kehidupan yang tidak dalam kawalannya, dia mahu sesuatu yang dapat dikawal. Dia mahu sesuatu yang besar. Apa lagi besar dalam kehidupan selain menentukan bagaimana penamatnya, kan?

Jadi, untuk kesekian kalinya, dia buat keputusan untuk menamatkan segala-galanya, termasuk nyawanya, dan pilihan itu adalah pilihannya sendiri. Dia 'kawal' keputusan akhir dalam dirinya. Pada dia, paling tidak keputusan besar itu adalah keputusan dia sendiri, bukan sesuatu yang orang lain putuskan untuk dia.

Sebab itu, pada sesetengah manusia, menamatkan riwayat sendiri adalah satu pilihan yang 'bernas'.


-------------------------------


Dari perspektif orang yang mahu menamatkan riwayat sendiri, itu adalah penamat segala-galanya. Namun itu tidak benar. Dia tidak fikir jauh dari sudut yang lebih luas.

Yang hanya tamat adalah penderitaan dia dan nyawa dia. Namun banyak lagi yang akan berlaku selepas itu.

Contoh, bagaimana dengan keluarga dia? Akan ada orang yang bersedih dan terkesan dengan tindakannya. Akan ada orang yang rasa sedih dengan pemergiannya. Keluarga, ibubapa yang membesarkannya, pasangan, anak-anak, kawan-kawan, semua itu akan mendapat kesan daripada tindakannya tadi.

Apabila riwayat dia tamat, maka dia perlukan orang lain untuk menguruskannya. Tiada mayat yang boleh turun sendiri dari tali gantung dan masuk sendiri ke dalam kubur. Selepas kematian, dia akan susahkan orang di sekeliling, dan kebanyakan orang sekeliling ini adalah orang-orang yang rapat yang terkesan dengan tindakannya tadi.

Bagaimana dengan kerja? Terbengkalai. Bagaimana dengan tanggungjawab lain? Nafkah keluarga? Hutang piutang? Pinjaman kewangan siapa perlu langsaikan? Adakah masalah benar-benar selesai selepas dia tiada? Adakah yang tadi mencemuh, memperlekeh dia akan berhenti memperlekeh? Mungkin bukan perlekeh dia, tapi akan perlekehkan orang lain pula.

Jika kalian yang baca ini ada memikirkan menamatkan riwayat sendiri untuk lari daripada masalah, fikirkan semula. Perkara tidak tamat hanya kerana nyawa kita tamat.


-------------------------------


Beberapa tahun lalu ada satu kes seorang pelajar universiti yang menggantung diri di dalam bilik hostelnya kerana tekanan belajar. Aku ikut secara rapat kes tersebut. Aku tidak mahu menjelaskannya lebih terperinci tapi ketahuilah, walaupun sudah beberapa tahun berlalu, keluarga pelajar tersebut masih lagi bersedih dan hidup tertekan dalam cemuhan masyarakat.

Ya. Keluarga orang yang bunuh diri akan dipandang rendah masyarakat walaupun itu bukan salah mereka. Sampai sudah mereka akan dilabel memiliki ahli keluarga yang membunuh diri. Ibubapa akan dikatakan tidak pandai mendidik anak. Dilabel juga kurang didikan agama. Adik beradik akan dikenali sebagai 'keluarga yang ada ahlinya bunuh diri'.

Keperitan tidak hilang selepas hanya satu nyawa hilang. Malah akan lebih teruk daripada sebelumnya.


-------------------------------


Entri ini bukan untuk mengecam mereka yang mengalami tekanan perasaan dan mereka yang ada memikirkan untuk menamatkan riwayat sendiri. Entri ini adalah untuk memberitahu bahawa tindakan itu BUKAN SATU PILIHAN kerana kesan dan akibatnya lebih teruk daripada yang kita fikirkan.

Sekali lagi aku ulang,
MENAMATKAN RIWAYAT SENDIRI BUKAN SATU PILIHAN.

Jika ada yang membaca entri ini terfikir untuk menamatkan riwayat sendiri, nasihat aku, fikirkannya semula. Mintalah bantuan. Banyak saluran bantuan kaunseling yang ada. Kalau kalian mampu buka blog ini untuk baca entri ini, maka kalian juga mampu mencari saluran bantuan yang ada tersedia.

Walau bagaimana teruk sekalipun tekanan yang kalian hadapi, hadapi dengan sabar.
Remember, the thing about being at the bottom is the only way to go is UP.
Asalkan jangan putus asa, segala-galanya ada jalannya.


Dear friend, if you're reading this, I'm with you. Please be strong and don't give up.





.




1 comment:

  1. I've read this post 2-3 days ago.but today will be the Day that I need it the most,so I read it again & it brought tears to my eyes. Thanks for the support. Its a very thoughtful things for you to say.
    If we talk about death, It took me 3 years to get over my cousins death and shes not even suicidal,but she died over an accident. So I couldnt imagine if it was a suicide. The problems are, yang menyumbang kepada masalah ini -tekanan dari keluarga dan pihak luar. But the real reason is mental health awareness yang kurang. I trully believe msyrkt masih taboo when it comes to checking to a doc incase you feel slightly different about yourself. tetiba you hilang minat,selera makan lupa things,nightmare and then it becomes too little too late.
    So I share the same hope,I hope that if theres anyone out there, yang rasa macam tu. pls seek help. theres nothing to be ashamed of.

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: