Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jun 21, 2017

Jawab Tapi Tidak Menjawab.



Salam.

Entri ini dijadualkan untuk diterbitkan pada 21 Jun 2017 jam 9 pagi.
Tarikh itu adalah rabu terakhir bulan Ramadan 1438h
jadi itu adalah tarikh terakhir untuk aku post komik puasa
sebab rabu minggu depan sudah Syawal :)


Ini adalah komik yang aku share di IG @ceromono
Maaf kalau ada yang sudah baca di sana dan rasa macam berulang.
Dijemput follow aku di @ceromono dan juga @cerolian.
Kalau rasa nak aku follow back, just DM je bagitau kalian pembaca blog aku.
Aku cuma follow orang yang aku nak follow, tapi kalau pembaca blog, aku akan follow tanpa bertanya panjang :)

Begitulah betapa aku sayangnya blog ini dan kalian semua :)





Untuk komik bertajuk BATAL! di atas,
sahaja aku tinggalkan caption di Instagram bertanyakan soalan.
"Adakah korek hidung batal puasa?"
Aku tahu jawapannya, tapi aku nak lihat apa jawapan orang lain.
Soalan ini, aku nampak, akan keluar tiap-tiap tahun bila bulan puasa.
Tapi tidak semua sepakat tentang jawapannya.

Pernah aku bertanya satu kenalan ini, seorang ustaz, soalan yang sama,
jawapan dia,
"Kenapa diberatkan perkara remeh seperti korek hidung sedangkan banyak lagi perkara lain perlu diberatkan?"

Walaupun kedengaran sangat tepat dan professional,
tapi jawapan sebeginilah yang paling aku tidak suka.
Pertama,
dia TIDAK menjawab soalan.
Seolah-olah soalan matematik tanya 1+1 sama dengan berapa
tapi kita jawapan 'kenapa tanya soalan mudah, tanyalah soalan fungsi kuadaratik dalam graf bentuk parabola'

Aku tidak pasti sama ada 'skil' ini diajar di mana-mana,
tapi kebanyakan ustaz dan penceramah motivasi dan orang-orang yang bekerja dengan bercakap ni ada kemahiran begini, kemahiran yang aku panggil 'jawab tapi tidak menjawab'.

Pada aku,
perkara seremeh korek hidunglah perlu dikukuhkan fahaman supaya perkara yang lebih besar boleh difahami mudah.
Kalau 1+1 pun tak boleh jawab, rasanya boleh ke nak jawab soalan fungsi kuadratik dalam graf parabola?

Jawapan yang aku ada untuk soalan 'korek hidung batal ke tidak' ialah
kalau memasukkan sesuatu ke dalam hidung menyebabkan kita kenyang, maka BATAL.
Kalau masuk jari korek tahi hidung dan kemudian jari keluar dan tak kenyang, maka TIDAK BATAL.
Kalau masuk paip plastik kecil dan salurkan air susu melalui hidung, maka BATAL.
Jawapan ini apa yang aku dapat dari ustaz yang betul-betul nak menjawab.

Jawapan di Instagram yang aku dapat banyak bercerita tentang rongga dan anatomi.
Kecuali ada ditegaskan secara definisi dan disepakatkan semua orang bahawa takat mana adalah 'rongga' dan takat mana yang bukan rongga, maka pada aku tak apa kalau nak bercerita tentang rongga.
Kalau si fulan ni kata rongga itu takat tulang soket hidung tengkorak,
ada si fulan ni kata kemasukan satu inci ke dalam,
ada si fulan ni pula kata sampai rasa isi dalam hidung,
itu semua tidak menjawab soalan.

Satu lagi jenis jawapan yang aku minat ialah
jawab dengan jenaka.
"Korek hidung batal kalau sambil korek sambil makan kuaci."
Jujur, bagitahu aku,
rasanya jawapan di atas menjawab ke tidak?

Sesetengah orang sangat minat dengan ustaz jenis seperti ini
tapi pada aku (secara peribadi, bukan wakil kepada mana-mana kumpulan) jawapan seperti itu akan buatkan orang lagi tertanya-tanya.
Bagus kalau lepas berjenaka, ustaz tadi terus ke jawapan sebenar
tapi kebanyakan ustaz dan penceramah lagi suka skip ke persoalan seterusnya tanpa menerangkan secara terperinci tentang 'jenaka' dia tadi.

Sekali lagi aku ulang, ini pendapat peribadi.
Kalian berhak untuk tidak setuju dengan aku.

Aku tidaklah tinggi ilmu agama.
Tapi sebab tidak tinggilah, aku amat mahukan jawapan yang jitu daripada mereka-mereka yang tinggi ilmu.
Memperlekehkan soalan orang lain,
atau menjawab soalan dengan jenaka tak bertempat,
atau tidak menjawab langsung kerana berasakan itu soalan 'remeh'
sangatlah tidak membantu orang yang rendah ilmu agama seperti aku untuk belajar.

Bayangkan daripada kecil aku dimomokkan dengan fakta 'korek hidung batal puasa' tapi tetiba bila dah tua bangka ni baru dengar yang korek hidung tidak batal, agaknya macam mana penerimaan aku?

Contohnya,
kita dari kecil tahu pelangi ada 7 warna.
Siap ada mnemonik lagi nak ingat susunan warna,
'Mat Jenin ke hulu beli ikan udang'
bila kelas pendidikan seni, cikgu siap marah lagi kenapa pelangi tak cukup 7 warna,
tapi bila besar purba ni
kita dapat tahu pelangi BUKAN 7 warna
bolehkan kita terima fakta itu bulat-bulat?

YA.
PELANGI BUKAN 7 WARNA.
Siapa nak argue dengan aku silakan. Hehe.

=========================


Next post sudah masuk Syawal,
jadi dengan ini aku nak ambil kesempatan untuk memohon maaf kepada kalian semua yang masih sudi baca blog ini.
Maaf kalau ada yang hantar kad raya tahun lepas aku tak balas.
Aku sangat nak balas tapi aku sibuk ya amat tahun ni.
Nanti aku bagi kad lain, boleh?
Kad kahwin maybe? #eh

Maafkan segala salah silap aku selama kita kenal di sini.
Aku tidak mahu kosong-kosong.
Aku nak kita berkomunikasi dua hala, korang maafkan aku, aku maafkan korang.
Aku juga mahu minta maaf kepada sesiapa yang sudah aku lukakan hatinya.
Ada yang dari kawan sudah anggap aku stranger sekarang, juga aku minta maaf.
Kalian datang blog aku tapi aku tak balas kunjungan, juga aku minta maaf.

Kalau kalian ada terasa buat salah dekat aku, bagitahu aku.
Contact aku dalam pelbagai media yang aku ada. Kita berkomunikasi.
InsyaAllah, kalau segalanya baik, segalanya akan kembali jernih.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI.
MAAF ZAHIR BATIN SALAH SILAP KHILAF PERBUATAN.




.




Jun 14, 2017

Harga Kuih Mahal!



Salam.

Entri ini dijadualkan untuk terbit pada 14 Jun 2017 tepat jam 9 pagi.
Jika kalian baca entri ini pada waktu ia diterbitkan, maka kemungkinan besar
aku sedang berada di tempat yang kebanyakan orang tidak suka,
bakal melalui satu pengalaman yang aku tak suka,
supaya aku dapat balik sesuatu yang satu masa dulu merupakan sebahagian daripada perkara yang aku suka.

Doakan aku selamat.


I was not prepared for the post of this week,
jadi aku kongsi komik yang aku lukis untuk akaun IG @ceromono
Kepada yang tak follow lagi, jemput follow.
Kalau rasa nak aku follow back, just DM
insyaAllah kalau korang pembaca blog aku, aku akan follow.



Color pallete ini aku pakai sebab warna ni print-friendly.
Maksud aku,
kalau akan datang aku decide nak print komik ini (mungkin untuk zine)
hasil printnya tidaklah secomot kalau aku guna komik banyak warna.

Kalian suka tak color-pallete ni?
Tiga warna je, dark purple, light purple dan putih.

Jadi,
macam mana puasa kalian?
Aku susah sikit laa nak bertarawih, sebab ada hal mengganggu.
Harap Ramadan kalian berlangsung dengan harmoninya sampai ke hari ini.

Okay, bye.
Wish me well.




.




Jun 7, 2017

Nama, Puji, dan 'Apa Yang Sudah Aku Buat Selama Ini?'



Salam.

Tiada komik juga kali ini.
Kalau ada yang berminat nak baca komik aku,
bolehlah ke Instagram @ceromono.
Di sana aku update komik secara berjadual.
Followlah sekali kalau berminat :)


Yang kenal aku tahu aku bukan muda lagi.
Jadi, bila aku dapat belajar perkara baru, aku sangat teruja.
Kenapa teruja?
Sebab aku baca kalau kita belajar benda baru,
kita dikira masih muda (fisiologi dan psikologi) sebab tanda-tanda seorang itu tua ialah dia tidak berminat nak belajar perkara baru.

Kalian ada contoh seorang tua seperti itu di dalam hidup kalian sendiri, kan?

Baru-baru ini aku ada belajar satu perkara baru:
Dalam masyarakat kita, kalau seseorang itu puji nama seseorang yang lain (selalunya berlainan jantina) itu tanda dia sedang cuba nak mengayat seorang lagi itu.

Ya. Aku tahu ramai yang tak setuju.
Ini bukan satu ajaran dari dalam buku atau mana-mana kitab.
Ini adalah 'unspoken law' yang akan terdetik sendiri dalam diri kita.
Masalahnya, hal ini hanya berlaku di kalangan masyarakat kita orang Malaysia.

Kalian mungkin tidak tahu nama aku,
tapi cukuplah aku sebut yang nama aku bukan nama biasa.
Jadi memang dari kecil lagi aku sangat suka dengar nama orang lain.
Dan kemudian aku akan banding nama seseorang itu dengan pemiliknya.
Jika aku rasa nama itu padan, aku akan puji.
Jika tidak, atau biasa-biasa, aku pun buat biasa je, tak laa sampai mengutuk.

Sebab dari kecil lagi aku sudah hardwired untuk memuji nama orang lain,
jadi perangai itu sudah sebati dengan aku.

Bila pergi kedai serbaneka yang memerlukan pekerjanya pakai tag nama,
aku suka baca nama mereka.
Kalau rasa terlebih mesra, aku akan berterima kasih dengan nama mereka.
"Terima kasih, Abu."
"Jumpa lagi, Siti."

Tapi kalau aku teruja lepas baca nama di tag nama mereka,
ayat yang akan keluar lain sikit.
"Terima kasih, Suraya. Oh, sedap nama tu!"
"Jumpa lagi. Shah, you should proud of your name!"

Mungkin sesetengah daripada kalian pernah dipuji namanya oleh aku.

Disebabkan aku sangat sangat tak ingat muka,
jadi pada aku nama adalah sangat penting supaya identiti kalian lekat di kepala aku.
Sebab itu sesetengah orang yang aku kenal via online,
aku akan assign nama lain, mostly codename huruf atau satu suku kata.
Aku even bagi diri sendiri codename 'C' bila bercakap tentang diri sendiri walaupun dalam nama aku tiada langsung huruf C.
I cannot give more examples, you just have to know yourself.

Berbalik kepada cerita puji nama tadi.

Satu hari aku berurusan dengan seseorang bernama Sarah.
Sarah is a very good name (for me).
Aku sangat suka nama Sarah, sampaikan kalau aku tidak kahwin dengan seorang Sarah,
aku mungkin akan berikan Sarah sebagai nama anak perempuan aku.

Setelah habis berurusan, sebagai penutup,
aku pun puji nama si Sarah tadi.

"Saya suka nama Sarah. Nama Sarah memang sesuai dengan puan."

Sarah tadi terdiam.
Mulut dia terbuka tutup macam nak bercakap sesuatu tapi tak keluar.
Aku pun tanya kenapa, dia jawab,
"Awak tahu saya sudah kahwin, kan?"

Aku pula terkedu.
Alamak. Aku sudah disalah anggap mengorat isteri orang.

Mungkin si Sarah ni nampak aku menggelabah walaupun beriya aku cover,
jadi dia pun sambung cakap,
"Awak memang selalu suka puji nama orang ke?"

Aku angguk. Aku terangkan segalanya.
Aku juga terangkan tiada niat lain selain hanya memuji nama dia.
Dia faham, tapi dia nasihatkan aku. Kata dia,
"Orang boleh salah faham kalau awak selalu puji orang.
Terutamanya kalau awak lelaki puji perempuan.
Walaupun sekadar memuji perkara kecil seperti nama, perempuan ni sensitif dan senang berfikiran melencong."

(Ayat di atas ayat dia selaku perempuan, bukan ayat aku ya, harap para perempuan yang baca tak kecam aku.)

Urusan kami pun berakhir di situ,
berakhir dengan aku disekolahkan Sarah sebab puji nama sesuka hati.

Tapi aku tidak puas hati macam itu sahaja.
Inginkan kepastian, aku tanya beberapa orang kawan aku yang lain,
lebih tepat lagi 4 lelaki dan 4 perempuan.

Hasilnya, dua orang lelaki kata puji nama itu perkara biasa,
tapi dua lagi kata kalau salah puji nanti orang anggap lain.
Dan mengejutkan, kesemua 4 perempuan yang aku tanya bersetuju dengan Puan Sarah tadi.

Selepas itu aku terduduk terfikir apa yang sudah aku buat selama ini.
Agaknya berapa ramai dah anggap aku mengorat mereka bila aku puji nama mereka.
Cashier kedai 7-11 yang selalu aku singgah tu.
Receptionist dekat pejabat yang selalu aku singgah tu.
Anak perempuan makcik jual apam balik selekoh simpang empat tu.
That one (or two, maybe three, four) person(s) yang aku puji namanya dalam chat.
Adakah mereka semua salah anggap pujian aku?

Kalian kena tahu.
Bila aku memuji, aku betul-betul memuji, tak ada niat lain.
Orang dengan muka macam aku ni tak layak mengorat,
sebab tahu hasilnya akan kena reject 100%.



Jadi, apa pendapat kalian?
Adakah memuji nama seseorang boleh dianggap sebagai flirting?
Dalam konteks macam mana baru seseorang itu akan salah faham dengan pujian aku?
Sekarang, macam mana aku nak buang perangai suka puji nama orang yang sudah sebati lama dalam diri aku sejak kecil ni?





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: