Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Apr 26, 2017

Buat Penamat Sendiri!



Salam.

Aku kata nak bagi komik minggu ni tapi aku tipu.
Tiada komik lagi minggu ni.
Siapa tak puas hati mari jumpa aku,
I'll give you a chance to hit me because I'm madly craving human contact.
Hahaha kedengaran sangap di situ
tapi aku bertapa dalam Fortress of Solitude ni terlalu lama
aku amat perlukan interaksi sosial dengan manusia.

Hujung minggu lepas di kala orang lain berseronok bersama teman,
aku mengemas bilik aku yang semak macam tanah tak bertuan.
Banyak perkara aku jumpa, kebanyakannya barang lama dari kenangan lama.
Dulu, awek belanja coklat pun aku simpan plastik pembungkus dia.
Bertahun kemudian, awek tu jadi mak orang, aku masih simpan sampah itu.
Hahahaha

Tapi yang paling menarik minat aku dalam khazanah yang aku gali itu
adalah satu kepilan kertas yang tertulis macam-macam.
Beberapa helai kertas (mungkin 15 keping) dikepil dengan pengepit
dan dijadikan seolah-olah seperti buku nota.

Di dalam nota itu tertulis pelbagai perkara.
Daripada formula fizik, sampailah ke puisi jiwang.
Oh, kalian mungkin tak tahu,
sebelum aku rajin melukis di blog dan alam maya, aku rajin menulis.
Kebanyakannya adalah perasaan aku pada masa ia ditulis.

Alkisah sesi mengimbau kenangan silam pun bermula.
Aku belek nota tadi dan baca satu-satu.
Wow, boleh tahan jiwang aku ni.
Banyak kumpulan ayat-ayat cinta (ewah!) yang aku tulis.
Bukan puisi, bukan sajak, tapi sekadar tulisan.

Aku sedar,
dalam nota ini penuh dengan luahan perasaan aku semasa rapat dengan seseorang dulu.
Seorang perempuan yang aku tahu aku sukakan dia dan aku tahu dia sukakan aku
tapi atas sebab tertentu
dan atas sebab aku terlalu bangang terkesan dengan kekecewaan sebelumnya
maka kami hanya simpan perasaan masing-masing.

Lama sudah tidak dengar khabar si dia.
Entahlah mana dia sekarang.
Aku pun tidak mahu mencari, dia pun tidak mahu berhubung.
Mungkin kami hanyalah selingan dalam buku panjang kisah hidup masing-masing.

Biar aku jujur di sini.
Aku menjadi membesar menjadi matang kerana dia.
Masa zaman dikecewakan teruk sebelumnya itu, aku masih lagi mentah.
Aku tahu aku ada salah, tapi aku salahkan segalanya ke atas dia.
Aku tidak matang.

Tapi bila bersama si dia ni,
aku rasa aku terlalu berhati-hati.
Setiap tindakan aku bersifat 'bertahan' kerana aku tidak sanggup diluka lagi.
Rasa pedih dibuang macam sampah sangat menyakitkan,
walaupun hanya memikirkannya akan buat dalaman aku rasa dicubit.
Sakit.

Dengan si dia ni, aku tak mahu terluka lagi.
Aku suka dia, tapi aku tak pernah buka.
Aku rasa dia tahu, aku rasa dia mahu,
tapi kami masing-masing membisu.

Sampailah masa memisahkan kami.

Kepada kalian yang pernah baca kisah Gadis Kasut Converse aku tulis dalam blog ni beberapa tahun lepas, biar aku beritahu sesuatu.
Gadis itu, walaupun tiada apa-apa hubungan, sudah membuatkan aku gagal untuk membuka hati aku kepada mana-mana perempuan lain.
Banyak kali mencuba, tapi gagal.
Apa boleh aku buat kalau setiap perkara mengingatkan aku kepada dia?
Tengok langit ingat dia.
Tengok bulan ingat dia.
Tengok maggi ingat dia.
Macam mana aku nak bersama dengan orang lain kalau apa yang aku buat sentiasa mengingatkan aku kepada dia yang bukan di depan mata?

Kawan aku nasihatkan aku ganti memori itu.
Replacement method.
Buat sesuatu yang mengingatkan aku kepada dia bersama orang lain dan ulang berkali-kali supaya boleh ganti memori tadi dengan memori baru.
Macam kalau habit kita tulis huruf 't' seperti palang, tapi kalau kita ulang berkali-kali dengan menggantikan huruf 't' palang tadi dengan 't' berekor, maka lama kelamaan kita akan terbiasa tulis huruf 't' berekor.

Err...kenapa aku rasa penerangan aku di atas tak membantu?

Begitulah.
Kawan aku nasihatkan aku agar menggantikan memori aku tentang si dia itu dengan memori lain.
Tapi kalau kalian tahu, itu susah.
Memori manusia bukan macam memori laptop, tekan 'delete' sudah terpadam.
Jadi nak gantikan memori aku itu, agak mustahil.
Apatah lagi aku memang tak berniat pun nak buat memori aku tentang dia.
Kecuali aku hilang ingatan akibat kemalangan,
tapi fenomena hilang ingatan bukanlah semudah seperti dalam plot drama.
Salah cara, hilang nyawa.

Jadi,
kawan aku bagi cadangan kedua.
Dia kata, sebab utama aku tak boleh lupakan memori itu adalah kerana cerita aku tiada penutup.
Tiada closure.
Kisah kami tergantung.
Kami masing-masing bawa diri teruskan hidup ikut jalan masing-masing.
Ia agak sama seperti earworm, lagu yang berkumandang di dalam otak berulang-ulang.
Sebab lagu itu tidak berpenamat, jadi ia akan berulang.
Untuk tamatkannya, kita kena dengar lagu itu sampai habis.

Soalnya,
macam mana nak tamatkan memori yang sentiasa berulang?

"Embrace that memories. Make your own closure!" kata kawan aku.

Dia cadangkan aku bukukan segala cerita aku dengan si dia itu.
Kumpulkan semua post blog yang berkaitan dengan dia dan bukukan.
Mungkin bukan untuk tujuan komersial, bukan untuk dijual,
tapi sebagai simpanan peribadi untuk diri.
Sebagai pedoman kepada diri aku sendiri di masa akan datang bahawa
si dia hanyalah seseorang yang menyinggah ke dalam hidup aku.
Hanya satu bab dalam kehidupan aku.
Aku ada bab lain lagi yang perlu dilalui, sama ada dengan atau tanpa dia.
Dengan itu, aku akan ada penamatnya.
Mungkin bukan penamat yang indah, bukan penamat kepada kehidupan,
tapi penamat kepada sesuatu supaya aku dapat mula semula melalui bab-bab yang seterusnya.

Cadangan dia sangat bernas.

Dulu ada juga yang cadang supaya dibukukan Gadis Kasut Converse tu
tapi aku tolak sebab ceritanya tiada penamat.
Tapi kalau aku sendiri yang buatkan penamatnya,
aku sendiri yang putuskan ke mana harus aku tuju,
maka bolehlah aku teruskan cadangan itu.

Lagipun,
aku dapat rasakan aku lebih kepada 'penulis' daripada 'pelukis'.
Bakat melukis aku mungkin sudah sampai limit.
Mungkin aku perlu fikir hobi yang lain pula.

Jadi dengan itu aku nak umumkan,
aku bakal sibuk menulis semula cerita Gadis Kasut Converse untuk dibukukan.
Bukan mahu diterbitkan secara besar-besaran,
mungkin dua tiga copies untuk mereka-mereka yang mahu.

Dan kepada awak,
walaupun saya yakin 100% awak tidak akan baca ini,
tapi ketahuilah awak sentiasa ada di dalam doa saya.
Teruskan hidup seceria selalu walaupun banyak halangan menimpa.
Don't worry about me.
I'll be alive and kicking and smell like jet fighters and punching.







.




Apr 19, 2017

Meditasi Bilik Mandi.


Salam.

Tajuk kekonon gempak.
Sepatutnya ada komik hari ni,
tapi aku terpaksa masuk wad, jadi cukuplah tulis-tulis je.

Minggu depan insyaAllah ada komik.




Pernah tak kalian masuk bilik air dan mandi,
tengah air mencurah-curah jatuh ke badan gebu kalian
otak kalian akan terfikir banyak idea dan soalan tak masuk akal tentang kehidupan?
Itu digelar 'shower thoughts'.

Aku tahu bukan aku seorang sahaja macam tu,
jadi di bawah ada aku senaraikan antara 10 soalan tentang kehidupan yang terdetik aku terfikir semasa sedang memerut mandi shower di bilik air:


  1. Siapakah orang pertama yang tahu tahi hidung itu masin dan bagaimana?

  2. Mungkinkah kuning yang aku nampak sebenarnya biru pada mata kalian tapi sebab kita setuju ia dipanggil kuning jadi ia terus dipanggil kuning?

  3. Kenapa simbol 'heart' dipanggil hati dalam Bahasa Melayu sedangkan sebenarnya terjemahan terusnya ialah jantung?

  4. Kalau mata kita sama macam kamera, berapakah resolusi, dimensi, megapiksel dan ratio imej yang kita nampak?

  5. Siapakah orang pertama yang sedar meneran mampu membantu proses nyahtinja?

  6. Kalau awan terapung di langit sebab kurang tumpat berbanding udara, kenapa bulan yang besar dan berat tak jatuh ke Bumi?

  7. Kalau nyamuk terbang masuk ke dalam kereta, dan kereta itu mula bergerak, nyamuk itu tadi akan terhantuk ke cermin belakang kereta atau bergerak sama-sama dengan kereta?

  8. Jika kentut adalah angin yang keluar ikut punggung, maka sendawa adalah kentut yang keluar ikut mulut.
    (Ini juga menjelaskan kenapa angin sendawa berbau tidak enak)

  9. Adakah Joker akan bersihkan semua solekan di muka dia sebelum tidur dan pakai make-up semula sebelum keluar rumah menentang Batman keesokan harinya?

  10. Mungkinkah selama ini manusia tidak pernah nampak alien disebabkan hidupan dari luar Bumi semuanya diperbuat daripada bahan yang mengeluarkan panjang gelombang (wavelength) di luar spektrum penglihatan manusia? Kalau ya, bermakna kemungkinan besar alien ada di sebelah kita tapi kita tidak nampak, dia juga mungkin tidak nampak kita.




Kebanyakan soalan di atas aku sudah ada jawapannya,
hasil kegigihan mencari sumber dari internet.
Sebenarnya ada banyak lagi soalan lain yang aku terfikir,
tapi aku simpan dulu sebagai modal untuk entri akan datang kalau-kalau kena masuk wad lagi hehehe.

Oh,
kalau kalian ada soalan bilik mandi yang tiada dalam senarai di atas, kongsikanlah.
Kalau kalian ada jawapan untuk soalan di atas pun, kongsikanlah.
Nak juga tahu apa yang kalian fikirkan semasa sedang mandi hehehe.
*lain macam ayat kat atas ni*


Nota kaki:
Kalau korang perasan, aku jarang sudah balas komen dan singgah blog korang. Itu sama ada aku benci korang atau aku ada terasa hati dengan korang. Ceh, gurau. GURAU! Itu sebab internet yang aku guna sekarang sangat limited. Dulu internet unlimited bolehlah berjimba singgah blog semua orang. Sekarang nak buka blog sendiri pun kena ada kesabaran yang tinggi sebab data terhad. Harap korang jangan makan hati dengan aku. Nanti ada internet balik, aku akan singgah blog korang-korang yang masih setia membaca di sini. Yang setia je. Yang tak setia boleh main jauh-jauh hehehe.




.




Apr 12, 2017

I Want To Be The Very Best Like No One Ever Was.



Salam.

Aku ada satu berita baik untuk diri aku sendiri
tapi aku pasti berita ini tidak beri manfaat pun kepada kalian.

AKU SUDAH BOLEH MAIN POKEMON GO!




Tarikh yang tepat ialah 16 Mac 2017 lepas aku sudah mula main Pokemon GO.
Ya, aku tahu.
Aku lambat beberapa bulan.
Hype game ni pun dah lama pudar sampai jadi bahan ejekan sarkastik.

Aku tak tahu orang lain,
tapi Pokemon merupakan sebahagian daripada hidup aku sejak dulu lagi.
Aku tak ada GameBoy dulu, tapi aku selalu pinjam kawan punya.
Syaratnya, kena pakai bateri sendiri,
jadi gigih menabung beli bateri boleh cas.

Kalau kalian pernah main GameBoy,
kalian akan tahu konsol tangan itu sangat makan bateri.
Jadi aku beli beberapa set bateri cas sebab bila satu set tengah pakai, satu set lagi tengah cas dan satu set lagi tengah stand-by kalau-kalau set yang pertama tadi habis.

Dan sudah tentu aku main Pokemon dekat GameBoy itu. Hehehe.

Bila sudah dewasa sikit, rumah ada komputer.
Jadi kami pasang emulator, perisian simulasi untuk game GameBoy.
Main emulator siang malam, sudah tentu juga game Pokemon.
Berkali-kali dapat kalahkan Elite Four lepas tu restart balik game main ikut route lain.
Rupa-rupanya lepas kalahkan Elite Four dan Pokemon Master, ada lagi quest lain untuk lengkapkan Pokedex.

Orang yang tak main Pokemon sudah tentu tak faham apa yang aku taip di atas, kan?

Pokemon juga antara sebab utama aku ambil Bahasa Jepun sebagai bahasa ketiga masa belajar dulu.

Satu game Pokemon yang aku ada (Pokemon Yellow) adalah khusus untuk negara Jepun jadi tulisan dan arahan semuanya bahasa Jepun.
Cuba teka siapa yang gigih belajar Bahasa Jepun untuk main game Pokemon Yellow tu?
Yes, yours truly.

Masa Pokemon GO baru dilancarkan di Jepun dan US,
aku antara yang sangat teruja nak tunggu masuk Malaysia.
Tapi bila masuk Malaysia, sebab aku pakai handphone purba,
aku tak mampu nak install Pokemon GO *menangis*

Dengki bila member-member brag dapat main dan tangkap Pokemon.
Gigih aku lepak Taman KLCC tengok beratus orang main Pokemon GO
sedangkan aku hanya duduk melepak menikmati orang lain main.

Selepas beberapa bulan, Pokemon GO semakin suram dan yang masih main hanyalah yang betul-betul fan.
Bagus juga sebab ramai sangat yang naik bandwagon padahal tak kenal pun Pokemon lain selain Pikachu.

Ada seorang ni siap kata Pikachu tu khinzir padahal kalau dia baca Pokedex dia dalam Pokemon GO tu dah terang-terang Pikachu itu tikus.
Itu beza peminat sebenar dengan penunggang wagon berkumpulan.

Aku punya gigih minat Pokemon sampai hafal kesemua 151 Pokemon generasi pertama.
Hafal nama siap dengan nombor dengan jenis (type) dia lagi.
Kalaulah aku hafal buku sejarah segigih itu masa sekolah dulu,
sudah tentu aku tak duduk depan komputer update blog setiap rabu hahahahaahahah.

Okaylah, cukup membebel tentang Pokemon dan Pokemon GO.
Kalian bersedialah untuk dibanjiri banyak komik berkaitan Pokemon lepas ni sebab ada orang tu teruja gila main Pokemon GO hahahahahahaahahahaha *ketawakan diri sendiri*

'Siapa lagi masih main Pokemon GO sekarang?'
Kalau ada sesiapa yang tanya soalan itu dengan nada sarkastik,
korang jawab,
"Aku tahu seorang yang masih main Pokemon GO. NAMA DIA CERO!"




.




Apr 5, 2017

Monitor. Oh, Monitor!



Salam.

Satu pengajaran hidup yang aku pelajari baru-baru ini ialah
ujian tidak hanya datang dalam bentuk musibah yang besar sahaja.
Musibah 'kecil' pun banyak menguji kita.

Seperti contoh;
burung lepas najis tepat ke visor helmet semasa menunggang, atau
jerawat tumbuh atas batang hidung, betul-betul bawah tempat letak cermin mata, atau
kau pasang monitor dekat laptop sebab skrin laptop bermasalah, tengok-tengok monitor tadi pun bermasalah juga.





Kalau kalian baca entri aku bertajuk 'Archoke Nama Diberi',
kalian akan tahu yang komputer aku terdiri daripada laptop yang sudah di'chimera'kan dengan pelbagai aksesori lain termasuk monitor skrin kedua sebab skrin laptop sedikit bermasalah.

Masalahnya sekarang monitor tambahan itu pun sekarang bermasalah.



Sekarang aku bercuti panjang.
Aku ingat sempena cuti panjang inilah aku nak selesaikan segala kerja tertunggak yang memerlukan aku menggunakan komputer.
Banyak lukisan yang sudah aku janji untuk siapkan bulan ini.
Marah dah cik adik yang menanti hasil kerja aku tu.
Tup tap tup tap skrin monitor pula buat hal.

Adusssss. Menguji kesabaran sungguh.

Nak beli monitor baru, tapi aku rasa masalah ini masalah kecil boleh selesai.
Tapi aku tak pandai nak selesaikan.
Nak hantar repair, aku hanya ada motosikal.
Nak angkut monitor atas bakul motosikal pergi kedai untuk repair agak tak masuk akal.
(atas sebab tertentu, aku tak boleh memandu sekarang)

Tahu tak, buka komputer tapi tak dapat tengok output dekat monitor perasaan dia macam masuk bilik gelap gelita meraba-raba, takut salah raba habis menjerit kekesalan.

Kalian rasa apa penyelesaian terbaik untuk masalah aku?
Beli baru? Minta tolong orang teman repair?
Berbalik ke zaman purba di mana segala kerja perlu dipahat di atas tablet batu?

Oh, btw
ada insan yang baik hati berikan duit kepada aku untuk dibuat beli monitor baru.
Walaupun belum cukup untuk beli satu yang baru, tapi TERIMA KASIH.
Jasamu sangat kukenang





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: