Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 23, 2017

Mencari Bahagia.


Salam.

Nama aku cEro.
Pada hari aku malas, atau sibuk, atau sekadar nak berubah angin,
aku tak share komik di blog ini.
Aku akan taip panjang lebar dan letak image/gambar yang ada dalam galeri sebagai halwa mata.

Hari ini adalah hari itu.



Tapi itu tidak bermakna entri ini (dan entri hari-hari malas lain) tidak bermutu.

Mari aku bawa kalian semua ke hari ahad lepas dan bersama selami apa yang berlaku:



Hari ini hari ahad.
Dua hari lepas hari jumaat, aku mula demam kuat entah berjangkit dari mana.
Semalam sabtu, aku masih lagi terlantar di atas katil, demam, sambil mendengar organ dalaman aku berkocak.
Hari ini, ahad, aku sedang duduk di Taman KLCC, Kuala Lumpur
berpuluh kilometer daripada tempat aku terlantar semalam.

Lihatlah betapa lajunya perkembangan badan aku menyembuh.

Satu daripada nikmat yang Yang Maha Berkuasa berikan pada aku ialah nikmat cepat sembuh.
Walaupun semakin tua semakin terasa hilang nikmat tersebut
tapi nikmatnya masih ada, jadi alhamdulillah.

Jadi buat apa aku di Taman KLCC? Itu rahsia.
Yang tidak rahsia ialah sekarang jam sudah menunjukkan pukul 5 dan ikut jadual, pada jam 5 hingga 6 petang akan ada persembahan pancuran (pancutan) air di kolam Taman KLCC ini.

Cuba teka siapa yang duduk di tangga paling hadapan depan kolam Taman KLCC?
*aku angkat tangan*

Niat pertama aku adalah untuk swafoto berlatarbelakangkan pertunjukkan air pancut dan muat naik ke akaun sosial. Namun baru sahaja aku mula pegang telefon bimbit, sudah berpuluh orang lain lagi menghalang pandangan aku untuk berswafoto.

Aku mendengus perlahan, merungut kenapa perlu dihalang pandangan aku.
Kalau aku mampu lihat muka aku mencuka ketika itu, sudah tentu aku terus yakin alasan kenapa aku masih membujang.

Tapi kemudian 'kehidupan' ketuk kepala aku dengan kuat.

Untuk apa aku berswafoto?
Untuk siapa aku gigih nak berkongsi di laman-laman sosial?
Sesuatu yang indah (persembahan pancutan air) sedang berlaku di depan mata aku dan aku sekarang tengah merungut dan mendengus mengendahkan keindahan itu.

Aku kemudian turunkan telefon bimbit aku dan simpan ke dalam beg.

Aku pandang kiri dan kanan, depan dan belakang.
Ramai sungguh orang berswafoto.
Mereka tersenyum ketika diacu kamera, tapi di saat kamera diturunkan, muka mereka hilang senyuman.

Ini membuatkan aku terkenang tengahari tadi.
Semasa makan tengahari, aku berjalan di arked tempat permainan kanak-kanak.
Aku terpandang sebuah keluarga muda; seorang suami, seorang isteri dan seorang anak, bayi.
Si bayi diletakkan di atas kuda permainan.
Si isteri sedang mengacu kamera telefon bimbit.
Si suami berada menyorok di sebalik kuda tadi, keluar dari bingkai kamera namun memegang kuat kaki si bayi tadi, menyokongnya supaya tidak jatuh.

Si bayi kelihatan tidak stabil, maka menjadi tugas si suami untuk menyokong bayi tadi dengan lebih kukuh. Si isteri pula asyik memberi arahan kepada si suami supaya keluar daripada bingkai kamera, agar gambar yang ditangkap nanti kelihatan seperti bayi itu naik kuda mainan tanpa sokongan. Si bayi terpinga-pinga melihat keletah ibunya memberi arahan.

Ironinya,
tiada siapa antara mereka bertiga sedang tersenyum.
Tiada siapa pun yang kelihatan sedang bergembira menikmati saat 'bonding' keluarga mereka.
Jika situasi itu sempurna diambil dengan kamera menjadi satu gambar,
dan kemudian dikongsi di laman sosial,
aku juga tidak rasa ia adalah satu kebahagiaan.
Gambar yang dikongsi mungkin dapat mendatangkan senyuman kepada beberapa yang melihat, mendapat beberapa 'like' dan beberapa 'comment', namun adakah itu kebahagiaan?

Belakangan ini masyarakat kita sering dinilai melalui media sosial.
Bahagia adalah apabila kita berkongsi gambar senyum satu keluarga.
Popular adalah apabila akaun kita diikuti ribuan orang asing.
Glamor adalah apabila ramai berduyun-duyun komen gambar kita, status kita.
Penghargaan adalah dalam bentuk bilangan 'like' dan 'fav' di laman sosial.

Aku juga salah seorang daripada kelompok itu.
Aku pada mulanya kongsi hasil lukisan di laman sosial sebagai wadah untuk berkongsi bakat, pandangan dan kenangan.
Namun lama kelamaan aku mencari penghargaan daripada keseronokan media sosial itu.
Sesuatu yang dikongsi mendapat ribuan 'like', aku menjadi gembira.
Bila yang seterusnya tidak mencapai capaian 'like' seperti sebelumnya, aku menjadi sedih, marah dan terasa tidak dihargai.

Sedar tidak sedar, aku jadikan penilaian di media sosial sebagai penilaian kebahagiaan.
Banyak 'like', banyak 'fav', maka aku bahagia.
Kurang 'like', kurang 'fav', maka kesedihan yang mendatang.

Itu aku.
Dan aku rasa orang lain juga sebegitu.

Sebab itu ketika mulanya persembahan air pancut di Taman KLCC,
berpusu-pusu orang mahu berswafoto berlatarbelakangkan persembahan itu.
Namun persembahan itu berlangsung satu jam.
Pada minit ke-15, orang mula reda dan makin kurang yang berswafoto.
Pada minit ke-30, tiada lagi orang berswafoto.
Orang ramai hanya lalu lalang tidak pedulikan air pancut itu.

Aku yang masih duduk di tangga paling hadapan ini buat keputusan untuk TIDAK BERSWAFOTO, sebaliknya dalam baki masa yang ada, menikmati segala keindahan yang ada.

Air pancut yang tersusun dengan corak dan bentuk, deruan air jatuh ke bawah seperti satu mainan akustik indah yang tidak ada alat muziknya. Berlatarbelakangkan pokok menghijau, berbumbungkan langit biru bersulam awam putih kelabu gebu, aku rasa, keputusan aku untuk meletakkan telefon bimbit ke tepi dan menikmati keindahan ini adalah satu keputusan yang amat bernas pernah aku buat pada kebelakangan ini.

Alam ini sungguh indah, lebih indah jika diperhatikan dengan mata sendiri berbanding lensa kamera yang kaku.

Namun,
ini bukan bermakna aku akan berhenti semua kegiatan di media sosial.
Aku masih lagi akan kongsi komik di Instagram dan Facebook dan berharap akan dapat banyak 'like' dan 'comment'.
Aku juga masih lagi akan tweet di Twitter, menyampaikan perasaan aku.
Namun mungkin pada pandangan aku sekarang, aku akan buat itu jika dan hanya jika aku adakan mendapat kebahagiaan daripadanya.

Aku buat semua itu bukan kerana tuntutan sosial,
aku buat semua itu kerana aku mahu bahagia.
Kerana bagaimana orang itu bahagia terpulang sepenuhnya kepada individu itu.
Mungkin ada yang bahagia memaksa anak naik kuda mainan untuk dijadikan tatapan rakan di media sosial.
Mungkin ada yang bahagia berswafoto di depan pancutan air walaupun selepas itu tidak diendahkan.
Mungkin juga ada yang bahagia menjadi seseorang yang dirahsiakan identiti di seraya jaringan internet.

Dan seperti entri-entri aku sebelum ini,
entri ini juga pada dasarnya tiada poin,
namun bagi orang yang berfikir, banyak isinya.
Begitulah aku menyebar bahagia di blog ini.

Selamat tinggal.



.




Aug 16, 2017

Teruja dengan Perkara Remeh.


Salam.




Aku adalah sejenis orang yang sangat cepat teruja dengan perkara kecil/remeh/trivia.
Aku rasa macam pernah bagitahu dalam blog ini tapi aku lupa dalam entri yang mana satu.

Baru-baru ini aku main game Pokemon GO dan dapat tangkap satu Pokemon lagenda yang diberi nama Zapdos.
Aku punya excited, teruja mengalahkan budak kecil dapat mainan.
Aku mesej semua kawan aku yang main Pokemon GO termasuklah adik aku.
Salah seorang yang menjadi mangsa keterujaan aku adalah seorang kawan ni.

Dari respon dia aku rasa dia dah tahu aku cerita tentang Pokemon,
tapi dia tetap teka hal lain.
Bila aku beritahu aku teruja sebab dapat tangkap Zapdos,
aku tidak pasti reaksi dia yang sebenarnya
tapi kalau aku di tempat dia, aku mesti akan bagi reaksi macam;
"hek eleeehhhh!!!"

Perangai cepat teruja aku ni pun pernah berlaku semasa balik kampung raya tempoh hari.
Aku dapat tangkap kunang-kunang dalam tangan.
Aku punyalah teruja aku pergi tunjuk dekat setiap ahli keluarga yang ada sambil mulut berkumat-kamit tentang bagaimana awesome-nya kunang-kunang sebab dapat keluarkan cahaya di belakang badan.
Habis satu cerita semua tentang kunang-kunang daripada macam mana mereka gunakan cahaya itu untuk mencari pasangan, sehinggalah ke bagaimana cahaya itu terbentuk (bioluminescence).

Ahli keluarga aku semua buat muka bosan dengar aku buat ceramah biologi.

Ada juga satu ketika itu bagaimana aku teruja dapat tangkap cicak guna perangkap cicak, aku siap snap berpuluh gambar cicak itu dari pelbagai sudut sebagai kenangan.
Penuh galeri handphone aku dengan gambar cicak terkena perangkap.

The thing is,
aku jarang teruja untuk perkara besar.
Bila sesuatu besar berlaku kepada aku, aku lebih bersikap diam dan berfikir.

Tapi bila fikir balik,
besar kecil satu perkara adalah subjektif kepada individu.
Pada aku, dapat tangkap Zapdos adalah perkara besar, walaupun bagi sesetengah orang itu bukanlah satu perkara yang patut diraikan. Hehehe

Kalian bagaimana?
Senang teruja tak dengan perkara remeh?





.




Aug 9, 2017

Dan Dan dan Dandanan



Salam.

Bertahun sudah aku hidup,
tapi baru-baru ini aku baru dapat tahu satu bakat terpendam dalam diri aku.

Aku berbakat dalam mendandan rambut.






Oh, sebelum kalian salah sangka,
maksud aku 'dandan rambut' bukan bererti buat rambut macam pendandan rambut professional yang ada di salon tu.
Maksud aku dandan ialah buat braid.

Macam mana aku boleh tahu?
Masa aku rambut panjang (hari tu) aku selalu dandan rambut sendiri.
Duduk depan cermin dan mula dandan rambut.
Semasa tengah rambut panjanglah peluang aku nak cuba dekat rambut sendiri.
Kalau rambut pendek, maka memang tak akan jadilah jawabnya.

Hasil kerja dandanan aku tu memang kemas (rasanyalah) sebab tak ada rambut yang terkeluar.
Lebih mengagumkan adalah bila aku tanya orang lain (perempuan),
ramai yang bagitahu memang bukan senang nak dandan rambut sendiri.
Aku dapat buat dengan mudah, maka sebab itulah aku rasa mendandan rambut adalah bakat terpendam aku.

Masa kecil dulu aku selalu tolong adik-adik aku dandan rambut.
Maklumlah, aku tak ada adik lelaki.
Jadi bila duduk rumah bosan, aku heret adik-adik perempuan aku jadi mangsa eksperimen rambut.

Lagipun dari kecil lagi aku rasa aku sudah ada bakat dalam kerja seni tangan ni.
Aku suka masa subjek pendidikan seni bab anyaman.
Sampai berpuluh-puluh hasil anyaman aku buat padahal cikgu nak satu saja.

Tapi rasanya,
bakat mendandan rambut aku ni berhenti setakat rambut sendiri saja, kot.
Sebab aku nak jadi apa kalau nak kembangkan bakat aku ni lagi jauh, kan?
Takkan nak jadi hairstylist pula, padahal aku pandai mendandan je?

Mungkinlah nanti kalau ada isteri, aku boleh dandankan rambut dia.
Tapi aku macam lagi suka perempuan rambut pendek,
jadi macam mana nak praktikkan bakat dandanan aku ni?

Looking back,
dan dan je kata skil dandanan aku ni sejenis bakat.
Aku tak pernah suruh sesiapa nilai pun, entah-entah mutunya teruk.
Hahahahahahahaha.

Hmmmmmmmmmmmmmm...

Okay,
cukup setakat ini.
Di kesempatan ini aku nak mohon maaf kalau post blog aku beberapa ketika sebelum ini agak negatif.
Blog (maybe) is the only way for me to channel all my frustrations since I'm living in a big ass pretentious world.

Jadi,
kalian ada bakat terpendam yang baru kalian kenalpasti?
Apa kata cuba sesuatu yang baru, yang luar dari kebiasaan kalian.
Mana tahu ada terjumpa bakat yang sebelum ini tak tersangka adanya. Kan?

See you next week.







.




Aug 2, 2017

Kenapa Sesetengah Manusia Menganggap Menamatkan Riwayat Sendiri adalah Pilihan yang Bernas?

Salam.

Kepada yang sedang membaca,
aku harap dapat baca hasil tulisan aku ini sampai habis.
Sebab kalau kalian baca separuh sahaja, kalian boleh tersalah anggap tulisan ini berbentuk negatif.

Dalam sains, tujuan mutlak makhluk bernyawa hidup adalah untuk kelangsungan spesies. Dengan kata lain, spesies yang dapat hidup lama dengan membiak berganti generasi adalah lebih hebat daripada spesies yang pupus di tengah jalan.

Dalam agama juga mengharuskan manusia meramaikan umat. Kahwin dan memiliki zuriat adalah dituntut. Tapi, aku bukan ahli agama untuk membicarakan tentang aspek ini dengan lebih mendalam.

Jika kedua-dua sains dan agama sangat menyarankan kehidupan, kenapa ada sesetengah manusia yang menganggap menamatkan riwayat sendiri adalah satu pilihan yang bernas?




Richard Dawkins pada 1976 telah menerbitkan satu buku bertajuk 'The Selfish Gene'. Buku tersebut membicarakan tentang bagaimana makhluk hidup (termasuk manusia) sudah dimaktubkan dalam gen dan DNA untuk memilih strategi evolusi yang mengelak daripada kepupusan (bukannya 'selfish gene' yang membawa erti setiap manusia sudah memiliki sifat selfish tertulis dalam diri sendiri).

Tahu kan bagaimana bila jari kita tersentuh objek panas, tangan akan tertarik ke arah berlawanan dengan sendiri secara refleks, tidak perlukan organ otak untuk mentafsir bahaya? Itulah 'selfish gene'. Evolusi dengan sendiri memilih manusia yang refleks terhadap kebahayaan. Jika kita tiada refleks itu, maka manusia akan mudah musnah dan pupus.

Tapi kalau kita sedar objek itu panas dan masih mahu menyentuhnya, sebagai contoh kita memegang cerek yang panas untuk dialih tempat, kita mampu 'batalkan' refleks itu. Namun, akibatnya kulit jari tangan kita akan merah dan mungkin melecur.

Dengan kata lain, walaupun kita ada 'selfish gene', tapi kita juga mampu membatalkannya walaupun tahu akibat yang bakal kita hadapi.

Jadi, kenapa ada orang memilih untuk membunuh diri sendiri walaupun tahu mati itu menyakitkan? Kenapa ada yang sanggup 'batalkan' refleks elak bahaya walaupun tahu akibatnya?


-------------------------------


Naluri semulajadi manusia adalah suka untuk berada dalam kawalan sendiri. We like to be in control. Namun, sifat alami semua perkara yang berlaku dalam kehidupan ada dua; (1) ada perkara yang boleh kita kawal dan (2) ada perkara yang tidak boleh kita kawal.

Bayangkan kita sedang bersiap ke tempat kerja pada waktu pagi. Kita buka almari dan pilih baru kita. Hari ini hari rabu, jadi kita memilih untuk pakai baju merah atas sebab-sebab tertentu. Maka itu pilihan kita. Kita boleh sahaja pakai baju hijau, tapi kita tetap pilih merah sebab kita mahukannya. Kita dalam kawalan. Ini adalah contoh perkara yang boleh kita kawal.

Bayangkan pula kita ke tempat kerja setiap pagi. Kita akan lalui beberapa lampu isyarat. Ada masa kita akan lalui lampu isyarat merah, ada masa akan lalui lampu isyarat hijau. Kalau boleh, kita mahukan lampu-lampu isyarat itu sentiasa hijau supaya perjalanan kita lancar. Namun, lampu isyarat itu bukan dalam kawalan kita. Yang merah kita tak boleh hijaukan, kecuali dengan menunggu. Ini adalah contoh perkara tidak boleh kita kawal.

Kehidupan yang harmoni adalah dapat imbangkan kedua-dua aspek tadi. Perkara yang tidak boleh dikawal akan diimbang dengan perkara yang boleh dikawal. Terlampau banyak mengawal akan membebankan, begitu juga terlalu banyak perkara tidak terkawal.

Bayangkan pula seseorang ini, hilang majoriti kawalannya. Segala perkara perlu dilakukan mengikut kehendak orang lain, bukan kehendaknya. Dia mahu pakai baju merah di hari rabu tapi atas sebab-sebab lain, dia kena pakai baju warna hijau bukan kegemarannya. Ke tempat kerja, ada kemalangan di persimpangan lampu isyarat menyebabkan dia lambat sampai. Sampai sahaja di pejabat, dia dimarahi bos kerana lambat. Dimarahi pula di depan rakan sekerja lain sehingga malu dan dipandang serong. Tengahari tidak boleh keluar berehat kerana perlu selesaikan tugasan yang patut diselesaikan pagi tadi (yang lewat). Masuk petang perut lapar sebab tidak rehat di tengahari. Dipaksa pula pulang lewat tanpa gaji kerana pagi sudah sampai lambat. Balik malam penat, hendak berehat di rumah tapi apabila dibaca notifikasi group whatsapp yang bertubi-tubi, rupanya group rakan sekerja tentang bercerita perihal si dia yang datang lambat. Diperlekeh. Dicemuh. Dijadikan bahan jenaka.

Beritahu aku, siapa tidak tertekan jika berada di dalam keadaan di atas.

Beritahu aku juga, siapa dapat bertahan jika keadaan di atas berulang hampir setiap hari.

Segala-galanya dianggap tidak terkawal, tidak dalam kawalan dan tidak boleh dikawal.
Dia hilang keseimbangan aspek kawalan yang kita bincangkan di atas tadi.

Untuk mendapatkan kembali kawalan yang disangka hilang, dia buat keputusan atas tekanan. Dalam kehidupan yang tidak dalam kawalannya, dia mahu sesuatu yang dapat dikawal. Dia mahu sesuatu yang besar. Apa lagi besar dalam kehidupan selain menentukan bagaimana penamatnya, kan?

Jadi, untuk kesekian kalinya, dia buat keputusan untuk menamatkan segala-galanya, termasuk nyawanya, dan pilihan itu adalah pilihannya sendiri. Dia 'kawal' keputusan akhir dalam dirinya. Pada dia, paling tidak keputusan besar itu adalah keputusan dia sendiri, bukan sesuatu yang orang lain putuskan untuk dia.

Sebab itu, pada sesetengah manusia, menamatkan riwayat sendiri adalah satu pilihan yang 'bernas'.


-------------------------------


Dari perspektif orang yang mahu menamatkan riwayat sendiri, itu adalah penamat segala-galanya. Namun itu tidak benar. Dia tidak fikir jauh dari sudut yang lebih luas.

Yang hanya tamat adalah penderitaan dia dan nyawa dia. Namun banyak lagi yang akan berlaku selepas itu.

Contoh, bagaimana dengan keluarga dia? Akan ada orang yang bersedih dan terkesan dengan tindakannya. Akan ada orang yang rasa sedih dengan pemergiannya. Keluarga, ibubapa yang membesarkannya, pasangan, anak-anak, kawan-kawan, semua itu akan mendapat kesan daripada tindakannya tadi.

Apabila riwayat dia tamat, maka dia perlukan orang lain untuk menguruskannya. Tiada mayat yang boleh turun sendiri dari tali gantung dan masuk sendiri ke dalam kubur. Selepas kematian, dia akan susahkan orang di sekeliling, dan kebanyakan orang sekeliling ini adalah orang-orang yang rapat yang terkesan dengan tindakannya tadi.

Bagaimana dengan kerja? Terbengkalai. Bagaimana dengan tanggungjawab lain? Nafkah keluarga? Hutang piutang? Pinjaman kewangan siapa perlu langsaikan? Adakah masalah benar-benar selesai selepas dia tiada? Adakah yang tadi mencemuh, memperlekeh dia akan berhenti memperlekeh? Mungkin bukan perlekeh dia, tapi akan perlekehkan orang lain pula.

Jika kalian yang baca ini ada memikirkan menamatkan riwayat sendiri untuk lari daripada masalah, fikirkan semula. Perkara tidak tamat hanya kerana nyawa kita tamat.


-------------------------------


Beberapa tahun lalu ada satu kes seorang pelajar universiti yang menggantung diri di dalam bilik hostelnya kerana tekanan belajar. Aku ikut secara rapat kes tersebut. Aku tidak mahu menjelaskannya lebih terperinci tapi ketahuilah, walaupun sudah beberapa tahun berlalu, keluarga pelajar tersebut masih lagi bersedih dan hidup tertekan dalam cemuhan masyarakat.

Ya. Keluarga orang yang bunuh diri akan dipandang rendah masyarakat walaupun itu bukan salah mereka. Sampai sudah mereka akan dilabel memiliki ahli keluarga yang membunuh diri. Ibubapa akan dikatakan tidak pandai mendidik anak. Dilabel juga kurang didikan agama. Adik beradik akan dikenali sebagai 'keluarga yang ada ahlinya bunuh diri'.

Keperitan tidak hilang selepas hanya satu nyawa hilang. Malah akan lebih teruk daripada sebelumnya.


-------------------------------


Entri ini bukan untuk mengecam mereka yang mengalami tekanan perasaan dan mereka yang ada memikirkan untuk menamatkan riwayat sendiri. Entri ini adalah untuk memberitahu bahawa tindakan itu BUKAN SATU PILIHAN kerana kesan dan akibatnya lebih teruk daripada yang kita fikirkan.

Sekali lagi aku ulang,
MENAMATKAN RIWAYAT SENDIRI BUKAN SATU PILIHAN.

Jika ada yang membaca entri ini terfikir untuk menamatkan riwayat sendiri, nasihat aku, fikirkannya semula. Mintalah bantuan. Banyak saluran bantuan kaunseling yang ada. Kalau kalian mampu buka blog ini untuk baca entri ini, maka kalian juga mampu mencari saluran bantuan yang ada tersedia.

Walau bagaimana teruk sekalipun tekanan yang kalian hadapi, hadapi dengan sabar.
Remember, the thing about being at the bottom is the only way to go is UP.
Asalkan jangan putus asa, segala-galanya ada jalannya.


Dear friend, if you're reading this, I'm with you. Please be strong and don't give up.





.




Jul 26, 2017

It Starts With One Thing...

Salam.



I don't know why, tapi pemergian Chester Bennington pada 20 Julai yang lalu sedikit sebanyak buatkan aku terkenang zaman asrama dulu.






Semuanya bermula apabila seorang kawan bernama Adam perkenalkan lagu Crawling. Sejak daripada itu, aku mula tertarik dengan Linkin Park. Bukan aku sahaja, tapi ramai lagi kawan-kawan, senior dan junior asyik bercakap tentang Linkin Park. Linkin Park pada ketika itu menjadi fenomena. Genre rock alternatif (alternative rock) dan nu metal mula mengambil tempat di kalangan pelajar sekolah aku.

Tanpa disedari, terdapat kelompok yang memisahkan para pelajar berdasarkan genre kegemaran mereka. Ada peminat Limp Bizkit tetap kekal dengan rap rock mereka, ada yang peminat Grunge masih setia dengan Nirvana, ada peminat Metallica suka tunjuk jari tengah kepada peminat genre selain heavy metal. Tak kurang dengan peminat nasyid, gigih menyatakan bahawa muzik selain nasyid adalah melalaikan.

Aku?
Aku dengar semuanya.
Tak kira genre, asalkan lagunya boleh masuk telinga aku, aku layan. Lagipun, berada dalam asrama penuh yang tertutup dan terkurung dengan orang yang sama, barang yang sama dan perkara yang sama, jadi aku tak boleh terlalu memilih.






Satu waktu itu, ada satu artikel keluar di salah sebuah surat khabar berbahasa Inggeris tempatan yang dilanggan perpustakaan sekolah. Artikel itu menyentuh bagaimana muzik dapat mempengaruhi kehidupan seharian. Artikel itu letak sebelah menyebelah lirik lagu 'Papercut' dari Linkin Park dengan lagu 'I Will Survive' dari Gloria Gaynor. Lagu Papercut dikatakan mempunyai unsur negatif, dan lagu I Will Survive dikatakan lagu positif yang patut setiap orang dengar.

Dalam hati aku terdetik 'what the hell', kenapa perlu dibandingkan dua lagu yang sangat tak ada kaitan? Ini seolah-olah letak durian bersebelahan dengan lobak, dan gigih berkempen kata lobak itu lebih sihat. Kenapa tak boleh pilih kedua-duanya?

Ya, dari segi lirik, lagu Papercut memang lain macam sikit. Tapi sebenarnya lagu itu tersebut mengajar kita supaya menerima kegelapan dalam diri. Semua orang ada kegelapan masing-masing, terutamanya bagi budak belasan tahun yang terpaksa tinggal berjauhan dengan keluarga di asrama. Kami mahu menjadi baik dan terbaik, tapi dalam masa sama kami mahu juga berseronok, maka sudah tentu kami sangat tertekan mahu mengimbangkan kedua-duanya. Lagu Papercut adalah medium kami untuk meluahkan ketidakpuasan hati, supaya ia tidak terbuku dan membusuk. Lagu itu lagi banyak membantu kami berbanding lagu 'I Will Survive' yang kononnya beraura positif, padahal ia berkisarkan tentang orang putus cinta.

Oh, lagipun lagu Papercut lagi seronok dibuat jerit ketika mandi shower bersama-sama kawan di bilik mandi berbanding lagu I Will Survive.







Melihatkan keputusan ujian bulanan, English teacher kelas aku nampak yang kami lemah Bahasa Inggeris. Jadi dia suruh kami satu kelas berusaha lebih gigih untuk menguasai Bahasa Inggeris. Dia suruh kami keluar dengan satu idea di luar kotak, bagaimana kami boleh perbaiki Bahasa Inggeris kami.

Lalu, sedang aku dan dua orang kawan bersantai di asrama, kami datang dengan satu idea bernas.
"Apa kata kita translate lagu Linkin Park dari Bahasa Inggeris ke Bahasa Melayu?"

Lagu In The End menjadi pilihan kami. Liriknya menggunakan bahasa mudah, jadi tidak susah untuk kami terjemah. Mula-mula, kami terjemah secara kasar, direct translate, namun lama-kelamaan kami cantikkan bahasa kami. Kami rujuk kamus jikalau ada perkataan yang kami tidak tahu maksudnya, dan kami fahami makna tersirat dan tersurat lagu tersebut.

Hasilnya, kami dapat hasilkan satu lirik versi Bahasa Melayu untuk lagu In The End tersebut.

Mungkin Bahasa Inggeris kami tidaklah improve mana pun selepas itu, tapi peristiwa itu adalah highlight kepada zaman asrama aku. Bagaimana kami bertiga duduk bersama memikirkan perkataan yang sesuai, bergelak ketawa bila terjemahan menjadi tak sedap didengar, dan akhirnya sama-sama nyanyi lagu In The End versi BM kami.

Sampai sekarang, aku masih ingat satu demi satu lirik yang kami tulis.







Ada satu ketika itu, kawan-kawan aku suka letak nama artis kegemaran mereka di belakang nama mereka. Wujudlah nama seperti Aizat Shinoda, Shafiq Bennington dan bermacam-macam nama lagi. Daripada nama itu kita dapat tahu siapa artis kegemaran mereka. Berapa ramai nak jadi -Shinoda dan -Bennington, kesian pula dengan ahli Linkin Park yang lain (yang tidak terkenal).

Ada satu ketika kami perlu sertai satu kuiz matematik peringkat sekolah. Setiap kumpulan bertiga perlu keluar dengan nama kumpulan masing-masing. Aku masih ingat, disebabkan ahli kumpulan aku semuanya sukakan Linkin Park, maka kami keluar dengan Nama 'Hybrid Theorem', sebagai word play kepada nama lama Linkin Park dan album debut mereka, 'Hybrid Theory' dengan perkataan 'Pythagorean theorem' yang merujuk kepada teori matematik.

Hybrid Theorem. Kedengaran sangat nerd, tapi dalam masa sama, sangat cool.







Lagu Numb muncul pada saat yang tepat di mana setiap daripada kami semua sedang bertungkus-lumus memerah keringat otak untuk belajar. Jangkaan daripada para guru dan ibubapa sangat memberi tekanan. 24 jam sehari, 10 jam kami mengadap buku.

Melalui lagu Numb lah, kami (lebih kepada aku) melepaskan perasaan. Tiap kali masuk bilik mandi, lagu itulah yang menjadi dendangan aku ketika di bawah shower. Aku sentiasa berpendapat bahawa jika kita tertekan, jangan sesekali menidakkan tekanan tersebut. Jangan menafikannya. Jangan berbisik kepada diri sendiri supaya berkata 'saya tidak tertekan'. Embrace them. Mould in them. Live with them.

Dan aku dapat kekuatan untuk menerima tekanan yang ada melalui lagu Numb. Tidak sangka sebuah lagu cukup kuat untuk menolak aku bangkit daripada kelemasan.







Entahlah.
Kalau nak dikatakan fan, aku bukanlah fan yang setia untuk Linkin Park.
Aku berhenti mendengar Linkin Park selepas album Minutes to Midnight. Selepas itu, aku hanya dengar mereka melalui radio, tapi tidak mengikuti mereka secara rapat.
Lagu terbaru mereka sekarang (2017) yang dikatakan lari sangat dari genre asal sampai dikecam peminat itu pun aku belum dengar betul-betul lagi.

Tiba-tiba dengar berita Chester Bennington mati.

Beberapa hari lalu kawan aku ada message.
"Kau okay, C?" berkenaan kematian Chester, memandangkan dia tahu aku peminat Linkin Park semasa sekolah dahulu.

Sebenarnya, walaupun terkejut, tapi aku tidak terkesan sangat dengan kematian Chester. Mungkin sebab aku bukan peminat tegar Linkin Park. Walaupun Linkin Park pernah menjadi sebahagian daripada hidup aku, tapi ada juga waktu yang Linkin Park dilupakan.

Ada yang menyamakan kematian Chester dengan Curt Cobain. Jujurnya, aku tidak tahu Kurt Cobain pada hayat dia seperti aku tahu Chester semasa dia masih hidup, jadi aku tak boleh nak samakan mereka.

Tidak kira bagaimana cara kematian Chester, sama ada dia menggantung diri sendiri atau ada kontroversi mengatakan dia dibunuh, namun apa yang lebih memilukan aku adalah dia sudah tiada bererti untuk Linkin Park akan datang, tiada lagi suara dinamik Chester di mana pada saat dia perlu mendayu, dia boleh mendayu dan pada saat dia perlu menjerit, dia boleh menjerit.

Macam Chester, dia hanya diingati seketika selepas dia meninggal dunia. Pada masa kewujudan dia, dia sering dilupakan (termasuk aku) dan dia akan terus dilupakan selepas masa beransur pergi.

Itulah lumrah kehidupan manusia. Diingati pada masa di atas, dilupakan pada masa di bawah, dan dikenang hanya seketika selepas kematian sebelum dilupakan sepenuhnya.

Aku pernah kata, perkara pertama yang kita akan lupa tentang seseorang adalah suaranya. Tapi dalam isu Chester, aku tak akan lupa suaranya sebab bila saat aku tekan butang 'play' di player aku, aku boleh dengan jeritan suara dia yang pernah suatu ketika dahulu menjadi sebahagian daripada kisah kehidupan remaja aku.

Chester Bennington, terima kasih.


"I've put my trust in you. Pushed as far as I can go. For all this there's only one thing you should know. I tried so hard and got so far but in the end, it doesn't even matter..."





.




Jul 19, 2017

Rambut Panjang tapi Hati Sayu.



Salam.




Biar aku jujur di sini.
Motivasi aku terhadap blog ini sudah semakin menurun.
Ada beberapa faktor yang aku dapat kenalpasti dan aku harap, di akhir post ini, kalian yang membaca dapat beri input sebaiknya untuk aku kembalikan motivasi diri terhadap blog ini.


1. Aku tiada kebebasan internet.

Ini isu yang banyak kali aku ulang dalam entri sebelum-sebelum ini.
Aku menetap di tempat baru, tempat di mana internet tidak semewah dahulu.
Internet yang aku pakai bersifat broadband dengan kuota rendah, satu rumah kongsi ramai, jadi kalian faham kan kenapa aku hanya mampu post setiap rabu tapi tidak balas komen dan blogwalking?
Aku dijanjikan akan tiba sambungan kabel bawah tanah yang akan membuatkan internet aku kembali 'mewah', tapi setahun sudah berlalu, janji masih hanya sekadar janji.


2. Blog aku tidak 'mobile-friendly'.

Blog ini hanya 'mobile-friendly' untuk pembaca.
Tapi untuk pemilik macam aku, sangat tak friendly.
Aku fikir adalah sangat bagus kalau ada apps yang bolehkan aku update secara on-the-go menggunakan handphone tapi malangnya TIADA!
Mungkin sebab blogging bukan lagi pilihan generasi sekarang,
jadi tiada siapa yang nak fokus kepada pembangunan aplikasi seperti yang aku kata itu.
Maka, untuk update blog, satu-satunya cara aku ada adalah berada di depan komputer.
Dan aku dan komputer pula tidak selalu bersama, jadi....
*mengeluh panjang*


3. Blogging is dying.

I have a feeling that orang yang masih blogging pada tahun 2017 adalah mereka yang setia.
Maksud aku,
walaupun kita dihujani dengan pelbagai aplikasi mudah alih untuk media sosial,
tapi orang seperti kita masih memilih untuk menulis dan membaca blog.
Tapi kita kena akui,
blogging memang sudah berada di belakang zaman.
Orang ramai enjoy media sosial lagi sebab ringkas, laju dan di hujung jari.
Maka berkuranganlah pengunjung blog ini (dan blog lain),
at one point aku tertanya, untuk apa aku bersusah payah cari internet setiap minggu tapi akhirnya hanya DUA orang sahaja yang baca entri aku?


4. Friends no more.

Orang-orang yang aktif semasa zaman blogging dulu sama ada;
(1) sudah move on dalam kehidupan,
(2) sudah bosan dan dibiarkan sahaja blog mereka tandus,
(3) bertukar fokus kepada Facebook, Twitter dan Instagram
atau (4) bertukar status dari 'kawan' kepada 'stranger'
dan disebabkan itulah blog aku terasa sepi sekaligus mengurangkan motivasi aku untuk update blog.


5. Tiada misteri = Tiada minat.

Here's the main part.

Dulu aku (cEro) dikenali sebagai seorang lelaki misteri yang mempunyai kisah cinta malang tak berkesampaian.
Hanya segelintir yang kenal siapa cEro,
dan majoriti lain sangat berminat nak kenal hanya kerana 'kemisterian' itu.

But I was slowly losing my grip.
Part of me sangat nak simpan kemisterian itu,
tapi diri aku sendiri pula sangat suka berjumpa dengan orang baru.
Jadi, aku perlahan-lahan buka pintu perkenalan kepada orang lain.
Aku berkenalan dengan orang baru, sesama blogger, orang yang suka ziarah blog ini, suka tinggalkan komen.
Aku join group komuniti melukis bawah nama cEro,
kenal mereka yang join sama-sama, hopign they'll be my best friends.
Lama kelamaan, jumlah mereka yang kenal lelaki di sebalik cEro semakin bertambah.

Tapi malangnya,
once mereka-mereka yang pada mulanya nak sangat kenal aku dapat kenal aku,
mereka sedar, lelaki misteri bernama cEro sebenarnya hanyalah lelaki biasa.
Tidak istimewa, tidak misteri mana, hanya biasa. BIASA.

Hilang kemisterian, maka hilanglah minat.
Sebab itu kebanyakan daripada kalian (mereka) tidak memandang aku ini sebagaimana kalian pernah memandang cEro dahulu sebagai seorang yang misteri dan menarik minat.

Tapi kesalahan penuh terletak di pundak aku.
Aku yang membiarkan diri dihanyut keseronokan berkenalan dengan orang baru.
Aku lupa, once mereka dapat (atau tidak dapat) apa yang mereka mahu,
mereka akan tinggalkan aku
sebab aku pada mulanya tidaklah sepenting mana di benak mereka.

Misteri hilang, kawan pun hilang, jadi pengunjung blog pun hilang.

Orang-orang yang dulu katanya 'ikhlas mahu berkenalan'
kini menjadi orang asing.
They don't genuinely want to know me.
Bila kenal, dan mereka lihat aku tidak seperti yang mereka sangkakan,
aku tidak beri apa yang mereka mahukan,
then IT'S OVER. No more.

Kalian kena faham, aku JUGA manusia.
Aku mahu juga berkenalan dengan manusia lain.
Aku juga ada sifat ingin tahu, malah kadang-kadang terlebih tinggi sifatnya.

Tapi,
kalian tak berhak buat aku begini.
Sifat ingin tahu kalian terhadap aku tinggi,
tapi bila sudah tahu, kalian buang aku macam aku ni tak ada apa-apa.

Definisi 'kawan' pada kalian sangat berbeza dengan aku.

I have enough of this.
From now on, I'll never open my door to anyone, anymore.
Those who still be my friends will be my friends unless said otherwise.
Those who left will leave forever.



Rasanya aku sudah menyimpang jauh daripada apa yang patut aku tulis.
Belum cerita entri panjang lebar tak ada kaitan dengan komik di atas.
Lantaklah. This is my blog.
I am the master.

Hmmm..
Aku akan cari jalan macam mana nak tarik minat orang datang ke blog aku ni.
Mungkin aku patut mulakan dengan cari internet yang stabil.






.




Jul 12, 2017

Separuh Penuh atau Separuh Kosong?


Salam.




Jadi,
adakah gelas berisi air separuh penuh atau separuh kosong?

Dalam kita merancang masa hadapan, adakah kita jenis yang berharap perkara akan berlangsung dengan lancar ataupun kita jenis yang akan mempertimbangkan situasi paling buruk yang boleh berlaku?

Contoh,
perjalanan dari Kuala Lumpur ke Shah Alam biasanya mengambil masa 30 minit.
Maka, jika perlu merancang perjalanan, adakah kita akan mengambil masa 30 minit itu sebagai tempoh perjalanan, ataupun kita masukkan faktor lain yang bakal menyumbang kepada kelewatan seperti kemalangan, kesesakan, dan kesesatan?

Jangan terkejut, memang wujud manusia yang ambil mudah semua perkara.
30 minit tempoh jangkaan, maka 30 minitlah tempoh perjalanan.

Tak kurang juga mereka yang mengambil kira segala perkara.
30 minit hanya tempoh perjalanan. Belum kira tempoh nak singgah isi minyak. Apa jadi kalau sesak? Apa jadi kalau sesat?

Jujurnya, aku jenis manusia yang kedua.
Kalian mesti fikir itu adalah perkara baik untuk sentiasa bersedia,
tapi biar aku beritahu bahawa ia tidaklah sentiasa baik.
Memasukkan terlalu banyak input dalam perancangan menyebabkan kita mudah tertekan.

Bahagian otak depan yang dipanggil 'arterior cingulate cortex', bahagian rostral-nya,
adalah bahagian yang bertanggungjawab menentukan sama ada perancangan kita akan menjadi 'baik', atau dipenuhi 'tekanan'. Pendek kata, itu adalah bahagian yang menjadikan kita seorang optimis (30 minit tempoh jangkaan = 30 minit tempoh perjalanan) ataupun pesimis (30 minit mana cukup untuk perjalanan).

Ya.
Optimis atau pesimisnya kita ditentukan oleh otak kita sendiri.

TAPI.
Optimis dan pesimis bukannya satu trait tetap.
They are not hardwired.

Pelbagai teknik boleh dilakukan untuk menukarkan sikap pesimis kepada optimis,
atau sebaliknya.

Ini adalah entri di mana aku mahu menasihatkan diri aku sendiri dan orang yang membaca.
It's okay to be optimist.
Seeing the bright side on every things.

We can dwell on the mistakes of the past,
pick a scabs of every wounds.
Analisa setiap perkara yang sudah berlaku dan cari di mana silapnya.
Tuding jari kepada yang salah dan sentiasa ingatkan kesalahan mereka.

...ataupun...

We can make a fresh start,
buka buku baru,
bersyukur dengan apa yang ada,
meraikan hubungan yang masih wujud sama ada keluarga, persahabatan mahupun hubungan sesama manusia atas muka bumi.

Aku baru sedar aku adalah manusia yang sangat pesimis.
Aku terlalu banyak berfikir, dan terlalu banyak mengkaji masa silam
sampaikan aku lupa masa silam tidak boleh diubah.
Apa yang penting adalah masa kini supaya masa depan menjadi lebih baik.

Aku boleh menjadi optimis.
Walaupun secara ilmiahnya aku tahu menjadi optimis menjadikan aku lebih 'kaya' dalam kehidupan, tapi aku sering gagal melihat air yang memenuhi separuh gelas.

Tolong!
Beritahu aku bagaimana mahu menjadi optimis.




.




Jul 5, 2017

Raya, Putus dan Rambut di Lubang Air.


Salam.

Selamat hari raya.
Hari raya adalah alasan kukuh untuk kita bertemu sanak saudara dan sahabat handai.
Berjumpa kenalan lama dan bertanya khabar, itu perkara biasa bila dapat berkumpul satu tempat sempena hari raya, kan?

Kesempatan ini aku ada bertanya keadaan seorang kawan.
Nama dia dirahsiakan, tapi dia baru sahaja putus cinta.
Dengar khabar hari tu, sudah bersiap sedia nak masuk meminang
tapi takdir nampaknya lebih kuat, putus di tengah jalan.

Bila ditanya kenapa, jawab kawan aku,
"Dia tak terima aku seadanya."

Aduhaaaaiiiii....
Itu ayat paling aku tak gemar dengar.
Rasanya aku dah ulang banyak kali dah kenapa aku tak suka ayat tu dalam blog ni,
kalian carilah post mana satu, aku malas nak selongkar.

"Dia tak boleh terima aku sebab aku perokok.
Dia berkali-kali suruh aku berhenti merokok tapi aku gagal.
Jadi dia tinggalkan aku."

"Dia tak terima aku seadanya (sebagai seorang perokok)!"



Mari aku bawa kalian balik flashback ke masa silam aku.

Pada masa aku masih pelajar kolej, aku ada bercinta dengan seorang perempuan.
Nama dia Nola (bukan nama sebenar).
Satu perkara yang aku bangga dengan diri sendiri ialah
kalau aku bercinta, aku bercinta betul-betul.
Memang tahap nak dijadikan isteri,
bukan sekadar nak main-main nak ikut trend.
0rang lain bercinta, dia pun bercinta, itu bukan aku.

Nola pernah beritahu aku yang dia geli dengan rambut,
terutamanya rambut gugur yang terperangkap dekat lubang bilik mandi.
Berkali-kali aku dengar dia merungut dekat bilik mandi hostel dia
penuh dengan rambut yang tersangkut dekat lubang air.

Mula-mula aku faham kegelian dia.
Dari cara dia cerita, memang dengar sangat menggelikan pun.
Jadi aku tidaklah ambil kisah mana.
Mungkin geli dia sama macam aku gelikan lipas kot,
jadi sangat acceptable.

Nak dijadikan cerita selepas beberapa bulan bercinta
aku berhajat nak kenalkan dia kepada keluarga aku.
Hari raya menjelma jadi aku jadikan itu alasan untuk bawa dia beraya ke rumah aku.

Untuk hilang kekok, dia bawa adik dia dan dua orang kawan lagi untuk beraya bersama.
Aku okey je, asalkan ada peluang nak kenalkan kepada Mak Abah aku.
Jenis Mak Abah aku,
kalau betul-betul serius baru boleh bawa pasangan kenalkan kepada mereka.
Kalau tak serius dan sekadar nak main-main cinta monyet, jangan bawa.
Abah aku polis (sekarang pesara), jadi dia sangat serius macam misai dia juga.

Disebabkan aku ni bercinta dengan serius (pada masa itu)
jadi aku memang nak bawa si Nola ni bertemu muka dengan Mak Abah aku.

Sambung cerita,
Nola, adiknya dan dua rakan kami pun datang beraya ke rumah aku.
Semuanya nampak lancar. Mak aku pun elok je melayan.
Kebetulan Abah aku kerja, jadi legalah sikit.
Aku pun tersenyum makan kuih raya sambil merancang masa depan...

...sehinggalah sesuatu berlaku.
"Makcik, nak pinjam toilet sekejap. Boleh?" kata Nola.

Mak aku pun tunjukkan bilik air di mana.
Beberapa minit kemudian, si Nola ini kembali ke ruang tamu dengan muka semacam.

(Sampai sini aku rasa semua pembaca boleh agak apa yang jadi, kan?)

Nola tak kata apa-apa,
tapi sebab aku ni hebat (perasan) baca ekspresi muka dan bahasa tubuh
aku tahu ada sesuatu yang tidak kena.
Aku ke bilik air tadi mencari punca.

Ya.
Ada rambut tersangkut dekat lubang bilik air tersebut.
Panjang rambut tu, tapi tidaklah banyak. Dalam serumpun macam itu sahaja.
Aku syak itu rambut mak aku, sebab adik-beradik aku yang lain rambut mereka tak sepanjang itu.

Nola bermuka serba tidak kena dan berubah perwatakan
adalah disebabkan rambut itu.
At least itu hipotesis aku sebelum aku tanya dia untuk kepastian.
Tadi baik punya mesra tersenyum masih berjenaka dengan Mak aku,
lepas keluar bilik air terus bertukar macam kena sampuk bunian.

Selepas beberapa puluh minit, semua tetamu pun berhajat nak balik.
Aku minta kebenaran Mak aku untuk hantar semua tetamu balik dan Mak aku benarkan.
Sebenarnya, aku nak tanya Nola apa yang buatkan dia berubah muka.
Aku macam sudah tahu jawapannya, tapi aku tetap nak jawapan itu keluar dari mulut dia.

"Dalam toilet ada rambut. Saya geli," kata Nola.

Hey perempuan.
Benda yang kau kata geli itu rambut mak aku tau.
Mak aku syurga aku. Kau geli dengan syurga aku?

Sudah tentu aku tak marah pada masa itu.

Tapi beberapa bulan kemudian kami putus kerana bila kami dapat universiti yang berbeza selepas habis kolej, dia hendak aku mohon tukar universiti supaya dapat satu tempat belajar yang sama dengan dia.


Macam ni,
poin aku di sini ialah,
kalau aku terima si Nola itu SEADANYA,
bermakna aku juga perlu terima perangai geli rambut dia tu,
bermakna juga aku perlu terima dia geli rambut di bilik air walaupun itu adalah rambut aku mahupun rambut gugur mak aku.

Aku tak boleh terima dia geli dengan rambut mak aku.
Benda macam itu boleh kompromi kot, boleh dilepas pandang,
bukan satu isu besar sampai perlu geli berubah muka segala bagai.

Sebab itu aku tak suka frasa 'terima seadanya' itu,
sebab pada aku, kalau boleh berubah jadi lebih baik,
kenapa perlu terima seadanya?



Berbalik kepada cerita kawan aku si perokok kena tinggal tadi.
(Bekas) kekasih dia itu bukannya suruh dia berubah teruk mana,
dia suruh berubah jadi lebih baik, tinggalkan rokok.

Pada aku secara peribadi,
mereka putus bukan sebab kekasih (kini bekas) dia itu tidak terima dia seadanya,
tapi lebih kepada ada hal kecil lain yang berkumpul-kumpul dari awal
sehinggalah isu 'merokok' itu menjadi ultimatum.

Sama macam aku dengan Nola.
Memang kami putus sebab aku tak mahu tukar ke universiti yang sama dengan dia,
tapi itu adalah kemuncaknya, sedangkan semasa bercinta sebelum itu
banyak lagi isu lain yang dianggap kecil yang kami simpan dalam hati.
Isu-isu kecil inilah yang terkumpul macam bebola salji
dan sampai satu tahap sudah tidak boleh diselindung lagi.

Geli rambut gugur mak aku juga adalah isu 'kecil' itu.


========================= ============


Harap kalian yang baca boleh dapat poin utama yang aku nak sampaikan.
Aku dapat rasa yang aku tak tekankan sangat poin utama di entri ini.
Takut mesej tak sampai :(

Jadi, biar aku simpulkan;
my point is, why be yourself if you can be better?






.




Jun 28, 2017

Raya Dalam Gelap [Sebuah Luahan Perasaan].



Salam.

Rabu baru selepas masuk Syawal.
Belum terlambat untuk aku ucapkan
SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI.



Aku tahu masih ramai yang dalam mood beraya,
jadi aku tidak berminat nak kupas perkara yang berat.

Syawal aku tahun ini sama seperti sebelumnya.
Tahun lepas aku berdoa agak Syawal kali ini paling tidak aku tidak seorang.
Mungkin berpasangan, mungkin dalam hubungan,
tapi aku amat harap aku tidak keseorangan.

Tapi aku tetap keseorangan.

No, it's not a big deal
tapi aku sukakan progress.
Kalau tahun ini sama macam tahun lepas,
bukankah maknanya aku berada di takuk yang sama?
Mana progress?

Raya kali ini juga aku berharap ada hubungan buruk yang kembali elok.
Persahabatan yang menjadi keruh entah kenapa.
Ya, bila aku sebut tentang memohon kemaafan,
mesti akan keluar ayat dan frasa seperti
'tak salah kalau kita mulakan dulu'
tapi ketahuilah,
yang menjadikan hubungan itu keruh adalah dari pihak satu lagi
dan aku di sini tak tahu pucuk pangkal keadaan.
Aku tidak tahu apa salah aku, apa yang aku buat membuatkannya jadi keruh
apa aku boleh buat supaya kembali jernih.

Bayangkan orang yang diikat matanya dan berada di dalam kegelapan
tidak tahu perlu ke kiri, ke kanan, ke depan atau ke belakang.
Apa boleh dia buat?
Dia takut kalau dia bergerak akan memburukkan keadaan
jadi dia berkeputusan untuk duduk diam.

Dia itu aku.

Untuk menjernihkan hubungan itu,
aku tak tahu apa perlu aku buat?
Perkara yang paling selamat untuk aku lakukan adalah berdiam diri
sebab kalau aku salah langkah, aku mungkin akan memburukkan keadaan.




Melihat abang-abang aku berkeluarga,
jujurnya aku juga mahu berkeluarga seperti mereka.
Mungkin sudah masanya aku betul-betul serius memikirkannya.

Masa makin ke hadapan, bukan ke belakang.


Kepada semua,
SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI
MAAF ZAHIR BATIN.

Jumpa minggu depan kalau nyawa masih berpanjangan.




.




Jun 21, 2017

Jawab Tapi Tidak Menjawab.



Salam.

Entri ini dijadualkan untuk diterbitkan pada 21 Jun 2017 jam 9 pagi.
Tarikh itu adalah rabu terakhir bulan Ramadan 1438h
jadi itu adalah tarikh terakhir untuk aku post komik puasa
sebab rabu minggu depan sudah Syawal :)


Ini adalah komik yang aku share di IG @ceromono
Maaf kalau ada yang sudah baca di sana dan rasa macam berulang.
Dijemput follow aku di @ceromono dan juga @cerolian.
Kalau rasa nak aku follow back, just DM je bagitau kalian pembaca blog aku.
Aku cuma follow orang yang aku nak follow, tapi kalau pembaca blog, aku akan follow tanpa bertanya panjang :)

Begitulah betapa aku sayangnya blog ini dan kalian semua :)





Untuk komik bertajuk BATAL! di atas,
sahaja aku tinggalkan caption di Instagram bertanyakan soalan.
"Adakah korek hidung batal puasa?"
Aku tahu jawapannya, tapi aku nak lihat apa jawapan orang lain.
Soalan ini, aku nampak, akan keluar tiap-tiap tahun bila bulan puasa.
Tapi tidak semua sepakat tentang jawapannya.

Pernah aku bertanya satu kenalan ini, seorang ustaz, soalan yang sama,
jawapan dia,
"Kenapa diberatkan perkara remeh seperti korek hidung sedangkan banyak lagi perkara lain perlu diberatkan?"

Walaupun kedengaran sangat tepat dan professional,
tapi jawapan sebeginilah yang paling aku tidak suka.
Pertama,
dia TIDAK menjawab soalan.
Seolah-olah soalan matematik tanya 1+1 sama dengan berapa
tapi kita jawapan 'kenapa tanya soalan mudah, tanyalah soalan fungsi kuadaratik dalam graf bentuk parabola'

Aku tidak pasti sama ada 'skil' ini diajar di mana-mana,
tapi kebanyakan ustaz dan penceramah motivasi dan orang-orang yang bekerja dengan bercakap ni ada kemahiran begini, kemahiran yang aku panggil 'jawab tapi tidak menjawab'.

Pada aku,
perkara seremeh korek hidunglah perlu dikukuhkan fahaman supaya perkara yang lebih besar boleh difahami mudah.
Kalau 1+1 pun tak boleh jawab, rasanya boleh ke nak jawab soalan fungsi kuadratik dalam graf parabola?

Jawapan yang aku ada untuk soalan 'korek hidung batal ke tidak' ialah
kalau memasukkan sesuatu ke dalam hidung menyebabkan kita kenyang, maka BATAL.
Kalau masuk jari korek tahi hidung dan kemudian jari keluar dan tak kenyang, maka TIDAK BATAL.
Kalau masuk paip plastik kecil dan salurkan air susu melalui hidung, maka BATAL.
Jawapan ini apa yang aku dapat dari ustaz yang betul-betul nak menjawab.

Jawapan di Instagram yang aku dapat banyak bercerita tentang rongga dan anatomi.
Kecuali ada ditegaskan secara definisi dan disepakatkan semua orang bahawa takat mana adalah 'rongga' dan takat mana yang bukan rongga, maka pada aku tak apa kalau nak bercerita tentang rongga.
Kalau si fulan ni kata rongga itu takat tulang soket hidung tengkorak,
ada si fulan ni kata kemasukan satu inci ke dalam,
ada si fulan ni pula kata sampai rasa isi dalam hidung,
itu semua tidak menjawab soalan.

Satu lagi jenis jawapan yang aku minat ialah
jawab dengan jenaka.
"Korek hidung batal kalau sambil korek sambil makan kuaci."
Jujur, bagitahu aku,
rasanya jawapan di atas menjawab ke tidak?

Sesetengah orang sangat minat dengan ustaz jenis seperti ini
tapi pada aku (secara peribadi, bukan wakil kepada mana-mana kumpulan) jawapan seperti itu akan buatkan orang lagi tertanya-tanya.
Bagus kalau lepas berjenaka, ustaz tadi terus ke jawapan sebenar
tapi kebanyakan ustaz dan penceramah lagi suka skip ke persoalan seterusnya tanpa menerangkan secara terperinci tentang 'jenaka' dia tadi.

Sekali lagi aku ulang, ini pendapat peribadi.
Kalian berhak untuk tidak setuju dengan aku.

Aku tidaklah tinggi ilmu agama.
Tapi sebab tidak tinggilah, aku amat mahukan jawapan yang jitu daripada mereka-mereka yang tinggi ilmu.
Memperlekehkan soalan orang lain,
atau menjawab soalan dengan jenaka tak bertempat,
atau tidak menjawab langsung kerana berasakan itu soalan 'remeh'
sangatlah tidak membantu orang yang rendah ilmu agama seperti aku untuk belajar.

Bayangkan daripada kecil aku dimomokkan dengan fakta 'korek hidung batal puasa' tapi tetiba bila dah tua bangka ni baru dengar yang korek hidung tidak batal, agaknya macam mana penerimaan aku?

Contohnya,
kita dari kecil tahu pelangi ada 7 warna.
Siap ada mnemonik lagi nak ingat susunan warna,
'Mat Jenin ke hulu beli ikan udang'
bila kelas pendidikan seni, cikgu siap marah lagi kenapa pelangi tak cukup 7 warna,
tapi bila besar purba ni
kita dapat tahu pelangi BUKAN 7 warna
bolehkan kita terima fakta itu bulat-bulat?

YA.
PELANGI BUKAN 7 WARNA.
Siapa nak argue dengan aku silakan. Hehe.

=========================


Next post sudah masuk Syawal,
jadi dengan ini aku nak ambil kesempatan untuk memohon maaf kepada kalian semua yang masih sudi baca blog ini.
Maaf kalau ada yang hantar kad raya tahun lepas aku tak balas.
Aku sangat nak balas tapi aku sibuk ya amat tahun ni.
Nanti aku bagi kad lain, boleh?
Kad kahwin maybe? #eh

Maafkan segala salah silap aku selama kita kenal di sini.
Aku tidak mahu kosong-kosong.
Aku nak kita berkomunikasi dua hala, korang maafkan aku, aku maafkan korang.
Aku juga mahu minta maaf kepada sesiapa yang sudah aku lukakan hatinya.
Ada yang dari kawan sudah anggap aku stranger sekarang, juga aku minta maaf.
Kalian datang blog aku tapi aku tak balas kunjungan, juga aku minta maaf.

Kalau kalian ada terasa buat salah dekat aku, bagitahu aku.
Contact aku dalam pelbagai media yang aku ada. Kita berkomunikasi.
InsyaAllah, kalau segalanya baik, segalanya akan kembali jernih.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI.
MAAF ZAHIR BATIN SALAH SILAP KHILAF PERBUATAN.




.




Jun 14, 2017

Harga Kuih Mahal!



Salam.

Entri ini dijadualkan untuk terbit pada 14 Jun 2017 tepat jam 9 pagi.
Jika kalian baca entri ini pada waktu ia diterbitkan, maka kemungkinan besar
aku sedang berada di tempat yang kebanyakan orang tidak suka,
bakal melalui satu pengalaman yang aku tak suka,
supaya aku dapat balik sesuatu yang satu masa dulu merupakan sebahagian daripada perkara yang aku suka.

Doakan aku selamat.


I was not prepared for the post of this week,
jadi aku kongsi komik yang aku lukis untuk akaun IG @ceromono
Kepada yang tak follow lagi, jemput follow.
Kalau rasa nak aku follow back, just DM
insyaAllah kalau korang pembaca blog aku, aku akan follow.



Color pallete ini aku pakai sebab warna ni print-friendly.
Maksud aku,
kalau akan datang aku decide nak print komik ini (mungkin untuk zine)
hasil printnya tidaklah secomot kalau aku guna komik banyak warna.

Kalian suka tak color-pallete ni?
Tiga warna je, dark purple, light purple dan putih.

Jadi,
macam mana puasa kalian?
Aku susah sikit laa nak bertarawih, sebab ada hal mengganggu.
Harap Ramadan kalian berlangsung dengan harmoninya sampai ke hari ini.

Okay, bye.
Wish me well.




.




Jun 7, 2017

Nama, Puji, dan 'Apa Yang Sudah Aku Buat Selama Ini?'



Salam.

Tiada komik juga kali ini.
Kalau ada yang berminat nak baca komik aku,
bolehlah ke Instagram @ceromono.
Di sana aku update komik secara berjadual.
Followlah sekali kalau berminat :)


Yang kenal aku tahu aku bukan muda lagi.
Jadi, bila aku dapat belajar perkara baru, aku sangat teruja.
Kenapa teruja?
Sebab aku baca kalau kita belajar benda baru,
kita dikira masih muda (fisiologi dan psikologi) sebab tanda-tanda seorang itu tua ialah dia tidak berminat nak belajar perkara baru.

Kalian ada contoh seorang tua seperti itu di dalam hidup kalian sendiri, kan?

Baru-baru ini aku ada belajar satu perkara baru:
Dalam masyarakat kita, kalau seseorang itu puji nama seseorang yang lain (selalunya berlainan jantina) itu tanda dia sedang cuba nak mengayat seorang lagi itu.

Ya. Aku tahu ramai yang tak setuju.
Ini bukan satu ajaran dari dalam buku atau mana-mana kitab.
Ini adalah 'unspoken law' yang akan terdetik sendiri dalam diri kita.
Masalahnya, hal ini hanya berlaku di kalangan masyarakat kita orang Malaysia.

Kalian mungkin tidak tahu nama aku,
tapi cukuplah aku sebut yang nama aku bukan nama biasa.
Jadi memang dari kecil lagi aku sangat suka dengar nama orang lain.
Dan kemudian aku akan banding nama seseorang itu dengan pemiliknya.
Jika aku rasa nama itu padan, aku akan puji.
Jika tidak, atau biasa-biasa, aku pun buat biasa je, tak laa sampai mengutuk.

Sebab dari kecil lagi aku sudah hardwired untuk memuji nama orang lain,
jadi perangai itu sudah sebati dengan aku.

Bila pergi kedai serbaneka yang memerlukan pekerjanya pakai tag nama,
aku suka baca nama mereka.
Kalau rasa terlebih mesra, aku akan berterima kasih dengan nama mereka.
"Terima kasih, Abu."
"Jumpa lagi, Siti."

Tapi kalau aku teruja lepas baca nama di tag nama mereka,
ayat yang akan keluar lain sikit.
"Terima kasih, Suraya. Oh, sedap nama tu!"
"Jumpa lagi. Shah, you should proud of your name!"

Mungkin sesetengah daripada kalian pernah dipuji namanya oleh aku.

Disebabkan aku sangat sangat tak ingat muka,
jadi pada aku nama adalah sangat penting supaya identiti kalian lekat di kepala aku.
Sebab itu sesetengah orang yang aku kenal via online,
aku akan assign nama lain, mostly codename huruf atau satu suku kata.
Aku even bagi diri sendiri codename 'C' bila bercakap tentang diri sendiri walaupun dalam nama aku tiada langsung huruf C.
I cannot give more examples, you just have to know yourself.

Berbalik kepada cerita puji nama tadi.

Satu hari aku berurusan dengan seseorang bernama Sarah.
Sarah is a very good name (for me).
Aku sangat suka nama Sarah, sampaikan kalau aku tidak kahwin dengan seorang Sarah,
aku mungkin akan berikan Sarah sebagai nama anak perempuan aku.

Setelah habis berurusan, sebagai penutup,
aku pun puji nama si Sarah tadi.

"Saya suka nama Sarah. Nama Sarah memang sesuai dengan puan."

Sarah tadi terdiam.
Mulut dia terbuka tutup macam nak bercakap sesuatu tapi tak keluar.
Aku pun tanya kenapa, dia jawab,
"Awak tahu saya sudah kahwin, kan?"

Aku pula terkedu.
Alamak. Aku sudah disalah anggap mengorat isteri orang.

Mungkin si Sarah ni nampak aku menggelabah walaupun beriya aku cover,
jadi dia pun sambung cakap,
"Awak memang selalu suka puji nama orang ke?"

Aku angguk. Aku terangkan segalanya.
Aku juga terangkan tiada niat lain selain hanya memuji nama dia.
Dia faham, tapi dia nasihatkan aku. Kata dia,
"Orang boleh salah faham kalau awak selalu puji orang.
Terutamanya kalau awak lelaki puji perempuan.
Walaupun sekadar memuji perkara kecil seperti nama, perempuan ni sensitif dan senang berfikiran melencong."

(Ayat di atas ayat dia selaku perempuan, bukan ayat aku ya, harap para perempuan yang baca tak kecam aku.)

Urusan kami pun berakhir di situ,
berakhir dengan aku disekolahkan Sarah sebab puji nama sesuka hati.

Tapi aku tidak puas hati macam itu sahaja.
Inginkan kepastian, aku tanya beberapa orang kawan aku yang lain,
lebih tepat lagi 4 lelaki dan 4 perempuan.

Hasilnya, dua orang lelaki kata puji nama itu perkara biasa,
tapi dua lagi kata kalau salah puji nanti orang anggap lain.
Dan mengejutkan, kesemua 4 perempuan yang aku tanya bersetuju dengan Puan Sarah tadi.

Selepas itu aku terduduk terfikir apa yang sudah aku buat selama ini.
Agaknya berapa ramai dah anggap aku mengorat mereka bila aku puji nama mereka.
Cashier kedai 7-11 yang selalu aku singgah tu.
Receptionist dekat pejabat yang selalu aku singgah tu.
Anak perempuan makcik jual apam balik selekoh simpang empat tu.
That one (or two, maybe three, four) person(s) yang aku puji namanya dalam chat.
Adakah mereka semua salah anggap pujian aku?

Kalian kena tahu.
Bila aku memuji, aku betul-betul memuji, tak ada niat lain.
Orang dengan muka macam aku ni tak layak mengorat,
sebab tahu hasilnya akan kena reject 100%.



Jadi, apa pendapat kalian?
Adakah memuji nama seseorang boleh dianggap sebagai flirting?
Dalam konteks macam mana baru seseorang itu akan salah faham dengan pujian aku?
Sekarang, macam mana aku nak buang perangai suka puji nama orang yang sudah sebati lama dalam diri aku sejak kecil ni?





.




May 31, 2017

Gagal Ujian di Pertama Ramadan.



Salam.

Tiada komik minggu ini. Penat puasa.
Wahahahahaha (alasan paling busuk yang aku ada)


Untuk lebih lanjut tahu kesan cerita ini terhadap aku,
biar aku bawa kalian mengimbau kenangan aku beberapa tahun lalu.

Beberapa tahun lalu,
semasa aku dalam perjalan balik dari kerja,
duduk atas motosikal bertongkat kaki sedang menunggu lampu isyarat simpang empat,
satu peristiwa yang bakal terpahat kuat di kepala aku berlaku di depan mata.

Seekor nak kucing, sangat muda lagi, aku syak belum putus susu,
melintas serong simpang empat yang sibuk itu.
Lampu isyarat jalan sebelah kiri bertukar hijau,
dan kereta mula bergerak deras.
Anak kucing tadi berada di tengah simpang, dan...

Satu.
Dua.
Tiga.
Tiga kereta melintasi kucing itu, tapi dia masih selamat.
Namun nasib kucing itu tidak sebaik itu untuk kereta keempat.
Separuh badan kucing itu digilis tayar kereta.
Bunyi 'kraaak' jelas kedengaran.

Namun kucing itu tidak terus mati.
Dengan kudarat yang tinggal separuh, dia masih mengesot.
Mengesot hendak ke seberang.
Namun, kereta kelima dan keenam mengulangi tindakan kereta keempat tadi.

Kraak!
Kraak!

Bila jalan itu berlampu merah, dan jalan di hadapan pula berlampu hijau,
seorang penunggang motosikal berhenti di tengah jalan
dan mengutip apa yang masih ada dan dibawanya ke kawasan bertanah di sudut simpang.

Segala kejadian itu berlaku pantas,
tiada siapa mampu halang dan banteras.

Dan semua itu, audio dan visual, semuanya berlaku depan aku.

Bunyi 'krak' masih kedengaran di telinga aku tiap kali aku mengimbau kenangan itu.


-------------------------------------------------------


Melompat ke hari Sabtu lepas, selaku hari pertama Ramadan,
aku bergerak ke rumah famili untuk berbuka puasa bersama.

Semasa memasuki satu jalanraya ni,
aku ternampak anak kucing melintas jalan.
Berwarna putih dengan belang kelabu.
Memori hitam terbangkit kembali.

Aku berhentikan motosikal dan bergegas mengambil si kecil itu.
Dia mengiau di atas tangan aku.
Mesra walaupun tidak pernah kenal siapa aku.
Aku bawa dia ke tepi jalan.
Syukur jalan tidak sesibuk mana, satu dua sahaja kereta yang ada dan memperlahankan pemanduan.

Aku selamatkan nyawa seekor anak kucing.
Kalau aku tidak segera ambil dia di tengah jalan,
mungkin sekarang dia sudah menjadi mangsa tayar kereta jalanan.

Tapi ia tidak tamat di situ.

Kepala aku ligat menaakul.
Anak kucing sekecil ini sepatutnya bersama ibu kucing.
Mana ibu dia?
Aku jenguk sekitar kawasan, tiada tanda kucing mahupun bangkai kucing.
Langsung tiada tanda ada sarang kucing di sini.
Jadi dari mana kucing ini datang?

Kawasan kedai terdekat adalah 1 km di belakang.
Adakah kucing ini berjalan sejauh itu ke arah yang tiada halatuju?
Walaupun kawasan kedai di belakang, tapi untuk aku patah balik ke sana memerlukan aku untuk pusing satu pusingan besar, jadi aku batalkan niat untuk bawa anak kucing itu ke sana.

Jalan ke depan hanya menuju ke kawasan kilang.
Kawasan kilang penuh dengan anjing, jadi letakkan kucing itu ke sana seolah-olah menjadikan dia lauk dan mainan kepada si kaki salak di sana.

Masa semakin suntuk, langit semakin gelap.
Aku tak boleh buang masa.
aku juga masih tidak boleh buat keputusan.

Terfikir juga mahu dibawa sahaja kucing ini ke rumah dan dibela,
namun di rumah keluarga aku sudah ada 4 ekor kucing,
dan si ibu itu sungguh 'protective' terhadap anaknya,
jadi bawa masuk anak kucing liar luar lain bukan satu pilihan bijak.

Masa makin suntuk.
Aku masih tiada keputusan.

Akhirnya aku buat keputusan,
aku tinggalkan sahaja anak kucing itu di tepi jalan tadi.
Aku pujuk diri sendiri dengan kata ibunya ada di celah semak samun dan akan datang mengambil anaknya ke sisi.

Aku berlalu balik ke rumah,
meninggalkan si kecil yang terus mengiau memanggil.

Malam itu,
hati aku sangat tidak tenang.
Aku terfikir,
aku patut bawa si kecil itu ke tempat yang selamat tidak kiralah nak gelap ke, jauh ke.
Berkali-kali aku terfikir apa nasib anak kucing itu.
Hidupkah? Matikah?
Selamatkah? Kena lenyek juga kah?

Malam itu aku tak boleh tidur sebab terkenangkan apa yang aku sudah buat.
Bunyi 'kraak' terngiang-ngiang di benak kepala.

Esoknya aku terlewat bangun sahur.

Kalau ini dikatakan ujian di bulan Ramadan,
aku gagal dengan jayanya.





.




May 24, 2017

Pengembaraan cEro ke Kedai Buku.



Salam.

Mahukah kalian sertai aku dalam pengembaraan yang...hm...biasa?


========================= ============

Biasanya bila sebut perkataan 'pengembaraan' mesti terfikir sesuatu yang mencabar dan penuh rintangan, kan?
Daki bukit, terjun gaung, panjat tali, turun cerun.

Tapi sebenarnya, kan, tidak kira apa yang berlaku,
sama ada penuh cabaran, atau biasa, atau rutin, atau membosankan,
kalau kita perhati betul-betul,
ada 'cabaran'nya sendiri.

Pendek kata, semua perkara adalah pengembaraan.

Komik di atas tadi merupakan
satu lagi komik yang aku lukis tidak ikut format biasa.
Format biasa aku biasanya guna nisbah 12:9 untuk satu panel,
tapi komik ini nisbah dia 1:1, which is sesuai untuk media sosial.
Nisbah 12:9 sesuai dengan lebar blog aku sebab pembaca senang baca sambil skrol.

Mula-mula aku nak guna nisbah emas (golden ratio = 1.618) untuk panel komik
tapi nisbah tu tidak kena dengan lebar blog aku
sebab mungkin lebar blog ini pada mulanya sudah lari dari golden ratio.
Jadi dengan beberapa eksperimen, aku dapati 12:9 sangat sesuai dengan blog aku.
Itulah format panel yang aku pakai untuk kebanyakan komik aku di sini.

Orang kata,
karya seni yang cantik selalunya mengikuti nisbah emas 1.618,
tapi saya tidak perlukan pembaris untuk ukur wajah cantik awak sebab sekali pandang sudah tahu nisbahnya tepat dengan nisbah emas.
#PickuplineFail #BroCuba

Ok.
Jauh dah merepek dari pengembaraan ke pickupline.
Must. End. This. Quickly.

Jadi,
siapa lagi macam aku,
masuk kedai buku nak beli komik tapi meratap kesedihan sebab harganya ya ampuuuunn mahal bangat?
Siapa juga ada hobi suka masuk kedai buku sekadar baca tajuk buku yang tersusun di rak tanpa niat mahu membeli macam aku?
Kedai buku apa kedai kegemaran kalian?

Banyak ni soalan, jangan kata tak tahu nak komen apa pula nanti ;p




.




May 17, 2017

Tahi yang Mengikat Kita.



Salam.

Tiada komik minggu ini.
No particular reasons, saja je hehehe.




Maaflah aku rasa bersalah sangat bila update blog setiap minggu tapi tak ada kesempatan nak singgah blog kalian yang ada dalam blog list aku.
Kalian je laa yang rajin asyik singgah blog aku ni walaupun macam hidup segan mati tak mahu.
InsyaAllah nanti aku usahakan masa untuk singgah menyinggah blog kalian.

Dalam satu buku yang sedang aku baca (sejak dua tahun lepas),
ada satu bab kecil yang diberi tajuk 'Gods with Anuses'.
Aku berminat nak ulas sedikit isinya di sini.

Manusia semuanya berusaha untuk hidup kekal abadi.
Kita tahu, hanya Tuhan yang abadi.
Tapi manusia masih mahu mengejar kuasa Tuhan.
Maksud aku, bukannya cipta satu minuman yang membuatkan diri tak tua,
ataupun tukar diri menjadi separa robot supaya bahagian rosak boleh dibaiki,
juga bukan jadikan kesedaran diri dalam bentuk maya dan menjadi muka yang bercakap di dinding,

...tapi dengan meninggalkan sesuatu supaya terus dikenali.

Penulis buku menulis buku supaya hasil kerjanya menjadi kekal abadi walaupun penulis itu sendiri sudah tiada nyawa.
Penyanyi menghasilkan lagu dengan niat mahu lagu itu terus didendangkan selama mungkin.
Kita buat tanda pada arus sejarah dunia supaya satu hari nanti kita akan dikenang di dalam buku teks generasi akan datang.

Ada yang berjaya, ada yang tidak.
Elvis Presley yang sudah lama mati masih mendapat bayaran 60 juta Dolar pada 2009.
Itu namanya berjaya. Nama dia terus diingati walaupun dagingnya sudah tidak wujud.

Bagi contoh tidak berjaya pula,
aku pernah tulis cerita penuh bertajuk Vorteks di blog ini
tapi aku rasa tak ada siapa ingat nama watak utama lelaki dalam cerita itu, kan?
Itu contoh yang gagal.

Dalam bahagian 'Gods with Anuses'
penulis buku yang aku baca ini menulis, menekankan bahawa walaupun manusia sibuk menempa nama dalam ingatan dan lipatan sejarah, mahu terus 'hidup' kekal abadi, tapi musuh utama manusia untuk menggagalkan usaha itu bukannya makhluk lain, sebaliknya ada najis sendiri.

Tidak, najis yang aku maksudkan bukan metafora,
tapi najis sebenar-benar najis. Tahi. Tinja.

Apa yang dia maksudkan ialah
walaupun bagaimana agung kehidupan kau di dunia ini
walaupun betapa terkenalnya kau,
punya follower di Instagram dengan angkanya ada huruf k, M atau B.
Akhirnya, semua orang ini perlu berak juga dalam sesuatu masa.

I know. Kalian tak dapat tangkap lagi maksud aku di atas.
Begini.

Tahi.
Bahasanya sahaja selalu digunakan merujuk kepada taraf yang rendah.
Bahasa kesat untuk merendah dan menghina orang.
Gambar tahi sentiasa dipandang jelik.
Siapa suka lihat tahi?
Dengar perkataannya sahaja sudah membuatkan kita terbayang sesuatu yang busuk.

Tapi,
tahi datang dari semua orang.
Kau buat tahi. Aku buat tahi.
Artis kegemaran kau juga ada masanya dia buat tahi, kan?
Siapa kata orang terkenal tak berak?
Habis tu hampas makanan diorang pergi mana?

Aku suka Emma Stone.
Tapi bayangkan imej Emma Stone meneran dalam jamban menghasilkan bahan buangan yang warnanya tiada beza dengan warna bahan buangan orang lain, itu sudah boleh aku mengerutkan seluruh otot muka.

My point is,
walaupun manusia berbeza-beza,
ada daripada kita terkenal, ada yang tidak dikenali,
ada yang berjaya, ada yang masih berusaha,
ada yang kaya, ada yang kais pagi makan pagi,
ada yang rasa diri besar dengan merendahkan mereka yang lain,
tapi kita semua, KITA SEMUA, terikat pada satu ikatan yang sangat asas.
Terikat pada ikatan yang sangat fundamental, tiada teknologi mampu membezakannya.
Kita semua BERAK.
Kita semua MENGHASILKAN TAHI.
Dan tahi kita tiada beza.
Orang kaya tidak berak keluar emas.
Orang berjaya tidak berak keluar berlian.
Orang miskin tidak berak keluar batu.
Semua orang berak keluar tahi.

Tahi, benda paling jijik itu, mengingatkan kita walau tinggi mana kita terbang, akhirnya semua manusia (dan haiwan) tetap sama.

Dan walaupun kita fikir tahi adalah entiti tidak bermanfaat,
tapi tahilah yang mengingatkan kita tidak guna sombong bongkak berlagak sana sini.
Bila berak busuk juga.

You shit.
I shit.
Everybody shit.
Jadi jangan sombong sangat hidup ni, okay?

Sekian.

Nota kaki:
Buku yang aku sedang baca itu bertajuk
The 7 Laws of Magical Thinking,
ditulis oleh Matthew Hutson.




.




May 10, 2017

Tak Apa!



Salam.



Jangan kata
"Mungkin kau yang menjauhkan diri?"
sebab kalian tak tahu apa aku lalui.

------------------------------------

Dalam satu cerita yang tiada kaitan dengan komik di atas,
semalam aku didatangi seorang lelaki membawa kamera video dan mikrofon pin.
Dia ingin bertanyakan satu soalan untuk assignment video dia dan meminta aku menjadi responden.

Aku pun bersetuju.

Mikrofon pin dipasang, kamera mula dihidupkan,
dia pun bertanyakan aku satu soalan selepas suruh aku perkenalkan diri.

"Boleh beritahu kami perkara yang boleh disyukuri hari ini?"
Aku terdiam berfikir.
Melihat aku terdiam lama, dia ubah soalan,
"Mungkin perkara yang boleh disyukuri sepanjang minggu ini?"
Soalan itu lebih tepat memandangkan pada waktu itu masih pukul 10 pagi,
masih awal, tiada perkara besar yang berlaku pun lagi.
Bukan tiada apa yang patut aku syukuri,
cuma nanti jawapan yang akan keluar adalah 'klise'
seperti bersyukur dapat bangun dari tidur dan masih bernafas dengan kesihatan yang baik bla bla bla.

Aku tersenyum mendengar kemas kini soalannya itu.

"Hari Sabtu lepas saya ke tempat yang penuh dengan orang, Pesta Buku.
Esoknya hari Ahad, sepatutnya saya ada plan dengan seorang kawan
tapi atas sebab-sebab tertentu, plan tidak menjadi."

"Ya, saya sedikit ralat sebab saya sangat ternanti-nantikan plan itu.
Tapi bila dikenang balik, saya rasa saya bersyukur plan itu tidak menjadi."

"Hari Ahad itu saya mula berasa tidak sedap badan dan demam.
Demam menjadi semakin melarat, saya terbaring dua hari, Ahad dan Isnin."

"Saya syak, saya dijangkiti virus demam pada hari Sabtu ketika berselisih dengan pelbagai jenis manusia di Pesta Buku yang sesak. Kalau plan Ahad menjadi, saya mungkin akan jangkitkan virus demam itu kepada kawan saya. Sebagai kawan yang penting, saya tidak mahu dia sakit, apatah lagi dijangkiti daripada saya. Dia mungkin akan demam teruk dan seterusnya mungkin akan jangkitkan kepada yang lain di sekitarnya juga. Mungkin ada anak kecil yang terjangkit, orang tua, orang yang memang sedang sakit. Demam selsema, kalau salah orang, mungkin boleh membawa maut."

"Jadi saya bersyukur bahawa plan Ahad lepas tidak menjadi.
Kawan saya tidak terjangkit, dan mungkin ada nyawa yang selamat.
We will never know, kan?"

Itulah kehidupan.
Kadang-kadang kita merungut perjalanan hidup tidak seperti yang dirancang.
Namun kita lupa setiap perkara ada hikmahnya.
Mungkin hikmah bukan pada kita, tapi pada orang lain.
Kalau kita pandang segalanya secara positif,
tiada apa yang perlu dirungutkan, kan?

"Sekarang, walaupun demam saya sedikit sudah kebah,
tapi saya berdiri bersama encik, jadi mungkin encik akan terjangkit,"
kata aku dengan nada bergurau kepada lelaki tadi.

Dia balas,
"Kalau saya demam, saya tahulah siapa yang boleh saya persalahkan."
Kami ketawa besar macam kawan lama sudah kenal.

Untuk mengaitkan apa yang aku cakap di atas dengan komik di awal tadi,
mungkin setiap mereka yang pergi itu ada hikmahnya.
Mungkin tanpa aku mereka akan lebih bahagia,
atau tanpa mereka aku akan lebih matang?
We may never know, kan?

Kalian pula,
apa yang boleh kalian syukuri pada hari ini?
Mungkin sepanjang minggu ini?






.




May 3, 2017

Jatuh Cinta 'Dengar' Pertama.


Salam.

Seperti yang dijanjikan beberapa minggu lalu,
kali ini ada komik.
Yaay!
*krik krik tiada yang jerit bersama*




Selalunya selepas komik,
akan ada cerita panjang lebar yang pada mulanya berkisar tentang isi komik dan menular ke cerita yang tak ada kena mengena.
Tapi kali ini aku tak tahu nak kembangkan isi komik ini dalam bentuk penulisan,
jadi aku nak cerita satu hal yang langsung tiada kaitan.

Satu hari itu aku dengan sengaja mahu mengenang segala kenangan aku masa dulu.
Aku duduk bersila atas katil dan pejam mata dalam gelap.
Aku bayangkan satu persatu, wajah insan-insan yang pernah pegang hati aku.
Adalah beberapa orang, tapi segan pula nak beritahu berapa di sini.

Aku bayangkan wajah mereka satu persatu.
Cantik. At least cantik pada aku pada waktu itu.
Kebetulan aku dapat kesan mereka ada satu persamaan, which also aku tak boleh nak reveal dekat sini takut kena kecam.
Yes, aku ada 'type' aku sendiri.
Aku manusia yang sedikit konservatif,
jadi secara tipikal, aku akan jatuh hati dengan fizikal dahulu sebelum mengenal hati budi.

Ya, bila bercakap tentang fizikal, mesti ramai fikirkan muka.
Macam aku cakap, mereka semua cantik pada aku,
tapi sebab cantik itu subjektif, jadi cantik pada aku mungkin tak pada kalian.

Tapi fizikal yang aku cakap di atas bukan merujuk kepada muka.
Aku sebut tentang suara.
Aku manusia kolot yang jatuh hati pada suara dahulu sebelum kenal hati budi.
Sebab itu aku tidak risau nak jatuh cinta pandang pertama,
aku lebih risau jatuh cinta 'dengar' pertama.

Kembali ke sesi mengenang kenangan lama.
Aku cuba untuk bayangkan suara mereka semua sekali dengan muka.
Cuba teka apa yang berlaku?
Aku gagal!
Aku gagal untuk mengingat semula suara mereka.

Aku pernah dengar tapi tak pasti dari mana,
perkara pertama yang kita lupa tentang seseorang ialah suara mereka.
Ya. Kita lupa suara dahulu sebelum perkara lain.

Cuba kalian cuba.
Cuba fikirkan seseorang yang pernah ada dalam hidup kalian
Keluarga yang sudah tiada, mereka yang sudah putus hubungan, putus ikatan,
dan bayangkan wajah mereka.
Kemudian dalam bayangan mereka itu, bayangkan dia sebut ayat di bawah;

"MUNGKIN SEGALA PERKARA ADA HIKMAH SAMA ADA UNTUK KITA ATAU UNTUK ORANG LAIN."

Adakah kalian masih boleh mendengar suara orang yang kalian bayangkan?

Majoriti akan gagal mendengar suara, atau mungkin yang keluar adalah suara orang lain.
Tapi tak semua.
Jika ingatan kita kuat tentang seseorang itu,
kita akan tetap ingat suara dia tidak kira berapa lama tidak dengar.
Seseorang itu mesti begitu berharga dalam hidup kita.

Jadi,
sementara masih ada masa.
Cubalah untuk mendengar, meneliti dan menikmati segala suara yang ada di keliling kalian.
Ia mungkin kedengaran tidak penting sekarang,
tapi satu hari nanti, mungkin,
suara itulah yang paling kalian rindukan.

Bak kata Nash dalam nyanyiannya;
"Tiada lagi kudengar kidungmu.
Tiada lagi derai tawamu.
Hanya kesepian yang kian mencengkam jiwaku."

Tetiba rasa nak pergi karok. JOM!




.




Apr 26, 2017

Buat Penamat Sendiri!



Salam.

Aku kata nak bagi komik minggu ni tapi aku tipu.
Tiada komik lagi minggu ni.
Siapa tak puas hati mari jumpa aku,
I'll give you a chance to hit me because I'm madly craving human contact.
Hahaha kedengaran sangap di situ
tapi aku bertapa dalam Fortress of Solitude ni terlalu lama
aku amat perlukan interaksi sosial dengan manusia.

Hujung minggu lepas di kala orang lain berseronok bersama teman,
aku mengemas bilik aku yang semak macam tanah tak bertuan.
Banyak perkara aku jumpa, kebanyakannya barang lama dari kenangan lama.
Dulu, awek belanja coklat pun aku simpan plastik pembungkus dia.
Bertahun kemudian, awek tu jadi mak orang, aku masih simpan sampah itu.
Hahahaha

Tapi yang paling menarik minat aku dalam khazanah yang aku gali itu
adalah satu kepilan kertas yang tertulis macam-macam.
Beberapa helai kertas (mungkin 15 keping) dikepil dengan pengepit
dan dijadikan seolah-olah seperti buku nota.

Di dalam nota itu tertulis pelbagai perkara.
Daripada formula fizik, sampailah ke puisi jiwang.
Oh, kalian mungkin tak tahu,
sebelum aku rajin melukis di blog dan alam maya, aku rajin menulis.
Kebanyakannya adalah perasaan aku pada masa ia ditulis.

Alkisah sesi mengimbau kenangan silam pun bermula.
Aku belek nota tadi dan baca satu-satu.
Wow, boleh tahan jiwang aku ni.
Banyak kumpulan ayat-ayat cinta (ewah!) yang aku tulis.
Bukan puisi, bukan sajak, tapi sekadar tulisan.

Aku sedar,
dalam nota ini penuh dengan luahan perasaan aku semasa rapat dengan seseorang dulu.
Seorang perempuan yang aku tahu aku sukakan dia dan aku tahu dia sukakan aku
tapi atas sebab tertentu
dan atas sebab aku terlalu bangang terkesan dengan kekecewaan sebelumnya
maka kami hanya simpan perasaan masing-masing.

Lama sudah tidak dengar khabar si dia.
Entahlah mana dia sekarang.
Aku pun tidak mahu mencari, dia pun tidak mahu berhubung.
Mungkin kami hanyalah selingan dalam buku panjang kisah hidup masing-masing.

Biar aku jujur di sini.
Aku menjadi membesar menjadi matang kerana dia.
Masa zaman dikecewakan teruk sebelumnya itu, aku masih lagi mentah.
Aku tahu aku ada salah, tapi aku salahkan segalanya ke atas dia.
Aku tidak matang.

Tapi bila bersama si dia ni,
aku rasa aku terlalu berhati-hati.
Setiap tindakan aku bersifat 'bertahan' kerana aku tidak sanggup diluka lagi.
Rasa pedih dibuang macam sampah sangat menyakitkan,
walaupun hanya memikirkannya akan buat dalaman aku rasa dicubit.
Sakit.

Dengan si dia ni, aku tak mahu terluka lagi.
Aku suka dia, tapi aku tak pernah buka.
Aku rasa dia tahu, aku rasa dia mahu,
tapi kami masing-masing membisu.

Sampailah masa memisahkan kami.

Kepada kalian yang pernah baca kisah Gadis Kasut Converse aku tulis dalam blog ni beberapa tahun lepas, biar aku beritahu sesuatu.
Gadis itu, walaupun tiada apa-apa hubungan, sudah membuatkan aku gagal untuk membuka hati aku kepada mana-mana perempuan lain.
Banyak kali mencuba, tapi gagal.
Apa boleh aku buat kalau setiap perkara mengingatkan aku kepada dia?
Tengok langit ingat dia.
Tengok bulan ingat dia.
Tengok maggi ingat dia.
Macam mana aku nak bersama dengan orang lain kalau apa yang aku buat sentiasa mengingatkan aku kepada dia yang bukan di depan mata?

Kawan aku nasihatkan aku ganti memori itu.
Replacement method.
Buat sesuatu yang mengingatkan aku kepada dia bersama orang lain dan ulang berkali-kali supaya boleh ganti memori tadi dengan memori baru.
Macam kalau habit kita tulis huruf 't' seperti palang, tapi kalau kita ulang berkali-kali dengan menggantikan huruf 't' palang tadi dengan 't' berekor, maka lama kelamaan kita akan terbiasa tulis huruf 't' berekor.

Err...kenapa aku rasa penerangan aku di atas tak membantu?

Begitulah.
Kawan aku nasihatkan aku agar menggantikan memori aku tentang si dia itu dengan memori lain.
Tapi kalau kalian tahu, itu susah.
Memori manusia bukan macam memori laptop, tekan 'delete' sudah terpadam.
Jadi nak gantikan memori aku itu, agak mustahil.
Apatah lagi aku memang tak berniat pun nak buat memori aku tentang dia.
Kecuali aku hilang ingatan akibat kemalangan,
tapi fenomena hilang ingatan bukanlah semudah seperti dalam plot drama.
Salah cara, hilang nyawa.

Jadi,
kawan aku bagi cadangan kedua.
Dia kata, sebab utama aku tak boleh lupakan memori itu adalah kerana cerita aku tiada penutup.
Tiada closure.
Kisah kami tergantung.
Kami masing-masing bawa diri teruskan hidup ikut jalan masing-masing.
Ia agak sama seperti earworm, lagu yang berkumandang di dalam otak berulang-ulang.
Sebab lagu itu tidak berpenamat, jadi ia akan berulang.
Untuk tamatkannya, kita kena dengar lagu itu sampai habis.

Soalnya,
macam mana nak tamatkan memori yang sentiasa berulang?

"Embrace that memories. Make your own closure!" kata kawan aku.

Dia cadangkan aku bukukan segala cerita aku dengan si dia itu.
Kumpulkan semua post blog yang berkaitan dengan dia dan bukukan.
Mungkin bukan untuk tujuan komersial, bukan untuk dijual,
tapi sebagai simpanan peribadi untuk diri.
Sebagai pedoman kepada diri aku sendiri di masa akan datang bahawa
si dia hanyalah seseorang yang menyinggah ke dalam hidup aku.
Hanya satu bab dalam kehidupan aku.
Aku ada bab lain lagi yang perlu dilalui, sama ada dengan atau tanpa dia.
Dengan itu, aku akan ada penamatnya.
Mungkin bukan penamat yang indah, bukan penamat kepada kehidupan,
tapi penamat kepada sesuatu supaya aku dapat mula semula melalui bab-bab yang seterusnya.

Cadangan dia sangat bernas.

Dulu ada juga yang cadang supaya dibukukan Gadis Kasut Converse tu
tapi aku tolak sebab ceritanya tiada penamat.
Tapi kalau aku sendiri yang buatkan penamatnya,
aku sendiri yang putuskan ke mana harus aku tuju,
maka bolehlah aku teruskan cadangan itu.

Lagipun,
aku dapat rasakan aku lebih kepada 'penulis' daripada 'pelukis'.
Bakat melukis aku mungkin sudah sampai limit.
Mungkin aku perlu fikir hobi yang lain pula.

Jadi dengan itu aku nak umumkan,
aku bakal sibuk menulis semula cerita Gadis Kasut Converse untuk dibukukan.
Bukan mahu diterbitkan secara besar-besaran,
mungkin dua tiga copies untuk mereka-mereka yang mahu.

Dan kepada awak,
walaupun saya yakin 100% awak tidak akan baca ini,
tapi ketahuilah awak sentiasa ada di dalam doa saya.
Teruskan hidup seceria selalu walaupun banyak halangan menimpa.
Don't worry about me.
I'll be alive and kicking and smell like jet fighters and punching.







.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: