Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 31, 2016

Lelaki Yang Sukakan Teka-Teki.



Salam.

Wow! A non-rabu punya entri!
Ini sesuatu yang rare kalau kalian kenal si pemalas bergelar cEro tu macam mana.
Mesti ada perkara penting yang cEro nak ceritakan ni sampai tak sempat nak tunggu rabu.

Entri ini mungkin panjang bergantung kepada individu, jadi be prepared or be gone.



Kalian mungkin sudahpun tahu yang aku sukakan teka-teki.
Tapi mungkin ramai yang salah sangka (dan buruk sangka) dengan beranggapan cEro suka share teka-teki sebab nak tunjuk pandai.
Aku hanya suka teka-teki macam sesetengah orang suka baca novel dan suka layan muzik K-pop.

Kau tak kata orang yang suka baca novel English sebagai pakar dalam grammar dan English literature, kan?
Kau juga tak kata orang yang minat muzik K-pop tu tahu bahasa Korea dan layak untuk masukkan Korean Language sebagai 'known language' dalam profile Facebook dia, kan?
Sama juga macam aku.
Aku hanya suka teka-teki, kenapa pula aku kena label suka tunjuk pandai?

Kalau kalian tahu latar belakang akademik aku,
mungkin tak akan terlintas langsung nak label aku tunjuk pandai.

Okaylah. Cukup cakap kosong.



Aku suka teka-teki.
Dalam blog pun sudah beberapa puluh entri tEka-tEki sudah aku terbitkan.
Tapi disebabkan trafik ke blog semakin merudum,
dan yang tinggal pun tak ramai yang minat teka-teki sangat,
jadi aku kurang bermotivasi untuk buat teka-teki lagi.

Kisahnya,
teka-teki bukannya solo game. Paling kurang perlu ada dua peserta.
Pemberi teka dan yang akan menjawab.
Kalau aku sahaja beri, tapi tak ada siapa jawab, maka bukan game laa namanya lagi.

Jadi beberapa bulan lalu,
selama 10 minggu berturut-turut aku sediakan teka-teki untuk page
Facebook Buasir Otak The Komik.
Untuk makluman, page Buasir Otak The Komik adalah page yang berkongsi karya komik (kebanyakannya satu muka) para pelukis amatur Malaysia yang mahu mencuba nasib.
Jadi pada aku, komik dan kemudian diselangi soalan mencabar minda adalah idea yang bernas, kan?

Slot teka-teki itu diberi nama 'Teka Buasir',
10 soalan setiap rabu dan jawapannya pada keesokan hari.
Niat aku pada mulanya supaya user page itu dapat manfaat,
bukan sekadar hiburan dari komik.
Aku juga mahu tangkap audiens yang lebih besar,
at least mesti ada yang tersangkut sukakan teka-teki.
Mana tahu boleh jadi bff aku ke, sama-sama jawab teka-teki.
Best jugak tu.

Jadi, inilah soalan pertama yang sediakan:


Walaupun bukan original, tapi tahap kesukarannya cukup rendah untuk tangkap minat pembaca.
Soalan yang tidak perlukan IQ tinggi, tapi masih elegan tanpa loyar buruk.
Pada aku, it's a good start...

...until some sh*tty comments came around.
Antara yang sangat beri kesan pada aku ialah komen yang berbunyi begini:

"Manusia yang cipta teka-teki ini mungkin obses dengan lubang. Mungkin."

Tidak kisahlah apa yang dia cuba nak sampaikan,
walaupun bukan aku yang 'cipta' teka-teki tu,
tapi hati aku sangat terluka dengan komen itu.
Pada masa itu aku sudah rasakan,
"Ini tidak seseronok yang aku fikirkan..."



Soalan kedua muncul seminggu kemudian.
Niat aku nak naikkan sedikit demi sedikit tahap kesukaran soalan,
jadi soalan ini memang perlu fikir jauh sikit.

Tapi aku sedar, jumlah user yang cuba menjawab turun mendadak,
tak semeriah soalan satu.
Yang ada komen pun lebih banyak nak buat loyar buruk lawak bodoh daripada betul-betul cuba menjawab.

Pada soalan ini aku sedar satu golden rule in social media interaction:
'People don't want to look stupid in social media.'
Yang tahu jawapan akan jawab sebab nak nampak hebat.
Yang tidak tahu, atau malas nak fikir akan diam dan tidak mencuba.
Yang tidak tahu tapi masih nak nampak hebat pula akan buat komen yang (pada mereka) 'witty'.



Soalan ketiga aku sudah sediakan lebih awal,
jadi tiada masa untuk ubah tahap kesukaran.
Maka sekali lagi user dihidangkan dengan soalan pada tahap kesukaran sedikit tinggi berbanding sebelumnya.

Soalan kali ini juga membuktikan inferens aku pada soalan kedua.
Makin ramai yang tidak mahu mencuba jawab kerana tidak mahu nampak tidak pandai.
Dan bilangan komen yang tiada kaitan dan sekadar loyar buruk pun makin meningkat.

Internet penuh dengan trolls.



Jadi soalan minggu keempat aku rendahkan tahap kesukaran HANYA untuk buktikan poin aku.

Andaian aku betul.
Walaupun andaian aku betul, tapi aku tak gembira.
I secretly wished for the opposite.
Ada seseorang cakap pada aku,
"Soalan terlalu senang, mesti ada trick lain yang tersembunyi, kan?"

Maaflah.
Aku terpaksa mudahkan tahap soalan hanya kerana mahu tarik semula minat user.
Maruah aku sedikit tercalar, sebab niat aku dari mula nak naikkan kesukaran sedikit demi sedikit.

Baru minggu keempat ni. Ada enam minggu lagi aku janji untuk selesaikan.





Soalan minggu kelima dan soalan keenam dibuat semasa aku berada di lowest point of motivation.
Masa ni aku hanya buat untuk habiskan 10 minggu yang aku janjikan.
Aku tidak kisah pun siapa komen betul siapa komen loyar buruk.
Siapa like siapa share langsung aku tak ambil peduli.

Tapi pada akhir minggu keenam,
ada orang cakap pada aku,
"Aku suka teka-teki kau. Walaupun sedikit susah tapi aku tetap rasa nak selesaikan sendiri tanpa melihat jawapan."




Ayat yang diucapkan seseorang itu membuatkan aku gigih siapkan sepenuhnya sampai ke minggu ke-10 dan hanya menunggu untuk diterbitkan sahaja.
Pada aku, tak apalah tiada ramai yang sukakan teka-teki aku,
tapi ada seorang pun yang dapat manfaat daripadanya, dah cukup dah.
Dah cukup bersyukur dah.

Soalan minggu ketujuh dan kelapan bertujuan untuk menguji sejauh mana tahap fleksibiliti user untuk menjawab soalan.
Soalannya sangat familiar dan popular, ramai user bagitahu pernah baca at one point of their life tapi tak ramai yang betul-betul faham konsep untuk selesaikannya.
Sekali pandang seolah-olah ia soalan ulangan,
tapi pernah jawab tak semestinya dapat jawab tidak kira berapa kali aku ulang tanya, kan?

Pada minggu ni aku nampak ramai yang struggle untuk jawab.
Aku suka.
Aku suka bila nampak kegigihan orang untuk menjawab.
Jawapan salah atau betul itu soal lain,
tapi kesungguhan tu yang buatkan aku sedikit tersentuh.

Tapi satu komen yang aku dapat untuk dua soalan ini ialah
'terlalu banyak teks, user lagi suka kalau lebih image-oriented'

Okay.



Jadi inilah soalan 'image-oriented' yang aku sudahpun sediakan.
Masih juga ramai yang tinggalkan komen bersifat loyar buruk dan bukannya cuba menjawab.

Mungkin usaha aku nak memanfaatkan masyarakat cukup setakat ini sahaja, kot.
Masyarakat Facebook secara amnya tidak suka untuk mencabar otak.
Mereka mahu isi yang lebih santai dan tidak memenatkan kepala.



At first aku ada sediakan soalan terakhir yang sangat KEBABOM,
kononnya sebagai penutup supaya pembaca dan user akan rasa nak lagi,
tapi sebab nakkan 'image-oriented', aku toss yang lama dan buat yang ini.

Soalan simple, tapi masih mampu sampaikan perasaan aku.
Aku akhiri Teka Buasir di page Buasir Otak The Komik dengan caption bertanyakan perlukah slot itu diteruskan, dan aku dapat jawapannya.

Jawapannya, biarlah aku pendamkan sahaja.







===================================================


Baru-baru ini aku compile kesemua 10 soalan dan jawapan ke dalam satu album
dan publish di page Empire State of cEro.

Klik link ini kalau berminat nak lihat : Senam Otak

Aku juga tambah TIGA lagi soalan extra dalam album itu,
menjadikan jumlah soalannya ialah 13.
Dan untuk soalan ke-13, aku tidak sediakan jawapan hanya kerana aku nak kekalkan keseronokan berteka-teki di situ.

Aku juga rebrand nama daripada Teka Buasir ke Senam Otak atas alasan:

1) Buasir adalah trademark Buasir Otak dan Buasir Otak The Komik, jadi kalau aku guna Teka Buasir macam tak best pula padahal publish dekat page sendiri.

2) Aku nak buang pandangan skeptik orang tentang teka-teki. Bila kata teka-teki mesti ingat akan muncul soalan macam 'dalam banyak-banyak mi, mi apa yang tak boleh dimakan'. Soalan aku lebih kepada uji minda jadi aku buang perkataan 'teka' dan masukkan perkataan 'otak' supaya lebih tepat merujuk kepada jenis soalan yang aku sediakan.

Jemputlah singgah dan selesaikan, ya.


Sekali lagi aku ulang,
aku buat teka-teki bukan mahu tunjuk pandai.
Semuanya sekadar suka-suka, walaupun aku ada niat nak cari calon isteri yang mempunyai minat dalam teka-teki juga, or at least dia boleh main tic-tac-toe dengan aku tanpa menyerah kalah di pertengahan permainan.


Sekian bebelan aku.
Terima kasih kerana sudi baca sampai habis.

Oh, untuk soalan 'dalam banyak-banyak mi, mi apa yang tak boleh dimakan' tu,
agak-agak apa jawapannya?
Jawapan aku BUKAN MISAI sebab kalau aku sumbat mulut korang dengan misai dan paksa kau telan, kau masih boleh dianggap makan misai, kan?

Hehehe






.




Oct 26, 2016

Diari Seorang Lelaki.



Salam.

Untuk teruskan membaca (tiada komik hari ini),
kalian perlu tahu 2 perkara tentang aku:

1) Aku mildly introvert, jadi selalunya akan mengelak daripada bertemu dengan orang. Jika perlu keluar, aku akan berpakaian biasa (biasanya selekeh) demi untuk mengelak interaksi dengan orang yang tidak dikenali. You know that one guy yang masuk kedai gift lepas tu staff kedai tu ikut rapat je dengan dia sebab muka dia suspicious? That's me. Untuk cerita kali ini, aku hanya berbaju T kolar bulat (Captain America), berseluar jeans lusuh dan ikat rambut ponytail tinggi dekat belakang. Untuk tambahan, muka aku macam mat rempit kena sagat pipi atas jalan, so yeah! I'm not that attractive at all.

2) Aku bukan seorang pembaca novel. Ya, aku suka membaca. Tapi bahan bacaan aku pelbagai, daripada komik tempatan ke komik antarabangsa, buku non-fiction, Nat Geo, Majalah Mastika, label dekat belakang roti sardin Gardenia, tarikh luput di bawah botol Calpis sehinggalah ke fakta nutrisi pada pembungkus gula-gula. Tapi novel bukan salah satu bahan bacaan aku. Novel perlukan komitmen. Untuk buku non-fiction, aku boleh baca satu bab lepas tu sambung dua minggu kemudian tanpa masalah, tapi novel tak boleh buat macam tu.


Dengan mengetahui dua perkara di atas,
kalian boleh teruskan membaca cerita yang aku akan sampaikan di bawah.





Hujung minggu lepas aku habiskan masa keluar meninjau mainan Lego di pasar karat di dalam sebuah kompleks membeli-belah. Kompleks berkenaan berada di tepi Lebuhraya Persekutuan, jadi kadar parkir dia memang macam haram mahalnya, ikut jam.

Untung aku datang dengan kuda putih aku (dibaca: motosikal).
Parking belakang bangunan, selamat, malah yang penting PERCUMA.

Setelah pusing meninjau, beli mana minifugure yang berkenan di hati,
aku buat keputusan untuk masuk ke kedai buku.
Kedai buku ini memang murah, terkenal dengan pesta buku bermaskotkan musang jahat besar tu.

Tempat pertama aku tuju ialah ruangan komik.
Pelbagai komik Marvel dan beberapa komik Amerika lain menarik minat aku,
tapi aku jenis tak beli kalau tak baca dari awal,
jadi sekadar belek-belek mengagumi bakat pelukisnya yang aku harap aku ada.

Melangkaui bahagian komik, aku sampai ke bahagian novel bahasa inggeris.
Sebab masa masih banyak, aku single tak ada siapa tunggu, dan sekadar suka-suka,
aku gigih baca setiap tajuk buku yang ada di rak itu dari kanan ke kiri.

Adalah beberapa novel yang biasa aku dengar.
Life of Pi, The Kite Runner, Lotus Eater, Pride and Prejudice...
Tapi kebanyakannya aku tak pernah dengar.
Ada satu tajuk yang menarik perhatian aku:
'The Man with the Compound Eyes'
Katanya penulis dari Taiwan, jadi gaya bahasa bukan macam penulis barat yang lain.
Aku baca summary, wow, macam best!
Tapi aku tak beli sebab aku tahu best macam mana pun aku takkan habis baca.

Ruangan novel itu penuh dengan orang.
Masa aku datang tadi macam tak ada pun orang.
Tetiba sedar-sedar kiri kanan ramai muncul.
Makcik-makcik, remaja, belia, semua ada.

Aku sudah mula rasa tidak selesa. Mildly introvert, ingat?

Tapi tiba-tiba ada gadis menghampiri aku di sebelah dan mula buka mulut,
"Kalau saya tidak pernah baca novel, tapi saya nak mula membaca, rasanya tajuk mana yang awak boleh cadangkan?"

Gadis itu good looking.
Kalau aku mencari, mungkin dia adalah jenis yang aku suka.
Suara dia sedap, bau dia wangi (creep alert)
Yang penting dia tengok mata aku bila bercakap dengan aku.
Trait itu susah nak cari zaman sekarang ni.

Look.
Aku sedar penampilan aku.
Aku tak nampak macam orang yang membaca pun.
Baju t-shirt biasa, jeans lusuh, kasut aku dari warna krim asalnya, kini warna kelabu.
Kulit aku warna tipikal lelaki Melayu, tak jambu.
Sebelah sana ada lelaki yang lebih kelihatan layak menjawab soalan itu.
Malah sebelah sini pula ada auntie yang rasanya sangat gemar membaca dan tahu semua jenis novel yang ada.
Selang dua rak pula sudah boleh capai kaunter pertanyaan,
boleh berinteraksi dengan pekerja kedai yang sentiasa ramah.

TAPI KENAPA PILIH AKU?

Masa macam berhenti seketika.
Aku cuba nak cari sebab kenapa dia tanya aku.
Ada beberapa andaian, tapi hanya sekadar andaian.
Mungkin kawan dia cabar dia untuk bercakap dengan aku yang nampak tak mesra ni.
Mungkin juga dia salah anggap aku ni kawan dia yang muka mirip-mirip.
Mungkin juga dia ingat aku pekerja kedai walaupun pekerja kedai berbaju T berwarna hitam berkolar sedangkan aku jelas berbaju T kolar bulat warna biru gelap dengan bintang Captain America di tengah dada.

Dalam masa berhenti ini juga aku ada terfikir apa jawapan yang patut aku beri.
Dia cantik, jadi mengaku bukan pembaca novel akan jatuhkan saham aku. (lol)
Aku boleh sembang kencang dengan cadangkan dia bermula dengan novel dari rak English Literature, mungkin novel seperti Tom Sawyer, Huckleberry Fin, ataupun Lord of the Flies boleh dijadikan sandaran (yes, I know a few literature books walaupun tak baca)
Aku juga boleh capai buku 'The Man with the Compound Eyes' tadi dan borak panjang berkenaan isinya sebab aku baru sahaja baca summary buku tu.

There's like 10 ways I could initiate a good talk,
tapi tetiba ayat cikgu Kemahiran Hidup aku dulu bermain di kepala:

"Segalanya yang bermula dengan penipuan tidak akan berakhir dengan kebaikan."

Lalu aku pun jawab,
"Saya tak baca novel. Saya datang sini saja tengok-tengok, sekadar nak isi masa lapang."

Ya. Muka dia berubah.
Kecewa, aku tak pasti. Tapi mungkin jawapan aku bukanlah jawapan yang dia sangka.
Tapi dia tak terus bail out.
Kami ada berbual untuk seketika dan lepas tu aku decide untuk berlalu pergi.
Sebelum pergi aku ada beri cadangan,
"Mungkin awak boleh mula dengan buku yang tidak terlalu tebal. Kalau takut cerita tak best, cuba baca dulu summary yang selalunya ada tulis di kulit belakang buku."

Dia pun senyum.
Dari senyuman itu, aku tahu,
aku sudah buat perkara yang betul untuk tidak menipu.

Tapi sampai sudah aku tak pasti apa yang membuatkan dia memilih aku daripada beberapa pilihan lain yang jauh lebih baik untuk ditanyakan soalan.

Sesetengah soalan memang tidak mungkin dapat dijawab, kan?





Kalian rasa?
Kenapa dia pilih aku?
Jangan kata sebab aku kacak sebab aku tahu aku tak.


Oh, untuk tambahan,
gadis itu berbangsa Cina.
Gadis Cina menghampiri lelaki Melayu asing yang tidak dikenali di kedai buku untuk mula bertanyakan soalan, walaupun kedengaran seperti plot menarik untuk permulaan sebuah novel cinta, tapi pada aku, adalah satu situasi yang sangat 'rare' dan janggal.
Dan aku bertuah kerana ia berlaku kepada aku.

Ah, rugi pula tak tanya nama, atau minta nombor telefon.



Terima kasih kerana baca sampai habis.
#DiariSeorangLelaki



.




Oct 19, 2016

Nombor Dua!


Salam.






Quick updates of my life:

1. Aku kini sudah tak ada roommate. Maka, bilik aku milik aku seorang.

2. Aku sedang berat mempertimbang untuk menyertai satu pertandingan melukis komik, tapi semua idea yang aku ada melibatkan watak perempuan. Seperti yang semua sedia maklum dan tidak boleh dipertikaikan lagi, aku lemah lukis perempuan.

3. Aku sudah buat keputusan yang tidak boleh aku tarik balik lagi untuk mula lukis watak perempuan dalam komik aku mulai sekarang. Jadi sila bersedia untuk mencabul pandangan kalian dengan lukisan watak perempuan yang tidak menjadi.
Wahahahaha.



Nampak tak betapa hebatnya aku tulis entri yang tak sentuh langsung tentang fakta bahawa aku tak flush jamban sendiri seperti yang aku kongsi di komik?

Kepada yang nak kata 'tak busuk ke tak flush?' biar aku beritahu,
lid jamban duduk bila ditutup dapat halang bau busuk najis,
kecuali kalau najis kalian sangat busuk sehingga lid pun tak mampu nak bendung.
Makan apa sampai busuk tahi satu bilik lekat? Hahaha
Tapi sekali dua je ya aku tak flush jamban sendiri.
Jamban awam aku mesti flush, or at least tak biarkan kapal selam tidak meninggalkan pengkalan.

Bak kata makcik cleaner bangunan tempat aku singgah tempoh hari,
"Home is where you berak comfortably."


Soalan cepu-cemas kali ini:
Antara jamban duduk dengan jamban cangkung, mana lebih anda pilih?
Huraikan.
[10 markah]







.




Oct 12, 2016

Ayam, Abah dan 'Saya Tidak Tahu'.




Salam.

Entri kali ini sepenuhnya cerita.
Mungkin sedikit ilmiah, atau sedikit satira bergantung kepada pembaca.
Poinnya, tiada komik.




Abah aku bela ayam. Seekor. Ayam jantan tua balung besar.
Abah dapat ayam tersebut daripada nenek aku di kampung.
Nenek aku pindah rumah, tapi rumah baru dia tiada reban ayam.
Jadi Abah bawa balik seekor ke rumah sini.
Pada mulanya niatnya nak sembelih buat lauk.
Tapi selepas tiga hari bela belakang rumah, Abah aku dah naik sayang jadi dia buat keputusan untuk terus membela.

Abah aku namakan ayam itu Ayam.

Sepanjang minggu lepas aku demam.
Masuk wad, keluar wad, cuti seminggu,
kemudian aku balik ke rumah parents aku.
Berhari-hari asyik terlantar sahaja atas katil.
Tatap dinding, tatap siling, tatap kipas, tatap masa depan.
Nak bergerak tak larat, tapi asyik baring pun tak produktif.
Jadi banyak masa aku habiskan dengan tidur sahaja.

Satu tengahari,
sedang aku baring atas katil, terdengar bunyi Ayam.
Kokok Ayam biasa sudah dengar. Ketok-ketok dia pun biasa sudah.
Tapi kali ini aku rasa bunyi Ayam lain sikit.
Bunyi pendek-pendek tapi tidak berhenti. Bertalu-talu. Macam distress call.
Aku mula rasa pelik.
Jadi aku turun ke bawah rumah untuk bertanya.
Gigih turun ke bawah rumah dua tingkat padahal badan lembik lagi.
Abah ke surau solat Zohor berjemaah.
Tinggal Mak sedang kemas bilik.
Aku beritahu Mak tentang Ayam.
Mak dan aku bergegas ke belakang rumah meninjau.
Pada masa itu, suasana sudah diam tiada lagi kidung Ayam.

Bila keluar tinjau tempat Ayam ditambat,
hanya tinggal tali rafia yang sudah tercarik-carik.
Ayam sudah tiada.

Bila kami pusing keliling kawasan, kami ternampak kelibat sesuatu di dalam parit belakang semak sana. Ada biawak sedang berenang menjauhi kawasan. Besar saiznya, macam anak anjing. Mungkin besar lagi.

Sebagaimana manusia tipikal lain, kami pun 'connect the dots'.
Satu kesimpulan yang kami dapat buat ialah:
BIAWAK DATANG TELAN AYAM BUAT LAUK.

Abah balik dari surau.
Kami ceritakan segalanya. Muka Abah berubah, nampak sedih.
Ayam yang dibelanya sudah jadi lauk biawak.
"Biawak punya biawak," kata Abah.



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxx



Beberapa hari lepas aku ada terlayan satu video di YouTube.
Video tentang satu soalan psikologi kepada orang ramai.
Soalannya berbunyi:
'Antara merah dan kuning, mana lagi berat?'

Kedengaran tak masuk akal, kan, soalan itu?
Tapi ramai yang jawab soalan ni.
Ada yang kata merah lagi berat sebab kuning warna lebih terang (lighter), jadi kuning lagi ringan. Ada juga yang jawab kuning lagi berat sebab spektrum cahaya, panjang gelombang kuning lagi pendek (dan rapat) berbanding warna merah.

Sebenarnya,
soalan itu tiada jawapan.
Yang bertanya soalan hanya mahu uji berapa ramai responden menjawab 'tidak tahu'.
Hasilnya, memang sangat sikit yang jawab tidak tahu.
Kebanyakannya akan cuba cari jawapan menggunakan sebanyak mana logik yang ada.

Ada kajian menyatakan, 'sorry' bukanlah perkataan paling susah disebut manusia seperti yang dicanang dalam lagu 'Sorry Seems To Be The Hardest Word' tapi sebenarnya 'I don't know'.
Okay, maybe 'I don't know' bukanlah satu perkataan, tapi you all get the point, right?

Kalau tanya kepada manusia tipikal atau kawan-kawan satu kepala anda, mesti mereka akan kata semua itu bertitik tolak kepada sikap ego manusia. Manusia tidak mahu nampak lemah, bodoh, dan gagal dengan sebut perkataan 'I don't know' atau sekadar mengaku tidak tahu. Belum lagi tanya siapa lagi banyak jawab 'saya tidak tahu' sama ada lelaki atau perempuan. Yang lelaki mesti cakap perempuan, dan yang perempuan mesti tuding ke lelaki.

Jangan nafikan. Aku pun begitu.

Berita baiknya, 'saya tidak tahu' adalah ayat paling susah disebut tidak ada kena mengena dengan ego. Ia adalah lumrah manusia. Atau lebih tepat mekanisma otak untuk terus hidup.

Begini, otak kita memang sudah diprogram untuk sentiasa mencari jawapan. Otak kita akan sentiasa mahu 'tahu' segalanya. Ia adalah ciri unik otak yang membuatkan spesies kita dapat hidup lama dalam alam ini.

Sebab itulah kita nampak titik bertindih dan penutup kurungan sebagai muka orang tersenyum :)
Sebab itu juga baju belang melintang kononnya menampakkan kita lebih gemuk.
Sebab itu juga kita nampak bayang dalam gelap sebagai lembaga hantu sedangkan ia sekadar seluar yang tergantung di pintu.

Sebab itu juga wujud fenomena pareidolia di mana kita nampak lampu dan bumper kereta sebagai muka. Ini kerana waktu nenek moyang kita dulu sedang gigih nak hidup luar dari gua, dapat kesan muka haiwan dalam semak samun akan memberikan kelebihan untuk mereka lari dahulu sebelum jadi lauk haiwan pemangsa. Itu bagaimana kita survive.

Semuanya adalah persepsi.

Otak kita sudah di-hardwired-kan supaya sentiasa mencari jawapan.
Dengan kata lain, otak kita tidak suka tidak tahu.

Kalian tahu kan perangai tipikal dalam drama melayu bila si awek ternampak pakwe dia berjalan dengan perempuan lain lepas tu terus tuduh lelaki itu curang dan tak setia main campak-campak barang semua, kan?
Itu memang berlaku, dan berlaku kepada semua orang, bukan sekadar drama.

Aku dulu percaya semua itu hanyalah 'tanggapan' dan 'assumption' daripada hati orang itu sendiri yang kurangnya nilai percaya dalam hubungan tapi kini aku mengaku aku silap. Itu bukan sekadar 'assumption'. Lebih tepat lagi, assumption bukan suatu pilihan, tapi adalah mekanisma otak mencari jawapan. Pendek kata, semua orang assume.

It is how we live.

Otak kita memang tidak mudah mengaku TIDAK TAHU KEBENARAN dan sentiasa mencari jawapan.
Otak kita tidak mahu berfikir 'ahh, aku tidak tahu', sebaliknya dengan sendiri mencari jawapan dan tidak peduli sama ada jawapan itu adalah kebenaran ataupun tidak.
Kadang-kadang bila sudah dijelaskan sekalipun, sesetengah mekanisma otak tidak mahu menerima jawapan tersebut kerana kalau terima maknanya otak (pemikiran) kita itu adalah salah. Otak tidak suka mengaku salah.

Bila lihat dari sudut lain, sebenarnya agak tepat bila kita kata semua itu EGO.
Tapi yang ego bukannya jantina, bukan lelaki, bukan perempuan, tapi otak itu sendiri.

Ilmu kajian otak, pada aku, sangat menarik.



xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx xxxxxxxxxxxx



Berbalik kepada cerita Ayam,
Abah masuk ke rumah dengan hampa.
Ayam yang sudah mula dia sayang, kini dirembes asid di dalam perut biawak.

Beberapa jam kemudian, riuh kedengaran bunyi kanak-kanak berlari di belakang rumah.
Bila ditinjau, rupanya mereka teruja melihat ada seekor ayam di seberang parit.
Budak bandar, dapat tengok ayam hidup memang akan riuh satu taman.
Selalu nampak ayam KFC je.

Abah, Emak dan aku membuat kepastian.
Ayam yang diriuhkan itu memang adalah Ayam.
Ayam sedang berdiri di atas rumput, seberang parit sebelah sana.
Rupanya liat nyawa Ayam ni.

Abah pun bergegas pusing keluar taman perumahan untuk ke seberang parit.
Ditangkapnya Ayam dan dibimbitnya pulang ke rumah dengan riang gembira.

Kami simpulkan,
Ayam nampak biawak menghampirinya dan kemudian meronta-ronta sehingga terputus tali rafia yang menambat. Bila sudah bebas, dia lari sepuas hati menyelamatkan diri. Itu cara otak kami 'connect the dots'. Tidak pernah sekalipun kami mengaku 'kami tidak tahu' walaupun secara dasarnya kami tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi.

Misterinya sekarang adalah,
bagaimana Ayam dapat merentasi parit yang bukan sahaja lebar dan dalam, malah mengalirnya air yang deras dan dihuni oleh pelbagai makhluk pemangsa?





Terima kasih kerana baca sampai habis.






.





Oct 5, 2016

How Long, How Long Will I Slide...



Salam.

Aku ada satu soalan:
Huruf jawi apa yang paling jauh sekali?





Baru-baru ini seorang kawan datang bertanyakan teka-teki seperti dalam komik di atas.
Dia tahu aku suka teka-teki, jadi dia datang direct dekat aku bertanya.

Aku sangat sure aku pernah baca (dalam 9gag or something) versi English untuk teka-teki tu, tapi kawan aku itu sangat tekankan yang perkataan itu adalah dalam BM, jadi aku jawab 'tanggungjawab' sebab itu sahaja kata dasar terpanjang yang aku tahu selain 'hidroelektrik'.

BAM!
Dia kata jawapannya BATUK.

Aku tak pasti nak terhibur atau nak marah.
Aku sangat sure yang dia tahu aku suka teka-teki tapi bukan yang jenis loyar buruk macam ni.

Tapi bila dia kata dia olah teka-teki tu dari teka-teki English yang sama macam pernah aku baca dulu, aku rasa kagum pula sebab dia mampu olah teka-teki itu ke BM dengan jayanya. Kudos to you, my friend!



Bagi yang tak tahu teka-teki itu dalam versi English,
aku buat khusus untuk kalian di bawah:




There's no secret yang aku sangat suka teka-teki yang mencabar minda.
Walaupun sudah lama fikirkannya,
aku bercadang nak keluarkan buku dalam bentuk zine tentang teka-teki.
Aku tahu niche agak kecil, tapi sebab aku nak fotostat dalam angka yang kecil
jadi rasanya tak rugi pun kalau aku buat, kan?

Soalannya,
kalau aku buat, kalian nak beli tak?
Berapa range harga terbaik yang kalian sanggup keluarkan untuknya?
Suka jenis yang mencabar minda ataupun sekadar teka-teki yang fun?
Rasa-rasa berapa mukasurat baru best?

Banyak soalan kan entri kali ni?
Gigih tak nak menjawab semuanya?
Hehehe





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: