Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Sep 28, 2016

Apakah Aku Terlalu, Terlalu Banyak Berkelana?



Salam.

Tiap hari adalah hari baru.
Tiap hari baru, mesti ada pelajaran (pengajaran) baru.
Maka, baru-baru ini aku baru tahu satu lagi perkara baru tentang diri aku.






Ya.

Aku baru tahu satu lagi kelemahan aku.
Selain daripada tak pandai bersiul, tak cam muka orang dan senang sesat,
aku juga cepat lupa hutang dengan orang.
Sama ada orang hutang aku atau aku hutang orang.

Baru-baru ni seorang kawan minta hutang dekat aku.
Mengenal diri dia, aku tahu mesti susah nak kuatkan tekad untuk minta hutang dekat aku.

Jangan salah sangka, aku bukan macam orang tipikal yang buat-buat lupa bila berhutang dengan orang (masuk bakul angkat sendiri), tapi aku betul-betul lupa.
Jenuh kawan aku itu terangkan apa jenis hutang aku pada dia.

Kalau memori aku tak mengkhianati,
ada juga rasanya orang lain berhutang dengan aku.
Tapi malangnya (atau bertuahnya), aku tak ingat siapa dan berapa banyak.
Aku boleh ingat nama cikgu darjah satu aku dulu, **Cikgu Salmi**
tapi hutang baru minggu lepas aku tak boleh nak register dalam otak.

Maka,
sesiapa yang rasanya ada aku berhutang kepadanya, bagitahu aku.
Kalau nak halalkan pun bagitahu juga senang sikit aku nak kenang budi.
Tapi pada sesiapa yang berhutang dengan aku,
anggap je laa aku halalkan.
Tapi kalau banyak, gantikan dengan sebiji iPhone 7 pun aku terima dengan dada berbulu terbuka.

Tapi lepas baca ni,
kalian jangan pula tetiba bagitahu aku ada hutang pula.
Tapi aku tahu, pembaca blog ni mana suka ambil kesempatan, kan?
Kan? Kan? Kan? **goyang-goyang kening**

Okaylah, soalan penamat entri;

Bagaimanakah cara terbaik untuk meminta kawan membayar hutang anda? (5 Markah)







.




Sep 21, 2016

Mengapa Waktu Tak Pernah Berpihak Kepadaku...







Salam.

Sebenarnya,
aku sudahpun schedule satu entri lain untuk minggu ini.
Tapi aku terpaksa reschedule sebab aku nak cerita sesuatu.
Sesuatu yang pada aku penting.
Jenis kisah sedikit peribadi macam ni selalunya aku kongsi di blog satu lagi, tapi kali ini aku buat pengecualian.

Begini.

Bayangkan kau suka pelangi. Dari waktu kecil lagi kau selalu menonton kartun di televisyen di mana karakternya dapat memegang pelangi, menggelongsor menuruni pelangi, malah ada yang bermandikan cahaya pelangi. Kau juga mahu begitu. Kau juga mahu menikmati keseronokan bersama pelangi. Disebabkan itu, setiap kali kau nampak pelangi, kau menjadi begitu teruja.

Kau berimpian mahu menjadi teman pelangi.

Namun kau sedar sesuatu. Pelangi dengan kau sentiasa jauh. Setiap kali kau nampak pelangi, mesti ada jarak yang memisahkan. Bagaimana mahu jadi teman pelangi kalau sentiasa ada jarak? Bagaimana mahu pegang pelangi, gelongsor turun pelangi dan bermandikan cahaya pelangi kalau pelangi sentiasa jauh?

Jadi, kau buat keputusan untuk menjadi pengejar pelangi.

Tiap kali kau nampak pelangi, kau mesti akan sedaya upaya menghampiri. Kau bersiap fizikal supaya kau boleh berlari laju untuk mengejar pelangi. Kau anggap kalau kau lagi laju daripada pelangi, maka lama kelamaan kau pasti akan dapat kejar juga pelangi tersebut.

Namun kau sedar sesuatu perkara lagi; pelangi muncul terlalu sekejap. Bila kau bersemangat mengejarnya, sedar tidak sedar kau sudah kehilangannya. Makin dekat, makin malap dan seterusnya hilang dari pandangan. Bagaimana kau mahu kejar pelangi kalau kemunculannya terlalu sekejap untuk kau tangkap?

Jadi, kau buat keputusan untuk memahami pelangi sepenuhnya sebelum kau terus mengejarnya.

Dengan gigih kau belajar semua ilmu yang ada berkenaan pelangi. Mekanismenya, sifatnya, keadaannya. Demi impian kau untuk memegang pelangi, bermain bersamanya, dan mandi dengan cahayanya, kau rasa tidak mengapa untuk mengambil masa, bukan sedikit, untuk memahaminya.

Kini kau tahu semua perkara tentang pelangi. Tiba-tiba kau juga tahu tentang satu kebenaran. Kau baru tahu bahawa untuk pelangi wujud, bukan sahaja perlu adanya titisan air di udara dan cahaya putih di persekitaran, malah satu faktor terpenting juga perlu supaya pelangi dapat wujud.

Faktor itu adalah diri kau sendiri. Lebih tepat, mata yang melihat.

Kau mula sedar, selama ini kerja kau mengejar pelangi adalah sia-sia. Pelangi sentiasa berjarak jauh kerana ia perlukan sudut tertentu untuk kelihatan. Kalau kau bergerak, apatah lagi mendekati, sudut akan terganggu dan pelangi akan hilang. Tidak kira betapa hebat fizikal kau, kau tidak akan mampu memendekkan jarak antara kau dan pelangi.

Pelangi juga mempunyai hayat yang pendek kerana mediumnya adalah titisan air di udara. Jika titisan itu berlalu disebabkan angin, ataupun jatuh dek kerana graviti, atau hilang disebabkan kepanasan matahari, maka pelangi juga
tidak akan kelihatan lagi. Dengan atmosfera yang sentiasa berubah, adalah mustahil mengekalkan sesuatu yang sangat tidak senang untuk dikawal.

Juga, tanpa diri sendiri, tanpa mata sendiri, pelangi juga tidak akan wujud. Kerana adanya diri kau, mata kau, barulah cahaya putih yang tersebar dek biasan titisan air dapat masuk ke retina mata dan menjadi pelangi. Tanpa kau yang melihat, pelangi juga tidak akan dapat dilihat.

Kini, kau sedar kau tidak akan boleh menjadi teman pelangi. Ia adalah mustahil. Kau hanya boleh selamanya menjadi pengejar pelangi.








Aku juga begitu.

Aku ada impian. Lelaki seperti aku, apa yang aku ada adalah impian. Namun, baru-baru ini aku dapati satu kebenaran. Kebenarannya, aku tidak akan mampu capai impian aku itu. Ada satu faktor menjadikannya mustahil untuk aku kecap impian tersebut. Ia tiada kaitan dengan berapa banyak aku usaha, tapi tentang norma dan semulajadinya kehidupan bahawa aku tidak akan langsung mampu untuk merealisasikan impian aku itu.

Seperti kau mustahil menjadi teman pelangi, aku juga mustahil untuk mencapai impian aku itu. At least not on this timeline, in this universe.

Tapi secara logiknya aku akan bersedih, kan?
Manakan tidak, impian yang sudah lama aku kejar tapi akhirnya ada satu realisasi bahawa ia adalah mustahil. Secara logik pemikiran manusia, mesti aku akan rasa kecewa, sedih dan murung yang teramat sangat, kan?

Tapi secara jujurnya, aku tak rasa sedih.
Sebaliknya, aku rasa lega.

Aku tidak pasti sama ada aku masih di dalam peringkat penafian, tapi aku betul-betul rasa lega. Selama ini, setiap hari aku akan persoalkan diri sendiri sama ada aku mampu atau tidak untuk mencapai impian aku itu. Boleh dikatakan setiap hari aku memikirkan untuk putus asa, tapi aku tangguh dulu putus asa itu dan terus berusaha. Namun dengan kebenaran tentang kemustahilannya ini, aku sebaliknya rasa lega.

Seolah-olah aku melepaskan tali yang tergantung dan memakan tangan. Lega dari kesakitan bergantung kepada sesuatu. Aku kita seperti jatuh bebas di udara tanpa nampak kelihatan dasar yang pasti. Perasaannya amat lega. Aku tidak perlu lagi berpenat memikirkan jalan menuju ke impian, tidak perlu lagi meronta dengan kegilaan permintaan duniawi yang tidak pernah masuk dek akal. Dapat lepas dari segala lelah yang ada, siapa tak rasa lega, kan?

Kalau aku tahu melepaskan adalah sebegini lega, sudah lama aku lakukan.





It's a closure.
It feels like a closure.
It's a closure.





.




Sep 14, 2016

Selagi Hobi Aku Melukis...



Salam.

Nothing interesting minggu ini.
Tapi sebelum terlambat, biar aku ucapkan
SELAMAT HARI RAYA AIDILADHA.
Sedap tak makan daging korban? Daging fresh memang terbaik, kan?





Macam ayat kedua aku di atas,
nothing interesting happened minggu ini
tapi kali ini, aku nak kongsi cerita tentang hobi melukis aku.

Beberapa bulan lepas aku sudah ada satu graphic tablet.
Graphic tablet adalah gadget tambahan untuk melukis di komputer.
Jangan keliru dengan alat komunikasi tablet.
This kinda tablet bukannya boleh hantar whatsapp pun.

Bagi yang sudah lama baca blog ini akan tahu bahawa aku pernah ada graphic tablet sendiri satu ketika dahulu.


Malangnya sebab aku malas untuk praktis, tablet itu rosak begitu sahaja.
Semuanya sebab aku ni lebih suka melukis atas kertas guna pen dan pensel,
maka tablet yang dibeli tak digunakan sebaiknya dan terabai sampai rosak.
Hilang satu harta.

Tapi baru-baru ini aku ada beli tablet terpakai daripada seorang kawan.
Sahaja tak nak beli yang baru.
Tujuannya supaya aku dapat serap essence dari tablet terpakai itu.
Tuannya sebelum ini adalah seorang pelukis/artist yang aku minati, kagumi dan hormati, jadi dapat guna tablet yang pernah dia guna dahulu adalah satu penghormatan.

Yes, I'm that superstitious.
I believe in objects carrying essences of past owners.
I recommend you all to read 'The 7 Laws of Magical Thinking' by Matthew Hutson.


Jadi,
ini adalah lukisan pertama aku menggunakan tablet itu.


Rujuk entri Aku dan 3 Anak Kucing.


Lukisan ini betul-betul first time.
Keluar dari kotak terus plug in.

Stroke pun ketar-ketar sebab noob.
Pada mulanya macam malu nak share dekat blog ni,
tapi for the sake of records and improvement, aku tebalkan muka.
Lantak laa orang nak kata buruk ke apa,
tapi aku nak satu hari nanti aku tengok balik lukisan ni dan tergelak.
Gelakan betapa jauhnya sudah aku improve dari lukisan ini.

Tapi disebabkan lukisan ini juga aku teringat balik faktor utama kenapa aku tak gigih praktis masa ada tablet sendiri dulu.
Sebabnya,
laptop aku purba. Lama.
Masa aku cuba melukis dengan tablet, dia jadi lagging.
Kita tarik satu strike, beberapa tika kemudian baru muncul dekat skrin.

Kalau kalian pelukis digital, kalian akan tahu lagging sangatlah annoying.

Tapi,
aku tak boleh putus asa lagi macam dulu.
Aku gigih kurangkan lagging yang ada dengan pelbagai cara.
Bila sudah optimum, apa yang aku buat adalah biasakan diri dengan lagging tersebut.
Conditioning. Itu bukan perkara mudah.

Lepas tu aku prktis dan praktis dan praktis lagi.
Banyak sudah lukisan buruk yang aku lukis tapi aku delete sahaja sebab aku sendiri malu dengan lukisan tu.
Hahahaha.

But then aku decide nak tackle satu demi satu skill yang ada.
Muncullah lukisan di bawah yang aku lukis daripada lukisan aku dahulu.


Ini lukisan komik satu panel yang aku lukis untuk page Buasir Otak The Komik
hasil lukisan semula dari lukisan di bawah.


Rujuk entri lama bertarikh 3 Julai 2012 Sebab Kenapa Aku Rasa Interview Itu Buang Masa.

Kalau kalian perasan, walaupun nampak lebih baik dari sebelumnya
tapi jelas garisan aku masih ketar-ketar.
Itu sesuatu yang sangat payah untuk aku baiki memandangkan tangan kanan aku pernah hilang dexterity satu ketika dahulu.

Tapi dalam lukisan ini, apa yang aku nak tekankan adalah fungsi dalam aplikasi melukis yang aku guna. Aku cuba fahami apa fungsi setiap tools yang ada dan sesuaikan dengan style lukis sendiri. Aku juga cuba biasakan diri dengan melukis dengan tekanan rendah sebab aku dah biasa lukis tekan kuat di atas kertas. Hahaha.

But at least aku cukup berani nak share dengan orang ramai.
Sedikit improvement di situ. Hahahaha **ketawakan diri sendiri**


Diri sudah rasa naik seronok dengan tablet.
Aku praktis lagi dengan menghasilkan lukisan di bawah:


Ini lukisan yang aku share di Instagram @cerolian

Ramai kagum dengan lukisan ini, tapi biar aku beritahu satu rahsia,
THIS IS NOT ORIGINAL.
Lukisan ini aku lukis guna reference dari satu panel dalam komik kegemaran aku.
Aku tukar design watak, tapi scene-nya masih sama.
So, aku tak dapat dan tak mahu ambil kredit untuk segala pujian yang orang lontarkan.

Dalam lukisan ini, aku cuba belajar guna toning.
Sebelum ini aku tone guna warna kelabu,
tapi dalam lukisan ini aku cuba guna screentone.
Maknanya, lukisan ini totally warna hitam dan putih, tiada kelabu.


Selepas itu aku cuba nak step up the game dengan melukis lukisan di bawah:




Lukisan ini aku lukis dari reference kepada gambar sebenar.
Kitagawa Keiko (aku ada mention dia dalam blog ini tapi tak ingat entri mana)
Gambar sebenar dia aku rompak dari IG dia, dan aku cuba lukis se'manga' yang boleh.
If you wonder dia pakai seluar ke tidak,
jawapan dia bahagian putih di kaki itu adalah kulit,
tapi di bawah baju besar dia tu mungkin ada seluar kecil yang tersorok.

Yes kalian boleh kata aku pervert or gilas or something else,
tapi aku yakin masa aku lukis ini tak tertimbul langsung nak bernafsu serakah,
jadi mari kita persoalkan otak siapa yang kuning sebenar-benarnya.
Hehehe

Dari lukisan ini aku belajar, guna screentone sangat tricky.
Sebab aku suka lukis dalam saiz besar, kemudian dikecilkan.
Jadi banyak screentone yang digunakan di imej besar akan hilang bila aku resize.
Ini disebabkan nature screentone tersebut dan bergantung kepada berapa peratus pixel hitam dalam design pattern dia, so adalah lebih baik untuk resize dulu sebelum apply screentone.

At least itu apa yang aku belajar.





Ini pula komik yonkoma (4 panel) pertama aku lukis guna tablet.
Diterbitkan baru-baru ini di entri Kini, Semua Orang Mampu Menyumbang Kepada Negara.

Yang perasan akan nampak jelas perbezaan dengan komik aku yang lain.
Ada yang kata lebih kemas, tapi secara peribadi aku tak suka.
Aku dapat rasa identiti lukisan aku hilang dalam komik ini.
Tapi aku tak benci komik ini.
Tapi aku tahu apa patut aku buat dan apa patut aku tak buat akan datang.
Dalam melukis komik, identiti adalah penting.
Lukisan lawa atau kemas itu satu perkara bonus sahaja.


Latest lukisan aku menggunakan tablet (setakat entri ini ditaip) adalah lukisan lembu di muka entri tadi, bersempena Hari Raya Qurban 2016 yang lepas (beberapa hari lalu).

Lukisan itu juga guna reference dari image lembu yang aku kutip dari internet, tapi melalui lukisan itu aku dapat simpulkan yang aku makin selesa menggunakan tablet.

Tablet ni,
yang bestnya bukan sahaja dapat potong banyak masa melukis, malah dapat menjimatkan logistik sebab aku tidak perlu lagi sediakan kertas A4 untuk melukis kemudian di-scan ke dalam komputer kemudian diedit.
Bila guna tablet, terus lukis. Dan kalau tak puas hati boleh edit terus tak payah guna liquid or pemadam.

Tapi hati aku masih lagi ke arah melukis atas kertas.
Perasaan melukis atas kertas sangat lain.
Kepuasan dia lain. Keseronokan dia lain.
Orang yang pernah rasa sahaja tahu perasaannya.

Dari awal aku melukis masa kecil dulu, ia hanya sekadar hobi.
Sampai sekarang, masih sekadar hobi.
Walaupun sudah disarankan berkali-kali,
tapi aku tidak ada rasa mahu maju ke depan dengan menjadikan hobi melukis ini sebagai sumber pendapatan.
Bukan aku pandang rendah kepada orang lain yang melukis sebagai kerjaya,
sebaliknya aku pandang tinggi mereka.
Aku sedar dengan tahap aku sekarang, aku masih belum layak untuk dibayar dengan melukis.
Skil, stroke dan kreativiti aku belum ke tahap layak.

Bukan merendah diri, tapi realiti.
Please don't sugarcoat aku dengan pujian sebab aku sendiri tahu tahap diri.

Macam yang pernah aku petik entah dalam entri mana entah dahulu,
aku tak pernah anggap dan label diri aku artist, or comic artist, or pelukis komik, or even pelukis.
Melukis hanyalah hobi aku sekarang ini.
Sebab itu blog, facebook dan instagram aku penuh dengan komik dan lukisan.

Tapi mana tahu esok lusa hobi aku bertukar ke bercucuk tanam pula,
maka pada waktu itu, blog, facebook dan instagram aku akan penuh dengan gambar tanaman pula.
Hehehe.

Tapi yang aku pasti, selagi hobi aku melukis,
selagi itu aku mahu terus maju dalam memperbaiki skil dan kemahiran melukis.
Dan dengan adanya tablet, aku rasa aku boleh lebih maju
(jika dan hanya jika aku tak malas. Hahahaha)



Majulah cEro untuk negara.







.




Sep 7, 2016

Harapan untuk Kemanusiaan...





Salam.

Ini adalah kisah yang dilalui satu hari aku.
Aku minta kalian cuba bayangkan diri kalian berada di tempat aku ini.
Aku mahu semua rasa apa yang aku rasa.
Cuba fahami, selami dan hayati apa yang aku nak sampaikan.

Anda sedang berada di dalam tren komuter, berhimpit, bersesak.
Sekarang petang, semua sedang sibuk pulang ke rumah.
Untungnya, anda dapat berdiri di pintu.
Maka dengan muka sayu anda meratap ke pemandangan luar pintu.
Anda penat dengan kehidupan.
Anda terkenang segala yang berlaku dari pagi tadi.

Bayangkan anda bangun pagi tadi untuk pergi kerja.
Mandi, solat, bersiap, sarapan.
Capai topi kaledar dan hidupkan motosikal.
Selangkah anda keluar pagar, terdapat sekelompok sampah di hadapan rumah.
Isinya terburai dari plastik.
Bersepah lampin bayi yang sudah dipakai. Bernajis. Busuk.
Sudah pasti bukan anda punya sebab kali terakhir anda periksa, anda masih bujang, tiada bayi.
Namun sampahnya sudah bersepah di depan rumah anda.
Walaupun marah, dalam hati sudah pelbagai carutan keluar,
anda tetap sapu sampah-sampah tersebut ke tepi dengan niat memudahkan kerja lori sampah yang bakal menjalankan tugas memungut nanti.

Anda mulakan perjalanan ke tempat kerja.

Anda masuk jalanraya.
Jalanraya lingkaran yang terkenal dengan kepadatan penggunanya apatah lagi di waktu puncak.

Anda memecut di kiri jalan.
Namun di kiri jalan tersadai banyak lori yang entah kenapa berhenti.
Anda mengelak ke kanan jalan.
Namun anda dihon kereta laju yang memecut dari belakang.
Anda ke kiri jalan kembali.
Batu, sampah, tayar lori pecah, kulit durian, dan pelbagai jenis sampah
penuh di laluan anda.

Anda memasuki zon sesak.
Kereta dan lori bertayar lebih dari empat sudah tidak bergerak.
Anda yang bermotosikal nasib baik masih boleh mengelit di kiri jalan.
Ruang sekangkang di kiri jalan anda selusuri.

Tiba-tiba sebuah kereta dari kanan jalan menghimpit ke kiri.
Anda yang berada di kiri hilang keseimbangan dan jatuh.
Motosikal bergeser dengan jalan, anda berguling ke kiri.
Kereta tadi berhenti. Pemandunya keluar melihat apa yang jadi.

Keretanya kemik. Sedikit.
Seperti mana anda kemikan tin minuman dengan jari kelengkeng.
Namun marahnya seperti Myvinya itu remuk tiada rupa.
Dimakinya anda yang sedang mengangkat motosikal tadi.
Segala jenis caci semuanya keluar.
Anda dilabel mat rempit yang menyusahkan pengguna lain.

Setelah puas memaki, pemandu itu teruskan perjalanannya.
Mungkin gerun melihat anda menggenggam topi kaledar di tangan.
Dengan seluar koyak, badan berpeluh, anda meneruskan perjalanan ke tempat kerja.

Di tempat kerja anda lewat.
Pihak atasan tidak menerima sebarang alasan lewat hatta nyawa anda melayang sekalipun.
Apa yang mereka mahu ialah disiplin dan waktu kerja yang tepat.
Seluar koyak lutut berdarah anda bukannya bukti kukuh.
Anda diberi amaran.

Meja kerja penuh dengan lambakan kerja.
Ya, kerja anda. Tapi hanya 10%.
Lagi 90% adalah lambakan kerja orang lain yang entah kenapa da atas arahan siapa, anda yang perlu siapkan.
Berkali-kali anda cadangkan supaya ambil staf baru untuk mengisi kekosongan jawatan kritikal dan lambakan kerja, tapi pihak atasan anda lebih risaukan kenapa sport rim idaman untuk keretanya masih tidak masuk stok di kedai kereta.

Redha menyelesaikan kerja, jam sudah menunjukkan hampir tamat waktu pejabat.

Anda bersiap untuk pulang.
Motosikal anda tadi dihantar ke bengkel,
maka anda perlu balik dengan kenderaan awam.
Pilihan anda, KTM Komuter.
Namun waktu puncak baru sahaja masuk.
Jika anda berlengah, maka berhimpitlah anda dengan warga asing bau bawang.

Pihak atasan melihat anda berkemas.
Dimarahinya anda. Katanya, datang lambat tapi balik nak awal.
Padahal baru sekali itu anda terlewat,
itupun bukan sebab melepak kantin macam dia buat.
Katanya macam mana bangsa nak maju kalau tidak mahu berkorban masa untuk bekerja lebih.
Menurut perintah, anda duduk bertenang dahulu di meja anda.
Namun bila waktu pejabat tamat, si dia yang 'berkorban' tadi sudah lama hilang dari biliknya.

Anda bergerak ke stesen Komuter.
Anda lihat banyak umat manusia beratur membeli tiket di kaunter.
Mesin tiket ada dua, tapi tiada satu pun yang berfungsi.
Kaunter tiket ada tiga, tapi hanya satu sahaja dibuka.
Kakitangan di kaunter ada tiga, hanya seorang buat kerja.
Itupun sambil tangan berurusan dengan pengguna, sambil mulut berborak dengan dua kakitangan lain.
Yang beratur terus berdengus merungut kelambatan.

Anda paling tidak suka beratur.
Namun tiada pilihan, anda beratur juga.
Panjang barisannya. Semua mahu segera.
Tapi ada juga beberapa bangsat tiada batang kemaluan terus ke depan memotong barisan.
Yang potong satu hal, yang benarkan diri dipotong itu, buat apa?

Berkat kesabaran, anda sudah bertiket.
Masuk platform, terbeliak mata anda melihat berapa yang menunggu.
Mana tren? Tak sampai lagikah dari tadi?
Kata orang sebelah anda, tren yang dijadualkan 15 minit tadi belum sampai.
Juga tren yang dijadualkan 30 minit tadi.

Tak pernah berubah dari zaman dulu hingga sekarang ini.
Perkhidmatan yang sentiasa lambat tapi mahu harga tiket terkini.
Bila rakyat merungut, pandai bagi alasan tapi tiada tindakan susulan.
Yang lambat tetap lambat seperti ia sudah jadi satu adat.

Terus menunggu, tren yang dinanti sudahpun tiba.
Pintu tren terbuka, yang luar berpusu menolak masuk.
Yang dari dalam mahu keluar terperangkap sesak.
Mana adab? Kenapa biadab?
Biarlah yang keluar dulu bergerak, barulah masuk.
Masyarakat tak pernah terasa nak berubah.
Semua rasa diri paling penting sebagai individu.
Tiada yang lagi penting dari diri sendiri.

Anda berjaya masuk.
Anda berada di dalam tren komuter, berhimpit, bersesak.
Untungnya, anda dapat berdiri di pintu.
Maka dengan muka sayu anda meratap ke pemandangan luar pintu.
Anda penat dengan kehidupan.
Anda terkenang segala yang berlaku dari pagi tadi.

Hati anda terdetik, anda bencikan manusia.
Bila berkata manusia, ia termasuk juga diri anda.
Tiada satu pun perkara yang mampu membuatkan anda bangga sebagai manusia.
Manusia pentingkan diri sendiri.
Manusia tidak bertimbang rasa.
Manusia hanya mahu fikirkan hal sebagai individu, bukannya sebagai komuniti.

Melihat semua ini, merasa sendiri semua ini,
anda sudah hilang harapan dengan manusia.
Dengan kemanusiaan.

Apa fungsi kita hidup bermasyarakat kalau akhirnya individu lebih diutamakan?
Untuk apa anda bekerja jika sepanjang hari hanyalah cacian dan makian yang anda terima?
Berbaloikah berkeras kerja hanya untuk kepingan kertas bernama ringgit sedangkan tidak apa untuk dicerca, dihina, dimaki, melihat kebongkakan orang, melihat hilangnya nilai tanggungjawab, melihat tiadanya hormat menghormati, tiada adab dan hanya biadab di depan mata?

Anda bencikan manusia sebegini.
Namun anda juga sebahagian dari manusia ini,
jadi anda juga bencikan diri sendiri.

Faith in humanity, destroyed!








Pengumuman di tren menyatakan sudah sampai ke stesen destinasi anda.
Pintu terbuka, anda turun ke platform bersama puluhan orang lain.
Di hujung platform anda melihat seorang anggota polis bantuan yang mengawal laluan.
Anda ternampak seorang budak dalam usia 6-7 tahun menghampiri anggota tersebut.
Budak tersebut menghulurkan tangannya, meminta salam dari anggota itu.
Anggota itu dengan muka terkejut menyambut salamnya.
Budak itu mencium tangan pegawai itu sambil berkata,

"TERIMA KASIH!"

Jelas, wajah anggota polis itu terkejut. Lalu bertukar terharu.
Anda yang melihat peristiwa itu juga turut terharu.
Dalam era semua orang pentingkan diri sendiri, sekarang, di depan mata anda berlaku satu peristiwa yang bertentangan dengan fahaman anda itu.

Seseorang mengucapkan penghargaan terima kasih kepada orang lain yang langsung tidak dikenalinya atas tugas yang dilakukan orang itu.
Dan seseorang itu adalah seorang budak kecil.


Sekaligus hari anda bertukar.
Inilah alasan kenapa anda dan orang lain perlu terus maju ke hadapan.
Inilah sebab kenapa anda perlu bersusah payah mencari duit ringgit walaupun sedang berada di dalam era manusia yang pentingkan diri sendiri.
Semua perkara buruk yang sudah berlaku sudah tidak bermakna lagi
kerana apa yang perlu kita fokuskan adalah masa depan.

Kalau masa depan dipegang oleh budak yang berterima kasih itu,
maka ia adalah masa depan yang ingin aku lindungi.
Apa yang perlu kita buat adalah sediakan tempat untuk masa depan itu bercambah dengan suburnya.
Masih ada harapan untuk masa depan masyarakat kita.


Faith in future humanity, restored!



















Tiba-tiba poket anda bergegar.
Telefon anda menerima mesej Whatsapp dari grup kawan.
Di grup itu, ada yang berkongsikan video budak sekolah bergaduh bertumbuk dalam kelas sambil diperhatikan kawan-kawan lain di sekeliling.

Suddenly, faith in future humanity diminished, again.
We are still living in a f**ked up society.





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: