Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 27, 2016

Tanpa Tajuk #12


Salam.

Bertemu sekali lagi kita di dalam entri Tanpa Tajuk,
satu entri di mana beberapa isu mahu aku kongsikan tapi isunya terlalu pendek untuk diberi satu post khusus, jadi aku rangkumkan kesemuanya di dalam satu entri.

Sebenarnya,
cEro minggu lepas (Past cEro) decided to be on a hiatus mode,
jadi apa yang kalian baca sekarang adalah hasil taipan Past cEro.
cEro masa kini (Present cEro) mungkin sedang seronok gosok perut tanda kemalasan.
Mari kita berharap agak cEro masa depan (Future cEro) tak malas lagi.
Amin.

**Gambar recycle entri Kamen Rider cEro**


1. LEJEN KOMIK

Bulan lepas (Jun), aku menyertai satu pertandingan pencarian bakat komik anjuran Lejen Komik yang diberi nama 'Pencarian Artis Komik dan Doodle Lejen Komik'.

Lejen Komik mencari 5 pelukis komik/doodle untuk projek travelog mereka.
Peserta diminta menghantar 3-5 sampel lukisan doodle dengan tema travelog.
Aku hantar hasil lukisan last minit (macam biasa). Hantar 3 je pula tu.

Keputusan diumumkan pada 20 Julai 2016 lepas.
10 peserta disenarai pendek untuk saringan seterusnya.
Obviously aku tak termasuk ke dalam senarai 10 peserta tersebut.
Hasil last minit, apa yang boleh expect, right?

Tapi Lejen Komik bermurah lati (?) mengumumkan 40 peserta mengikut ranking pilihan.
Guess what?
Aku dapat no.19. Woooohooooo





Not bad dari hasil last minit, kan?
(3 kali aku mention last minit, saja tak nak mengaku kurangnya kompeten dalam bakat sendiri)

No.19 daripada 76 penyertaan is not that bad, kan?

Aku sebenarnya bangga dengan diri sendiri.
Masa nak hantar penyertaan tu aku fikir juga,
kalau aku tak terpilih adakah aku akan meroyan dan menyalahkan ketidakadilan gender dalam memilih karya (lol) ataupun mempertikaikan keputusan para juri yang berat sebelah (double lol),
tapi aku tetap hantar sebab aku rasa kalau aku tak mencuba,
aku takkan tahu kemungkinan yang bakal berlaku.

Namun masa result keluar,
aku tengok hasil karya 10 terbaik itu,
memang bak langit dan bumi dengan hasil karya aku.
Semuanya memang hebat sampaikan aku rasa kerdil sebab hantar karya picisan je.

But yet aku realized that kalau aku berusaha lebih sikit,
mungkin kedudukan keputusan adalah berbeza.

Naluri psikopat aku berbisik,
aku cuma perlu scratch 9 nama dalam senarai itu untuk masuk dalam top 10,
and 'scratch' ada banyak definisi bergantung kepada siapa yang berfikir.
Namun sebab aku dah kurung si psikopat tu jauh-jauh,
maka aku terima keputusan itu dengan penuh redha.

Huhuhuhu



2. Sayangku Kapten Mukhriz (????)


Jadi aku benarkan kalian hentam aku seteruk mana yang kalian suka,
tapi aku nak mengaku di sini bahawa aku layan drama petang slot Akasia TV3 yang sedang ditayangkan sekarang.
'Sayangku Kapten Mukhriz' rasanya tajuk dia walaupun aku tak pasti betul ke tidak (malas nak google)

Jujurnya,
jalan cerita drama tu lain sikit dari drama-drama petang sebelum ni.
Tak ada lelaki hensem kaya anak datuk perempuan kudus suci kena paksa kahwin bla bla bla...

Tujuan aku kupas bukanlah sebab nak promote drama itu.
Aku nak sentuh satu perkara sahaja;

Basically, drama ni cerita tentang seorang perempuan yang sukakan seorang ustaz yang juga kapten tentera laut di Lumut. Dia yakin dia mahu jadikan ustaz ini sebagai suaminya dan berusaha keras ke arah itu. Banyak scene yang nampak seolah-olah perempuan tu terhegeh-hegeh sangat dengan ustaz tu sampai kelihatan tak malu dan desperate, tapi pada hemah aku, tindakan dia masih berbatas.

Apa yang aku nak sentuh ialah satu point, USAHA.

Jika kau tekad mahukan sesuatu
(dalam kes drama ini dia mahu bersuamikan Ustaz Mukhriz)
kau kenalah berusaha di samping berdoa dan bertawakal.
Tidak kisahlah kau lelaki atau perempuan, apa yang penting USAHA.
Tak ada istilah yang kena usaha hanya lelaki, perempuan kena jaga kelas.
Kalau kena pada tempatnya, nampak usahanya, elok gayanya,
aku yakin bukan sahaja jodoh, malah apa sekalipun mampu kita dapat.

I'm not giving any hint to anyone.
I'm also not talking about any particular homo sapiens.
Tapi pada aku, jangan kata kita sudah berusaha bila apa yang kita buat itu tak nampak pun hujung pangkalnya.

Aku sebagai lelaki sangat suka perempuan yang berusaha.
Bukan berkenaan jodoh sahaja,
nampak perempuan yang jelas usahanya mengejar sesuatu membuatkan daya penarik terhadapnya makin meningkat.
Tapi aku cakap bagi diri aku sahaja.
Aku juga percaya ada lelaki lain juga sebegitu.

Macam mana perempuan tak mahu nampak desperate,
lelaki juga sebegitu.
Tapi kalau nak dituruti ego melangit, maka apa pun tak jalan, kan?
Jadi, kalau sesiapa yang baca ini ada berkenankan seseorang (atau sesuatu),
just go for it.
Usaha dulu sampai lembik then kalau rasa macam adoi tak menjadi ni,
it's okay to give up and move on.

Masa aku taip entri ni, drama petang tu tak habis lagi.
Tapi ending drama petang tu mestilah dah boleh jangka.
Mestilah si Ariana dapat bersuamikan Ustaz Mukhriz.

Macam ending indah drama swasta yang lain,
apa kata kita endingkan drama kita dengan yang indah juga.

Chia chia chia!
**kena baling selipar**









Itu sahaja bebelan minggu ini.
Let just hoping that hayat cEro masih panjang dan Future cEro akan post entri baru minggu depan.
Amin.





.




Jul 20, 2016

H untuk...





Salam,
nama aku cEro.

Beberapa hari lalu aku terbangun daripada angan-angan dan tersedar bahawa aku hanyalah manusia biasa, bukannya manusia luar biasa seperti yang selama ini aku fikirkan.

Maka,
selaku manusia biasa, aku juga mengalami masalah, cabaran, dan dugaan di dalam hidup.

Ada banyak perkara yang mahu aku kongsikan,
namun hakikatnya aku sedang di dalam emosi tidak stabil.
Kehidupan aku sedang di dalam situasi tunggang langgang.
Aku ada 99 masalah, dan aku tidak mahu blog ini juga menjadi salah satu daripadanya.

Disebabkan itu,
aku mengambil keputusan bahawa blog ini akan memasuki fasa HIATUS untuk sementara.
Dan sementara itu tidak aku pasti berapa lama.

Tapi aku masih mahu mengekalkan rekod entri setiap rabu,
maka KEMUNGKINAN BESAR rabu minggu depan (27 Julai) akan ada entri yang aku jadualkan.
Kemungkinan besar.

Jadi walaupun dalam hiatus, blog ini tetap ada entri setiap rabu.

Hmmmm...
Jadi macam tak ada hiatus laa kan?
Jadi apa poin entri ni sebenarnya?
Huhuhu


Baiklah.
Bagi mengakhiri entri kali ini,
dan bertujuan untuk memberikan kalian poin untuk tulis komen,
(sebab aku tak gemar komen berbunyi 'hm, tak tahu nak komen apa'),
aku tinggalkan kalian dengan satu soalan.

Aku sedang berada di fasa (agak) selesa sekarang.
Di fasa selesa, aku tak boleh terus maju.
Untuk maju, aku perlu keluar dari fasa selesa ini.
Bererti, aku perlu tukar kerja.
Tapi kalau tukar kerja, aku kena mula semula dari mula.
Bermakna aku perlu tempuh cabaran dan risiko baru.
Jadi,
apa pendapat kalian?
Patutkan aku keluar dari fasa selesa dan tukar kerja,
ataupun kekal selesa dengan keadaan sekarang?




.




Jul 13, 2016

Ringkasan Raya Tahun Ini.


Salam.

Seminggu Syawal sudah berlalu.
Seperti biasa, aku akan buat ringkasan raya aku untuk seminggu pertama Syawal ini.

Disebabkan mood melukis aku ke laut,
jadi izinkan aku recyle lukisan lama.
Maaf~








Bagi yang tidak tahu,
aku demam di hari raya pertama.

Bagi yang tidak tahu juga,
aku sekeluarga tidak pulang ke kampung dan hanya berada di Wilayah Lumpur berhari raya.

Raya pertama,
selepas solat sunat Aidilfitri dan bersalam-salaman memberi duit raya,
kami sekeluarga ke Institut Pediatrik, Hospital Kuala Lumpur melawat anak buah.
Wad anak buah aku ditempatkan ada buat wad terbuka (ala-ala rumah terbuka),
menghidangkan juadah hari raya di lobi wad.
Semua penghuni wad termasuk pesakit, pelawat dan doktor digalakan memakai baju raya.
Nurse je yang mesti beruniform putih.
Entah laa kenapa, etika bekerja kot.

Aku demam.
Maka interaksi aku dengan anak buah aku perlu dibataskan.
Takut berjangkit.
Tapi seronoklah juga.
Berkenalan dengan keluarga lain yang senasib beraya di hospital.
Ramai sukarelawan datang buat persembahan dan nyanyian memeriahkan suasana raya.
Beberapa persatuan dan orang kenamaan juga melawat sambil bagi buah tangan.
Ini memang satu pengalaman yang tidak akan aku lupakan,
beraya di hospital.

Balik dari hospital, kami singgah ke rumah saudara yang juga tak balik kampung.
Demam-demam pun aku gigihkan juga beri senyuman semanis mungkin.

Raya kedua,
aku dapat berita dari wad semalam yang kami pergi raya tu,
seluruh penghuni di wad tersebut diserang demam.
Terima kasih kepada aku kerana menyebarkan virus demam ke seluruh wad.

Maaf~

Sepanjang hari kedua,
aktiviti aku adalah sama ada melayan rancangan TV, atau makan juadah atas meja.
Oh, juga,
hari raya kedua ini adalah hari kali pertama aku makan Subway.
Nama je duduk KL, tapi aku mana reti nak cuba benda-benda urban ni.
Try menu chicken tandoori (tak boleh lupa) hasil pengaruh Mon yang asyik-asyik cerita pasal Chicken Tandoori dari Subway masa puasa lepas.
Thanks Mon. Sedap oooo.
Jom aku belanja kau jom.

Raya ketiga,
raya keempat,
raya kelima,
raya keenam,
raya ketujuh dihabiskan dengan sesi mengemas rumah Abah Mak.
Abah sudah pencen polis, jadi dia kena keluar dari perumahan polis.
Aku pun membesar di situ, jadi satu bilik tu memang penuh barang aku.
Nak kena pindah, maka barang kenalah kemas.

Entah sejak raya keberapa baru demam aku kebah, aku tak perasan.
Mungkin sebab berpeluh lenjun sibuk mengemas rumah kot.

Sekian ringkasan raya aku.
Ringkas kan? Ringkas kan?
Kalian tak nak buat rumah terbuka ke?
InsyaAllah kalau dijemput dan tercapai jaraknya, aku datang. Heh.

Macam mana dengan seminggu raya kalian?
Best?
Duit raya janji nak tong-tong dengan aku kan?
**buat muka minta penampar**





.




Jul 6, 2016

Salam Syawal 1437H





Salam.

Di kesempatan ini,
saya cEro, ingin mengucapkan selamat menyambut hari raya Aidilfitri.
Seperti klise post blog sempena hari raya,
saya juga mahu memohon maaf andai ada salah silap sama ada dalam percakapan, penulisan dan lukisan.

Jika ada yang mahu menuntut janji dan hutang dari saya,
janganlah segan berhubung dengan saya melalui apa juga cara yang ada.
Juga jika ada yang pernah buat salah dengan saya,
anggap sahaja saya sudah memaafkan sempena Syawal yang mulia ini.

Juga seperti klise post blog saya sempena hari raya,
jika ada antara kalian yang baca entri ini pada hari raya pertama, kedua dan ketiga,
saya menyeru selepas habis baca entri ini agar tutuplah segala browser, laptop, komputer, gadget dan telefon pintar anda dan pergilah berinteraksi dengan mereka-mereka di sekeliling.

Sudah tentu semasa raya,
mereka yang berada di sekeliling kita adalah orang-orang yang kita sayang,
sementara mereka masih ada di sekeliling kita
ambillah kesempatan untuk bersama-sama dengan mereka.

Sekali lagi,
seperti klise post blog sempena hari raya,
saya menyusun sepuluh jari memohon ampun maaf.
Maafkan saya seluruh zahir dan sepenuh batin.

Yang mahu pelawa saya ke open house,
jangan segan silu, pelawa saja.
Tapi datang atau tidak itu cerita kemudian...hehehe

Disebabkan ini entri yang sudah di-schedule,
maka ikutkan perancangan, hari raya pertama saya mungkin akan dihabiskan di Institut Pediatrik Hospital Kuala Lumpur.
Tapi semasa entri ini ditaip,
saya sedang mengalami mild cold, hingus dan bersin sana sini.
Jadi rasanya sama ada saya akan ditahan hanya di lobi hospital
ataupun saya akan berseorangan di rumah menonton program TV.

We'll see about that...



Jadi,
baju raya kalian warna apa tahun ni?
Siapa boleh teka warna baju raya saya?

Rasa skema sangat guna saya. Hahahahahahaha


Selamat Hari Raya Aidilfitri.
#TeamRayaKualaLumpur





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: