Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jul 29, 2015

Seminggu Berhari Raya.






Salam.

"Alaa, C. Entri raya lagi? Bosan arr bro!"
"Tak habis lagi ke raya kau ni?"
"Kontang idea letteww..."

Tuan-tuan dan puan-puan,
pengajaran hari ini ialah KEPENTINGAN TIMING.

Timing is everything.

Disebabkan hari raya tempoh hari jatuh pada hari jumaat,
dan aku perlu up entri pada hari rabu,
maka aku hanya boleh publish entri 'Seminggu Berhari Raya' pada hari ini, iaitu hari raya ke-13.
Which is sadly esok sudah 14 hari raya merangkap dua minggu,
jadi agak tak kena sikit timing entri ni.

Jika kalian raya bosan dengan entri raya,
aku ucapkan ucapan ribuan kemaafan.
Maafkan hamba yang tidak pandai timing ini.

Baiklah, merujuk kepada tajuk,
biar aku ceritakan seminggu aku berhari raya.




Malam raya,
kami sekeluarga masih di Kuala Lumpur.
Kami hanya boleh balik kampung pada hari ketiga raya.
Dengan niat mahu kaji bagaimana raya beri efek kepada berat aku,
aku timbang berat badan pada malam raya sebagai rujukan.

57kg bukan berat aku yang sepatutnya.
Alkisahnya, seminggu sebelum masuk Ramadhan tempoh hari
aku jatuh demam yang teruk.
Bukan setakat demam, aku kena hinggap sakit mata, sakit tekak, selsema dan cirit-birit mengakibatkan aku kehilangan banyak berat badan.

Berat badan hilang aku tak kisah sangat
sebab bermakna lemak di perut berlipat aku pun menyusut.
Tapi yang aku kisah ialah otot aku pun turut menyusut.
Tahu tak susah gila untuk ada tona badan yang sedikit berotot?
Otot ni, nak naik susah. Nak maintain pun susah.
Nak hilang sekelip mata je.

Sehingga hujung Ramadhan,
aku hilang 8kg, membuatkan seluar aku sangat longgar dan boleh londeh tanpa perlu ditarik ke bawah.
Dah boleh jadi duta produk kelangsingan dah...

Jadi,
misi raya aku kali ini ialah naikkan berat badan.





Raya pertama.
Selepas selesai solat sunat Aidilfitri dan segala sesi bermaaf-maafan,
kami sekeluarga ke rumah terbuka balai tempat Abah aku kerja (balai terbuka?).

Apa lagi,
nampak nasi impit, lemang, ketupat, lontong di depan mata,
aku bedal semuanya.
Hasilnya,
panggilan alam yang bersahut-sahutan.

Balik rumah, perut pun dah bulat.
Apa lagi, ambil bantal, buka kipas full dan...
...cari kacang dulu...
kemudian tidur.

Hari raya pertama aku habis dengan makan dan tidur sahaja.





Raya kedua.
Nak ziarah sedara-mara, semua dah balik kampung.
Sahabat handai rakan taulan apatah lagi.
Jiran tetangga pun habis lengang semuanya.

Maka,
kami adik-beradik berkeputusan mahu pergi menonton wayang.
Walaupun yang lain nak tengok cerita lain,
tapi aku guna kuasa veto suruh semua tengok filem Lelaki-Semut.
(Patutlah Amerika berkuasa sangat, rupanya kuasa veto sangat best..hehehe)

Seperti yang dijangkakan, Ant-Man sangat best.
Mak aku yang tak layan movie omputih pun kata best.
Kalian dah tengok? Belum? Rugi!
Pergi tengok sekarang. PERGI!





Raya ketiga.
Kami sekeluarga balik kampung, ke utara. Bertolak pagi.
Yang bestnya, sebab hari ini hari ahad,
jadi ramai yang balik dari kampung.
Highway arah sebelah penuh dengan kereta.
Tapi laluan kami lancar je, bantai 140 pun boleh pejam mata.

Yang tak bestnya,
sebab jalan sebelah penuh kereta,
kemalangan pun banyak kami jumpa.
Aku kira kalau kereta terbalik sahaja, dekat 4 tempat kemalangan ada.
Dari pecut 140 pejam mata, terus pandu berhemah ikut halaju.
Takut nanti kami pula jadi angka statistik.

Sampai kampung agak petang,
penat sangat aku tertidur sampai maghrib.





Raya keempat.
Hari ini barulah raya yang sebenar.
Kami ziarah kubur, jumpa saudara mara, jiran sekampung.
Jalan-jalan keliling kampung bertegur sapa.
Makan kuih raya orang buat sampai kembong.
Kami siap pergi ke taman tasik lagi untuk buat sesi fotografi.
Nampak pula ada gelongsor batu, apa lagi,
naluri kanak-kanak membuak-buak.

Maka adalah seorang manusia purba yang bermain gelongsor di taman.
Puas hati ooo...
Memang tak kontrol hensem langsung dah.
Nak kontrol camne, hensem pun takde...
**sigh**





Raya kelima.
Hari ni patutnya dah bergerak balik.
Tapi Abah kata nak ziarah saudara dekat Penang.

PENANG?
Sekali je aku pernah sampai Penang.
Tu pun dekat seberang je, tak jejak pulau langsung.

Jap, sebelum kena gelak,
betul ke aku panggil Seberang Perai tu 'Seberang'?
Faham kan maksud aku kan?
Kalau salah, mohon diejek dibetulkan.

Kali ni kami akan ke pulau.
Naik feri dari jeti Butterworth.
Tapi sebelum tu singgah tibai nasi kandar dulu sepinggan.

First time ooo naik feri.
Dia punya eksaited macam Jack naik kapal Titanic ooo...
Cuma Jack tu hensem, aku hensem tang kaki ja.

Sampai pulau, kami singgah ziarah rumah saudara jauh di Balik Pulau.
Mendaki jugalah nak jumpa Balik Pulau tu.
Tapi berbaloi.
Dapat tibai durian. Katanya durian Balik Pulau the best in town.
Hehehehe...

Apa aku perasan tentang Penang ialah
pemandu-pemandunya suka main hon.
Jalan sikit, hon. Lambat sikit, hon.
Nak tukar laluan, hon. Nak berhenti, hon.

Pada akulah kalau duduk KL, hon kenderaan ni umpama mencarut.
Nampak douchebag nak cilok lane, baru kita mencarut bagi hon.
Rasanya dekat Penang, bagi hon macam bagi salam kot.
Entahlah...hehehe
Jangan terasa ye orang Penang.





Raya keenam.
Semalam dari Penang terus balik ke KL.
Dia punya sesak aduyai...kematu pungkoq aih.
RnR pun sesak bergesel-gesel punggung dengan orang lain.
Highway sesak, lari jalan lama.
Jalan lama pun sesak. Lagi teruk adalah.
Last-last masuk highway balik.
Sampailah ke rumah dalam pukul 3 pagi.

Sebab tu raya keenam ni macam layu sikit.
Lebam biji mata, punggung semua.
Nak makan pun malas, sedut kari guna straw je.

Lepas tu ada pula budak nak datang beraya.
Eh? Bukan dah mula start sekolah ke hari ni?
Bebudak ni tak sekolah ke?
Ke dalam perjalanan ke sekolah, singgah beraya dulu?





Raya ketujuh.
Seminggu sudah berhari raya.
Raya kali ni lain sikit sebab semua orang ada.
Abang-abang yang dah kahwin dan beranak pun ada.
Jadilah aku angkel yang budiman seminggu.

Maka,
aku pun pergi timbang berat, nak tengok hasil menternak lemak.
Rasanya dengan abiliti dan kapasiti makan aku,
berat aku dah naik seperti yang diharapkan.

Bila ditimbang...
Ya, naik.
Tapi kenapa naik satu kilo ja?
Mana lemang ketupat nasi impit kuih raya yang aku telan kelmarin?
Mana?
MANA?


**tinggalkan post ini tergantung, cliffhanger**





.




Jul 22, 2015

Baju Raya dan Soalan Raya.


Salam.
Selamat hari raya.

Macam mana kalian beraya?
Ada timbang berat badan tak pagi raya pertama tempoh hari?








Kalau kalian follow aku di twitter @cerolian,
kalian akan tahu yang aku hanya beraya di KL pada hari raya pertama.
Kami hanya boleh balik kampung pada raya ketiga.

Tuntutan kerja. Apakan daya.
Tapi Abah akulah yang kerja, bukan aku.
Aku menternak perut je dekat rumah...Hahahah

Kalian juga tentu sudah tahu baju raya aku warna biru.
Aku beritahu dalam kesemua 3 post entri aku sebelum ini.
Aku sangat yakin biru aku itu sangat rare dan susah nak jumpa yang sama.
Tapi rupanya aku pandang rendah dekat orang ramai...

Kalau nak dirumuskan, raya tahun ini pada aku raya biru.
Asal aku pusing kepala saja, mesti jumpa baju raya warna biru.
Biru tona macam aku pula tu...isyhhh...
Habis sepasukan boria solat sunat hari raya dalam satu saf.

Berkenaan soalan famous hari raya untuk golongan bujang macam aku,
aku ada sediakan satu senarai jawapan yang boleh menyentap kalbu si penanya.
Kalian boleh ulangkaji jawapan aku di entri tahun 2012 ini.

My personal favorite ialah jawab dengan dua perkataan;
"Saya gay"
dan nikmatilah perubahan di muka yang bertanya.

Kalian pula bagaimana?
Macam mana raya kalian setakat ini?
Perut naik berapa inci? Wahahaha



.




Jul 17, 2015

Salam Syawal 1436H





Salam.

Di kesempatan ini,
saya cEro, ingin mengucapkan selamat menyambut hari raya Aidilfitri.
Seperti klise post blog sempena hari raya,
saya juga mahu memohon maaf andai ada salah silap sama ada dalam percakapan, penulisan dan lukisan.

Jika ada yang mahu menuntut janji dan hutang dari saya,
janganlah segan berhubung dengan saya melalui apa juga cara yang ada.
Juga jika ada yang pernah buat salah dengan saya,
anggap sahaja saya sudah memaafkan sempena Syawal yang mulia ini.

Juga seperti klise post blog saya sempena hari raya,
jika ada antara kalian yang baca entri ini pada hari raya pertama, kedua dan ketiga,
saya menyeru selepas habis baca entri ini agar tutuplah segala browser, laptop, komputer, gadget dan telefon pintar anda dan pergilah berinteraksi dengan mereka-mereka di sekeliling.

Sudah tentu semasa raya,
mereka yang berada di sekeliling kita adalah orang-orang yang kita sayang,
sementara mereka masih ada di sekeliling kita
ambillah kesempatan untuk bersama-sama dengan mereka.

Sekali lagi,
seperti klise post blog sempena hari raya,
saya menyusun sepuluh jari memohon ampun maaf.
Maafkan saya seluruh zahir dan sepenuh batin.

Yang mahu pelawa saya ke open house,
jangan segan silu, pelawa saja.
Tapi datang atau tidak itu cerita kemudian...hehehe

Special thanks to Cik Zyra sebab saya tiru dia punya lukisan untuk entri kali ni.
Tajuk pun saya tiru sekali. Hehehe.
Go check her out here.


Semoga kita berjumpa di post seterusnya. InsyaAllah.
Alang-alang dah sampai sini silalah ke entri hari rabu lepas bertajuk Baju Baru.
Hehehe.

Selamat Hari Raya Aidilfitri.
#TeamBajuRayaBiru




.




Jul 15, 2015

Diari Ramadhan Aku : Baju Baru


Salam.
Dah tahu dekat-dekat nak raya ni trafik blog agak lengang,
yang pergi publish entri dengan 4 komik dah kenapa?

Apakan daya, idea datang mencurah pada masa yang tak sesuai.

Kadang-kadang aku rasa aku ni agak kurang bijak...









The thing is
aku tahu manusia sebaya aku banyak yang tak kisah dah tentang baju raya.
Sesetengahnya tak peduli ada baju baru atau sekadar pakai baju tahun lepas.
Keterujaan berbaju baru tak sehebat semasa zaman kanak-kanak dulu.

Tapi bukan aku.

Pada aku,
antara yang paling tertunggu menjelang raya ialah membeli baju baru.
Sebab aku bukan jenis yang selalu beli baju.
Setahun tak raya, rasanya tak ada langsung aku beli baju baru.

Jadi bila menjelang raya,
aku rasa ada keperluan untuk aku update wardrobe aku.
Maka pergilah memburu baju-baju baru yang aku berkenan.
Kebanyakannya aku ambil yang jenis evergreen, malar hijau
tak tertelan dek perubahan fesyen bak kata orang.
Kemeja, kemeja-T, kemeja-T berkolar.
Kalau rasa perlu, aku tambah seluar dan kasut.

Tapi oleh sebab aku jarang beli baju,
aku tak berapa pandai bab memilih baju dan saiz.
Aku juga tak tahu prosedur nak masuk fitting room.
So untuk selamat, aku decide aku tak perlu ke fitting room untuk mencuba baju baru.

Akibatnya,
beberapa baju yang aku beli ada yang terlalu besar untuk badan aku
dan ada yang aku terbeli saiz kecil sendat sado.

Seperti yang aku cakap awal-awal tadi...
Kadang-kadang aku rasa aku ni agak kurang bijak...

Maybe dah tiba masa aku fikirkan jodoh sebagai penasihat fesyen aku kot.
#EH


Kalian pula?
Ada beli baju baru tak raya tahun ni?
Ke pakai tahun lepas punya je?

Just nak inform yang baju melayu raya aku warna BIRU.
#TeamBajuRayaBiru




.




Jul 8, 2015

Diari Ramadhan Aku : Tahu







Salam,
berbuka puasa adalah seperti berhari raya kecil.
Ianya dirai atas kejayaan berpuasa seharian.
Maka berbuka puasa seorang diri samalah seperti beraya seorang diri.
Kita rai seorang diri. Tiada teman. Tiada kawan.

Maaf kalau sedikit melankolik.
Aku pertama kali berbuka puasa seorang diri pada usia 19 tahun.
Sehingga sekarang,
walau sudah berkali-kali aku berbuka puasa seorang diri,
tapi sampai sekarang diri aku masih belum boleh suaikan diri.

Perasaannya lebih sayu
bila kita tahu kita bakal berbuka puasa seorang diri 6 jam prior.
6 jam berendam di dalam kesayuan.

Jika ada kawan kalian yang mahu ajak berbuka puasa bersama kerana dia akan berbuka seorang diri, tolonglah jangan menolak.
Or at least ajaklah dia berbuka bersama kalian juga.


Kalian ada pengalaman berbuka puasa seorang diri yang sayu?


Selamat berhari raya kecil.


.




Jul 1, 2015

Cerita Ramadhan Minggu Lepas.



Salam.
Entri ini panjang. Sila bertahan membacanya.

Ramadhan boleh menjadi penyebab untuk (mini) reunion bersama kawan-kawan lama.
Kalau nak diharapkan waktu lain, bila diajak berjumpa catch-up cerita,
masing-masing sibuk dengan alasan 'ada komitmen', sibuk dan ada janji lain.
Jadi bila Ramadhan, ajak berbuka puasa bersama,
yang bujang kebanyakannya mesti setuju.
Yalah. Sebelum ini selalu buka seorang, bila ajak bersama siapa nak tolak.
Yang dah kahwin, aku malas nak ulas.

Cukup mukadimah, masuk poin utama.

Alkisah minggu lepas aku sempat berbuka puasa dengan dua orang kawan lama.
Seorang bakal mendirikan masjid dalam masa beberapa bulan,
manakala dua lagi (termasuk akulah tu) masjid pun liat nak jumpa.

Ceritanya bermula apabila kawan aku yang bakal mendirikan masjid ini (aku beri nama Ali) bertanyakan kepada kawan yang masih bujang trang-tang-tang seorang lagi (aku beri nama Abu).

"Abu. Kau kerja apa sekarang?"
Liat Abu nak jawab. Tapi dari raut wajah dia aku tahu jawapan dia.

"Aku menganggur, bro. Dah 6 bulan dah."
Suasana jadi awkward sebentar kerana semua tak tahu macam mana nak proceed.

"Belum rezekilah tu. Sabar ya." Aku cuba menjadi pakar motivasi.

"Kau ada minta kerja lain tak?" Ali bingkas bertanya lanjut.

"Ada. Banyak kali dah pergi interview. Tapi masalah datang bila orang lain yang datang interview lebih berkelayakan."



Okey.
Biar aku berhenti cerita itu seketika untuk menerangkan situasi.

Tiada rahsia lagi yang aku pemegang degree major in biologi.
Abu juga sama dengan aku, cuma dia dari universiti yang berbeza.
Tiada masalah dengan kursus biologi kami.
Malah, disebabkan kursusnya biologi,
kami perlu belajar semua perkara yang berkaitan tentang biologi.
Kursus itu ada biophysics, biochemistry, biostatistics, bio-informatic dan macam-macam lagi.
Semua subjek itu memerlukan asas yang kuat,
maka kami perlu belajar segalanya dari asas.

Dengan kata lain, walaupun kami degree dalam biologi,
kami juga perlu belajar fizik, kimia, matematik, statistik dan lain-lain.
Dan dalam kes aku,
aku perlu belajar programming C++ dan benda alah yang seangkatan dengannya.
(Setakat nak buat program mudah kira BMI tu bolehlah buat)
Itu belum masuh subjek wajib universiti seperti philosophy dan languanges lagi.

Begitu juga dengan subjek biologi.
Subjek untuk course genetics dan physiology ada kursus tiga tahun tersendiri,
tapi kami perlu belajar semuanya hanya dalam satu subjek, satu semester.
Dan ikutkan pensyarah, dia akan compile semuanya membuatkan apa yang diajar sangat tepu dan padat.

Pendek kata,
kami tahu semua
we are jacks of all trades...



...but masters of none.


Masalah timbul bila habis belajar dan mahu masuk alam pekerjaan.
Jika seorang dari kami pergi interview untuk jawatan pegawai sains,
para interviewer akan lagi suka memilih mereka yang ada pengkhususan.
Untuk pegawai sains bahagian kimia, mereka akan memilih lepasan ijazah kimia daripada biologi (logik lah tu).
Begitu juga untuk bahagian fizik dan matematik.
Majikan mana nak ambil pekerja untuk jawatan matematik tapi pilih budak biologi?

Tapi masalah lebih berat bila memilih untuk jawatan pegawai sains bahagian biologi.
Bergantung kepada kerja, majikan lagi suka pilih budak biologi pengkhususan daripada biologi tulen.
Contohnya budak biochemistry lagi laris daripada budak biologi itu sendiri.
Seolah-olah bila dekat resume tertulis 'sains biologi', mereka akan terus tolak ke tepi.

Market untuk kami budak biologi sangat sempit.

Nilai tambah ada untuk aku sebab aku ada minor selain major dalam biologi.
Tapi untuk kawan aku (Abu) tu yang tiada minor? Bagaimana?

Sebab itu kebanyakan kawan course aku, bila lepas graduate degree,
sama ada mereka sambung ke master dan target nak jadi pengajar akademia,
ataupun terus keluar bidang sains biologi dan kerja dalam bidang lain.
Tak terkejut aku bila ada kawan aku yang kerja bank.

Bayangkan, 3 tahun bertungkus-lumus perah otak jawab biologi.
Stay up malam dekat bilik study 24jam memahami apa yang dipelajari.
Keluar universiti kerja bank yang tak pakai langsung ilmu biologi tadi.
Keluar universiti kerja pejabat tulis paper work yang tak sentuh langsung ilmu tiga tahun mengaji.
Tidakkah itu tahi?
Tapi bagi yang tiada pilihan, apakan daya...



Sambung cerita kawan aku, si Abu tadi,

"Banyak kali dah pergi interview, tapi tak dapat.
Bukan memilih kerja, tapi kerja yang tak pilih aku. Dari kerja makmal sampai ke kerja admin, semua aku apply. Tapi..."

Suasana jadi sangat suram. Aku rasa mata Abu tu dah bergenang dah.
Tapi selaku lelaki di hadapan lelaki, sedut balik kolam di mata itu.

Melihat nasib Abu, aku rasa sangat bersyukur.
Walaupun aku tidak memiliki kerjaya idaman,
tapi paling tidak aku ada kerja. Dapat duit. Dapat hidup.

"Sabarlah Bu. Belum rezeki. InsyaAllah nanti adalah tu..."

"Oh, aku pernah baca satu tweet ni dia kata
zaman sekarang nak kahwin kena ada harta,
tapi dalam Islam kalau kahwin akan tambah rezeki.
Apa kata kau kahwin?"

Dalam hati aku nak juga siku muka si Ali ni.
Ayat dia tak boleh blah...

"Itu persoalannya.
Anak-anak gadis zaman sekarang nak ke bersuamikan seorang penganggur?
Para bakal mak mertua sekarang redha ke bermenantukan orang tiada kerja?"

Aku tamatkan cerita Ramadhan minggu lepas ini dengan persoalan dari si Abu itu.
Apa pendapat kalian?





.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: