Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 31, 2014

Biru, Kuning, Merah, Putih #Merdeka57





31 Ogos 2014.
Selamat Hari Merdeka ke-57.

Apa aku buat untuk sambut merdeka?
Biar aku ceritakan dari mula...

Oh ya, post ni ada banyak gambar,
so aku minta maaf kalau berat dan lambat loading.
Memang aku sengaja.



Satu hari aku ke Daiso, sebuah kedai milik bekas penjajah kita dulu.
Aku pun beli kipas yang juga dikenali sebagai uchiwa.
Kipas ni kosong, tiada corak,
kita boleh lukis apa yang kita suka di atasnya.



Di atas adalah bahagian kipas yang boleh kita lukis corak.
Putih macam kertas kosong, kecuali ianya ialah pelekat.
Boleh dilekat lepas dah siap lukis nanti.

Imej idea dah muncul dalam kepala.



Aku mulakan kerja mencorak aku dengan pen marker biru.
Pen Artline Multi Pen 1.0 warna biru ni aku dapat lepas selongkar khazanah alat tulis aku.
Tak sangka pula ada.
Guna pen tu, aku lukis bentuk bulat pelbagai saiz.

Dari corak di dalam gambar di atas,
aku tahu kalian dah dapat teka apa yang aku nak lukis, kan?



Cikgu seni aku sekolah rendah dulu mesti marah kalau tahu aku guna warna gelap dulu sebelum warna cerah.
Pen warna kuning ni pun Artline Multi Pen 1.0.
Katanya 'For use on virtually any surface'...
Agak-agak aku conteng muka boleh hilang tak?



Giliran warna merah.
Kali ni pen Artline 210 Medium 0.6.
Aku suka gila pen ni, smooth dan tak leceh macam Multi Pen sebelum ni.
Rugi tak beli macam-macam warna dulu...



Muka belakang kipas pun kena corakan juga.
Aku decide buat belang-belang merah putih je, ala-ala design Tenga (kalau kalian tahu apa tu Tenga, aku jadi tukang gelak je. Yang tak tahu jangan cuba nak tahu, nanti menyesal.)

Kenapa aku buat sama macam corak yang depan?
Sebab kalau sama tak best. Tu je alasan aku.



Ini design belakang yang sudah siap.
Perasan tak aku buat frame dekat keliling sempadan dia?
Aku buat macam tu sebab masa sebelum ada frame tu, aku nampak corak macam ada yang tak cukup.
Jadi lepas buat frame, baru rasa puas. Hehehe.



Lepas tu masuk proses tampal plastik.
Tampal plastik sebab nak buat kipas kalis air.
Peluh merecik, air liur tersembur atau hingus meleleh tidak lagi menjadi masalah kepada kipas ini.
Plastik ni tak ada dalam set masa beli dekat Daiso.
Aku beli lain dekat kedai alat tulis.



Sekarang,
corak depan dan belakang sudah siap.
Proses seterusnya ialah proses paling leceh,
iaitu proses tampal pada badan kipas.



Proses ni leceh sebab ianya 'one time only'.
Kalau salah tampal, senget, tak align, atau apa-apa cacat cela,
maka dah tak boleh nak repeat.
Kalau cacat, maka cacatlah ia.

Alhamdulillah, segalanya selamat.
Tak cacat.
Dia punya fokus nak buat proses ni sama macam fokus masa duduk tepi kolam renang perempuan ambil exam subjek genetics, cuma masa exam tu aku langsung tak fokus sebab penjaga dewan peperiksaan dia cun.



...dan...
TAAARAAAAA!

Aku sudah siapkan uchiwa dengan corak bendera Malaysia.
Kipas ni akan berada di Dataran Merdeka hari ini (31 Ogos) sebab akan dibawa seseorang untuk memeriahkan lagi sambutan kemerdekaan di sana.
Aku pun pergi.
Tapi rasanya masa kalian baca entri ni,
aku dah balik rumah kot...hehehehe


Bila aku tunjukkan uchiwa ni dekat tukang kritik, dia bertanya,
"Kenapa guna corak bulat-bulat? Kenapa tak warnakan terus semua?"

Jawapan aku,
"Corak ini ada makna tersirat. Satu bulatan sama ada warna biru, kuning, mahupun merah tidak melambangkan apa-apa yang istimewa. Tapi apabila bulatan itu bersama yang lain, berada di tempat yang betul pada masa yang betul, maka terbentuklah imej Jalur Gemilang. Ianya adalah perumpamaan untuk perpaduan. Satu tidak bererti apa, tapi apabila bersama kita mampu membentuk sebuah bangsa."

Itu ayat PR (public relation),
sebab sebenar aku guna corak bulat-bulat ialah kalau aku penuhkan seluruh kertas guna pen, warna akan jadi tidak sekata dan berbelang-belang. Lagipun nanti pen aku cepat habis dakwat. Kena laa kedekut sikit. Hehehe

Itu yang aku buat untuk sambut merdeka tahun ni.
Aku belum mampu nak didik masyarakat, jadi biarlah aku didik diri sendiri dulu.
Sebab tak kira siapa aku, di mana pun aku,
Malaysia-lah tempat yang paling aku sayang.
Sebab Malaysia, di sini lahirnya sebuah cinta.

Selamat Hari Merdeka ke-57.




.




Aug 27, 2014

cErolian Kini Menakluk Peranti Pintar Anda.


Pergh! Tajuk skema tak boleh pergi!








Alhamdulillah.
Blog ini maju setapak lagi dengan memiliki aplikasi android sendiri.
Dengan hanya sekali klik, kalian boleh baca blog aku di mana-mana sahaja sama ada di jamban, depan bakal mak mertua, mahupun semasa meeting dengan klien yang membosankan.
Tiada lagi alasan tak dapat buka blog sebab tak ada komputer.

Apps itu bertindak sebagai link ke blog.
Kita masih lagi boleh hantar komen sama ada sebagai pengguna akaun Blogger, akaun Google mahupun sebagai Anonymous.
Jikalau mobile view agak membosankan,
satu klik sahaja kita boleh tukar ke full view.
Tapi perlu diingatkan, full view guna banyak data,
so mobile view pun dah cukup untuk baca entri.

Oh ya, juga diingatkan apps ni perlukan network connection.
Alaaa, kedai mamak sekarang semua dah ada wifi.
Apedehal kan?

Saiz apps tak besar pun, tak sampai 1Mb pun.
Dengan ikon yang menarik dan comel (batuk-batuk),
aku jamin tak rugi install apps ni di gadget android kalian.






Jadi,
dalam misi aku untuk menakluk dunia,
aku sudah boleh tick kotak checklist aku untuk memiliki apps blog sendiri.
Seterusnya,
mungkin aku nak culik artis popular untuk dijadikan pencuci jamban rumah aku kot.
Hehehe.

Download ye, jangan tak download.
Lepas download, try, dan bagilah review dalam Play Store ye.
Bagi komen dalam post ni pun boleh.
Thanks :)





.




Aug 17, 2014

Unko dan Aiskrim.



Satu hari di kampung,
anak buah aku yang berdua tu sedang bermain mainan mereka di ruang tamu.
Si Adik tiga tahun, si Abang lima tahun.
Si Adik sedikit moden, layan video 'Let It Go' dari iPad.
Manakala si Abang pula main tanah liat mainan dan Lego.

Aku menghampiri si Abang.

"Uncle nak pinjam tanah liat, boleh?
Uncle nak buat sesuatu..." kata aku sambil merampas tanah liat dari tangan si abang.
Si Abang pasrah...tak, dia lebih kepada teruja sebab Uncle dia nak berkarya dengan tanah liat miliknya.

Setelah beberapa saat gentel, pusing dan bentuk,
aku berjaya jadikan tanah liat mainan si Abang kepada satu bentuk objek yang familiar.

Bentuk tahi.




Memang niat aku nak buat tahi.
Jadi bila si Abang bertanya, "Uncle buat apa tu?"
aku selaku Uncle yang baik hati dengan ikhlas membalas,
"Abang cuba teka Uncle buat apa..."

Si Abang tenung lama....

"Haa, dah tahu dah. Uncle buat aiskrim!"

Aiskrim?
AISKRIM!

Keras perut aku tahan gelak.
Kudus sungguh...
Nak jadikan suasana lebih menarik, aku iyakan saja 'aiskrim' itu.

Si Abang pun tatang 'aiskrim' tu di tapak tangan kecilnya.
Dibawanya 'aiskrim' itu kepada adiknya untuk dibanggakan.
Si Adik yang tadi leka layan Elsa, sekarang menjadi tertarik dengan 'aiskrim'.
Mereka berdua beradik bersama-sama membawa 'aiskrim' itu untuk ditunjukkan kepada semua orang yang ada.
Opah, Tok Wan, Mak Tok, Mak Long, Daddy, Umi, Mak Mok, Maksu, semua ditunjukkannya.
Semakin teruja melihat reaksi audien yang pelbagai, mereka berdua turut membawa 'aiskrim' itu kepada Nek Yang mereka.

Semua audien bantai gelak bila mereka berdua berkata,
"Tengok ni, Abang ada aiskrim..."

Sudah tentu mereka gelak,
semua orang dalam rumah itu kecuali mereka berdua tahu apa yang Uncle mereka buat untuk mereka bukannya 'aiskrim' seperti yang dicanangkan, tapi TAHI.
Apa lagi kelakar dari melihat budak kecil kudus berlari dari seorang ke seorang yang lain sambil menatang tahi di tapak tangan sambil berkata 'aiskrim'...

HAHAHA...

Sedikit rasa bersalah (sedikit!) mula muncul dari hati aku,
maka aku panggil dua insan suci itu datang kepada aku.

"Biar Uncle upgrade aiskrim ni..."

Menggunakan baki tanah liat mainan yang lain, aku buat kon untuk 'aiskrim' itu.




Sekali lagi mereka berdua jadi teruja.
Masakan tidak, 'aiskrim' kini sudah dinaiktaraf dan mempunyai kon.

Lalu si Adik ambil 'aiskrim kon' itu dari tangan si Abang.
Dia kemudiannya menjilat 'aiskrim' itu seolah-olah ianya aiskrim sebenar.

Aku terpause sebentar sebelum bantai gelak sampai bergegar rumah kampung.


"Korang nak tahu tak, nanti korang besar, Uncle akan ceritakan kisah ni dekat korang supaya korang tahu beza antara pemikiran kudus budak kecil dengan otak matang orang dewasa."

Disebabkan mereka tak faham apa Uncle mereka katakan dek kerana ayat Uncle penuh dengan perkataan yang masih di luar tatabahasa mereka, mereka berdua hanya angguk dan senyum, sambil si Adik masih menjilat 'aiskrim kon' di tangannya.





Ini adalah contoh klasik untuk bidalan:
'Kanak-kanak umpama kain putih, kita orang dewasa yang bakal mencorakannya.'
Eh...itu bidalan ke? Entah.

Moral cerita, kalian beruntung sebab tidak ber-uncle-kan aku...Hehehe

Jadi, kalian dapat agak kan apa maksud 'Unko' dari tajuk entri ni?





.




Aug 10, 2014

Ringkasan Raya Aku Tahun Ini...













Selamat hari raya keempat belas.

Pada aku,
raya tahun ni biasa-biasa saja.
Mungkin disebabkan suasananya sama macam tahun lepas.
Mungkin juga disebabkan terdapat konflik dalaman keluarga sikit.
Mungkin juga disebabkan faktor usia yang tak berapa nak muda ni.

Tapi aku sentiasa berharap agar raya aku yang mendatang,
jika masih dipanjangkan usia,
masih lagi relevan untuk aku dan orang sekeliling aku raikan.

Jika kalian sedang merasakan keseronokan dan kemeriahan hari raya,
nikmatilah ia sepenuhnya.
Jangan buang masa dengan segala gadget, tablet dan komputer yang ada.
Jangan sibuk sangat berselfie.
Sebab nanti bila kemeriahan itu sudah hilang,
itulah yang kita paling rindu sekali.

Selamat hari raya Aidilfitri.
Maaf zahir dan batin :)



.




Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: