Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Feb 28, 2014

Vorteks #57 - Persediaan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48][49][50][51][52][53][54][55][56]




Amarah dan maruah Inspektor Bakar seperti dicabar. Dia tidak mahu sekadar melihat kereta ‘penjenayah’ meluncur pergi dan hilang di depan matanya. Dia masih tidak putus asa.
“Ikut saya ke kereta. Kita kejar.”
Inspektor Bakar bersama dua anak buahnya meluru ke sebuah kereta polis. Sekali lagi Inspektor Bakar berasa marah apabila melihat keempat-empat tayar kereta polisnya itu telah kempis akibat dibocorkan.
“Mana kereta kamu berdua?” tanya Inspektor Bakar kepada kedua-dua anak buahnya. Mereka bertiga kemudian bergerak bersama-sama ke sebuah lagi kereta polis yang tidak jauh dari situ. Menjerit kuat Inspektor Bakar kehampaan apabila sekali lagi melihat kereta polis itu juga telah pancit kesemua tayarnya.
“Kenapa ni, Inspektor Bakar?” ada suara menyapa dari belakang. Apabila Inspektor Bakar menoleh, kelihatan Encik Ahmad berdiri tercengang di belakangnya memegang sebentuk kunci kereta di tangan.
Inspektor Bakar kembali tersenyum.

Drive laju sikit, Shah. Aku takut polis dapat kejar kita nanti,” Prof. E memberi peringatan. Johan yang tidak sedarkan diri diletakkannya di sebelah dengan tali pinggang keledar terikat kemas.
Do not worry. Semasa menunggu signal kau tadi, aku sudah pancitkan kesemua kereta polis yang ada di parking area, termasuklah yang dipandu Inspektor Bakar. That should buy us some time.”
“Tapi lebih baik kalau kita tak pandang rendah pada Inspektor Bakar. Aku sendiri hampir tertangkap oleh dia di lobi tadi. Kalau dia perasan lebih awal, sudah tentu aku bukan di sini sekarang.”
Prof. Shah ternampak sesuatu dari cermin pandang belakangnya. Dia kemudian bertukar melihat ke cermin sisi pula sebelum kembali melihat ke cermin pandang belakang kembali. Prof. E tertanya-tanya dengan kelakuan pelik Prof. Shah.
“Ah, malangnya!” keluh Prof. Shah.
“Kenapa?” tanya Prof. E.
“Kita seperti sedang dikejar.” Prof. Shah memijak pedal minyak di kaki, membuatkan kereta yang dipandu terus memecut dengan lajunya.

Hampir seratus meter di belakang ada sebuah kereta berwarna biru sedang memotong kereta-kereta lain satu demi satu pada kelajuan yang tinggi. Kelihatan yang sedang memandu ialah Inspektor Bakar. Encik Ahmad berada di tempat duduk penumpang.
“Siapa yang kita kejar? Saya nak ke hospital, nak melawat anak saudara Prof Erman,” tanya Encik Ahmad kepada Inspektor Bakar.
“Ada satu kereta berwarna silver sudah membawa lari Yusran keluar dari hospital. Saya percaya itu perbuatan Prof Erman sendiri.”
Encik Ahmad terkejut mendengar penjelasan Inspektor Bakar.
“Tapi kenapa? Kenapa perlu bawa lari anak saudara sendiri yang bakal jalani pembedahan beberapa jam lagi?” Encik Ahmad kebingungan.
“Saya sendiri tak pasti, tapi rasanya kita akan tahu jawapannya kalau dia dapat ditangkap.”
Kereta Encik Ahmad yang dipandu Inspektor Bakar semakin menghampiri kereta yang dipandu Prof. Shah.

“Aku rasa itu Inspektor Bakar pinjam kereta orang awam. Kita pusing-pusing dulu sekitar kawasan sini supaya dapat kelirukan dia. Elak memasuki pusat bandar waktu sekarang. Sekarang waktu puncak, jalanraya akan dipenuhi kereta. Kalau boleh, elakkan juga lampu isyarat. Kena berhenti di lampu isyarat bermakna kita takkan selamat.” Panjang lebar Prof. E memberi peringatan kepada Prof. Shah yang sedang memandu. Prof. Shah hanya tersenyum.
“Kau jangan risau, Erman. Aku tahu apa perlu aku buat. Kita ada berapa lama masa?”
“Dalam sejam lebih, kemudian kita kena balik ke rumah aku untuk persediaan.”
Sambil tersenyum, Prof. Shah menambah pecutan keretanya dan memasuki susur masuk lebuhraya. Hospital Arahjaya berada di selatan Bandar Barat bersempadanan dengan utara Bandar Selatan dan barat Pusat Bandar. Cara terbaik untuk mengelak kesesakan waktu puncak ialah dengan memasuki lebuhraya tertutup yang menghubungkan empat bandar utama Arahjaya. Di lebuhraya bukan sahaja kurang kenderaan, malah tiada lampu isyarat. Kereta juga boleh dipandu laju dengan risiko kemalangan yang dapat diminimumkan.
“Kalau masuk lebuhraya, kereta aku ini tidak akan kalah.”
Selepas memasuki lebuhraya, Prof. Shah memicit satu punat di bahagian bawah stereng. Tiba-tiba enjin kereta yang dipandu Prof. Shah berderum kuat sebelum kereta itu memecut dengan lebih laju. Prof. Shah tergelak besar, kepuasan.
“Aku tak tahu pula kau suka ubahsuai kereta,” kata Prof. E.
“Banyak yang kau tak tahu tentang aku, Erman.” Prof. Shah menyambung gelak ketawanya.

“Nampaknya kereta silver itu masuk ke lebuhraya,” kata Encik Ahmad sambil menunjukkan susur masuk lebuhraya. Inspektor Bakar yang sedang memandu di sebelah mendengus panjang.
“Mereka tak berniat nak serah diri. Tak apa. Kita akan kejar sampai berjaya.”
Kereta biru yang dipandu Inspektor Bakar turut memasuki lebuhraya. Namun, selepas melepasi tol, kereta berwarna perak tadi sudah hilang dari pandangan mereka.
Sedar dirinya gagal mengejar, Inspektor Bakar menghempas tapak tangannya ke stereng kereta, kemarahan. “Tak guna. Kita sudah kehilangan mereka. Kereta mereka pecut laju.”
Inspektor Bakar memperlahankan pemanduannya. Dia memberhentikan kereta di kiri lebuhraya dan kemudian membuat panggilan kepada balai polis tempat dia bekerja. Inspektor Bakar mengarahkan supaya diadakan sekatan jalanraya di jalan-jalan terpilih sekitar Bandar Selatan, Pusat Bandar dan Bandar Barat. Dia juga mengarahkan supaya diletakkan unit peronda di setiap susur keluar lebuhraya. Namun, jauh di sudut hati Inspektor Bakar, dia sedar bahawa cara begitu tidak akan berkesan jika orang yang diburunya sudahpun berada di luar kawasan operasi.
“Kita akan ke Balai Polis Utama Arahjaya. Di sana saya akan pulangkan kereta ini kepada awak, Encik Ahmad. Maaf susahkan awak.” Inspektor Bakar kembali memandu memasuki jalan.
“Tuan Inspektor, tadi tuan kata kemungkinan yang bawa lari Yusran ialah pakciknya, Prof Erman, kan?” soal Encik Ahmad. Inspektor Bakar mengangguk.
“Saya rasa, kalau Prof Erman, hanya ada dua tempat sahaja dia selalu ada. Universiti tempat dia mengajar dan juga rumah dia. Saya tahu sebab hampir setiap hari saya perhatikan dia. Dia tiada kehidupan lain,” terang Encik Ahmad. Inspektor Bakar tertarik perhatian.
“Kita boleh cuba periksa dulu dua tempat itu. Tak rugi pun kalau periksa sana, kan?” sambung Encik Ahmad. Inspektor Bakar setuju.
“Kita ke universiti dulu.”

22 Mac 2004, jam 2110. 2 jam 20 minit sebelum Kilat Thor.
Kereta berwarna perak yang dipandu Prof. Shah berhenti di hadapan pagar rumah Prof. E di Bandar Selatan. Setelah memerhatikan keadaan sekeliling, kedua-dua Prof. E dan Prof. Shah perlahan-lahan memapah Johan yang masih tidak sedarkan diri keluar dari kereta dan dibawa masuk ke dalam rumah. Kudrat dua orang pertengahan abad memapah seorang lelaki muda bukannya mudah. Tambahan pula mereka perlu berhati-hati kerana masih terdapat serpihan peluru di dalam badan Johan. Kedua-dua profesor itu mengambil masa yang lama hanya untuk memapah Johan naik ke tingkat atas. Johan kemudian di bawa ke bilik loteng rumah, bilik di mana Prof. E menyimpan segala maklumat tentang kajiannya berkenaan fenomena merentas masa.
Setelah pintu bilik loteng dibuka, Prof. Shah yang buat pertama kali melangkah masuk ke bilik sulit tersebut sedikit terperanjat.
“Kita letakkan Johan di kerusi itu,” kata Prof. E merujuk kepada sebuah kerusi yang berada di tengah-tengah bilik. Badan Johan diletakkan dan dibetulkan kedudukannya supaya stabil.
“Mana?” tanya Prof. Shah.
“Mana apa?” balas Prof. E.
“Mana mesin masa kau?” jelas Prof. Shah.
“Mesin masa apa?” balas Prof. E.
“Mesin masa. Bukankah kau kaji fenomena merentas masa? Sepatutnya ada mesin masa yang besar dalam bilik kajian kau ni, atau paling kurang sebuah mesin sebesar tab mandi. Kenapa hanya ada kerusi kayu di tengah bulatan kapur?”
“Kerusi kayu penebat elektrik terbaik. Malah, tiada skru dalam kerusi kayu itu. Seratus peratus kayu. Aku tak mahu gunakan kerusi besi. Bahaya.”
Prof. Shah garu kepala. “Are you joking, Erman? Aku tanya mana mesin masa. Mana?” Nada suara Prof. Shah semakin meninggi. Prof. E hanya tersenyum.
“Inilah mesin masanya, Erman. Ini!” Prof. E mendepakan tangannya.
“Ini? Apa? Kerusi?” Prof. Shah masih tidak jelas.
“Bukan. Bukan kerusi. Tapi alam. Alam kita.”
“Alam? Apa maksud kau?” Prof. Shah semakin buntu.
“Tiada kuasa manusia setanding rahsia alam. Alam ini sendiri yang menghantar Johan datang, dan alam ini juga yang akan mengambil Johan pulang. Sebenarnya, kajian aku masih tidak lengkap. Walaupun aku sudah fahaminya secara teori, tapi aku masih gagal untuk mengaturkan model makmal kajian aku. Bukan...Sebenarnya, aku tak akan berjaya untuk mengaturkannya.”
Prof. Shah terduduk mendengar penjelasan Prof. E. Raut wajahnya kelihatan kecewa.
“Maafkan aku kalau kau kecewa. Tapi janji aku tentang akan berkongsi segala maklumat tentang kajian ini kepada kau, akan tetap aku kotakan. Janji aku tetap janji.” Kata-kata Prof. E itu tidak mengubah riak muka Prof. Shah.

Tiba-tiba, pintu bilik loteng itu dibuka. Dua lelaki memasukinya.
“Jangan bergerak, kamu berdua ditahan atas pertuduhan melakukan kes penculikan.”
Kedua-dua Prof. E dan Prof. Shah berpaling ke arah suara itu. Kelihatan Inspektor Bakar berdiri di pintu mengacukan pistol ke arah mereka. Encik Ahmad berada di belakang Inspektor Bakar kelihatan buntu.

22 Mac 2004, jam 2135. 1 jam 55 minit sebelum Kilat Thor.



BERSAMBUNG...[58]





Feb 23, 2014

F untuk Fuwa Fuwa.


Zaman sekolah sudah lama aku tinggalkan.
Apatah lagi zaman sekolah rendah.
Namun, ada kenangan yang aku susah nak lupakan.
Kebanyakan kenangan tersebut memberi kesan kepada aku,
menjadikan aku sebagai aku.



Kali ini,
sekali lagi aku akan ceritakan kisah aku semasa sekolah rendah dulu.
Aku tak pasti kenapa, tapi kebelakangan ni banyak sangat perkara yang membuatkan aku terkenang zaman seluar biru dulu.
Kebanyakan orang sebaya aku sudah hilang memori tentang zaman sekolah rendah.
Tapi pada aku, bukan mudah nak hilangkan memori yang terkesan, kan?

Tiga jenis kawan sekolah rendah yang (pada aku) amat memberi kesan kepada aku ialah:
1. Kawan baik/rapat.
2. Crush (dalam BM apa ek?)
3. Pembuli

Sebut tentang pembuli,
seminggu lepas, aku ditag pada satu gambar dalam Facebook.
Gambar tersebut adalah gambar lama kelas aku sewaktu darjah 6.



...dan dalam gambar tersebut terdapat pembuli setia aku.
Nama dia F.

Aku mula sekelas dengan F pada darjah 5.
F, pada gambaran aku, seorang perempuan yang sporty.
Dia wakil sekolah dalam hoki.
Walaupun bertubuh kecil, tapi dia memang lincah atas padang.
Satu ciri dia paling aku gemar ialah dia sentiasa ceria.
Sentiasa senyum, ketawa (besar) dan aktif.
Tapi pipi dia sedikit tembam, sentiasa merah, fuwa fuwa.

Hubungan aku dengan F sedikit rumit.
Dia selalu bergaduh dengan aku.
Atas sebab tertentu, dia selalu ejek aku 'ikan keli'.
Mula-mula aku marah, tapi lama-lama aku jadi tak kisah.
Malah, nama itu jadi spesel, hanya dia sahaja yang dibenarkan panggil aku dengan nama tersebut.

F suka cari pasal dengan aku.
Bayangkan,
tiba-tiba dia datang meja aku, rampas pemadam,
lepas tu bawa ke meja dia.
Bila aku datang nak ambil balik, dia campak ke belakang.
Bila hilang, dia akan kata 'padan muka' sambil gelak.
Jahat, kan?

Tapi esoknya, bila aku datang ke sekolah,
ada pemadam baru atas meja aku.
Aku tahu F ganti, tapi bila aku tanya dia, dia kata 'bukan' sambil tersengih-sengih.

Pernah satu ketika dia rampas air sirap bungkus aku punya dan buang dalam tong sampah.
Tapi pada waktu balik, dia ajak aku nak belanja aiskrim.

Sebab tu aku tak pernah ambil hati dengan sikap F.
Walaupun kadang-kadang kurang ajar,
seperti contoh suka ketuk kepala aku dengan kertas gulung tanpa sebab,
aku hanya akan marah tengking.
Aku tak akan pernah balas fizikal semula.
Sebab aku tahu, F memang macam tu.

Dari pakaian dia, beg dia, alat tulis dia, kasut dia,
aku tahu F datang dari keluarga berada.
F tinggal di perumahan sebelah taman aku.
Perumahan rumah teras 2 1/2 tingkat, kawasan rumah orang kaya.
Aku hanya duduk rumah kuarters.
Dari situ aku tahu, perangai F mungkin datang dari latar belakang keluarga dia.

Bila kami berdua bergaduh, masing-masing akan bermasam muka.
Tapi selepas beberapa waktu (pembelajaran), kami akan berbaik semula tanpa perlu mengungkit pergaduhan sebelumnya.
Tapi beberapa minit kemudian, kami gaduh balik.
Dan kemudian baik balik.

Dinamika persahabatan antara aku dan F buatkan kami rapat, tapi dalam masa sama selalu bergaduh.



Dijadikan kisah,
awal tahun darjah 6 memang sibuk dengan sukan.
Wakil-wakil sekolah akan berlatih waktu petang selepas persekolahan.
F wakil sekolah dalam hoki.
Aku wakil sekolah dalam olahraga.
Kami berlatih di atas padang yang sama.

Aku selalu duduk tepi padang berehat sambil tengok budak hoki berlatih.
Atas padang F memang serius. Tak senyum langsung.
Tapi dia punya gelecek kayu hoki sangat mantap.
Muka dia yang jadi merah dan berpeluh-peluk sambil bawa bola dengan kayu hoki ikut celah-celah pemain lain, pada aku, memang sangat cool.
Imej dia itu sangat terlekat dekat otak aku.
Aku hanya perlu pejam mata dah boleh bayangkan gerak-geri dia yang nampak macam menari tu.

Satu hari,
selepas latihan olahraga, aku ke kantin nak beli air.
Kantin kosong, hanya makcik-makcik sibuk berkemas sebab sudah petang.

Tiba-tiba, dari jauh aku ternampak satu tubuh duduk seorang diri tertunduk di kerusi paling hujung.
Setelah diamati, yang duduk itu ialah F.
F jarang duduk seorang.
Dia selalu ditemani kawan-kawan lain.
Jadi, merasakan sedikit pelik, aku cuba nak menghampiri dia.
Tapi,
dari jauh aku boleh nampak badan dia turun naik turun naik.
Kadang kala terdengar bunyi teresak-esak.
Waktu tu, aku tahu.
Jadi aku batalkan niat aku untuk menghampiri dia.
Kenapa?
Sebab aku tahu F sedang menangis.

Itu kali pertama aku nampak dia sedih.
Kali pertama dan kali terakhir.
Pada waktu itu aku sedar,
F juga manusia biasa.
Dia juga ada hati dan perasaan.
Dia juga boleh gembira, boleh bersedih.
Dia sama seperti aku. Sama. SAMA.

F seorang yang tinggi ego,
jadi sudah pasti dia tak mahu orang nampak dia menangis,
apatah lagi kalau yang nampak tu 'mangsa buli' dia sendiri, iaitu aku.
Sudah tentu dia tak mahu kelihatan lemah.
Jadi aku buat keputusan untuk tidak menghampiri dia yang sedang menangis.
Aku patah balik dan buat tak tahu walaupun dalam hati aku perasaan ingin tahu sebab apa dia menangis tu sangat tinggi.

Pada waktu itu,
aku fikir itu adalah keputusan TERBAIK yang aku boleh buat.
Keputusan aku ialah dengan tidak menghampirinya.

Esoknya, dia kembali ceria,
seperti sebelumnya, bergelak ketawa, riuh rendah sana sini.
Tapi aku sedar sesuatu,
dia seperti kekurangan sesuatu.
Ketawa dia lain, walaupun masih sama.
Suara dia lain, walaupun tidak ada yang berubah.
Perangai dia lain, walaupun masih seperti sebelum ini.

Ada sesuatu pada dia yang sudah 'hilang'.
Tapi aku tak pasti apa, aku tak tahu apa.
Yang aku tahu, sejak kejadian menangis di kantin itu,
F sudah tidak sama seperti F yang aku kenal.
Dan ianya berlarutan sehinggalah ke hujung tahun...

...dan aku masih berdiam diri tidak bertanyakan dia kenapa....




Seperti pernah aku cerita, selepas UPSR
aku dan kawan-kawan sekolah rendah putus jejak.
Semua sebab aku masuk asrama.
Tempat baru, kawan baru, persekitaran baru, belajar perkara baru.
Semua baru.

Tapi satu perkara yang aku tak dapat cari ganti semasa di sekolah asrama ialah kawan/lawan seperti F.
Seseorang yang aktif, riang, ceria dan suka rampas pemadam aku.
F seolah-olah seperti watak perempuan ganas yang selalu menjadi kawan baik kepada watak utama hero dalam siri anime.
Seperti Arisawa Tatsuki kepada Kurosaki Ichigo.
Seperti Hokuto kepada Tsuchimikado Harutora.

Tiada siapa dapat jadi pengganti F kepada aku.

Setiap kali aku cuti di asrama dan balik rumah,
aku selalu berharap dapat bertembung, bertemu dengan F.
Tapi tak pernah. TAK PERNAH.
Aku tak ada jalan nak berhubung kembali dengan dia.
Jadi, segalanya hilang sedikit demi sedikit...




Selepas ditag pada satu gambar kelas darjah 6 dalam Facebook baru-baru ni,
berpusu-pusu notification masuk, termasuklah beberapa 'friend request'.
Salah satu 'friend request' itu datang dari F.

Like a stalker i am,
aku pun meneliti setiap gambar dalam photo Facebook dia selepas comfirmkan friend request dari F.

Seperti yang aku jangka, semua gambar yang ada adalah gambar ceria.
Senyum, gelak, berperangai keanak-anakan walaupun sudah tak berapa nak muda.
Lebih mengejutkan, dia sudah kahwin.
Dikurniakan seorang anak, sinar ceria F ada pada anaknya.

Pada waktu itu, aku sedar sesuatu.
Rahsia kenapa F berubah, kenapa dia menangis,
nampaknya akan kekal menjadi rahsia yang kemungkinan besar tidak akan pernah akan terbongkar.

Pada waktu itu, aku juga sedar.
Keputusan aku untuk tidak menghampiri F di saat dia sedang teresak-esak di kantin adalah satu keputusan yang bodoh.
Apa salahnya seorang kawan mengambil berat kawannya yang lain.
Apa salahnya seorang manusia menolong manusia yang memerlukan sokongan.
Apa salahnya aku bertanya masalah F pada ketika itu.
Kalaupun dia tak mahu bercerita, paling tidak dia tahu ada yang sudi membantu, atau paling kurang jadi teman mendengar.

Aku bodoh.

Pada waktu itu juga aku sedar,
aku terkenangkan F bukan sebab dia (3.) pembuli, juga bukan sebab dia (1.) kawan baik,
tapi....




terlambat.





.




Feb 21, 2014

Vorteks #56 - Masa Semakin Hampir.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48][49][50][51][52][53][54][55]




Kereta yang sedang dipandu Prof. Shah berhenti secara mengejut di hadapan pintu utama Hospital Arahjaya. Prof. Shah memanjangkan tangan membuka pintu belakang. Muncul masuk Prof. E memapah sekujur badan yang tidak sedarkan diri. Pintu kemudian ditutup dengan segera.
Go, go. GO!” jerit Prof. E. Prof. Shah kemudian memijak pedal minyak sepenuhnya, membuatkan kereta yang dipandunya memecut dengan pantas ke depan. Sejurus selepas kereta itu memecut, kelihatan kelibat Inspektor Bakar keluar dari pintu utama hospital dan kemudian marah kepada diri sendiri kerana tidak sempat menahan Prof. E.

Beberapa jam sebelum itu...
22 Mac 2004, jam 0805. 14 jam 45 minit sebelum Kilat Thor.
“Ayah, bila kita nak pergi melawat Yusran di hospital?” Intan bertanya kepada Encik Ahmad yang sedang membaca surat khabar di meja makan. Puan Nora yang sedang menyapukan jem ke permukaan roti juga mengalihkan pandangannya ke arah Encik Ahmad, menanti jawapan dari mulut suaminya itu.
“Ayah tak pasti, nanti ayah tanya Prof Erman sama ada Yusran dibenarkan melawat atau tidak. Ayah dapat berita, pembedahannya akan dijalankan malam ni.”
Riak wajah Intan jelas kecewa dengan jawapan ayahnya itu. Dia mahu melawat Yusran sesegera mungkin. Jika boleh sekarang, maka sekarang juga dia mahu pergi.
“Intan sayang. Intan jangan risau. Lepas ayah bertanyakan kepada Prof. Erman, kita akan pergi melawat Yusran. Dia mungkin perlukan sokongan kita sebelum menjalani pembedahan, kan? Lagipun dia kan hero kepada anak ayah ni.” Encik Ahmad mengusap kepada Intan. Sekuntum senyuman terukir di bibir Intan. Paling tidak , jawapan tadi dapat meredakan keterujaan Intan untuk melawat Yusran di hospital.
“Baiklah, ibunya. Saya ada beberapa hal lagi perlu diselesaikan dengan pihak polis. Awak dan anak-anak bersiaplah. Kalau cepat selesai, maka cepatlah kita ke hospital. Nanti apa-apa, saya call rumah.” Puan Nora mengangguk tanda faham. Selepas Puan Nora salam suaminya, dan diikuti oleh Intan, Encik Ahmad berlalu keluar dari rumah bersama beg bimbit kerjanya.

22 Mac 2004, jam 1034, di Hospital Arahjaya. 12 jam 56 minit sebelum Kilat Thor.
“Apa maksud kau cari jalan supaya mereka tangguhkan pembedahan?” Suara Prof. Shah menjadi tinggi mendengar kata-kata Prof. E di sebelah lain talian. Prof. Shah sedang berada di lobi hospital untuk membuat panggilan kepada Prof. E. Satu hari suntuk dia berada di hospital memantau keadaan Johan yang masih terbaring tidak sedarkan diri. Matanya menjadi lebam, sengal menjalar seluruh badan. Prof. Shah sudah berada di tahap maksimumnya.
“Kalau pembedahan itu dijalankan malam ini, kita tak boleh nak bawa pulang Johan ke rumah,” balas Prof. E di sebelah talian.
“Adalah lebih baik kau datang sini dan selesaikan semuanya dengan pihak pengurusan hospital. Lagipun kau kan ‘pakcik’ dia, you have the power to consent or not to consent the operation.” Ada betulnya cakap Prof. Shah itu. Prof. Shah seorang tidak akan mampu untuk mengubah apa-apa keadaan di hospital.
“Baiklah, lepas aku selesai urusan di sini, aku akan ke sana dengan segera,” jelas Prof. E.
Prof. Shah mematikan talian.

22 Mac 2004, jam 1430, di Bandar Selatan. 9 jam sebelum Kilat Thor.
Telefon di atas meja Prof. E berdering.
“Tentu si Shah lagi ni. Dia memang tak boleh sabar langsung,” ngomel Prof. E sendirian. Dia dengan segera mengangkat telefon dan menjawab panggilan.
“Prof. Erman, ini saya, Ahmad.” Suara di hujung talian bukanlah milik Prof. Shah.
“Ya Encik Ahmad. Apa boleh saya tolong?”
“Begini. Intan nak sangat-sangat melawat Yusran. Kami dengar dia akan jalani pembedahan malam ini. Jadi, boleh kami datang melawat sebelum pembedahannya?”
Prof. E buntu untuk memberi jawapan.
“Beginilah, Encik Ahmad. Saya sendiri tak pasti boleh melawat atau tidak, tapi saya akan ke sana sebentar lagi. Nanti saya beritahu sama ada boleh melawat atau tidak, ya?”
“Kalau begitu, baiklah. Intan nak sangat bertemu dengan Yusran. Kami belum berkesempatan nak berterima kasih kepada dia.”
“Saya faham, dan saya rasa Johan,...er...Yusran pun faham.”
Selepas Encik Ahmad mengucapkan terima kasih, Prof. E mematikan talian.
Prof. E kemudian membuka laci meja kerjanya dan mengambil sesuatu sebelum meletakkannya ke dalam poket dalam jaket yang dipakainya.
“Aku harap aku tak perlu gunakan benda ni,” kata Prof. E sambil menepuk-nepuk poket jaketnya yang terisi sepucuk pistol.

22 Mac 2004, jam 1630, di Balai Polis Utama Arahjaya. 7 jam sebelum Kilat Thor.
Berkali-kali Inspektor Bakar meneliti senarai nama pada skrin sebuah komputer. Ianya merupakan senarai dari pangkalan data untuk penduduk Arahjaya yang diperolehnya dari Jabatan Pendaftaran.
“Tiada rekod lelaki bernama Yusran dengan usia dan wajah seperti dia. Malah, Prof. Erman hanya ada isteri dan anak lelaki yang sudah lama tidak tinggal bersama. Dia tidak ada saudara mara yang lain, apatah lagi seorang anak saudara.”
Inspektor Bakar memicit ruang antara kedua-dua matanya yang kepenatan. Berada di hadapan komputer untuk masa yang lama sememangnya memenatkan. Tambahan pula, pegawai polis sepertinya sudah biasa dengan tugasan luar dari tugasan atas meja.
Inspektor Bakar kembali merenung skrin komputer.
“Siapa sebenarnya Yusran itu?”
Setelah lama berfikir, Inspektor Bakar mendapat satu idea untuk memastikan identiti lelaki bernama Yusran itu.
“Kalau aku dapat cap jari si Yusran itu, tentu kerja aku akan jadi lebih mudah.” Inspektor Bakar kemudian bangun dari kerusinya, dicapainya jaket yang tersidai di kerusi tadi dan berlalu pergi menuju ke Hospital Arahjaya.

22 Mac 2004, jam 1745. 5 jam 45 minit sebelum Kilat Thor.
Telefon bimbit Encik Ahmad bergegar di dalam kocek seluar. Dia lupa untuk mematikan mod senyap telefon bimbitnya selepas keluar dari balai polis awal siang tadi. Namun begitu, dia sedar akan gegaran tersebut dan mengeluarkan telefonnya untuk melihat siapakah gerangan yang sedang memanggil.
Perkataan ‘Rumah’ muncul di skrin telefon.
“Hello. Abang. Nora ni,” suara perempuan di hujung talian.
“Ya, awak. Kenapa?”
“Anak kita banyak kali bertanya bila nak melawat hospital. Dia desak saya suruh telefon tanya,” jelas Puan Nora.
Encik Ahmad tiada jawapan. Dia hanya mampu berdiam diri.
“Intan kata dia sanggup pergi ke hospital sendiri naik teksi kalau abang sibuk,” sambung suara di talian.
“Maaflah, tapi Prof Erman tak beri apa-apa jawapan lagi,” jelas Encik Ahmad, ringkas.
“Tak apalah, Nora. Awak beritahu Intan, saya sendiri akan ke hospital bertanyakan keadaan Yusran sama ada boleh dilawat atau tidak. Kebetulan, saya sudah dekat dengan hospital. Kalau boleh melawat, saya sendiri akan balik ambil semua di rumah. Jangan keluar rumah. Seorang penjenayah masih lagi terlepas. Bahaya kalau nak naik teksi. Faham?”
“Baiklah, saya akan terangkannya kepada Intan,” kata Puan Nora sebelum menamatkan panggilan.

22 Mac 2004, jam 1830, di Hospital Arahjaya. 5 jam sebelum Kilat Thor.
“Datang pun engkau. Lama aku tunggu,” kata Prof. Shah kepada Prof. E dalam nada perli. Prof. E baru sahaja masuk ke kawasan menunggu wad unit rawatan rapi.
“Aku sudah bercakap dengan doktor. Pembedahan Johan akan berlangsung jam 9 malam ini. Jam 8 malam dia perlu berada di bilik persiapan,” kata Prof. E.
“Kau bagi kebenaran untuk teruskan pembedahan?” tanya Prof. Shah.
“Mereka kata, ini berkaitan dengan kes polis, maka consent dari waris tidak diperlukan. Waris hanya akan diberitahu,” jawab Prof. E.
“Jadi, macam mana kita nak bawa Johan balik ke rumah?” Prof. Shah dan Prof. E berpandangan sesama sendiri.
“Kita gunakan ini.” Prof. E menunjukkan pistol di dalam poket jaketnya.
“KAU GILA? Kau tahu tak berlambak polis ada di lobi semata-mata nak pasang mata memantau si Johan tu? Walaupun dia bukan suspek, tapi kehadiran dia menjadi tanda tanya,” herdik Prof. Shah.
“Kita hanya akan gunakannya bila perlu sahaja. Sekarang, kita perlu pastikan Johan dapat di bawa keluar dari bilik ICU tu sebelum pukul 8 malam.”
How?” tanya Prof. Shah.
Don’t worry. I have an idea. Kau hanya perlu ke bawah dan sediakan kereta di hadapan pintu utama pada pukul 7 lebih nanti, lepas aku bagi isyarat.”
Prof. Shah mendengar selanjutnya perancangan dari Prof. E.
You’re crazy, Erman. You owe me big time. Big time!

Inspektor Bakar sedang berjalan dari lobi menuju ke wad ICU. Sambil berjalan, dia memeriksa telefon bimbitnya jika ada pesanan atau panggilan tidak berjawab dari anak buahnya. Tiba-tiba tangannya terlanggar bahu seorang doktor yang sedang menolak laju pesakit di atas kerusi roda dalam keadaan tergesa-gesa. Telefon bimbit Inspektor Bakar terjatuh ke lantai, membuatkan telefon tersebut berpisah kepada beberapa bahagian.
“Maafkan saya,” kata Inspektor Bakar itu kepada doktor tersebut. Doktor tersebut hanya diam dan tidak bersuara, malah terus laju menolak kerusi roda pesakitnya itu.
“Hm, at least pandanglah aku. Sibuk sangat agaknya doktor zaman sekarang ni,” bisik Inspektor Bakar perlahan sambil mengutip bahagian-bahagian telefon bimbitnya di lantai.
“Tuan!”
Ada suara memanggil Inspektor Bakar dari hujung koridor. Ianya datang dari salah seorang dari dua anak buahnya yang ditugaskan untuk memerhati Johan. Inspektor Bakar dihampiri anak-anak buahnya itu yang tercungap-cungap akibat berlari.
“Kenapa?” tanya Inspektor Bakar.
“Yusran...Yusran sudah hilang. Doktor dan jururawat bertugas kata dia sudah dibawa pergi oleh seorang lelaki yang menyamar dengan berpakaian doktor dan memiliki sepucuk pistol.”
“APA? BILA?” tanya Inspektor Bakar dalam nada tinggi.
“Baru saja. Baru saja tadi.”
Inspektor berpaling ke belakang, teringatkan doktor yang menolak pesakit di atas kerusi roda dengan tergesa-gesa tadi.
“Kamu berdua, ikut saya!” Inspektor Bakar dan dua anak buahnya berlari menuju ke lobi hospital, mencari kelibat ‘doktor’ tadi. Kelihatan dari jauh ‘doktor’ tadi sedang memapah pesakitnya di pintu masuk utama hospital.

Kereta yang sedang dipandu Prof. Shah berhenti secara mengejut di hadapan pintu utama Hospital Arahjaya. Prof. Shah memanjangkan tangan membuka pintu belakang. Muncul masuk ‘doktor’ tadi sambil memapah sekujur badan yang tidak sedarkan diri. Pintu kemudian ditutup dengan segera.
Go, go. GO!” jerit ‘doktor’ itu. Prof. Shah kemudian memijak pedal minyak sepenuhnya, membuatkan kereta yang dipandunya memecut dengan pantas ke depan. Sejurus selepas kereta itu memecut, kelihatan kelibat Inspektor Bakar dan dua anak buahnya keluar dari pintu utama hospital. Inspektor Bakar kemudian marah kepada diri sendiri kerana tidak sempat menahan ‘doktor’ tersebut.
“Kau memang gila, Erman. Datang hospital bawa pistol, culik pesakit, lari dari polis hanya untuk satu eksperimen yang tidak tentu hasilnya. Macam mana aku boleh terlibat dengan kau ni, Erman?”
“Merungutlah banyak-banyak. Tapi apa yang aku nampak dari cermin pandang belakang tu hanyalah senyuman kau, Shah. You are enjoying this!” balas ‘doktor’ tadi sambil membuka baju samarannya.
Prof. Shah tersenyum lebar sambil memandu dengan pantas menuju ke Bandar Selatan.


22 Mac 2004, jam 1925, berhampiran Hospital Arahjaya. 4 jam 5 minit sebelum Kilat Thor.



BERSAMBUNG...[57]





Feb 16, 2014

tEka-tEki #19 "Choose Wisely"


Bertemu kembali dalam slot tEka-tEki.
Slot yang begitu kejam, kita dapat rasa kita bukanlah sepandai yang kita fikirkan.




Baiklah.
Bila bercakap tentang tEka-tEki,
ada dua jenis audiens.

Pertama, orang yang mahu nampak pandai.
Orang sebegini akan cuba menjawab sebaik mungkin dan menggunakan semua kemahiran yang dia ada (termasuklah google jawapan di internet). Jika jawapan yang diberikan salah, dia akan terus mencuba tanpa menghiraukan sama ada jawapan dia logik atau tak logik.

Kedua, orang yang tidak mahu nampak bodoh.
Orang sebegini akan berdiam diri, memerhati dan fikir dalam hati tanpa mencuba secara agresif. Bila jawapan akhirnya diberikan, dia akan kata, "Alaa, macam tu aku pun ada fikir," dan berlalu seolah-olah tEka-tEki itu langsung tidak bermakna dalam kehidupan dia.

Anda dalam golongan mana?
(Jangan jawab!)


Setelah mendengar rungutan dalam siri tEka-tEki sebelum ini,
ada yang kata susah gila,
ada yang kata senang sangat,
jadi aku akan cuba memenuhi kehendak dua-dua rungutan ini.

Kali ini,
tEka-tEki yang aku sediakan bukan hanya satu,
tapi DUA.

Ya, DUA.

Namun jangan tamak.
Anda hanya boleh pilih salah satu dalam satu masa.

Ini arahannya:

Di bawah ada dua butang.
Satu merah, satu hijau.
Jika anda rasa tEka-tEki aku sediakan sebelum ini sangat mudah,
tekan butang hijau dan anda akan dibawa ke satu muka baru yang mengandungi tEka-tEki susah.
Sebaliknya,
jika anda rasa tEka-tEki aku sediakan sebelum ini agak susah,
tekan butang merah dan anda akan dibawa ke satu muka baru yang mengandungi tEka-tEki mudah.

Ikut arahan dengan tepat, anda akan dibawa ke tempat yang anda tuju.
Sila pilih, tapi pilih dengan bijak.




Marilah mencabar diri ke dalam ilusi dalam membuat pilihan.
Selamat mencuba.

GOOD LUCK!

Lagi tEka-tEki dalam koleksi:






.




Feb 14, 2014

Vorteks #55 - Masa Datuk dan Cucu.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48][49][50][51][52][53][54]




“Abah, jangan dimanjakan sangat budak kecil tu. Nanti besar dia jadi degil,” kata ibu Johan yang sedang menyidai kain di ampaian. Johan, berumur 4 tahun pada masa itu, sedang bermain dengan datuknya di halaman rumah.
“Apa salahnya seorang atuk nak luangkan masa dengan cucu kesayangannya,” kata datuk Johan sambil mencuit pipi cucu lelakinya itu. Ibu Johan hanya mampu tersenyum melihat telatah dua lelaki itu.
Johan kemudian melompat ke belakang datuknya meminta di gendong.
“Oh, Han nak atuk onbu ya?” kata datuk Johan. Johan mengangguk.
“Abah, jangan ajar cucu abah tu perkataan pelik. Nanti besar dia jadi pelik,” tegur ibu Johan. Datuk Johan, sambil menggendong cucunya di belakang, bergerak ke arah ibu Johan.
Onbu bukan perkataan pelik. Ianya perkataan Jepun bermaksud gendong,” jelas datuk Johan.
“Ya, saya tahu onbu tu gendong. Tapi anak saya tu bukan orang Jepun,” balas ibu Johan.
“Tapi emak kamu orang Jepun,” balas datuk Johan pula. Perbualan di antara ibu dan datuk hanya diperhatikan oleh Johan.
Peristiwa berkenaan merupakan memori paling awal dalam ingatan Johan. Johan membesar rapat bersama datuknya. Banyak yang dipelajari daripada datuknya. Waktu kecil Johan banyak dihabiskan bersama datuknya.


“Atuk, jom main dekat taman,” pelawa Johan yang berumur 6 tahun. Sambil tersenyum, datuk Johan merendahkan badannya, menyamakan paras pandangan antara mereka berdua.
“Kerja sekolah sudah siap? Nanti kalau belum siap, ibu marah,” tutur datuk Johan, lembut.
“Belum. Nanti lepas mainlah Han buat. Kita pergi main dulu.”
“Tak boleh, Han. Jom kita buat kerja sekolah sama-sama dulu. Lepas siap kerja sekolah, baru kita keluar main.”
“Tapi...” Johan masih mencuba untuk berunding.
“Tak apa, Han. Atuk boleh tolong Han buat. Cepat sikit siap,” celah Atuk.
“OKEY!” jerit Johan kegembiraan. Mereka berdua naik ke tingkat atas, menuju ke bilik bersama-sama.
Waktu kecil Johan, bapanya jarang berada di rumah. Selalunya selepas seminggu kerja di luar kawasan baru bapanya pulang. Maka, datuk Johan mengambil keputusan tinggal bersama-sama menemani Johan dan ibunya. Disebabkan itu, Johan lebih rapat dengan datuknya berbanding bapanya sendiri.


“Han. Oh, Han! Mana cucu atuk ni?” panggil datuk Johan.
Johan yang sedang berada di dapur meluru ke arah datuknya yang berada di ruang tamu.
“Assalamualaikum, Atuk. Atuk dah balik? Atuk pergi mana? Han baru balik sekolah, tapi cari-cari Atuk tak ada,” kata Johan yang ketika itu berusia 7 tahun.
“Hah, Atuk ada satu hadiah untuk Johan. Jom ikut Atuk ke luar rumah.”
Datuk Johan menghulurkan tangan, kemudian disambut oleh Johan. Mereka berdua keluar ke laman luar rumah.
Tadaaa!” Datuk Johan menunjukkan sesuatu di halaman rumah. Wajah Johan bertukar dari terkejut kepada gembira dan teruja. Johan meluru ke arah hadiah itu.
“Wah, basikal!” Johan memegang hendal basikal berkenaan.
“Basikal ini untuk Johan ke, Atuk?”
“Sudah tentulah. Atuk baru belikan tadi, untuk Johan.”
Kebetulan ibu Johan sedang berada di pintu melihat semuanya. “Abah, jangan manjakan sangat Johan tu. Lagipun dia mana tahu tunggang basikal.”
Menyedari kata-kata ibunya itu benar, mimik muka Johan bertukar cebik.
“Han jangan risau. Atuk boleh ajarkan. Nak?” Kata-kata datuk Johan itu serta merta menukarkan riak wajah Johan kembali ceria. Johan berkali-kali mengangguk kepala tanda bersetuju dengan pelawaan datuknya.
“Hah, sebelum pergi main, tukar baju sekolah tu dulu. Nanti berpeluh baju jadi masam,” nasihat ibu Johan sambil tersenyum. Johan bergegas naik ke tingkat atas untuk tukar baju meninggalkan ibu dan datuknya. Beberapa saat kemudian, dia turun semula dengan berpakaian lebih kasual.
“Mari, Atuk.”
Datuk Johanlah merupakan insan yang mengajarnya menunggang basikal. Bukan itu sahaja, banyak lagi skil-skil hidup yang diajar datuk kepada Johan. Merawat luka kecil, menanam pokok di laman, membancuh simen, menggergaji kayu dan papan, semua diajar oleh datuk Johan kepadanya semenjak dari kecil lagi.
Sebab itulah Johan amat menyayangi datuknya.


Datuk Johan sedang membaca buku di beranda rumah. Johan yang berumur 12 tahun menghampiri datuknya sebelum berkata, “Atuk, mari kita mandi.”
Datuk Johan membalas pelawaan Johan dengan senyuman. Dia kemudian meletakkan buku bacaannya ke tepi dan memusingkan badan mengadap Johan.
“Atuk boleh mandi sendiri, Han. Atuk bukannya tak pandai mandi.”
“Tapi Han nak tolong Atuk. Dulu Han kecil, Atuk selalu tolong Han mandi.”
“Tapi Atuk bukan budak kecil macam Han dulu. Atuk dah tua.”
“Han tak peduli. Han nak tolong Atuk mandi juga.” Johan melepaskan tuil brek yang mencengkam roda kerusi datuknya. Johan kemudian menolak kerusi roda yang diduduki datuknya ke arah bilik mandi. Datuknya tiada pilihan lain kecuali terpaksa menurut kehendak cucu kesayangannya itu. Walaupun Johan bersikap degil dan tidak peduli, namun datuk Johan langsung tidak berkecil hati dengan Johan. Malah dia berbangga kerana cucunya masih mahu bersamanya walaupun dia kini sudah berkerusi roda.
Datuk Johan mengalami lumpuh bahagian bawah badan dan sebahagian otot muka akibat dari kesan serangan angin ahmar.
Selesai mandi, datuk Johan memanggil Johan untuk duduk berbual bersama-sama.
“Johan, Atuk rasa Johan memang ada sikap degil tak dengar kata,” datuk Johan mula bicara.
“Emak kata degil Han datang dari Atuk juga.” Mereka berdua gelak bersama-sama.
“Degil tak salah. Yang salah ialah degil tidak kena pada tempatnya. Kalau Han nak jadi degil, degillah ketika menghadapi cabaran. Jadi degil dengan tidak berputus asa sehingga berjaya. Jadi degil untuk membawa kebaikan kepada orang yang kita sayang. Itu namanya degil bertempat.”
Johan mengangguk sambil senyum mendengar nasihat datuknya.
“Han janji. Han hanya akan degil bila kena pada tempatnya. Han hanya akan degil bila perlu bawa Atuk masuk mandi atau bawa Atuk untuk makan.” Mereka berdua tergelak sekali lagi..
“Suatu hari nanti, Han akan bertemu dengan seseorang yang Johan rasa berbaloi untuk jadi degil. Jadi degil demi kebahagiaan dia, jadi degil demi keselamatan dia. Waktu itu, Johan tidak boleh berputus asa. Johan tidak boleh menyesal. Johan kena terus berusaha menuju ke depan. Okey?”
“Atuk. Banyak sangat perkataan ‘degil’. Johan tak faham.”
Sekali lagi mereka berdua berbalas gelak ketawa.


“Atuk. Adakah ini degil yang Atuk ceritakan? Johan tidak berputus asa menyelamatkan seseorang yang Johan anggap berbaloi. Johan tidak berputus asa. Johan tidak pernah menyesal. Malah, Johan rasa puas dan berbangga. Johan hanya terus berusaha menuju ke depan.”
Sejalur air mata berlinang membasahi pipi Johan yang sedang terbaring tidak sedarkan diri di dalam wad unit rawatan rapi.





BERSAMBUNG...[56]





Feb 9, 2014

Internet Itu Bahaya!

Internet memang bahaya.

Pada mulanya,
aku berniat nak lukis satu komik pendek bercerita tentang perkara ini.
Tapi selepas lukis beberapa mukasurat,
aku dapat rasakan isinya lebih terkesan kalau aku bercerita.
Just bear with me, nak bare with me pun boleh..
Entri kali ini memang cerita sepenuhnya.
Bacalah sampai habis walaupun panjang.

Jadi inilah ceritanya...




Untuk ketahui bagaimana bahayanya internet yang aku maksudkan,
biar aku mulakan dengan membawa kalian ke waktu semasa aku berumur 9 tahun.

Kalau ditanya kepada aku siapa perempuan yang paling awal membawa kesan terhadap diri aku selain ahli keluarga,
aku hanya akan sebut dua nama,
D dan K.

Kedua-dua mereka pernah aku ceritakan sebelum ini.

Semasa darjah 3,
dua kali peperiksaan, dua kali tu aku dapat tempat ketiga dalam kelas.
Tempat pertama dan kedua ditawan mereka berdua, D dan K.
Peperiksaan penggal pertama K dapat nombor satu.
Peperiksaan penggal kedua D rampas takhta dari K.
Aku hanya mampu berada di takuk nombor 3.
Mereka berdua tiada tandingan.
Mereka berdua tidak dapat aku lawan.

K aktif bersukan, banyak mulut, sedikit celupar.
D lebih pasif, pendiam dan hanya suka tersenyum.
Kami bertiga pengawas.
Disebabkan itu, kami bertiga selalu bertugas bersama.
Ini menjadikan kami bertiga rapat.
Tipu aku cakap kalau aku tak pernah ada hati dengan dua perempuan ni.
Tapi cinta monyet, beb, siapa kisah.
Tapi kalau diberi pilihan, AKU PILIH D.

D misteri. Cukup misteri.
4 tahun aku kenal dia, aku tak pernah tahu dia tinggal mana.
Yang aku tahu hanyalah nama penuh dia
dan dia ada tiga beradik semua perempuan.
D juga sangat pendiam.
Satu-satunya waktu dia paling banyak bersuara adalah semasa mengacarakan perhimpunan sekolah.
Aku tukang jaga PA system.

Aku dapat simpulkan D berasal dari keluarga yang alim.
Dia bertudung, dan aku tak pernah nampak dia tanpa tudung.
Walaupun masa kem motivasi UPSR, aku dan kawan-kawan seperjahatan pergi mengintai budak perempuan ambil wudhuk di belakang surau,
D tetap berjaya tidak memperlihatkan rambutnya.

UPSR selesai, D dapat keputusan 5A.
Seperti yang dijangka daripada seorang pelajar cemerlang.

Habis darjah 6,
aku masuk asrama.
D juga aku pasti dapat asrama.
Cuma aku tak tahu ke mana...
Aku cuba cari maklumat tentang dia, tapi GAGAL.
D hilang jejak.





Berbelas tahun berlalu,
dan dalam tahun-tahun itu, dunia banyak berubah.
Antara yang paling signifikan adalah kemudahan capaian internet.
Internet membuatkan dunia menjadi tiada batasan.
Kawan lama dapat dicari.
Berita jauh dapat didengari.
Ilmu di hujung jari.
Maklumat sentiasa menanti.

Facebook adalah medium terbaik (buat masa ini) untuk bertemu kawan lama yang terputus hubungan.
Aku berjaya jejak beberapa kawan seperjahatan kembali.
Tapi tidak terniat langsung aku nak menjejak si D dan K.

Sehinggalah baru-baru ini....

2014,
selepas beberapa kawan lama sekolah rendah menamatkan zaman bujang masing-masing,
aku tiba-tiba terdetik mahu menjejak dua kawan perempuan lama ini.

Aku mulakan dengan K.
Aku search dalam Facebook nama dia.
Since aku sedar dia mungkin tak guna nama sebenar,
aku masukkan beberapa info tambahan mengenai dia di advance search Facebook.

Boom!
Aku jumpa.

K kini bertudung labuh.
Sudah berkahwin pada tahun 2010 dengan seorang lelaki yang macam aku kenal tapi tak dapat nak recall.
Dikurniakan seorang cahaya mata perempuan yang sangat iras dengan muka dia.
K dan suami juga, melalui Facebook photo, aktif dalam gerakan politik.
Dia (Mereka) penyokong pembangkang.

Syukur alhamdulillah,
K yang dulu celupar, bising dan banyak mulut
sekarang dilihat sudah baik, bahagia dengan keluarga.
Aku tak cari pula abah kepada K yang satu ketika dulu pernah buat aku hampir terkencing dalam seluar.
(Klik sini untuk ketahuinya)


Giliran D untuk dicari.

Aku search dalam Facebook, GAGAL.
Aku advance search dalam Facebook, GAGAL.
Aku selidik friend list K memandangkan kemungkinan mereka berdua berkawan dalam Facebook dan D sengaja jadikan dirinya tak available dalam search result, masih GAGAL.

Tak pelik, semuanya seperti yang aku jangka.
Sedangkan semasa dia darjah 3 pun sudah cukup misteri,
inikan pula sudah besar dewasa seperti sekarang.

Tapi aku tidak putus asa,
aku anggap D tak ada akaun Facebook,
jadi aku beralih kepada satu lagi enjin carian paling hebat alaf ini,
GOOGLE.

Aku masukkan nama D.
Disebabkan nama dia bukanlah sangat jarang ada, jadi google result memasuki fasa mustahil untuk dicari.
Jadi, aku bertukar dengan mencari dengan menggunakan NAMA PENUH dia.
Page pertama tak ada apa yang berkaitan.
Page kedua juga sama.
Masuk page ketiga, aku jumpa satu link.
Keyword yang diboldkan google dalam link tu sangat menunjukkan kesamaan dengan nama yang aku cari,
jadi aku KLIK.

Rupanya, itu adalah dokumen tentang senarai nama kedatangan pelajar untuk annual dinner satu course dari satu universiti ini.
Paling menarik,
dalam senarai itu, terkandung hampir seluruh maklumat yang ada tentang pelajar yang hadir.
Nama penuh, nombor IC, nombor ID pelajar, alamat rumah, tarikh lahir, agama, bangsa, emel, NOMBOR TELEFON dan beberapa entri nombor yang aku tak berapa pasti apakah ia.

...dan semua itu dapat diakses oleh SESIAPA SAHAJA.
Bahayanya maklumat asas senang-senang dapat.
Malah,
salah satu nama dalam dokumen tersebut ialah nama D.

As to confirm yang nama tersebut betul-betul ialah D,
aku lihat alamat yang tercatat.
BETUL.
Alamat tersebut hanya kurang 800 meter dari rumah aku.
Aku boleh pergi rumah dia hanya dengan jalan kaki.

To make sure ianya bukanlah kebetulan ada orang yang bernama lebih kurang sama tinggal dalam kelompok yang sama, aku copy emel dia dan cari melalui Google+.
Surprise surprise, emel tersebut membawa kau ke akaun Google+ D.
Tiada gambar profil dan tak aktif.
Walaupun tak aktif, tapi dari circle dia aku boleh dapat akaun adik dia.
Dan adik D sangat aktif berkongsi gambar melalui picasa.
Dan cuba teka, gambar siapa yang banyak dalam picasa dia?
Sudah tentu gambar ahli keluarga dia.
Dan sudah tentu juga ada gambar kakak dia, D.
Walaupun berbadan seorang dewasa, tapi D tetap seperti D yang aku bayang dalam kepala.
Lembut, baik, sopan, dan bersenyuman manis.

Dari situ aku confirm,
senarai nama tersebut memang mempunyai nama D.
Dan nama itu memang D yang aku cari.


Aku tak tahu.
Mungkin AJK acara annual dinner tersebut hanya mahu simpan atau hantar dokumen itu kepada orang-orang tertentu melalui perkongsian maya, tapi aku dapat rasakan maklumat sebegini tidak sepatutnya dikongsi secara public.
Disebabkan senarai tersebut,
aku kini mempunyai semua maklumat asas mengenai D termasuklah nombor IC dan nombor telefon peribadinya.
Dari seorang gadis misteri, D menjadi seorang yang boleh diakses maklumatnya secara mudah.

Memang salah bukan di tempat D.
Salahnya ialah yang tidak mengprivatekan perkongsian dokumen itu.
Aku yakin ada di luar sana yang cukup pandai mampu manipulasi maklumat asas seperti itu untuk kegunaan lain seperti curi identiti, curi maklumat kewangan dan sebagainya.
Memang ada berlaku.
Memang pernah berlaku.
Cuma aku harap ianya tak berlaku dekat D.

Hanya dengan memikirkan seorang perempuan yang misteri dengan mudah dapat dikesan maklumat mengenainya dengan hanya beberapa klik sudah buatkan aku takut dengan internet.
Belum cerita anak-anak muda zaman sekarang yang tak segan silu berkongsi segala apa yang dia ada hanya atas nama mahu memeriahkan media sosial.
Cuba google nama sendiri dan lihat apa resultnya...

Dan aku pasti, setiap dari kita ada pengalaman buruk sendiri berkaitan internet.
Kan?


Nasihat aku cuma satu,
HATI-HATI BILA BERKONGSI MAKLUMAT PERIBADI.

Persoalannya sekarang,
apa patut aku buat dengan maklumat tentang D yang telah aku dapat?
Should I call her?



Tetiba aku rasa cerita aku tak segempak tajuk....



.






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: