Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Mar 28, 2014

Vorteks Ekstra - Demi Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48][49][50][51][52][53][54][55][56][57][58][59][60]




“Adalah lebih baik untuk kita tidak terlibat dengan keluarga Encik Ahmad buat seketika. Terutamanya dengan Intan,” kata Prof. E kepada Prof. Shah yang sedang memerhati keluarga Encik Ahmad dari satu sudut gelap.
“Maksud kau?”
“Aku nak pindah. Aku tak mahu duduk sini lagi. Aku nak mulakan hidup baru.”
Prof. Shah tersenyum mendengar kata-kata kawannya itu. Pada Prof. Shah, baguslah jika Prof. E mahu mulakan hidup baru. Prof. E memang boleh dikategorikan sebagai sesat dalam kehidupannya sebelum ini. Dengan memulakan hidup baru, mungkin segala-galanya akan menjadi semakin baik.
Mereka berdua bersama-sama bergerak semula ke bilik loteng tingkat atas.

“Erman, aku ada dua persoalan,” mula Prof. Shah.
“Pertama, kenapa kau secara tiba-tiba sanggup melepaskan projek yang kau kaji selama berpuluh-puluh tahun ni? Kau tak sayang dengan titik peluh usaha kau sendiri? Bukankah semua yang berlaku ini membuktikan hasil usaha kau selama ini bukan sia-sia? Bukankah semua ini boleh jadi breakthrough dalam karier kau sebagai saintis?”
Prof. E merenung wajah kawannya itu sambil tersenyum.
“Soalan kedua?”
“Oh, kedua. Aku dapat rasa seperti kau sembunyikan sesuatu tentang Johan dan semua kejadian merentas masa ni. Apakah dia? Beritahu aku sepenuhnya.”
Sambil tersenyum, Prof. E menuju ke meja kerjanya. Dia mengambil sesuatu dari timbunan kertas. Sebuah fail. Prof. E kemudian menghulurkan fail itu kepada Prof. Shah.
“Jawapan untuk kedua-dua persoalan kau itu terdapat di dalam fail itu. Fail yang kau simpan selama ini.”
Prof. Shah membelek-belek helaian kertas di dalam fail itu. Itu fail yang sangat tidak asing baginya. Itu Fail J.
“INI FAIL J!”

“Ya, FAIL J.”
“Berkali-kali aku baca fail ini, walaupun isinya sama seperti kajian kau, tapi tiada apa yang baru dan tidak diketahui aku.”
“Cuba kau ceritakan kembali secara ringkas apa yang kau baca dari Fail J itu.”
“Baiklah...” Prof. Shah menarik nafas panjang sebelum memulakan cerita.
“Suatu hari, profesor aku didatangi seorang lelaki awal 20-an claim dirinya datang dari masa depan. Skeptik seperti orang lain, profesor aku itu tidak mahu melayan lelaki tersebut dan menganggap lelaki itu cuma mahu perhatian dengan mereka cerita palsu. Lelaki tersebut kemudian ingin membuktikan kepada profesor aku dengan meramal apa yang bakal berlaku dalam tahun itu. Selepas beberapa bulan, ramalan lelaki itu mengenai keputusan pilihanraya, kemalangan besar dan kematian beberapa orang penting dunia benar-benar berlaku. Profesor aku kembali mencari lelaki itu. Dia kemudian memulakan sesi kajiannya mengenai dakwaan lelaki itu mengenai dirinya datang dari masa depan.”
Prof. E mengangguk.
“Kata lelaki itu, dia datang dari lapan tahun ke depan. Suatu hari, semasa berjalan seorang diri pada waktu malam di dalam sebuah kawasan pembinaan, dia disambar kilat. Selepas dirinya sedar dari pengsan, dia dapati dirinya dalam keadaan berbogel di dalam satu kawasan semak samun. Menyangka dirinya dirompak, dia ke balai polis untuk membuat laporan. Di balai polis, dia dapati suasana menjadi berbeza. Selepas diamati, rupanya tarikh sudah bertukar. Dia sedar dirinya berada pada lapan tahun sebelum. Dia datang dari masa depan.”
Prof. E mengangguk sambil tersenyum.
“Lelaki itu juga dapati kewujudan dirinya satu lagi, lapan tahun lebih muda, membuatkan dirinya berada dalam keadaan penuh masalah. Tiada pengenalan diri, tiada tempat tinggal tetap dan tiada kenalan, dia kemudian mencari profesor aku yang mengkaji fenomena tidak normal alam. Katanya, sebagai tukaran kepada maklumat yang dia ada, dia mahu identiti baru dan tempat tinggal. Dia juga mahu diberikan modal untuk memulakan perniagaan.”
“Jadi, apa profesor kau buat?”
“Dia setuju. Dengan kemampuan meramal lapan tahun ke hadapan, lelaki itu dan profesor aku memulakan satu perniagaan berteraskan business consultation. Dari situ, mereka berjaya memungut keuntungan yang besar. Selepas lapan tahun, lelaki tersebut dan profesor aku buat keputusan untuk bersara dari perniagaan mereka dan masing-masing membawa bersama kemewahan yang besar. Profesor aku buka pusat kajian sendiri manakala lelaki itu berkahwin dan menjalani kehidupan normal tanpa orang ramai mengetahu dia pernah merentas masa.”

“Shah, kau skip bahagian paling penting dalam fail.”
“Oh, tentang kisah cinta lelaki itu? Hm, aku tak rasa cerita itu menarik. Lelaki itu seorang miskin tanpa kelulusan tinggi cuba untuk memikat seorang pelajar universiti, tapi sebelum dia sempat memulakan langkah, ada lelaki lain yang lebih berjaya memikat hati perempuan idamannya. Cheesy. Macam drama sangat.”
Prof. E tersenyum lebar. “Kau rasa perkara itu tidak penting?”
“Ya.”
“Clearly kau tidak baca fail itu betul-betul. Lelaki yang sedang kecewa itu sedang berjalan-jalan pada waktu malam seorang diri semasa disambar kilat dan dibawa ke lapan tahun sebelumnya. Apabila dia sedar dia berada pada lapan tahun sebelumnya, dia tanam tekad mahu berjaya dan sekali lagi cuba memikat perempuan idamannya lapan tahun kemudian.”
“Ya? So?”
“Lelaki yang berjaya memikat gadis idamannya sebelum dia merentas itu ialah diri dia sendiri. Diri dia yang sudah berjaya.”
Prof. Shah membeliakkan matanya. “Ohhh...”

“Satu lagi perkara penting kau skip,” kata Prof. E.
“Apa dia?”
“Siapa nama lelaki itu?” tanya Prof. E.
Prof. Shah membelek kembali fail di tangannya. “Jaafar. Jaafar bin Seman. Hence the file name, J-File.”
For your information, Jaafar bin Seman IS Johan’s grandfather. Dia datuk kepada Johan.”
Prof. Shah terkejut.
“’Was’ actually. Dia meninggal beberapa hari lepas,” sambung Prof. E.
Prof. Shah mengambil fail Johan dan membelek isi di dalamnya.
“Dari awal kajian lagi, aku dapat rasa ada satu variable yang aku tak masukkan dalam pengiraan. Apabila aku dapat Fail J dari kau, aku terus faham. Rupanya variable tersebut ialah genetik.”
“Genetik? Maksud kau?” tanya Prof. Shah.
“Genetik adalah jawapan kenapa hanya Johan yang hilang ditelan kilat sebentar tadi walaupun kita ada di sekeliling. Genetik juga jawapan kenapa yang diambil hanya Johan tapi bukan pakaian dan peluru yang tertanam di dalam badannya.”
Wajah Prof. E bertukar sayu.
“Hanya genetik tertentu sahaja yang membolehkan seseorang layak merentas masa. Sebab itulah kenapa mereka yang mengkaji fenomena merentas masa tidak pernah berjaya merentas masa. Pendek kata, yang mahu merentas masa tidak layak merentas masa, yang layak merentas masa tidak tahu tentangnya.”
Prof. E melabuhkan punggungnya ke atas kerusi.
“Dari awal kajian aku, aku berhasrat mahu merentas masa dan merasai sendiri pengalamannya. Aku berusaha mengkajinya sehinggakan aku hilang keluarga yang aku sayang. Namun, sejak keluarga aku tinggalkan aku, matlamat aku bertukar. Aku mahu merentas masa ke masa sebelum keluarga aku pergi dan mengingatkan diri aku pada waktu itu supaya hentikan semua ini. Aku mahu perbaiki masa silam aku. Aku mahukan keluarga aku kembali.”
Prof. Shah juga mencari kerusi untuk dirinya duduk.
“Tapi, selepas jumpa Johan, aku dapati semuanya tidka penting lagi. Semua ini, semua kajian ini, membuatkan aku hilang perkara yang lebih penting. Keluarga. Aku tidak mungkin dapat ke masa silam untuk perbaiki segalanya. Apa yang aku mampu buat hanyanya maju ke depan dan jadikan masa silam aku sebagai panduan dan pedoman. Aku tiada pilihan untuk merentas masa. Aku tidak TERPILIH untuk merentas masa.”
Prof. Shah memandang wajah pilu Prof. E. “Jadi kau buat keputusan untuk melepaskan semua hasil kajian kau ini? Begitu?”
Prof. E tersenyum. “Ya. Sudah tiada makna jika aku teruskannya.”

Prof. E berdiri dan mengemas fail-fail dan kertas yang berselerak di atas mejanya.
“Tapi jangan bimbing. Semua ini tidak sia-sia. Data-data kajian ini mungkin berguna satu hari nanti.”
“Maksud kau?” tanya Prof. Shah.
“Maksud aku, jika akan datang berlaku sesuatu yang tidak diingini, sesuatu yang tidak menyebelahi manusia, merentas masa mungkin menjadi salah satu alternatif untuk memulihkan keadaan. Dengan syarat, Johan atau sesiapa yang memiliki genetik merentas masa masih ada.”
Prof. Shah tersenyum mendengar kata-kata Prof. E itu.

“Kau bercakap seperti penerbit filem fiksyen.”

“Ya, memang begitu. Jika berlaku sesuatu kepada dunia, Johan mungkin boleh menjadi penyelamat.”



[TAMAT.]



.




No comments:

Post a Comment

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: