Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Jan 17, 2014

Vorteks #52 - Masalahnya ialah Masa


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47][48][49][50][51]




Hanya air mata yang berlinang. Tiada suara yang mampu terkeluar dari Intan apabila melihat sekujur badan terbaring di atas katil hospital. Terdapat satu tiub berhubung dari mesin ke mulut, beberapa tiub lagi disambungkan ke lengan, dan berselirat wayar terlekat di dada. Ianya bukanlah satu permandangan yang sedap dipandang Intan. Apatah lagi pemilik tubuh itu ialah seorang lelaki yang pernah menyelamatkannya dan kini lelaki tersebut tidak sedarkan diri selepas menghalang tembakan yang sepatutnya ditujukan ke arahnya.

Bilik unit rawatan rapi yang menempatkan Johan masih tidak dibenarkan doktor untuk dikunjungi, akan tetapi para pengunjung boleh meninjau keadaan di dalam melalui tinkap kaca khas dari bilik menunggu di sebelah. Intan hanya berdiri tegak di tepi tingkap untuk melihat Johan yang terbaring di dalam. Puan Nora dan Encik Ahmad duduk di kerusi berhampiran Intan manakala Prof. E dan Prof. Shah hanya berdiri di penjuru bilik.
Encik Ahmad berdiri dan berjalan menghampiri Prof. E.
“Prof, saya sangat-sangat berterima kasih kerana menemui anak saya. Terima kasih.” Encik Ahmad menunduk sedikit kepalanya tanda berterima kasih. Prof. E hanya mengangguk.
“Semua perbelanjaan untuk anak saudara Prof, saya akan tanggung sepenuhnya. Saya akan pastikan dia mendapat rawatan yang terbaik. Prof jangan risau.”
“Terima kasih. Tapi kos pembelanjaan bukan masalah utama,” balas Prof. E.
“Saya rasa lebih elok Encik Ahmad bawa Intan pulang berehat. Dia pasti sangat penat dengan segala apa yang sudah berlaku. Bawa Puan Nora sekali. Berehatlah di rumah. Nanti ada apa-apa berita, saya akan hubungi Encik Ahmad.”
Encik Ahmad bersetuju dengan cadangan Prof. E. Dia menghampiri Intan yang masih berdiri tegak meninjau keadaan Johan.

“Intan, mari kita balik berehat. Intan mesti penat, kan? Lagipun, adik masih ada di rumah. Nanti kalau Yusran sedar, Prof. Erman akan panggil kita di rumah.” Encik Ahmad dengan lembut memegang bahu Intan sambil memujuk.
“TIDAK. Orang tak nak balik. Orang nak teman Yusran.” Intan menepis tangan Encik Ahmad, membantah untuk pulang ke rumah.
Prof. E menghampiri Intan dan berkata, “Intan, baliklah dulu. Kita tak boleh buat apa-apa pun kalau hanya berdiri di sini.”
“Tapi, Yusran tak pernah tinggalkan saya semasa selamatkan saya tadi, kenapa saya tak boleh buat perkara yang sama? Dia sentiasa ada bila saya perlukan dia, dia melindungi saya bila saya dalam bahaya, kenapa saya tak boleh buat perkara yang sama kepada dia?” balas Intan.
Prof. E berdiri sebelah dan menggosok-gosok kepala Intan sambil berkata, “Intan balik rumah dan banyakkan berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa supaya Yusran sembuh dengan segera. Itu lagi baik dari berdiri tegak di sini, kan?”
Prof. Shah di penjuru bilik terkejut mendengar kata-kata Prof. E. Setahu dia, sekian lama mengenalinya, Prof. E ialah seorang saintis yang menentang konsep agama dan ketuhanan. Dia hanya berpegang kepada prinsip sains dan logik pemikiran. Kata-kata sebegitu tidak akan muncul dari mulut Prof. E yang dulu.
“Berapa banyak kau dah berubah, Erman,” bisik sendiri Prof. Shah.

Intan hanya berdiam diri. Dia merasakan lututnya semakin lemah akibat dari berdiri terlalu lama. Pandangan matanya menjadi kabur dan semakin gelap. Badannya menjadi lembik dan tanpa sempat disedarinya, dia pitam. Prof. E sempat sambut tubuh Intan sebelum jatuh ke lantai. Segera, Encik Ahmad memanggil doktor berhampiran datang memeriksa keadaan Intan.
“Dia tiada apa-apa. Hanya kepenatan. Kami boleh masukkan dia ke dalam wad untuk berehat.” Penerangan ringkas dari doktor tersebut membuatkan Encik Ahmad dan Puan Nora mearik nafas lega.
“Lebih baik Encik Ahmad bawa dia balik ke rumah sementara dia masih belum sedarkan diri. Inilah kesempatannya.” Mendengar cadangan Prof. Shah, Encik Ahmad bersetuju membawa anaknya pulang. Betul. Mereka tiada fungsi jika hanya berdiri di situ. Adalah lebih baik pulang dan berehat sementara menunggu berita seterusnya.
Encik Ahmad sekeluarga keluar dari bilik menunggu itu meninggalkan dua profesor berada bersama.

“Kau pun, kalau nak balik, aku tak kisah,” kata Prof. E kepada Prof. Shah.
It’s okay. I’m fine here,” balas Prof. Shah. “Aku ada satu soalan untuk kau, Erman.”
“Apa dia?” balas Prof. E.
“Bila kau kata kepada bapa budak tu ‘kos pembelanjaan bukan masalah utama’, apa yang sebenarnya kau maksudkan?”
Soalan Prof. Shah itu membuatkan Prof. E menghela nafas panjang.
“Masa.”
“Apa?” tanya Prof. Shah semula untuk kepastian.
“Masa.”
“Masa?”
“Ya, masa. Johan perlu sembuh sebelum malam 23 haribulan.”
Prof. Shah menjadi sedikit keliru. “Malam 23 sebab berlakunya fenomena kilat Thor tu?”
Prof. E bergerak ke kerusi tempat Puan Nora duduk tadi dan melabuhkan punggungnya ke kerusi itu. “Malam 23 itu, kilat Thor akan muncul. Aku akan hantar Johan balik ke masa dia pada malam tu.”
“Tapi, kan lagi baik tunggu dia sembuh dulu?” soal Prof. Shah.
“Tidak, kilat Thor hanya berlaku setiap lapan tahun di satu-satu tempat yang spesifik, jadi kalau kita terlepas peluang ini, kita kena tunggu lapan tahun lagi. Johan tidak boleh tinggal lapan tahun lagi sebab sekarang ada wujud DUA Johan dalam satu masa. Masalah pasti akan timbul nanti.” Prof. E menberi penjelasan.
“Tapi, dalam keadaan Johan sekarang, tak mungkin dia boleh sembuh dalam masa sehari dua ni. It’s impossible!” balas Prof. Shah.
“Aku tahu. Aku tahu. Tapi, aku sudah janji kepada Johan untuk hantar dia pulang.”
Induced coma? Kita biarkan dia tidur selama lapan tahun,” cadang Prof. Shah.
“Tidak, Johan bantah cara itu. Lagipun risikonya sangat tinggi untuk digunakan dalam jangka masa lama. Lapan tahun sangat lama. Otak dia boleh cacat nanti.”
 “Tak boleh ke kau buat sesuatu. Contohnya bawakan kilat Thor tu ke sini, cipta kilat Thor kau sendiri? Kau habiskan masa berpuluh-puluh tahun untuk kaji benda ni, tak mungkin kau tak ada satu eksperimen simulasi kilat Thor kau sendiri?”
“Secara teorinya, sebab kenapa ianya digelar ‘kilat Thor’ adalah kerana kilat itu mempunyai jumlah tenaga yang terlalu besar sehingga mampu mengoyak dimensi. Jumlah tenaga sebegitu besar tidak mampu dihasilkan dalam eksperimen. Semua yang aku kaji hanyalah teori. TEORI.”
Prof. E menekup mukanya, buntu.
Suasana bilik menunggu itu menjadi suram.
“Jadi, kilat Thor tidak boleh di bawa ke sini,” keluh Prof. Shah.
Prof. E mengangkat muka memandang Prof. Shah. Wajah Prof. E kelihatan ceria tersenyum.
Brilliant, Shah. BRILLIANT!” Prof. E berdiri dan menepuk belakang Prof. Shah.


“Jika kita tak boleh bawa kilat Thor ke Johan, kita bawa Johan ke kilat Thor.”



BERSAMBUNG...[53]





1 comment:

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: