Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 29, 2013

Vorteks #48 - Masa dan Hati.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47]




“Okey, nampaknya pertemuan kita sampai di sini sahaja,” kata Pakcik Nizam sambil tersenyum lebar. Dihulurnya tangan untuk dijabat. Johan dengan segera menyambutnya.
“Terima kasih, pakcik. Jasa pakcik tak akan kami lupa.” Giliran Intan pula bersalaman.
“Pakcik yang patut berterima kasih. Kamu berdua sudah teman pakcik. Selalunya pakcik buat kerja sorang-sorang.” Pakcik Nizam cukup merendah diri. Senyuman tidak pernah lekang dari bibirnya. Sesiapa yang melihat Pakcik Nizam pasti akan berasa selesa.
“Lagipun, ada penyanyi menghiburkan pakcik tadi,” sambung Pakcik Nizam, berseloroh. Intan juga ketawa kecil. Johan tersipu malu. Dia tidak sangka suaranya boleh didengar sampai ke bahagian hadapan lori.

Selepas seketika, Pakcik Nizam beredar bersama lorinya, meninggalkan Johan dan Intan di sebuah pondok menunggu bas di Pusat Bandar. Di tangan Johan terdapat beberapa keping duit syiling yang diberi oleh Pakcik Nizam sebentar tadi. Buat telefon keluarga katanya. Seraya, mata Johan liar mencari mana-mana pondok telefon awam yang berdekatan. Ada satu di seberang jalan dalam lingkungan 20 meter jarak.
“Apa kita nak buat sekarang?” tanya Intan kepada Johan.
“Kita call seseorang untuk ambil kita balik. Okey?” Intan mengangguk setuju.
Walaupun sudah lewat malam, namun Pusat Bandar tidak pernah lekang dengan manusia dan kenderaan. Walaupun jalanraya dua lorong, namun kenderaan yang berpusu-pusu menyukarkan mereka untuk ke seberang. Johan melihat kiri dan kanan, menunggu peluang untuk melintas. Sejurus nampak peluang, Johan terus menggenggam tangan kanan Intan dan memimpinnya melintas jalan.
Intan terkejut tangannya dipegang. Terasa seperti satu renjatan elektrik mengalir ke seluruh badan. Namun, badannya hanya menurut, berlari-lari anak melintas jalanraya.
“Kenapa hati aku berdebar-debar? Takkan hanya sebab dia pegang tangan aku, aku jadi macam ini? Bukankah tadi dia siap dukung aku lagi?” Intan mempersoalkan hatinya.
Johan melepaskan genggaman tangannya ketika sampai ke pondok telefon awam tersebut. Selepas memasukkan beberapa keping duit syiling pemberian Pakcik Nizam tadi, Johan menekan beberapa punat nombor yang diingatinya.
Intan yang berada di tepi merenung tangan kanannya. Wajahnya kemerah-merahan, namun akibat disinari cahaya lampu neon beberapa bangunan berdekatan, wajahnya kelihatan biasa. Cuma mata Intan kelihatan bundar dan basah bersinar.
“Awak tak apa-apa?” tegur Johan yang sedang menunggu deringan di sebalik talian. Johan perasan tindak-tanduk Intan sedikit lain.
“Ah, tak! Tak apa-apa,” jawab Intan tanpa memandang wajah Johan. Digenggamnya telapak tangan kanan dan diletakkan di dada.
“Mungkinkah ini...” bisik Intan kepada diri sendiri. Intan semakin larut ke dalam lamunan sendiri. Persekitaran yang sebelum ini ditemani dengan bunyi lalu-lalang kenderaan, semakin lenyap dari pendengaran Intan. Yang jelas hanyalah bunyi jantungnya yang berdegup kencang. Namun, Intan melayan degupan itu dengan menguntumkan senyuman. Wajahnya bertambah merah, semakin jelas kerana dibayangi kontra kulit putih gebunya. Pelik, tapi Intan sukakan perasaan ini. “Mungkinkah aku sudah ja..”
“Intan?” Bahu Intan dicuit Johan. Lantas, Intan tersedar dari lamunan singkatnya.
“Awak okey ke ni? Nampak lain macam je.”
Mata Intan dan Johan bertemu. Segera, Intan mengalih pandangannya ke arah lain. Johan kebingungan. Tak faham langsung dia dengan apa yang sedang berlaku.
“Saya baru selesai call Prof. Erman. Dia akan ambil kita di sini sesegera mungkin.” Tiada jawapan dari Intan. “Tapi sebelum Prof. E sampai, saya perlu berterus terang mengenai sesuatu kepada awak.”
Intan terkejut mendengar ayat yang diluahkan Johan. Dia, dengan mata yang terbeliak besar, berpusing kepada dan memandang tepat ke arah Johan yang berada di sebelahnya.
“Adakah dia...Adakah dia...Adakah dia nak luahkan perasaan dia terhadap aku?” sekali lagi Intan menyoal hatinya. Parah.

Sementara, di rumah Prof. E di Bandar Selatan:
“Siapa?”
Satu soalan ringkas diajukan oleh Prof. Shah kepada Prof. E yang sedang memegang gagang telefon selepas tamat perbualan. Dengan tenang, Prof. E meletakkan gagang telefon tersebut dan kemudian perlahan-lahan mengangkat muka memandang Prof. Shah.
“Johan,” jawab Prof. E. Ringkas.
“Johan? Maksud kau, Johan yang call tadi?” Prof. Shah ingin mendapatkan kepastian.
“Ya... dan dia selamat. Dia ada bersama Intan di Pusat Bandar. Dia suruh aku datang ambil mereka berdua.” Jawapan Prof. E itu mengejutkan Prof. Shah.
“Hahaha! Johan selamat. Malah berjaya selamatkan si budak perempuan yang kena culik itu. That boy was amazing. Tak sangka dia boleh selamat setelah apa yang berlaku padanya,” Prof. Shah tersenyum kagum.
“Aku tahu dia akan selamat. Tapi aku sendiri terkejut dapat berita sebegini,” kata prof. E.
“Itu maknanya kau masih belum percayakan budak Johan itu sepenuhnya,” sakat Prof. Shah.
“Jom, aku nak ikut kau jemput mereka. Nak juga aku tengok wajah budak perempuan yang bakal mengubah dunia tu”
                Selepas mencapai satu gugusan kunci dari atas meja , Prof. E dan Prof. Shah keluar dari rumah dan menuju ke kereta. Enjin kereta dihidupkan dan kemudian mereka bergerak membelah kelat malam menuju ke Pusat Bandar.

Di Pusat Bandar pula, Intan dan Johan sedang duduk bersebelahan di pondok menunggu bas tempat Pakcik Nizam tinggalkan mereka tadi. Walaupun diterangi cahaya putih lampu kalimantang, namun persekitaran agak gelap dan malap. Wajah Intan kelihatan serius mendengar penjelasan dari Johan.
“Jadi, awak tak mahu terlibat dengan polis? Kenapa?” tanya Intan.
“Saya tak boleh beritahu secara terperinci kenapa, tapi saya memang tak boleh terlibat dengan polis,” jawab Johan.
“Tapi, awak kata rumah saya penuh dengan polis. Nanti bila sampai rumah, macam mana dengan awak?”
“Prof. E yang akan serahkan awak kepada famili awak. Dia akan kata dia ternampak awak di Pusat Bandar dan bawa awak terus ke sini.”
“Apa pula saya nak cerita bila polis tanya macam mana saya boleh berada di Pusat Bandar?”
“Awak ceritakan yang awak diselamatkan seseorang dan awak lari tumpang naik lori seseorang dan berhenti turun di Pusat Bandar. Cuma jangan sebut dan cerita langsung tentang saya dan apa yang saya sudah buat.”
Intan terdiam. Dia memandang lantai. Kakinya yang berkasut besar itu menguis-nguis habuk di lantai walaupun habuk-habuk itu tidak dapat dilihatpun oleh mata kasar.
“Baiklah. Tapi satu saya nak tanya. Macam mana awak boleh tahu saya disembunyikan di rumah terbiar tu?”
Soalan dari Intan itu menguntumkan senyuman di bibir Johan.
“Saya tak boleh cerita. Tapi satu hari nanti, kalau kita ada jodoh untuk bertemu semula, saya ceritakan semuanya,” jawab Johan.
“Janji?”
“Janji.”

Intan menghulurkan jari kelingking kanannya ke arah Johan. Jari tersebut disambut dengan cakukan dari jari kelingking kanan Johan. Janji bertaut.



BERSAMBUNG...[49]





Nov 27, 2013

Zombi Makan Kawan-Kawan Aku.


Tahu tak bagaimana aku buang ketagihan aku terhadap game handphone yang gesek-gesek gula-gula tu?
Jawapannya,
dengan ketagihkan game lain pula.



Zombies Ate My Friends
Itulah tajuk game apps terbaru yang berjaya menggantikan ketagihan terhadap game gesek-gesek gula-gula.
Ok, salah satu sebab lain aku tinggalkan game gesek tu ialah aku stuck dekat level 184 sekian lama sampai tahap aku malas nak kisah dah.
Abaikan.

Mungkin kalian sudah tahu keterujaan aku terhadap sesuatu yang berkaitan dengan zombi.
Sejarah aku dengan zombi sangat panjang,
dan tak akan aku ceritakan di sini. Hehehe.

Jadi, demi meraikan ketagihan baru aku terhadap game zombi,
aku lukiskan artwork rendisi sendiri diberi nama
Zombi Makan Kawan-Kawan Aku.


Alternate background here.

Dari kanan:
Dr. Dexter (bersama zombified monkey petnya), Teeter, Violet, AKU, Red, dan Blitz Von Crank.

Zombies Ate My Friends adalah satu permainan aplikasi mobil yang berkisar tentang watak utama (tak lain tak bukan ANDA sendiri) yang selamat dan terus hidup di dalam zaman di mana dunia ditelan wabak zombi. Bertempat di Festerville, anda terpaksa menentang jiran-jiran yang sudah bertukar menjadi zombi hodoh dengan menggunakan apa sahaja alat yang ada di sekitar, termasuklah tangan zombi yang anda bunuh. Hidup kena terus walaupun terpaksa makan makanan kucing dalam tin. Selepas pertama kali berjumpa dengan gadis cosplay bernama Violet, anda melihat harapan untuk terus hidup. Seorang demi seorang menyertai perjuangan anda mencari penawar wabak Zirus (yup, itu nama wabak zombi yang dia beri) di samping membantu orang awam yang anda temui di perjalanan.
Namun, perjuangan murni anda dimusuhi bukan sahaja oleh zombi-zombi yang kuat merengek, tapi juga sekumpulan penjahat yang mengambil kesempatan terhadap kemusnahan dunia.

Dapatkah anda selamatkan dunia?
Dapatkah cinta abadi kekal dalam dunia yang mati?
Dapatkah mamak di kedai kembali menjual roti canai seperti dahulu?
Jawapannya terletak di tangan anda.
(Actually, terletak di jari sebab jari anda yang tekan skrin handphone untuk memilih pilihan game)


Dekat sebulan rasanya aku dah main game ini.
Setiap hari, tiap kali ada masa lapang,
mesti dibunuhnya zombi dalam game ini.

Bila lama tu kau main,
kau akan develop personaliti untuk setiap watak di dalamnya.
Ini ringkasan personaliti yang aku dapat.

  1. Aku.
    Selaku watak utama, aku adalah insan yang nampak ganas di luar tapi dalam berhati bunga. Kelihatan seperti berkepala angin, tapi sebenarnya bersifat protektif. Aku tidak akan membunuh manusia yang bernyawa, walaupun manusia itu sudah nyawa-nyawa ikan digigit zombi. "Kau adalah kau semasa manusia. Aku tidak akan bunuh kau yang manusia," kata aku. Walaupun dunia sudah tiada harapan, tapi aku masih menginginkan pasangan hidup yang sederhana, tinggal di luar bandar ditemani udara segar dari pokok yang hijau.

  2. Violet.
    The Bossy.
    Watak pertama yang dijumpai aku. Berpakaian pelik, aku suspek dia minat cosplay. Kulit terlebih terdedah, langsung tak menaikkan sifat keperempuanan. Kena gigit zombi baru tahu. Violet ni sangat bossy dan tak pernah mengaku salah walaupun terang-terangan salah. Selalu pandang rendah dekat aku walaupun berkali-kali aku selamatkan nyawa dia dari zombi yang rakus. Terjumpa helikopter, terus kata pandai bawak. Bawak sekali terus rosak, terus salahkan aku padahal aku duduk belakang je. Siot betul.

  3. Blitz Von Crank.
    The Mechanic.
    Katanya, Blitz ni ex-askar. Tangan kanannya hilang semasa perang dan sekarang bertangan robotik. Merupakan mekanik dalam team aku, kerjanya membaiki dan memandu helikopter yang (kononnya) milik Violet. Malas orang tua ni. Selalu ngelat. Orang lain cari supply, dia lepak dalam heli. "Aku kena sediakan heli, mana tahu korang nak berangkat dalam kecemasan." Alasan paling tak masuk akal. Tapi, apa nak buat. Dia seorang je yang pandai bab-bab jentera.

  4. Red.
    The Scavenger.
    Sampai sekarang aku tak pasti Red ni pakai topeng atau muka dia bercat. Aku bet, kalau dia tunjukkan muka dia yang sebenar, dia mesti cun. Tugas dia adalah mencari supply dan bahan-bahan keperluan untuk team kami. Badan penuh dengan senjata, tapi yang selalu aku nampak ialah dia hisap gula-gula. Mana dia dapat stock Chupa Chups? Dia selalu terperangkap dengan zombi yang menyerang dan cuba teka siapa yang akan datang selamatkan dia? *berdehem-dehem bangga*

  5. Dr. Dexter.
    The Scientist.
    Dr. Dexter adalah sinar harapan kepada manusia. Sentiasa dilihat membawa monyet zombi kajiannya sebagai teman, Dr. Dexter dan beberapa saintis lain sedang dalam usaha mencari penawar kepada wabak Zirus yang melanda. Hasil kajian telah dipecahkan kepada beberapa bahagian dan diedarkan kepada saintis yang lain untuk kajian susulan. Namun, misi sekarang ialah mengumpul bahagian-bahagian tersebut menjadi satu supaya penawar yang sebenar boleh dicipta. Hm, aku rasa, Dr. Dexter suka dekat aku dalam diam. Mungkin sebab bad boy attitude aku, kot?

  6. Teeter.
    The Geek.
    Teeter berkurung dalam bilik dan hidup dalam alam maya sehingga berumur 30 tahun. Seminggu selepas dia dipaksa keluar oleh ibubapanya untuk melihat alam di luar, wabak Zirus melanda dunia. Dia melihat sendiri ibubapanya digigit zombi. Sejak itu, dia menganggap dirinya pembawa malang. Namun di sebalik sifat kurang berkeyakinan, Teeter sangat arif tentang barang-barang elektronik dan mampu hack mana-mana sistem komputer yang ada. Aku teka, dia dulu peminat anime hentai.


Oh, sesetengah fakta di atas aku reka. Sesetengah darinya memang dapat dari game itu sendiri.
Kalau nak tahu mana satu reka mana satu fakta, mainlah game tersebut.
Untung-untung, kita boleh buat gang dalam talian (walaupun aku tak pasti macam mana)

Game ini gratis untuk pengguna iOS dan Android.
Sampai entri ini ditaip, aku sudah sampai episod 8.
Hanya ada 10 episod (tak silap), dan mungkin akan datang akan ditambah, aku pun tak pasti.
Harap-harap tamat 10 episod je, sebab dah tahap ketagih sangat dah aku sekarang.
Hehehe.

Di bawah adalah screenshot game yang aku main:














Klik sini untuk melihat proses penghasilan artwork tersebut.




.




Nov 24, 2013

Ajaran #24 - Malang Sentiasa Menimpa Untuk Setiap Kentut yang Dipaksa.


"[Perkara] tak boleh dipaksa."

Kita acap kali mendengar frasa di atas diungkapkan oleh orang sekeliling,
tidak kira apa [perkara] yang disebut.
Tapi berapa ramai dari kita betul-betul tahu intipati di sebalik ungkapan tersebut?



Intipatinya mudah.
Sesetengah perkara BOLEH dipaksa.
Paksa belajar, contohnya.
Paksa bangun pagi solat Subuh.
Paksa baca buku untuk peperiksaan yang sudah dekat.

Namun,
banyak juga perkara yang perlu dibiarkan berlaku tanpa paksaan.
Antaranya:



Memang,
kebanyakan perkara tidak boleh dipaksa.
Malang akan menimpa untuk setiap kentut yang dipaksa.
Walaupun tidak boleh difikir dalam keadaan apa yang memaksa kita untuk kentut.
Silap hari bulan, kita terpaksa tukar seluar dalam hanya disebabkan kelakuan kita yang memaksa kentut.

Apa yang aku nak tekankan ialah
sesetengah perkara perlu dibiarkan berlaku secara semulajadi.
Jika dipaksa juga, hasilnya kadang-kadang tidak dijangka
dan lebih buruk lagi
boleh membawa malang.

Makan yang dipaksa berakhir dengan muntah.
Tidur yang dipaksa tidak akan lena.
Berak yang dipaksa mengundang buasir.

Cinta yang dipaksa tidak akan pernah menjadi.


Moralnya,
kenalpasti perkara yang ingin anda lakukan.
Sama ada ianya boleh dipaksa atau sebaliknya.
Jika boleh, tak apa. Paksalah.
Tapi, ingat
malang sentiasa menimpa untuk setiap kentut yang dipaksa.
Biarkan ia berlaku semulajadi.
Barulah bererti.

Dapat?



Lagi #Ajaran cEro dalam koleksi:




.




Nov 22, 2013

ABU



Pada jam 2013 malam semalam (21 November 2013),
kucing aku yang diberi nama Abu telahpun meninggalkan kami sekeluarga.
Dia dilanggar mati oleh kereta semasa sedang melintas jalanraya.
Kejadian berlaku di hadapan mata kakak aku sendiri.
Yang melanggar tidak dapat dikenal pasti.
Malah, aku rasa, yang melanggar itu tak tahu pun dia melanggar.



Abu seekor kucing jantan muda.
Umur dia baru empat bulan (lebih kurang).
Cergas, manja dan pandai.
Hobi dia adalah tidur seperti manusia
(terlentang panjang dengan perut menghala ke atas).
Tipikal, nama 'Abu' diperoleh dari warna bulunya (kelabu).

Mati dilanggar kereta ketika melintas jalan pada waktu malam.
Ianya bukan kali pertama berlaku kepada kucing.
Selalu kita dengar, dan nampak,
bagaimana terdapat kucing mati keras di tepi jalan pada pagi ketika dalam perjalanan ke tempat kerja/ tempat belajar.
Semua itu hilang nyawa hanya bermatlamatkan untuk ke seberang jalan.

Jadi,
mana silapnya?




Tiada silap. Cuma kurang kesedaran.

Kucing dikatakan mempunyai penglihatan yang luarbiasa yang merupakan aset mereka sebagai haiwan pemburu, tapi kucing masih kurang sesuatu iaitu perspektif terhadap kelajuan.

Manusia mampu mengagak kedudukan kereta yang bergerak untuk beberapa saat akan datang berdasarkan kelajuan kereta tersebut.
Kita ada fizik untuk memberitahu minda.
Sebab itu kita mampu pandu keluar dari simpang tiga jalan dengan mudah.
Tapi, kucing tidak.

Apabila kucing melihat objek yang bergerak,
kucing tidak berkemampuan meneka ke mana arah objek tersebut berdasarkan kelajuannya.
Pada mereka, sesuatu objek berada di situ pada waktu itu. Sudah.
Mereka tiada kemampuan untuk berfikir seperti
"Ah, objek itu menuju ke arah sini. Maka selepas 1 saat, objek itu akan berada di sini."

Dapat tak apa yang aku maksudkan?

Jadi apa yang patut kita buat kalau ternampak kucing sedang melintas jalan di hadapan kita semasa kita sedang memandu?

Ini cara aku.
Setakat ini, berkesan.

Pertama,
jika kucing itu masih dalam medan penglihatan kita, PERLAHANKAN KENDERAAN.
Pastikan kucing itu sentiasa berada dalam medan penglihatan kita.

Kedua,
jika kucing itu hilang dari penglihatan mata,
sama ada berada di bawah kereta kita,
berada di bawah kereta orang lain atau berada di titik buta mata,
BERHENTIKAN KENDERAAN.

KENALPASTI KEDUDUKAN kucing tersebut sebelum bertindak seterusnya.

Ketiga,
selepas dikenalpasti kedudukan kucing tersebut,
pastikan kucing itu BERADA DI TEMPAT YANG SELAMAT sebelum meneruskan kenderaan.


INGAT!
Kucing adalah haiwan pemangsa.
Haiwan pemangsa akan kaku apabila mendapati keberadaan haiwan pemangsa lain yang lebih besar dari mereka.
Logiknya, lebih baik kaku dan menyorok daripada lari selamatkan diri yang tentunya akan dikejar.
Sudah tentu, haiwan tidak mampu berfikiran munasabah,
sebab itu mereka bergantung kepada survival instinct yang memang sudah tertanam dalam gen untuk teruskan hidup.

Dan pada haiwan, dalam kes ini, kucing,
kereta adalah pemangsa yang lebih besar. Bagaimana mereka lihat singa dalam hutan, sebegitulah mereka melihat kereta di bandar. Maka, reaksi mereka yang normal adalah kaku dan berharap pemangsa itu berlalu pergi.

Jika mereka kaku semasa berada di tepi jalan, tak apa.
Tapi jika mereka kaku semasa sedang melintas jalan, alamatnya, BYE-BYE!

Jadi,
apa yang kita boleh buat (dan bertolak ansur) ialah memberhentikan kenderaan dan pastikan kucing itu selamat melintas. Kucing tidak akan kaku selamanya. Apabila naluri untuk selamatkan diri mereka timbul, mereka akan lari mencari tempat yang lebih selamat.

Sedikit kesabaran dapat menyelamatkan kucing.
Walaupun bukan kucing anda, tapi sekurang-kurangnya kucing itu pernah memberi kebahagiaan kepada seseorang.
Dek kerana kurang sabar, kucing itu dilanggar.
Anda akan berasa bersalah sepanjang memori tentangnya ada.
Apatah lagi jika semasa anda melanggar si kucing itu, kedengaran bunyi 'crack' seperti sesuatu telah patah dan hancur.

Dengan sedikit kesabaran,
kucing selamat, anda tenteram, dan saksi depan mata (seperti kakak aku) tidak akan mengalami trauma kerana melihat peristiwa ngeri depan mata.

Pesan aku satu,
bersabarlah di atas jalanraya.
Tidak kira dengan siapa, manusia atau bukan.



Selamat tinggal, Abu.
Kau akan tetap dalam kenangan.


.




Nov 17, 2013

tEka-tEki #18 'Bas Sekolah'


Bertemu kembali dalam slot tEka-tEki.
Slot di mana pointer tinggi tak bermakna anda tak pandai.



Baiklah.
Kali ini aku berminat nak kongsi satu tEka yang aku pernah tengok dulu (dan gagal jawab).
Soalannya mudah, tapi ianya melibatkan daya imaginasi yang bukan calang-calang orang ada.
Bagi yang tahu jawapannya, atau pernah dengar di mana-mana
bolehlah jawab dengan jayanya.
Bagi yang memang mahu mencuba, sila jangan putus asa dan baca jawapan orang lain di bahagian 'comment'. (kalau ada yang jawab laa)
Salah tak apa. Yang penting cuba.

Ok.
Perhatikan imej di bawah.



Abaikan lukisan aku yang taraf budak tadika ini
dan cuba gunakan imaginasi anda bayangkan ianya bas yang sebenar.

Soalannya:

Bayangkan itu adalah bas sekolah yang pernah kita naik setiap pagi semasa kecil untuk ke sekolah.
Jika bas itu bergerak ke hadapan,
ke arah manakah akan bas itu tuju?
Ke kiri gambar atau ke kanan gambar?


Mudah.
Sama ada ke kiri ←
atau ke kanan →


Jika anda berminat untuk ketahui jawapannya, klik sini.
Tapi link di atas hanya berfungsi bermula pada 1 Disember 2013
bersamaan dengan dua minggu selepas post ini diterbitkan.

Marilah mencabar daya kreativiti dan imaginasi diri untuk menyelesaikan masalah ini.
Selamat mencuba.

GOOD LUCK!

Lagi tEka-tEki dalam koleksi:




.




Nov 15, 2013

Vorteks #47 - Masa Depan Merupakan Masa Silamnya.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46]




Hari sudah separuh berlalu, matahari sudah condong ke barat, namun Johan masih terbaring di atas katil di dalam bilik kolej kediamannya. Dibeleknya beberapa helai kertas keratan dari majalah hiburan yang dikoyakkannya. Salah satu keratan tersebut tercetak lirik lagu Kanvas nyanyian kumpulan Fire Recite Unit (FRU) yang kononnya sebagai lagu ‘comeback’ ke dalam industri seni dengan genre yang berbeza dari sebelumnya. FRU yang popular suatu masa dahulu dengan genre rock, kini memilih genre lebih perlahan dan berentak balada.
“Apa yang special sangat dengan lagu ni? Lirik pun entah apa maksudnya. Irama pun perlahan, mendayu, lembik.” Johan merungut sambil meneliti lama bait-bait lirik lagu itu.

Waktu itu, ketika kita sama-sama ketawa
melafaz "kita suka sama suka,"
waktu itu, sekecil mana khilaf kita lupakan sahaja.

Hilang tempat bertemu,
tempat pulang, aku tidak peduli.
Kerana hanya senyumanmu itu yang mahu aku lindungi.

Pertemuan, perpisahan
sebanyak bintang di atas kanvas malam...
Namun kini,
aku sangat tidak menginginkannya datang.

Aku hanya mahu kau di sisi,
di saat sukaku, dukaku.

Mari mula dari sini.
Mari bina esok milik kita.
Mari lakukannya seperti kita baru sahaja dilahirkan semula.

Seperti bunga ditiup angin musim panas,
mari kita berkembang cerah segera.

Johan mengeluh panjang. Tidak disedari, gelagat Johan diperhati teman sebiliknya Azlan sejak dari tadi.
“Kau mengeluh macam mana sekalipun, bukan kau boleh buat apa.” Mendengar kata-kata tadi, Johan mengalihkan pandangannya ke arah Azlan.
“Aku kurang faham apa yang membuatkan Hani terpikat dengan si Yusran ni. Katanya, dia mula berminat dengan Yusran selepas mendengar lagu Kanvas ini dari radio.” Johan kembali mengeluh panjang. Azlan dari tepi hanya tersenyum. “Katanya, lirik lagu ini sangat bermakna buat Hani.”
Azlan menghampiri Johan sebelum merebahkan punggungnya ke atas katil, duduk di sebelah Johan yang masih berbaring. “Jodoh, Johan. Jodoh. Siapalah kita mahu mempertikaikannya.”
Mendengar nasihat Azlan, Johan mengukir senyuman. Senyum sumbing.

Memori.
Memori masa lalu tiba-tiba terlintas di benak Johan. Dia tersenyum. Kali ini senyumannya tidak lagi sumbing. Dia tersenyum sambil memandang Intan di sebelahnya yang sedang leka melihat suasana sekeliling.
Pakcik Nizam berhenti rehat di sebuah hentian rehat dan rawat. Mahu buang air katanya. Setelah beberapa destinasi Pakcik Nizam berhenti untuk mengambil bekalan bajanya, kini mereka sudah memasuki lebuhraya dan menuju ke arah Pusat Bandar. Waktu rehat ini, Intan dan Johan berkeputusan untuk turun sebentar dari belakang lori. Selain berniat melejangkan badan yang terasa sengal dek kerana terlalu lama terlambung-lambung di belakang lori, mereka juga berharap dapat seketika lari dari udara beraroma baja yang memenuhi ruang di belakang lori tersebut. Namun, siapalah mereka untuk merungut. Dikutip dan diselamatkan dari tepi jalan, diberi air dan makanan, malah dibenarkan menumpang sehingga ke Pusat Bandar tanpa syarat, semua itu tidak ternilai hendak dibandingkan dengan tempat duduk kelas ekonomi meleset bertemankan beg-beg baja organik.
Hentian rehat dan rawat yang mereka singgahi ini tidaklah besar. Tiada kedai makan mahupun tempat orang ramai. Hanya satu bangunan tandas dan beberapa dangai yang disediakan untuk pengunjung. Terdapat juga beberapa buah lori treler yang berhenti bersama. Mungkin pemandu-pemandunya yang kepenatan ambil keputusan untuk melelapkan mata seketika memandangkan hari sudah jauh malam. Ragam orang mencari rezeki.
Johan dan Intan duduk di atas satu tunggul kayu yang rata.

“Awak!” Intan memanggil Johan. Johan menyahut.
“Bila difikirkan, siang tadi, saya amat pasti nasib saya akan menjadi buruk. Pada satu ketika, saya amat pasti yang saya akan jadi barang pemuas nafsu mereka tadi.” Intan menggigit bibirnya, teringatkan memori pahitnya.
“Entah dari mana, awak datang. Awak selamatkan saya. Dan kini, kita berada di sini. Selamat. Dalam perjalanan pulang ke rumah.” Intan mengukir senyuman. Johan turut sama.
“Terima kasih.”
Ucapan terima kasih Intan hanya disahut dengan anggukan dari Johan.

‘Manusia perlu terus ke depan. Masa silam dijadikan pedoman supaya kita pada masa kini tidak mengulangi kesilapan. Hasilnya, masa depan kita akan lebih terjamin.’
Ungkapan itulah yang Johan pegang dari kali pertama dia dengar sehinggalah ke hari ini. Dalam konteks Johan, masa depan merupakan masa silamnya, maka dia perlu sedaya upaya untuk terus ke depan. Dia perlu sedaya upaya memastikan Intan terselamat supaya Hani pada masa depan mampu memberi sinar kepada orang ramai, termasuk dirinya.
Pada Johan, dirinyalah yang perlu ucapkan TERIMA KASIH. Tanpa Intan, tanpa Hani, dia mungkin tidak sampai ke tempat dia berada kini.

“Baiklah. Mari sambung perjalanan.” Suara Pakcik Nizam memanggil dari jarak 10 kaki. Serentak, Intan dan Johan bangun dan menuju ke arah lori. Semasa melintas depan lori, Johan terperasan ada seorang lagi penumpang di tempat duduk kelindan lori Pakcik Nizam. Berusia mungkin pertengahan 30-an, dengan muka berjambang dan rambut tidak terurus, lelaki itu sedang terlentok tidur bersandarkan cermin pintu lori.
“Siapa?” Johan bertanya kepada Pakcik Nizam.
“Oh, dia seperti kamu. Pakcik jumpa berjalan seorang diri di pinggir hutan. Katanya sedang ‘mencari ilham’.” Pakcik Nizam menguit kedua-dua jari telunjuknya membentuk tanda petikan semasa menyebut ‘mencari ilham’. Tidak mengerti apa yang dimaksudkan Pakcik Nizam, Johan hanya berlalu ke belakang dengan senyuman.
Setelah semua siap, mereka menyambung perjalanan ke bandar.

Suasana sunyi seketika, tiada kata. Hanya kedengaran bunyi deruan enjin lori yang sedang bergerak dinaiki mereka.
Johan melihat Intan yang sedang termenung melihat bumbung lori. Mungkin tiada isu mahu dibicara, maka suasana menjadi diam. Johan tanpa disedarinya bersenandung. Walupun perlahan namun cukup untuk menarik minat Intan di sebelah.
“Awak humming lagu apa?” soal Intan. Soalan itu mengejutkan Johan yang sedikit terleka bersenandung.
“Er...Ar..Lagu reka-reka je...Hehe!” jawab Johan, kurang meyakinkan.
“Nyanyilah kuat sikit, saya nak dengar,” pinta Intan.
“Tapi suara saya tak sedap,” elak Johan.
“Tak apa, bukan suara saya sedap pun.”
Tipu. Pernah sekali Johan menonton rancangan siaran langsung di televisyen di mana Hani diminta untuk menyanyi sebuah lagu. Lagu Kanvas. Suara Hani sedap. Lunak. Lagu Kanvas menjadi hit hanya selepas rancangan itu bersiaran.
“Awak suka lagu apa?” tanya Johan.
“Apa-apa saja pun boleh,” jawab Intan sambil tersenyum.
Johan membalas senyum. Ditariknya nafas dalam-dalam sebelum berdehem membuat persedianan. Intan tergelak kecil melihat gelagat Johan.

Waktu itu, ketika kita sama-sama ketawa
melafaz "kita suka sama suka,"
waktu itu, sekecil mana khilaf kita lupakan sahaja...

Dalam banyak-banyak lagu, Johan memilih lagu Kanvas yang dibencinya.

Hilang tempat bertemu,
tempat pulang, aku tidak peduli.
Kerana hanya senyumanmu itu yang mahu aku lindungi.

Intan hanya mendengar, dan terus mendengar. Walaupun lari nada, walaupun dia tidak tahu lagu tersebut, namun Intan terus mendengar dengan senyuman.

Pertemuan, perpisahan
sebanyak bintang di atas kanvas malam...
Namun kini,
aku sangat tidak menginginkannya datang.

Aku hanya mahu kau di sisi,
di saat sukaku, dukaku.

Tanpa disedari, Pakcik Nizam dan lelaki berjambang di sebelahnya juga mendengar nyanyian Johan. Walaupun bukanlah sesedap mana, namun nyanyian itu sangat menghiburkan mereka berdua. Lelaki berjambang itu kemudian mengeluarkan buku notanya dan menulis sesuatu.

Mari mula dari sini.
Mari bina esok milik kita.
Mari lakukannya seperti kita baru sahaja dilahirkan semula.

Berlatarkan deruan enjin lori yang sedang bergerak, diikuti dengan sekali sekala irama kereta lain memintas, lagu yang dinyanyikan Johan ini begitu asyik dan menyenangkan Intan. Senyuman tidak lekang dari wajah Intan. Intan sedar bahawa lagu yang didengarinya ketika itu akan menjadi lagu kegemarannya. Lagu yang dinyanyikan oleh ‘wira berbaju perisai’, walaupun setting hanya berada di belakang sebuah lori berisi beg baja, namun bagi Intan ini adalah persembahan terbaik sepanjang hidupnya, mungkin seumur hidup, sehingga ke akhir hayat.
Apa yang Intan masih belum sedar ialah dia mungkin sudah jatuh cinta.

Seperti bunga ditiup angin musim panas,
mari kita berkembang cerah segera.

Beberapa ketika kemudian, lori mula bergerak perlahan dan banyak berhenti. Suasana di luar juga sudah berubah, kenderaan di sekeliling kedengaran semakin banyak. Dari sangkaan, mereka sudah memasuki kawasan padat. Ini bermakna mereka sudah hampir sampai ke destinasi, Pusat Bandar.
Kemudian, lori berhenti. Kedengaran pintu lori dibuka dan ditutup. Beberapa saat kemudian, Pakcik Nizam muncul di bahagian belakang lori.
“Kita sudah sampai.” Pakcik Nizam memberitahu Johan dan Intan dengan senyuman.

Pakcik Nizam berjalan ke depan lori dan bertemu dengan lelaki berjambang yang sudahpun turun dari lori.
“Terima kasih, Abang Nizam.” Lelaki berjambang itu menghulurkan salam sebelum disambut erat oleh Pakcik Nizam.
“Tak apa. Abang berbangga dapat tolong seorang artis terkenal.” Pakcik Nizam tersenyum lebar.
“Mana ada, bang. Saya sudah tak laku. Muzik rock sudah semakin mati.”
“Kalau rock semakin mati, kamu tukarlah muzik lain,” seloroh Pakcik Nizam.
“Mungkin. Begitulah perancangannya.” Lelaki berjambang itu melihat buku nota di tangannya sebelum tersenyum dan berlalu pergi.

“Fuh, tak sangka aku bertemu dengan artis, Yusran dari FRU,” bicara Pakcik Nizam seorang diri.





BERSAMBUNG...[48]





Nov 13, 2013

Lipas VS. Dunia: Evolusi Lipas




Tahu tak apa yang sama hebat dengan ninja?
Lipas.



Kalau bukan sebab aku major biologi, aku mungkin percaya ninja adalah evolusi dari lipas bagaimana Darwin kata manusia berasal dari beruk.
Tangkas, pantas dan licik.
Tiada yang setanding dengan ninja selain lipas.




Entri lain mengenai lipas:
Lipas Makhluk Sempurna.
Lelaki Yang Takut Tapi Bukan Penakut.
Lipas VS. Dunia
Lipas VS. Dunia: Himpunan Lipas
6 Peranan Lipas dalam Kehidupan dan Alam.



.




Nov 10, 2013

6 Elemen Sepunya Dalam Kebanyakan Video Viral Malaysia.


Ok, bare bear with me. Ini adalah entri mengenai viral video.
Mungkin aku terlebih excited dengan viral video yang ada baru-baru ni.
Tapi aku janji, ini entri terakhir berkaitan dengan Awek Legoland dalam blog ini.
Basi dah isu ni.



Apa yang menarik minat aku bukanlah video tersebut,
tapi lebih kepada respon masyarakat.
Aku berminat respon individu, mahupun kelompok individu terhadap video itu.
Jadi, dipendekkan cerita, aku berminat untuk mengkaji
apa elemen sepunya yang ada dalam setiap video yang berjaya menjadi viral di kalangan masyarakat Malaysia.
Hanya video viral di Malaysia.

Sebelum apa-apa, biar aku jelaskan.
Kajian aku ini hanya mengambil masa 2 jam dalam hidup aku
dan tiada sumber-sumber ilmiah yang menjadi rujukan aku.
SUmber-sumber video pun hanya yang mampu aku fikirkan sahaja.
Ini sepenuhnya hasil janaan otak aku yang tak selalunya betul.
Jadi, sila jangan ambil berat tentang apa yang aku bentangkan
dan jangan sekali-kali jadikan entri ini sebagai sumber rujukan bahan ilmiah korang.
Jangan pula nanti nama blog ni naik dalam bibliografi tesis projek akhir tahun korang pula.
Kalau nak buat, buat betul-betul, guna metodologi yang betul.

Dan,
berikut adalah enam (6) elemen yang membuatkan sesebuah video menjadi viral:



1. Subjek

Kesemuanya video viral berkisar tentang subjek dalam video.
Ada dua poin yang perlu diambil kira.
Pertama, adakah subjek disukai atau dibenci.
Contoh terbaik subjek yang disukai ialah video Gwiyomi yang pernah melanda Malaysia satu masa dahulu.
Contoh untuk subjek yang dibenci ada banyak. Ingat lagi video pekerja KFC yang letak tapak kasut dekat ayam yang akan digoreng dulu? Ada sesiapa yang suka ke?

Kedua, subjek selalunya rare.
Aku tak boleh translate 'rare' tu dalam BM, sebab 'jarang berlaku' bukan istilah yang tepat.
Contoh subjek yang rare adalah video Bini MatYo.
Yang menjadikan ia rare ialah subjek di dalamnya, iaitu melibatkan orang yang dikenali ramai.
Berapa kali sangat kes video tersebar melibatkan orang terkenal ada dekat Malaysia ni?




2. Medium

Medium video itu disebarkan juga adalah penyumbang kepada ke'viral'an video tersebut.
Kebanyakannya guna YouTube.
Tapi, kemunculan aplikasi video sharing yang semakin banyak melalui media sosial yang ada masa kini juga membantu. Facebook, Keek, Instagram vid...
Namun, kebanyakannya akan berakhir dengan YouTube juga, disebabkan YouTube adalah sumber utama masyarakat Malaysia menbuat carian video.
Banyak orang akan download dan upload semula video yang dikatakan viral ke dalam channel mereka kerana gilakan hit view.




3. Tagline

Tagline, punchline, catchphrase.
Semua viral video (yang beraudio) akan mempunyai barisan ayat yang diingati pendengar.
"Macam cantik jer..."
"Jantan dayus. Jantan dayus."
"Comey tak Kak Ton?"
"Listen, listen, listen."
Barisan ayat sebegini memudahkan masyarakat untuk recall video mana yang dimaksudkan.

Tapi ada juga video yang tak perlukan tagline.
Contohnya, video cctv anak kecil didera di pusat asuhan.
Kenapa video ini viral tanpa perlukan tagline?
Sebab perlakuan biadab itu sendiri sudah menjadi taglinenya.
Sama kes dengan pekerja KFC yang letak ayam di tapak kasut.




4. Pihak Berpengaruh

Definisi viral adalah terletak kepada kuasa dalam berkongsi (sharing) di dalam media sosial.
Apa yang lagi bagus untuk tingkatkan kuasa viral selain daripada dikongsi oleh golongan yang mempunyai banyak followers.
Studio pengiklanan dalam media sosial, selebriti terkenal tanahair, penggiat forum, blogger terkenal dan twitfamous.
Kalau mereka ini kongsikan satu video yang dikatakan 'menarik', kemungkinan video tersebut menjadi viral di Malaysia adalah tinggi.
Lagi ramai follower, lagi tinggi ke'viral'an, namun tetap bergantung kepada isi video.

Aku sendiri dapat tahu tentang kebanyakan video viral melalui Facebook.




5. Penonton

Untuk menjadi viral, penonton video memainkan peranan penting.
Penyebar video viral selalunya individu yang banyak menghabiskan masa di atas talian.
Since smartphone sekarang membuatkan kita boleh online di mana-mana, maka ianya bukan masalah besar.
Hasil korekan aku, golongan yang banyak habiskan masa online dan bersemangat menyebar video viral ke laman sosial mereka adalah individu berusia antara 9 hingga 30 tahun.
Video yang berjaya menyentuh golongan ini berkemampuan menjadi viral.

Orang lebih tua (atas 35) kemungkinan hanya akan menonton sahaja dan mempersoalkan apa yang sudah berlaku kepada generasi zaman sekarang.




6. Respon

Yang menjadikan sesebuah video semakin viral adalah kewujudan video respon,
atau dalam terma yang lebih difahami, PARODI.
Parodi kebanyakannya bersifat berlebih-lebihan, dan membuatkan penonton parodi akan tertanya-tanya adakah video asal sebegitu rupa.

Hanya selepas sehari video Awek Legoland tersebut menjadi trend di Facebook,
berpuluh-puluh parodi muncul.
Daripada orang biasa, sampai ke artis, sampai ke pengkid,
macam-macam jenis parodi berjaya dihasilkan.
Kesannya, video asal menjadi semakin ditonton dan dikenali.
Kini, even mak aku pun tertanya-tanya
"Apa benda yang asyik 'macam cantik je' tu?" sebab dah banyak sangat orang perkatakan di TV.


++++++



Aku dapati ada satu elemen tersendiri yang tak mampu dikawal orang.

TIMING.
(Timing dalam BM apekebende ek?)

Tak kira berada bagusnya video itu untuk dijadikan viral,
walaupun sudah diambil kira semua 6 elemen yang aku bentangkan di atas, tapi kalau timing tak sesuai, tak jalan.
Tak mungkin video Awek Legoland dan Bini MatYo boleh menjadi viral dalam masa yang sama.
Nasib baik timing mereka agak tepat.

Juga, video viral kebanyakannya hanya bertahan seminggu.
Selepas masuk minggu kedua, suasana menjadi semakin suram dan boleh dikatakan basi.
KECUALI ada perkara berbangkit seperti
kes Bini MatYo nak saman Pak Guard Azman,
Pak Guard Azman dapat naik kereta mewah
dan Pak Guard Azman ditawarkan peluang berlakon drama.

Murah rezeki sungguh Pak Guard Azman ni...

PERGH!

Korang ada teringat mana-mana video viral Malaysia yang aku tak sebut di atas?





C-Card #004:
Macam yang aku katakan, aku bukan berminat dengan video yang dihasilkan, tetapi aku lebih berminat dengan reaksi manusia sama ada individu ataupun kelompok masyarakat terhadap video tersebut. Manusia sebagai individu memang berbeza-beza, tapi bila dikelaskan dalam satu kelompok, perlakuan mereka boleh diramal dan dirancang. Namun, yang lebih menarik minat aku ialah subjek dalam video tersebut. Agaknya, apa perasaan Awek Legoland sekarang selepas videonya menjadi bahan pelecehan? Apa perasaan Bini MatYo terhadap masyarakat yang mencemuhnya? Malu? Marah? Adakah kawan-kawan pekerja KFC yang letak ayam di tapak kasut sebelum digoreng itu masih berkawan dengannya? Adakah semua video Gwiyomi dianggap comel? Yang orang anggap comel pun aku rasa tak comel mana pun, lebih kepada usaha memalukan diri sendiri sahaja. Namun, satu yang aku kagum tentang masyarakat Malaysia yang suka membuat parodi ni ialah sifat self-esteem yang tinggi. Aku? Bercakap depan 5 orang pun sudah buat aku gugup, apatah lagi ditonton beribu orang berulang-ulang kali. Btw, gambar pertama dalam entri ini ialah bacteriophage, sejenis virus yang paling aku gemari sebab nampak macam spaceship gittew.

.




Nov 6, 2013

"...MACAM CANTIK JER! ...MACAM COMEL JER!" katanya.


"Hai!~
cEro nak bagitahu yang cEro suka sangat penumbuk cEro..!"








Negara dimeriahkan lagi dengan rakaman video dari seorang gadis yang dipanggil Awek Legoland.
Dan seperti biasa, makin laju rakyat Malaysia membalas dengan parodi.

Yang menarik minat aku bukanlah awek dalam video tu yang hanya boleh menggugat iman si pedo di luar sana.
Yang menarik minat aku adalah orang di sekeliling dia...
Agaknya, apa yang aku akan respon kalau aku lihat kelakuan orang lain merakam video sendiri di depan mata aku sebegitu rupa?
Agaknya apa perasaan ibu abah dia bila anak mereka menjadi internet sensation yang sementara?

Oh, katanya awek ni bukan pekerja Legoland.
Dia pakai baju Legoland sebab ikut famili bercuti ke sana.

Aku pun nak pergi Legoland juga.







Nov 1, 2013

Vorteks #46 - Semasa Malam...


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45]




Orang ramai yang berada sekitar tertarik dengan kedatangan dua kenderaan pacuan empat roda milik pasukan polis. Kedua-dua kenderaan tersebut berhenti di hadapan pagar rumah Encik Ahmad. Disuluhi lampu jalan yang menyinar waktu malam, kelihatan Inspektor Bakar keluar dari salah sebuah kenderaan tersebut. Dia kemudian menuju masuk melalui pagar rumah Encik Ahmad sebelum mengetuk pintu. Pintu dibuka. Encik Ahmad mempelawa Inspektor Bakar masuk sambil menjenguk-jenguk kawasan luar untuk mencari kelibat anak perempuannya. Namun tiada.
Dari jauh terdapat dua pasang mata yang melihat situasi itu.

“Agaknya, berjaya tak budak perempuan itu diselamatkan?” Prof. Shah bersuara.
“Tiada kelibat mereka berdua, Johan dan Intan. Rasanya belum berjaya diselamatkan.” Prof. E di sebelah menjawab pertanyaan. Mereka berdua berada di depan muka pintu rumah Prof. E, memantau keadaan rumah Encik Ahmad untuk mengetahui berita terkini tentang Johan dan Intan.
“Bukankah lebih mudah jika kita berjumpa terus dengan bapa budak perempuan itu dan jelaskan segalanya,” Prof. Shah memberi cadangan.
“Tidak. Lebih baik kita tak libatkan banyak orang dalam hal ini. Siapa mahu percaya cerita karut yang bakal kita bongkarkan.” Prof. E menolak cadangan Prof. Shah. Prof. Shah mengangguk. Benar. Siapa mahu percaya ada remaja dari masa depan datang untuk selamatkan seorang gadis yang diculik.
“Mari kita masuk dan sambung ujikaji.”
Prof. Shah melibat kelibat Prof. E yang melintasinya masuk ke dalam rumah dan menaiki tangga ke tingkat atas. Dia sebenarnya sedikit pelik dengan Prof. E. Apa sebenarnya di dalam kepada pesaingnya itu.
“Aku kemukakan syarat yang tidak masuk akal untuk satu fail yang langsung tidak aku fahami. Tanpa berfikir panjang, dia setuju. Apa sebenarnya yang dia fikirkan?” Prof. Shah mengeluh kebingungan.
Lantas, Prof. Shah terkenang semula saat dia kemukakan syarat siang tadi.

“Boleh aku tengok Fail J tu?”
Prof. Shah senyum berhelah. “Boleh. Tapi dengan syarat.”
“Apa syaratnya?” Prof. E bertanya.
“Aku mahu ambil bahagian dalam projek kau ini. Sebarang kajian, penerbitan, mahupun pembentangan, aku akan dinamakan sebagai rakan kongsi dengan status yang sama taraf dengan kau. Tak kurang tak lebih.”
Mendengar syarat dari Prof. Shah itu, Prof. E berdiam diri seketika.
“Tunjukkan kepada aku isi Fail J, dan kau automatik menjadi partner aku dalam kajian ini.” Satu ayat dari mulut Prof. E yang mengejutkan Prof. Shah. Begitu mudah dia menerima syarat prof. Shah. Hasil kajian mengenai fenomena merentas masa yang dijalankannya selama berpuluh tahun atas usaha sendiri, dengan mudah dia bersetuju untuk berkongsi dengan seseorang yang menganggap dirinya sebagai musuh.
“Apa sudah jadi dengan Erman yang aku kenal?”

Suasana turut tegang di dalam rumah Encik Ahmad.
“Apa semua ini?” Encik Ahmad dan isterinya terbeliak luas melihat rakaman video dari telefon bimbit yang ditemui di tempat kejadian. Video yang dirakam Prof. E semasa bersembunyi di tepi rumah Intan disembunyikan.
“Apa jadi kepada Intan? Siapa lelaki yng bersamanya? Siapa penjahat itu? Di mana penjahat itu sekarang? Di mana Intan?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Encik Ahmad. Isterinya di sebelah hanya menutup mulut menahan air mata yang sedang bergenang.
“Kami sudah kerah pasukan menjejak mereka di dalam hutan, tapi akibat waktu yang sudah malam, kami terpaksa tangguhkan operasi,” jelas Inspektor Bakar.
“Maknanya, polis biarkan anak saya dikejar dua penjenayah tersebut di dalam hutan?” Nada Encik Ahmad bertukar tinggi.
“Tidak. Kami percaya dua penjenayah tersebut tidak mampu untuk terus mengejar anak encik. Lelaki yang bersamanya bertindak melindungi anak encik, dan kami percaya mereka mampu lepas dari buruan dua penjenayah tersebut.”
Encik Ahmad dan isteri saling bertukar pandangan.
“Siapa lelaki itu?” tanya Encik Ahmad.
“Itulah yang kami harap dari encik. Mungkin encik kenal lelaki tersebut?” Inspektor Bakar menunjukkan telefon bimbit yang sedang memaparkan imej berhenti lelaki yang berlari bersama Intan. Encik Ahmad dan isteri menatap imej itu seketika. Isteri Encik Ahmad menggelengkan kepala.
“Gambarnya kurang jelas, tapi kami pasti kami tidak kenal lelaki ini,” kata Encik Ahmad. Inspektor Bakar mengangguk faham.
“Lelaki ini mungkin dalam usia awal 20-an. Kalau kemudian Encik Ahmad tahu mengenainya, sila hubungi saya.” Inspektor Bakar menyimpan telefon bimbit tadi sebagai bahan bukti dan melangkah meninggalkan Encik Ahmad dan isteri yang sedang duduk di sofa.

“Tunggu, Inspektor!” Encik Ahmad bangun dan menghampiri Inspektor Bakar, meninggalkan isterinya sendirian.
“Ya?” Inspektor Bakar mematikan langkah.
“Tentang soalan Inspektor pagi tadi, mengenai ada orang berdendam dengan saya atau tidak, saya ada satu nama.” Ayat Encik Ahmad menarik minat Inspektor Bakar.
“Siapa?”

Di satu kawasan di sekitar Bandar Selatan, Encik Alex berada di dalam keretanya, sedang resah kerana panggilan telefonnya tidak diangkat.
“Ke mana pula keparat Zul ni? Berkali-kali aku call tapi tak angkat-angkat. Tengah sibuk melayan nafsu ke?” Selepas menekan beberepa butang di telefon bimbitnya, Encik Alex kemudian meletakkan telefon tersebut di telinga. Deringan di hujung talian masih tidak berjawab. Sekali lagi Encik Alex memaki hamun Zul. Semua jenis perkataan kesan sudah disebutnya.
Dek kerana kesabaran yang sudah menjadi cetek, Encik Alex mencampakkan telefon bimbitnya ke atas kerusi tempat duduk. Hatinya terasa sedikit tidak tenang, seperti ada berlaku sesuatu yang di luar perancangan. Mungkin ideanya mengupah penculik dari kalangan penggiat sindiket pelacuran bukanlah idea yang bagus.
Selepas beberapa saat menyandarkan dahi ke stereng kereta, telefon bimbitnya tadi berdering. Dengan pantas Encik Alex mengambil semula telefon tersebut dan melihat ID pemanggil.
Ahmad ACB (Work).
“Ahmad? Apa yang dia mahu? Adakah dia bersetuju dengan pertolongan yang aku tawarkan siang tadi?” Selepas beberapa ketika, Encik Alex menekan butang hijau di telefonnya.

“Hello, Encik Ahmad. Macam mana? Sudah puas fikir?” Suara Encik Alex bertukar menjadi mesra. Orang jahat memang bermuka-muka.
“Baiklah. Saya akan datang ke rumah awak untuk berbincang. Tunggu saya, ya.”
Selepas mematikan talian, Encik Alex menghela nafas panjang. Wajahnya yang tadi kelihatan marah sudah mampu mengukir senyuman. Lantas, dia menghidupkan enjin dan mula bergerak ke rumah Encik Ahmad tanpa mengetahui apa yang bakal dia hadapi.

“Ahmad, Ahmad. Bodoh punya orang.”



BERSAMBUNG...[47]





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: