Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Aug 30, 2013

Vorteks #39 - Masa Untuk Melawan, Masa Untuk Berdepan.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38]




Nadinya dapat dirasakan berdenyut kencang, namun itu tidak sedikitpun membuatkan Inspektor Bakar gelisah. Dia memang dikenali sebagai pegawai polis yang berdedikasi, bertanggungjawab dan sentiasa fokus dengan kerja. Sifat itulah yang membuatkan dia dihormati orang bawahannya dan rakan-rakan sepasukan.
“Kita akan mula masuk ke dalam hutan. Misi kita adalah untuk menyelamatkan seorang mangsa culik perempuan dan seorang lelaki yang belum dikenal-pasti serta menangkap dua penjenayah dikehendaki. Pastikan semua bergerak menuju ke arah selatan. Cari sebarang petunjuk yang mungkin ditinggalkan mangsa culik ataupun dua orang penjenayah itu. Laporkan sebarang penemuan sesegera mungkin. Faham?”
“FAHAM, TUAN!” Sahutan serentak satu pasukan mencari yang diketuai Inspektor Bakar itu membangkitkan semangat setiap ahlinya. Setelah mengambil tempat masing-masing, operasi mencari, menyelamat dan menangkap pun bermula. Pada jarak dua meter di antara setiap ahli pasukan, barisan panjang dengan tenaga 8 ahli mula melangkah masuk ke dalam hutan bagi mengesan orang yang dicari. Semua itu berlangsung semasa hujan masih lebat mencurah ke bumi.

Intan memerhatikan Johan. Johan tiada reaksi, hanya memandang permandangan hujan yang menimpa lantai hutan. Intan mengangkat punggungnya dan bergerak merapati Johan sehingga bahu kirinya bersentuhan dengan belakang badan Johan. Johan terkejut.
“Saya tahu awak pun sejuk. Apa kata kita rapat lagi. At least kita boleh saling memanaskan antara satu sama lain.” Intan merapatkan lagi badannya ke sisi Johan. Johan, tiada kata, hanya menarik nafas panjang.
Rapat? Saling memanaskan antara satu sama lain? Eh, itu semua ayat dalam filem hindustan. Filem di mana hero dan heroin terperangkap dalam ribut salji dan hanya ada sesama sendiri untuk memanaskan badan masing-masing. Kulit bertemu kulit. Haba saling bertukar. Adakah...
Fikiran Johan jauh melayang. Gelagatnya sekali-sekala menjeling Intan di sebelah, kemudian dipejam rapat kedua belah matanya, dan kemudian menghembus nafas panjang selepas lama ditahan membuatkan Intan tersenyum. Intan sedar, Johan sedang malu. Segan. Mungkin ini kali pertama insan yang dipanggilnya Yusran ini sebegini rapat dengan manusia berlainan jantina. Tapi Intan tidak peduli. Pada matanya, Yusran adalah penyelamat dirinya, dan dia berhak mendapat layanan baik, paling kurang saling bertukar haba badan ketika kesejukan.
Pada Johan pula, dapat kesempatan berada serapat ini dengan Hani, selaku pemain utama dalam industri hiburan tanahair untuk beberapa tahun akan datang, adalah di luar jangkaannya. Gembira ada, gementar sudah tentu.
Bunyi satu das tembakan memecah suasana damai hujan.

Inspektor Bakar dan pasukannya serentak mengangkat kepala mendongak ke atas. Dari  bunyi tembakan, jaraknya mungkin dalam kurang dua batu ke hadapan. Inspektor Bakar saling bertukar pandangan dengan beberapa ahli pasukannya. Dia perlu buat keputusan yang cepat untuk bertindak.
“Kita percepatkan langkah. Maju.”

Intan menutup mulut, terkejut. Johan meletakkan jari ke bibir, memberi isyarat kepada Intan supaya tidak membuat apa-apa bunyi. Bunyi tembakan tadi kedengaran sangat hampir, seolah-olah sumbernya hanya beberapa kaki di belakang pokok tempat mereka berteduh.
“Aku tahu kau di sekitar sini. KELUAR!”
Muncul suara melaung dari jarak lebih kurang 10 meter dari tempat Intan dan Johan berada. Intan memandang Johan dengan mata membuntang ketakutan. Jari Johan masih di bibir. Dia membongkokkan badannya meninjau ke belakang dari celahan pokok renek di sekeliling. Tepat matanya ternampak kelibat dua lelaki; seorang berbadan besar, seorang kurus tinggi sedang masing-masing memegang pistol di tangan.
Bawi dan Galah akhirnya sudah begitu hampir dengan mereka.

“Tak apa ke kau tembak ke atas tadi? Polis mungkin boleh dengar.” Galah kelihatan sedikit risau dengan tindakan Bawi yang berjalan di hadapannya. Bawi hanya tersenyum segaris.
“Jangan risau. Pada masa polis boleh sampai ke sini, budak berdua tu sudah jadi tawanan kita. Mereka berdua berada sekitar sini, mungkin sedang berteduh. Kesan yang mereka tinggalkan di sini sangat baru. Mereka tak jauh.”
“Tapi mana?”
“Budak perempuan yang dipanggil Intan tu, kalau dia panik, dia akan tercungap-cungap dan bernafas dengan laju. Sebab tu aku lepaskan tembakan. Bagi dia dalam ketakutan. Siapa boleh menyorok dengan nafas yang macam tu.”
Johan memandang Intan di sebelahnya. Walaupun tangan Intan masih menerkup mulut, tapi dia kelihatan bernafas dengan laju, bahunya naik turun dengan pantas menarik dan menghembus nafas.

Hyperventilation. Anxiety attack. Satu keadaan di mana gangguan dalam pernafasan disebabkan oleh serangan panik atau kebimbangan yang melampau. Ia akan menyebabkan orang yang mengalaminya bernafas dengan pendek dan laju, selalunya diikuti dengan dengusan nafas yang keras. Bernafas melalui beg kertas dapat mengurangkan gejala hyperventilation ini. Tapi, berada di dalam hutan tebal dengan hujan lebat menghentam bumi, memiliki beg kertas adalah mustahil.
Text-book anxiety attack. Aku patut buat sesuatu,” Johan berbisik. Dia perlu pantas memikirkan sesuatu. Hujan mungkin berpihak kepada Johan.

Aku kena tenang. Mereka berdua masih memandang ke kiri dan ke kanan disebabkan mereka tidak tahu kami di sini. Aku kena gunakan peluang ini sebaik mungkin.Inilah masanya. Masa untuk melawan, masa untuk berdepan.
Hujan yang turun memang membantu. Air yang jatuh dari atas dan menghentam dedaun pokok renek memberikan efek seperti daun itu bergerak-gerak. Maka, permandangan seperti adanya kelibat di belakang pokok sedangkan hanya daun yang melambai di sekeliling dapat mengaburi pandangan si pemerhati. Kelebihan ini diambil Johan untuk keluar dari tempat berteduhnya dan bergerak menyelinap dari satu rimbunan pokok renek ke rimbunan yang lain tanpa mengundang perhatian Bawi dan Galah. Akhirnya, Johan kini sudah memintas lokasi Bawi dan Galah dan senyap-senyap sudah berada di rimbunan pokok di belakang mereka berdua.
“Aku kira sampai tiga. Kalau korang keluar sebelum aku habis kira, nyawa korang mungkin selamat.”
Tamat sahaja ayat itu dilafazkan, Galah rebah ke bumi akibat satu libasan yang dihadiahkan Johan menggunakan alat pemotong dawai tepat ke kepala dari belakang. Sepantas mungkin, Johan melempar alat pemotong dawai dari tangan kanannya ke tanah dan terus menyambar pistol dari tangan Galah yang tertiarap tidak sedarkan diri lalu mengacukan pistol itu tepat ke belakang kepala Bawi. Bawi tidak sempat berpusing.

“Jatuhkan pistol kau dan angkat tangan atau kepala kau berkecai,” gertak Johan dengan suara tenang.
Bawi tiada pilihan. Pilihan untuknya berpusing dan mengadap Johan juga tidak diberi keizinan. Dia lalu menjatuhkan pistolnya ke atas tanah dan mengangkat tangan seperti gaya takbiratul ihram tanpa dapat melihat wajah Johan.
“Berani. Kau budak yang berani. Aku sangkakan kau hanya budak mentah yang mahu menjadi hero menyelamatkan seorang gadis cantik.”
Dalam hati Johan terdetik bahawa separuh dari penyataan Bawi itu adalah benar. Budak mentah yang mahu menjadi hero menyelamatkan seorang gadis cantik. Johan senyum segaris.
“Sebab utama aku lari dari korang adalah sebab korang berpistol. Ambil pistol, korang hanyalah anjing yang hilang gigi dan kuku.”
Itu bukan omong kosong. Johan sudah dilatih seni mempertahankan diri dari kecil oleh datuknya. Keberanian adalah sesuatu yang memang ada dalam dirinya.

“Budak, siapa nama kau?” tanya Bawi.
“Aku tiada nama,” jawab Johan.
“Baiklah, budak. Biar aku beritahu kau sesuatu. Aku nasihatkan kau tarik picu pistol itu dan tamatkan nyawa aku di sini. Sebabnya, kalau aku ada rezeki untuk bernyawa lagi, aku akan cari kau sampai ke lubang cacing hanya untuk jadikan kepala kau sebagai koleksi hiasan awet di dinding tandas rumah nenek aku.”
Johan mendengus, tanda menempelak kata-kata Bawi itu.
“Ya, tapi macam mana kau nak cari aku sedangkan muka aku pun kau tak pernah pandang?”
“Hahaha...” Bawi ketawa tidak bernada.
“...aku mungkin tak cam muka kau. Tapi aku SANGAT cam muka Intan, muka mak Intan, muka bapak Intan, alamat rumah Intan, dan banyak lagi.”
Johan berubah muka, mencerun.
“Hanya untuk menarik kau keluar dari lubang cacing, aku sanggup awet Intan kesayangan kau dari bahagian pusat ke lutut dan gantung depan pintu rumah Encik Ahmad sebagai pameran.”
Johan mengetap bibir.
“Oh, sudah pasti aku akan buat semua tu selepas aku puas main ‘benda yang di tengah’ tu. Hahaha!” Bawi merapatkan jari telunjuk dan jari hantu tangan kanannya dan menggerakkannya seperti isyarat mengorek.
Kemarahan Johan berada di kemuncak.
Satu hentakan kuat menghinggap ke kepala Bawi dengan menggunakan hulu pistol yang dipegang Johan. Hentakan itu cukup membuatkan Bawi hilang kesdaran dan jatuh rebah menyembah bumi.
Genggaman tangan Johan menggeletar. Sedikit lagi dia mungkin akan menarik picu pistol dan menamatkan hayat Bawi. Akan tetapi rasional menerpa mengatakan bahawa saat peluru menembusi kepala Bawi, maka dirinya terletak sama taraf dengan pemusnah masyarakat itu.


“Maaf, aku takkan membunuh.”



BERSAMBUNG...[40]





Aug 25, 2013

Terlentang Aku Dengan Tangan Mendepa Kepuasan.




Kalian masih ingat apa antara perkara yang memberi kepuasan hati yang pernah aku beritahu minggu lepas?
Kepuasan mengumpul.



Alhamdulillah.
Aku sudah selesai kumpul semua set Doraemon and Friends 3D Puzzle dari Select Shell.
Cerita bagaimana koleksi ini boleh selesai dikumpul menyedarkan aku bahawa kasih sayang Allah SWT ada di mana-mana, tidak kira apa.

Dalam entri minggu lepas,
aku tinggal satu lagi untuk cukupkan 8 set Doraemon dan rakan-rakan.
Aku ketiadaan Doraemon selaku watak utama,
sedangkan watak-watak lain aku sudah selesai kumpul.

Merasakan kebarangkalian 1/8 untuk dapat watak yang tepat untuk pembelian seterusnya adalah menghampiri mustahil,
aku decided untuk berhenti mencuba, dan mencuba dengan cara lain yang beih selamat (sistem barter).

Keesokannya selepas entri itu diterbitkan,
Abah dan Emak aku balik dari kampung.
Mereka bawakan aku satu hadiah.
Aku ingatkan kopiah dari Baling yang aku pesan,
rupanya sebuah kotak berwarna kuning yang sangat familiar.
Ianya berisi puzzle 3d berwarna biru.



Aku seronok, bercampur terharu, bercampur rasa nak menjerit macam pondan.

Kata Abah,
"Abah pergi isi minyak, nampak Doraemon, terus beli satu untuk hang."
Allah memang nak tolong aku. Bersyukur sangat.

Dengan adanya Doraemon selaku watak terakhir dalam misi pengumpulan aku,
maka selesai sudah permainan kebarangkalian yang aku sertai.
Alhamdulillah...

Tapi selesai kumpul 8 set tak bererti lengkap.
Koleksi aku dilengkapkan lagi dengan speaker dari set yang sama merangkap landskap diorama yang menunjukkan lokasi popular dalam siri animasi Doraemon iaitu tanah lapang.



Maka, lengkaplah sudah koleksi Doraemon and Friends 3D Puzzle aku.
Terlentang aku dengan tangan mendepa kepuasan.
Seminggu aku tidur tersenyum.

Oh, bagi yang turut mengumpul,
Shell ada buat satu tour promotion di mana para peminat boleh berkumpul dan saling bertukar mana-mana set yang extra di lokasi-lokasi tertentu di seluruh tanah air.
Untuk lebih lanjut, klik sini dan sini.
Dengar kata, siap ada 'Dokodemo Door' a.k.a 'Pintu Suka Hati' saiz sebenar.
Aku pun nak pergi juga. (^_^)







.




Aug 23, 2013

Vorteks #38 - Semasa Hujan...


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37]




Nafas hembusan Intan dapat dirasai di pipi kiri Johan. Pada mulanya, Intan berada segan apabila Johan menggendongnya di belakang. Tapi lama kelamaan, terasa perasaan yang amat selesa dek kehangatan badan Johan yang dirasainya.
Satu titisan air tepat mengenai pipi kanan Johan. Johan memberhentikan langkahnya sambil mendongak ke atas. Lalu, bunyi titisan air menghentam dedaun pokok memenuhi ruang.
“Hujan.”
Sambil menunggu respon dari Intan, Johan memandang sekeliling, mencari mana-mana kawasan yang boleh dijadikannya tempat berteduh. Pandangannya terhenti pada sebatang pokok besar dengan pangkalnya dipenuhi dengan beberapa batang pokok renek. Celahan pokok-pokok renek itu sesuai dijadikan bukan sahaja tempat berteduh, akan tetapi tempat persembunyian jikalau Bawi dan Galah menghampiri.
“Intan, kita pergi berteduh di sana dulu, ya.” Tiada respon dari Intan.
Tidak menunggu jawapan, Johan terus bergerak ke arah pangkal pokok itu. Sampai di sana, Johan kemudian merendahkan badannya sebelum mencangkung untuk meletakkan Intan ke bawah. Apabila dia berpusing melihat Intan, Johan tersenyum.
“Tidur rupanya.”

Hujan makin lebat. Akan tetapi, Johan bersyukur kerana hutan tebal dengan dedaun di atasnya membentuk kanopi ini menyaring kelebatan air hujan menyebabkan mereka tidak basah sangat ketika berada di bawah. Juga, tempat berteduh mereka tersorok dari timpaan air hujan.
Intan masih terlena. Johan tidak sampai hati ingin mengejutnya. Sekali-sekala, Intan bergerak ke kanan dan ke kiri membetulkan kedudukan diri. Walaupun pangkal batang pokok tidaklah seselesa mana dibandingkan bantal dan tilam, akan tetapi orang seperti mereka tiada kuasa untuk memilih. Dapat bersandar di pangkal batang pokok sudah cukup bertuah bagi mereka.
Tempias air mengenai muka Intan. Selepas kening dan dahinya bergerak, Intan membuka mata. “Kita di mana?”
Shhhh!” Johan di sebelah menunjukkan isyarat jari di bibir.
“Kita sedang berteduh dari hujan. Terlalu bahaya untuk teruskan perjalanan.”
Intan mengangguk. Faham.
Sebenarnya, Intan tidak sedar sejak bila dia tertidur. Sedar-sedar sahaja, dia sudah berada di bawah pokok, ditempias hujan. Namun, melihat Johan masih di sisi, dia rasa selamat.

Intan menghembuskan nafas ke tapak tangan dan menggosok-gosok lengannya berkali-kali. Sekali-sekala, Intan mengepit kedua-dua belah tapak tangannya bersilang di bawah ketiak untuk mendapatkan haba badan. Baju T nipis yang dipakainya untuk tidur ini tidak mampu menjadi penebat terbaik untuk dirinya yang sedang kesejukan.
Segala gelagat Intan diperhatikan Johan. Tanpa bicara, Johan menanggalkan bajunya, meninggalkan hanya singlet hitam di badannya. Intan terlopong.
“Nah, pakai! Walaupun lembab sikit, tapi baju ni tak basah.” Johan menghulurkan baju yang ditanggalkannya tadi ke arah Intan. Intan masih terlopong.
“Maaflah kalau ada busuk peluh. Buat-buat tak bau sajalah, ye.” Kata-kata yang berserta senyuman itu membuatkan jantung Intan berdegup kencang. Dengan perlahan, tangan Intan menyambut baju yang dihulurkan. Dia tiada kata, lidahnya kelu, hatinya sayu rawan.

Johan mengalihkan pandangannya kepada pokok rendah disebelahnya. Dia kurang pasti apakah spesies pokok itu, tapi daun-daunnya yang lebar dan besar telah memerangkap air hujan seperti sebiji mangkuk yang menadah. Johan memetik sehelai daun itu dan dengan berhati-hati membawa air tadahannya ke hadapan Intan.
“Minumlah. Awak nampak haus tadi.”
Sekali lagi jantung Intan dirasanya berdetak laju. Untuk beberapa saat, pandangan mata Intan tepat ke arah wajah Johan yang terukir senyuman. Akan tetapi, peluang untuk Intan melegakan tekak yang kehausan tidak dilepaskannya. Tiga kali Intan menyuruh Johan menadahkan untuknya. Dia tidak pernah terfikir air hujan adalah begitu nikmat.
Johan juga tidak melepaskan peluang membekalkan dirinya dengan air yang secukupnya. Ini sahaja peluang bagi mereka untuk segar semula.

“Awak. Awak tak sejuk?” tanya Intan.
Johan tersenyum tiga saat. “Kalau saya sejuk, awak nak datang rapat peluk saya ke?”
Jawapan Johan membuatkan Intan beralih pandangan dan terdiam. Kulit wajahnya yang putih gebu itu jelas kemerah-merahan. Mungkin sebab sejuk, mungkin juga sebab malu.
“Jangan risau. Saya tak sejuk. Saya sudah biasa sejuk-sejuk macam ini.”
Berfikir sejenak, Johan sangat tidak sangka insan disebelahnya itu adalah artis yang selama ini dia minati. Berdua berteduh bawah hujan. Bersama minum air tadahan. Malah sanggup pula dia memakai baju yang busuk dengan peluh. Bagi Johan, ini adalah pengalaman yang tidak dapat dia lupakan. Johan juga sedar, mereka masih belum selamat. Belum lagi selamat.

Johan merenung air hujan yang menghentam lantai hutan. Ada sesuatu yang difikirkan di dalam benak fikirannya.
Hujan. Adakah Bawi dan Galah akan memperlahankan langkah mereka memburu kami? Adakah mereka juga mencari tempat berteduh? Ataupun ini peluang mereka untuk terus mengejar kerana mereka fikir kami akan berhenti berteduh? Bagaimana dengan Prof. Erman? Selamatkah dia? Kami pula, ke mana patut kami tuju dalam hutan ini?
Satu jawapan pun Johan tiada.

“Kita patut berteduh, Bawi. Basah nanti,” Galah cuba mengajak Bawi berhenti. Sebenarnya, dia sudah kepenatan. Sakit kepalanya dihentak tadi pun belum habis hilang lagi.
“Sabar dulu, Galah. Hujan macam ni adalah peluang terbaik kita nak jejak budak-budak keparat tu. Mereka pasti akan berteduh menunggu hujan reda.”
Jawapan Bawi membuatkan Galah mencuka. Mahu atau tidak, dia terpaksa ikut kehendak Bawi kerana dia tidak mahu dirinya senasib dengan Zul yang mati dengan mata terbeliak. Apa sahaja yang akan membuatkan nyawa aku panjang, aku akan ikut, fikir Galah.
“Aku dapat rasakan, kita tak jauh dari mereka. Aku dah tak sabar nak kerjakan budak-budak tu.”

“Hujan ini akan merumitkan proses menjejak oleh anjing pengesan.” Inspektor memicit pangkal hidungnya dengan tangan kiri, memikirkan jalan penyelesaian terbaik. Tangan kanannya masih membelek-belek bukti video dari telefon bimbit yang Prof. E tinggalkan.
“Kita tiada masa. Nyawa mereka lebih penting. Cepat. Kita hantar masuk satu pasukan ke dalam hutan. Unit K9 dan anjing pengesan akan proceed selepas hujan reda.”
“BAIK, TUAN!”

“Akhirnya hujan telah turun,” Prof. E sedang bercakap dengan dirinya sendiri di dalam keretanya.
“Hujan ini mungkin berterusan sehingga malam 22 haribulan nanti di mana kilat Thor kedua akan muncul. Harap-harap, Johan dapat diselamatkan sebelum waktu tersebut.” Prof. E menghidupkan enjin keretanya, memijak pedal klac, menggerakkan tombol gear ke angka satu dan memandu kereta memasuki jalanraya.

“Aku masih ada tanggungjawab yang perlu diselesaikan. Johan, tolonglah selamat. Aku akan hantar kau pulang ke zaman kau.”



BERSAMBUNG...[39]





Aug 18, 2013

Game of Luck [Doraemon & Friends 3D Puzzle]




Kalian tahu apa antara perkara yang memberi kepuasan hati?
Kepuasan mengumpul.







Bagi yang pernah isi minyak di Shell,
pasti ada terlihat poster besar Doraemon terpampang di merata-rata ceruk Shell.

Select di Shell sedang menjalankan promosi Doraemon & Friends dengan menjual puzzle 3D berdasarkan watak-watak dalam siri Doraemon.
Promosi ini berlangsung dari 1 Ogos lepas sehingga 30 September.
3D puzzle adalah puzzle yang memberi bentuk solid berbanding puzzle klasik biasa yang hanya plane.
Bagi 3D puzzle Doraemon ini, puzzlenya membentuk kepala para watak.



Ada 8 watak semuanya;
Doraemon, Nobita, Shizuka, Suneo, Giant, Jaiko (adik Giant), Dorami (adik Doraemon) dan Genzō Doraemon (Genzō = development, merujuk kepada warna asal Doraemon selepas dicipta iaitu kuning)

Aku bukanlah peminat Doraemon yang hardcore.
Tapi aku sedar, aku membesar dengan Doraemon.
Manga Doraemon merupakan komik pertama aku baca semasa kecil.
Aku sentiasa akan menonton anime Doraemon yang disiarkan setiap sabtu 7pm jika ada kesempatan.
Aku dapat nampak Nobita dalam diri aku semasa aku kecil; seseorang yang pemalas dan sentiasa mahu bergantung kepada orang lain tanpa mahu berusaha.
Disebabkan itu, aku tekad nak kumpul semua watak untuk koleksi ini.

Nak dijadikan drama,
aku beli kotak yang pertama pada hari raya pertama.
Ketika itu, aku tahu satu 'ugly truth' tentang koleksi ini.
Setiap satu diisi di dalam kotak yang sama tanpa sebarang pengenalan.
Ini dikenali sebagai blind box/ blind pack.
Pembeli tidak tahu apa watak Doraemon dalam kotak yang dibeli.
Semuanya bergantung kepada nasib, dan sedikit kebijaksanaan.

Belian pertama aku, aku dapat Nobita.



Aku gembira. Tapi tak lama. Aku tiba-tiba menjadi analytical.
Ayat-ayat seterusnya adalah hanya tafsiran matematik aku yang ditukar kepada bentuk ayat,
ianya mungkin akan membosankan,
maka kepada sesiapa yang alah dengan matematik,
aku suggest korang skip ke perenggan selepas gambar seterusnya.

Dengan beranggapan pengeluaran untuk setiap jenis watak adalah sama dan susunan bagi pengedaran adalah secara rawak,
maka kebarangkalian untuk mendapat mana-mana watak pada sekali pembelian adalah 1/8 (12.5%).

Aku menganggap dengan mendapat watak yang berbeza adalah sebagai 'berjaya'
dan mendapat watak yang sama dan pernah aku dapat adalah 'gagal'.
Setiap yang 'gagal' tidak akan dimasuk kira
dan setiap yang berjaya akan meningkatkan peratusan gagal sebanyak 12.5%.

Maka, belian pertama aku (Nobita) adalah 100% berjaya.
Tetapi, untuk belian kedua aku, kebarangkalian berjaya menurun menjadi 7/8 (87.5%).

Aku buat keputusan, untuk belian kedua aku, aku akan beli dua kotak.
Maka, aku berpotensi mengalami 21/32 (65.625%) berjaya kedua-dua kotak (dua-dua kotak ada watak berbeza),
1/64 (1.5625%) untuk gagal dalam kedua-dua kotak (dua-dua kotak dapat Nobita),
dan 21/64 (32.8125%) berjaya satu kotak dan gagal satu kotak.

Hasilnya, aku dapat satu Giant (berjaya) dan lagi satu Nobita (gagal).
Aku tergolong dalam 32.8125%.
Aku sedikit bernasib malang.

Beberapa hari selepas itu, aku beli lagi dua kotak,
menjadikan ianya sebagai belian ketiga aku.

Kali ini, kebarangkali berjaya dalam kedua-dua kotak menurun menjadi 15/32 (46.875%),
kebarangkalian untuk satu kotak berjaya dan datu kotak gagal juga adalah 15/32 (46.875%)
dan selebihnya 1/16 (6.25%) adalah untuk gagal kedua-duanya.

Fair play, aku berjaya kedua-duanya.
Aku dapat Shizuka dan Suneo, menjadikan koleksi aku melonjak kepada empat daripada lapan.
Aku sudah berada di pertengahan permainan kebarangkalian yang kejam.

Dengan berjaya mengumpul 4 daripada 8,
maka kotak seterusnya menjadikan aku berpeluang sama 50% antara berjaya dan gagal.

Belian keempat aku hanya satu kotak,
sebab aku nak melihat di mana akan aku jatuh.
Sama ada dalam kelompok 50% berjaya atau 50% gagal.

Syukur,
aku berada di dalam 50% berjaya apabila watak yang aku dapat semasa aku membuka kotak tersebut adalah Jaiko, adik perempuan kesayangan Giant.

Jadi, permainan ini akan bertambah rumit dan susah.

Untuk belian kelima, aku beli dua kotak,
meletakkan diri aku di dalam potensi untuk berjaya dalam kedua-dua kotak hanya 3/32 (9.375%)
dan satu kotak berjaya satu kotak gagal 33/64 (51.5625%)
dan gagal dalam kedua-dua kotak menjadi 25/64 (39.0625%)

Hasilnya, aku dapat satu Dorami (berjaya) dan satu lagi Jaiko (gagal).
Ini menjadikan aku berjaya mengumpul 6 watak daripada lapan dan mempunyai lebihan Nobita dan Jaiko.

Permainan semakin sengit, aku masih lagi mahu mencuba nasib.
Belian keenam aku adalah sebanyak dua kotak, dengan
hanya 1/32 (3.125%) untuk berjaya dalam kedua-dua kotak,
dan 13/32 (40.625%) untuk satu berjaya satu gagal,
dan 9/16 (56.25%) untuk gagal kedua-duanya.
Bermakna, aku mempunyai lebih 96% untuk bertemu dengan kegagalan.
Permainan ini menjadi semakin kejam.

Alhamdulillah,
satu kotak berisi Genzō Doraemon (berjaya) dan satu lagi Suneo (gagal)
Ini menjadikan permainan kebarangkalian aku berada di 7 koleksi daripada 8 patut dikumpul.
Satu lagi yang belum ada adalah Doraemon.
Si watak utama.



Sehingga entri ini ditaip,
aku sudah membeli 10 kotak dengan 3 daripadanya adalah gagal (berulang).
Aku mempunyai extra untuk watak Nobita, Jaiko dan Suneo.
Tapi aku tidak mempunyai watak utamanya, Doraemon sendiri.

10 kotak sudah terlalu banyak.
Aku sudah sampai tahap tidak mahu membeli lagi.
Bukan hanya disebabkan faktor kewangan, akan tetapi aku merasakan untuk mendapat peluan 12.5% mencari Doraemon dalam setiap belian aku, ianya menghampiri kemustahilan.
Aku mungkin berjaya dalam satu belian,
aku juga mungkin gagal dalam 100 belian seterusnya.
Permainan ini sudah menjadi terlalu kejam terhadap dompet (baru) aku.

Di sini,
aku ingin membuka peluang untuk sesiapa yang ingin memiliki watak extra yang aku dapat.
Nobita, Suneo dan Jaiko.
Adalah lebih baik jika kalian mahu bertukar dengan Doraemon yang aku cari melalui sistem barter.
Kita boleh berbincang cara-cara untuk bertukar.

Sesetengah dari kalian akan kata ianya hanyalah satu obsesi gila,
membeli mainan kanak-kanak tanpa mengetahui isinya.
Aku tidak menafikannya, tapi aku ingin cuba membuatkan kalian faham
ini bukan hanya satu obsesi, tetapi lebih kepada sifat seorang pengumpul.
Koleksi yang tidak lengkap adalah satu kecacatan, kan?

Akhir kata,
kepada sesiapa yang ingin bertukar Doraemon dengan mana-mana Nobita, Jaiko ataupun Suneo, atau mana-mana dua dari watak yang disebut,
boleh menghubungi aku di twitter @cerolian (DM kalau segan),
atau message di inbox facebook Empire State of cEro,
atau tinggalkan emel di ruangan komen entri ini.

Please help me finish my collection
and help me rip away the obsession that, bit by bit, chows down my heart.
Please.

Setiap kotak berharga RM 8.90 di Select Shell dengan pembelian barangan promosi ataupun belanja RM6 ke atas.
Info lebih lanjut mengenainya di sini.





.




Aug 14, 2013

Perseid, Percy Jackson dan Purse Aku.




Kalian tahu tak apa yang sudah bertambah?
Berat badan aku.

Tapi bertambahnya berat badan aku tidaklah mengecewakan.
Apa yang lagi mengecewakan adalah tak dapat melihat hujan meteor Perseid.



Beriya keluar media sana sini yang fenomena pancuran hujan meteor Perseid daripada buruj Perseus yang dijangka dapat dilihat di ruang angkasa Malaysia pada Isnin lepas (12 Ogos 2013) sehingga Subuh esoknya (Selasa, 13 Ogos 2013).
Akulah antara yang paling bersemangat.

Antara hobi aku dulu adalah merenung langit malam.
Kadang-kadang, kena waktu yang gila sikit, aku siap cakap sorang-sorang lagi masa merenung langit malam.
Tapi langit malam dekat KL apalah sangat.
Paling kuat pun dapat nampak bulan dan bintang sebiji dua.
Sebab tu bila dengar ada hujan meteor dapat dilihat jelas dengan mata kasar,
aku jadi super eksaited.

Nak dijadikan cerita,
aku pergi laa ke port aku selalu pergi merenung langit malam.
Hentian bas depan sekolah aku dulu.
Since sekolah aku berada atas bukit, jadi permandangan malam memang clear.

Sunyi, separa gelap dan tiada orang.
Port ni pernah jadi sarang couple-couple durjana yang tak cukup bajet nak sewa hotel murah untuk melempias nafsu.
Majoritinya budak-budak muda yang spender pun mak basuhkan.
Buat rosak tempat betul spesies macam tu.

Tapi malam nak melihat hujan meteor Perseid ni, aku seorang saja dekat port tu.
Tak pasti orang lain tak seteruja aku, ataupun aku terlebih teruja datang awal.
Tapi aku peduli apa.

Berita kata start pukul 11 dah boleh nampak.
Tapi aku pukul 10.30 dah tercegat kat situ.
Aku pun menunggu.
Tetiba aku sedar sesuatu, suasana dah lain. Dah berubah.
Dulu cantik langit dari sini.
Sekarang, terlalu banyak pencemaran cahaya.
Gedung jualan perabot yang dekat sebatu sana dengan gigih memancar lampu berwarna-warni ke langit dengan tujuan menarik pelanggan.
Pukul 11 sapa nak beli perabot oi!!
Dah macam lampu nak panggil Batman dah aku tengok.

Hasilnya,
langit tak secantik dulu.
Bintang terang biasa pun susah nak nampak.
Inikan pula hujan meteor Perseid yang katanya hanya boleh nampak setiap 133 tahun.
Waktu ni, aku amat berharap aku berada di kawasan pedalaman.
Biar clear habis langit, sure cantik yang amat.

Aku pun balik hampa.
Sepuluh minit lepas aku balik, hujan turun.
Dalam hati aku bersyukur sebab kalau aku terus menunggu,
sudah tentu aku tengah kesejukan terperangkap dalam hujan.

Esoknya, hek eleh...
Tak ramai pun yang dapat tengok hujan meteor tu..
Yang pakai teropong segala pun dapat nampak secalit je.





Masa jalan dekat shopping mall, aku ternampak poster wayang.
'NOW SHOWING! Percy Jackson: Sea of Monsters'
Aku suka Percy Jackson. Yang 1st dulu aku layan best gila.
Jadi niat hati nak laa layan yang sequel ni.

Tapi, sejak kebelakangan ni aku ada prinsip pelik yang aku pegang.
'AKU TAKKAN TENGOK WAYANG SEORANG DIRI LAGI'
Dalam usaha aku nak memelihara memori indah lama,
aku decide takkan tengok wayang sorang lagi.
Selalunya kalau nak tengok, aku ajak member atau famili.

Famili aku semua sibuk.
Kawan-kawan pula, yang sudah kahwin semua terputus contact.
Bila diajak lepak, semua kasi alasan komitmen keluarga.
Macamlah bila dah berkeluarga tu, kawan kena buang jauh-jauh.
Yang belum kahwin, sibuk dengan awek masing-masing.
Yang tiada awek, sibuk nak ke rumah terbuka, nak jual diri cari awek.
Maka, aku keseorangan.

Nak tengok wayang, kena ada teman.
Nak cari teman, semua ada hal.
Maka, pulanglah aku ke rumah diiringi kesedihan.
Percy Jackson, nanti aku download je laa...





Raya baru-baru ni,
aku reward diri aku dengan beli dompet baru.
Dompet jenis yang panjang, sebab aku tak gemar sangat duit berlipat.

Ceritanya,
dompet lama aku dekat 4 tahun aku pakai.
Bila beli dompet baru, nak pindah-pindah isinya mengambil masa.
Masa memunggah keluar isi dari dompet lama,
macam-macam aku jumpa.
Semuanya menggamit kenangan.

Keratan tiket wayang, resit makan di restoran, duit kertas terkoyak.
Semuanya hampir tiga tahun berkulat dalam dompet lama.
Semuanya membuatkan aku terkenang memori lepas.
Aku tersenyum.
Lepas tu, aku berkerut muka.
Akhirnya, aku mengeluh panjang.
Memori. Yang indah dirindui. Yang pahit diingati.

******

Ketiga-tiga event di atas membuatkan aku terfikirkan sesuatu.
Memori lepas bersama seorang insan begitu terkesan kepada aku,
sampaikan hingga saat ini, aku tak berminat nak cari pengganti.
Sampai tahap aku pernah dituduh gay.

Bagaimana dengan tekad aku mahu ke sana?
Adakah masih ada kuat?
Ya, ada. Masih tebal.
Tetapi, sama ada aku ke sana atas tujuan apa, aku masih belum pasti lagi.
Sehingga aku betul-betul pasti tujuan aku,
barulah aku akan ke sana dengan langkah berani.

Ya.
Memori indah membuatkan aku merindu.
Agaknya, apa khabar kamu di sana?






.




Aug 8, 2013

Raya! Raya! Raya!!


Salam.
Tahukah kalian apa yang baru bagi aku raya tahun ni?
Tak ada apa-apa.



Tahun ni aku berkeputusan untuk ambil langkah bersederhana.
Semua guna semula. Mix and match.

Ramadhan yang berlalu agak membuatkan aku sayu.
Harap tahun depan dapat bertemu kembali, insyaAllah.

Dengan ini aku minta ampun sepuluh jari andai ada terkasar bahasa terluka hati sesiapa.
Kalau boleh, halalkan apa sahaja yang kalian beri kepada aku.
Kalau tak boleh halal, kalian boleh tuntut dengan aku, insyaAllah.

Oh ya,
kalau ada korang yang nak buat rumah terbuka dan nak jemput aku *batuk batuk*
aku sangat berbesar hati.
Kalau dekat, aku pergi (insyaAllah)

Terima kasih kerana terus menyokong aku dalam blog ini.
Walau ada kala aku hilang, tapi korang tetap ada.

Oh, dan kalau korang baca entri ni pada hari raya pertama, kedua, dan ketiga,
aku suggest korang tutup browser dan shut down computer lepas habis baca.
Hari raya, biarlah kita bergembira di alam nyata juga...
Jangan laa asyik nak duduk depan computer saja..

Akhir kata,
SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI 1434h
Maaf zahir batin.



.




Aug 5, 2013

Diari Ramadhan Aku : Kad Raya



Kalian tahu apa antara yang menyedihkan tentang raya kini?
Tradisi bertukar kad raya sudah semakin pupus...










Tahun ni,
aku dapat satu saja kad raya.
Datang dari YB merangkap pemenang saingan pilihanraya baru-baru ini di kawasan parlimen tempat aku tinggal.
Aku tak pangkah pun dia hari itu, tapi dia menang juga.
Apa boleh buat.

Yang lain?
Adakah aku sudah semakin kurang kawan?
ataupun sebab aku yang tak mulakan dulu hantar kad?
Tapi, kalau aku yang hantar kad, kawan-kawan aku nak ke balas?
Mereka ada masalah lebih besar dari susahkan diri nak balas kad aku.

Nampaknya,
tradisi berbalas kad raya memang semakin pupus...

Berapa korang dapat kad raya tahun ni?




.




Aug 2, 2013

Vorteks #37 - “Apa Akan Jadi Pada Masa Hadapan?”


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36]




“Aku sudah lakukan yang terbaik. Harap ianya memadai.”
Perlahan langkah Prof. Erman menuju ke keretanya. Dia sudah keluar dari kawasan hutan yang ditempuhinya sebelum ini bersama Johan. Cuma kali ini, dia berseorangan. Dibukanya pintu kereta dan dengan longlai kepenatan dia duduk di atas tempat duduk pemandu. Dengan tangan kedua-duanya di stereng, Prof. E menekupkan mukanya. Dia kelihatan letih. Letih fizikal, letih mental.
“Semoga kau selamat, Johan. Intan juga.”
Apa akan jadi jika Johan gagal pulang ke masa hadapan? Apa akan jadi kalau Intan tidak terselamat? Apa akan jadi pada masa hadapan? Segala persoalan itu terlalu penat untuk difikirakn prof. E sekarang. Prioritinya adalah keselamatan Johan dan Intan.

Sementara itu, di rumah tinggalan tempat Intan pernah disembunyikan, kelihatan sebuah kereta pacuan empat roda milik pasukan gempur polis baru sampai dan menyertai lagi dua kereta yang sama di laman rumah tersebut. Kelihatan baru keluar dari kereta baru sampai itu adalah pegawai polis berpangkat inspektor yang sebelum ini pernah berada di rumah Encik Ahmad untuk siasatan kes penculikan Intan. Dia kemudian didatangi oleh dua orang bawahannya, seorang koroner bahagian forensik dan seorang pegawai berpangkat sarjan.
“Inspektor Bakar.”
Kedua-dua pegawai tadi memberi tabik hormat kepada pegawai atasannya. Inspektor Bakar membalas hormat tersebut dan mengangguk tanda kebenaran meneruskan taklimat.
“Paling kurang, mungkin ada tiga das tembakan dilepaskan dalam rumah ini, tuan. Ada satu mayat dijumpai di dalam. Mangsa dalam keadaan hanya bertuala mati akibat tembakan point-blank di perut,” lapor pegawai koroner itu.
“Hmm...point-blank? Dapat kenalpasti siapa mangsa?” si tuan bertanya.
“Dari proses pengecaman awal, dia mungkin adalah penjenayah dikehendaki bahagian penculikan dan pemerdagangan orang yang dikenali sebagai Zul. Dia berkemungkinan mati akibat perselisihan faham dengan temannya,” lapor sarjan pula.
“Mangsa teman sendiri?” Inspektor Bakar tersenyum sedikit di hujung bibir.
“Menurut rekod kita, tuan, mangsa dikatakan di dalam satu kumpulan dengan dua lagi penjenayah dikehendaki, dipanggil Galah dan Bawi. Mereka giat menculik remaja tempatan bagi tujuan pelacuran di dalam dan luar negara, tuan.”
Inspektor Bakar diam seketika. Mukanya menjadi resah.
“Nampaknya, kita bukan sahaja berhadapan dengan penculikan biasa. Ini satu sindiket, kes ini berprofil tinggi.”
Mereka bertiga kemudian didatangi oleh seorang lagi pegawai polis yang muncul dari dalam rumah.
“Tuan, kami ada jumpa bukti tinggalan berhampiran mangsa.”
Pegawai itu menghulurkan sebuah telefon bimbit. Selepas memakai sarung tangan getah, Inspektor Bakar mengambil dan membelek-belek telefon bimbit itu.
“Ini telefon bimbit lupus. Ianya tidak didaftarkan. Adakah ianya milik mangsa?” soal Inspektor Bakar.
“Kami masih belum pasti. Kemungkinan besar bukan kerana mangsa dalam keadaan tidak berpakaian. Semua pakaiannya ditinggalkan di dapur. Telefon milik mangsa juga ada dalam poket seluarnya yang ditinggalkan.”
“Telefon ini?”
“Telefon ini dijumpai di sebelah mayat mangsa.”
Inspektor Bakar menekan beberapa punat berkali-kali. Dia dibawa ke satu rakaman video yang sengaja ditinggalkan di muka depan paparan. Inspektor Bakar memainkan video tersebut. Bersama-sama tiga pegawai yang lain, video itu dipertontonkan.
Itu adalah video yang dirakam Prof. E sebentar tadi. Walaupun dirakam dari jauh, tapi segala aksi dan kelibat dapat jelas dilihat kerana semuanya berlaku berdekatan tingkap. Video selama 1 minit 33 saat itu bermula dari bunyi tembakan pertama yang dilepaskan, diikuti dengan tembakan kedua, tembakan ketiga, aksi Johan dan Intan berlari keluar dari rumah dan ke arah hutan, Zul datang memarahi Bawi dan Galah, dan tembakan keempat di perut yang merampas nyawa Zul, seterusnya babak Bawi dan Galah beransur meninggalkan rumah itu menuju ke arah hutan tempat Johan dan Intan berlari.
Inspektor Bakar dan tiga lagi pegawainya tergamam selepas selesai menonton video tersebut.
“Jelas, mangsa dibunuh kawan sendiri. Malah, salah satu dari dua orang yang berlari ke dalam hutan pada awal video adalah anak perempuan Encik Ahmad, mangsa culik yang dilaporkan awal pagi ini. Semuanya sama seperti apa yang terkandung di dalam panggilan kepada polis sebentar tadi.”
Inspektor Bakar menarik nafas panjang sebelum memberi arahan.
“Sarjan, hubungi unit K9 dan anjing pengesan segera, kita akan mencari mangsa culik dan memburu dua lagi penjenayah yang sedang mengejar mereka.”
“BAIK, TUAN!”

“Semoga kamu berdua selamat.”
Tindakan Prof. E meninggalkan telefon bimbit berhampiran mayat Zul adalah tepat. Telefon bimbit terpakai yang terkandung rakaman video penting itu tidak didaftarkan adalah kerana Prof. E hanya perlu membuat panggilan kepada nombor polis. Sebarang nombor kecemasan adalah percuma dan tiada caj. Dengan kata lain, jika telefon itu ditemui pihak polis, ianya tidak boleh dikesan mempunyai kaitan dengan Prof. E. Itulah rancangan dan niat sebenar Prof. E. Dia tidak mahu dirinya dan Johan terkait dengan kes polis. Dia hanya mahu selamatkan Intan tanpa siapa tahu. Malangnya, segalanya tidak mengikut perancangan awal. Johan dan Intan kini berada dalam bahaya.
“Kau patut dengar nasihat aku, Johan.”

Di dalam hutan, Bawi yang mengepalai Galah dengan cermat melangkah ke ke depan. Sekali sekala langkah Bawi terhenti sambil memerhati lantai hutan. Ada ketika Bawi berhenti dan meneliti dahan pokok rendah yang terpatah.
Bawi mungkin kelihatan besar, rakus dan tidak boleh diharap. Tapi, jika ada satu perkara yang boleh Bawi banggakan,  itu adalah kemahirannya dalam memburu dan mengesan di dalam hutan. Kemahiran itulah yang membuatkannya berjaya lari daripada ditangkap polis walaupun dirinya berada dalam senarai dikehendaki akibat dari kegiatan penculikan dan pemerdagangan orang.
“Bawi, betul ke jalan yang kita lalu ni?” Galah meragui kemahiran Bawi.
“Kau jangan risau, Galah. Budak-budak mentah tu tak sedar betapa jelasnya jejak langkah yang mereka tinggalkan. Mereka boleh terus lari, tapi mereka tak boleh bersembunyi. Lagipun, budak perempuan bernama Intan itu tak berkasut. Berapa jauh mereka boleh pergi tanpa kasut dalam hutan macam ni.”
Bawi kelihatan yakin dengan langkahnya menjejak Johan dan Intan. Galah cuma ikut dari belakang. Tiba-tiba, ada titisan air jatuh dari atas dan mengenai pipi Bawi. Bawi menyapu pipinya, kemudian dilihat ke tapak tangan, seterusnya mendongak kepala memandang ke atas.
“Hujan?”

Inspektor Bakar yang sedang bersiap untuk memasuki hutan turut memandang ke langit.
“Hujan akan turun?”

Beberapa titisan air menghentam cermin depan kereta Prof. E, membuatkan Prof. E mendongak melihat langit.

“Hujan.”



BERSAMBUNG...[38]





Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: