Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 29, 2013

Vorteks #48 - Masa dan Hati.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45][46][47]




“Okey, nampaknya pertemuan kita sampai di sini sahaja,” kata Pakcik Nizam sambil tersenyum lebar. Dihulurnya tangan untuk dijabat. Johan dengan segera menyambutnya.
“Terima kasih, pakcik. Jasa pakcik tak akan kami lupa.” Giliran Intan pula bersalaman.
“Pakcik yang patut berterima kasih. Kamu berdua sudah teman pakcik. Selalunya pakcik buat kerja sorang-sorang.” Pakcik Nizam cukup merendah diri. Senyuman tidak pernah lekang dari bibirnya. Sesiapa yang melihat Pakcik Nizam pasti akan berasa selesa.
“Lagipun, ada penyanyi menghiburkan pakcik tadi,” sambung Pakcik Nizam, berseloroh. Intan juga ketawa kecil. Johan tersipu malu. Dia tidak sangka suaranya boleh didengar sampai ke bahagian hadapan lori.

Selepas seketika, Pakcik Nizam beredar bersama lorinya, meninggalkan Johan dan Intan di sebuah pondok menunggu bas di Pusat Bandar. Di tangan Johan terdapat beberapa keping duit syiling yang diberi oleh Pakcik Nizam sebentar tadi. Buat telefon keluarga katanya. Seraya, mata Johan liar mencari mana-mana pondok telefon awam yang berdekatan. Ada satu di seberang jalan dalam lingkungan 20 meter jarak.
“Apa kita nak buat sekarang?” tanya Intan kepada Johan.
“Kita call seseorang untuk ambil kita balik. Okey?” Intan mengangguk setuju.
Walaupun sudah lewat malam, namun Pusat Bandar tidak pernah lekang dengan manusia dan kenderaan. Walaupun jalanraya dua lorong, namun kenderaan yang berpusu-pusu menyukarkan mereka untuk ke seberang. Johan melihat kiri dan kanan, menunggu peluang untuk melintas. Sejurus nampak peluang, Johan terus menggenggam tangan kanan Intan dan memimpinnya melintas jalan.
Intan terkejut tangannya dipegang. Terasa seperti satu renjatan elektrik mengalir ke seluruh badan. Namun, badannya hanya menurut, berlari-lari anak melintas jalanraya.
“Kenapa hati aku berdebar-debar? Takkan hanya sebab dia pegang tangan aku, aku jadi macam ini? Bukankah tadi dia siap dukung aku lagi?” Intan mempersoalkan hatinya.
Johan melepaskan genggaman tangannya ketika sampai ke pondok telefon awam tersebut. Selepas memasukkan beberapa keping duit syiling pemberian Pakcik Nizam tadi, Johan menekan beberapa punat nombor yang diingatinya.
Intan yang berada di tepi merenung tangan kanannya. Wajahnya kemerah-merahan, namun akibat disinari cahaya lampu neon beberapa bangunan berdekatan, wajahnya kelihatan biasa. Cuma mata Intan kelihatan bundar dan basah bersinar.
“Awak tak apa-apa?” tegur Johan yang sedang menunggu deringan di sebalik talian. Johan perasan tindak-tanduk Intan sedikit lain.
“Ah, tak! Tak apa-apa,” jawab Intan tanpa memandang wajah Johan. Digenggamnya telapak tangan kanan dan diletakkan di dada.
“Mungkinkah ini...” bisik Intan kepada diri sendiri. Intan semakin larut ke dalam lamunan sendiri. Persekitaran yang sebelum ini ditemani dengan bunyi lalu-lalang kenderaan, semakin lenyap dari pendengaran Intan. Yang jelas hanyalah bunyi jantungnya yang berdegup kencang. Namun, Intan melayan degupan itu dengan menguntumkan senyuman. Wajahnya bertambah merah, semakin jelas kerana dibayangi kontra kulit putih gebunya. Pelik, tapi Intan sukakan perasaan ini. “Mungkinkah aku sudah ja..”
“Intan?” Bahu Intan dicuit Johan. Lantas, Intan tersedar dari lamunan singkatnya.
“Awak okey ke ni? Nampak lain macam je.”
Mata Intan dan Johan bertemu. Segera, Intan mengalih pandangannya ke arah lain. Johan kebingungan. Tak faham langsung dia dengan apa yang sedang berlaku.
“Saya baru selesai call Prof. Erman. Dia akan ambil kita di sini sesegera mungkin.” Tiada jawapan dari Intan. “Tapi sebelum Prof. E sampai, saya perlu berterus terang mengenai sesuatu kepada awak.”
Intan terkejut mendengar ayat yang diluahkan Johan. Dia, dengan mata yang terbeliak besar, berpusing kepada dan memandang tepat ke arah Johan yang berada di sebelahnya.
“Adakah dia...Adakah dia...Adakah dia nak luahkan perasaan dia terhadap aku?” sekali lagi Intan menyoal hatinya. Parah.

Sementara, di rumah Prof. E di Bandar Selatan:
“Siapa?”
Satu soalan ringkas diajukan oleh Prof. Shah kepada Prof. E yang sedang memegang gagang telefon selepas tamat perbualan. Dengan tenang, Prof. E meletakkan gagang telefon tersebut dan kemudian perlahan-lahan mengangkat muka memandang Prof. Shah.
“Johan,” jawab Prof. E. Ringkas.
“Johan? Maksud kau, Johan yang call tadi?” Prof. Shah ingin mendapatkan kepastian.
“Ya... dan dia selamat. Dia ada bersama Intan di Pusat Bandar. Dia suruh aku datang ambil mereka berdua.” Jawapan Prof. E itu mengejutkan Prof. Shah.
“Hahaha! Johan selamat. Malah berjaya selamatkan si budak perempuan yang kena culik itu. That boy was amazing. Tak sangka dia boleh selamat setelah apa yang berlaku padanya,” Prof. Shah tersenyum kagum.
“Aku tahu dia akan selamat. Tapi aku sendiri terkejut dapat berita sebegini,” kata prof. E.
“Itu maknanya kau masih belum percayakan budak Johan itu sepenuhnya,” sakat Prof. Shah.
“Jom, aku nak ikut kau jemput mereka. Nak juga aku tengok wajah budak perempuan yang bakal mengubah dunia tu”
                Selepas mencapai satu gugusan kunci dari atas meja , Prof. E dan Prof. Shah keluar dari rumah dan menuju ke kereta. Enjin kereta dihidupkan dan kemudian mereka bergerak membelah kelat malam menuju ke Pusat Bandar.

Di Pusat Bandar pula, Intan dan Johan sedang duduk bersebelahan di pondok menunggu bas tempat Pakcik Nizam tinggalkan mereka tadi. Walaupun diterangi cahaya putih lampu kalimantang, namun persekitaran agak gelap dan malap. Wajah Intan kelihatan serius mendengar penjelasan dari Johan.
“Jadi, awak tak mahu terlibat dengan polis? Kenapa?” tanya Intan.
“Saya tak boleh beritahu secara terperinci kenapa, tapi saya memang tak boleh terlibat dengan polis,” jawab Johan.
“Tapi, awak kata rumah saya penuh dengan polis. Nanti bila sampai rumah, macam mana dengan awak?”
“Prof. E yang akan serahkan awak kepada famili awak. Dia akan kata dia ternampak awak di Pusat Bandar dan bawa awak terus ke sini.”
“Apa pula saya nak cerita bila polis tanya macam mana saya boleh berada di Pusat Bandar?”
“Awak ceritakan yang awak diselamatkan seseorang dan awak lari tumpang naik lori seseorang dan berhenti turun di Pusat Bandar. Cuma jangan sebut dan cerita langsung tentang saya dan apa yang saya sudah buat.”
Intan terdiam. Dia memandang lantai. Kakinya yang berkasut besar itu menguis-nguis habuk di lantai walaupun habuk-habuk itu tidak dapat dilihatpun oleh mata kasar.
“Baiklah. Tapi satu saya nak tanya. Macam mana awak boleh tahu saya disembunyikan di rumah terbiar tu?”
Soalan dari Intan itu menguntumkan senyuman di bibir Johan.
“Saya tak boleh cerita. Tapi satu hari nanti, kalau kita ada jodoh untuk bertemu semula, saya ceritakan semuanya,” jawab Johan.
“Janji?”
“Janji.”

Intan menghulurkan jari kelingking kanannya ke arah Johan. Jari tersebut disambut dengan cakukan dari jari kelingking kanan Johan. Janji bertaut.



BERSAMBUNG...[49]





2 comments:

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: