Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Nov 1, 2013

Vorteks #46 - Semasa Malam...


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44][45]




Orang ramai yang berada sekitar tertarik dengan kedatangan dua kenderaan pacuan empat roda milik pasukan polis. Kedua-dua kenderaan tersebut berhenti di hadapan pagar rumah Encik Ahmad. Disuluhi lampu jalan yang menyinar waktu malam, kelihatan Inspektor Bakar keluar dari salah sebuah kenderaan tersebut. Dia kemudian menuju masuk melalui pagar rumah Encik Ahmad sebelum mengetuk pintu. Pintu dibuka. Encik Ahmad mempelawa Inspektor Bakar masuk sambil menjenguk-jenguk kawasan luar untuk mencari kelibat anak perempuannya. Namun tiada.
Dari jauh terdapat dua pasang mata yang melihat situasi itu.

“Agaknya, berjaya tak budak perempuan itu diselamatkan?” Prof. Shah bersuara.
“Tiada kelibat mereka berdua, Johan dan Intan. Rasanya belum berjaya diselamatkan.” Prof. E di sebelah menjawab pertanyaan. Mereka berdua berada di depan muka pintu rumah Prof. E, memantau keadaan rumah Encik Ahmad untuk mengetahui berita terkini tentang Johan dan Intan.
“Bukankah lebih mudah jika kita berjumpa terus dengan bapa budak perempuan itu dan jelaskan segalanya,” Prof. Shah memberi cadangan.
“Tidak. Lebih baik kita tak libatkan banyak orang dalam hal ini. Siapa mahu percaya cerita karut yang bakal kita bongkarkan.” Prof. E menolak cadangan Prof. Shah. Prof. Shah mengangguk. Benar. Siapa mahu percaya ada remaja dari masa depan datang untuk selamatkan seorang gadis yang diculik.
“Mari kita masuk dan sambung ujikaji.”
Prof. Shah melibat kelibat Prof. E yang melintasinya masuk ke dalam rumah dan menaiki tangga ke tingkat atas. Dia sebenarnya sedikit pelik dengan Prof. E. Apa sebenarnya di dalam kepada pesaingnya itu.
“Aku kemukakan syarat yang tidak masuk akal untuk satu fail yang langsung tidak aku fahami. Tanpa berfikir panjang, dia setuju. Apa sebenarnya yang dia fikirkan?” Prof. Shah mengeluh kebingungan.
Lantas, Prof. Shah terkenang semula saat dia kemukakan syarat siang tadi.

“Boleh aku tengok Fail J tu?”
Prof. Shah senyum berhelah. “Boleh. Tapi dengan syarat.”
“Apa syaratnya?” Prof. E bertanya.
“Aku mahu ambil bahagian dalam projek kau ini. Sebarang kajian, penerbitan, mahupun pembentangan, aku akan dinamakan sebagai rakan kongsi dengan status yang sama taraf dengan kau. Tak kurang tak lebih.”
Mendengar syarat dari Prof. Shah itu, Prof. E berdiam diri seketika.
“Tunjukkan kepada aku isi Fail J, dan kau automatik menjadi partner aku dalam kajian ini.” Satu ayat dari mulut Prof. E yang mengejutkan Prof. Shah. Begitu mudah dia menerima syarat prof. Shah. Hasil kajian mengenai fenomena merentas masa yang dijalankannya selama berpuluh tahun atas usaha sendiri, dengan mudah dia bersetuju untuk berkongsi dengan seseorang yang menganggap dirinya sebagai musuh.
“Apa sudah jadi dengan Erman yang aku kenal?”

Suasana turut tegang di dalam rumah Encik Ahmad.
“Apa semua ini?” Encik Ahmad dan isterinya terbeliak luas melihat rakaman video dari telefon bimbit yang ditemui di tempat kejadian. Video yang dirakam Prof. E semasa bersembunyi di tepi rumah Intan disembunyikan.
“Apa jadi kepada Intan? Siapa lelaki yng bersamanya? Siapa penjahat itu? Di mana penjahat itu sekarang? Di mana Intan?” Bertubi-tubi soalan keluar dari mulut Encik Ahmad. Isterinya di sebelah hanya menutup mulut menahan air mata yang sedang bergenang.
“Kami sudah kerah pasukan menjejak mereka di dalam hutan, tapi akibat waktu yang sudah malam, kami terpaksa tangguhkan operasi,” jelas Inspektor Bakar.
“Maknanya, polis biarkan anak saya dikejar dua penjenayah tersebut di dalam hutan?” Nada Encik Ahmad bertukar tinggi.
“Tidak. Kami percaya dua penjenayah tersebut tidak mampu untuk terus mengejar anak encik. Lelaki yang bersamanya bertindak melindungi anak encik, dan kami percaya mereka mampu lepas dari buruan dua penjenayah tersebut.”
Encik Ahmad dan isteri saling bertukar pandangan.
“Siapa lelaki itu?” tanya Encik Ahmad.
“Itulah yang kami harap dari encik. Mungkin encik kenal lelaki tersebut?” Inspektor Bakar menunjukkan telefon bimbit yang sedang memaparkan imej berhenti lelaki yang berlari bersama Intan. Encik Ahmad dan isteri menatap imej itu seketika. Isteri Encik Ahmad menggelengkan kepala.
“Gambarnya kurang jelas, tapi kami pasti kami tidak kenal lelaki ini,” kata Encik Ahmad. Inspektor Bakar mengangguk faham.
“Lelaki ini mungkin dalam usia awal 20-an. Kalau kemudian Encik Ahmad tahu mengenainya, sila hubungi saya.” Inspektor Bakar menyimpan telefon bimbit tadi sebagai bahan bukti dan melangkah meninggalkan Encik Ahmad dan isteri yang sedang duduk di sofa.

“Tunggu, Inspektor!” Encik Ahmad bangun dan menghampiri Inspektor Bakar, meninggalkan isterinya sendirian.
“Ya?” Inspektor Bakar mematikan langkah.
“Tentang soalan Inspektor pagi tadi, mengenai ada orang berdendam dengan saya atau tidak, saya ada satu nama.” Ayat Encik Ahmad menarik minat Inspektor Bakar.
“Siapa?”

Di satu kawasan di sekitar Bandar Selatan, Encik Alex berada di dalam keretanya, sedang resah kerana panggilan telefonnya tidak diangkat.
“Ke mana pula keparat Zul ni? Berkali-kali aku call tapi tak angkat-angkat. Tengah sibuk melayan nafsu ke?” Selepas menekan beberepa butang di telefon bimbitnya, Encik Alex kemudian meletakkan telefon tersebut di telinga. Deringan di hujung talian masih tidak berjawab. Sekali lagi Encik Alex memaki hamun Zul. Semua jenis perkataan kesan sudah disebutnya.
Dek kerana kesabaran yang sudah menjadi cetek, Encik Alex mencampakkan telefon bimbitnya ke atas kerusi tempat duduk. Hatinya terasa sedikit tidak tenang, seperti ada berlaku sesuatu yang di luar perancangan. Mungkin ideanya mengupah penculik dari kalangan penggiat sindiket pelacuran bukanlah idea yang bagus.
Selepas beberapa saat menyandarkan dahi ke stereng kereta, telefon bimbitnya tadi berdering. Dengan pantas Encik Alex mengambil semula telefon tersebut dan melihat ID pemanggil.
Ahmad ACB (Work).
“Ahmad? Apa yang dia mahu? Adakah dia bersetuju dengan pertolongan yang aku tawarkan siang tadi?” Selepas beberapa ketika, Encik Alex menekan butang hijau di telefonnya.

“Hello, Encik Ahmad. Macam mana? Sudah puas fikir?” Suara Encik Alex bertukar menjadi mesra. Orang jahat memang bermuka-muka.
“Baiklah. Saya akan datang ke rumah awak untuk berbincang. Tunggu saya, ya.”
Selepas mematikan talian, Encik Alex menghela nafas panjang. Wajahnya yang tadi kelihatan marah sudah mampu mengukir senyuman. Lantas, dia menghidupkan enjin dan mula bergerak ke rumah Encik Ahmad tanpa mengetahui apa yang bakal dia hadapi.

“Ahmad, Ahmad. Bodoh punya orang.”



BERSAMBUNG...[47]





1 comment:

  1. haaaaa..kejap lagi dia tahu siapa yang bodoh... huhuhuhu...

    ReplyDelete

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: