Dear cErolian,

......

TERIMA KASIH!

Terima kasih kerana terus menyokong!

=======================

Oct 25, 2013

Vorteks #45 - Mana dan Masa.


[1][2][3][4][5][6][7][8][9][10][11][12][13][14][15][16][17][18][19][20][21][22][23][24][25][26][27][28][29][30][31][32][33][34][35][36][37][38][39][40][41][42][43][44]




“Masih ada sesuatu yang aku tak faham...” Azlan menepuk bahu Johan yang sedang khusyuk melayari internet. Johan sedikit terkejut. Teman sebiliknya itu memang terkenal dengan perangai suka berbual secara tiba-tiba tanpa tajuk.
“Apa dia?” Johan mengalihkan perhatiannya kepada Azlan.
“Macam mana selebriti seperti Hani yang cantik, lembut dan sopan boleh terpikat dengan si Yusran yang dah out-of-date tu?”
Really? Aku tengah bersedih dengan berita Hani nak bernikah dengan Yusran tu, kau pula nak timbulkan lagi tentangnya.” Johan sedikit marah.
“Hahaha. Lepaklah brader. Jangan serius sangat. Hani tu kan hanya ‘square root of negative one girlfriend’ kau je, kan?” Azlan tergelak kecil.
Imaginary girlfriend. Kekasih yang hanya dalam angan-angan.
Johan tersenyum senget. Dia tahu, rakan baiknya itu bukanlah berniat jahat. Kalaulah bukan Johan mengenali si Azlan sebegitu, sudah tentu dia akan terasa dengan perangai Azlan yang straightforward itu.
“Sebenarnya...” Johan memulakan cerita.
“Sebenarnya, Hani pernah beritahu dulu yang dia sangat meminati lagu ‘Kanvas’ dari kumpulan FRU Yusran tu. Sejak dari temubual itu, para wartawan mula gandingkan mereka berdua dalam photo shoot majalah-majalah hiburan. Mungkin dari situ mereka rapat, kot...”
Melihat wajah Johan yang berubah bila bercerita tentang Hani dan Yusran, Azlan menepuk bahu Johan berkali-kali, menenangkannya. “Sabarlah, Johan. Orang kerdil macam kita tak ada kuasa. Jom, aku belanja kau ABC dekat cafe kolej Zeta.”
“Kolej Zeta bukan kolej perempuan ke? Boleh ke kita masuk?” Johan bertanya.
“Sebab itulah ABC dekat sana sedap. Aku kenal seorang makcik dekat cafe tu. Kita boleh masuk tanpa masalah. Untung-untung, dia boleh kenalkan kita dengan seorang dua awek, buat jiwa kau merawat lara.”
Pecah suasana bilik dipenuhi gelak ketawa mereka berdua.


Kepala Johan terhantuk dek buai kenderaan.
Johan mula tersedar dari pengsan. Dia menggosok kepalanya yang kesakitan. Matanya dibuka perlahan-lahan melihat suasana.
Bawi. Galah.
Terfikirkan dua penjahat itu membuatkan Johan terkejut dan membuka mata seluas-luasnya.
Mana Intan?
“Awak dah bangun?” Suara Intan datang dari sebelah.
Johan memandang Intan. Intan selamat. Johan masih terpinga-pinga dengan apa yang berlaku. Dialihnya pandangan kepada seluruh tempat dia berada. Sebuah ruangan yang kecil, bertutup dengan kain kanvas tebal, dipenuhi dengan barangan pertanian seperti beg baja dan beberapa botol berisi cecair berlabel ‘racun’. Ruangan itu panas, berbuai-buai tidak sekata, dan diiringi dengan bunyi deruan enjin kenderaan.
“Kita berada di belakang sebuah lori yang sedang bergerak.” Intan memberikan jawapan kepada soalan yang berlegar di fikiran Johan. Johan memandang Intan. Dari wajah Intan, Johan pasti Intan sendiri tidak pasti bagaimana mereka boleh berada di belakang sebuah lori tersebut.

Kenderaan yang mereka naiki menjadi semakin perlahan sebelum berhenti. Kedengaran bunyi pintu dibuka dari bahagian hadapan kenderaan itu. Seseorang keluar, dan dari arah tapak kakinya, sedang menuju kebahagian belakang kenderaan tersebut.
Johan dan Intan menegakkan badan masing-masing, bersedia untuk menerima siapa sahaja yang bakal mereka berdepan. Johan memegang pisau bersarung yang masih terselit di pinggang kirinya.
“Siapapun mereka, aku kena lindungi Intan,” benak fikiran Johan bersuara.
Kain kanvas bertentangan dengan tempat Johan dan Intan berada diselak. Ternampak kelibat seorang lelaki berjambang dengan memakai topi memancing. Lelaki itu tersenyum.
“Kamu berdua sudah tersedar?” Lelaki berjambang itu berkata dengan senyuman. Dihulurnya dua botol air mineral 1.5 liter kepada Johan. “Ambil air ni. Pakcik tahu kamu dahaga. Minumlah.”
Johan dan Intan masih memandang tanpa tindak balas. Terkejut barangkali.
“Jangan terkejut. Nama pakcik, Nizam. Pakcik jumpa kamu berdua di tepi jalan tadi. Jadi, pakcik angkat masuk ke dalam lori.” Lelaki tadi berbual dalam suara yang lembut.
Johan dan Intan menghembuskan nafas lega. Perkara buruk dalam fikiran adalah mereka kembali menjadi tawanan Bawi dan Galah. Melihat lelaki yang menggelarkan diri Pakcik Nizam ini bercakap lembut dan mesra, Johan dan Intan berasa lega dan selamat.
“Pakcik dari dalam hutan cari baka pokok. Masa keluar, pakcik nampak kamu berdua terbaring di tepi jalan. Takkan pakcik nak biarkan. Jadi, pakcik ambil keputusan bawa kamu keluar hutan sekali.”
Johan menyambut dua botol air yang dihulurkan Pakcik Nizam tadi dan memberikan satu botol kepada Intan. Intan membuka botol tersebut dan meminum airnya tanpa segan. Johan masih memandang pakcik Nizam yang masih tersenyum.
“Kamu berdua sesat dalam hutan ke?” tanya Pakcik Nizam.
“Ya. Kami tersesat semasa berkhemah.” Johan menjawab. Dia terpaksa menipu kerana kebenaran bukannya mudah untuk diterangkan.
“Kalau macam tu, biar pakcik hantar kamu ke balai polis berhampiran.”
Mendengar kata-kata Pakcik Nizam itu, Johan teringatkan pesan Prof. Erman yang memahukannya untuk tidak melibatkan pihak polis.
“Pakcik hantar kami ke bandar yang berhampiran je lah. Dari sana kami akan contact ibu bapa kami.” Sekali lagi, Johan menipu. Intan memandang Johan.
“Pakcik mahu ke Pusat Bandar, tapi sebelum ke sana, pakcik akan singgah di beberapa tempat dulu, nak ambil baja. Mungkin tengah malam baru sampai Pusat Bandar. Tak apa ke?” Pakcik Nizam kelihatan memberi kerjasama.
“Malam? Sekarang pukul berapa?” Johan cuba menjengah luar lori untuk melihat langit.
“Sekarang baru lepas masuk waktu Isyak. Lori ni tak boleh pandu laju sangat, nanti meragam. Jadi, mungkin akan sampai lambat ke Pusat Bandar. Tak apa ke?” Sekali lagi Pakcik Nizam bertanya.
“Kalau macam tu, kami ikut pakcik ke pusat Bandarlah, ya? Boleh?”
“Boleh.” Pakcik Nizam masih tersenyum. Murah senyuman betul lelaki 50-an ini.
“Kalau kamu berdua lapar, dalam kotak sana ada roti ban. Makanlah, buat alas perut.” Pakcik Nizam menudingkan jarinya ke arah sebuah kotak kecil yang berada di sebelah Intan. Memang mereka berdua lapar. Intan dan Johan memandang sesama sendiri sambil tersenyum.
“Terima kasih, pakcik.”

Sebelum beredar, Pakcik Nizam sempat bertanyakan nama mereka berdua.
“Saya Johan, ini Hani.”
Intan memandang Johan. Sekali lagi Intan tahu Johan menipu. Sepatutnya Johan memperkenalkan mereka sebagai ‘Yusran dan Intan’, bukan ‘Johan dan Hani’. Tapi Intan tidak kisah. Dia berasakan mungkin Johan mahu menyembunyikan identiti mereka.
Namun, sebenarnya Johan terlepas cakap dan terlupa dirinya patut dia dipanggil Yusran dan Hani dipanggil Intan.


Kemudian, Pakcik Nizam meneruskan perjalanan dengan belakang lorinya berisi dua insan, Johan dan Hani.



BERSAMBUNG...[46]





No comments:

Post a Comment

"It's not what you've got, it's what you do with it." - cEro, 2026

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Namaku cEro.... Kacak, tinggi, putih gebu, badan tegap, macho.. Kalau korang nampak orang yang memenuhi kriteria di atas, dia BUKAN AKU..
PENERBITAN: